Library of Heaven's Path – Chapter 1854

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1854

Chapter 1854: Wanita Muda yang Kehilangan

Sebagai ujung dari celah dimensi adalah segel spasial Galeri Bawah Tanah. Kelompok itu melangkah melewati segel, kembali ke Guru Benua Benua. Pada titik ini, Zhang Xuan mengeluarkan Tombak Ilahi Tulang Naga sekali lagi untuk membuka celah dimensi lain.

Sekitar sepuluh menit kemudian, mereka sudah berada di langit di atas Kerajaan Tianxuan.

Ibukota Kerajaan Tianxuan terasa sangat tenang. Orang banyak yang berjalan di jalanan tidak akan pernah bisa membayangkan bahwa makhluk hidup terkuat di dunia ini mengambang tepat di atas mereka.

Turun dari langit, Zhang Xuan dan yang lainnya berjalan ke Kota Kerajaan Tianxuan sebelum memasuki Akademi Hongtian. Sudah lebih dari setahun sejak kepergian mereka, tetapi seluruh tempat tampaknya telah berkembang cukup banyak. Di masa lalu, paling banyak hanya dapat menampung 40.000 siswa, tetapi dengan skalanya saat ini, bahkan menampung 400.000 siswa tidak akan menimbulkan terlalu banyak masalah!

"Percepat! Lu Xun laoshi sedang memimpin ceramah hari ini. Kalau terus begini, kita tidak akan bisa datang tepat waktu! "

"Saya pikir dia baru saja mencapai terobosan untuk guru master bintang 2 dan masih perlu memperkuat kultivasinya?"

"Tidak peduli apa yang dia pikirkan, ini adalah kesempatan langka bagi kita untuk mendengarkan kelas guru master bintang 2. Tidak diragukan lagi bahwa ceramahnya akan sangat bermanfaat bagi kultivasi kita! Dulu, saya mendengarkan kelas Zhang shi, dan meskipun itu hanya setengah jam singkat, itu meninggalkan efek yang bertahan lama pada saya! "

"Tunggu sebentar, kamu pernah menghadiri salah satu kelas Zhang shi sebelumnya?"

"Tentu saja! Li Kecil, kamu baru bergabung dengan akademi tahun ini, jadi kamu mungkin belum pernah mendengar tentang dia sebelumnya. Zhang shi adalah guru paling populer di Akademi Hongtian kami setahun yang lalu, dan reputasinya bahkan melebihi reputasi Lu Xun laoshi saat itu! "

…

Sementara Zhang Xuan, Zhao Ya, dan yang lainnya berjalan di sekitar kompleks akademi, sekelompok siswa tiba-tiba bergegas melewati mereka.

Mereka telah menyamar sedikit sebelum memasuki kota, jadi tidak heran jika tidak ada yang bisa mengenali mereka. Ditambah lagi, mereka telah meninggalkan Akademi Hongtian setahun yang lalu, jadi tidak ada yang mengharapkan mereka berada di sana.

Mendengar nama yang akrab, Zhang Xuan berkomentar sambil tersenyum, "Oh? Lu Xun sudah menjadi guru master bintang 2? Itu cukup cepat… "

Lu Xun adalah guru yang paling dihormati di Akademi Hongtian ketika dia pertama kali melampaui dunia ini. Bahkan Wang Ying dan Zhao Ya ingin bergabung dengan kelasnya, hanya saja mereka akhirnya dicegat olehnya.

Bisa dikatakan, Lu Xun hanyalah seorang guru bintang biasa saat itu, sangat jauh dari menjadi guru master bintang-1. Namun, dalam sekejap mata, dia sudah menjadi guru master bintang 2!

Terkadang, sungguh mengejutkan betapa cepatnya hal-hal berubah.

"Guru, haruskah kita pergi untuk melihatnya?" Zhao Ya bertanya sambil tersenyum.

Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Mengingat ini adalah nama akrab pertama yang mereka dengar sejak kembali, tak perlu dikatakan bahwa mereka harus mengunjunginya.

Sementara mereka berdua pernah berkonflik saat itu, itu telah diselesaikan pada akhirnya. Bagi dia saat ini, itu hanyalah kenangan menarik yang akan dia lihat kembali dari waktu ke waktu.

Mengikuti arus kerumunan, tidak butuh waktu lama sebelum Zhang Xuan dan yang lainnya tiba di auditorium. Di sana, mereka melihat seorang pemuda berdiri di atas panggung tinggi dengan watak yang bermartabat.

Dia tidak lain adalah Lu Xun.

Selama setahun terakhir, dia telah memupuk aura yang unik untuknya. Dia mengenakan jubah guru utama dengan dua bintang bersinar di dadanya, menunjukkan bahwa dia adalah guru guru bintang 2.

Seandainya di masa lalu, tidak mungkin seseorang bisa menemukan guru master bintang 2 di Kerajaan Tianxuan.

"Kamu banyak…"

Saat mereka berniat untuk pergi lebih dekat ke panggung, seorang wanita muda tiba-tiba muncul di depan mereka, menghalangi jalan mereka.

Dengan penampilan yang mengisyaratkan bahwa dia masih remaja awal, wanita muda ini mengenakan jubah kehijauan. Ada sedikit keberanian di antara alisnya, memiliki kemiripan dengan Zhao Ya masa lalu.

Bingung dengan penampilan wanita muda itu, kelompok mereka saling pandang sebelum Wang Ying melangkah maju untuk berbicara sambil tersenyum.

"Kami mendengar bahwa Lu Xun laoshi sedang mengadakan kuliah, jadi kami datang untuk melihatnya…"

"Jika Anda ingin mendengarkan kelas Lu laoshi, Anda harus menunjukkan Student Token Anda atau membayar dua koin emas. Ini bukan biaya masuk tapi kompensasi yang layak yang layak didapatkan oleh seorang guru master atas jasanya! " wanita muda itu berkata sambil mengulurkan tangannya untuk meminta pembayaran.

"Koin emas?" Zhang Xuan dan yang lainnya tercengang.

Betapapun mulianya guru-guru master, mereka juga membutuhkan sarana untuk bertahan hidup. Karena itu, sudah menjadi kebiasaan mereka menuntut bayaran untuk kuliah mereka.

Mengingat bahwa Zhang Xuan dan yang lainnya telah meninggalkan Akademi Hongtian, tidak mungkin mereka masih membawa Token Siswa mereka. Bukan karena mereka tidak mau membayar biaya, tetapi hanya sedikit sulit bagi mereka untuk melakukannya.

Bahkan barang yang paling tidak berharga di cincin penyimpanan Zhang Xuan adalah batu roh puncak. Apa pun di bawahnya bahkan tidak layak untuk diperhatikan, apalagi koin emas yang digunakan di Kerajaan yang Tidak Berperingkat.

"Kami tidak memiliki Student Token atau gold coin bersama kami… Namun, saya memiliki pil di sini. Bisakah Anda membuat pengecualian untuk kami dengan ini? "

Setelah mencari cincin penyimpanannya untuk waktu yang sangat lama, dia akhirnya mengeluarkan pil kelas terendah di cincin penyimpanannya dan menyerahkannya.

"Sebuah pil?" Wanita muda itu membelalak keheranan.

Bahkan sumber daya yang biasanya diberikan oleh gurunya padanya adalah bola obat sederhana. Pil dianggap sebagai sumber daya budidaya terbaik. Mereka memiliki nama yang unik, dan masing-masing dari mereka sangat berharga. Kelompok di hadapannya tidak dapat mengambil koin emas, tetapi mereka memiliki pil?

Wanita muda itu mengambil pil dari tangan Zhang Xuan dan memeriksanya dengan cermat. Perlahan, kerutan terbentuk di dahinya.

Di matanya, pil itu tampak sangat polos dan biasa. Ini sangat kontras dengan pil yang memanfaatkan energi mengepul yang biasanya dia lihat di sekitar. Baginya, pil di tangannya hanyalah segenggam tanaman obat yang mengumpul.

"Menurutmu siapa yang kamu bodohi? Bisakah ini dianggap pil? Apakah Anda membawa saya untuk beberapa udik pedesaan? " Wanita muda itu mendengus dengan geram.

Dia mungkin masih muda, tapi dia pernah melihat pil sebelumnya! Beberapa waktu yang lalu, seorang apoteker secara khusus memberikan pil untuk mendapatkan sisi baik gurunya. Dia kebetulan ada di sekitar ketika apotek memberikan pilnya. Segera setelah tutup wadah giok dibuka, gelombang energi spiritual segera keluar, membuat seseorang merasa sangat segar kembali.

Di sisi lain, pil di depannya tidak disimpan dengan benar dalam wadah giok. Tidak hanya itu, tidak ada sedikitpun energi spiritual yang bisa dirasakan darinya.

Apakah Anda benar-benar menyebut ini pil? Kamu pasti bercanda!

Jika Anda berpikir bahwa Anda dapat menggunakan tiruan pil yang buruk ini untuk menipu saya dari empat belas koin emas, Anda salah besar!

Melihat ekspresi marah di wajah wanita muda itu, Wang Ying menyadari bahwa wanita muda itu tidak dapat memahami nilai sebenarnya dari pil itu, jadi dia dengan cepat menjelaskan, "Ini benar-benar pil. Selain itu, itu salah satu yang dapat membantu kultivasi Anda, jadi nilainya pasti jauh melebihi koin emas … "

"Saya hanya ingin koin emas. Saya tidak butuh pil ini! " Wanita muda itu mendengus marah saat dia melemparkan pil itu kembali ke Zhang Xuan.

"Ini …" Zhang Xuan tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis pada situasi ini.

Dengan kekayaannya saat ini, bahkan pil yang dia pilih secara acak dari cincin penyimpanannya dapat dijual dengan harga yang sangat mahal di markas Paviliun Guru Guru. Dia menawarkannya kepada seorang wanita muda alih-alih biaya masuk empat belas koin emas, tetapi pihak lain benar-benar mengira bahwa dia adalah penipu.

Mendengar bahwa gurunya disebut penipu, Wang Ying mengambil ramuan obat lain dan memberikannya. "Karena Anda tidak menginginkan pil, bagaimana dengan ramuan ini? Ini juga cukup berharga, jadi saya yakin itu sudah cukup untuk mengkompensasi biayanya. "

Itu adalah Coldstar Grass berusia 500 tahun!

Tentu saja, sebagai kepala Guild Awakener Roh, tidak mungkin dia memiliki koin emas padanya.

"Kamu ingin membayar biaya masuk dengan rumput liar ini? Jangan berpikir bahwa saya gadis kecil yang naif hanya karena saya masih muda! Saya akan memberi tahu Anda bahwa guru saya adalah Guru Guru bintang 2 Lu Xun! Tidak peduli apa yang Anda katakan atau sampaikan hari ini, kecuali Anda dapat membayar biaya masuk empat belas koin emas, saya harus meminta Anda untuk pergi! "

Merupakan satu hal bagi pihak lain untuk mencoba membodohi dia dengan pil palsu, tetapi untuk berpikir bahwa pihak lain akan mencoba membodohi dia dengan beberapa rumput liar yang dia tidak bisa kenali juga! Merasa terhina, wajah wanita muda itu menjadi pucat.

"Aku …" Wang Ying tidak bisa berkata-kata.

Dia tidak tahu bagaimana dia bisa menghadapi situasi ini.

Dengan identitasnya saat ini, semua yang dapat ditemukan di cincin penyimpanannya adalah barang yang luar biasa dan eksklusif. Baginya untuk mengambil sesuatu yang bernilai empat belas koin emas dan dikenali oleh wanita muda ini … ini benar-benar agak sulit.

"Kamu tidak akan membayar biayanya? Dari kelihatannya, sepertinya kamu benar-benar di sini hanya untuk menimbulkan masalah! " Melihat ekspresi konflik di wajah kelompok tersebut, wanita muda itu yakin bahwa mereka semua adalah penipu.

Tidak dapat menahan amarahnya lagi, dia berbalik dan berseru, "Senior, orang-orang ini menolak untuk membayar pelajaran Lu laoshi. Tolong kirimkan mereka untukku! "

Huala!

Saat berikutnya, seorang pria muda yang memegang tombak keluar dari ruangan terdekat.

Setelah melihat siluet pemuda itu, tubuh Zheng Yang menegang saat matanya sedikit memerah. "Mo Xiao, apakah itu kamu?"