Library of Heaven's Path – Chapter 1857

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1857

Chapter 1857: Pacar Zheng Yang (1)

Tak perlu dikatakan bahwa pil kelas 8 hanya bisa dipalsukan oleh apoteker bintang 8 atau lebih tinggi. Setiap pil itu sangat tak ternilai harganya. Bahkan raja Kerajaan Tianxuan akan rela meninggalkan posisinya jika dia bisa mendapatkan pil kelas 8 sebagai gantinya!

Untuk benar-benar memberikan pil yang sangat berharga kepada Mo Xiao tanpa ragu-ragu …

Merasakan energi mengalir melalui tubuhnya dan kaki kanannya sembuh tanpa hambatan, Mo Xiao merasa seolah-olah sedang bermimpi. Dia buru-buru menggelengkan kepalanya dan berseru, "Zheng Yang, ini terlalu mahal. Saya tidak bisa menerima hadiah ini dari Anda! "

Dia mengira itu hanya pil pemulihan biasa. Bagaimana mungkin dia tahu bahwa itu sebenarnya adalah pil kelas 8 yang legendaris?

Seandainya dia tahu bahwa itu sangat berharga, dia tidak akan pernah menelannya!

"Tidak perlu berdiri dalam upacara — itu hanya pil. Mengingat hubungan kita, itu bukan apa-apa! " Zheng Yang menepuk bahu teman baiknya saat dia berbicara sambil tersenyum.

Meskipun dunia mereka berbeda satu sama lain, perasaan mereka masih ada. Sifat hubungan mereka mungkin berubah, tetapi dia akan selalu mengingat Mo Xiao sebagai orang yang telah berlatih tombak bersamanya di masa mudanya.

Menyadari bahwa pemuda yang berdiri di hadapannya sebenarnya adalah sosok yang menakutkan, Lu Xun buru-buru berjalan dengan sedikit rasa hormat di matanya. "Mo Xiao, temanmu adalah…"

Seseorang yang mampu mengambil pil kelas 8 dan memberikannya kepada orang lain dengan mudah… Tanpa ragu, pihak lain bukanlah seseorang yang dapat dibandingkan dengan guru master bintang 2 seperti dia.

"Guru, dia…"

Bingung mendengar gurunya tidak dapat mengenali teman baiknya, Mo Xiao mengerutkan kening dengan ragu. Dia baru saja akan memperkenalkan Zheng Yang ketika dia mendengar suara di telinganya. "Saya pikir akan lebih baik jika Anda tidak memperkenalkan saya. Saat itu, hal-hal tidak berakhir terlalu bahagia antara aku dan Lu Xun laoshi… "

Mo Xiao segera berhenti.

Memang. Karena Lu Xun mempermalukan Zhang shi saat itu, teman baiknya, bersama dengan Zhao Ya dan yang lainnya, telah menantang Lu Xun untuk berduel dan memukulnya di depan umum, menyebabkan hubungan mereka menjadi agak tegang.

"Dia adalah teman yang saya temui secara kebetulan. Saya hanya tidak berpikir bahwa dia akan memiliki pil yang begitu berharga untuk dimilikinya! " Mo Xiao menjawab.

"Saya melihat." Lu Xun dapat mendeteksi bahwa Mo Xiao tidak sepenuhnya jujur, tetapi dia memilih untuk tidak menyelidiki lebih jauh.

Dia melirik Zhang Xuan dan yang lainnya sebelum mengangguk secara kontemplatif.

"Meskipun pil telah meningkatkan kultivasi Anda, Anda masih harus memperkuatnya dengan hati-hati sebelum Anda dapat menggunakannya dengan benar. Karena itu masalahnya, aku tidak akan mengganggumu lagi. Mari bertemu lagi di masa depan! "

Karena keributan yang begitu besar, Zheng Yang merasa akan canggung jika dia tetap di sana. Karena itu, dia mengucapkan selamat tinggal kepada Mo Xiao sebelum pergi bersama Zhang Xuan dan yang lainnya.

Pada titik ini, tidak ada seorang pun di antara kerumunan yang tidak tahu bahwa mereka luar biasa, terutama wanita muda yang telah menuntut biaya masuk dari mereka sebelumnya. Dia dengan cepat bergegas ke arah mereka, berharap untuk menangkap kesempatan yang dia lewatkan sebelumnya sekali lagi. Namun, setelah dia mengambil beberapa langkah, pandangannya tiba-tiba menjadi kabur. Sebelum dia menyadarinya, siluet mereka telah lenyap, seolah-olah mereka tidak pernah muncul sejak awal.

Seolah-olah semuanya adalah mimpi. Bahkan ketika dia mencoba mengingat kejadian sebelumnya, dia menemukan bahwa dia tidak dapat mengingat wajah mereka, apalagi ciri unik mereka.

Wahhh! Wanita muda itu jatuh ke tanah dan mulai menangis.

Bagaimana dia bisa membiarkan kesempatan seperti itu lolos dari jemarinya? Pada saat itu, yang ingin dia lakukan hanyalah menatap keluar.

Di sisi lain, Lu Xun mengirim pesan telepati kepada Mo Xiao, berkata, "Mereka adalah Zhang shi dan murid langsungnya."

Sulit untuk mengatakan apakah dia mengajukan pertanyaan atau hanya membuat pernyataan.

"Guru …" Wajah Mo Xiao memerah setelah mendengar kata-kata itu.

Jelas terlihat bahwa saudara laki-lakinya yang baik tidak mau mengungkapkan identitasnya di depan umum, tetapi pada saat yang sama, dia tidak ingin berbohong kepada gurunya.

"Aku tidak bermaksud untuk menempatkanmu dalam posisi yang sulit … Alasan aku bisa mengatakannya adalah karena aku tidak bisa memikirkan orang lain yang akan datang ke sini dan memberimu pil kelas-8," kata Lu Xun dengan senyum pahit. "Hargai temanmu dengan baik. Ini adalah keberuntungan terbesar dalam hidup Anda untuk mengenalnya. "

Setelah menyelesaikan ujian guru master bintang 2, dia mengetahui rahasia beberapa rahasia dunia. Melalui koneksinya, dia mengetahui bahwa saingannya dari setahun yang lalu, setelah meninggalkan Kerajaan Tianxuan, telah menjalani kehidupan yang cemerlang yang bersinar seperti bintang-bintang di langit. Dari waktu ke waktu, dia akan mendengar pihak lain melakukan semacam prestasi spektakuler yang akan membuat bola mata orang lain keluar.

Banyak yang mengatakan bahwa dia jenius juga, tapi dibandingkan dengan pihak lain… Yah, mungkin tidak ada gunanya membuat perbandingan ini sama sekali. Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa seperti kecebong di rawa yang berdiri di hadapan naga ilahi dari Sembilan Surga …

Melihat gurunya tahu yang sebenarnya, Mo Xiao tahu bahwa tidak ada gunanya menyembunyikannya sama sekali. Tidak dapat menahan rasa ingin tahunya, dia bertanya, "Guru, kamu tahu? Jika demikian, bolehkah saya tahu apakah Zheng Yang berada di ranah Zhizun… atau bahkan lebih tinggi dari itu? "

Pikiran pertamanya saat menyaksikan kekuatan pihak lain adalah bahwa pihak lain telah mencapai terobosan ke ranah Zhizun. Namun, setelah dia menelan pil dan budidayanya naik ke ranah Transcendent Mortal 2-dan Origin Energy, dia menemukan bahwa dia masih tidak dapat secara akurat merasakan kekuatan Zheng Yang. Baru pada saat itulah dia menyadari bahwa teman baiknya telah mencapai tingkat yang bahkan gurunya hanya bisa melihat ke atas.

"Alamnya saat ini bukanlah sesuatu yang kami memenuhi syarat untuk diketahui. Kamu hanya perlu tahu bahwa jika saudaramu bertempur dengan serius sebelumnya, ada kemungkinan besar bahwa seluruh Kerajaan Tianxuan mungkin telah menghilang sama sekali dari peta, "Lu Xun menjawab tanpa daya.

"Seluruh Kerajaan Tianxuan … menghilang dari peta?" Rahang bawah Mo Xiao mengendur karena takjub.

…

Setelah meninggalkan auditorium, Zhang Xuan dan murid-muridnya menuju ke ruang kelas tempat mereka belajar di masa lalu.

Tidak ada perubahan di kelas; itu tampak kecil dan sempit seperti yang pernah dilakukan sebelumnya.

Setelah melihat sekeliling kelas untuk beberapa saat, Zhang Xuan melambaikan tangannya dan berkata, "Kamu harus pergi dan bersatu kembali dengan kerabatmu!"

"Un!"

Mengangguk, Wang Ying, Zhao Ya, dan yang lainnya pergi.

Wang Ying berasal dari salah satu dari Empat Klan Besar Kota Kerajaan Tianxuan, jadi kakak laki-laki dan ayahnya tinggal di kota. Ayah Zhao Ya adalah salah satu pejabat tertinggi Kerajaan Tianxuan dan saat ini menjabat sebagai penguasa Kota Baiyu, Tentu saja, dia harus bertemu ayahnya karena dia akhirnya kembali.

Adapun Wei Ruyan dan Lu Chong, karena mereka telah kehilangan semua kerabat mereka, mereka tidak memiliki siapa pun yang benar-benar ingin mereka temui.

Tak lama setelah Zhao Ya dan yang lainnya pergi, Zheng Yang ragu-ragu sejenak sebelum bertanya, "Junior Ruyan … bolehkah aku menyusahkanmu untuk ikut denganku?"

"Apa itu?" Wei Ruyan menjawab dengan cemberut.

Mungkin itu karena pengaruh latar belakangnya atau Tubuh Racun bawaan, tapi dia memiliki sikap yang dingin. Selain Zhang Xuan, dia jarang mengganggu orang lain, bahkan jika pihak lain adalah senior atau juniornya.

Meskipun dia relatif lebih dekat dengan Zheng Yang, kenyataannya mereka jarang berbicara satu sama lain.

"Aku butuh bantuanmu dengan sesuatu… ini tentang salah satu penyesalan yang aku simpan sejauh ini!" Zheng Yang berbicara dengan ragu-ragu.

"Oh? Baiklah kalau begitu. Apa itu?" Wei Ruyan menjawab.

Gurunya selalu memberitahunya bahwa dia harus menjaga junior dan seniornya. Karena Zheng Yang membutuhkan bantuannya dengan sesuatu, selama itu tidak terlalu merepotkan, dia tidak keberatan membantunya.

"Aku ingin membawamu bertemu seseorang…"

"Kamu ingin aku bertemu seseorang?" Wei Ruyan bertanya dengan bingung.

Bukannya Zheng Yang tidak tahu bahwa dia tidak terlalu baik kepada siapa pun kecuali guru mereka, jadi mengapa dia masih membuat permintaan seperti itu padanya?

Melihat ekspresi Wei Ruyan, Zheng Yang buru-buru menjelaskan karena malu, "Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa nanti. Anda hanya perlu berdiri di tempat, dan itu sudah cukup… "

"Siapa sebenarnya itu? Jika pihak lain kuat, Anda dapat melaporkannya kepada guru kami dan meminta bantuannya, "kata Wei Ruyan.

"Tidak tidak! Bukan itu. Tidak hanya dia tidak kuat, dia juga sangat lemah … "

Pada titik ini, Zheng Yang menggertakkan giginya dengan erat, seolah mengambil keputusan, sebelum menjelaskan, "Sejujurnya… Sebelum saya berada di bawah asuhan guru kami, ada seorang gadis yang saya cintai. Aku memberikan hatiku padanya, hanya untuk dihadapkan dengan ejekan dan penolakan dingin… Sejak aku kembali ke sini, aku ingin bertemu dengannya sekali lagi. Bukannya aku masih memiliki perasaan padanya, tapi aku ingin menghentikan penyesalanku ini … "

"Dengan kata lain, kamu ingin aku bertindak sebagai pacarmu?" Wei Ruyan mendengus.

Seniornya sudah menjadi kepala Combat Master Hall, seorang ahli Sage Kuno. Siapa yang mengira dia akan menjadi amatir dalam urusan yang berhubungan dengan hati?

Jadi, karena dia pernah ditolak oleh pihak lain di masa lalu, dia ingin mencari orang yang lebih cantik untuk berperan sebagai pacarnya sehingga membuat pihak lain menyesal menolaknya?

Betapa tindakan kekanak-kanakan itu!

Seandainya dia berada di posisinya, tidak mungkin dia menggunakan sesuatu yang tidak berarti seperti itu. Jika pihak lain berani menolaknya, dia hanya akan meracuni pihak lain sampai mati. Ini akan membuang-buang napas untuk membicarakan hal-hal dan berbicara banyak omong kosong.