Library of Heaven's Path – Chapter 1861

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1861

Chapter 1861: Tablet Batu yang Menakutkan

Mengetahui bahwa akan lebih baik baginya untuk menjauhkan diri sejauh mungkin dari Su Feifei, Yun Xiang mendengus dengan dingin. "Mengingat kepribadian penggali emas dan penampilan bawah standar Anda, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda mampu menggerakkan hati saya? Jika bukan karena fakta bahwa ada harta di bawah rumahmu, tidak mungkin aku akan tahan denganmu sampai sekarang! "

"Cukup!" Zheng Yang berkata sambil melepaskan lengan bajunya.

Peng!

Dipukul di dada, Yun Xiang dikirim terbang sebelum jatuh dengan keras ke tanah. Wajahnya memerah, dan seteguk darah merah muncrat dari bibirnya.

"Anda hanya perlu menjawab apa yang ingin saya ketahui," kata Zheng Yang dingin. "Segala sesuatu selain itu hanya membuang-buang waktuku!"

"Y-ya!" Menekan luka-lukanya, Yun Xiang menghela nafas lega setelah mengetahui bahwa dia telah berhasil menjelaskan bahwa dia sama sekali tidak memiliki hubungan dengan Su Feifei. "Saya tidak benar-benar tahu tentang harta karun dan sejenisnya, tetapi selama setahun terakhir bekerja, saya telah mendekati tujuan saya. Namun, hanya saja penghalang di sekitar harta karun itu terlalu kuat, sehingga saya tidak dapat melanggarnya karena kultivasi saya yang kurang … "

Zheng Yang merenung sejenak sebelum menjawab, "Bawa aku ke sana!"

Bagi seseorang dari Klan Sage Yun untuk melalui begitu banyak upaya hanya untuk mendapatkan harta karun, kemungkinan harta itu benar-benar tidak biasa. Karena itu masalahnya, dia benar-benar harus pergi untuk melihatnya.

"Baik!" Yun Xiang mengangguk.

Mengingat bahwa hidupnya ada di tangan pihak lain, tidak mungkin dia bisa menolak pihak lain.

Dengan demikian, Zheng Yang melepaskan tekanannya pada Yun Xiang, dan di bawah bimbingan Yun Xiang, mereka memasuki istana. Adapun Su Feifei, dia berdiri dengan ragu-ragu di tempat sejenak sebelum memilih untuk mengikuti mereka.

Segera setelah Zheng Yang dan Wei Ruyan memasuki manor, hal pertama yang mereka sadari adalah formasi isolasi yang tak terhitung banyaknya yang dipasang di sekeliling. Benar-benar tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa manor itu adalah benteng tertutup dengan sendirinya, sehingga tidak ada yang bisa keluar.

Melanjutkan ke depan, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk berhenti di depan aula yang megah. Mendorong pintu terbuka, mereka melihat lubang besar tergeletak tepat di depan mereka. Ada tumpukan besar tulang putih di sekelilingnya, membentuk pemandangan kesedihan.

"Kamu membunuh begitu banyak orang hanya untuk mendapatkan harta karun itu?" Zheng Yang menyipitkan matanya saat niat membunuh merembes keluar dari tubuhnya.

Tanggung jawab Combat Master Hall tidak hanya terletak pada menangkis Suku Iblis Dunia Lain tetapi juga untuk menjaga perdamaian dan kemakmuran umat manusia. Membunuh begitu banyak manusia hanya untuk mendapatkan harta sudah merupakan pelanggaran terhadap kode moral Aula Master Tempur.

"T-tidak, aku tidak membunuh mereka! Mereka adalah para pekerja yang menghabiskan banyak uang untuk saya pekerjakan! Mereka bertanggung jawab atas pekerjaan penggalian, tetapi belum lama ini, ketika mereka menggali tablet batu, aura dilepaskan, dan semuanya mati di tempat. Karena takut akan menimbulkan kecurigaan, saya mengurangi mayat mereka menjadi tulang putih dan meninggalkan mereka di sini! " Yun Xiang menjelaskan dengan bingung.

"Saya sudah memberi kompensasi yang mahal kepada keluarga para pekerja. Meskipun saya sangat menginginkan harta itu, saya tidak berani membunuh orang yang tidak bersalah demi harta itu … "

Tablet batu? Mengetahui bahwa para pekerja ini sudah mati dan akan sulit untuk terus menyelidiki masalah ini, Zheng Yang memutuskan untuk mengesampingkan masalah itu untuk sementara waktu dan menanyakan tentang kecurigaan lain yang dia miliki.

"Itu terletak di dasar lubang. Saya mengirim sepuluh tentara kematian untuk memeriksanya, tetapi semuanya mati segera setelah mereka mencapai sekitar lempengan batu. Jadi, saya juga tidak terlalu yakin tentang apa yang terjadi, "Yun Xiang menjelaskan dengan ekspresi pahit di wajahnya.

Dia mengira bahwa dia telah menemukan harta karun yang sangat besar, tetapi siapa yang tahu bahwa jumlah korban jiwa akan terus meningkat semakin tinggi? Dia sudah tenggelam terlalu banyak untuk membiarkan dirinya mundur tanpa apapun di tangan.

Karena tidak ada orang lain yang mau mendekati lempengan batu, Yun Xiang tidak punya pilihan selain beralih ke Shen Zhui dengan harapan mendapatkan beberapa prajurit kematian darinya. Hanya saja dia tidak pernah menyangka akan tersandung pada kedua ahli itu segera setelah meninggalkan rumahnya.

"Ayo turun dan lihat!" Mendengar bahwa tablet batu telah merenggut begitu banyak nyawa, Zheng Yang menjadi semakin tertarik.

"Ini … Aku sedikit terlalu lemah untuk ini, jadi aku akan membiarkan kalian berdua …" Wajah Yun Xiang memucat.

Tak perlu dikatakan bahwa dia tidak berani memasuki lubang itu sendiri. Dia takut dia akan mati seperti banyak orang lain yang telah pergi sebelum dia.

"Potong cr * p dan mulai bergerak!" Wei Ruyan mendengus. Dengan lambaian tangannya, Yun Xiang terlempar ke dalam lubang sebelum dia bisa melepaskan jeritan kesakitan.

Setelah itu, Zheng Yang dan Wei Ruyan melompat masuk.

Lubang itu kira-kira sedalam beberapa ratus meter. Ada banyak Mutiara Penerangan Malam yang ditempatkan di sekitar, membuat interiornya bersinar seolah-olah pagi hari.

Begitu mereka mencapai dasar lubang, Zheng Yang dan Wei Ruyan segera mulai melihat sekeliling, hanya untuk membuat kerutan di wajah mereka segera setelah itu.

"Aura ini… terasa sedikit aneh!" Zheng Yang berkata setelah beberapa saat memeriksa dengan cermat.

"Itu aura dari seorang Petapa Kuno," kata Wei Ruyan. Dia menoleh ke Yun Xiang di sampingnya dan bertanya, "Di mana tablet batu itu seharusnya?"

"Seharusnya di bawah sana …" Menelan ketakutan, Yun Xiang menunjuk ke depannya.

Mengetahui bahwa ada sesuatu yang menyeramkan di tempat ini, Zheng Yang menarik napas dalam-dalam dan mencabut tombaknya.

Hula!

Dia menjentikkan pergelangan tangannya dengan ringan, dan setumpuk pasir besar terangkat, menampakkan lempengan batu besar.

Ada prasasti misterius yang tidak terbaca di lempengan batu, dan itu memancarkan aura niat membunuh. Hanya melihat tablet batu saja sudah cukup untuk membuat seseorang pusing.

Aura Petapa Kuno yang mereka berdua rasakan sebelumnya berasal dari tablet batu itu.

"Ini adalah tablet batu yang saya bicarakan. Tuan, saya sedikit terlalu lemah untuk ini, jadi saya akan pergi sekarang… "

Dengan bibir bergetar, Yun Xiang segera berbalik dan melesat ketakutan.

Namun, setelah mengambil dua langkah, tubuhnya tiba-tiba membeku di tempat. Tidak peduli seberapa keras dia berjuang, dia mendapati dirinya tidak dapat melangkah lebih jauh.

"Dengan kami di sekitar, tidak mungkin kamu akan kehilangan nyawamu. Jika kita mati, tidak akan ada orang yang mengobati racunmu, dan kamu akan mati, "kata Wei Ruyan dengan tenang.

Yun Xiang benar-benar hampir menangis.

Pihak lainnya benar. Dia menderita racun yang parah, jadi jika keduanya meninggal, dia akan mengikuti ke mana pun dia melarikan diri.

"Aku akan pergi untuk melihatnya!"

Menarik napas dalam-dalam, Zheng Yang meletakkan tombaknya di depannya sebelum mendekati tablet batu dengan langkah-langkah yang terkontrol dan waspada.

Bahkan sebelum mencapai tablet batu, dia tiba-tiba merasakan niat membunuh yang terkonsentrasi mengalir ke arahnya, tampaknya berusaha untuk merobeknya menjadi dua.

Dalam menghadapi kekuatan seperti itu, setiap pembudidaya Sage Agung akan menyerah pada tekanan besar sekarang. Namun, Zheng Yang adalah seorang kultivator Sage Kuno, serta kepala Combat Master Hall. Dia telah menenangkan pikirannya sebelumnya, membuatnya sangat tangguh terhadap Zhenqi Pembantaian dari Iblis Dunia Lain.

Tidak peduli seberapa terkonsentrasinya niat membunuh itu, itu tidak akan menjadi ancaman baginya.

Berjalan ke tablet batu, dia menyadari bahwa itu memancarkan cahaya hangat. Seolah-olah puluhan ribu tahun yang dihabiskannya terkubur di bawah tanah tidak merusaknya sedikit pun, prasasti itu tampak seperti baru diukir.

Menelusuri prasasti dengan jarinya, Zheng Yang menggelengkan kepalanya. "Ini adalah karakter dari zaman kuno. Saya tidak bisa membacanya sama sekali! "

Karena keterbatasan pengetahuannya, dia tidak bisa membedakan isi prasasti. Jika guru mereka bersama mereka, mereka mungkin masih bisa melakukan sesuatu.

Geji! Geji!

Melihat Zheng Yang benar-benar berani menyentuh tablet batu, gigi Yun Xiang bergemerincing ketakutan.

Semua pekerja dan prajurit kematian yang dia kirim telah meninggal bahkan ketika mereka berdiri jauh dari lempengan batu. Namun, pemuda ini mampu menghampirinya dan bahkan menyentuhnya langsung dengan tangannya. Seberapa kuat dia?

Mengapa sosok yang begitu tangguh tiba-tiba datang ke tempat kecil seperti Kerajaan Tianxuan?

Tunggu sebentar. Dia mengenali Su Feifei, dia menggunakan tombak, dan juniornya adalah seorang praktisi ahli racun … Mungkinkah mereka …

Tiba-tiba, tubuh Yun Xiang membeku di tempat saat dua nama muncul di benaknya.

Meskipun dia sudah tidak berada di klannya selama beberapa tahun terakhir, mungkin tidak ada seorang pun di dunia yang tidak mengetahui perbuatan pria legendaris itu dan banyak muridnya.

Berpikir tentang itu … mereka sepertinya memiliki akar di Kerajaan Tianxuan.

Mungkinkah pemuda di hadapannya itu adalah individu paling berbakat yang pernah dimiliki Combat Master Hall, Hall Master Zheng?

Dia tahu bahwa master aula baru dari Combat Master Hall menggunakan nama keluarga Zheng, tetapi dia tidak terlalu yakin dengan nama lengkap pihak lain. Namun, sekarang dia menyapu pikirannya, dia sepertinya mendapat kesan bahwa nama lengkap pihak lain adalah Zheng Yang …

Seorang wanita biasa seperti Su Feifei benar-benar memiliki khayalan sebagai kepala dari Combat Master Hall?

Ini…

Tetesan keringat mulai memenuhi kepala Yun Xiang saat dia merasakan suara serak di bagian belakang tenggorokannya. Dia merasa seolah-olah dia akan pingsan setiap saat.