Library of Heaven's Path – Chapter 1870

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1870

Chapter 1870: Ucapkan Selamat Tinggal

Binatang buas yang dijinakkan Xiu Ru adalah Eaglebeak Beast. Itu membanggakan fisik yang sangat besar, sehingga tidak sesak bahkan dengan begitu banyak orang yang duduk di punggungnya.

Zheng Yang dan Wei Ruyan telah berpikir untuk terbang ke tujuan mereka sendiri, yang akan membuat perjalanan jauh lebih cepat, tetapi mengingat kepribadian profil rendah guru mereka, mereka akhirnya meninggalkan pikiran itu dan duduk dengan tenang di belakang binatang.

Melihat kelompok tiga orang yang mengontrol pernapasan mereka, Xiu Ru bertanya dengan tatapan ragu di matanya, "Kamu adalah kultivator juga?"

Dia mengira bahwa kelompok di depannya tidak berbeda dengan penduduk desa, manusia biasa tanpa zhenqi. Siapa yang tahu bahwa mereka dapat menyerap energi spiritual?

Bisa dibilang begitu! Zheng Yang menjawab sambil tersenyum.

Xiu Ru menghela nafas lega sebelum melanjutkan dengan senyum bangga. "Tidak buruk! Sekadar memberi tahu Anda, saya juga pernah berkultivasi sebelumnya. Dari semua orang di desa, saya adalah satu-satunya yang telah lulus ujian dan mewarisi warisan sejati dari kepala desa tua! "

"Tidak buruk," kata Zheng Yang acuh tak acuh.

"Kamu mungkin tidak menyadari hal ini, tapi kepala desa tua adalah seseorang yang telah mewarisi garis keturunan Sage Zi Chi!" Kata Xiu Ru.

Oh? Zhang Xuan melirik penasaran.

"Kepala desa tua pergi ke Fan City di tahun-tahun awalnya dan menerima bimbingan dari para ahli di sana. Meskipun dia telah menua sejak saat itu, dia masih individu terkuat di desa. Sayang sekali kamu tidak bertemu dengannya, atau kamu pasti akan dipenuhi dengan kekaguman padanya, sama seperti aku! " Xiu Ru menjelaskan.

Sejauh ini mereka baru bertemu dengan kepala desa yang sedang menjabat, tetapi orang terkuat di desa mereka sebenarnya adalah kepala desa lama. Itu karena dia telah berkultivasi dengan kepala desa tua sehingga dia berhasil mencapai pencapaian seperti itu hingga saat ini.

"Bolehkah saya tahu… teknik kultivasi apa yang Anda praktikkan? Apakah Anda diajar oleh seorang guru master? " Zhang Xuan bertanya ingin tahu.

Warisan yang ditinggalkan oleh Sage Zi Chi Kuno tidak mungkin sesuatu yang biasa. Bahkan jika Xiu Ru hanya melakukan kontak dengan sepotong kecil saja, dia masih bisa mengatakan sesuatu tentang itu.

"Guru guru?" Xiu Ru mengerutkan kening karena bingung.

Sepertinya itu istilah asing baginya.

"Ini adalah pekerjaan yang berspesialisasi dalam menyebarkan pengetahuan dan mengklarifikasi keraguan orang lain," kata Zhang Xuan.

Aku belum pernah mendengarnya sebelumnya. Xiu Ru menggelengkan kepalanya. "Bukankah teknik budidaya semua pusaka keluarga yang tidak bisa dibocorkan ke luar? Mengapa ada orang yang menyampaikannya kepada orang luar? Selain di Great Phrontistery of Confucianism, seharusnya tidak ada tempat di mana seseorang akan menyebarkan teknik kultivasi kepada orang luar. Bagaimanapun, saya belum pernah mendengar tentang guru master sebelumnya … "

Setelah mengajukan beberapa pertanyaan lagi, Zhang Xuan akhirnya menyadari.

Tidak ada Paviliun Guru di Ratusan Sekolah Filsuf!

Jika seseorang ingin membudidayakan, seseorang harus mewarisi warisan dari klan mereka atau mendapatkan hak untuk memasuki Phrontistery Agung Konfusianisme.

The Great Phrontistery of Confucianism tidak terlalu berbeda dengan akademi di Master Guru Benua. Namun, persyaratan untuk masuk sangat keras, sehingga hanya individu paling berbakat yang diterima. Bahkan primadona desa sebelum mereka tidak mungkin memiliki kesempatan.

Anggota dari Ratusan Sekolah Filsuf yang dia temui sebelumnya, Xue Yan, Nangong Feng, dan yang lainnya, semuanya adalah ahli dari Phrontistery Agung Konfusianisme.

"Apakah Anda mencoba mencari peluang baru di Fan City? Biar saya beritahu Anda, tidak sesederhana itu. Saya pernah ke sana beberapa kali, tetapi saya masih belum memiliki kesempatan untuk bertemu dengan seorang ahli pun, "kata Xiu Ru sambil menatap Zhang Xuan dan yang lainnya dengan tatapan kasihan di matanya.

Teknik budidaya adalah kebutuhan dasar yang diperlukan seseorang untuk berkultivasi, tetapi teknik budidaya bersifat eksklusif. Mereka tidak tersedia hanya karena seseorang menginginkannya.

Satu-satunya alasan dia berhasil menjadi seorang kultivator adalah karena bakat bawaannya dan banyak kebetulan yang menguntungkannya.

Ketika dia menyadari bahwa mereka bertiga hanya mencoba peruntungan, sikapnya terhadap mereka dengan cepat menjadi dingin. Karena itu, sisa perjalanan berakhir dalam keheningan.

Kira-kira dua jam kemudian, sebuah kota besar mulai terlihat.

Mereka telah sampai di Fan City!

Sang primadona desa menggambarkannya sebagai kota yang luar biasa dengan proporsi yang sangat besar, tetapi setelah menyaksikan kemegahan Guru Besar Benua, Zhang Xuan dan yang lainnya tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepala karena kecewa.

Dari segi ukuran, Kota Fan tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Kota Dracotiger Klan Zhang atau markas Paviliun Guru Guru. Paling-paling, itu hanya bisa dikatakan setingkat Tianxuan Royal City.

Ada pemeriksaan di pintu masuk, tetapi kelompok itu berhasil memasuki kota tanpa hambatan. Mereka menyusuri jalanan sebelum akhirnya berhenti di depan sebuah rumah besar.

Xiu Ru menunjuk ke kediaman dan berkata, "Ini adalah kediaman Sage Zi Chi Kuno. Ada banyak orang yang mengetuk pintu dengan harapan mendapatkan pertemuan yang tidak disengaja. Lihat di sana, mereka adalah orang-orang yang ingin belajar seni. Namun, sayang sekali mereka memimpikan hal yang mustahil. Tidak peduli berapa lama mereka berkemah di sini, mereka tidak akan menerima apapun! "

Melihat perimeter luar kediaman, ada sekelompok besar orang berlutut di sekitarnya.

Dari anak-anak kecil hingga remaja remaja, kelompok yang berlutut mengenakan pakaian yang berbeda, yang mengisyaratkan bahwa mereka datang dari jauh dan luas. Namun, satu kesamaan yang mereka miliki adalah kilatan yang kuat di mata mereka.

Ada beberapa dari mereka yang telah berlutut begitu lama hingga tubuh mereka gemetar tanpa henti. Mereka sudah mendekati batas mereka, tapi mereka mengertakkan gigi dan memaksa diri untuk bertahan.

Melihat pemandangan seperti itu, kerutan merayap ke dahi Zhang Xuan.

Ada begitu banyak orang yang menginginkan pengetahuan dan akan berusaha keras untuk itu, tetapi gerbang besar dari kediaman masih tetap tertutup tanpa ampun. Seolah-olah doa mereka tidak akan pernah terkabul.

"Kong shi mengkhotbahkan hak atas pendidikan. Mengingat bahwa seluruh Ratusan Sekolah Filsafat adalah muridnya, mengapa mereka begitu tidak mau menurunkan teknik kultivasi mereka? " Zhang Xuan tidak dapat memahami apa yang dilihatnya.

Karena kemurahan hati Kong shi, dia akhirnya menjadi Guru Dunia. Karena garis keturunan Ratusan Sekolah Filsuf berasal langsung dari Kong shi, mengapa mereka mempertahankan kontrol ketat atas warisan mereka, menolak untuk membagikannya dengan orang lain?

Jiya!

Sementara Zhang Xuan masih bertanya-tanya tentang masalah ini, gerbang besar menuju kediaman tiba-tiba terbuka, dan beberapa sosok tinggi kurus keluar.

Mereka adalah tiga pemuda dan seorang pria paruh baya. Para pemuda tampaknya hampir berusia dua puluhan sedangkan pria paruh baya memiliki alis yang berkerut tajam.

"Seorang kultivator Sage yang Hebat," gumam Zheng Yang.

Pria paruh baya itu sebenarnya adalah seorang pembudidaya Sage Agung sedangkan tiga pemuda berada di Saint 9-dan. Tanpa ragu, mereka berempat adalah jenius yang sangat berbakat.

"Pemeriksaan terhadap Frontalisme Besar Konfusianisme penuh dengan kesulitan. Simpan ajaran saya dalam hati, dan lakukan yang terbaik untuk menjernihkannya! " pria paruh baya itu menginstruksikan ketiga pemuda di depannya.

"Iya!" Ketiganya mengangguk dengan serius sebagai jawaban.

"The Great Phrontistery of Confucianism?" Alis Zhang Xuan terangkat setelah mendengar istilah yang akrab itu.

"Itu adalah ketua Klan Penggemar saat ini dan para juniornya! Apakah mereka akan pergi ke garis depan Konfusianisme untuk menantang persidangan? Itu luar biasa!"

"Mereka yang diizinkan untuk melangkah melalui pintu-pintu Phrontistery Besar Konfusianisme adalah yang paling jenius. Jika aku bisa menerima bahkan hanya satu pointer dari orang sekaliber itu, semua usahaku tidak akan sia-sia! "

"Sayangnya teknik kultivasi mereka tidak diberikan kepada orang luar. Mengingat posisi kami, tidak mungkin kami bisa menyentuh mereka! "

…

Diskusi semacam itu terdengar di tengah-tengah kerumunan.

Sage Zi Chi Kuno adalah gelar kehormatan; nama aslinya adalah Fan Xu. Klan Penggemar yang dibicarakan orang banyak mengacu pada klan keturunannya.

"Baik. Saya berharap yang terbaik untukmu!" kata pria paruh baya dengan lambaian tangannya.

Hu!

Ketiga pemuda itu melayang ke udara dan terbang ke kejauhan. Yang dibutuhkan hanyalah beberapa saat bagi mereka untuk menghilang tanpa jejak.

Menyaksikan siluet ketiga pemuda itu lenyap, Zheng Yang menoleh untuk melihat Zhang Xuan dengan cemas. "Guru…"

"Un, ayo ikuti mereka. Saya pikir Phrontistery Agung Konfusianisme memegang kunci dari semua rahasia yang selama ini kita pertanyakan! " Zhang Xuan berkata.

Sebelumnya, para ahli yang menyelinap ke Benua Guru Besar semuanya berasal dari Ratusan Sekolah Filsafat. Alih-alih mengajukan pertanyaan kepada primadona desa yang tidak terlalu cantik, akan jauh lebih baik bagi mereka untuk mengikuti ketiga pemuda itu.

Mendengar kata-kata mereka, primadona desa mencemooh. "Ikuti mereka? Apakah kamu salah makan obat? Mereka adalah ahli Orang Suci! Mengingat kecepatan yang mereka tempuh, bahkan jika makhluk rohku mengepakkan sayapnya, ia tetap tidak akan bisa mengejar mereka! Anda bahkan tidak akan bisa melihat siluet mereka… "

Dia juga ingin belajar dari ketiga pemuda itu… tapi mereka bahkan tidak mendekati level yang sama dengan ketiga pemuda itu. Mengesampingkan mencari bimbingan dari mereka, mereka tidak akan bisa menjangkau mereka bahkan jika mereka berlari dengan sekuat tenaga!

Bukannya dia tidak bisa memahami Zhang Xuan dan kegelisahan yang lain saat melihat ketiga ahli itu, tetapi mereka harus realistis! Mereka tidak akan pernah mencapai sesuatu yang hebat dengan kepala terangkat!

"Terima kasih telah membawa kami ke sini. Kami tidak akan menunggangi makhluk roh antariksa Anda kembali. Pamitan!" Mengganggu kata-kata Xiu Ru, Zhang Xuan mengepalkan tinjunya sambil tersenyum sebelum berbalik.

Hu!

Dia naik ke udara, dan seolah-olah berteleportasi di luar angkasa, dia tiba-tiba menghilang ke udara tipis.

"Kamu…"

Mata sang primadona desa hampir keluar dari rongganya saat melihat tindakan menghilangnya Zhang Xuan. Dia dengan cepat berbalik untuk melihat Zheng Yang dan Wei Ruyan, hanya untuk melihat mereka berdua tersenyum padanya.

Hu!

Mereka juga menghilang.

Putong!

Bagian bawah Xiu Ru jatuh ke tanah saat dia duduk dengan linglung atas apa yang baru saja terjadi, tercengang.

Dia mengira mereka lemah, tetapi bertentangan dengan harapannya, mereka ternyata ahli … ahli terkemuka yang jauh melampaui imajinasinya!