Library of Heaven's Path – Chapter 1874

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1874

Chapter 1874: Fan Xiaofeng

Persepsi Spiritual!

Setelah berpisah dari pemuda itu, Zhang Xuan berjalan jauh sebelum melepaskan Persepsi Spiritualnya. Dalam sekejap, dia memperoleh gambaran umum tentang seluruh gunung.

Sebenarnya, ada formasi di tempat yang mencegah peserta ujian menggunakan Persepsi Spiritual mereka. Namun, dengan mengeksploitasi kekurangan formasi dan kekuatan superiornya, ia dapat menggunakan Persepsi Spiritualnya tanpa menarik perhatian siapa pun.

Segera, dia menemukan jejak kedua pemuda yang dia cari.

"Oh? Fan Xiaoxing cukup beruntung, bukan? Dia diteleportasi di tengah-tengah aliran gunung, jadi selama dia bersembunyi di sana, dia harus bisa menghindari perhatian orang lain untuk beberapa waktu. Ah… apakah Fan Xiaoxing mengambil semua keberuntungan itu? "

Tiga peserta ujian dari garis keturunan Sage Zi Chi Kuno adalah Fan Xiaoxu, Fan Xiaoxing, dan Fan Xiaofeng.

Fan Xiaoxing berhasil menyembunyikan dirinya dengan baik, jadi tidak ada yang memperhatikannya sejauh ini. Di sisi lain, Fan Xiaofeng berada dalam posisi genting. Ada dua kandidat kuat yang mengejarnya. Beruntung Fan Xiaofeng sangat gesit, atau token gioknya sudah hancur.

Jadi, Zhang Xuan mulai terbang ke arah Fan Xiaofeng. Dia tahu bahwa ada regu penegak yang terus-menerus melacak pergerakannya, jadi dia memastikan untuk mempertahankan kecepatannya di Saint 9-dan puncak.

Wuuuuuu!

Saat dia bepergian, dia bisa merasakan gelombang kejut di sekelilingnya.

Persaingan antar peserta ujian memang tidak bisa dianggap remeh. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa banyak pertempuran telah berlangsung setiap detik sejak dimulainya ujian, dan peserta ujian dengan cepat dieliminasi satu demi satu.

Pemeriksaan terhadap Frontalisme Besar Konfusianisme benar-benar kejam.

Memang benar bahwa aturan mengizinkan peserta ujian untuk membentuk aliansi, tetapi dalam menghadapi slot yang terbatas, semua aliansi bersifat sementara. Saat seseorang menurunkan kewaspadaan mereka, belati akan ditancapkan ke punggung mereka.

Sejak awal pemeriksaan, Zhang Xuan telah melihat kejadian seperti itu beberapa kali. Tiga peserta ujian bekerja dalam koordinasi satu sama lain untuk menyudutkan seorang kultivator yang bepergian sendirian, tetapi di tengah pertempuran, salah satu dari tiga peserta ujian yang bekerja bersama-sama membiarkan penjagaannya turun sejenak dan akhirnya terluka. Di akhir pertempuran, rekan satu timnya tiba-tiba berbalik melawannya dan melenyapkannya juga.

Dalam pemeriksaan ini, luka yang diderita sangatlah berbahaya. Tidak hanya itu menyebabkan penurunan kekuatan bertarung seseorang, itu juga merupakan tanda kelemahan untuk dieksploitasi peserta ujian lainnya. Dengan demikian, berada dalam aliansi mungkin tidak selalu menjadi hal yang baik untuk ujian ini.

Sementara Zhang Xuan berlari ke depan, Fan Xiaofeng gemetar tanpa henti saat keringat dingin menetes di kepalanya.

Di bawah serangan simultan dari tiga peserta ujian, dia telah menderita luka yang signifikan. Dengan setengah dari energinya terkuras, kelelahan mulai merembes ke dalam tubuhnya.

"Mengapa berjuang begitu keras? Dengan patuh terima eliminasi Anda, dan semua penderitaan Anda akan berakhir. Anda seharusnya sudah tahu sejak awal bahwa Phrontistery Besar Konfusianisme bukanlah tempat yang mungkin bisa dimasuki oleh seseorang sekaliber Anda! " salah satu pemuda mengejek dengan keyakinan bahwa seorang pemburu sedang memojokkan mangsanya.

Dua pemuda lainnya di belakangnya mengelilingi Fan Xiaofeng dalam formasi berbentuk kipas.

"Lakukan yang terbaik untuk melenyapkanku kalau begitu! Bahkan jika saya tidak bisa memasuki Friksi Besar Konfusianisme, saya akan memastikan untuk membawa Anda turun bersama saya! " Mengetahui bahwa tidak ada jalan keluar baginya, Fan Xiaofeng mengertakkan gigi dengan marah saat dia memelototi trio di depannya.

Keberuntungannya sangat buruk. Begitu dia memasuki gunung, dia telah diteleportasi tepat ke tengah-tengah ketiganya. Itu benar-benar membutuhkan segalanya untuk bertahan begitu lama.

"Ha ha ha! Anda akan membawa kami turun bersama Anda? Itu pasti lelucon terbesar abad ini! " Pemuda yang memimpin tim yang terdiri dari tiga orang menderu-deru dengan nada menghina. "Dapatkan dia!"

Huala!

Mendengar sinyal untuk menyerang, mereka bertiga berlari ke depan dan menghujani Fan Xiaofeng. Serangan mereka mencakup segala arah, sehingga mustahil bagi yang terakhir untuk melarikan diri.

Pemuda yang memimpin tim telah mencapai Half-Great Sage sedangkan dua lainnya berada di Saint 9-dan puncak. Fan Xiaofeng akan berjuang melawan salah satu dari mereka, apalagi mereka bertiga secara bersamaan. Dia menjadi bingung sejak awal.

Peng!

Pukulan kuat membuatnya menabrak batu besar di belakangnya. Benar-benar lemas, tubuhnya merosot ke tanah seperti tumpukan lumpur lepas.

Melihat Fan Xiaofeng sudah tidak berdaya untuk membalas, pemuda yang memimpin tim memberi tahu dua pemuda lainnya di sampingnya, "Jangan buang waktu lagi. Cepat hancurkan token gioknya, dan kita akan mulai menemukan mangsa berikutnya! "

"Iya!"

Pemuda di sebelah kiri terkekeh pelan saat dia melompat ke Fan Xiaofeng dan melesatkan jarinya ke arah token giok di depan dada yang terakhir.

Jika serangan itu mendarat, tidak ada keraguan bahwa Fan Xiaofeng akan tersingkir.

"Sepertinya aku harus menurunkan harapan klan …" Dengan ekspresi putus asa di wajahnya, Fan Xiaofeng tahu bahwa tidak mungkin dia bisa kembali.

Karena itu, dia menutup matanya tanpa daya dan menerima takdirnya.

Namun, seiring berjalannya waktu, token giok di depan dadanya gagal pecah. Membuka matanya sekali lagi, dia melihat sosok duduk di atas batu tidak terlalu jauh. Sosok itu mengguncang kaki kanannya dengan santai saat dia melihat ke arah mereka dengan sedikit senyuman di wajahnya.

"Apakah kalian bertiga bangga pada dirimu sendiri karena bersekongkol dengan seorang pemuda?"

"Xiaoxu …" hati Fan Xiaofeng tersentak mendengar suara itu.

Itu tidak lain adalah putra dari kepala klan, Fan Xiaoxu!

Pihak lain telah tiba pada momen penting ini untuk menyelamatkannya!

"Orang lain yang datang ke pengadilan kematiannya, eh?" Melihat bagaimana pemuda yang baru tiba itu berani memprovokasi mereka, pemuda yang memimpin tim mencibir dengan dingin. Dia menunjuk ke dua pemuda lainnya dengan memiringkan dagunya, dan mereka dengan cepat mengepung Zhang Xuan.

"Kamu harus melihat sendiri betapa bangganya kita pada diri kita sendiri!"

Hula!

Mengetahui bahwa waktu sangat berharga, sehingga setiap detik mereka tetap di tempat terbuka akan menimbulkan risiko yang lebih besar bagi mereka, ketiganya menyerang tepat di Zhang Xuan.

Melihat bahwa mereka bertiga telah mengalihkan pandangan mereka ke putra kepala klan, Fan Xiaofeng berseru dengan panik, "Xiaoxu, cepat dan lari! Paling tidak, salah satu dari kita harus menyelesaikan pemeriksaan. Anda tidak perlu peduli dengan saya… "

Dia tahu bahwa Xiaoxu hanya sedikit lebih kuat darinya, jadi tidak ada kemungkinan yang terakhir bisa mengalahkan tiga orang yang berdiri di depannya. Daripada tersingkir begitu saja, yang terakhir akan lebih baik melarikan diri. Setidaknya, masih ada secercah harapan bagi silsilah mereka.

Peng peng peng!

Namun, sebelum Fan Xiaofeng bisa menyelesaikan kata-katanya, suara tinju dan tendangan yang jatuh ke dalam daging bergema di udara. Menyaksikan semuanya terbuka di depan matanya, kata-kata yang ingin dia katakan tiba-tiba tersangkut di tenggorokannya, menyebabkan kata-katanya terhenti tiba-tiba.

Bertentangan dengan harapan, trio yang masih berdiri dengan sombong beberapa saat yang lalu berlantai dengan kengerian yang terpantul di mata mereka.

Sementara itu, Fan Xiaoxu masih duduk di atas batu besar, sepertinya tidak bergerak sama sekali. Pihak lain menatapnya dengan senyuman yang menyemangati dan berkata, "Kamu harus melenyapkannya sendiri."

"Saya?" Fan Xiaofeng terkejut dengan kata-kata itu.

Sampai saat ini, dia tidak dapat memahami bagaimana Xiaoxu yang dia tahu mampu mengalahkan ketiganya dengan mudah. Pikirannya begitu terperangkap dalam masalah itu sehingga dia tidak dapat memproses apa pun.

"Bukankah mereka mencoba untuk melenyapkanmu beberapa saat yang lalu? Karena itu masalahnya, hanya tepat bagimu untuk membalas budi kepada mereka, "jawab Zhang Xuan.

Itu sudah merupakan tindakan bullying baginya untuk bergerak pada ketiganya. Dia akan merasa terlalu malu pada dirinya sendiri jika dia benar-benar melenyapkan mereka di atas itu.

Tidak peduli apa, dia masih ingin mempertahankan harga dirinya sebanyak mungkin.

"T-tapi… Aku bukan tandingan mereka!" Fan Xiaofeng menangis dengan wajah memerah.

Sementara ketiganya menderita luka dalam bentrokan sebelumnya dengan Fan Xiaoxu, lukanya juga tidak ringan. Sebanyak dia ingin melenyapkan mereka bertiga, dia tahu bahwa dia saat ini tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya.

"Yakinlah. Ketiga pemuda ini bukan apa-apa. Ikuti instruksiku, dan kamu akan bisa mengalahkan mereka dengan mudah! " Zhang Xuan menjawab dengan semangat.

"Kalahkan mereka dengan mudah? Saya?" Fan Xiaofeng sedikit ragu-ragu, tetapi sepertinya ide itu telah menyentuh hatinya. Dia mengertakkan gigi dan menjawab, "Baiklah, saya akan mencobanya!"

Bagaimanapun, Fan Xiaoxu sudah ada di sana, dan berdasarkan situasi saat ini, sepertinya dia sudah dalam posisi aman. Jadi, tidak ada yang perlu dia khawatirkan bahkan jika dia kalah dalam pertempuran.

"Kamu tidak akan bergerak?" pemuda yang memimpin tim menatap Zhang Xuan dengan waspada dengan ketakutan di matanya.

Pihak lain telah mengalahkan mereka bertiga dalam satu gerakan. Dalam hal kekuatan, mungkin tidak ada orang yang bisa melawannya di antara generasi muda. Bertarung melawan lawan seperti itu pasti akan mengeja kekalahan mereka.

Namun, jika lawan mereka hanyalah orang yang mereka kejar sebelumnya, seharusnya tidak terlalu sulit bagi mereka untuk mengklaim kemenangan.

"Aku tidak akan bergerak, jadi silakan gunakan apapun yang kamu punya. Jika kamu bisa mengalahkannya, aku akan melepaskan kalian bertiga. Jika tidak, saya kira kalian bertiga harus mengakhiri perjalanan kultivasi Anda di sini! " Zhang Xuan menjawab dengan dingin.

Mendengar kata-kata itu, Fan Xiaofeng hampir jatuh pingsan. "Xiaoxu, apa kau sudah gila?"