Library of Heaven's Path – Chapter 1887

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1887

Chapter 1887: Sage Ancestral Hall

Zhang Xuan tidak berpikir bahwa dia akan ditemukan meskipun dia telah bersembunyi dengan cukup baik. Dia mundur selangkah sebelum mendorong kembali ke telapak tangannya dengan pukulan kuatnya sendiri.

Meskipun dia belum mencapai terobosan untuk Sage Kuno, kecakapan bertarungnya sudah setara dengan ahli ranah Reinkarnasi Darah. Saat zhenqi melonjak melalui meridiannya, kekuatan yang menghancurkan dengan cepat berkumpul di ujung buku jarinya.

Hong!

Saat tinju dan telapak tangan bertabrakan satu sama lain, tubuh Zhang Xuan sedikit tersentak.

Yang mengejutkan, serangan telapak tangan itu tidak lebih lemah dari tinjunya. Itu juga memanfaatkan kekuatan ahli ranah Reinkarnasi Darah.

Saya tidak boleh menyeret semuanya …

Motif Zhang Xuan untuk pergi ke Domain Kunxu adalah untuk mengungkap jejak Kong shi setelah menangkap dewa dari Azure. Tujuannya tidak pernah menimbulkan masalah, dan untuk menghindari komplikasi yang tidak perlu, akan lebih baik baginya untuk mengakhiri pertempuran ini secepat mungkin.

Jika tidak, begitu Orang Bijak Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf memperhatikan kehadirannya, segalanya bisa benar-benar merepotkan.

Dengan jentikan pergelangan tangannya, Tombak Suci Tulang Naga terwujud dalam genggaman Zhang Xuan. Mengumpulkan seluruh kekuatan tubuhnya, dia mengendarainya tepat ke arah telapak tangan di langit.

Terlepas dari momentum tombak yang luar biasa, itu hanya meninggalkan sedikit lekukan di ruang sekitarnya, hampir mengingatkan pada jarum yang menusuk kulit seseorang. Tombak itu telah menahan semua energi di dalamnya, sejauh bahkan kerumunan yang tidak terlalu jauh tidak akan membayangkan bahwa dua Orang Bijak Kuno bertabrakan satu sama lain hanya sepuluh meter dari mereka.

Peng!

Dengan dorongan kuat di belakangnya, Tombak Dewa Tulang Naga mengalahkan telapak tangan dan mendorongnya kembali. Seolah-olah menyadari bahwa itu bukan tandingan Zhang Xuan, telapak tangan juga mundur kembali ke formasi.

Setelah mengatasi rintangan ini, Zhang Xuan dengan cepat berjalan ke Aula Leluhur Sage.

Hal pertama yang terlintas dalam pikirannya saat memasuki ruangan megah itu adalah patung Kong shi raksasa yang terletak di tengah ruangan. Berdiri di depannya adalah seorang prajurit berpakaian emas dari atas ke bawah. Prajurit ini memelototinya dengan niat membunuh beriak di matanya.

Ada luka di bagian tengah telapak tangannya, yang menandakan bahwa lawannya yang telah mendekati Zhang Xuan sesaat sebelumnya.

"Ini adalah… Prajurit Emas dari Kaligrafi Mentor?" Zhang Xuan mengerutkan kening karena bingung.

Dia mengira bahwa orang yang telah menyerangnya sebelumnya akan menjadi ahli dari Hebat Konfusianisme yang melindungi Aula Leluhur Sage … tapi itu hanya seorang pejuang yang diubah dari kaligrafi!

Ini bukan pertama kalinya dia bertemu dengan seorang Prajurit Emas dari Kaligrafi Mentor. Dia telah datang oleh mereka sebelumnya di domain kuno Sage Ran Qiu.

"Untuk berpikir bahwa mungkin kaligrafi dapat memanfaatkan kekuatan seorang kultivator Sage 3 dan Kuno … Apakah ini Prajurit Emas Kaligrafi Mentor yang ditinggalkan oleh Kong shi sendiri?" Zhang Xuan bertanya-tanya.

Tidak ada keraguan bahwa Kong shi adalah orang terkuat yang pernah berjalan di Benua Guru Guru, tetapi dia tidak berpikir bahwa pihak lain sebenarnya sekuat itu!

Bahkan satu karakter kaligrafi darinya memiliki kekuatan yang sebanding dengan dirinya saat ini. Jika Kong shi menuliskan banyak kata, praktis tidak akan ada apa pun di dunia ini yang bisa menghentikannya lagi!

Tapi sesaat setelah pikiran ini merumuskan pikiran Zhang Xuan, dia dengan cepat menggelengkan kepalanya dan menyangkal gagasan itu.

Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan untuk menghasilkan Golden Warrior of Mentor’s Calligraphy. Tidak hanya itu sangat menguji keterampilan dan keadaan pikiran pelukis, itu juga sangat menuntut zhenqi dan esensi darah seseorang untuk makanan. Mengingat kemampuan Zhang Xuan saat ini, dia hanya akan dapat membuat Golden Warriors of Mentor’s Calligraphy di tingkat pembudidaya alam Sempiternal, dan batasnya adalah tiga dari mereka.

Lebih dari itu akan mendorongnya terlalu jauh.

"Tapi tidak peduli seberapa kuatnya, itu tidak lebih dari sebuah karakter," gumam Zhang Xuan di bawah nafasnya.

Dia melepaskan Persepsi Spiritualnya untuk dengan cepat memindai sekeliling, dan dia menghela nafas lega setelah melihat bahwa pertempuran sebelumnya tidak menarik perhatian siapa pun. Mengalihkan pandangannya kembali ke Prajurit Emas dari Kaligrafi Mentor, ia mendorong kaki kanannya ke tanah dan berlari ke depan, menusuk tombaknya ke arah Prajurit Emas.

Dengan memusatkan zhenqi di ujung tombak, bola energi yang berputar dengan cepat terbentuk di depannya.

Ilmu tombaknya selaras dengan dunia. Sederhana adalah bentuknya, tetapi keserbagunaan adalah intinya. Lintasan tombaknya yang tidak dapat diprediksi membuatnya sangat sulit untuk bertahan melawannya.

Untuk mengakhiri pertempuran ini secepat mungkin, Zhang Xuan memilih untuk tidak menahan sama sekali. Mengumpulkan semua kekuatan yang dimilikinya, dia mengerahkan kekuatan yang hampir sebanding dengan pembudidaya ranah Dimension Shatterer. Dalam waktu kurang dari dua napas, Prajurit Emas dari Kaligrafi Mentor hancur, direduksi menjadi karakter tinta di dinding di belakang patung.

Konfusianisme (å„’).

Melihat bahwa karakter tersebut tidak bergerak setelah pelanggaran sebelumnya, Zhang Xuan berjalan ke patung Kong shi dan membungkuk dalam-dalam sebagai tanda hormat sebelum melihat ke sekeliling.

Sepertinya Golden Warrior of Mentor’s Calligraphy dari sebelumnya adalah percobaan yang harus dilalui oleh mereka yang ingin memasuki Sage Ancestral Hall, mirip dengan apa yang terjadi di domain kuno Sage Ran Qiu. Hanya mereka yang telah mengalahkannya yang memenuhi syarat untuk menjelajahi tempat itu.

Ruangan itu sebagian besar kosong kecuali patung di tengahnya.

Jadi, Zhang Xuan berjalan ke pintu samping dan melihat koridor di belakangnya. Koridor itu lebar dan luas, dan ada banyak tablet yang mengapung di sampingnya.

"Ini adalah… seluruh kisah hidup Kong shi?" Mata Zhang Xuan berbinar karena kegirangan.

Tablet apung bertuliskan catatan kehidupan Kong shi, merinci semua yang telah terjadi sejak kelahirannya.

Menatap salah satu tablet apung, Zhang Xuan merasa seolah-olah jiwanya telah melakukan perjalanan melalui ruang-waktu untuk menyaksikan kehidupan agung yang telah dijalani Kong shi.

…

Tidak seperti gambaran hidupnya yang biasa, Kong shi bukanlah Orang Suci yang Terhubung. Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, dia adalah individu biasa. Satu-satunya hal yang patut diperhatikan adalah minatnya yang dalam pada buku dan kecerdasannya yang tajam.

Tetapi suatu hari tiba-tiba datang ketika dia menyimpang dari kehidupan biasanya. Seolah-olah pencerahan tiba-tiba menyerangnya, menyebabkan kultivasinya melonjak. Dalam kurun waktu satu tahun, ia mencapai terobosan di luar Fighter 9-dan, Transcendent Mortal 9-dan, dan bahkan Saint 9-dan!

Dalam hal kemajuan, Kong shi tidak lebih lambat darinya!

Itu masih era di mana Suku Iblis Dunia Lain menguasai Benua Guru Guru saat itu, dan manusia hidup di bawah penindasan. Seiring pertumbuhannya, langkah Kong shi tidak pernah berhenti. Dia melawan negara demi negara, menyelamatkan umat manusia dari cakar Suku Iblis Dunia Lain. Pada saat yang sama, dia menyebarkan ajaran dan cita-citanya sambil menerima murid.

Tak lama kemudian, Paviliun Guru yang mereka kenal hari ini didirikan.

Merasa terancam oleh kehadiran Kong shi, Suku Iblis Dunia Lain melancarkan penyergapan terhadap Kong shi dan murid-muridnya, menjebak mereka di Chen-Cai selama berbulan-bulan. Banyak yang mengira bahwa Kong shi telah tamat, tetapi dalam periode penting itu, dia menciptakan Codex Besar Musim Semi dan Musim Gugur dan berhasil mencapai terobosan untuk Petapa Kuno. Itu membebaskannya dari bahaya yang dia hadapi, dan dia bahkan berhasil membunuh Vicious.

Tak lama kemudian, Suku Iblis Dunia Lain diusir dan disegel di dalam medan perang dunia lain, dengan demikian membebaskan umat manusia untuk selamanya.

"Dari kelihatannya, sepertinya terobosan Kong shi ke Sage Kuno bukan hanya pemahaman biasa tentang hukum duniawi …" Zhang Xuan merenung saat dia mengikuti perjalanan Kong shi melalui hidupnya.

The Great Codex of Spring and Autumn berisi rahasia waktu. Zhang Xuan sendiri pernah ke Kuil Konfusius, dan aliran waktu di ruang terlipat itu memang berbeda dari dunia luar.

Terobosan Sage Kuno Ran Qiu dibangun di atas tombaknya, dan terobosan Sage Qiu Wu berasal dari pemahamannya yang mendalam tentang hukum spasial … Selama ini, dia berpikir bahwa apa yang telah dipahami Kong shi dalam terobosannya ke Sage Kuno adalah hukum temporal, tetapi sepertinya ada lebih dari itu.

Pendiri Klan Zhang adalah orang yang telah memahami Intisari Waktu dan berhasil mencapai terobosan menuju Petapa Kuno berdasarkan itu. Tidak ada keraguan bahwa dia adalah individu yang kuat, tetapi dia masih tidak ada yang mendekati dibandingkan dengan Guru Dunia.

Menyimpan keraguan di dalam hatinya, Zhang Xuan beralih ke loh batu lainnya.

Setelah diusir ke medan perang dunia lain, Suku Iblis Dunia Lain marah dan mendambakan balas dendam. Dengan demikian, mereka memanggil dewa dengan harapan membalikkan keadaan, tetapi dewa tersebut malah ditangkap oleh Kong shi.

Memperhatikan sampai saat ini, napas Zhang Xuan sedikit tergesa-gesa.

Tujuannya di sini adalah untuk mengungkap pertemuan Kong shi dengan dewa yang ditangkap, dan jawabannya ada tepat di hadapannya!

Kong shi membawa dewa itu dari markas Paviliun Guru Guru, tempat teraman di Benua Guru Guru, dan membawanya ke lokasi yang agak terpencil.

Lokasi terpencil ini adalah tanah tandus, dan energi spiritualnya tipis. Tidak ada bangunan atau kota yang layak untuk dilihat.

Ada lompatan tiba-tiba dalam cerita itu. Sulit untuk mengatakan apakah dewa itu telah dibunuh atau sesuatu, tetapi dia menghilang tanpa jejak. Pada saat yang sama, Kong shi sepertinya mengalami beberapa luka, jadi dia memilih untuk berhenti sementara di daerah tersebut untuk memulihkan diri.

Di tablet terakhir, dijelaskan bahwa Kong shi memasuki dunia mini. Jika deduksinya benar, dunia mini ini mengacu pada Domain Kunxu tempat tinggal Ratusan Sekolah Filsuf.

"Domain Kunxu… Mungkinkah itu…"

Zhang Xuan melihat lebih dekat ke lokasi terpencil tempat Kong shi telah membawa dewa itu, dan alisnya tiba-tiba mulai berkedut.

Dia benar-benar mengenali lokasi terpencil ini…

Itu tidak lain adalah Kerajaan Tianxuan saat ini!