Library of Heaven's Path – Chapter 1888

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1888

Chapter 1888: Bertemu Sage Kuno Yan Qing Sekali Lagi

"Mungkinkah Kunxu Domain tidak dibuat oleh Kong shi?" Zhang Xuan merenung.

Dia telah mengetahui sebelum datang ke sini bahwa Ratusan Sekolah Filsuf telah berangkat dari Guru Benua Benua untuk tinggal di dunia mini yang telah diciptakan Kong shi. Ini juga mengapa dia tidak terkejut ketika dia melihat Domain Kunxu setelah membuka segelnya. Namun, tablet batu tepat di depannya memberitahunya bahwa ini bukan masalahnya.

Dunia mini ini sepertinya sudah ada sejak jaman dahulu kala. Itu bukan salah satu kreasi Kong shi.

Catatan Kong shi juga berhenti di sini. Mungkinkah Domain Kunxu memiliki beberapa tautan dengan Azure?

Dengan cemberut yang dalam, Zhang Xuan melanjutkan ke depan.

Di luar koridor tablet batu yang mengapung ada aula megah dengan dinding yang dipenuhi lukisan dinding. Mural tersebut menggambarkan kontribusi yang dibuat oleh generasi ahli dari Hundred School of Philosophers setelah memasuki dunia mini ini.

Seperti yang dia duga, Gandum Greensprout memang telah dipelihara oleh seorang Petapa Kuno, tapi itu bukan oleh Petapa Kuno Zi Chi seperti yang dia duga sebelumnya. Sebaliknya, itu telah diselesaikan oleh salah satu keturunannya. Diperlukan puluhan ribu tahun modifikasi yang cermat sebelum disempurnakan menjadi tanaman ajaib, bahkan memungkinkan non-pembudidaya untuk mencapai tingkat alam Zongshi setelah dewasa.

Tentu saja, efeknya tidak berhenti sampai di situ. Melalui peningkatan konstitusi mereka, itu juga memungkinkan para pembudidaya untuk maju melalui pangkat lebih cepat dari biasanya.

Melihat-lihat mural, Zhang Xuan merasa semakin bingung.

Tidak ada lagi catatan tentang Kong shi sejak saat itu dan seterusnya. Seolah-olah Kong shi telah benar-benar menghilang dari dunia, tidak ada lagi berita tentang dia.

Dia berjalan ke ujung dan mengelilingi daerah itu sekali lagi, tapi tidak ada yang terlihat. Dia tidak bisa membantu tetapi menghela nafas tanpa daya.

Sepertinya dia telah mencapai kemacetan dalam penyelidikannya.

Sambil menggelengkan kepalanya, dia baru saja akan meninggalkan Sage Ancestral Hall untuk menyelidiki lokasi lain dari Great Phrontistery of Confucianism ketika dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan terbang ke sudut ruangan. Pada saat yang sama, dia dengan cepat memasang lebih dari selusin segel padanya, menyebabkan semua jejak kehadirannya memudar menjadi tidak jelas.

Huala!

Hampir sedetik setelah dia menyembunyikan dirinya, suara langkah kaki bergema di udara. Beberapa orang sedang menuju ke Sage Ancestral Hall.

Zhang Xuan diam-diam mengintip dari tempat persembunyiannya.

Orang yang berdiri di garis depan kelompok itu secara mengejutkan adalah wajah yang akrab … Sage Kuno Yan Qing!

Kelompok yang mengikuti di belakangnya juga menyentuh ingatannya. Mereka telah berpartisipasi dalam pengepungan Sovereign Chen Yong di Kuil Konfusius.

Dengan kekuatan dan pemahamannya tentang hukum spasial saat ini, selama dia tidak dengan sengaja melepaskan auranya atau berkomunikasi dengan siapa pun, dia dapat sepenuhnya menyembunyikan kehadirannya bahkan dari Petapa Kuno.

Mereka tampaknya tidak melakukannya dengan baik …

Ketika Zhang Xuan pertama kali bertemu mereka kembali di Kuil Konfusius, mereka telah memancarkan aura Petapa Kuno yang tak dapat diganggu gugat, memerintahkan aura yang memaksa orang lain untuk tunduk pada otoritas mereka. Namun, pada saat ini, mereka merasa seperti pohon besar yang dengan cepat layu. Baik itu penampilan mereka atau aura yang mereka pancarkan, rasanya seolah kekuatan dan vitalitas dengan cepat merembes menjauh dari mereka.

Ini adalah sesuatu yang dia rasakan dari Zhang Hongtian saat umurnya mencapai batasnya.

Aku ingin tahu apa yang salah …  Zhang Xuan memandangnya dengan kontemplatif.

Memang benar bahwa pertempuran melawan Sovereign Chen Yong sangat intens, dan banyak dari mereka mengalami luka yang signifikan selama pertempuran. Namun, kondisi mereka tidak separah Zhang Hongtian, dan mereka seharusnya dapat pulih ke puncaknya dengan waktu yang cukup.

Mengingat demikian, bagaimana mereka mendaratkan diri mereka sendiri dalam keadaan mereka saat ini dalam beberapa bulan?

Hal ini khususnya terjadi pada Sage Kuno Yan Qing. Wajahnya mencerminkan kelemahan, semangat kuat di matanya telah meredup, dan gerakannya sedikit kaku. Seolah-olah dia akan menemui ajalnya.

"Uhuk uhuk!"

Saat Zhang Xuan mencoba mencari tahu apa yang sedang terjadi, batuk bergema di udara, dan darah segar merembes dari sudut bibir Sage Kuno Yan Qing.

"Yan Qing …" Seorang Petapa Kuno di belakangnya melihat dengan cemas.

"Aku masih bisa bertahan …" Sage Kuno Yan Qing mengangkat tangannya dan menjawab dengan lemah. Mengumpulkan sisa kekuatannya yang tersisa, dia berbalik dan berkata, "Mari kita mulai setelah memberi penghormatan."

"Apakah kamu yakin ingin melakukan ini?"

"Tidak ada pilihan lain. Ini adalah misi yang dipercayakan kepada Ratusan Sekolah Filsuf. Kita tidak bisa mengelak dari tanggung jawab kita, "jawab Sage Kuno Yan Qing dengan ekspresi tak terbaca di wajahnya.

Sambil menggelengkan kepalanya, dia berjalan ke patung Kong shi dan berlutut. Petapa Kuno lainnya dengan cepat mengikutinya.

"Kepada Guru Dunia yang dihormati, saya adalah generasi ke-73 dari keturunan Sage Zi Yuan Kuno, Yan Qing. Saya telah mengindahkan ajaran Anda dan memegang teguh tugas saya selama bertahun-tahun. Belum ada hari sejak saya mengendur. Dengan munculnya Kuil Konfusius, saya tahu bahwa kita mencapai titik puncak yang diperingatkan pendahulu kita, dan inilah saatnya bagi kita untuk melakukan bagian kita bagi dunia. Kami bersedia mempersembahkan hidup kami kepada dunia, jadi jika Anda dapat mendengar doa kami dari atas, saya mohon Anda untuk menjaga klan kami setelah kami pergi! "

Kata-kata yang diucapkan oleh Sage Kuno Yan Qing serius, seolah-olah dia siap untuk menemui ajalnya.

Patung Kong shi hanya berdiri diam di tempat, meninggalkan keheningan yang memekakkan telinga di udara.

Usai berdoa, rombongan bangkit. Entah bagaimana, Petapa Kuno Yan Qing terlihat sedikit lebih lemah dari sebelumnya saat dia berkata, "Ayo pergi."

"Un."

Ketidakberdayaan tercermin di mata para Pertapa Kuno yang tinggi dan perkasa itu, tetapi mereka memilih untuk tidak mengucapkan sepatah kata pun saat mereka mengikuti dengan diam-diam di belakang Sage Kuno Yan Qing.

Breaking point? Menawarkan hidup mereka?

Tak lama setelah Orang Bijak Kuno dari Ratusan Sekolah Filsuf pergi, Zhang Xuan melepas segel di sekitarnya saat dia menundukkan kepalanya secara kontemplatif.

Dalam keadaan normal, Para Petapa Kuno itu seharusnya kembali ke hibernasi, jadi mengapa mereka tiba-tiba mengunjungi Aula Leluhur Sage ini dan mengucapkan kata-kata seperti itu? Selanjutnya, ada apa dengan luka yang diderita tubuh mereka?

Hal terakhir yang dia dengar tentang mereka adalah bahwa mereka sibuk memperbaiki Kuil Konfusius. Apakah ada bahaya yang terlibat dalam perbaikan Kuil Konfusius?

Menyimpan kebingungan yang mendalam di hatinya, Zhang Xuan dengan cepat mengikuti mereka.

"Tombak Ilahi Tulang Naga, aku ingin kau menyembunyikan auraku untukku."

Tombak Dewa Tulang Naga dengan cepat melengkung menjadi sabuk, yang membungkus tubuh Zhang Xuan. Dalam sekejap mata, sepertinya Zhang Xuan telah berkontraksi sedikit. Bahkan tidak ada sedikitpun aura yang bisa dirasakan darinya, bahkan ahli ranah Reinkarnasi Darah tidak akan bisa merasakan kehadirannya.

Meskipun kecakapan bertarung Zhang Xuan saat ini sebanding dengan ahli ranah Reinkarnasi Darah, dia masih belum mengambil langkah terakhir untuk mencapai terobosan ke Sage Kuno. Karena itu, kendalinya atas kekuatannya sedikit kurang. Tanpa lapisan dan lapisan penghalang, dia tidak percaya diri dalam menjaga auranya cukup tersembunyi untuk melacak para ahli paling kuat di Benua Guru Guru tanpa membuat mereka khawatir.

Di sisi lain, Tombak Suci Tulang Naga telah melahap darah naga dan hanya selangkah lagi untuk mencapai terobosan penuh ke ranah Penghancur Dimensi. Dalam hal kehebatan, itu bahkan lebih kuat dari Sage Kuno Yan Qing. Dengan bantuannya, tidak mungkin para Petapa Kuno itu bisa memperhatikannya.

Setelah meninggalkan Aula Leluhur Sage, Zhang Xuan melihat Sage Kuno Yan Qing melompat ke langit dan merobek ruang terbuka untuk bepergian ke tempat lain. Zhang Xuan dengan cepat mengikuti di belakang mereka.

Beberapa waktu kemudian, mereka tiba di platform yang ditinggikan di tengah pegunungan terpencil.

Langit di atas benar-benar kosong. Tidak ada awan atau bahkan sedikit pun kebiruan yang terlihat. Itu adalah kehampaan yang kosong.

Aliran ruang di sini sangat cepat! Zhang Xuan mencatat.

Bagi mata yang tidak terlatih, tempat ini tampak sangat damai. Namun, sebagai seseorang yang telah memahami Intisari Tata Ruang, dia dapat merasakan bahwa ruang ini mengalir dengan sangat cepat, menghasilkan perubahan besar setiap detiknya. Rasanya seolah-olah seluruh area akan segera runtuh di bawah tekanan.

Bukan itu saja.

Di luar kehampaan, ada sensasi darah yang mengental yang tampaknya mengganggu jiwa seseorang secara langsung.

"Mari kita mulai!" Sage Kuno Yan Qing mendesak setelah mendapatkan posisi.

Mengangguk setuju, kelompok Pertapa Kuno mulai mendorong zhenqi mereka. Namun, mereka terganggu oleh angin kencang yang tiba-tiba. Dua siluet dengan cepat melaju.

Memperhatikan kehadiran dua tamu tak diundang, para Petapa Kuno dengan cepat menghentikan tindakan mereka dan berbalik untuk melihat. Tentu, Zhang Xuan melakukan hal yang sama.

Hu!

Kedua tamu itu mendarat di tanah.

Orang pertama adalah seorang wanita muda yang tampaknya berusia awal dua puluhan. Dia memiliki sosok ramping dan rambut hitam pekat yang memanjang sampai ke pinggang, dan dia memberikan kesan yang lembut. Matanya membawa kecemasan yang dalam yang mencerminkan kegelisahannya terhadap apa yang akan terjadi.

Ada seorang pria muda berjubah hijau berusia awal dua puluhan berdiri di belakangnya. Zhang Xuan kebetulan mengenalnya. Dia adalah salah satu keturunan dari Ratusan Sekolah Filsuf yang telah bertengkar dengannya memperebutkan Jimat Utama di wilayah kuno Sage Ran Qiu, Yan Xue!

"Apa yang kalian berdua lakukan di sini?" Petapa Kuno Yang Qing bertanya dengan ekspresi marah di wajahnya saat melihat mereka berdua.

Wanita muda itu maju selangkah dan berkata dengan keyakinan, "Sebagai keturunan Kong shi, bagaimana mungkin saya bisa tetap tidak terlibat ketika masalah seperti itu terjadi?"

Keturunan Kong shi? Zhang Xuan membelalakkan matanya. Apakah dia Kong Shiyao?