Library of Heaven's Path – Chapter 1890

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1890

Chapter 1890: Kemampuan Kong Shiyao

Dia belum pernah melihat patung Sage Kuno Zi Yuan sebelumnya, tetapi itu tidak berarti bahwa dia sama sekali tidak tahu apa-apa tentang Sage Kuno yang terkenal ini.

Petapa Kuno Zi Yuan terkenal sebagai murid langsung pertama Kong shi. Sementara kecakapan bertarungnya berada di bawah Sage Kuno Ran Qiu, reputasi dan prestise jauh melebihi dari tujuh puluh dua Sage lainnya. Mengesampingkan karakternya yang terhormat dan kemahirannya yang luar biasa di berbagai bidang, dia juga orang yang telah membantu Kong shi mengumpulkan warisan dari berbagai pekerjaan dan menstandarkan sistem peringkat.

Berbeda dengan aura tajam yang diperintahkan Pertapa Kuno Ran Qiu, mayat di depannya tampaknya memancarkan aura yang lebih seperti lautan yang mencakup segalanya yang menerima arus dari ratusan anak sungai dan mengasimilasi mereka. Melalui memanfaatkan kekuatan superior inilah energi seperti merkuri tidak mampu menembus formasi untuk meresap ke dalam Guru Besar Benua sejauh ini.

Kemungkinan besar, Sage Kuno Zi Yuan adalah satu-satunya di antara tujuh puluh dua Sage yang mampu melakukan hal ini.

Selain itu, fakta bahwa darah Sage Kuno Yan Qing diperlukan untuk mengaktifkan peti mati dan memberi makan mayat membuatnya sangat jelas siapa yang ada di dalamnya.

Mayat Petapa Kuno Ran Qiu, dan sekarang mayat Petapa Kuno Zi Yuan,  pikir Zhang Xuan sambil sedikit gemetar.

Kedua Sage Kuno ini adalah sosok yang namanya masih bergema di seluruh Benua Guru Guru bahkan setelah bertahun-tahun. Dia mengira mereka akan meninggalkan Guru Besar Benua bersama dengan Kong shi, tetapi siapa yang tahu bahwa dia akan menemukan mayat mereka di sana?

"Upeti!" Petapa Kuno Yan Qing berteriak memekakkan telinga saat tubuhnya mulai pecah seperti vas keramik yang hancur. Darah menyembur keluar dari pembuluh darah dan arteri sebelum mengalir menuju mayat dalam arus yang stabil.

Menghirup darah, kekakuan pada mayat itu sepertinya berkurang, membuatnya seolah-olah akan hidup kembali setiap saat. Di saat yang sama, formasi juga menguat secara signifikan. Keretakan yang sebelumnya hampir pecah dengan cepat menstabilkan dan memperbaiki diri.

Petapa Kuno Yan Qing berasal dari garis keturunan Sage Zi Yuan, jadi darah yang terakhir mengalir melalui nadinya. Dia mencoba menggunakan darahnya untuk menambah dan mempertahankan kekuatan Sage Kuno Zi Yuan untuk memperkuat formasi yang menyegel celah. Zhang Xuan akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi.

Tidak heran Petapa Kuno Yan Qing telah berbicara tentang mengorbankan dirinya lebih awal.

Formasi berasal dari pendahulunya, dan darah orang-orang dari garis keturunannya akan lebih efektif dalam menstabilkan formasi sekali lagi.

Tentu saja, mengingat Kong Shiyao memiliki garis keturunan Kong shi, darahnya kemungkinan besar akan memiliki efek luar biasa pada mayat Petapa Kuno Zi Yuan, bahkan mungkin melebihi Sage Kuno Yan Qing. Namun, mengingat betapa berharganya Kong Shiyao di antara Ratusan Sekolah Filsuf, tidak mungkin Sage Kuno Yan Qing mengizinkannya untuk mengorbankan dirinya sendiri.

"Sepertinya semuanya sudah beres…"

Di bawah aliran darah, segel dengan cepat menjadi stabil, dan tekanan dari kehampaan secara bertahap menghilang. Sage Kuno Yan Qing menghela nafas lega.

Saat ini dia telah menghabiskan sebagian besar darahnya; dia sudah mencapai batasnya. Hanya masalah waktu sebelum vitalitas terakhir di tubuhnya mengering, dan dia akan jatuh kembali ke tanah sebagai mayat tak bernyawa.

Menyadari kenyataan ini, Kong Shiyao dengan putus asa menggedor segel yang telah menjebaknya dengan air mata berlinang. Namun, dengan kekuatannya, dia sama sekali tidak berdaya untuk mengubah apapun.

Pada saat yang sama, Yan Xue memalingkan muka dan mengalihkan pandangannya, tidak ingin melihat kejatuhan pria yang telah dia hormati sepanjang hidupnya.

Hong long long!

Pada saat inilah segalanya mulai kacau.

Saat formasi tumbuh lebih kuat dan lebih kuat di bawah masuknya darah Sage Kuno Yan Qing, sepertinya penyegelan akan segera selesai. Namun, pada saat yang genting itu, sebuah tangan besar tiba-tiba menerobos celah perbaikan.

Pemandangan ini mirip dengan keturunan dewa, yang telah dia saksikan sebelumnya selama pertarungan melawan Sovereign Chen Ling.

Hu!

Tangan itu menjentikkan pergelangan tangannya dengan ringan, dan Sage Kuno Yan Qing tiba-tiba dibanting ke tanah, menghentikan transfusi darah.

Pu! Pu! Pu!

Pada saat yang sama, Petapa Kuno yang memasok Sage Kuno Yan Qing dengan kekuatan mereka menyemburkan darah di bawah serangan balik dan jatuh ke tanah juga.

Seorang ahli ranah Dimension Shatterer …  wajah Zhang Xuan menjadi gelap.

Pemilik tangan ini jelas lebih kuat dari dewa yang telah dia bunuh dengan halaman emasnya saat itu.

Bahkan tanpa altar di sisi mereka untuk membuat koneksi, dia mampu menembus penghalang dimensi dan merobek lorong dengan kekuatan kasar.

Mungkinkah kekosongan itu adalah jalan menuju Azure yang selama ini dia cari?

Dengan keraguan seperti itu di benaknya, tangan di langit mulai meronta-ronta, menyebabkan formasi yang diperkuat melemah, sehingga mulai goyah.

Kita harus menghentikannya!

Tertangkap basah oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba, Sage Kuno Yan Qing meraung cemas saat dia dengan cepat menendang ke udara. Dengan jentikan pergelangan tangannya, dia menarik pedang di tangannya ke atas tangan yang meronta-ronta.

Dia tahu bahwa jika dia ingin mempertahankan formasi, itu akan menjadi sangat penting untuk memutuskan tangan, atau apapun yang mereka lakukan akan segera terurai olehnya.

Huh!

Merasakan agresi Sage Kuno Yan Qing, pemilik tangan itu membuka telapak tangannya dan mencubit jari-jarinya dengan ringan.

Pedang dari Sage Kuno Yan Qing tertangkap tepat di antara jari-jarinya. Seolah sepasang penjepit yang pantang menyerah, tidak peduli seberapa kuno Sage Yan Qing menariknya, dia tidak dapat mengambil pedangnya.

Kita harus bergerak bersama!

Mengetahui tingkat keparahan masalah ini, Sage Kuno lainnya dengan cepat terbang.

Dengan kekuatan gabungan mereka, banyak celah dengan cepat terbentuk di sekitar ruang yang sudah tidak stabil di daerah tersebut. Beberapa bundel api hitam turun dari kekosongan, menimbulkan neraka di sekitar area.

"Yan Xue, lepaskan aku! Kalau tidak, kita semua akan mati di sini! " Kong Shiyao berteriak putus asa pada pemuda di sampingnya.

"Aku …" Wajah Yan Xue melengkung dalam keraguan saat dia berjuang dengan konflik dalam pikirannya.

"Apa yang membuatmu ragu? Ragu-ragu lagi dan warisan kita yang puluhan ribu tahun akan hancur! " Kong Shiyao meraung marah saat melihat Yan Xue masih ragu-ragu.

"Baik!" Mengetahui betapa berbahayanya situasinya, Yan Xue dengan cepat mengetukkan jarinya ke segel yang menjebak Kong Shiyao dan melepaskannya.

Sementara budidaya Yan Xue hanya pada penyempurnaan alam Sempiternal, ia berbagi asal kekuatan yang sama dengan Sage Kuno Yan Qing, jadi jauh lebih mudah untuk mengungkapnya.

Tidak butuh waktu lama sampai segel di sekitar Kong Shiyao menghilang seluruhnya.

Huh!

Dengan teriakan yang ganas, alis Kong Shiyao terangkat saat energi yang luar biasa dengan cepat dibangun di dalam dirinya.

Dengan lompatan, dia naik ke langit dan mencabut pedang. Mengarahkan pedang ke arah tangan, dia mengacungkannya dengan kecepatan kilat.

"Luar biasa!" Zhang Xuan mengangguk saat dia melihat pemandangan ini.

Seperti yang dia pikirkan, kekuatan bertarung Kong Shiyao sangat kuat meskipun usianya masih muda. Sama seperti dia, kekuatannya juga telah mencapai ranah Reinkarnasi Darah.

Pedang yang dia pegang di tangannya juga sangat kuat. Itu lebih kuat dari Tombak Dewa Tulang Naga, dan dalam genggaman Kong Shiyao, itu menghasilkan kekuatan yang sebanding dengan pembudidaya penyempurnaan ranah Reinkarnasi Darah.

Ding ding ding!

Meskipun begitu, qi pedangnya hanya menyebabkan banyak percikan api di tangan.

Namun demikian, dia masih terus menebas pedangnya tanpa henti di tangannya.

"Kecoak yang gigih!"

Melihat bahwa seekor ikan kecil dari dimensi yang lebih rendah benar-benar berani bergerak melawannya, pemilik tangan itu berteriak dengan marah saat dia menjentikkan jarinya.

Peng!

Kong Shiyao dipukul mundur oleh kekuatan yang luar biasa, menyebabkan punggungnya jatuh dengan keras ke tanah. Darah merembes dari sudut bibirnya.

Ada celah yang terlalu besar antara ranah Reinkarnasi Darah dan ranah Penghancur Dimensi. Saat itu, bahkan ketika Zhang Xuan berkoordinasi dengan beberapa Petapa Kuno alam Reinkarnasi Darah, dia bukanlah tandingan dewa yang dipanggil oleh Sovereign Chen Ling.

Si la!

Setelah menjentikkan Kong Shiyao ke belakang, tangan itu melanjutkan untuk menjentikkan jarinya, menciptakan gelombang kejut yang membuat Sage Kuno Yan Qing dan yang lainnya menjauh. Dengan jeritan yang menusuk, celah di ruang yang tidak stabil melebar saat tangan lain melewatinya. Setelah itu, sebuah kepala muncul juga.

Sama seperti dewa sebelumnya, orang ini berencana untuk turun dengan paksa ke Guru Benua Benua!