Library of Heaven's Path – Chapter 1891

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1891

Chapter 1891: Kata Hukum

Ledakan!

Seiring dengan munculnya kepala, kekuatan seperti merkuri mulai merembes melalui celah dan menyebar ke sekitarnya. Sebagai tanggapan, Zhang Xuan buru-buru menyegel titik akupunturnya, tidak berani menyerapnya sama sekali.

Mirip dengan Zhenqi of Slaughter, energi seperti merkuri ini adalah jenis energi khusus yang berpotensi menghancurkan meridian seseorang, menyebabkan kultivasi seseorang turun tajam atau bahkan membahayakannya.

"Kita harus membunuhnya sekarang!"

Melihat bahwa dewa telah berhasil mendorong kepalanya melalui celah, kulit Sage Kuno Yan Qing dan yang lainnya menjadi gelap. Dengan raungan marah, mereka dengan cepat menyerbu ke arah sosok yang keluar dari kehampaan.

Semua jenis energi yang menyapu area itu menyebabkan formasi bergetar tanpa henti. Bagian demi bagian ruang hancur ke tanah.

Hanya dengan jentikan jarinya, dewa itu menangkis serangan semua orang. Pada saat yang sama, dia menggunakan tangannya yang lain untuk mendorong dirinya keluar dari celah, dan tidak butuh waktu lama sampai seluruh bahunya muncul.

Seolah-olah dia berurusan dengan semut belaka. Meskipun harus menangkis serangan simultan dari banyak Petapa Kuno, dia memiliki kekuatan cadangan untuk mendorong dirinya sendiri melalui penghalang dimensi.

Dari itu saja, dapat dipastikan bahwa dewa itu jauh lebih kuat dari orang yang telah dia bunuh dengan halaman emas.

"Kita tidak akan bisa menghentikannya kalau terus begini!" Kong Shiyao meludah dengan gigi terkatup.

Dia telah meluncurkan beberapa ratus tebasan, sehingga zhenqi-nya hampir mengering, tetapi dia tidak dapat menimbulkan kerusakan sama sekali. Menggeretakkan giginya, dia menoleh ke Sage Kuno Yan Qing dan berkata dengan suara nyaring, "Jangan sia-siakan kekuatanmu untuk menyerang lagi. Gunakan kekuatanmu untuk menarik tubuh Sage Kuno Zi Yuan ke sini! "

"Ini …" Seolah telah mengetahui apa yang akan dilakukan Kong Shiyao, Sage Kuno Yan Qing menggelengkan kepalanya secara naluriah.

"Sage Kuno Yan Qing, tidak ada jalan lain. Jika kita membuang waktu lagi, kita semua akan kehilangan nyawa di sini! " Kong Shiyao mencaci maki.

Jika orang itu memanjat melalui penghalang dimensi dan turun ke dunia mereka, mereka semua akan dibantai. Pada saat yang sama, Ratusan Sekolah Filsuf akan menghadapi malapetaka dengan proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya… dan tidak akan lama sebelum kehancuran menyebar ke Guru Besar Benua!

Jika mereka ingin mengatasi krisis saat ini, mereka membutuhkan tekad untuk mempertaruhkan nyawa!

"Tapi… kamu adalah satu-satunya di antara keturunan Kong shi yang memiliki kemurnian garis darah lebih dari ‘8’. Anda adalah masa depan dari Ratusan Sekolah Filsuf kami, "Kata Sage Kuno Yan Qing dengan cemas.

Jika Kong Shiyao melakukan apa yang dia pikirkan, ada kemungkinan besar dia akan kehilangan nyawanya!

Dia sudah tua, jadi kematiannya tidak penting bagi Ratusan Sekolah Filsuf. Namun, wanita muda itu adalah keturunan yang mewarisi garis darah paling murni dari Kong shi di milenium terakhir. Selanjutnya, dia telah mengatasi tiga Sage Ordeals Kuno hingga saat ini.

Selama dia diberi waktu yang cukup, ada peluang bagus bahwa dia akan menjadi kultivator pertama yang mencapai ranah Penghancur Dimensi sejak era Kong shi. Jika dia membiarkannya mati, dia tidak akan bisa menghadapi pendahulunya bahkan setelah kematiannya!

"Jika orang itu berhasil, kita semua akan kehilangan nyawa di sini! Apa gunanya kemurnian garis keturunan saya setelah kita semua mati? " Kong Shiyao berseru.

Dia menarik napas dalam-dalam sebelum mengeluarkan seteguk darah.

Ledakan!

Begitu dia memuntahkan seteguk darah, itu segera meledak menjadi api di udara. Dalam sekejap, sepertinya waktu di sekitarnya telah dihentikan. Bahkan dewa yang memanjat keluar dari celah pun terhenti.

Seolah-olah seseorang telah menekan tombol ‘stop’.

Setelah mengeluarkan seteguk darah, wajah Kong Shiyao menjadi sangat pucat. Butir-butir keringat terbentuk di dahinya saat dia melihat peti mati yang melayang tidak terlalu jauh dan memerintahkan, "Kemarilah."

Weng!

Mendengar perintah itu, peti mati itu perlahan menuju ke Kong Shiyao di tengah suara gemuruh ringan.

"Ini adalah… Penyampaian Kehendak Surga?" Zhang Xuan terkejut.

Ini adalah kemampuan yang telah diaktifkan oleh Kong Shiyao melalui garis keturunannya. Selama ini, dia bertanya-tanya apa kemampuan garis keturunan orang-orang dari garis keturunan Kong shi, tetapi siapa yang mengira itu adalah Impartasi Kehendak Surga?

Bukankah ini sedikit terlalu sederhana?

Dibandingkan dengan percepatan waktu Zhang Clan dan segel spasial Luo Clan, apakah Impartation of Heaven’s Will tidak sedikit terlalu loyo jika dibandingkan? Ini sepertinya tidak cocok dengan kekuatan luar biasa Kong shi.

"Ini tidak benar …" Zhang Xuan mengerutkan kening saat dia mengaktifkan Eye of Insight untuk melihat lebih dekat.

Apa yang dia lihat membuat hatinya tersentak karena takjub.

"Ini bukanlah Impartasi Kehendak Surga, tetapi…"

Penyampaian Kehendak Surga membutuhkan seseorang untuk memberikan pengetahuan yang diakui oleh surga untuk membujuk para pembudidaya untuk mengindahkan perintah mereka. Sementara Hati Guru yang dipahami oleh Zhang Xuan memungkinkan dia untuk memerintahkan tanaman dan artefak juga, makhluk ini perlu memiliki roh atau terpesona dengannya.

Dengan kata lain, Impartasi Kehendak Surga hanya bekerja pada mereka yang memiliki roh dan mampu berkultivasi, dan itu membutuhkan seseorang untuk memberi ceramah tentang teknik kultivasi yang sesuai untuk kultivasi individu tersebut. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Misalnya, jika Zhang Xuan ingin memengaruhi seseorang melalui Impartation of Heaven’s Will, Kedalaman Jiwa-nya harus melebihi pihak lain, dan isi ceramahnya perlu memicu inspirasi di pihak lain.

Betapapun kuatnya Kong Shiyao, kultivasinya yang sebenarnya hanya pada penyempurnaan alam Sempiternal. Bahkan jika Kedalaman Jiwa-nya telah mencapai tingkat Sage Kuno, seharusnya masih tidak mungkin baginya untuk membuat peti mati dan mayat tak bernyawa untuk mengindahkan perintahnya.

"Ini adalah… Firman Hukum!" Zhang Xuan membelalakkan matanya karena heran.

Word of Law adalah kemampuan yang mengubah diksi menjadi hukum dunia, memaksa elemen dunia untuk mematuhi perintah seseorang. Di permukaan, ini mungkin tampak mirip dengan Impartation of Heaven’s Will, tapi itu jauh lebih menakutkan dari itu.

Sebelum adanya Firman Hukum, semua hukum duniawi dan hukum spasial tidak ada artinya sama sekali.

Bahkan jika dia mengaktifkan garis keturunan Zhang Clan, yang harus dilakukan wanita muda itu adalah mengucapkan kata "Berhenti", dan gerakannya akan berhenti total.

Ini bukanlah manipulasi waktu atau ruang, melainkan elemen dunia itu sendiri! Tindakan menghentikan akan menjadi hukum baru dunia, memaksa seseorang untuk mematuhinya.

Ini betapa menakutkannya kemampuan itu!

Untuk berpikir bahwa ini adalah kemampuan yang telah dipahami Kong shi selama terobosannya ke Sage Kuno. Tidak heran dia membanggakan kekuatan yang luar biasa!

Hong panjang!

Sementara itu, Kong Shiyao terbang ke peti mati dan membukanya. Mayat Sage Zi Yuan Kuno dengan cepat terbang dan melayang di udara.

Meskipun matanya tertutup rapat, denyut energi yang berasal darinya membuatnya tampak seolah-olah dia hidup.

Pu!

Setelah melakukan semua ini, Kong Shiyao menyemburkan seteguk darah lagi saat wajahnya menjadi semakin pucat. Tubuhnya sedikit gemetar saat sepertinya mencapai batasnya.

Sekuat Word of Law, kultivasinya masih terlalu rendah. Mengaktifkan secara paksa tubuh Sage Kuno Zi Yuan telah menyebabkan beban yang terlalu berat padanya, merusak fondasinya.

Menghela nafas dalam-dalam, Petapa Kuno Yan Qing memerintahkan, "Izinkan aku!"

Ledakan!

Jumlah darah yang luar biasa mengalir keluar dari tubuhnya untuk melonjak ke mayat Petapa Kuno Zi Yuan. Hal ini menyebabkan aura mayat Petapa Kuno Zi Yuan memancar dengan cepat tumbuh lebih kuat.

"Apa menurutmu kau bisa mengalahkanku hanya dengan mayat? Aku benar-benar harus mengeluarkanmu dari lamunanmu! " dewa mencibir dingin saat dia mendorong telapak tangannya ke bawah.

Pada saat itu, dadanya juga didorong keluar melalui penghalang dimensi juga. Sepertinya tidak akan lama sebelum dia benar-benar turun ke dunia ini.

Serangan telapak tangan menyebabkan ruang di sekitarnya dengan cepat terkompresi, membentuk sesuatu yang mengingatkan pada lubang hitam.

"Dapatkan dia!"

Dengan teriakan ganas, Petapa Kuno yang tersisa bergegas maju untuk menemui telapak tangan dewa.

Hula!

Tekanan luar biasa mengirimkan gelombang kejut ke sekitarnya. Sebelum Sage Kuno bisa bereaksi, daging mereka sudah diuapkan bersih, meninggalkan kerangka belaka.

Meski begitu, mereka tidak mundur. Mereka berdiri kokoh di udara untuk menghentikan telapak tangan mendarat di Sage Kuno Yan Qing dan yang lainnya.