Library of Heaven's Path – Chapter 19

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 19

Chapter 19: Pembingkaian

Setelah pukulan keras, Zhang Xuan akhirnya merasakan kemarahan di hatinya sedikit mereda.

Menundukkan kepalanya untuk melihat, topeng Yao Han telah jatuh di tengah-tengah pukulan dan wajahnya melengkung karena menerima pukulannya. Mungkin, bahkan ibunya sendiri tidak akan dapat mengenalinya dalam keadaannya saat ini.

"Keng…"

Sekarang kemarahan tidak lagi mengaburkan pikirannya, Zhang Xuan segera memahami situasinya saat ini. "Orang ini adalah kepala pelayan dari Tuan Kota Baiyu, serta paman dari muridku. Masih oke bagiku untuk memberinya pelajaran, tapi aku tidak boleh membunuhnya dengan cara apa pun. "

Tidak peduli apa, orang ini tetaplah Paman Yao Zhao Ya. Jika Zhang Xuan benar-benar membunuhnya, bukankah murid yang baru saja dia akui akan sia-sia?

Pasti tidak akan ada kemungkinan rekonsiliasi jika itu terjadi!

Selain itu, Kota Baiyu terkenal sebagai kota terbesar ketiga di Kerajaan Tianxuan. Untuk bisa menjadi penguasa kota di kota seperti itu, ayah Zhao Ya harus cukup kuat dan memiliki pengaruh yang besar. Jika kepala pelayannya terbunuh dan dia memilih untuk melanjutkan masalah ini, mungkin dia bisa menyelidiki dirinya sendiri. Jika demikian, dia akan mendapat masalah besar.

Menjadi pendatang baru di dunia ini, dia belum menciptakan pijakan yang kokoh untuk dia berdiri, jadi yang terbaik adalah dia tetap rendah hati.

"Aku tidak boleh membiarkanku menjadi curiga padaku!"

Pikiran itu melintas di benaknya.

Karena Yao Han tidak bisa dibunuh, Zhang Xuan harus membiarkannya hidup. Baginya untuk dipukuli di tengah-tengah serangan terhadap Zhang Xuan, Zhang Xuan pasti akan menjadi orang pertama yang dia curigai!

"Oh benar, aku punya kambing hitam yang sempurna untuk ini. Jika dia tidak datang mencari masalah hari ini, aku tidak akan memikirkannya… "

Seseorang melintas di benak Zhang Xuan.

Orang itu adalah pria yang berada di samping Shen Bi Ru hari ini, orang yang terus mengejeknya, Shang Bin.

Bagaimanapun, orang itu adalah cucu dari Penatua Shang Chen. Jika Zhang Xuan menyalahkannya, Yao Han tidak akan berani membalas dendam bahkan jika dia mau!

Faktanya, akan lebih baik jika Yao Han membalas dendam! Keduanya kemudian akan menggigit dengan kejam satu sama lain.

Pada titik ini, Zhang Xuan menatap wajah Yao Han yang terdistorsi dan memperdalam suaranya, "Saya memiliki dendam dengan Zhang Xuan. Sebelumnya hari ini, dia membuat saya gugup dan jadi, saya bermaksud untuk memberinya pelajaran di malam hari! Namun, jika dia dikebiri olehmu, Bi … dia pasti akan curiga bahwa akulah yang melakukannya dan kesalahpahaman akan muncul di antara kami! Salahkan ini semua pada kenyataan bahwa Anda bertemu saya hari ini, serta kedatangan Anda yang terlalu cepat! "

"…"

Baru sekarang Yao Han tahu kenapa dia dihajar. Dia ingin membalas, tetapi mulutnya bengkak seperti sosis, membuatnya tidak mungkin untuk berbicara.

"Scram!"

Melihat pihak lain telah memahami kata-katanya, Zhang Xuan tidak terus berbicara. Dia berdiri dan menendang tubuh Yao Han sejauh belasan meter.

"Sial!"

Melontarkan kata-kata kasar ke arah pihak lain dalam pikirannya, Yao Han tahu bahwa dia berada dalam situasi yang tidak menguntungkan hari ini. Sambil menggertakkan giginya, dia berbalik dan pergi.

Pada saat yang sama, dia mengukir dua karakteristik utama penyerang ke dalam pikirannya. Pertama, orang yang memukulinya bertemu dengan Zhang Xuan ini pada hari sebelumnya dan marah dengan kata-kata atau tindakannya! Kedua, hubungan antara dia dan Zhang Xuan harus menjadi saingan cinta. Wanita yang mereka kejar memiliki ‘Bi’ di namanya.

Selama dia mengingat dua ciri khas ini, mudah baginya untuk mencari tahu siapa orang yang meletakkan tangannya di atasnya.

Hanya setelah melihat Yao Han menghilang di kejauhan, Zhang Xuan menghela nafas lega. Dia menepuk kotoran di pakaiannya dan kembali ke asrama.

Acara ini sangat menakutkan baginya. Jika dia tidak berlatih kultivasi malam ini, akan sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi.

Namun, setidaknya bahaya dapat dicegah untuk sementara waktu.

"Kunci untuk bertahan hidup di dunia ini… kekuatan!"

Duduk di tempat tidur di asramanya, Zhang Xuan bergumam pada dirinya sendiri.

Jika kultivasinya tidak melonjak hari ini, bahkan jika dia tahu kelemahan Yao Han, dia tidak akan menjadi tandingannya. Orang yang menderita pada akhirnya adalah dia.

Dengan demikian, masalah mendesak yang ada baginya adalah untuk dengan cepat meningkatkan kekuatannya. Semakin kuat dia, semakin baik!

Dia perlahan-lahan melayang ke dunia mimpi dengan pikirannya yang dipenuhi dengan sentimentalitas.

Keesokan harinya, Zhang Xuan bangun saat langit menyala. Meski hampir tidak tidur selama dua jam, belum lagi kerja kerasnya malam sebelumnya, ia tetap merasa segar tanpa rasa lelah sedikit pun.

"Saatnya memulai pelajaran!"

Dia bergumam sambil mengenakan pakaiannya. Setelah itu, dia berjalan ke ruang kelasnya dengan langkah besar.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk sampai di kelasnya. Saat dia mendorong pintu terbuka, seorang pemuda gemuk menyambutnya dengan antusias.

"Zhang laoshi, kamu di sini! Lihat, saya sudah selesai membersihkan kamar! "

Dia adalah siswa terakhir yang diterima Zhang Xuan kemarin, Yuan Tao yang gemuk.

Zhang Xuan tidak menyangka bahwa orang ini akan menjadi yang pertama tiba, mengingat bagaimana dia mengancamnya kemarin. Selanjutnya, dia bahkan membersihkan ruang kelas dengan rapi dan rapi.

"Tidak buruk!" Zhang Xuan mengangguk setuju.

"Hehe, karena guru bilang saya lumayan, apa ada imbalannya atas usaha saya? Seperti beberapa seni bela diri atau teknik kultivasi dan semacamnya. Kamu bisa dengan santai menghadiahiku tiga atau lima di antaranya… "

Mendengar pengakuan Zhang Xuan, senyum lebar muncul di wajah gendut.

Orang ini adalah tipe yang akan bertindak terlalu jauh jika Anda memberinya kelonggaran.

"Tunggu di samping dulu. Saya akan memulai pelajaran setelah siswa lain tiba! " Zhang Xuan memberi isyarat.

Yang pertama tiba adalah lemak. Tanpa diduga, yang kedua tiba adalah siswa yang dia menangkan dari taruhan, Liu Yang!

Namun, sikap Liu Yang tidak sebaik si gendut. Mantra kemarahan di wajahnya saat dia menatap Zhang Xuan dengan ekspresi jijik.

Menurut pendapatnya, Zhang Xuan hanya memenangkan taruhan karena keberuntungan dan merupakan siksaan bagi seorang jenius seperti dia untuk berada di bawah pengawasan seorang guru dengan standar yang menghebohkan.

Yang ketiga tiba adalah pemuda yang berspesialisasi dalam cara tombak, Zheng Yang!

Setelah Zhang Xuan menunjukkan masalah pada tombak Zheng Yang, kekuatannya meningkat lebih dari satu kali lipat. Akibatnya, Zheng Yang sangat percaya diri terhadap gurunya dan dari sedikit siswa saat ini yang mengakui Zhang Xuan, dialah satu-satunya yang datang kepadanya atas kemauannya sendiri.

Yang keempat tiba adalah Wang Ying. Gadis pemalu itu tidak bisa membantu tetapi tersipu saat melihat siswa lain ketika dia masuk dan segera bersembunyi di sudut.

……………………………………

"Saya harus bisa menyelesaikan masalah tubuh saya hari ini …" Zhao Ya membuka matanya.

Kemarin, guru terburuk di akademi tersebut mengklaim bahwa dia mampu menyelesaikan masalahnya. Setelah kembali ke asramanya, dia merasa tersesat dan khawatir, menyebabkan dia berguling-guling di tempat tidurnya, hanya tertidur setelah sekian lama kemudian.

Terlepas dari apakah pihak lain mengatakan yang sebenarnya atau berbohong, pasti akan ada kesimpulan pada akhir hari ini!

Ketika pikiran seperti itu melintasinya, dia berkumur, memakai pakaiannya dan segera meninggalkan ruangan.

Sebagai putri Penguasa Kota Baiyu dan salah satu dari sepuluh peraih skor ujian masuk, dia diberikan tempat tinggal pribadi, tidak seperti asrama bersama siswa lain. Ada banyak kamar di kediaman dan kepala pelayan, Paman Yao, tinggal di salah satu kamar tidak terlalu jauh dari kamarnya.

"Paman Yao, aku pergi ke kelas!"

Melihat tidak ada gerakan di dalam ruangan setelah berteriak, Zhao Ya bersiap untuk pergi.

"Nyonya muda, tunggu aku. Aku akan pergi denganmu! " Teriakan bergema dari luar pintu. Pintu terbuka dan Yao Han keluar.

Melihat wajahnya, Zhao Ya tercengang. "Paman Yao, kamu… Apa yang terjadi?"

Zhao Ya tertegun melihat wajah bengkak Yao Han dan lingkaran hitam di sekitar matanya. Dalam satu malam, Yao Han yang bermartabat telah dirusak. Jika bukan karena suara yang dikenalnya, dia tidak akan tahu siapa dia!

"Oh, aku tidak sengaja memukul diriku sendiri setelah terlalu asyik dalam latihanku kemarin! ‘

Yao Han menjelaskan.

"…"

Siapa yang akan menyerang diri mereka sendiri di tengah-tengah pelatihan mereka?

Apakah mungkin bagi seseorang untuk menemukan alasan yang lebih buruk dari itu…

"Paman Yao, apa yang terjadi? Siapa yang melakukannya? Tidak, aku harus memberi tahu ayahku! " Zhao Ya berseru dengan marah.

"Nyonya muda, jangan repot-repot dengan ini. Ini masalah saya sendiri… Saya bisa menyelesaikannya sendiri! Anda lebih baik bergegas ke kelas Anda dulu. Saya ingin melihat bagaimana guru yang Anda akui itu. Jika standarnya persis seperti rumor yang beredar, aku akan segera melaporkan ini ke penguasa kota dan meminta Akademi Hongtian mendapatkan guru baru untukmu … "

Yao Han melambaikan tangannya dengan gagah. Namun, karena gerakannya terlalu besar, lukanya menarik dan keringat dingin membasahi punggungnya.

"Baik!"

Melihat betapa gigihnya Yao Han melawan campur tangannya dalam masalah ini, Zhao Ya tidak menyinggung lebih jauh tentang masalah ini. Keduanya berjalan menuju ruang kelas Zhang Xuan.

"Paman Yao, mengingat betapa lukanya kamu, menurutku kamu harus kembali dan istirahat dulu. Saya bisa menghadiri pelajaran sendiri, Anda tidak perlu mengirim saya! "

Setelah berjalan dalam jarak pendek, Zhao Ya memperhatikan bagaimana seluruh tubuhnya gemetar dan bersimbah keringat, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengucapkan kata-kata ini.

Kemarin, Zhang Xuan tidak menarik kembali pukulannya sedikit pun. Meski mengoleskan obat pada lukanya dan beristirahat selama beberapa jam, lukanya masih parah. Sungguh luar biasa bahwa dia bahkan bisa berjalan.

"Nyonya muda, tuan kota telah menugaskan saya untuk mencarikan guru yang baik untuk Anda sebelum kita berangkat. Namun, Anda harus memilih orang seperti itu. Bagaimana saya bisa menghadapi tuan kota di masa depan! " Kata Yao Han. "Tidak peduli apa, aku ingin memperlihatkan wajah asli orang itu di hadapanmu dan membuktikan kepadamu bahwa dia adalah penipu! Hanya nyonya muda kita yang murni dan tidak bersalah yang akan jatuh pada tipuannya. Mengingat standarnya itu, tidak mungkin baginya untuk merekrut siswa kedua. Ketika Anda akhirnya menyaksikan bahwa tidak ada siswa lain di kelasnya, Anda akan tahu bahwa… "

Jiyaaaa!

Pintu kelas didorong terbuka, memperlihatkan interiornya.

Di dalam kelas duduk Zhang Xuan dan empat murid barunya.