Library of Heaven's Path – Chapter 1925

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1925

Chapter 1925: Keheranan

Di City Lord Residence of Starlight City, dua pemuda sedang mengobrol satu sama lain saat mereka berjalan menuju halaman.

"Kemana perginya Yun Feiyang dan Huang Tao saat ini?" Pria muda di sebelah kiri mendengus. "Mereka telah bertingkah misterius untuk sementara waktu sekarang, menolak untuk menghadiri pertemuan kami. Jika mereka tahu berapa banyak wanita muda yang cantik di sana sebelumnya, nyali mereka akan berubah menjadi hijau karena penyesalan! "

Dia memiliki sosok yang tinggi tapi kurus, mengingatkan pada tiang bambu. Satu hal yang sangat menarik perhatiannya adalah lengan panjang yang tergantung di sisi tubuhnya.

"Mengapa mereka menyesal? Mereka membeli dua Token Ethereal segera setelah mereka tiba dan mengambil identitas Pendekar Dire dan Awan Melonjak untuk menantang penduduk setempat! " pemuda di sebelah kanan menjawab dengan tidak sabar.

Dia memiliki wajah yang persegi dan suara yang kasar. Dari nadanya, terlihat jelas bahwa dia tidak menyetujui tindakan keduanya.

"Mereka pergi untuk menantang penduduk setempat?" Tawa bambu meledak. "Mereka adalah murid Ascendant Cloud Sword Pavilion, tapi mereka datang ke sini untuk menantang orang-orang desa ini? Apakah harga diri mereka digerogoti oleh anjing? Kehormatan apa yang ada di dalamnya bahkan jika mereka menang? "

"Saya juga tidak tahu apa yang mereka pikirkan. Di seluruh kota, kurasa hanya penguasa Kota Starlight yang akan cocok dengan kita dalam ilmu pedang kita. Namun, mereka merendahkan diri untuk menantang sekelompok orang biasa. Apakah mereka menderita defisit perhatian atau sesuatu? "

Sambil menggelengkan kepala, Square-face dan Bamboo berjalan ke halaman.

Begitu mereka masuk, mereka melihat salah satu orang yang mereka bicarakan, Huang Tao, duduk di depan meja batu dengan matanya linglung.

” Apakah Anda bersenang-senang mendominasi pembudidaya Starlight City? Apakah mereka berlutut dan memohon ampun kepada pahlawan? " Bamboo menghampiri Huang Tao dan menggodanya.

Wajah persegi menepuk bahu Huang Tao dan bertanya, "Kamu selalu menjadi pria yang baik. Berapa banyak gerakan yang Anda biarkan mereka lakukan? "

Melihat mereka berdua, Huang Tao menundukkan kepalanya karena malu saat dia menggambar lingkaran di atas meja. Dengan suara yang menunjukkan bahwa dia masih sulit mempercayai apa yang baru saja terjadi, dia berkata, "Aku kalah!"

Seolah berfungsi sebagai bukti kekalahannya, ada Token Ethereal yang hancur menjadi beberapa bagian di atas meja.

Anda terbunuh di Ethereal Hall?

Wajah persegi dan Bambu membelalak tak percaya.

Mereka adalah murid dari Ascendant Cloud Sword Pavilion! Dalam hal teknik, mereka tidak akan pernah kalah dari rekan-rekan mereka. Keterampilan tempur mereka seharusnya cukup untuk membuat kagum penduduk setempat, tetapi Huang Tao akhirnya mati.

Seluruh masalah begitu tidak masuk akal sehingga mereka sulit menerimanya.

"Apakah kamu memegang pedangmu?" Wajah persegi bertanya.

"Aku melakukannya! Tapi aku masih dikalahkan oleh pedang yang dilemparkan tepat ke kepalaku… Aku bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menampilkan ilmu pedangku sama sekali! " Huang Tao merasa ingin menyelam ke tanah karena penghinaan ini.

"Kamu bahkan tidak bisa melakukan gerakan sebelum kamu ditikam di kepala?"

Keduanya merasa seolah-olah mereka salah dengar.

Melihat keduanya meragukan perkataannya, Huang Tao menambahkan, "Senior Yun Feiyang bersamaku saat itu terjadi, tapi dia belum keluar. Saya rasa dia menantang orang itu. Anda bisa bertanya kepadanya tentang hal itu ketika dia akhirnya keluar. "

"Feiyang juga ada di sana? Dialah satu dari empat dari kita yang kemungkinan besar akan menjadi murid batin. Mengingat kehebatannya yang luar biasa dengan pedang, dia seharusnya bisa menumpas lawan mana pun di sini dengan mudah, "kata Bamboo menghibur.

Setelah itu, mereka bertiga berdiri untuk menuju ke halaman tetangga untuk melihat bagaimana perkembangan Yun Feiyang. Begitu mereka masuk, mereka melihat orang yang mereka sanjung sebelumnya menatap Token Ethereal yang hancur di depannya, seperti yang dilakukan Huang Tao. Ekspresinya adalah campuran keterkejutan dan kebingungan, dan sepertinya dia baru saja mengalami trauma mental yang parah.

Dengan bibir berkedut, kerumunan itu bergegas ke depan dan berseru, "Tidak mungkin … Kamu juga terbunuh?"

Yun Feiyang adalah yang terkuat dari mereka berempat. Jika bahkan dia telah terbunuh, seberapa kuatkah orang yang telah bergerak?

"Aku mengeksekusi Air Mengalir Tanpa Batas, tapi aku masih tidak bisa menahan lemparan pedangnya! Gerakan tunggal itu… lebih indah dari apapun yang pernah saya lihat di dunia… "Pikiran Yun Feiyang terhanyut saat ia mengingat lemparan pedang sebelumnya.

Anda mengeksekusi Air Mengalir Tanpa Batas? kerumunan itu berseru kaget.

Itu bisa dikatakan sebagai ilmu pedang pertahanan paling maju di antara murid-murid luar Paviliun Pedang Awan Ascendant. Ilmu pedang akan membungkus lingkungan seseorang dalam lapisan uap air yang padat, mengingatkan pada air yang mengalir. Tidak peduli bagaimana lawan menyerang, lapisan pertahanan akan menolak atau mengarahkan serangan.

Ini bisa dikatakan sebagai gerakan yang tidak dapat dipatahkan oleh salah satu dari dunia kultivasi yang sama.

Meskipun telah melakukan gerakan tersebut, Yun Feiyang masih dikalahkan dalam satu serangan. Apakah musuh benar-benar tangguh?

Lebih penting lagi, meskipun dia telah dibunuh secara brutal, dia masih berpikir bahwa ilmu pedang itu indah. Ekspresi mabuk di wajahnya seolah-olah dia dengan penuh gairah mengenang kekasih!

"Saya ingin melihat seni pedang itu dengan mata kepala sendiri. Feiyang, apakah Anda memiliki Token Ethereal lain yang dapat saya gunakan? "

Setelah beberapa saat shock, Bamboo dan Square-face menemukan diri mereka gemetar karena penasaran. Mereka dipenuhi dengan antisipasi untuk bertemu dengan orang yang ilmu pedangnya lebih unggul dari Huang Tao dan Yun Feiyang.

"Saya mengirim anak buah saya untuk membeli beberapa Token Ethereal segera setelah saya bangun. Kita harus bisa segera mendapatkannya, "jawab Yun Feiyang.

Setiap Ethereal Hall memiliki Token Ethereal mereka sendiri. Itu menggunakan Token Ethereal tertentu yang dapat dihubungkan ke ‘jaringan regional’.

Tidak butuh waktu lama bagi seorang pelayan untuk bergegas dengan delapan Token Ethereal di tangan.

Setiap Token Ethereal ini bernilai puluhan ribu Koin Ethereal, tetapi meskipun itu adalah jumlah yang sangat besar bagi Dan Xiaotian dan yang lainnya, itu tidak menjadi catatan bagi para murid Ascendant Cloud Sword Pavilion.

Hu!

Mereka berempat buru-buru terhubung ke Ethereal Hall Starlight City sebelum bergegas menuju ring duel.

Ronde ketujuh, Ujung Dunia adalah pemenangnya!

"Saya ingin maju ke ronde kedelapan!"

Begitu mereka masuk, mereka melihat bahwa Ujung Dunia telah memenangkan pertandingan ketujuh.

Lawan ketujuhnya adalah sosok terkenal di ring duel, Windherder. Windherder dikenal karena gerakannya yang ringan dan cepat, mengingatkan pada angin sepoi-sepoi. Di awal duel, siluetnya telah menghilang dari pandangan, sehingga tidak mungkin bagi penonton lain untuk menemukannya. Namun, dengan tendangan ke atas yang tiba-tiba di udara, Ujung Dunia telah berhasil menyerang pihak lain tepat di selangkangannya …

Dan yah, itu berarti akhir dari Windherder.

"Adakah yang ingin berpartisipasi di ronde kedelapan?"

Tak seorang pun di antara kerumunan itu menjawab.

Memang benar bahwa menyilangkan pukulan dengan seorang ahli bisa meredam keterampilan seseorang, tapi itu hanya jika celah dalam kecakapan bertarung tidak terlalu besar. Apa gunanya jika mereka hanya akan dihabisi sedetik setelah naik ke atas panggung? Tidak ada yang punya uang sebanyak itu untuk dihabiskan untuk sesuatu yang sia-sia.

"Aku akan melakukannya!"

Bamboo dengan cepat mendaftar ke petugas wanita, dan sesaat kemudian, dia sudah berdiri di ring duel.

Melihat ada lawan, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Dia telah mendapatkan jumlah yang cukup besar dengan memenangkan tujuh putaran berturut-turut, tetapi itu masih belum cukup baginya untuk membeli pil Bluesun. Jika tidak ada yang menerima tantangannya, dia akan benar-benar mengalami kesulitan mencoba mendapatkan cukup uang.

Berdiri di atas panggung, Bamboo menilai pemuda di depannya dengan cermat.

Pihak lain tampak sangat biasa; tidak ada catatan khusus tentang dia. Bagaimana pihak lain berhasil mengalahkan dua seniornya begitu saja?

Praktisi pedang lain? Zhang Xuan bertanya kapan dia melihat pemuda di hadapannya mencabut pedang.

Si Bambu mengangguk saat dia mencabut pedangnya dari sarungnya. Tanpa ragu-ragu, dia mengarahkan pedangnya ke depan.

Berdasarkan akun Yun Feiyang dan Huang Tao, jelas bahwa orang yang berdiri di hadapannya adalah seorang ahli sejati. Karena itu, dia memutuskan untuk melakukan serangan pendahuluan.

Sayangnya, sebelum pedangnya bisa mendekati lawan, ada cahaya cemerlang di depannya yang mengingatkan pada matahari fajar. Pancarannya membuatnya tertegun sejenak.

Peng!

Tubuh lain jatuh dengan lemah ke tanah.

Wajah persegi itu bergerak-gerak.

Dia mengira Huang Tao dan Yun Feiyang telah melebih-lebihkan kekuatan lawan mereka, tetapi dari kelihatannya, mereka bahkan mungkin meremehkannya!

Kemampuan pertahanan Yun Feiyang adalah salah satu yang terkuat di antara murid-murid luar, tetapi ketika datang ke pertahanan, Bambu pasti peringkat di atas. Meski begitu, dia masih dikalahkan bahkan sebelum dia bisa menyentuh lengan baju lawannya.

Ini bahkan tidak bisa digambarkan dengan menakutkan!

Huang Tao melihat ke Wajah Persegi dan bertanya, "Apakah Anda ingin mencobanya juga?"

"Aku…" Wajah persegi menggelengkan kepalanya dengan getir dan berkata, "Bahkan jika kalian bertiga bukan tandingannya, kurasa aku tidak akan mendapatkan yang lebih baik dari kalian semua … Aku akan lulus ! "

Masalahnya bukan harga. Hanya saja Bamboo dan Yun Feiyang sudah menjadi dua individu terkuat di antara murid-murid luar, tetapi mereka bahkan tidak mendekati pasangan. Dia hanya akan mengalami nasib yang sama seperti mereka jika dia menantang pihak lain.

"Kapan ahli yang begitu kuat muncul di jajaran Starlight City? Kita harus melaporkan masalah ini kepada Penatua Lu, "kata wajah persegi.

"Kamu benar!"

Mengangguk setuju, mereka bertiga dengan cepat mundur dari Ethereal Hall dan menghilang.

…

"Akhirnya, saya selesai dengan lawan kedelapan saya …" Zhang Xuan menghela nafas lega.

Dia khawatir kurangnya lawan dapat menghalangi perolehan uangnya, tetapi untungnya, orang bodoh lain telah melompat ke depan pada saat-saat terakhir. Pasti ada banyak orang yang murah hati di dunia!

Dia menunggu di ring duel lebih lama, tetapi tidak ada yang mau menantangnya untuk ronde kesembilan. Dengan demikian, dia hanya bisa mundur dari ring duel dengan kecewa.

Dia kembali ke toko sebelumnya, dan ketika dia bertemu dengan petugas pria sekali lagi, sikap pihak lain benar-benar berbeda.

Mengingat keributan besar yang dia sebabkan di ring duel, petugas pria sudah mendengar masalah itu.

Dia mengira bahwa pelanggan itu hanyalah pria malang naif yang menganggap terlalu tinggi kemampuannya, tetapi ternyata pihak lain adalah ahli sejati!

Keringat dingin mengalir di dahi petugas pria karena dia takut pelanggan sebelumnya akan menaruh dendam padanya karena ketidakhormatannya sebelumnya. Namun, melihat senyum ramah di wajah pihak lain, yang sepertinya tidak menyalahkannya sama sekali, dia diam-diam menghela nafas lega.

"Elder World Edge, Anda masih memiliki 105.500 Koin Ethereal di kartu Anda setelah membeli Bluesun Pill!" petugas pria menjawab setelah memproses transaksi.

"Saya masih memiliki lebih dari seratus ribu Koin Ethereal?" Zhang Xuan tercengang.

Kembalinya duel seharusnya hanya berjumlah sekitar 25.500 Koin Ethereal, jadi dia seharusnya hanya memiliki 5500 Koin Ethereal yang tersisa. Dari mana datangnya 100.000 ekstra? "

"Elder, lawan yang kamu hadapi di babak kelima dan keenam dilengkapi dengan senjata yang mereka beli secara khusus. Karena kematian mereka, pedang itu secara otomatis dijual kembali ke Aula Ethereal, dan masing-masing pedang itu bernilai 50.000 Koin Ethereal. Karena Anda adalah orang yang membunuh mereka, jumlahnya dikreditkan ke akun Anda, itulah mengapa Anda masih memiliki lebih dari 100.000! " pelayan laki-laki menjawab.

"Mereka membeli pedang mereka? Tapi spesifikasi pedang mereka tampaknya tidak berbeda dari yang disediakan di ring duel … "

Bukannya pedang mereka lebih tajam atau dijiwai dengan beberapa properti khusus, jadi mengapa harganya begitu mahal?

"Meskipun pedang memiliki atribut yang identik satu sama lain, pedang mereka memiliki desain yang unik, dan warna pegangannya berbeda. Hanya desainnya saja yang membuat mereka masing-masing bernilai 50.000 Koin Ethereal… "

Bibir Zhang Xuan bergerak-gerak setelah mendengar kata-kata itu.

Jadi, bisa juga beli ‘skin’, dan harganya pun tidak murah sama sekali.

Perusahaan perjudian kapitalis terkutuk itu.

Lagipula, ada banyak orang yang sia-sia di dunia ini, dan mereka yang punya uang sering kali suka memisahkan diri dari massa. Meskipun mereka tidak dapat mengubah atribut kultivasi dan item mereka, mereka setidaknya dapat memisahkan diri melalui pakaian dan senjata mereka.

"Bagaimana saya bisa mengeluarkan pil yang telah saya beli?" Zhang Xuan bertanya.

"Elder World Edge, Anda hanya perlu berkomunikasi secara telepati dengan Token Ethereal Anda setelah meninggalkan Aula Ethereal dan mengaktifkan Formasi Teleportasi di atasnya. Item yang telah kamu beli akan segera diberikan kepadamu! " pelayan laki-laki menjawab.

"Itu nyaman!"

Tidak mengharapkan kenyamanan seperti itu dari layanan ini, Zhang Xuan mengangguk puas.

Setelah mendapatkan apa yang dia butuhkan, dia dengan cepat mundur dari Ethereal Hall dan kembali ke ruang sunyi.

Menyilangkan kakinya, dia menempatkan Token Ethereal di depannya dan berkomunikasi dengannya secara telepati.

Weng!

Dengan dengungan ringan, botol giok muncul di depannya. Di dalam botol giok ada pil Bluesun.

Saya harus dapat pulih dengan cepat setelah mengkonsumsinya,  pikir Zhang Xuan sambil membuka tutup botol dan meletakkan pil di telapak tangannya.

Dia baru saja akan menelannya ketika dia tiba-tiba merasakan sensasi dingin di telapak tangannya. Sebuah labu tiba-tiba muncul dan melahap seluruh pil.

"Sialan …" Wajah Zhang Xuan segera memerah.