Library of Heaven's Path – Chapter 1927

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1927

Chapter 1927: Penatua Lu Yun

"Tidak buruk!" Zhang Xuan mengangguk puas.

Sama seperti Lu Chong, murid langsungnya ini memiliki hati yang teguh.

Mengesampingkan segalanya, siapa pun yang pernah menghadapi kesulitan seperti itu kemungkinan besar sudah menyerah pada diri mereka sendiri dan putus asa dalam hidup. Di sisi lain, meskipun Dan Xiaotian tahu bahwa dia tidak membuat kemajuan sama sekali, dia masih bertahan dan menyerap energi spiritual setiap hari.

Itu karena kemauan keras yang memungkinkan pencapaiannya saat ini!

Hanya mereka yang telah berusaha akan menerima pengembalian. Tidak ada yang namanya makan siang gratis di dunia.

"Guru!"

Kekuatan luar biasa mengalir melalui tubuhnya dan sensasi yang akhirnya dia rasakan di kaki kirinya membuat mata Dan Xiaotian berkaca-kaca. Tidak dapat menahan dirinya lagi, dia berlutut dan menangis.

Meskipun kemauannya luar biasa, dia masih seorang anak remaja.

Dia berpikir bahwa dia akan mati dalam penghinaan setelah ditolak oleh tunangannya, tetapi gurunya benar-benar mengubah lintasan seluruh hidupnya.

"Kebaikan menghasilkan kebaikan. Anda adalah orang yang mengulurkan tangan membantu saya, dan Anda pantas mendapatkan semua yang Anda terima sekarang … "Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum. "Karena kultivasi Anda telah mencapai ranah Intuitive Impulse, izinkan saya memberi Anda beberapa teknik pertempuran pelindung!"

Sia-sia jika Dan Xiaotian memiliki kultivasi yang kuat tetapi tidak ada teknik pertempuran yang sesuai untuk menyertainya.

Ambil Xu Zhu  1  sebagai contoh, dia memiliki dua ratus tahun energi batin tetapi dia tidak dapat menggunakannya sama sekali, yang membuatnya mendapat banyak masalah di kemudian hari.

"Saya menyadari bahwa Anda telah berlatih ilmu pedang Anda, dan kebetulan saya telah menciptakan seni pedang baru-baru ini. Saya ingin Anda mencobanya dan melihat apakah Anda mampu mempelajarinya. "

Sejak dia berumur sepuluh tahun, Dan Xiaotian mencurahkan waktunya untuk berkultivasi dan berlatih pedang. Sementara penguasaan ilmu pedangnya biasa-biasa saja, dia sudah lama terbiasa dengan senjatanya, jadi tidak perlu baginya untuk dengan sengaja beralih ke senjata lain lagi. Selain itu, dia merasa bahwa Dan Xiaotian akan cocok untuk seni pedang yang dia buat sebelumnya di Ethereal Hall.

Tidak butuh waktu lama bagi Dan Xiaotian untuk membaca manual seni pedang.

Hanya ada satu gerakan di manual seni pedang, dan itu adalah melemparkan pedangnya. Namun, langkah ini jauh lebih rumit dari yang terlihat. Itu membutuhkan seseorang untuk memiliki kendali yang tepat atas kekuatan seseorang untuk memanfaatkan celah musuh untuk melewati pertahanan musuh.

Dan Xiaotian secara naluriah tahu bahwa jalan untuk menguasai teknik ini penuh dengan kesulitan.

Pertama dan terpenting, dia perlu memiliki pemahaman yang mendalam tentang kekuatan dan gerakan musuhnya untuk meluncurkan serangan pendahuluan. Kedua, kecepatan juga merupakan kunci penting dalam gerakan ini.

Hu hu hu!

Sesulit tekniknya, Dan Xiaotian adalah orang dengan kemauan yang besar. Dia mengerahkan semua yang dia bisa ke dalam setiap lemparan latihan yang dia buat, takut dia tidak akan menyenangkan gurunya.

"Baik!" Zhang Xuan mengangguk puas.

Murid langsung yang baru saja dia terima tidak mendekati Zhao Ya, Yuan Tao, dan yang lainnya dalam hal bakatnya, tetapi dia melampaui mereka dalam sikap positif dan ketekunannya.

Setelah berlatih selama dua jam, Zhang Xuan mencatat bahwa Dan Xiaotian telah mencapai pemahaman utama tentang teknik tersebut sebelum menunjukkan bahwa sudah waktunya bagi mereka untuk kembali ke tempat tinggal mereka.

"Terus berpura-pura menjadi lumpuh," Zhang Xuan mengirim pesan telepati ke Dan Xiaotian untuk mengingatkannya.

Dan Xiaotian, yang berjalan normal beberapa saat yang lalu, segera mulai tertatih-tatih sekali lagi, seperti keadaannya selama sepuluh tahun terakhir.

Dengan terobosan dalam kultivasinya, tidak hanya kakinya yang tetap, tinggi badannya juga meningkat sedikit. Meskipun dia masih belum setinggi Zhang Xuan, dia sudah setinggi rekan-rekannya. Meskipun demikian, mengetahui alasan dibalik instruksi gurunya, dia dengan sengaja membungkukkan badannya agar terlihat lebih pendek dari dirinya. Mereka yang tidak mengenalnya tidak akan menyadari perbedaan kondisinya dari sebelumnya.

Sekarang, hari sudah gelap. Ketika Penatua Yi bergegas dengan kereta kuda, hal pertama yang dia perhatikan adalah perbedaan pada Dan Xiaotian, dan dia membeku karena takjub.

Dia baru saja akan mengatakan sesuatu ketika dia melihat Tuan Muda Ketiga menggelengkan kepalanya.

Mengetahui arti di balik sikap yang terakhir, Penatua Yi dengan cepat menyembunyikan keheranan dan kegembiraannya. Namun demikian, dia masih diam-diam berlutut di tanah dan bersujud ke Zhang Xuan beberapa kali sebelum berdiri sekali lagi dan memberi isyarat agar keduanya naik ke kereta.

Dia masih berpikir bahwa Tuan Muda Ketiga terlalu baik untuk membantu orang lain meskipun klan mereka menderita, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa kebaikan hati yang terakhirlah yang benar-benar mengubah hidup mereka?

"Tuan Tua, Tuan Muda Ketiga akhirnya sembuh kembali …" Elder Yi bergumam pelan pada dirinya sendiri saat matanya memerah.

Menyeka air mata kegembiraan yang meluap di matanya, Penatua Yi memanjat kudanya untuk segera kembali ke Klan Dan.

Tak lama setelah mereka pergi, beberapa bayangan muncul di sudut jalan. Mereka terbang menembus kegelapan untuk melacak pergerakan kereta.

…

Starlight City.

"Anda telah mendengar? Seorang ahli yang tangguh telah muncul di Ethereal Hall hari ini! Dia meraih delapan kemenangan berturut-turut di ring duel, dan akhirnya, dia tidak punya pilihan selain pergi karena tidak ada orang yang mau melawannya! "

"Dia memenangkan delapan ronde berturut-turut? Surga berlubang! Pasti sudah beberapa ratus tahun sejak ahli yang begitu hebat muncul di antara kita. Berpikir tentang itu, para pembudidaya Ascendant Cloud Sword Pavilion saat ini sedang merekrut murid luar di kota kita, bukan? Mungkinkah mereka yang berada di belakangnya? "

"Saya ragu begitu. Para pembudidaya dari Ascendant Cloud Sword Pavilion menantang ahli itu juga, tapi mereka benar-benar hancur dalam satu gerakan! "

"Apakah kamu nyata? Bagaimana Anda tahu?"

"Dari empat pembudidaya dari Ascendant Cloud Sword Pavilion, ada satu yang disebut Yun Feiyang, kan? Ada karakter bernama Soaring Clouds di Ethereal Hall, dan penampilannya identik dengan Yun Feiyang. Lebih jauh lagi, gerakan yang dia lakukan jelas merupakan milik Sword Pavilion … tapi meski begitu, kepalanya tertusuk dalam satu gerakan, dan dia mati di tempat … "

"Pakar itu sekuat itu? Siapa namanya?"

"Namanya? Biar kupikir … kupikir dia disebut Ujung Dunia! "

"Nama yang luar biasa! Luas dan tak terduga; hanya mendengarkan namanya saja sudah cukup untuk membuatku merinding! "

"…"

…

Berita menyebar dengan cepat. Dalam waktu kurang dari dua jam sejak Zhang Xuan meninggalkan Aula Ethereal, hampir semua ahli di Starlight City sudah mendengar tentang prestasinya di sana.

Dalam sekejap, Aula Ethereal dipenuhi dengan kerumunan besar praktisi pedang. Mereka menunggu sebelum cincin duel, berharap ahli yang dikenal sebagai Ujung Dunia muncul sekali lagi sehingga mereka bisa menyaksikan ilmu pedang transendentalnya.

Starlight City, City Lord Residence.

Di sinilah para tamu terhormat dari Ascendant Cloud Sword Pavilion ditugaskan untuk menginap.

Di halaman yang luas, seorang lelaki tua sedang berlatih ilmu pedangnya.

Gerakannya sangat lambat, sepertinya tanpa kekuatan. Namun, setiap kali dia menggerakkan pedangnya, rasanya seperti kain dunia sedang tegang. Arus udara di halaman diaduk di bawah gerakannya, dan mereka berputar bersama untuk membentuk tornado besar.

Ada banyak bunga dan rumput yang tumbuh di halaman. Saat aliran udara lewat, secara mengejutkan tidak ada kerusakan sama sekali. Namun, embun yang ada di atas mereka sepertinya lenyap dari pandangan.

Untuk menghilangkan embun air tanpa melukai bunga dan rumput, ini benar-benar level kendali yang luar biasa atas kekuatan seseorang.

Hu!

Tetua itu akhirnya menghentikan ilmu pedangnya dan menghembuskan asap putih. Asap putih naik lebih dari tiga puluh meter sebelum menghilang di tengah malam yang gelap.

"Silahkan masuk!" panggil si penatua sambil mencuci tangannya hingga bersih dengan seember air di sisi halaman.

Dia sudah memperhatikan beberapa pengunjung berdiri di depan pintunya sejak lama, dan dia tahu bahwa mereka adalah junior yang dia bawa bersamanya. Namun, karena dia berada di tengah-tengah latihan pedangnya, dia membuat mereka menunggu beberapa saat.

Jiya!

Yun Feiyang, Huang Tao, Bambu, dan Berwajah Persegi masuk, dan mereka buru-buru membungkuk dan menyapa, "Menghormati Penatua Lu!"

Orang tua yang berdiri di depan mereka tidak lain adalah Penatua Lu Yun, pria yang bertanggung jawab menangani perekrutan Ascendant Cloud Sword Pavilion.

"Un!" Penatua Lu Yun berjalan ke meja batu di halaman dan duduk. "Bicaralah, apa alasanmu mengunjungi saya larut malam?"

Kelompok pemuda ini berperilaku seolah-olah sekelompok burung kenari dilepaskan dari kandang mereka segera setelah mereka meninggalkan Ascendant Cloud Sword Pavilion. Biasanya mereka lebih bersemangat dari sebelumnya untuk menghindarinya, takut dia akan membatasi kebebasan mereka. Namun, pada hari ini, mereka semua berkumpul di luar halaman rumahnya… Sesuatu pasti terjadi.

"Elder Lu, baru saja sebelumnya, Yun Feiyang dan Huang Tao pergi ke … Ethereal Hall Starlight City, dan mereka bertengkar dengan seseorang di ring duel …" Wajah persegi melangkah maju dan melaporkan.

Wajah Penatua Lu segera menjadi gelap karena tidak setuju, "Saya dapat memahami perasaan Anda. Telah mempelajari begitu banyak teknik baru, tidak dapat dipungkiri bahwa Anda ingin membual tentang itu. Namun, sebagai murid Ascendant Cloud Sword Pavilion, Anda harus meluruskan prioritas Anda. Alasan mengapa Anda belajar ilmu pedang adalah untuk menenangkan diri sendiri dan mengungkap rahasia ilmu pedang. Ketekunan Anda adalah kunci bagi Anda untuk menjadi murid batin dan akhirnya membawa kemuliaan ke Paviliun Pedang Awan Ascendant.

"Hari ini, kamu mungkin bangga menjadi murid Ascendant Cloud Sword Pavilion, tapi besok, Ascendant Cloud Sword Pavilion bisa bangga memiliki murid sepertimu … Biar kuberitahukan ini secara langsung, kamu membuang-buang waktu berharga pengejaran yang sia-sia! "

Jika seorang gamer profesional datang ke warnet biasa, tidak dapat dipungkiri bahwa ia ingin menunjukkan satu atau dua tangan untuk mendapatkan rasa hormat dari pemain lain … tetapi sementara tindakan seperti itu mendebarkan, mereka tidak menghargai nilai tambah di semua. Seseorang sama sekali tidak belajar dari pengalaman itu.

Mendengar kata-kata itu, wajah Yun Feiyang dan Huang Tao memerah karena malu.

"Aku akan membiarkanmu lolos kali ini, tapi ini tidak boleh terjadi lagi, mengerti?" Penatua Lu Yun memberi instruksi dengan lambaian tangan berwibawa. Pada saat ini, alisnya tiba-tiba terangkat ketika dia menyadari sesuatu, "Dulu, ketika saya membawa murid lain keluar, hal seperti itu juga terjadi. Meskipun aku tidak menyetujui tindakan seperti itu, itu tidak bertentangan dengan aturan sekte kita… Apa kalian berempat mendapat masalah? "

Yun Feiyang sedikit gelisah karena malu saat dia menjawab, "Elder Lu … ketika saya pergi ke ring duel di Aula Ethereal sebelumnya, saya mengeksekusi Air Mengalir Tanpa Batas melawan lawan saya!"

"Anda mengeksekusi Air Mengalir Tanpa Batas? Anda akan membutuhkan langkah seperti itu untuk mengalahkan para pembudidaya Starlight City? Tampaknya Anda telah bertemu dengan seorang ahli! " Penatua Lu Yun sedikit tertegun sesaat sebelum dia mengambil poci teh dan mengisi cangkir tehnya.

"Saya membuat gerakan ini secara tidak sengaja saat saya mengamati sungai yang mengalir di masa mudaku. Walaupun konseptualisasinya sederhana, ia memanfaatkan sebagian dari hukum alam, membuatnya sangat sulit untuk dikembangkan. Sungguh mengesankan bahwa kamu bisa mengeksekusinya … Tentu saja, lawan yang mampu memaksamu melakukan gerakan ini pasti sangat terampil juga. Sejak kau melakukan jurus ini, aku percaya kau telah menyudutkan lawanmu dan memaksanya untuk mengaku kalah? " Tetua Lu Yun berkata sambil tersenyum sebelum menyesap tehnya.

Dia sangat yakin dengan seni pedang yang dia ciptakan. Para pembudidaya Starlight City pasti akan takut untuk tunduk setelah menghadapi gerakannya ini.

Melihat bahwa Penatua Lu Yun telah melakukan salah satu dari coretan narsistiknya, kecanggungan Yun Feiyang meningkat. Dengan ragu-ragu dalam suaranya, dia berkata, "Saat aku melakukan gerakan, lawan … dia menusuk kepalaku dengan lemparan pedangnya …"

Pu!

Penatua Lu meludahkan seteguk penuh teh ke wajah Square, menyebabkan wajahnya tampak lebih besar dari sebelumnya. Dengan mata terbelalak, Penatua Lu Yun bertanya dengan cemas, "Apa yang baru saja Anda katakan?"

"Aku… Di awal duel, aku mengeksekusi Air Mengalir Tanpa Batas, tapi orang itu melemparkan pedangnya ke arahku, dan pedang itu melewati pertahanan Air Mengalir Tanpa Batas dan menusuk kepalaku, membuatku mati di titik!" Yun Feiyang menjelaskan sekali lagi.

"Tttt-ini… Bagaimana ini mungkin?" Penatua Lu Yun hampir gila.

Sword art pertahanan yang kuat seperti itu benar-benar terurai dengan satu lemparan pedang… Apa ini nyata?

"Apakah orang itu ahli dalam penyerangan?" Melihat bahwa Yun Feiyang tampaknya tidak berbohong, Penatua Lu Yun terus bertanya.

"Un, sepertinya begitu. Kehebatan serangannya cukup tangguh! " Huang Tao menjawab dengan anggukan setuju.

Sampai sekarang, dia masih sedikit trauma dengan betapa mudahnya dia dibunuh. Jika dia bertemu orang itu di kehidupan nyata …

"Jika itu masalahnya, itu mungkin karena kamu telah menggunakan langkah yang salah untuk melawannya. Meskipun Air Mengalir Tanpa Batas adalah seni pedang defensif, mencoba secara membabi buta untuk bertahan dari serangan yang ditentukan bukanlah langkah yang bijaksana. Anda akhirnya akan mengungkapkan celah untuk dieksploitasi oleh musuh! " Mendengar bahwa mereka hanya kalah dalam menghadapi kekuatan ofensif yang luar biasa, Penatua Lu Yun perlahan mendapatkan kembali ketenangannya.

"Melawan lawan seperti itu, Anda harus memahami inisiatif dan membuat langkah pertama untuk menyudutkan musuh dengan momentum luar biasa Anda. Jika kamu telah menggunakan Meteor Steps secara paralel dengan Bamboo Shattering Swordsmanship milikku, kamu seharusnya bisa membalikkan keadaan dan mengalahkannya dengan mudah! "

"Mengenai itu… Penatua Lu, aku telah bersilangan tangan dengan orang itu juga, dan aku mengeksekusi Langkah Meteor bersama dengan Ilmu Pedang Hancur Bambu sejak awal…" kata Bamboo dengan wajah memerah.

Ini adalah dua gerakan yang dia lakukan melawan Ujung Dunia segera setelah duel dimulai.

Dan tentu saja, tidak perlu dikatakan lagi bahwa kedua gerakan itu diciptakan oleh Penatua Lu Yun juga.

"Bagaimana itu? Apa kau membanjiri dia dengan kekuatan absolut dan mengalahkannya dalam sekejap? " Elder Lu Yun bertanya sambil menyesap air lagi.

Bamboo menggaruk kepalanya dan menjawab, "Yah … bahkan sebelum aku bisa mendekatinya, dia sudah melihat kepalaku …"

Pu!

Kali ini, pakaian berwajah persegi juga basah kuyup. Ekspresinya yang kesal membuat wajahnya terlihat lebih besar dari sebelumnya.

"Terlepas dari apakah kamu menyerang atau bertahan, kamu masih dikalahkan oleh pihak lain dalam satu gerakan?" Penatua Lu Yun menjatuhkan cangkir tehnya saat dia bangkit dengan heran.