Library of Heaven's Path – Chapter 1945

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1945

Chapter 1945: Sepuluh Dewa Pedang Li

Terhadap orang-orang dari alam kultivasi yang sama, Zhang Xuan bisa dikatakan sangat tak terkalahkan.

Bahkan jika lawan yang dia hadapi adalah seorang tetua atau pemimpin sekte, dia yakin bahwa dia tidak akan kalah dengan kemampuannya. Karena itu masalahnya, dia seharusnya bisa sedikit menggertak mereka.

Orang-orang itu kemungkinan besar memiliki beberapa item bagus pada mereka, dan mereka pasti memiliki informasi penting juga. Selama dia bisa mengalahkan mereka, dia harus bisa mengeluarkan beberapa barang dari mereka.

Dia bahkan mungkin bisa mengumpulkan beberapa berita tentang Istana Dewa Roh melalui ini.

Sepertinya target pertamanya setelah memasuki Ascendant Cloud Sword Pavilion adalah mendapatkan Token Ethereal yang sesuai dan memasuki Aula Ethereal mereka. Kemudian, dia akan menemukan orang dengan peringkat tertinggi dan memaksa pihak lain untuk memberikan apa yang dia butuhkan.

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan memukul kakinya dengan gembira sebelum berdiri. "Itu benar-benar ide yang bagus. Aku akan melakukannya! "

"Hah? Apa yang akan kamu lakukan?" Penatua Lu Yun berpaling untuk melihat Zhang Xuan dengan keraguan di matanya.

Saya baru saja memperingatkan Anda bahwa Anda mungkin bertemu para tetua atau pemimpin sekte di Aula Ethereal; apa yang membuat kalian sangat bersemangat?

Apakah Anda mungkin mengalami keterbelakangan mental?

Penatua Lu masih bertanya-tanya apakah dia harus menerima Zhang Xuan ke dalam sekte juga, tetapi selama beberapa hari terakhir, dia telah menemukan bahwa yang terakhir memiliki kecenderungan untuk tiba-tiba menjadi gila. Setiap kali Zhang Xuan bertindak seperti itu, keyakinannya untuk melakukannya akan sedikit goyah, dan sekarang, itu sudah hilang seluruhnya.

"Ah, tidak apa-apa. Pikiranku mengembara sedikit, "Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum.

Di sisi lain, Dan Xiaotian menangkupkan wajahnya karena malu.

Melewati gerbang yang menjulang tinggi, monster udara itu akhirnya mendarat di gunung yang tinggi. Melompat turun dari belakang binatang itu, Penatua Lu Yun dengan cepat mengatur tempat tinggal untuk Dan Xiaotian.

"Sisanya harus istirahat di sini untuk sementara waktu. Dan Xiaotian, ikut denganku. Kamu harus mengikuti ujian dulu! " Penatua Lu Yun berkata sambil memberi isyarat kepada Zhang Xuan, Cao Chengli, dan Penatua Yi untuk tinggal di kediaman untuk sementara waktu.

"Pemeriksaan?"

Ujian yang saya lakukan untuk Anda sebelumnya hanya menunjukkan bahwa Anda memiliki kualifikasi untuk menjadi murid batin. Untuk memformalkan prosesnya, Anda harus menuju ke Aula Dewa Pedang untuk menampilkan ilmu pedang Anda! " Kata Penatua Lu Yun.

Aula Dewa Pedang?

"Ya, itu adalah tempat para murid diuji. Baik itu murid kasar yang berniat untuk menjadi murid luar atau murid dalam berharap menjadi murid inti, mereka harus memamerkan ilmu pedang mereka di Aula Dewa Pedang. Ini mirip dengan niat saya ketika saya meminta Anda untuk berdebat dengan Huo Jianghe, tetapi evaluasi di Aula Dewa Pedang akan jauh lebih akurat. Itu akan mencerminkan kekuatanmu saat ini dengan lebih jelas! " Penatua Lu menjelaskan sambil tersenyum.

"Dalam pertempuran, ilmu pedang seorang praktisi pedang dipengaruhi oleh kondisi fisik, ketahanan mental, refleks, dan sebagainya. Namun, faktor-faktor ini diabaikan di Aula Dewa Pedang. Selama pemahamanmu tentang pedang telah mencapai tingkat yang memuaskan, hasilnya akan terlihat begitu! "

Dan Xiaotian melebarkan matanya saat menyadari.

"Ayo pergi!" Penatua Lu Yun berkata sambil memberi isyarat kepada Dan Xiaotian untuk mengikutinya.

Zhang Xuan berjalan mendekat dan berkata, "Penatua Lu Yun, saya juga tertarik dengan Aula Dewa Pedang. Apakah tidak pantas jika saya mengikuti Anda? "

Dia belum pernah mendengar tentang sesuatu yang bisa menguji pemahaman seseorang tentang ilmu pedang sebelumnya, dan dia benar-benar ingin tahu tentang bagaimana sistem itu bekerja.

"Ini …" Penatua Lu Yun ragu-ragu sejenak sebelum mengangguk. "Kurasa itu akan baik-baik saja!"

Dalam keadaan normal, tidak ada orang luar yang diizinkan masuk ke Aula Dewa Pedang. Namun, mengingat bagaimana bahkan murid kasar dapat memasuki tempat untuk mengikuti ujian, seharusnya tidak apa-apa bagi Zhang Xuan untuk ikut serta dan melihat kapasitasnya sebagai teman Dan Xiaotian.

Jadi, mereka naik ke punggung binatang buas itu sekali lagi dan terbang menuju puncak gunung lainnya.

Yang paling mencolok dari puncak gunung ini adalah ada bangunan seperti pedang yang tertancap di tanah di atasnya, mengingatkan pada menara.

"Ini adalah Aula Dewa Pedang. Setiap hari, banyak murid kasar, murid luar, dan murid dalam datang untuk mengevaluasi ilmu pedang mereka, "kata Penatua Lu Yun saat mereka berjalan ke menara.

Segera setelah mereka masuk, mereka melihat beberapa orang berdiri di sekitar lobi dengan pedang di punggung mereka. Sword Intent bisa dirasakan dalam aura yang mereka pancarkan. Yang mengejutkan, sebagian besar kultivasi mereka sebenarnya tidak di bawah kultivasi Zhang Xuan!

Seperti yang diharapkan dari salah satu dari Enam Sekte Azure, itu memang diisi dengan banyak ahli! Zhang Xuan berpikir.

Dia mengira kultivasi Sage 4 dan Kuno miliknya tidak terlalu buruk, tetapi ternyata itu hanya bisa dianggap rata-rata yang terbaik.

Lebih jauh lagi, mereka yang hadir masih belum terkuat dari semuanya. Sulit membayangkan betapa kuatnya murid inti, tetua, dan pemimpin sekte.

Mengetahui bahwa mereka berdua tidak tahu apa-apa tentang Aula Dewa Pedang, Penatua Lu Yun menjelaskan, "Ada banyak ruangan di Aula Dewa Pedang, dan setiap kamar memiliki Alas Dewa Pedang. Selama Anda membayar cukup banyak Sword Pavilion Coins, Anda akan dapat memasuki ruangan dan menguji ilmu pedang Anda!

"Tentu saja, tes pertama yang Anda lakukan gratis. Itu yang berikutnya yang membutuhkan uang! "

"Ah!" Dan Xiaotian menghela nafas lega.

Dia baru saja tiba di Ascendant Cloud Sword Pavilion, dan dia masih tidak tahu seperti apa Pedang Paviliun Pedang itu. Tidak mungkin dia bisa membayar uang yang dibutuhkan.

"Tunggu sebentar, aku akan buka kamar. Dan Xiaotian, Anda bisa masuk dulu. Zhang Xuan, jika Anda ingin mencobanya, Anda dapat masuk setelah dia selesai. Pedestal Dewa Pedang hanya dapat menilai satu pembudidaya pada satu waktu, atau akan mengganggu pemindaian Maksud Pedang, "kata Penatua Lu Yun sebelum menuju ke resepsionis depan.

Tak lama kemudian, mereka sudah berdiri di depan pintu berornamen. Penatua Lu Yun berpaling kepada Dan Xiaotian dan berkata, "Setelah kamu memasuki ruangan, pegang pedang erat-erat dan lepaskan Maksud Pedang dan konseptualisasi ilmu pedangmu. Jika perwujudan Sword Intent Anda melebihi satu meter, Anda akan memenuhi syarat untuk menjadi murid kasar. Sepuluh meter, dan Anda akan bisa menjadi murid luar. Tiga puluh meter, dan Anda memenuhi syarat untuk bergabung dengan barisan murid batin. Saat ini, tiga puluh meter adalah tujuan yang harus Anda tetapkan untuk diri Anda sendiri! "

Tiga puluh meter? Dan Xiaotian mengangguk perlahan.

Dia tidak memiliki banyak alat pengukur karena sulitnya mencapai tiga puluh meter.

Menyadari tampilan kontemplatif di wajah Dan Xiaotian, Penatua Lu Yun menjelaskan sambil tersenyum, "Jangan khawatir, manifestasi dari Sword Intent tergantung pada pemahaman Anda tentang ilmu pedang, bukan qi pedang Anda. Dengan kultivasi Anda, tidak mungkin menghasilkan qi pedang sepanjang tiga puluh meter! "

"Ah, begitu!" Dan Xiaotian menggaruk kepalanya dengan canggung.

Dengan kekuatan pedangnya saat ini, dia hanya bisa menggunakan pedang qi dengan panjang sekitar dua hingga tiga meter. Tiga puluh meter jauh di luar kemampuannya saat ini.

Jadi, ‘manifestasi dari Maksud Pedang’ yang dibicarakan oleh Penatua Lu Yun tidak mengacu pada pedang qi.

Jiya!

Dan Xiaotian mendorong pintu hingga terbuka dan masuk.

Sementara itu, Zhang Xuan berpaling kepada Penatua Lu Yun dan dengan rasa ingin tahu bertanya, "Bolehkah saya bertanya apa catatan terbaik untuk manifestasi Sword Intent dari murid batin?"

Jika tiga puluh meter adalah persyaratan minimum untuk menyelesaikan seleksi, apa catatan praktisi pedang terbaik di Ascendant Cloud Sword Pavilion?

"Dalam keadaan normal, seseorang akan memenuhi syarat untuk menjadi murid inti jika perwujudan dari Maksud Pedangnya mencapai seratus meter. Bisa dikatakan, ada beberapa murid batin yang telah melampaui rekor itu, dan beberapa murid batin terbaik bahkan telah mencapai tiga ratus meter dan lebih, "kata Penatua Lu Yun.

Tiga ratus meter? Zhang Xuan tercengang.

Dia tidak tahu bagaimana ‘manifestasi dari Sword Intent’ ini dihitung, tapi jika murid luar pun kesulitan mencapai tiga puluh meter, mereka yang bisa mencapai rekor sepuluh kali itu pasti keberadaan yang benar-benar menakutkan.

"Tentu saja, itu hanya di antara murid-murid batin. Ada banyak ahli yang tangguh di antara murid inti, dan beberapa dari mereka bahkan telah melampaui lima ratus meter. Siapapun yang melebihi rekor itu dianugerahi gelar ‘Dewa Pedang’. Dari situlah gelar ‘Satu Dewa Pedang Li’ dan ‘Dewa Pedang Dua Li’ berasal. Dikatakan bahwa dalam seluruh sejarah sekte, orang yang paling berbakat pernah mewujudkan Maksud Pedang pada jarak sepuluh li, dan dengan demikian, yang lain dengan hormat memanggilnya sebagai ‘Dewa Pedang Sepuluh Li  1  ‘! " Penatua Lu Yun menjelaskan dengan kekaguman yang berkilauan di matanya.

"Sepuluh Dewa Pedang Li?" Zhang Xuan tercengang.

Sementara praktisi pedang lainnya frustasi karena pendeknya pedang mereka, ahli pedang itu sebenarnya mencapai lebih dari sepuluh li. Itu benar-benar tak terbayangkan!

"Bolehkah aku tahu seberapa jauh Maksud Pedangmu dapat terwujud, Penatua Lu Yun?" Zhang Xuan bertanya ingin tahu.

"Saya?" Penatua Lu Yun sedikit terkejut dengan pertanyaan itu. Ekspresi pahit muncul di wajahnya saat dia menggelengkan kepalanya. "Saya tidak memiliki banyak bakat dalam ilmu pedang, jadi saya bahkan tidak menjadikannya sebagai murid batin ketika saya masih muda. Melalui kerja keras tanpa henti saya akhirnya mencapai tingkat kultivasi saya saat ini dan mendapatkan posisi penatua eksternal. Meskipun saya telah berlatih Jalan Pedang selama bertahun-tahun, saya masih belum dapat mencapai tanda seratus meter. Saat ini, saya hanya di sembilan puluh tujuh meter. "

"97 meter? Itu sudah merupakan prestasi yang luar biasa, "Zhang Xuan berkomentar sambil mengalihkan pandangannya ke ruang tertutup di depannya.

Muridnya ini hanya belajar ilmu pedang darinya selama satu malam, dan dia hampir tidak memahami salah satu tekniknya. Mengingat bahwa muridnya belum memiliki pemahaman yang mendalam tentang Jalan Pedang… dia mau tidak mau bertanya-tanya seberapa baik kinerja muridnya.

…

Hal pertama yang diperhatikan Dan Xiaotian saat memasuki ruangan adalah alas bundar dengan pedang bersarang erat di tengah.

Ini pasti yang disebut Alas Dewa Pedang yang dibicarakan oleh Penatua Lu Yun.

Ruang tepat di depannya adalah hutan belantara yang luas.

Tidak ada dinding di bagian depan dan atas ruangan untuk memungkinkan Sword Intent seseorang melintasi lebih dari beberapa meter. Kalau tidak, akan sangat mahal untuk membangun ruangan yang bisa berisi manifestasi Sword Intent.

Melangkah ke alas, Dan Xiaotian menghunus pedang dan menarik napas dalam-dalam. Memfokuskan semua perhatiannya, dia mulai menggerakkan energinya.

Sword Intent dibangun di atas pemahaman tentang ilmu pedang seseorang.

Dia telah berlatih ilmu pedangnya selama satu dekade sejak dia masih muda, jadi dia membawa pemahaman dan sentimen yang dalam terhadap ilmu pedang.

Hanya dengan memegang pedangnya, dia merasa seolah-olah tangannya menyatu dengannya. Alih-alih senjata, itu adalah perpanjangan lengannya.

Weng!

Merasakan konseptualisasinya, pedang itu mulai berdengung keras saat cahaya putih susu berkumpul di sekitar Pedestal Dewa Pedang sebelum maju ke depan.

Dengan mata yang tegas, Dan Xiaotian mengarahkan energinya ke batasnya.

Po!

Sword Intent meledak.

Dan Xiaotian dengan cepat membuka matanya untuk melihat ke kejauhan, tetapi apa yang dilihatnya membuat wajahnya menegang.

"Chi? Dengan kata lain, sepertiga dari satu meter? "

Dia telah mendorong kekuatannya hingga batasnya, tetapi ternyata manifestasi dari Sword Intent-nya hanya sepertiga meter. Jika itu masalahnya, bukankah itu berarti pemahamannya tentang ilmu pedang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan seorang murid kasar?

"I-ini tidak mungkin … Bahkan Huo Jianghe bukanlah tandingan saya saat itu!" Kepala Dan Xiaotian hampir meledak.

Penatua Lu Yun terus menekankan betapa adilnya Aula Dewa Pedang, tetapi dalam pertempuran nyata, ilmu pedangnya mampu mengalahkan Huo Jianghe. Bagaimana bisa batasnya hanya 0,33 meter? Itu tidak mungkin!

"Tunggu sebentar, aku mengalahkan Huo Jianghe dengan lemparan pedang. Mungkin aku harus mencoba gerakan itu… "

Setelah beberapa saat ragu, Dan Xiaotian ingat bahwa dia masih memiliki kartu truf yang kuat itu. Karena itu, dia menarik napas dalam-dalam sebelum menjentikkan jarinya.

Weng!

Pedang di tangannya melayang ke udara.

Hong long long!

Segera setelah pedang meninggalkan genggamannya, Sword Intent yang luar biasa meledak dari tubuhnya. Sebagai tanggapan, pedang itu juga memancarkan Intent Pedangnya juga, dan ruangan itu dengan cepat dipenuhi kabut putih. Arus yang kuat berkumpul di sekitar pedang, seperti badai yang berputar-putar.

"Ini …" Dan Xiaotian tertegun sekali lagi.

Ketika dia mendorong Intent Pedang di dalam dirinya hingga batasnya, manifestasinya hanya 0,33 meter, tetapi begitu dia menggunakan teknik lempar pedang yang telah diberikan gurunya kepadanya, bahkan sebelum dia menembakkan pedang, itu sudah menyebabkan keributan yang begitu besar. Jika dia selesai menjalankan tekniknya, hasil seperti apa yang akan dia terima?

Apakah benar-benar ada perbedaan besar antara ilmu pedang yang telah dia pahami dengan kerja keras selama sepuluh tahun dan apa yang telah disampaikan gurunya kepadanya?

"Pergilah!"

Dengan ekspresi canggung di wajahnya, Dan Xiaotian menjentikkan pedang, dan segera melesat ke kejauhan.

Hong panjang!

White Sword Intent juga meluncur dengan cepat seiring dengan pergerakan pedang, lenyap dari pandangan dalam sekejap mata.

"Ini …" Dan Xiaotian berkedip dengan bingung.

Maksud Pedangnya sendiri hanya cukup untuk mencapai 0,33 meter, tetapi dengan ilmu pedang gurunya, Maksud Pedang terbang jauh, sampai matanya bahkan tidak bisa melihatnya lagi …

Ini jelas jauh lebih dari tiga puluh, lima puluh, atau bahkan seratus meter!

"Apakah masih terbang?"

Setelah menunggu beberapa saat, Sword Intent sepertinya belum mencapai akhirnya. Ini membuat Dan Xiaotian sedikit tercengang.

Apakah itu menembak terlalu jauh, sehingga hasilnya tidak valid?

Weng!

Tetapi ketika dia mengkhawatirkan masalah ini, dinding di sampingnya berguncang sedikit sebelum menunjukkan hasilnya.

"499 meter!"

Dia hanya satu meter pendek untuk menjadi Dewa Pedang!