Library of Heaven's Path – Chapter 1946

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1946

Chapter 1946: Zhang Xuan Mengikuti Ujian

Menyadari apa yang sedang terjadi, Dan Xiaotian menghela nafas dalam-dalam.

Sepertinya aku hanya berhasil mempelajari seni pedang guruku, tapi aku belum memahami Intent Pedang dasar dan sejenisnya…

Dia berpikir bahwa dengan sepuluh tahun kerja kerasnya, tidak akan terlalu sulit baginya untuk menjadi murid kasar di Ascendant Cloud Sword Pavilion. Namun, sepertinya dia melebih-lebihkan kemampuannya sendiri.

Dia masih jauh dari mencapai sasaran!

Tidak heran Xue Qin, meski tidak kekurangan sumber daya dan berada di bawah bimbingan Xue Chen, nyaris tidak menjadikannya sebagai murid kasar. Mempertimbangkan bagaimana dia berlatih ilmu pedang sendirian dan bahkan tidak bisa menggunakan zhenqi saat itu …

Kemungkinan besar, 0,33 meter juga merupakan hasil dari latihannya sejak dia berada di bawah gurunya. Jika sebelum itu terjadi, kemungkinan besar dia tidak akan mencetak apa-apa sama sekali.

Aku hanya mempelajari gerakan di balik seni pedang guru, bukan teori di baliknya, tapi aku sudah bisa membawa Maksud Pedang sejauh ini. Jika saya memahami konseptualisasi penuh di baliknya, saya bertanya-tanya seberapa kuat saya akan bisa menjadi,  pikir Dan Xiaotian.

Dan Xiaotian saat ini mengingatkan pada seorang anak yang telah belajar bagaimana memecahkan masalah matematika melalui hafalan. Dia bisa mendapatkan jawabannya, tetapi ketika ditanya mengapa dia menggunakan model tertentu atau detail di balik solusinya … yah, wajahnya akan menjadi kosong sama sekali.

Seseorang bisa fasih dengan Ode to Gallantry  1  , melafalkannya dengan penuh perasaan sehingga membangkitkan emosi orang lain. Namun, itu tidak berarti bahwa mereka telah menjadi penyair seperti Li Bai, yang mampu menghasilkan syair yang melampaui waktu.

Meskipun berada dalam posisi seperti itu, Sword Intent Dan Xiaotian mampu mencapai 499 meter. Jika dia telah menguasai kebijaksanaan sejati gurunya, dia tidak ragu bahwa dia akan mampu mencapai lebih dari itu.

Ngomong-ngomong, bukankah ini berarti gurunya sudah jauh melampaui tanda lima ratus meter, mencapai tingkat yang jauh melebihi mereka dari Ascendant Cloud Sword Pavilion?

Saya harus segera bertukar dengan guru saya sehingga dia bisa mencobanya juga! Dan Xiaotian berpikir dengan gelisah saat dia bergegas keluar ruangan.

Bahkan ilmu pedang yang telah dia pelajari selama satu atau dua hari sangatlah hebat. Dia yakin gurunya akan mampu mencetak rekor baru!

Setelah melihat Dan Xiaotian, Penatua Lu Yun dengan cemas bertanya, "Bagaimana? Apakah Anda melebihi tiga puluh meter? "

Sementara dia yakin bahwa Dan Xiaotian akan memenuhi prasyarat, hatinya tidak bisa membantu tetapi gemetar gemetar sampai akhirnya dia menerima jawabannya.

"Saya lakukan …" Dan Xiaotian mengangguk dengan wajah memerah.

Sebenarnya, pemahaman pedangnya sendiri hanya menghasilkan manifestasi 0,33 meter, tapi jika dia mengakuinya, dia akan segera diusir. Karena itu, setelah banyak perenungan, dia memutuskan untuk terus melakukannya untuk saat ini.

Dia hanya harus bekerja lebih keras untuk memperbaiki kelemahannya di masa depan!

Penatua Lu pertama-tama menghela nafas lega setelah mendengar bahwa Dan Xiaotian telah menyelesaikan pemeriksaan sebelum menanyakan rincian lebih lanjut. "Berapa lama manifestasi dari Sword Intent Anda?"

Dia telah menyaksikan ilmu pedang Dan Xiaotian beberapa hari yang lalu. Itu adalah karya seni yang luar biasa, bahkan Senior Pertama dari murid luar, Huo Jianghe, tidak cocok untuk itu!

Itu saja sudah cukup untuk menempatkan Dan Xiaotian di antara beberapa murid batin teratas.

"Baiklah… Ini hasil saya!" Dan Xiaotian menjawab saat dia menyerahkan token giok.

Dia telah merekam hasil yang dipantulkan di dinding ketika mereka muncul sebelumnya.

Melihat bahwa Dan Xiaotian sangat malu untuk memberinya token giok alih-alih mengatakannya dengan keras, Penatua Lu Yun secara naluriah berasumsi bahwa hasil Dan Xiaotian akan mengerikan. "Anda tidak perlu terlalu mengkhawatirkan hasil Anda saat ini. Kamu masih muda, dan selama kamu dapat bergabung dengan barisan murid batin, tidak ada keraguan bahwa kamu akan dapat meningkat dengan cepat di masa depan … "

Tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia melihat apa yang tertulis di token giok, dan matanya hampir melotot. "4-499 meter?"

"Un!" Dan Xiaotian mengangguk dengan wajah merah tua. Benar-benar memalukan untuk berbohong begitu terang-terangan.

"…"

Penatua Lu Yun bergantian antara ekspresi malu Dan Xiaotian dan token giok di tangannya, dan dia mencengkeram rambutnya dengan panik.

Apa ada yang salah denganmu?

Penampilanmu yang memalukan membuatku berpikir bahwa kamu baru saja mencapai tiga puluh meter atau lebih… tapi persetan, skormu sebenarnya 499 meter!

Tahukah Anda berapa banyak murid inti yang sangat ingin mencapai hasil yang sama seperti Anda, tetapi tidak dapat melakukannya?

Kamu sudah hampir menjadi Dewa Pedang, tahukah kamu?

Meski begitu kuat, wajahmu masih memerah karena malu dengan skormu … Jadi apa aku? Manifestasi berjalan dari penghinaan?

Penatua Lu Yun merasa seolah-olah martabatnya telah digantung terbalik dan dipalu maju mundur.

Dia telah melihat banyak murid yang kecewa dengan hasil buruk mereka, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat seseorang dengan hasil yang begitu baik memasang ekspresi seperti itu.

Skenarionya terasa seperti bagaimana, pada hari hasil ujian dirilis, Anda melihat seorang siswa yang mulai menangis tanpa henti, jadi Anda pergi untuk menghiburnya. Setelah banyak penghiburan, siswa itu akhirnya mengungkapkan alasan sebenarnya di balik kesedihannya.

Dalam pemeriksaan seratus nilai, dia hanya mendapat nilai sembilan puluh sembilan.

Tapi Anda, yang pergi untuk menghiburnya, hanya mendapat nilai sembilan.

Penatua Lu Yun tidak pernah ingin menghilang begitu saja dari tempatnya sebanyak yang dia lakukan saat itu.

Dia menarik napas panjang dua kali sebelum bertanya, "Apakah Anda merasa… malu dengan hasil Anda?"

"Ya … Ini terlalu canggung …" Dan Xiaotian menutupi wajahnya dengan malu-malu.

Jantung Penatua Lu Yun mulai berdegup kencang karena marah sehingga dia harus memukul dadanya dengan keras lagi dan lagi untuk menenangkan dirinya. Karena tidak ingin berbicara dengan orang ini lagi, dia menarik napas dalam-dalam sebelum beralih ke Zhang Xuan dan bertanya, "Apakah Anda ingin masuk untuk mencobanya juga?"

Dia takut dia akan mulai melakukan kekerasan jika dia terus berbicara dengan Dan Xiaotian.

"Ini… Baiklah!" Zhang Xuan mengangguk saat dia masuk.

Sepanjang jalan, dia tidak bisa tidak berpikir,  Meskipun muridku ini belum banyak mempelajari ilmu pedangku, dia mempelajari kerendahan hati dan sikap rendah hatiku dengan baik. Tidak buruk.

Sepertinya dia adalah bakat yang bisa dibentuk.

Menutup pintu, Zhang Xuan berjalan ke Pedang Dewa Pedestal.

"Hm? Mengapa tidak ada pedang di sini? "

Zhang Xuan melihat sekeliling, tetapi ruangan itu benar-benar kosong. Tidak ada pedang yang terlihat sama sekali. Menurut apa yang dikatakan oleh Penatua Lu Yun, seharusnya ada pedang di sana.

Mungkinkah evaluasi ilmu pedang tidak membutuhkan pedang? Kedengarannya tidak tepat. Kemudian lagi, Dan Xiaotian telah ada di sana sebelumnya, yang berarti bahwa itu mungkin dilakukan tanpa pedang.

"Tapi tetap, untuk dapat menghasilkan manifestasi 499 meter tanpa pedang, saya mungkin telah meremehkan bakat Dan Xiaotian …"

Mungkin Pedang Dewa Pedestal tidak menyediakan pedang untuk digunakan. Memikirkan kembali, sebagian besar murid yang dia lihat di luar membawa pedang di punggung mereka. Tanpa ragu, itu akan menjadi cacat besar tanpa pedang di tangan …

Meskipun demikian, untuk mencapai hasil hampir satu li, muridnya benar-benar tidak mengecewakannya.

Karena muridnya mampu melakukannya tanpa pedang, sebagai gurunya, dia setidaknya harus bisa melakukan hal yang sama!

Karena itu, Zhang Xuan menarik napas dalam-dalam sebelum melepaskan semua Maksud Pedangnya sekaligus.

The Sword Quintessences yang telah dia pelajari kembali di Master Guru Benua berputar dalam pikirannya saat dia mengangkat jarinya sedikit.

Sekelompok pedang qi yang sangat kental mulai berkumpul di ujung jarinya.

Seiring dengan akumulasi qi pedangnya, kabut putih menyembur dari alas dan dengan cepat berkumpul di sekitar Zhang Xuan. Tapi alih-alih menembak maju, kabut putih menyatu dengan pedang qi Zhang Xuan.

Seolah-olah kabut putih telah tunduk pada Maksud Pedang Zhang Xuan dan tidak berani melangkah lebih jauh tanpa instruksinya.

Melihat pemandangan ini, bibir Zhang Xuan bergerak-gerak.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Jika ini masalahnya, bukankah itu berarti perwujudan Sword Intent-nya bahkan tidak sepanjang satu meter?

Tentunya dia tidak kalah dengan murid langsungnya sendiri, bukan?

Jika itu masalahnya, itu akan sangat memalukan.

"Ini tidak bisa diterima. Saya perlu mengumpulkan lebih banyak Maksud Pedang dan melampaui batas saya! "

Zhang Xuan menceritakan kembali ilmu pedang yang telah dia pelajari di Sword Lagoon, Klan Zhang, dan konseptualisasi yang dia rasakan saat pertama kali memasuki klan sebelumnya …

Ilmu Pedang itu berputar di sekitar pikirannya, dan aura yang tak tergoyahkan meledak dari tubuhnya. Dalam sekejap, rasanya seperti dia telah menjadi pedang besar yang bisa meretas dunia menjadi dua.

Hong panjang!

Saat Sword Intent-nya meningkat hingga batasnya, jumlah kabut putih yang berkumpul di ruangan itu tumbuh dengan kecepatan yang menakutkan. Dalam sekejap mata, seolah-olah ruangan itu telah menjadi tempat terjadinya bencana kebakaran. Dengan konsentrasi Sword Intent di sana, kabut putih tebal mulai mengembun menjadi cairan.

"Apakah masih kurang dari satu meter? Mustahil!"

Zhang Xuan sudah melangkah sedemikian rupa, tetapi ketika dia melihat ke depan, manifestasi dari Sword Intent-nya masih kurang dari satu meter!

Bagaimana mungkin?

Bibirnya bergerak-gerak, dan dia hampir pingsan di tempat.

Tidak mungkin meskipun ilmu pedangnya tangguh, dia masih belum setara dengan murid kasar, kan?

Tetapi jika itu masalahnya, bagaimana Dan Xiaotian bisa mencapai 499 meter dengan ilmu pedang tingkat ketiga itu?

"Saya tidak percaya! Sword Intent of the world, berada di bawah perintah saya! " Zhang Xuan meraung dalam saat zhenqi dan jiwanya berubah menjadi bentuk pedang. Dia menyerap Sword Intent yang tersisa di udara dan memfokuskannya pada akumulasi pedang qi di ujung jarinya.

Jika muridnya bisa mencapai banyak hal tanpa pedang di tangan, dia akan malu sampai mati jika dia tidak bisa melakukan hal yang sama!

Tidak peduli apa, dia tidak bisa kalah!

Ini untuk reputasi dan martabatnya sebagai guru Dan Xiaotian!

…

Seorang pria muda berdiri di tengah kerumunan di Aula Dewa Pedang dengan pedang di punggungnya.

Begitu dia melangkah ke lobi, tidak ada satu orang pun yang berani mendekatinya. Seolah-olah dia memiliki watak alami yang mendorong orang banyak menjauh darinya.

Tawa renyah bergema di udara, dan kerumunan itu sekali lagi bubar, membuka jalan bagi pemuda lain untuk melewatinya.

"Junior Ye Lian, apakah kamu di sini untuk mengevaluasi ilmu pedangmu lagi? Apakah Anda tertarik untuk bersaing dengan saya? "

Pria muda ini memiliki siluet yang tampak kuat. Karena tingginya yang menjulang di atas yang lain di ruangan itu, dia berdiri seperti burung bangau yang berdiri di tengah sekawanan ayam.

"Senior He Yan, jika Anda ingin bersaing dengan saya, saya lebih dari senang untuk menemani Anda," pemuda yang dikenal sebagai Ye Lian menjawab dengan tenang.

"Silahkan!" He Yan menunjuk ke arah kamar dengan senyum cerah sebelum mengambil langkah pertama ke depan.

Ye Lian dengan anggun mengikutinya dan memasuki ruangan yang berdekatan dengan He Yan.

Ada sekat antar ruangan, tapi karena tidak ada dinding di depan, mereka masih bisa melihat manifestasi dari Sword Intent dari kamar yang ada di dekatnya, memungkinkan mereka untuk membuat perbandingan.

Melihat disposisi keduanya, seorang murid batin yang baru tiba bertanya kepada orang-orang di sekitarnya, "Apakah mereka Senior Ye dan Senior He yang terkenal dari murid inti?"

"Ya, itu mereka. Saya mendengar bahwa mereka telah mencoba untuk mencapai level Dewa Pedang, dan mereka telah bersaing satu sama lain selama lima tahun terakhir untuk melihat siapa yang dapat mencapai level itu terlebih dahulu! " salah satu murid yang lebih berpengetahuan di daerah itu menjawab dengan anggukan.

Ye Lian dan He Yan adalah beberapa dari murid inti yang lebih terkenal karena disposisi unik dan ilmu pedang mereka yang tangguh. Karena kemahiran mereka yang sama dalam ilmu pedang, mereka berdua telah bersaing satu sama lain selama bertahun-tahun, terutama dalam beberapa tahun terakhir ketika mereka hanya beberapa langkah lagi untuk mencapai Dewa Pedang.

Itu telah membuat mereka menjadi fokus dari semua murid di Ascendant Cloud Sword Pavilion. Semua orang tertarik untuk melihat siapa yang akan mencapai ketinggian termasyhur itu terlebih dahulu.

"Senior He, kenapa kamu tidak pergi dulu?" Ye Lian berkata pelan saat dia melangkah ke alas dan menghunus pedang.

Seseorang harus menggunakan pedang pada Pedestal Dewa Pedang untuk ujian agar hasilnya dapat dipantulkan. Alasan sebagian besar murid memilih untuk membawa pedang mereka di punggung mereka adalah untuk menyalurkan Pedang Intent mereka dengan lebih baik melalui penggunaan media yang familiar dan mencapai level yang lebih tinggi dari Sword-Man Union.

"Mari kita mulai bersama!"

Dari ruangan yang berdekatan, He Yan tertawa terbahak-bahak saat dia mengambil pedang dari alas dan menyalurkan Intent Pedang ke dalamnya.

Hong panjang!

Aliran Sword Intent yang tak berujung menyembur dari titik akupunturnya dan mengalir melalui pedang di tangannya.

Tzla!

Manifestasi dari Sword Intent-nya melesat keluar ruangan, mencakup puluhan meter dalam sekejap.

Melihat manifestasi He Yan dari Sword Intent, Ye Lian juga memulai ujian, dan manifestasinya dari Sword Intent dengan cepat melesat dan menyusul He Yan. Dari kejauhan, terlihat seperti dua dewa berlomba satu sama lain.

Melihat bahwa Ye Lian hampir menyusulnya, He Yan terkekeh pelan. "Kecepatanmu tidak terlalu buruk, Junior! Anda jelas telah bekerja keras selama enam bulan terakhir ini! "

"Senior, kamu jelas juga tidak malas. Kecepatan manifestasinya jauh lebih cepat dari sebelumnya, "kata Ye Lian dengan tenang.

"Kurasa kita hampir setara. Baiklah, mari kita lihat siapa yang akan mencapai lima ratus meter dan menjadi Dewa Pedang lebih dulu! "

Dengan raungan, He Yan melepaskan semua Maksud Pedangnya sekaligus, menyebabkan perwujudannya maju dengan momentum yang luar biasa. Namun, sebelum bisa jauh, manifestasi dari Sword Intent-nya tiba-tiba terhenti. Itu bergetar hebat seolah-olah berdiri di depan makhluk yang lebih tinggi, mirip dengan bagaimana ular merendahkan diri di depan naga ilahi.

Tidak peduli bagaimana He Yan mengerahkan dirinya, manifestasi dari Maksud Pedangnya tidak akan melangkah lebih jauh.

Mempersempit matanya, dia melirik ke arah He Yan dan melihat bahwa situasi yang sama terjadi pada He Yan. Manifestasi Sword Intent miliknya bergetar tanpa henti, dan itu tidak akan maju sama sekali.

"Apa yang terjadi di sini?" He Yan tercengang.

Tapi pada saat itu, manifestasi dari Sword Intent mereka tiba-tiba hancur dengan dengungan yang bergema.

Pu!

Darah segar menyembur dari mulut mereka saat mereka roboh ke tanah.