Library of Heaven's Path – Chapter 1948

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1948

Chapter 1948: Ada Pedang Selama Ujian Anda?

Membuka pintu, Zhang Xuan melihat Penatua Lu Yun dan Dan Xiaotian menatapnya dengan ekspresi tegang di wajah mereka.

"Apa yang salah?" Zhang Xuan mengerutkan kening saat melihat ekspresi serius di wajah mereka.

Dia baru saja masuk untuk mengevaluasi ilmu pedangnya. Apa mereka berdua perlu khawatir seperti ini?

Di sisi lain, Penatua Lu Yun menghela nafas lega saat melihat Zhang Xuan tidak terluka, tapi dia tidak bisa menahan untuk bertanya dengan ragu, "Kamu tidak terluka?"

"Terluka?" Zhang Xuan sedikit bingung dengan pertanyaan mendadak dari Penatua Lu Yun. "Aku baru saja masuk untuk mencoba ilmu pedangku … Apakah ada sesuatu yang bisa melukaiku di dalam?"

Apakah sebenarnya ada semacam tipuan dalam pemeriksaan ini yang mengharuskan praktisi pedang mempertaruhkan nyawanya? Jadi, jika seseorang tidak terluka, perwujudan Sword Intent seseorang tidak akan bisa terlalu jauh?

"Tidak, bukan itu. Maksudku … Guru, lihat saja sendiri … "Melihat ekspresi bingung di wajah gurunya, Dan Xiaotian menggaruk kepalanya saat dia menunjuk ke sekitarnya.

Zhang Xuan melihat sekelilingnya, dan dia tidak bisa membantu tetapi melebarkan matanya karena terkejut.

Penggarap mengalir keluar dari kamar di sekitar, dan masing-masing dari mereka memiliki wajah pucat dan batuk seteguk darah. Wajah mereka tampak begitu layu seolah-olah seseorang baru saja melanggar mereka lagi dan lagi.

Bencana macam apa yang terjadi di sini?

"Apakah evaluasi ilmu pedang… seharusnya begitu ekstrim? Maksudku, Xiaotian, kamu tidak batuk darah sebelumnya ketika aku melihatmu sebelumnya … "Zhang Xuan terkejut.

"Tidak, ini bukan karena evaluasi ilmu pedang. Sebelumnya, di tengah-tengah ujian Anda, Sword Intent yang sangat kuat tiba-tiba muncul. Karena perbedaan besar dalam tingkat Maksud Pedang mereka, Maksud Pedang yang lain ditekan, sehingga menghasilkan situasi saat ini! " Penatua Lu Yun menjelaskan.

Sebagai penatua luar, Penatua Lu Yun memiliki pemahaman yang mendalam tentang ilmu pedang. Saat dia tidak berada di salah satu ruangan sebelumnya, dia masih bisa dengan jelas merasakan kekuatan yang luar biasa dari Sword Intent.

Rasanya hampir seperti naga agung sedang menatap mereka semua. Di mata naga itu, semua Sword Intent lainnya mungkin tidak berbeda dari semut biasa.

"Maksud Pedang yang sangat kuat? Mungkinkah itu sesuatu yang telah mencapai level Dewa Pedang? " Zhang Xuan tertegun sejenak sebelum dia buru-buru bertanya.

Sesuatu yang mengasyikkan sebenarnya terjadi saat dia berkonsentrasi pada pemeriksaannya?

"Setidaknya itu akan menjadi tingkat Dewa Pedang Sepuluh Li!" Penatua Lu Yun menjawab dengan muram.

Dia belum pernah melihat Dewa Pedang Sepuluh Li sebelumnya, tapi ini adalah tingkat praktisi pedang paling tangguh yang tercatat dalam sejarah sekte. Tekanan sebelumnya sudah cukup untuk menghancurkan Sword Intent semua orang, membuat mereka tidak dapat membalas sama sekali… Itu lebih dari cukup untuk menunjukkan kekuatan tak tertandingi dari praktisi pedang!

Bahkan jika praktisi pedang itu bukan Dewa Pedang Sepuluh Li, dia mungkin tidak akan terlalu jauh dari itu.

Adapun sesuatu yang lebih tinggi dari itu… itu bukanlah sesuatu yang dapat dikonsep oleh pikirannya lagi.

Bagaimanapun, dalam beberapa ribu tahun terakhir dari sejarah sekte, hanya ada satu orang yang telah mencapai level ini.

"Sepuluh Dewa Pedang Li?" Zhang Xuan tercengang. Kilatan semangat menyelinap ke matanya saat dia bertanya, "Penatua Lu Yun, apakah kamu tahu siapa orang itu?"

Manifestasinya dari Sword Intent bahkan tidak bisa melampaui satu meter, tetapi pihak lain mampu memperpanjangnya hingga sepuluh li yang tak terbayangkan … Dia akan sangat senang untuk menyaksikan kekuatan sejati dari seorang ahli sekaliber seperti itu!

Dia masih berpikir bahwa dia bisa menggunakan kekuatan superiornya di antara para pembudidaya dari alam yang sama untuk mendominasi Aula Ethereal lokal, tetapi dari kelihatannya, sepertinya dia telah meremehkan lawan-lawannya. Sebenarnya ada banyak lawan yang tangguh di sini, dan beberapa dari mereka bahkan mungkin jauh lebih kuat darinya.

Sepuluh Dewa Pedang Li …

Itu adalah gelar yang diberikan para ahli yang telah mencapai puncak ilmu pedang. Mungkin bahkan dia harus berlutut dalam kekalahan jika dia bertemu dengan Dewa Pedang Sepuluh Li!

"Saya khawatir saya tidak tahu apa-apa …" Penatua Lu Yun menggelengkan kepalanya.

Hasil evaluasi ilmu pedang bersifat pribadi. Kecuali jika seseorang berada di ruangan yang berdekatan dan menyaksikan prestasi itu secara pribadi, atau seseorang entah bagaimana memperoleh token giok hasil individu, jika tidak, tidak ada cara untuk mengetahui seberapa baik seseorang melakukannya.

"Benar, apa hasil dari evaluasi ilmu pedangmu?" Penatua Lu Yun bertanya dengan rasa ingin tahu.

Sejujurnya, dia sangat ingin tahu tentang Zhang Xuan.

Sementara Dan Xiaotian mengklaim bahwa Zhang Xuan adalah temannya, dia tahu ada sesuatu yang aneh tentang hubungan antara keduanya. Pertama, Dan Xiaotian sangat mengindahkan kata-kata Zhang Xuan. Bahkan teman baik pun tidak akan begitu patuh satu sama lain, bukan?

Hal lain yang memicu keraguannya adalah tingkat penghormatan yang ekstrim yang Penatua Yi dan Cao Chengli tunjukkan kepada Zhang Xuan.

Hanya saja Zhang Xuan tetap rendah hati selama ini. Dia telah mencoba beberapa kali untuk mengeluarkan pemuda itu, tetapi pada akhirnya, dia merasa seperti dialah yang dibunyikan sebagai gantinya. Lebih jauh lagi, sepertinya pemuda itu tidak tahu banyak tentang Benua yang Terbengkalai, dan dia terus mendesak untuk lebih detail tentang apa yang seharusnya menjadi pengetahuan umum di sini.

Karena keraguan di benaknya inilah dia mengizinkan Zhang Xuan untuk ikut ke Aula Dewa Pedang juga. Dia berharap untuk melihat sekilas kekuatan yang terakhir.

Jika tidak, tidak mungkin dia membawa orang luar dengan mudah. Lagipula, menggunakan fasilitas di sini tidak murah sama sekali!

Hasil saya? Wajah Zhang Xuan langsung masam. "Menurutku kita masih bisa tetap berteman jika kamu tidak menanyakan pertanyaan ini."

"Bahkan jika kamu tidak ingin mengatakannya, aku bisa masuk untuk melihat sendiri …" Penatua Lu Yun menjawab dengan mengangkat bahu santai.

Dia masuk ke kamar, dan sesaat kemudian, dia keluar dengan token giok hasil di tangannya. Tertulis di atasnya adalah hasil awal Zhang Xuan.

Sepertinya Zhang Xuan keluar terlalu terburu-buru sehingga dia lupa mengambilnya ketika dia pergi lebih awal.

Dengan senyum kemenangan, dia menundukkan kepalanya untuk melihat, hanya untuk menemukan bibirnya bergerak-gerak di saat berikutnya.

"2.5 chi  1  ? Kamu bahkan tidak mencapai… satu meter? " Bahkan Penatua Lu Yun tidak bisa membantu tetapi merasa sangat canggung di tempat Zhang Xuan.

Tidak heran mengapa Zhang Xuan menolak untuk berbicara tentang hasilnya. Hasil seperti itu memang sesuatu yang tidak boleh dibicarakan!

Dan Xiaotian juga melirik token giok itu, tetapi bertentangan dengan kecanggungan Penatua Lu Yun, matanya berkilau karena kagum.

Selama ini, gurunya mengatakan bahwa dia rendah hati dan ingin tetap rendah hati. Ini adalah bukti kuat bahwa apa yang dia katakan selama ini bukan hanya kata-kata kosong! Dia benar-benar personifikasi dari low profile itu sendiri!

Bahkan dengan mengeksekusi seni pedang yang telah diajarkan gurunya, dia bisa memperoleh hasil yang luar biasa sejauh 499 meter dengan mudah. Namun, ketika gurunya masuk, dia menahan diri sedemikian rupa sehingga hasilnya bahkan tidak mencapai satu meter … Betapa transendentalnya keadaan pikiran seseorang untuk sepenuhnya mengabaikan kehormatan dan kemuliaan dan menjalani hidup seseorang hanya berdasarkan prinsip seseorang ?

Di sisi lain, dia mengambil pujian orang lain untuk miliknya dan memperlakukannya seolah-olah pencapaiannya sendiri … Mungkinkah gurunya telah melihat melalui fasadnya dan mencoba untuk memberinya pelajaran hidup melalui ini?

Sepertinya dia masih harus banyak belajar.

Di sisi lain, ketika Zhang Xuan melihat Penatua Lu Yun mengambil token giok dan memajangnya di depan muridnya, pada saat itu juga, pikiran untuk membenturkan kepalanya ke dinding terdekat dan mengakhiri hidupnya benar-benar berkedip di wajahnya. pikiran.

Tidak pernah sekali dalam seumur hidupnya sejak melampaui dunia ini dia telah dipermalukan seperti itu di depan murid-muridnya sebelumnya!

Tertahan. Hatiku terasa sangat tertekan !!

Baiklah, haruskah kita kembali? Penatua Lu Yun adalah orang yang memecah keheningan di udara.

Ketika dia melihat begitu banyak orang yang menyemburkan darah tetapi orang ini baik-baik saja, gagasan bahwa orang ini mungkin adalah Sepuluh Dewa Pedang Li terlintas di benaknya sejenak. Tapi ketika dia melihat catatan pada token giok … dia memang terlalu memikirkannya!

Intent Pedang kurang dari satu meter hampir tidak ada. Dengan Sword Intent yang lemah, tidak mengherankan jika dia tidak bisa merasakan Sword Intent yang luar biasa yang menghancurkan Sword God Hall sebelumnya, dan tentu saja, dia juga tidak akan dirugikan oleh serangan balik dari penindasan.

Adapun siapa Dewa Pedang itu … sebagai sesepuh eksternal, dia tidak mengetahui rahasia informasi semacam itu. Seorang jenius yang telah mencapai level Dewa Pedang sudah jauh melampaui yurisdiksinya. Ini adalah masalah yang harus ditangani oleh eselon atas.

Setelah mengawal Dan Xiaotian dan Zhang Xuan kembali ke kediaman mereka, Penatua Lu Yun menggenggam tinjunya dan mengucapkan selamat tinggal.

Setelah Dan Xiaotian menyelesaikan pemeriksaannya, dia masih harus membawa token giok hasilnya ke Konferensi Tetua untuk mengajukan token murid dalam untuknya. Untuk mendatangkan seorang jenius yang perwujudan Sword Intentnya mampu menjangkau hingga 499 meter, hadiahnya pasti bagus.

Mungkin, dia bisa menggunakan ini sebagai dorongan untuk mendorong promosi menjadi sesepuh internal!

Duduk di atas binatang buas, tidak butuh waktu lama bagi Penatua Lu Yun untuk tiba di Dewan Penatua.

Sebelum memasuki tempat itu, dia melihat beberapa sesepuh yang dia kenal bergegas ke arahnya.

Mereka semua adalah tetua internal sekte. Sebelum promosi mereka, mereka bekerja dengan murid luar juga, dan saat itulah mereka menjadi dekat satu sama lain. Namun karena perbedaan ruang lingkup pekerjaan mereka, sulit bagi mereka untuk tetap berhubungan satu sama lain saat ini.

"Elder Mu, apa yang membuatmu terburu-buru? Apa terjadi sesuatu? "

Melihat ekspresi bingung di wajah semua orang, Penatua Lu Yun tidak bisa menahan diri untuk tidak menghentikan sesepuh yang paling dekat dengannya dan bertanya.

"Masalah sebesar itu terjadi, tapi kamu belum pernah mendengarnya?" Penatua Mu adalah pria tua kurus dengan janggut hijau. Dia mengenakan jubah sutra biru. "Oh benar, saya lupa bahwa Anda hanyalah penatua eksternal. Kamu tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam Dewan Penatua, jadi wajar saja jika kamu tidak mendengarnya… "

"…"

Penatua Lu Yun tiba-tiba merasakan dorongan untuk memukul orang tua di depannya.

"Jangan marah. Anda tahu bahwa saya selalu berterus terang dengan kata-kata saya, mengatakan apa pun yang saya inginkan … "Kata Penatua Mu sambil tertawa kecil. "Kamu harus tahu tentang Tetua Pertama He Tian, ​​kan?"

"Un!" Penatua Lu Yun mengangguk.

Sebagai Tetua Pertama, He Tian memiliki banyak kekuatan dalam sekte tersebut. Sementara pemimpin sekte tidak hadir, dia akan memiliki kekuatan kebijaksanaan untuk membuat keputusan tentang segala hal di sekte tersebut.

"Tidak apa-apa kalau kamu juga tidak mengenalnya. Tidak perlu ikut denganku hanya karena kamu merasa canggung. Maksudku, itu normal bahwa kamu tidak akan bisa melihatnya karena kamu hanya seorang penatua eksternal … "Penatua Mu melambaikan tangannya dan berkata.

Pembuluh darah menonjol keluar di pelipis Penatua Lu Yun saat buku-buku jarinya retak di bawah tekanan. Mengambil napas dalam-dalam, dia menyela, "Saya pikir Anda bisa langsung mengatakannya. Apa yang terjadi dengan Penatua He Tian? "

"Penatua Dia baru saja mengirim pesan ke semua tetua internal dan di atasnya, mengatakan bahwa… gerbang gunung dan pedang besar telah runtuh!" Elder Mu berseru. Kemudian, dia tiba-tiba memiringkan kepalanya saat kesadaran tampaknya telah menyadarinya, "Ah, mungkin itu sebabnya kamu tidak menerima pesan itu. Lagipula kau hanyalah penatua eksternal… "

Gerbang gunung dan pedang besar runtuh? Penatua Lu Yun membelalak keheranan.

Gerbang gunung dan pedang besar bisa dikatakan sebagai lambang Ascendant Cloud Sword Pavilion, dan itu mewakili moto ‘Dengan ambisi di atas awan, hancurkan Sembilan Surga!’.

Tapi keduanya benar-benar runtuh…

Ini akan menjadi pukulan besar bagi prestise dan reputasi sekte tersebut!

"Mengapa itu runtuh? Apa yang terjadi?" Penatua Lu Yun bertanya dengan cemas.

"Saya juga tidak tahu. Sebelumnya, ada Sword Intent yang sangat kuat — kamu seharusnya merasakannya sendiri juga. Maksud Pedang tampaknya telah mengayunkan Maksud Pedang di dalam pedang besar itu, mengakibatkan keruntuhannya … "Penatua Mu juga tidak terlalu yakin tentang detail masalah ini. Sambil menggelengkan kepalanya, dia berkata, "Baiklah, saya perlu menghadiri Dewan Penatua yang eksklusif untuk orang tua dalam dan di atasnya, jadi saya tidak bisa terus mengobrol dengan Anda lagi …"

Setelah itu, dia dengan cepat berbalik dan bergegas ke Dewan Penatua.

"Orang itu benar-benar tidak berubah sama sekali …" Penatua Lu Yun menghela napas tanpa daya.

Karena mulutnya, Penatua Mu telah menyinggung terlalu banyak orang selama bertahun-tahun. Setelah bertahun-tahun, dia masih belum mengubah kebiasaan buruknya itu.

Tapi bagaimanapun juga, menahan rasa sakit, dia masih bisa mendapatkan pesan penting dari pihak lain — pedang besar dan gerbang gunung telah jatuh!

"Sword Intent … Mungkinkah itu benar-benar perbuatan dari Sepuluh Li Sword God sebelumnya?" Penatua Lu Yun berpikir.

Setelah merasakan Sword Intent itu sendiri, dia tahu kalau itu luar biasa… tapi dia tidak tahu kalau itu sebenarnya sekuat itu!

Untuk dapat mengayunkan bahkan Intent Pedang yang telah disegel oleh pendiri di dalam pedang besar itu …

Siapa sebenarnya Dewa Pedang Sepuluh Li itu?

"Karena para tetua sedang dalam pertemuan yang serius saat ini, apakah tidak pantas jika saya masuk sekarang untuk melaporkan tentang Dan Xiaotian?" Penatua Lu Yun berpikir.

Mempertimbangkan implikasi parah yang disebabkan oleh runtuhnya gerbang gunung dan pedang besar, tampaknya tidak pantas baginya untuk menerobos masuk saat ini untuk melaporkan tentang murid batin baru.

"Persetan! Saya pikir saya masih harus melakukan perjalanan masuk Bagaimanapun, itu adalah percobaan pertama Dan Xiaotian dan dia sudah mencapai skor 499 meter. Itu bahkan lebih tangguh daripada kebanyakan murid inti. Lebih penting lagi, kultivasinya hanya di Sage Kuno 1-dan saat ini … Saya pikir para tetua akan sangat menghargai masalah ini, dan pahala saya juga harus murah hati! " Penatua Lu Yun akhirnya mengambil keputusan.

Asupan bakat juga merupakan masalah penting bagi sekte. Dengan semua tetua penting di sekitar, seharusnya ada peluang lebih besar untuk dipromosikan untuknya.

Mengesampingkan semua keraguannya, Penatua Lu Yun mulai masuk ke Dewan Penatua.

…

Sementara itu, di kediaman seorang murid batin, Zhang Xuan sedang menatap muridnya dengan saksama. Akhirnya, tidak dapat menahan keraguan di dalam hatinya lagi, dia bertanya, "Bagaimana Anda bisa mewujudkan Sword Intent Anda hingga 499 meter?"

Masalah ini telah membebani pikirannya selama ini. Dia tidak dapat mewujudkannya bahkan dengan satu meter, tetapi murid setengah matang ini mampu melakukannya sejauh itu. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu tidak masuk akal.

"Aku …" Mendengar pertanyaan gurunya, Dan Xiaotian menggaruk kepalanya karena malu dan berkata, "Saya menggunakan pedang yang guru seni berikan kepada saya dan melemparkan pedang ke luar … Saya tidak berpikir bahwa manifestasi dari Sword Intent akan terbang seperti itu. sejauh ini juga! "

"Kamu melempar pedang? Konseptualisasi di balik gerakan itu memang tidak terlalu buruk… Tunggu sebentar! " Bibir Zhang Xuan berkedut saat dia melihat anomali dalam kata-kata Dan Xiaotian.

"Anda menyebutkan bahwa Anda melempar pedang. Apakah itu berarti kamu memegang pedang selama ujianmu? "