Library of Heaven's Path – Chapter 1950

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1950

Chapter 1950: Kong shi? (1)

Di Dewan Penatua, semua tetua batin dan di atasnya berkumpul bersama. Suasananya agak berat.

"Buku-buku yang saya susun dengan susah payah dalam Ringkasan Kebijaksanaan Pedang merasakan Maksud Pedang dan membungkuk secara bersamaan padanya. Pada akhirnya, mereka runtuh bersama dari rak dan akhirnya menjadi kacau sekali lagi, "kata Penatua Wei dengan marah.

"Pedang besar yang ditinggalkan pendiri runtuh, menyebabkan gerbang gunung juga runtuh," lapor tetua ceria itu.

Tetua lain menggenggam tinjunya dan berkata, "Para murid yang ilmu pedang mereka dievaluasi di Aula Dewa Pedang semuanya ditekan oleh Maksud Pedang itu dan akhirnya menderita beberapa luka."

Setelah mendengar laporan dari semua tetua, Penatua He, yang duduk di posisi paling tengah di ruangan itu, berdiri dan menatap wajah-wajah di sekitarnya. "Saya yakin Anda semua harus memiliki pemahaman tentang apa yang terjadi sebelumnya!"

"Iya!" kerumunan itu menjawab.

"Sejak meninggalnya pendiri kami, yang memahami Maksud Pedang Dewa, tidak ada praktisi pedang lain yang mencapai ketinggian yang sama dengannya," kata Penatua He. "Bahkan individu paling berbakat dalam sejarah kita hanya mampu mencapai Dewa Pedang Sepuluh Li. Tapi hari ini, seseorang telah memahami Maksud Pedang nenek moyang kita, menyebabkan pedang besar di pintu masuk runtuh dan semua Buku Pedang kita tunduk. Saya ingin mendengar pendapat Anda tentang masalah ini! "

"Saya pikir kemunculan seorang praktisi pedang berbakat adalah berkah dari sekte kami! Saat itu, pendiri kami muncul entah dari mana dan menjadi terkenal dengan satu pertempuran. Dia mencuri setengah karakter ‘神 (Dewa)’ dari Aula Dewa, dan dari sanalah istilah ‘Aula Dewa Pedang’ dan gelar ‘Dewa Pedang’ berasal! " kata seorang tetua dengan gelisah.

"Selama ribuan tahun, pendahulu kami telah mencoba untuk membawa Ascendant Cloud Sword Pavilion kembali ke kejayaannya, tapi sayang tidak ada yang bisa mencapai ketinggian yang sama dengan pendiri kami. Tapi hari ini, seseorang berhasil memahami Sword Intent pendiri kami. Ini berarti hanya masalah waktu sebelum sekte kita naik pangkat! "

"Memang. Dari Enam Sekte, bahkan Istana Starchaser, yang bisa berkomunikasi dengan para dewa, tidak berani menyandang nama ‘dewa’. Balai Dewa Pedang sekte kita adalah satu-satunya pengecualian! Dan saat ini, orang lain telah memahami Maksud Pedang Dewa yang sama dengan yang dilakukan oleh pendiri kami. Selama kita merawatnya dengan baik, Paviliun Pedang kita dapat menyelesaikan setengah karakter dengan baik, sehingga menjadi Paviliun Dewa Pedang. Itu akan membuat kita menjadi eksistensi yang setara dengan Ethereal Hall! "

"Untuk setengah karakter ini, banyak pendahulu kita telah berjuang keras dan berdarah-darah, tetapi kesuksesan masih belum kita dapatkan, jadi… Akhirnya, secercah harapan ada di hadapan kita…"

Beberapa penatua bangkit dengan gelisah.

"Orang yang telah memahami Maksud Pedang Dewa memang mungkin bisa mendapatkan setengah karakter lainnya dari Aula Dewa, sehingga memungkinkan sekte kita untuk menanggung karakter ‘神 (Dewa)’ penuh! Ini adalah harapan, sekaligus kehormatan terbesar yang bisa kami bawa ke sekte! " Penatua He mengangguk saat dia mengepalkan tinjunya dengan erat.

Benua yang Terbengkalai adalah tempat yang ditinggalkan oleh para dewa. Hanya ada satu cara untuk menerima pengakuan para dewa, dan itu adalah mendapatkan karakter yang dianugerahkan para dewa!

Paviliun Pedang Awan Ascendant adalah satu-satunya di antara Enam Sekte yang telah dianugerahi karakter, tapi itu hanya setengah dari satu. Itu berarti mereka tidak memenuhi syarat untuk menempatkannya di tengah-tengah nama sekte mereka. Jadi, mereka memilih untuk meletakkannya di ruang ujian mereka.

Alasan dia berdiri di pintu masuk selama tiga puluh tahun, berkultivasi dengan tekun terlepas dari cuacanya, adalah dengan harapan untuk memahami konseptualisasi sang pendiri dan memahami inti di balik Sword Intent yang tak tertandingi.

Namun, kerja kerasnya tidak membuahkan hasil.

Akhirnya, orang yang memahami Maksud Pedang Dewa bukanlah dia. Namun demikian, itu masih merupakan berkah besar bagi sekte untuk hal seperti ini terjadi!

"Sampaikan perintah saya! Selidiki masalah ini dengan hati-hati, dan cari tahu siapa yang melepaskan maksud Pedang. Jika ada di antara Anda yang mengungkap identitas orang tersebut, Anda harus segera melaporkan masalah tersebut kepada saya. Tidak boleh ada penundaan sama sekali! " Penatua Dia menginstruksikan dengan ketat.

"Juga, masalah ini harus dijaga kerahasiaannya. Siapapun yang mengungkapkannya kepada orang luar akan dipandang sebagai pengkhianat sekte, dan mereka tidak akan diberikan belas kasihan! "

"Iya!" Kerumunan itu mengangguk dengan muram.

"Sebelum saya mengakhiri rapat, izinkan saya menekankan kembali agendanya. Temukan orang di balik Maksud Pedang Dewa dan laporkan padaku. Aku akan memastikan untuk menyampaikan masalah ini segera kepada pemimpin sekte dan memastikan bahwa pemimpin sekte menghadiahinya secara pribadi! "

"Hadiah pribadi dari pemimpin sekte?"

Mata semua orang memerah karena kegembiraan.

Pemimpin sekte memiliki kemampuan yang tak terduga. Hadiah darinya pasti luar biasa.

Tepat ketika semua orang menjadi bersemangat tentang mengungkap identitas praktisi pedang misterius, sebuah suara tiba-tiba terdengar di luar.

"Penatua He, Penatua Eksternal Lu Yun mencari pertemuan dengan Dewan Penatua!"

Lu Yun? Penatua He mengerutkan kening.

Mengingat skala Ascendant Cloud Sword Pavilion, ada banyak penatua untuk mengelola urusan administrasi sekte. Secara umum, tetua eksternal tidak memenuhi syarat untuk meminta audiensi dengan Dewan Penatua karena kedudukan rendah mereka.

"Apa masalahnya?"

"Dia berkata bahwa dia telah menemukan seorang praktisi pedang yang berbakat, jadi dia datang ke sini untuk melaporkannya. Dia berharap untuk melamar posisi sebagai murid batin untuknya, "lapor suara itu.

"Dia telah menemukan seorang praktisi pedang berbakat?" Alis Elder He terangkat. Panggil dia masuk!

Alasan dia mengumpulkan semua orang untuk melakukan pertemuan ini adalah untuk mengungkap identitas jenius yang telah memahami Maksud Pedang Dewa. Kedatangan mendadak Penatua Lu Yun pada saat itu memicu harapan di dalam hatinya.

Tidak butuh waktu lama bagi Penatua Lu Yun untuk tiba di hadapan Dewan Penatua.

"Anda menyebutkan bahwa Anda telah menemukan seorang praktisi pedang yang berbakat. Apa yang terjadi?" Elder He bertanya.

"Penatua Pertama, saya bertanggung jawab untuk merekrut murid luar dan murid kasar. Saat saya melewati Starlight City… "

Penatua Lu Yun dengan cepat melewati seluruh kejadian, termasuk pertemuannya dengan Ujung Dunia, Dan Xiaotian dengan mudah mengalahkan Huo Jianghe, dan manifestasi dari Maksud Pedang mencapai 499 meter.

Ini adalah token giok yang dia tinggalkan di Aula Dewa Pedang!

"Dia hanya seorang kultivator Sage 1-dan Kuno, tapi dia sudah bisa memperluas Intent Pedangnya hingga hampir satu li?" Penatua He tampak tercengang.

Dia bukan orangnya. Para tetua lainnya di dewan juga membelalakkan mata mereka karena tidak percaya.

Secara konvensional dipandang bahwa kemampuan seseorang untuk mengkonseptualisasikan ilmu pedang yang lebih tinggi terkait dengan bakat bawaan seseorang. Namun, tanpa kultivasi yang cukup kuat, seseorang tidak akan bisa menyegel atau menggerakkan Sword Intent yang kuat!

Untuk alasan ini, tidak terbayangkan bagi seorang kultivator Sage 1 dan Kuno untuk benar-benar memanifestasikan Intent Pedangnya menjadi hampir satu li.

Itu adalah prestasi yang jauh melampaui murid inti lainnya! Ini adalah bakat yang tidak dapat disangkal pada skala yang menakutkan.

Penatua yang ceria itu menoleh ke Penatua He dan bertanya, "Mungkinkah dia?"

"Seorang praktisi pedang kuno Sage 1 dan berusia tujuh belas tahun … Saya tidak berpikir bahwa kemungkinan dia akan mampu memahami Maksud Pedang Dewa. Bahkan jika dia bisa, dia tidak akan bisa menggerakkan kekuatan yang luar biasa. Meskipun demikian, tidak ada keraguan bahwa dia adalah seorang jenius yang langka! " Elder He mengangguk.

Bahkan seseorang dari ranah kultivasi Penatua He mungkin belum tentu dapat memanfaatkan kekuatan yang luar biasa dari Maksud Pedang Dewa, apalagi fakta bahwa pihak lain adalah pemuda Sage 1 dan berusia tujuh belas tahun.

Karena itu, dia dengan cepat menghilangkan kemungkinan ini.

"Sekte kami menyambut individu-individu berbakat dengan tangan terbuka. Dan Xiaotian dengan ini akan dipromosikan menjadi murid batin, dan dia akan diberikan hak istimewa sebagai murid inti. Saat dia mencapai alam Pseudo Immortal, dia akan dipromosikan secara langsung tanpa melalui pemeriksaan! "

Pada titik ini, Penatua He berhenti sejenak sebelum melanjutkan. "Penatua Lu Yun, pahala Anda untuk menemukan bakat sekte seperti itu tidak akan luput dari perhatian. Anda dianugerahi Pil Keilahian Agung, dan Penatua Wu dan Penatua Bai akan membantu Anda dalam mendorong terobosan ke alam Abadi Sejati. Setelah Anda berhasil, Anda akan dipromosikan menjadi sesepuh sekte! "

Mendengar bahwa dia telah menerima hadiah sebesar itu, Penatua Lu Yun segera berlutut di lantai dan berseru, "Terima kasih, Penatua He!"

Pil Grand Divinity adalah salah satu pil paling berharga di sekte. Setiap satu dari mereka sangat berharga, dan itu adalah salah satu dari sedikit sumber daya kultivasi yang tidak dapat dibeli bahkan dengan uang yang cukup.

Jika seorang kultivator Surgawi Pseudo Immortal menggunakan satu dari mereka, peluang mereka untuk mencapai terobosan akan meningkat sebesar dua puluh persen. Dengan ini, kemungkinan dia mencapai alam Immortal Sejati akan sangat meningkat!

Belum lagi, dia akan mendapat bimbingan dari Elder Wu dan Elder Bai juga!

Dapat dikatakan bahwa dia tidak terlalu jauh untuk menjadi seorang penatua batin lagi!

"Mereka yang memiliki pahala akan diberi pahala, dan mereka yang telah berbuat salah akan dihukum. Ini adalah aturan sekte kami, jadi Anda tidak perlu berdiri di atas upacara. Sampai Anda menjadi sesepuh batin, Anda akan bertanggung jawab untuk mengelola Dan Xiaotian. Jika Anda melihat sesuatu yang aneh, segera laporkan kepada saya! " Penatua Dia menginstruksikan.

"Ya, Tetua Pertama!" Penatua Lu Yun menjawab dengan penuh semangat sebelum mundur dari Dewan Penatua.

"Un!" Penatua He melihat sekeliling Dewan Penatua untuk terakhir kalinya sebelum melambaikan tangannya. "Baiklah, kamu diberhentikan. Ingat apa yang saya katakan. Selama Anda menemukan praktisi pedang itu, ganjaran Anda akan lebih murah daripada yang diberikan kepada Penatua Lu! "

"Ya, Tetua Pertama!" kerumunan menjawab sebelum meninggalkan Dewan Penatua.

Bagi mereka, sementara Dan Xiaotian memang seorang jenius, Ascendant Cloud Sword Pavilion tidak kekurangan orang seperti dia. Ada banyak dari mereka yang bisa mencapai dua li di antara murid inti.

Tidak ada keraguan bahwa mereka terkejut dengan prestasi Dan Xiaotian, tapi itu saja. Tidak seperti praktisi pedang yang telah memahami Maksud Pedang Dewa, kehadirannya tidak akan mengubah sekte pada intinya.

Semua orang segera meninggalkan ruangan, meninggalkan Penatua He dan penatua yang ceria.

"Apakah Anda akan mengirim pesan ke pemimpin sekte?" tanya si penatua yang ceria.

"Iya. Masalah ini sangat penting, jadi kita harus memberi tahu pemimpin sekte itu sesegera mungkin! " Elder He menjawab dengan anggukan.

"Pemimpin sekte kami saat ini bersama para pemimpin dari lima sekte lainnya untuk membahas ‘Jembatan Azure’ sekali dalam satu abad. Apakah kita akan mengganggunya dengan menghubunginya pada saat ini? " tetua ceria itu bertanya dengan cemas.

"Aku meragukan itu. Bahkan jika kami tidak segera memberi tahu pemimpin sekte kami tentang itu, mereka dari sekte lain pasti akan mengirimkan berita juga. Akan sangat buruk jika pemimpin sekte kami tidak menerima berita langsung dari kami secara langsung! " Penatua He menjawab.

Dia mengeluarkan token giok khusus dan dengan cepat mengukir pesan di atasnya. Setelah dia selesai, token giok khusus tiba-tiba terbakar sebelum menghilang dari pandangan.

…

Awan putih melayang dengan damai di puncak gunung dengan ketinggian yang tak terbayangkan. Dari kejauhan, teriakan merdu dari sekawanan burung bangau dewa bisa terdengar samar-samar. Aliran kecil mengalir tidak terlalu jauh, dan aroma alam yang menyegarkan tetap bertahan di udara.

Dari jauh, tempat ini tidak ada bedanya dengan surga.

Di bawah pohon pinus kuno, beberapa sosok berkumpul dalam sebuah lingkaran.

Seorang wanita cantik mengangkat cangkir tehnya dan menyesapnya dengan anggun sebelum berbicara dengan acuh tak acuh. "Saya mengusulkan agar kami tetap berpegang pada aturan kami sebelumnya. Tidak perlu membuang waktu kita bertengkar tentang masalah yang sama lagi. "

"Aturan yang kami sepakati sebelumnya adil dan rasional, tetapi kami tidak pernah berhasil bahkan setelah banyak upaya selama bertahun-tahun. Saya takut bahwa berpegang teguh pada konvensi tidak akan membawa kita kemana-mana, "seorang lelaki tua menjawab.

"Oh? Anda terdengar seolah-olah Anda memiliki rencana yang lebih baik dalam pikiran. Mengapa Anda tidak membagikannya agar kami dapat berunding dengannya! " wanita cantik itu mendengus.

"Du Qingyuan, Istana Starchaser-mu adalah satu-satunya di antara Enam Sekte yang dapat berhubungan dengan Ethereal Hall. Anda harus tahu bahwa alasan utama kami berkumpul di sini adalah untuk mendengarkan pendapat Anda tentang masalah tersebut. Mungkinkah Anda ingin tetap di sini daripada mencari jalan keluar? Jika saya tidak salah, umur Anda sudah mendekati batasnya, bukan? " pria paruh baya yang duduk di seberang wanita cantik itu berkata dengan cemberut.

"Memang benar kita bisa bekerja sama dengan Ethereal Hall, tapi kamu juga harus tahu keberadaan seperti apa Ethereal Hall itu. Hanya karena kita dapat berhubungan dengannya tidak berarti bahwa kita memiliki pemahaman yang lengkap tentang entitas tersebut. Juga, sementara umur saya memang mendekati batasnya, jika Anda berpikir bahwa Istana Starchaser kita adalah penurut hanya karena itu, Anda dapat mencobanya. Saya sangat senang bisa berduel denganmu di sini, sekarang juga! " Wanita cantik, Du Qingyuan, menyeringai dingin.

"Baiklah, tenanglah. Kami di sini untuk membahas masalah ini, bukan untuk bertengkar satu sama lain! " Orang tua yang berbicara sebelumnya dengan cepat menjadi perantara di antara keduanya. "Pemimpin Sekte Qin, kamu harus sedikit tenang. Istana Guru Du, Anda juga tahu bahwa Pemimpin Sekte Qin selalu sedikit ekstrim dengan kata-katanya, jadi bersabarlah sedikit dengannya. Saya tidak berpikir kita akan bisa sampai pada kesimpulan membahas masalah seperti ini. Jadi, saya sudah berhubungan dengan Hall Master Kong dari Ethereal Hall, dan dia akan segera tiba … "

Sebelum lelaki tua itu bisa menyelesaikan kata-katanya, seorang pria paruh baya terpelajar yang mengenakan jubah tiba-tiba muncul di hadapan semua orang. Dia memiliki senyum tipis di bibirnya.

"Sepertinya Saudara Han memahami saya dengan baik …"