Library of Heaven's Path – Chapter 1969

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1969

Chapter 1969 Detail Pertempuran (2)

Kebanyakan dari mereka yang berbicara pada saat ini adalah mereka yang tidak berpartisipasi dalam pertempuran dan hanya berhasil pada waktunya untuk mendengar hasilnya.

Sejujurnya, sulit bagi mereka untuk percaya bahwa satu orang dapat mengalahkan lima ribu murid dalam dalam waktu setengah jam. Bagaimana mereka bisa menerima sesuatu yang tak terbayangkan seperti ini secara tiba-tiba?

Kecuali detail pertempuran terungkap, tidak ada yang bisa menerimanya!

Orang yang mengelola ring duel menoleh ke kerumunan dan bertanya, "Apakah Anda yakin? Dapatkah saya memverifikasi jika murid batin lainnya bersedia menerima ini? "

Identitas orang-orang di Aula Ethereal itu anonim, tetapi detail pertempuran akan mengungkapkan identitas asli seseorang!

Tentu saja, itu tidak akan menjelaskan secara mendalam detail pertempuran itu — rekaman duel ada di sana untuk fungsi ini — tapi hanya penyingkapan nama asli seseorang sudah melanggar privasi orang lain.

"Kami setuju dengan ini!"

"Sama disini! Kami mungkin kalah, tapi kami ingin tahu dengan siapa dia menang! "

"Kita perlu mengetahui hasil duel ini untuk menerimanya! Jika tidak, itu akan selalu menjadi pertanyaan di benak kami! "

Ada banyak sorak-sorai persetujuan. Mungkin karena tekanan teman sebaya, tidak ada satu orang pun yang tidak setuju dengan mosi tersebut.

"Karena ada konsensus penuh untuk masalah ini, saya akan melanjutkan permintaan Anda!" Orang yang mengelola ring duel mengangguk.

Dia menoleh ke orang di belakangnya dan mengeluarkan instruksi. Yang terakhir dengan cepat berbalik dan pergi. Sesaat kemudian, orang itu kembali dengan membawa token giok di tangan.

Ini adalah daftar lawan yang telah saya bunuh dalam setengah jam terakhir. Silakan melihatnya! " kata pria muda itu sambil melemparkan token giok itu ke udara.

Huala!

Daftar besar nama muncul di depan mata semua orang.

"Lihat! Senior Liu Lujie berada di puncak, "teriak seseorang di antara kerumunan.

Semua orang dengan cepat mengalihkan pandangan mereka, hanya untuk melihat nama yang mencolok di bagian paling atas: Liu Lujie, empat kali!

"Ini berarti Senior Liu pernah ke sini sebelumnya! Hanya itu… apa artinya empat kali di belakang? " orang lain di tengah kerumunan bertanya.

"Empat kali mengacu pada berapa kali dia terbunuh. Kemungkinan besar, dia marah setelah mati sekali, jadi dia kembali dengan Token Ethereal lain dengan identitas lain, hanya untuk dibunuh lagi. Pada akhirnya, dia dibunuh total empat kali, "jawab manajer ring duel dengan acuh tak acuh.

"Dia dibunuh empat kali berturut-turut? Sial! Apa dia tidak merasa malu sama sekali? "

"Itu tidak memalukan lagi. Sepertinya dia sama sekali tidak memiliki rasa malu! "

"Tunggu sebentar, Senior Wang Jiandong telah dibunuh empat kali juga?"

Banyak wajah di tengah kerumunan memerah karena malu.

Mereka telah mengatakan bahwa Liu Lujie tidak berpartisipasi dalam duel, dan terbukti salah pada saat berikutnya membuat mereka merasa seolah-olah wajahnya dipukul.

Dengan alasan bahwa Liu Lujie yang nomor satu tidak pernah berada di sini sehingga mereka bersikeras bahwa tidak adil untuk mengklaim bahwa Saya Rendah Hati telah menang melawan semua murid batin. Siapa yang tahu bahwa pihak lain benar-benar datang lagi dan lagi bahkan setelah dibunuh?

Betapa memalukan tindakan ini!

"Hmm? Siapakah Bai Ruanqing? Aku tidak ingat pernah melihat nama ini di antara murid-murid batin sebelumnya … Tapi sepertinya dia telah terbunuh dua kali selama duel? " kata seseorang di antara kerumunan itu.

"Namanya terdengar sangat familiar. Bukankah dia cucu Penatua Bai Ye? Anda tahu, murid inti itu! "

"Tunggu sebentar, kamu memberitahuku bahwa seorang murid inti menyelinap ke Ethereal Hall kita untuk menantang I Am Low Profile, dan dia akhirnya terbunuh dua kali?"

Namun gelombang keributan lain muncul di antara kerumunan.

Beberapa saat yang lalu, mereka mengira sangat memalukan bagi Liu Lujie untuk dibunuh empat kali dalam duel, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa seorang murid inti benar-benar menyelinap ke dalam duel di antara murid batin … bahkan terbunuh dua kali!

"Ada nama asing lain di sana. Bai Feng … Sepertinya aku belum pernah mendengar nama itu … Apakah ada di antara kalian yang mengenal orang ini sebelumnya? "

"Saya telah mendengar tentang Bai Feng! Dia adalah pelayan Penatua Bai Ye. Meskipun dia bukan sesepuh, dalam hal kekuatan, dia jauh lebih kuat dari kebanyakan tetua inti! "

"Dia bahkan lebih kuat dari kebanyakan tetua inti, tapi dia masih terbunuh di sini?"

Saat para murid batin melihat ke bawah daftar, banyak dari mereka tampak seolah-olah berada di ambang gangguan mental.

Mereka bisa memahami Liu Lujie dan Wang Jiandong terbunuh empat kali. Bagaimanapun, reputasi murid-murid batin dipertaruhkan, jadi bisa dimengerti bagi mereka untuk menjadi sedikit lebih tidak tahu malu pada saat seperti itu.

Namun, bahkan seorang murid inti terbunuh dua kali, dan seseorang yang sekuat tetua inti terbunuh sekali. Bukankah ini sedikit di luar kendali?

Seolah-olah beberapa pembangkit tenaga listrik telah menyelinap ke dalam pesta kecil mereka ini!

"Mengingat keributan besar, mengapa tidak ada sesepuh batin yang datang untuk menyelesaikan masalah ini?"

"Memang. Tidak peduli seberapa lambat jaringan informasi para tetua, setengah jam sudah lebih dari cukup bagi mereka untuk mempelajari masalah ini … "

Keraguan yang sama muncul di benak semua orang.

Bahkan murid inti telah terlibat dalam pertempuran ini, hanya untuk dibunuh pada akhirnya. Mengapa para tetua batin tidak ikut campur dalam sesuatu yang sebesar ini?

"Tunggu sebentar, masih ada nama di bawah ini!" seseorang tiba-tiba berteriak, dan kerumunan itu mengalihkan pandangan mereka. Di bagian paling bawah daftar, beberapa nama lagi perlahan muncul.

Mu Xuan, Huang You, Zhang Lingbo, Lu Yun…

"Jika saya ingat dengan benar, Mu Xuan adalah nama lengkap Tetua Mu, bukan?"

"Huang You adalah nama tetua yang bertanggung jawab atas puncak kami!"

"Zhang Lingbo adalah sesepuh batin yang telah mengajari kami!"

Dalam sekejap, wajah semua orang berubah menjadi pucat karena frustrasi. Mereka merasa seperti hati mereka akan meledak dari betapa tertahannya itu.

"Saya pikir itu aneh bahwa tidak ada sesepuh yang campur tangan dalam masalah ini, tetapi untuk berpikir bahwa mereka bersembunyi sebagai murid batin untuk menantang Saya Profil Rendah juga. Namun, mereka tetap saja terbunuh! "

"Mereka adalah orang-orang yang mengajari kami ilmu pedang, tapi mereka dikalahkan…"

"Apa apaan? Betapa dahsyatnya I Am Low Profile? ‘

Semua orang benar-benar di ambang kehilangan akal.

Hal ini terutama terjadi pada murid batin yang menuntut untuk melihat detail pertempuran sebelumnya. Mereka benar-benar ingin menampar diri sendiri sampai mati.

Mereka mengira bahwa wahyu ini akan memulihkan sebagian dari reputasi mereka, tetapi akhirnya justru sebaliknya.

Itu adalah duel mereka, tetapi mereka akhirnya membawa murid inti dan bahkan sesepuh mereka sendiri untuk bertarung atas nama mereka. Itu akan menjadi satu hal jika mereka menang, tetapi mereka benar-benar kalah!

Itu seperti seorang anak kecil yang menantang taman kanak-kanak tempat dia berada, tetapi alih-alih menjadi penengah dalam duel, para guru dan orang dewasa bergabung dengan anak-anak lain untuk melawan anak itu, hanya untuk akhirnya dipukuli sendiri …

Betapa memalukan!

Tidak ada lagi tempat bagi mereka untuk memasang wajah!

Mereka seharusnya tidak menanyakan detail pertempuran itu. Sekarang, mereka merasa siap layu karena malu.

Sementara itu, Zhang Xuan juga mendengarkan percakapan di antara kerumunan, dan dia melihat-lihat detail pertempuran.

Dia terperangah dengan apa yang dilihatnya.

Kapan murid inti dan para tetua itu muncul di hadapannya?

Mengapa dia tidak memperhatikan kehadiran mereka sama sekali?

Berbicara secara logis, jika orang-orang itu bergerak, dia seharusnya menyadarinya! Tapi dalam setengah jam yang dia perjuangkan, semua orang telah berakhir dalam satu tebasan. Dia tidak merasakan perlawanan sama sekali!

Oh baiklah, tidak masalah. Selama saya berhasil mendapatkan jumlah yang layak, semuanya baik-baik saja …

Tidak dapat mengetahuinya, Zhang Xuan memutuskan untuk berhenti memikirkannya sama sekali.

Sebagai gantinya, dia berbalik untuk melihat Kartu Ethereal-nya.

Dia telah membunuh lima ribu orang selama duel, dan di bawah aturan duel, Sword Pavilion Coins yang mereka miliki harus diberikan kepadanya. Karena itu masalahnya, dia seharusnya melakukan pembunuhan dengan ini.

Dengan jari gemetar, dia mengetuk Kartu Ethereal. Serangkaian nomor dengan cepat muncul di atasnya.

283.764!

Saya mendapatkan 280.000 Sword Pavilion Coins? Zhang Xuan hampir meledak tertawa seperti orang gila.

Mengingat bahwa dia telah membunuh lima ribu orang, itu akan rata-rata menjadi sekitar lima puluh Pedang Paviliun Pedang untuk setiap pembunuhan yang dia lakukan. Bagaimanapun, dia memiliki setengah dari total kekayaan murid batin bersamanya sekarang!

Jika dia menggunakan uang ini untuk membeli pil, dia pasti bisa menjinakkan Labu Dongxu dengan mudah!

"Pamitan!"

Melihat tubuhnya sangat habis sehingga hampir menghilang setiap saat, Zhang Xuan dengan cepat berjalan ke resepsionis untuk membeli beberapa Pil Abadi Standar sebelum akhirnya meninggalkan Aula Ethereal.

Karena dia sudah mendapatkan apa yang diinginkannya, tidak perlu lagi berlama-lama di sana.

Kembali ke kamarnya, dia mengeluarkan pil sebelum melepaskan Labu Dongxu sekali lagi.

"Ini sepuluh Pil Abadi Standar. Akui aku sebagai tuanmu, dan aku akan memberikannya padamu! " Zhang Xuan membuka sumbat botol giok, membiarkan bau energi spiritual terkonsentrasi mengalir keluar.

Ini membuat Labu Dongxu merasa sangat tergoda.

"Mengapa? Apakah Anda akan mengingkari kata-kata Anda? " Zhang Xuan memandang Labu Dongxu dan tersenyum.

"Ahahaha, tentu saja kata-kataku dihitung. Bukan apa-apa bagi saya untuk mengakui Anda sebagai tuan saya. Namun, Anda harus berjanji untuk memberi saya banyak obat dan harta agar saya dapat pulih dengan kekuatan penuh saya! " kata Labu Dongxu sambil mengocok pantatnya.

"Itu sudah pasti!" Zhang Xuan menjawab.

Tetesan kecil cairan meleleh dari bagian luar Labu Dongxu sebelum terbang langsung ke glabella Zhang Xuan. Weng!

Zhang Xuan menyegel kontrak, dan saat berikutnya, kesadarannya sudah terhubung dengan Dongxu Labu. Bahkan tanpa membuka mulut, mereka juga dapat berkomunikasi satu sama lain secara telepati.

"Sebenarnya kamu ini apa?"

Namun, terlepas dari komunikasi telepati mereka, Zhang Xuan masih merasakan penghalang antara dia dan Labu Dongxu.

Sulit untuk menggambarkan perasaan seperti apa itu, tetapi jika dia benar-benar harus mengungkapkannya dengan kata-kata, rasanya Labu Dongxu adalah telur. Dia bisa mengkomunikasikan apa yang ada di luar, tapi dia tidak bisa mengintip melalui cangkang untuk melihat apa yang ada di dalamnya.

"Bukankah aku sudah memberitahumu itu? Aku adalah binatang legendaris yang pernah menguasai negeri! " Dongxu Gourd menjawab dengan bangga.

"Berhentilah membual. Baiklah, ini pilmu! "

Melihat bagaimana Labu Dongxu hanya bisa mengulangi beberapa kata yang sama lagi dan lagi, Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata. Dengan desahan tak berdaya, dia melemparkan Pil Abadi Standar ke pihak lain.

Membuka mulutnya, Labu Dongxu menelan semua pil dalam satu suap. Setelah itu, ia memandang Zhang Xuan dengan tatapan menyedihkan saat merintih, "Aku masih ingin lebih … Beri aku lebih banyak … Lebih banyak …"

"Baiklah baiklah, aku akan mendapatkan lebih banyak untukmu!" Zhang Xuan menjawab dengan pasrah.

Karena dia punya banyak uang, itu bukan masalah besar. Jadi, dia kembali ke Ethereal Hall dan membeli sembilan puluh Standard Immortal Pills lagi, yang dia lemparkan ke Dongxu Labu sehingga yang terakhir bisa perlahan-lahan bekerja melalui mereka. Sementara itu, dia duduk dengan tenang di samping dan mulai merenungkan apa yang baru saja terjadi.

Sejujurnya, dia mendapat banyak manfaat dari pertempuran sebelumnya melawan lima ribu murid batin.

Itu memungkinkan dia untuk memperkuat pemahamannya tentang ilmu pedang dan mempertajam kendali atas kekuatannya.

Dia mencoba mengemudikan zhenqi-nya sedikit, dan dia segera bisa merasakan bahwa hambatan membatasinya sebelum mengendur. Dia siap untuk mendorong terobosan ke Pseudo Immortal setiap saat.

Untuk berpikir bahwa berlatih pedang saya di Aula Ethereal akan berguna untuk kultivasi saya juga, pikir Zhang Xuan dengan semangat.

Biasanya, mengingat bahwa dia baru mencapai terobosan ke penyempurnaan ranah Dimension Shatterer beberapa jam sebelumnya, seharusnya butuh beberapa hari baginya untuk memperkuat kultivasinya bahkan dengan Seni Dewa Jalan Surga. Namun, setelah melalui pertempuran sebelumnya, dia berhasil memadatkan zhenqi-nya hingga batasnya, dan dia dapat mengendalikannya dengan bebas.

Sama seperti itu, alam Pseudo Immortal, yang seharusnya sangat jauh, tiba-tiba dalam jangkauan!

Selama dia menemukan teknik kultivasi yang cocok, dia akan dapat mendorong terobosan ke alam Pseudo Immortal!

Hanya setelah mencapai terobosan ke alam Pseudo Immortal seseorang bisa menjadi murid inti.

Teknik budidaya di perpustakaan murid batin hanya naik ke alam Pseudo Immortal. Jika seorang murid batin ingin mendorong terobosan ke Pseudo Immortal, mereka harus berkonsultasi dengan seorang penatua untuk menemukan buku yang sesuai yang mereka butuhkan.

Dan Xiaotian saat ini hanya berada di Ancient Sage 1-dan penyempurnaan. Dia terlalu jauh untuk mencapai alam Pseudo Immortal!

Sebagai individu yang rendah hati dan rendah hati, Zhang Xuan tidak mau mengungkapkan identitas dan kultivasinya. Dengan demikian, dia hanya bisa mempercayakan tanggung jawab berat menjadi murid inti kepada murid langsung kesepuluh. Namun, muridnya hanya mempercayakan tanggung jawab berat menjadi murid inti kepada murid langsung kesepuluh. Namun, muridnya itu

Bahkan jika Dan Xiaotian mengembangkan versi sederhana dari Seni Ilahi Jalan Surga dan memiliki banyak sumber daya untuk disia-siakan, itu masih akan memakan waktu setidaknya dua bulan baginya sebelum dia siap untuk mendorong terobosan ke alam Pseudo Immortal!

Jika tidak, jika dia maju terlalu cepat, kultivasinya akan goyah. Itu akan mempengaruhi perkembangan kultivasinya di masa depan.

Dia tidak mungkin mengkompromikan murid-muridnya untuk kebutuhannya sendiri.

Selain mendekati seorang tetua untuk teknik kultivasi, ada cara lain bagi seseorang untuk menjadi murid inti, dan itulah Lembah Hujan Jatuh! Banyak murid batin yang berusaha untuk membuat terobosan di sana karena ada banyak wawasan tentang cara maju ke alam Pseudo Immortal!

Karena Zhang Xuan tidak dapat mengandalkan muridnya, dia hanya harus mengandalkan dirinya sendiri. Dia tidak bisa tidak mengingat sebuah buku yang telah dia baca sebelumnya di perpustakaan batin murid, dan matanya bersinar dalam kegembiraan.

Bahkan jika Dan Xiaotian benar-benar mencapai penyempurnaan ranah Dimension Shatterer, sulit untuk mengatakan apakah dia akan dapat mengumpulkan cukup banyak manual alam Pseudo Immortal yang diperlukan baginya untuk menyusun Seni Ilahi Jalan Surga yang lengkap.

Di sisi lain, Lembah Hujan yang Jatuh adalah tempat yang populer bagi murid-murid batin untuk mencapai terobosan, dan mereka yang berhasil membuat terobosan di sana akan menuliskan pengalaman dan wawasan mereka sendiri di sana. Dengan demikian, itu telah menjadi harta karun kebijaksanaan.

Sementara wawasan dan pengalaman itu bukanlah teknik kultivasi, jika dia bisa mengumpulkan cukup banyak dari mereka, dia masih harus bisa mendorong terobosan ke alam Pseudo Immortal!

Beruntung bahwa ranah kultivasinya saat ini sesuai dengan murid-murid batin. Ini memungkinkan dia untuk bergerak secara terbuka dengan membaur dengan murid-murid batin tanpa ada yang meragukan identitasnya.

Aku harus pergi ke Lembah Hujan Jatuh untuk melihatnya!

Dengan pemikiran itu, Zhang Xuan keluar dari kamarnya.

Tuan muda!"

Pada saat ini, Cao Chengli telah menyelesaikan urusannya dengan tiga ratus murid perempuan jin [l] lainnya dan kembali ke kediaman.

Pertarungan intens yang baru saja dia lalui menyebabkan kehadirannya terasa sedikit layu. Dari kelihatannya, murid perempuan itu sama sekali tidak lemah. Terlepas dari keahlian Cao Chengli yang luar biasa dari pengalamannya selama bertahun-tahun dan staminanya yang luar biasa, bentrokan tersebut masih membuatnya sangat lemah.

Kemungkinan besar, dia harus istirahat cukup lama sebelum kembali.

Zhang Xuan melihat sekeliling kediaman, tetapi dia tidak dapat menemukan muridnya. Karena itu, dia menoleh ke Cao Chengli dan bertanya, "Di mana Dan Xiaotian?"

Cao Chengli dengan cepat membungkuk sedikit sebelum menjawab pertanyaan Zhang Xuan. "Para murid batin telah dikumpulkan untuk pertemuan mendesak, dan Tuan Muda sudah menuju ke sana!"

[1] 300 jin = 150kg