Library of Heaven's Path – Chapter 1977

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1977

Chapter 1977 Bai Ruanqing vs.Murid Inti (1)

Setelah melangkah sendiri melewati ambang pintu, Cao Chengli menoleh ke wanita muda itu dan berkata, "Maafkan saya, tapi tolong pimpin dengan kaki kanan Anda saat melangkah melintasi ambang pintu."

Bai Ruanqing bingung.

"Ini adalah aturan yang ditetapkan oleh Tuan Muda kita. Saya berharap atas pengertian Anda, "kata Cao Chengli dengan sungguh-sungguh.

Bai Ruanqing benar-benar bingung dengan aturan yang terdengar menggelikan ini. Dia tidak tahu apakah pria paruh baya ini mengolok-oloknya atau tidak. Namun pada akhirnya, dia tidak melanggar aturan ini karena takut tidak menyenangkan Paman Seniornya, jadi dia memastikan untuk melangkah melewati ambang pintu dengan kaki kanannya.

Saat memasuki halaman, dia melihat seorang pria muda sedang berlatih ilmu pedang. Tanah di sekitarnya bersimbah keringat, menandakan bahwa dia telah berlatih untuk waktu yang sangat lama.

"Ilmu pedang ini …" Bai Ruanqing melihat gerakan pemuda itu dari jauh untuk sesaat, dan tubuhnya tidak bisa menahan kaku.

Sebelum dia menyadarinya, keringat dingin menetes di punggungnya.

Pemuda di depannya harus berusia sekitar enam belas hingga tujuh belas tahun, dan budidayanya hanya di Sage Kuno 2-dan. Dia seharusnya tidak lebih dari seorang murid batin biasa. Namun, ilmu pedangnya bermanfaat dan tanpa henti. Gerakannya sederhana, tapi sangat selaras dengan lingkungan di sekitarnya.

Dia bisa merasakan aura seorang master pedang darinya, seolah-olah dia adalah seseorang yang telah membenamkan dirinya dalam Jalan Pedang selama beberapa dekade.

Faktanya, mungkin hanya dia yang melihat sesuatu, tetapi dia benar-benar merasa bahwa ilmu pedangnya mungkin lebih dalam daripada milik Kakek Feng!

Untuk berpikir bahwa seorang remaja laki-laki akan mampu menandingi pendekar pedang veteran seperti Bai Feng. Ini membuat Bai Ruanqing merasa seolah-olah ilmu pedang yang dia pelajari selama bertahun-tahun tidak lebih dari permainan anak-anak.

"Dia adalah … Dan Xiaotian?" Bai Ruanqing menggigit bibirnya.

"Ya, dia Tuan Muda Xiaotian!" Cao Chengli menjawab dengan anggukan.

"Sudah berapa lama sejak dia mulai belajar ilmu pedang dari Junior Zhang?" Bai Ruanqing bertanya.

Dia pasti telah belajar di bawah Paman Senior Zhang sejak dia lahir untuk memahami ilmu pedang yang begitu canggih!

"Berapa lama?" Cao Chengli mulai menghitung dengan jari-jarinya sebelum akhirnya mengangkat enam jari ke atas. "Seharusnya kira-kira sepanjang ini!"

"Enam tahun? Hanya butuh enam tahun untuk menjadi begitu tangguh? " Bai Ruanqing tercengang.

Dia telah belajar ilmu pedang sejak dia berusia tiga tahun, dan sudah dua puluh tahun sejak itu!

Dia memiliki hak istimewa diajar secara pribadi oleh kakek dan kakeknya, dan dia tidak pernah kekurangan sumber daya kultivasi yang berharga. Karena semua inilah dia bisa datang sejauh ini meskipun usianya masih muda. Namun, pemuda ini baru diajar selama enam tahun, tapi entah bagaimana rasanya dia sudah lebih kuat darinya!

Ini sangat sulit untuk ditelannya.

"Enam tahun?" Cao Chengli tercengang. "Anda sepertinya salah paham tentang sesuatu. Maksudku enam jam! "

Selama beberapa hari interaksi terakhir, Cao Chengli telah memperhatikan bahwa Zhang Xuan adalah orang yang sangat sibuk. Meskipun jelas bahwa Zhang Xuan sangat peduli pada Dan Xiaotian, dia tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk membimbing yang terakhir dalam kultivasinya. Lebih sering daripada tidak, dia hanya akan menunjukkan kekurangan dalam budidaya Dan Xiaotian sebelum memberinya token giok untuk dia pelajari sendiri.

Sebagai akibatnya, meskipun Dan Xiaotian telah menjadi murid Zhang Xuan selama beberapa hari, waktu sebenarnya yang dihabiskan untuk membimbingnya mungkin paling lama enam jam!

"Jam?" Bai Ruanqing hampir pingsan di tempat.

Bagaimana seseorang bisa menjadi begitu tangguh setelah mempelajari ilmu pedang selama enam jam?

Saat itu juga, dia merasa seolah-olah pikirannya telah menutup. Informasi itu terlalu besar untuk ditanggungnya.

Sementara Bai Ruanqing terkejut tanpa kata-kata, Dan Xiaotian memperhatikan kehadiran pengunjung dan dengan cepat menghentikan latihan pedangnya. Dia dengan cepat berjalan ke Bai Ruanqing dan menyapanya dengan senyuman sebelum menjelaskan masalah tersebut. "Sebenarnya, waktu yang guru saya habiskan untuk mengajari saya paling lama hanya dua jam… Adapun selama enam jam, saya khawatir saya belum layak jika guru saya menghabiskan begitu banyak waktu untuk saya!"

Fakta bahwa Bai Ruanqing telah datang ke tempat ini untuk mencari gurunya berarti dia sudah tahu tentang hubungan mereka. Jadi, tidak ada yang dia sembunyikan.

"Dua jam …" Bai Ruanqing terkejut tanpa kata-kata. Ada keheningan yang lama sebelum dia akhirnya berbicara sekali lagi. "Apakah tidak apa-apa jika aku menantangmu untuk duel ilmu pedang?"

"Tentu!" Dan Xiaotian mengangguk.

Dia selalu berkultivasi sendiri, jadi dia sangat senang jika seseorang berdebat dengannya sehingga dia bisa memeriksa kemajuannya sendiri.

"Mari kita mulai!" Bai Ruanqing dengan cepat menekan kultivasinya ke tahap utama Sage 2 dan Kuno sebelum menarik pedangnya.

Hu!

Dia menendang tanah dan menerjang ke kanan menuju Dan Xiaotian.

Dia telah melihat latihan pedang Dan Xiaotian sebelumnya, dan dia tahu bahwa penguasaan pedang luar biasa. Karena itu, dia tidak berani lengah. Dia memutuskan untuk menggunakan gerakan terkuatnya di awal, memungkinkannya untuk bermanuver dengan kecepatan kilat.

Weng!

Dia dengan cepat menutup jarak antara dia dan Dan Xiaotian, dan saat dia berpikir bahwa dia bisa meraih kemenangan, Dan Xiaotian tiba-tiba bergerak. Ada keburaman sesaat, dan…

Tiba-tiba, ada pedang yang terbang menuju kepalanya!

Semua indera bahaya Bai Ruanqing terdengar waspada. Dia buru-buru melepaskan segel kultivasinya dan mendapatkan kembali kekuatannya sebagai Dewa Sejati. Di bawah lapisan pelindung zhenqi di sekitarnya, pedang Dan Xiaotian tersentak.

Jika bukan karena kecepatannya, ada kemungkinan pedang itu menusuk kepalanya!

Kuas dosis dengan kematian itu membuat Bai Ruanqing sedikit terengah-engah.

Dia bahkan tidak berhasil melihat bagaimana pemuda itu membuang pedangnya dan bagaimana pedang itu berhasil mendekatinya tanpa dia sadari!

Dengan kata lain, jika dia menghadapi True Immortal lainnya, dia pasti sudah mati sekarang!

Ini benar-benar menakutkan!

Bai Ruanqing tidak bisa membantu tetapi mengevaluasi kembali Dan Xiaotian dengan mata waspada sekali lagi. Dia berpikir bahwa seni pedang yang dia latih sebelumnya sudah sangat kuat, tetapi siapa yang tahu bahwa dia akan memiliki kartu truf yang lebih kuat dari itu?

Melawan lawan dari dunia kultivasi yang sama, gerakan ini benar-benar satu tembakan satu pembunuhan!

"Saya benar-benar minta maaf! Saya telah berlatih seni pedang ini untuk beberapa waktu sekarang, tetapi saya belum pernah menggunakannya dalam pertempuran nyata sebelumnya. Selain itu, saya masih belum dapat mengontrol kekuatan teknik ini dengan bebas, jadi … "

Dia telah merencanakan untuk menghentikan pedang tepat di depan lawan, tetapi dia telah melebih-lebihkan kemampuannya dengan pedang. Sekeras yang dia coba, dia tidak bisa menghentikannya.

Beruntung pihak lain bereaksi cepat dan menangkis pedangnya dengan zhenqi pelindungnya. Jika tidak, jika dia telah menodongkan pedang ke tamu gurunya, dia pasti akan dimarahi karena itu!

Kamu hanya belajar dua jam ilmu pedang darinya, tetapi ilmu pedangmu sudah jauh melampaui milikku … "Bai Ruanqing menelan ludah dengan ngeri, tetapi pada saat yang sama, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya, aku juga belajar tebasan horizontal dari Paman Senior … Keterampilan saya masih belum setara, dan saya masih memiliki jalan panjang sebelum memahami esensinya, tapi saya bertanya-tanya seberapa kuat jadinya jika saya menggunakannya dalam pertempuran nyata …

Dia tahu pasti bahwa tebasan horizontal itu kuat, tapi mengetahuinya secara teoritis berbeda dengan mempraktikkannya.

Begitu gagasan ini muncul di benaknya, tangannya mulai gatal untuk mencoba teknik ini pada seseorang.

Dia menatap pria muda di depannya sekali lagi, tapi akhirnya dia menggelengkan kepalanya.

Dia tidak ingin mengambil risiko pedang menancap di kepalanya. Hanya karena refleksnya yang cepat, dia berhasil melarikan diri tanpa cedera sebelumnya. Jika pikirannya mengembara sejenak saat itu, dia pasti sudah menjadi mayat sekarang!

"Apakah ada kamar pribadi yang dapat saya gunakan di kediaman ini?" Bai Ruanqing bertanya.

"Ruangan di sana itu kosong, jadi kamu bisa menggunakannya sesuai keinginanmu. Guru saya saat ini sedang berkultivasi, jadi mohon istirahat yang baik di kamar untuk saat ini. Saya akan menelepon Anda segera setelah dia keluar, "Dan Xiaotian menjawab sambil menunjuk ke kamar terdekat.

Karena sebagian besar murid batin memiliki pelayan untuk memenuhi kebutuhan mereka, tempat tinggal yang mereka tinggali sangat luas dan memiliki banyak ruangan.

Bai Ruanqing berterima kasih pada Dan Xiaotian sebelum masuk ke kamar. Dia mengambil tempat duduk di tempat tidur sebelum mengambil Token Ethereal.

Ini adalah Token Ethereal untuk mengakses Ethereal Hall para murid inti!

Membenamkan kesadarannya ke dalam Token Ethereal, sekelilingnya dengan cepat memudar ke dalam kegelapan.

Ketika dia sadar sekali lagi, dia sudah berdiri di tengah-tengah Aula Ethereal.

Tidak seperti cincin duel murid dalam, murid inti memiliki pilihan untuk bertarung dalam duel publik dan duel pribadi, pikir Bai Ruanqing. Di Turnamen Core Disciple sebelumnya, saya hanya menempati peringkat ketujuh belas. Tempat keenam belas adalah Wang Hao, dan sejauh ini, saya belum bisa mengalahkannya. Saya kira ini adalah kesempatan bagus untuk mencoba tangan saya!

Alasan Bai Ruanqing terkenal di antara murid inti terutama karena kakeknya, Penatua Bai Ye. Meskipun dia sangat berbakat, kenyataannya masih banyak monster di antara murid inti yang lebih kuat darinya. Dalam hal kekuatan bertarung, dia bahkan tidak akan bisa mencapai sepuluh besar.

Beberapa murid inti teratas bahkan memiliki kekuatan yang berada di atas kebanyakan tetua!

Karena dia belum mampu mengalahkan posisi keenam belas Wang Hao sejauh ini, dia akan menjadi lawan yang sempurna untuk menguji seni pedang barunya!

Karena itu, dia berjalan ke resepsionis depan dan berkata, "Saya ingin mengirim undangan duel ke tempat keenam belas, Wang Hao!"

Segera, murid inti bernama Wang Hao berjalan. Saat melihatnya, bibirnya terangkat. "Apa yang membawamu ke sini hari ini? Apa kau mempelajari seni pedang baru yang menurutmu bisa mengalahkanku? Anda bisa mencobanya, tapi saya ragu itu akan membuat perbedaan. Kami berduel setengah bulan yang lalu, dan kamu jelas bukan tandinganku… "

"Saya benar-benar mempelajari gerakan baru, dan saya ingin menemukan seseorang untuk mengujinya," Bai Ruanqing mengakui dengan jujur. "Terlepas dari hasilnya, itu akan menjadi pelatihan yang baik untukmu dan aku!"

Dia tidak memiliki ukuran yang jelas tentang seberapa kuat tebasan horizontal Paman Senior Zhang, jadi jujur, dia tidak terlalu yakin apakah dia akan mampu mengalahkan Wang Hao atau tidak.

"Tentu, berikan yang terbaik." Wang Hao terkekeh. "Ayo mulai!"

Mereka berdua dengan cepat menemukan cincin duel pribadi dan memasuki ruangan.

Setiap satu dari murid inti adalah keberadaan yang spektakuler dalam sekte tersebut. Mereka sangat dihormati dan memiliki banyak penggemar. Karena itu, kebanyakan dari mereka lebih menyukai privasi saat berduel.

Setelah mendapatkan posisi, Wang Hao memandang Bai Ruanqing dan berkata, "Saya akan bergerak!"

Hula!

Detik berikutnya, dia mengarahkan pedangnya dengan momentum yang luar biasa.

Memang benar bahwa Bai Ruanqing belum mengalahkannya, tetapi keahliannya luar biasa. Akan sangat bodoh untuk meremehkan seseorang yang telah dilatih secara pribadi oleh Penatua Ketiga Bai Ye. Tidak berani ceroboh, dia tidak melakukan pukulan sama sekali.

Serangan frontal? Bai Ruanqing tidak bisa menahan tawa sedikit.

Tebasan horizontal yang baru saja dia pelajari kebetulan adalah yang terbaik dalam menghadapi serangan semacam itu. Seolah-olah pihak lain menawarkan dirinya padanya!

Tanpa ragu-ragu, Bai Ruanqing melakukan tebasan horizontal yang baru saja dia pelajari.

"Hati-hati. Saya belum benar-benar memahami gerakan saya ini, tapi itu mungkin akan sangat kuat… "Bai Ruanqing berkomentar sambil tersenyum.

Tetapi bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia merasakan tekanan yang datang padanya tiba-tiba menghilang.

Kacha!

Sebuah kepala berguling sampai ke sudut ruangan, dan tak lama kemudian, tubuh Wang Hao jatuh ke depan ke tanah.

"Ah?" Bai Ruanqing tercengang.

Mengesampingkan fakta bahwa dia belum menguasai tebasan horizontal, dia bahkan belum sepenuhnya mengeksekusi tekniknya … dan sebelum dia tahu, musuh yang belum bisa dia kalahkan tiba-tiba terbunuh begitu saja.

Wang Hao yang terbunuh dengan cepat kembali dengan Token Ethereal lainnya, dan dia bertanya pada Bai Ruanqing dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya, "Kamu … Apa yang terjadi?"

Dia benar-benar terperangah.

Bai Ruanqing tidak pernah cocok untuknya, tapi dia benar-benar berhasil memenggalnya begitu saja. Ini sangat sulit untuk dia terima!

"Saya juga tidak terlalu yakin," jawab Bai Ruanqing dengan linglung.

Dia telah melakukan gerakan itu seperti yang diajarkan Paman Senior Zhang, dan tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia mengharapkannya menjadi begitu kuat.

"Saya ingin pertandingan ulang! Kali ini, saya akan berusaha sekuat tenaga dari awal! " Wang Hao berkata dengan tegas saat dia menghunus pedangnya sekali lagi.

Hu hu hu!

Dia segera melepaskan serangkaian pedang qi yang bertahan di udara, memungkinkan dia untuk memanfaatkan serangan dan pertahanan sesuai keinginannya.

Sebagai tempat keenam belas di antara murid-murid inti, pemahaman tentang ilmu pedang telah mencapai tingkat yang luar biasa. Praktisi pedang biasa hanya akan putus asa saat melihat kehebatannya.

Di sisi lain, Bai Ruanqing tahu bahwa Wang Hao benar-benar serius kali ini. Jika dia menggunakan teknik lain, tidak mungkin dia bisa mencapai kemenangan. Jadi, dia tanpa ragu mengeksekusi teknik yang diberikan Paman Senior Zhang kepadanya sekali lagi.

Padah!

Sekali lagi, sebelum dia bisa menyelesaikan tekniknya, kepala Wang Hao sudah dipenggal. Kali ini, itu berguling lebih jauh dari sebelumnya.

"Ini …" Bai Ruanqing benar-benar tertegun.

Entah bagaimana, sejak dia memahami gerakan ini, rasanya leher pihak lain telah menjadi sangat rapuh. Bahkan tebasan sederhana sudah cukup untuk menghilangkan kepalanya dari lehernya.