Library of Heaven's Path – Chapter 1979

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1979

Chapter 1979 Identitas Berpikir Ou 

Bai Ruanqing menggelengkan kepalanya saat kesadarannya kembali ke dunia nyata. Dia duduk di tempat tidur dengan ekspresi konflik di wajahnya sejenak sebelum membuka pintu dan berjalan keluar.

Di halaman, Dan Xiaotian masih berlatih ilmu pedangnya.

Sepuluh meter jauhnya, kaki Cao Chengli gemetar dengan kenari di kepalanya.

Sou!

Sebuah pedang terbang ke depan, tapi ia meleset sedikit dan akhirnya menabrak kepala Cao Chengli. Darah segar menyembur keluar dari lukanya.

"Sepertinya aku terluka," kata Cao Chengli sambil menyentuh kepalanya.

"Kamu baik-baik saja, itu bukan masalah besar. Siapa yang tidak terluka? " Dan Xiaotian menjawab dengan tenang. "Jaga agar kenari tetap stabil di kepala Anda."

"Tapi aku benar-benar terluka…" Cao Chengli menangis putus asa.

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, pedang lain terbang melewatinya dan menyerempet beberapa bagian kepalanya.

Melihat darah segar menetes ke tanah, Cao Chengli gemetar saat dia berteriak, "Argh, aku akan mati kalau terus begini!"

"Jangan khawatir, aku mengendalikan pedangku dengan sangat hati-hati saat itu. Aku hanya menggores kulitnya tanpa melukai tengkorakmu, "Dan Xiaotian berkata dengan santai saat dia berjalan maju dan mengambil pedangnya.

Seperti yang Dan Xiaotian katakan, luka Cao Chengli memang dangkal, jadi tidak mungkin dia akan mati karenanya.

Dia telah melatih kendali lemparan pedangnya setelah menerima bimbingan gurunya, dan dia bangga mengatakan bahwa latihannya berjalan dengan baik. Kalau tidak, dia tidak akan berani menggunakan kepala Cao Chengli untuk berlatih.

Bai Ruanqing tidak bisa menahan rasa ngeri saat melihat pemandangan yang sangat berbahaya di hadapannya. Mengambil napas dalam-dalam, dia berjalan dan bertanya dengan malu-malu, "Junior Dan, sebenarnya, saya mulai belajar di bawah Paman Senior Zhang baru-baru ini. Apakah tidak apa-apa bagimu untuk memberikan teknik melempar pedang kepadaku? "

Dan Xiaotian tercengang sejenak sebelum mengangguk. "Apakah begitu? Nah, jika guruku sudah mengajarimu, kurasa itu akan baik-baik saja! "

Sementara waktu yang dia habiskan dengan gurunya terbatas, dia tahu bahwa gurunya adalah orang yang sangat murah hati. Dia tidak peduli tentang ketenaran dan kemuliaan, memilih untuk menamai Ilmu Pedang Tuan Muda Ketiga ini dengan namanya. Selain itu, dia juga tidak ragu-ragu untuk memberikan teknik ini kepada Cao Chengli dan Penatua Yi.

Mempertimbangkan bahwa gurunya sudah mengajar Bai Ruanqing, kemungkinan gurunya tidak akan ragu dengan dia untuk memberikan teknik kepadanya.

"Akan sulit bagimu untuk menguasai Ilmu Pedang Tuan Muda Ketiga dalam waktu singkat, tapi kamu bisa fokus pada bentuk dan jalur sirkulasi zhenqi terlebih dahulu. Setelah Anda memahami itu, Anda dapat perlahan mempelajari berbagai transformasi dan tindakan pencegahan, "kata Dan Xiaotian.

Ilmu Pedang Tuan Muda Ketiga tidak terlalu sulit untuk dieksekusi, yang juga merupakan alasan dia bisa mempelajarinya meskipun hanya di Great Sage 3-dan saat itu.

Di bawah bimbingan Dan Xiaotian, Bai Ruanqing memahami dasar-dasarnya dalam waktu tiga menit.

Sou!

Tanpa ragu-ragu, dia melemparkan pedang di tangannya, dan saat berikutnya, pedang itu muncul di dinding di samping Cao Chengli.

"Ah…" Cao Chengli merosot ke lantai karena ketakutan.

Dia hampir kehilangan akalnya karena serangan tak terduga itu!

Jika pedang yang membawa kecepatan dan kekuatan seperti itu mengenai kepalanya, dia akan benar-benar mati di tempat!

Melihat eksekusi Bai Ruanqing, Dan Xiaotian mulai membahas beberapa konsep yang lebih penting.

"Kunci dari Ilmu Pedang Tuan Muda Ketiga terletak pada kemutlakan serangan, bukan kecepatannya. Hanya ketika Anda benar-benar yakin bahwa Anda akan dapat menyerang lawan Anda jika Anda harus melemparkan pedang Anda. Tentu saja, itu berarti Anda harus memprediksi langkah lawan Anda selanjutnya dan mengungkap kelemahan dalam manuver mereka. "

Inti di balik Ilmu Pedang Tuan Muda Ketiga bukanlah kekuatan atau kecepatannya. Sebaliknya, itu karena ia mengeksploitasi kelemahan dalam pergerakan musuh.

Di sanalah inti dari seni pedang terletak. Tindakan melempar pedang hanyalah lapisan teknik yang paling dangkal.

"Berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk memahami teknik ini?" Bai Ruanqing bertanya dengan cemberut.

Masih banyak orang yang menunggunya di Aula Ethereal. Tidak pantas baginya untuk membiarkan mereka menunggu terlalu lama.

"Saya membutuhkan waktu satu jam, tetapi itu karena guru saya yang memberikan teknik itu kepada saya. Pemahaman saya tentang teknik masih tidak sehat, jadi jika saya melakukannya untuk Anda, kemungkinan akan memakan waktu minimal dua hari … "Dan Xiaotian menggaruk kepalanya dengan canggung.

Meskipun dia telah mempraktikkan gerakan ini selama sepuluh hari dan mulai melihat beberapa keberhasilan, dia tahu bahwa dia masih sangat kurang dibandingkan dengan gurunya.

Secara bentuk, mereka mungkin tampak mirip satu sama lain, tetapi ketika sampai pada inti dari teknik, mereka berada pada level yang sangat berbeda satu sama lain.

Ceramah gurunya luar biasa dalam arti bahwa ia menggunakan logika sederhana untuk membangun sistem pengetahuan yang lebih besar, memecah sesuatu yang sangat besar menjadi potongan-potongan informasi yang dapat dicerna. Dia tidak berpikir bahwa dia memiliki kapasitas dalam dirinya untuk melakukan sesuatu seperti itu.

"Tidak apa-apa, aku akan fokus mempelajarinya nanti. Untuk saat ini, saya hanya harus mencobanya … "Bai Ruanqing merenung sejenak sebelum menggelengkan kepalanya.

Setelah itu, dia kembali ke kamar.

Dia tidak pernah menjadi orang yang sabar, atau dia juga tidak akan dikenal sebagai ‘dinosaurus betina’. Tidak mungkin seseorang yang pemarah seperti dia bisa mengesampingkan duel yang sedang berlangsung selama dua hari untuk mempelajari teknik.

Hu!

Kembali ke lokasi duel, dia melihat bahwa Tang Yan dan yang lainnya memang menunggunya.

"Saya kembali. Mari kita lanjutkan duel kita, "kata Bai Ruanqing sambil menghunus pedangnya dan mengambil posisi.

Melihat bahwa Bai Ruanqing hanya membutuhkan waktu lima menit untuk kembali, sedikit keraguan muncul di wajah Tang Yan. Namun demikian, dia masih mengangguk dan mengeksekusi Ilmu Pedang Tak Bernoda sekali lagi.

Pukulan pedang qi dengan cepat memenuhi langit dalam bentuk asap sekilas.

"Lupakan, saya tidak punya pilihan selain mencobanya…"

Bai Ruanqing sebenarnya akrab dengan kekurangan dari Ilmu Pedang Tak Bernoda. Dia belum pernah berlatih seni pedang sebelumnya, tetapi karena kakeknya adalah Tetua Ketiga dari sekte tersebut, dia memiliki akses ke banyak manual ilmu pedang tingkat atas.

Masalahnya adalah dia tidak punya cara untuk mengeksploitasi kekurangannya.

Itu mirip dengan bagaimana, bahkan jika Anda tahu bahwa itu mungkin untuk membunuh seorang pria tertentu yang mengenakan pakaian dalam merah di luar dengan batu tertentu, itu tidak berarti bahwa Anda akan dapat melakukannya.

Sebagian besar ilmu pedang Bai Ruanqing dimaksudkan untuk pertempuran jarak dekat, yang akan membutuhkannya untuk melewati lapisan asap melayang yang dibuat oleh pedang qi. Namun, jika dia mendekat, dia pasti akan hancur berkeping-keping karena ketajamannya.

Namun, itu berbeda sekarang karena dia memiliki teknik lempar pedang di gudang senjatanya.

Tanpa ragu-ragu, dia menjentikkan pergelangan tangannya. Hu!

Pedangnya melesat dengan kecepatan luar biasa.

"Apa? Dia melemparkan pedangnya? " Terkejut, Tang Yan segera mengangkat pedangnya untuk menangkis serangan Bai Ruanqing, hanya untuk merasakan sakit yang tajam di kepalanya saat berikutnya.

Sou!

Dengan pedang bersarang di kepalanya, Tang Yan terhuyung sedikit sebelum jatuh ke tanah.

KO!

Pertempuran sudah berakhir?

"Bahkan Tang Yan terbunuh dalam satu gerakan?"

"Astaga, apakah kamu melihat kecepatan pedang sebelumnya? Aku benar-benar terpesona… Apakah Ascendant Cloud Sword Pavilion memiliki seni pedang seperti itu? "

"Saya rasa saya belum pernah mendengarnya sebelumnya. Nyatanya, bukan hanya gerakan ini. Aku belum pernah melihat gerakan yang digunakan Bai Ruanqing untuk membunuh kita sebelumnya … "

Lingkungan sekitar menjadi sunyi.

Berhasil?

Sementara kerumunan itu tidak bisa berkata-kata, Bai Ruanqing terkejut dengan apa yang baru saja dia lakukan.

Dia baru mempelajari teknik ini beberapa menit yang lalu, dan mengingat betapa terburu-buru itu, dia telah berpikir untuk hanya menggunakan teknik ini untuk menakut-nakuti pihak lain agar mengumpulkan qi pedang yang tersisa di sekitarnya untuk membela diri. Namun, pihak lain telah mati begitu saja.

Itu terlalu hebat!

"Lanjut!"

Dengan mata bersinar karena kegembiraan, kepercayaan diri Bai Ruanqing meningkat lagi saat dia mengeluarkan tantangannya ke tempat keenam.

Di kediaman Penatua Bai Ye…

"Bagaimana kabarmu?" Penatua Bai Ye bertanya.

"Saya mengikuti Nyonya Muda dan menemukan bahwa dia telah memasuki kediaman seorang murid batin. Namun, murid batin ini bukanlah Zhang Xuan tetapi … Dan Xiaotian! "

Menyerahkan token giok, Bai Feng berkata, "Ini detail pribadinya!"

"Dan Xiaotian?" Penatua Bai Ye dengan cepat melihat-lihat konten saat dia mengerutkan kening karena bingung. "Saya tahu tentang pemuda ini. Dia dibawa ke sekte oleh Penatua Lu Yun. Seorang bawahan telah melaporkan kejadian di Dewan Penatua kepada saya, dan saya telah membaca risalah dewan juga. Meskipun dia hanya di Ancient Sage 1-dan, dia mampu mewujudkan Sword Intent miliknya hingga 499 meter, hanya selangkah lagi untuk mencapai Sword God! "

"Ya, itu dia… Berdasarkan penyelidikan saya, dia membawa seorang teman bersamanya ke sekte, dan teman ini tidak lain adalah Zhang Xuan. Namun, kultivasi ‘Zhang Xuan’ ini berada pada tahap utama ranah Dimension Shatterer, yang tidak cocok, "kata Bai Feng sambil memberikan informasi lain.

Dengan pengaruh Penatua Bai Ye, dia harus berjalan-jalan di taman untuk menyelidiki latar belakang seseorang.

Meskipun belum lama sejak Zhang Xuan memasuki Paviliun Pedang Awan Ascendant di belakang Dan Xiaotian, informasinya juga dicatat dalam catatan mereka.

"Seharusnya itu dia," kata Penatua Bai Ye setelah melihat-lihat catatan.

Dia tidak tahu mengapa ada perbedaan antara rekaman kultivasi dan kultivasi Zhang Xuan yang sebenarnya, tetapi detail lainnya sesuai dengan apa yang dia ketahui.

"Kemungkinan besar, Ruanqing telah pergi ke kediaman Dan Xiaotian untuk mencari Zhang Xuan. Saya ingin Anda terus menyelidiki masalah ini. Meskipun bukan murid batin, Zhang Xuan ini menyamar sebagai murid. Saya takut dia mungkin memiliki niat jahat, "kata Penatua Bai Ye.

Ya, Tuan Tua, "jawab Bai Feng.

Bangkit berdiri, dia baru saja akan meninggalkan ruangan ketika seorang lelaki tua lain tiba-tiba menerobos masuk. "Penatua Bai Ye, kami sangat senang bahwa Anda telah sembuh dari luka Anda… tetapi Anda benar-benar harus menjaga cucu Anda tetap terkendali!"

"Cucu ku? Apa yang salah?" Penatua Bai Ye tercengang.

"Berhentilah berpura-pura tidak tahu! Setelah dia memasuki Ethereal Hall murid-murid inti, dia menantang semua orang dari peringkat keenam belas dan mengalahkan semua orang dalam satu pukulan. Saat ini, dia sudah mencapai lima besar! " kata orang tua itu dengan lambaian tangannya.

"Dia telah mencapai lima besar?" Penatua Bai Ye dan Bai Feng tercengang.

Mereka sangat menyadari kekuatan Bai Ruanqing, dan jujur, bahkan mencapai tempat ketujuh belas bukanlah hal yang mudah baginya. Namun, dia benar-benar masuk lima besar?

Bagaimana mungkin?

Orang tua itu melemparkan Recording Crystal dan berkata, "Ini adalah rekaman duelnya … Coba lihat sendiri!" Penatua Bai Ye dengan cepat membuka rekaman itu dan melihat isinya.

Dalam rekaman itu, dia melihat Bai Ruanqing membunuh murid inti masing-masing hanya dengan satu tebasan, menyebabkan masing-masing dari mereka menderita gangguan mental.

Secara keseluruhan, cucunya hanya menggunakan dua gerakan dalam semua duel, tebasan horizontal dan lemparan pedang. Terlepas dari yang mana itu, itu pasti akan berakhir dengan pembunuhan yang pasti segera setelah dia bergerak.

Ini menunjukkan betapa kuatnya kedua gerakan itu… tapi dari siapa dia mempelajarinya?

"Ini… Ini tekniknya!" Bai Feng menyipitkan matanya karena terkejut.

"Yang?" Penatua Bai Ye bertanya.

Bai Feng dengan cepat beralih ke mode komunikasi telepati sebelum melanjutkan. "Ini adalah teknik yang dilakukan oleh I Am Low Profile. Saya mempelajarinya dan bahkan menafsirkannya padanya… Saya tidak pernah berpikir bahwa dia benar-benar akan menggunakannya lebih mahir daripada saya. Rasanya seolah… seolah… "

"Seperti apa?"

"Seolah-olah dia secara pribadi telah diajari oleh I Am Low Profile!" Bai Feng berseru.

Masalah tentang Aku Profil Rendah telah bergema di seluruh Paviliun Pedang Awan Ascendant, sehingga tidak ada orang yang tidak mengetahui masalah ini. Meskipun Penatua Bai Ye terluka, dia sudah mendengar tentang bagaimana cucunya telah dipenggal dua kali dan bawahannya yang setia telah dipenggal sekali.

I Am Low Profile adalah orang yang kemungkinan besar telah memahami Maksud Pedang Dewa. Sebagai salah satu dari Tiga Tetua Agung, dia tidak mungkin tidak mengawasinya!

Namun, pada saat itu, dia diberitahu bahwa ilmu pedang yang dilakukan oleh cucunya berasal dari pria itu.

"Anda mengatakan bahwa ada kemungkinan besar bahwa Saya Profil Rendah telah mengajar Ruanqing secara pribadi, dan itulah mengapa dia berani menantang murid inti lainnya?" Penatua Bai Ye dengan cepat menyadari.

Memang, sepertinya tidak ada penjelasan logis lainnya.

Ya, Tuan Tua! Bai Feng mengangguk.

"Seluruh sekte telah mencari Aku adalah Profil Rendah, tapi dia benar-benar berhasil memberikan ilmu pedangnya ke Ruanqing dan menantang murid inti melalui dia. Menarik. Benar-benar menarik! " Kata Penatua Bai Ye sambil tersenyum.

"Katakan, menurutmu siapa orang itu?"

"Aku juga tidak terlalu yakin …" Bai Feng menggelengkan kepalanya, tapi di tengah kata-katanya, dia tiba-tiba melebarkan matanya saat menyadari. Dengan bibir bergetar, dia bertanya, "Tidak mungkin itu … Tuan Tua, apakah Anda memikirkan Zhang Xuan?"

Penatua Bai Ye mengangguk. "Selain dia, siapa lagi itu?"