Library of Heaven's Path – Chapter 198

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 198

Chapter 198: Tidak Akan Memaafkannya Lain Kali

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Apa?"

Setelah melihat pemandangan ini, tubuh Tian Long yang terhormat tiba-tiba tersentak, seolah-olah ada gada yang memukul kepalanya.

Apa yang baru saja dipanggil Tuan Yuanyu?

Menguasai?

Siapa Tuan Yuanyu? Seorang dokter ahli sejati, seseorang yang memiliki kedudukan yang sama dengan kakeknya, Penatua Tian. Ke mana pun dia pergi, dia dihormati oleh semua orang, dan bahkan Kaisar Shen Zhui harus memperlakukannya dengan sangat hormat.

Bahkan seorang jenius seperti dia yang dikenal di generasinya harus berbicara kepadanya dengan hati-hati karena takut menyinggung perasaannya. Untuk orang seperti itu … untuk berlari ke orang yang lebih muda darinya dan dengan hormat memanggilnya sebagai … tuan?

Lebih jauh lagi, sikapnya seolah-olah dia telah bertemu dengan idolanya….

Sial, apa yang terjadi?

Lebih penting lagi, dia baru saja mengatakan bahwa Zhang Xuan tidak memiliki hak untuk disebut sebagai guru, dan pada saat berikutnya, Tuan Yuanyu datang berlari. Wajah ini menampar …

Tian Long merasa wajahnya berubah karena malu, dan ada sensasi berapi-api di sekujur tubuhnya.

Namun, itu bukanlah akhir dari kejadian tersebut. Awalnya, dia berpikir bahwa Tuan Yuanyu berlari mencari pemuda itu akan membuat pemuda itu sangat terhormat dan gembira. Namun dia hanya melihatnya mengerutkan kening. "Bukankah kita baru bertemu beberapa hari yang lalu?"

‘Merengut?

‘Persetan kau mengerutkan kening!’

Mulut Tian Long bergerak-gerak.

Pihak lain adalah seorang tetua, dan mengatakan bahwa sudah lama sejak mereka bertemu… hanyalah basa-basi dasar. Namun, orang ini menunjukkan hal itu di depan umum…. ‘Tidak bisakah kamu berbicara dengan benar?’

Awalnya, dia mengira Tuan Yuanyu akan marah, hanya untuk melihat dia memukul dahinya, seolah-olah dia baru menyadari fakta sekarang. "Iya! Iya! Lebih penting lagi, saya telah menempatkan lukisan Guru di kamar saya dan mengaguminya setiap hari. Semakin saya melihatnya, semakin saya merasa bahwa level kita berbeda. Itu sebabnya saya lupa bahwa kita baru saja bertemu beberapa hari yang lalu. "

"Ini hanya sebuah lukisan, tidak banyak yang bisa dikagumi tentangnya. Jika Anda ingin belajar, saya bisa mengajari Anda! " Zhang Xuan mengangguk.

"Betulkah? Maka saya akan sangat berterima kasih atas ajaran Anda… "Guru Yuanyu menjadi sangat gembira karena jenggotnya terbang bersama dengan kata-katanya.

Putong!

Tian Long terhuyung. Dia hampir bisa melihat guntur bergemuruh di sekelilingnya.

Yuanyu… Bukankah kamu seorang master? Mengapa Anda terlihat seperti anak sekolah dasar saat ini?

Belajar dari anak ini? Apa yang akan kamu pelajari darinya?

Apakah dia memenuhi syarat untuk itu?

"Dia…"

Tidak tahan lagi, dia berbalik untuk melihat Bai Xun.

"Tuan Zhang adalah pelukis ahli sejati yang bahkan membuat Tuan Lu Chen terkesan. Jika dia tidak layak untuk gelar master, siapa lagi yang layak untuk itu? " Bai Xun menatapnya dengan gembira dan jijik.

‘Mencoba menyombongkan diri?

‘Aku akan lihat apa yang harus kamu katakan sekarang!’

‘Bertingkah sangat arogan sebelumnya, bahkan menyuruhnya "tahu tempatnya". Kaulah yang seharusnya tahu tempatmu! ‘

Pelukis ahli?

Baru kemudian Tian Long ingat bahwa Tuan Yuanyu bukan hanya seorang dokter yang ahli, dia juga seorang pelukis yang berbakat.

Namun, dia tidak dapat memahami standar macam apa yang bisa dicapai oleh orang yang bahkan belum berumur dua puluh tahun dan memiliki reputasi buruk di akademi sehingga bahkan seorang pelukis ahli seperti Yuanyu akan sangat terkesan dengannya.

Meskipun lukisan tidak sepopuler Jalan Teh, lukisan itu masih merupakan salah satu dari Sembilan Jalan, dan sulit untuk mencapai penguasaan di dalamnya.

"Dia mungkin baru saja menyalin gambar dari seorang master dan mendapatkan sedikit ketenaran darinya. Guru seharusnya hanya menjadi alamat yang menghormati dia. Jika tidak, pada usianya, bahkan jika dia telah belajar melukis sejak dia lahir, seharusnya tidak mungkin baginya untuk mencapai level master … "

Melukis mirip dengan pembuatan teh dalam aspek tertentu, dan dengan demikian, Tian Long memahami kesulitan pekerjaannya.

Dia telah mempelajari Cara Teh sejak dia berumur tujuh tahun, dan sudah delapan belas tahun sejak itu. Meski begitu, dia baru mencapai tingkat kedua dari Jalan Teh, (Pemulihan Esensi) .

Dalam hal peringkat apoteker, dia setara dengan magang tingkat tinggi, namun meski begitu, dia masih jauh dari bergabung secara resmi dengan peringkat pekerjaan.

Mengingat pihak lain lebih muda darinya. Bagaimana dia bisa mencapai level master?

Guru adalah gelar yang diberikan kepada mereka yang secara resmi memasuki ambang pendudukan.

Misalnya, apoteker resmi bisa disebut apoteker ahli. Hanya pelukis resmi atau seseorang yang mampu menggambar lukisan tingkat keempat yang dapat disebut demikian.

Untuk orang yang berusia di bawah dua puluh tahun untuk menggambar lukisan tingkat keempat?

Ini seperti mengatakan bahwa dia bisa menyeduh teh dari tingkat keempat. Lelucon apa!

……

…

Terlepas dari apakah Tian Long percaya atau tidak, tindakan Tuan Yuanyu menyapa Zhang Xuan telah menarik perhatian banyak orang. Jadi, Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan santai. "Kamu harus bekerja dulu. Jika Anda benar-benar ingin belajar melukis dari saya, silakan cari saya kapan saja! "

Dia di sini hanya untuk mengunjungi tiga guru utama untuk menanyakan tentang aura hitam di sekujur tubuhnya. Dia tidak ingin menimbulkan keributan besar di sini. Bagaimanapun, seseorang harus tetap rendah hati!

Jika orang ini terus mengikutinya, bagaimana Zhang Xuan bisa tetap rendah hati?

Ini sama sekali tidak sejalan dengan tujuannya!

"Ya, aku akan ke sana dulu. Ketika saya punya waktu, saya akan mencari Tuan Zhang untuk belajar dari Anda. " Tuan Yuanyu juga tahu bahwa identitasnya terlalu mencolok, dan tinggal di sini akan menimbulkan masalah bagi Zhang Xuan. Karena itu, dia menggenggam tangannya dan pergi.

Mereka yang terampil akan dihormati sebagai tuan. Meskipun pihak lawannya mungkin masih muda, hanya kemampuannya untuk bisa menghasilkan lukisan tingkat kelima membuatnya layak dihormati dan dipelajari.

……

…

Dipenuhi dengan keterkejutan dan rasa malu, Tian Long tidak benar-benar mendengar percakapan di antara keduanya. Ketika dia melihat Zhang Xuan laoshi sekali lagi, dia tidak hanya tidak terkesan dengan pihak lain, dia bahkan lebih marah dari sebelumnya.

Bukan rahasia bahwa dia menyukai Huang Yu, yang juga merupakan alasan mengapa dia berhubungan buruk dengan Bai Xun.

Mengetahui bahwa Huang Yu akan datang untuk pesta ulang tahun kakeknya, dia secara khusus mempelajari metode pembuatan teh untuk ditunjukkan padanya. Namun, bahkan sebelum dia bisa melakukannya, dia telah dipermalukan di hadapan orang ini. Dia bisa dianggap memiliki pengendalian diri yang baik untuk menahan diri agar tidak menyerangnya.

"Bahkan jika dia bukan master sejati, hanya dengan fakta bahwa Master Yuanyu datang untuk menyambutnya, dia tidak mungkin menjadi orang biasa …."

Meskipun dia marah, dia tidak kehilangan ketenangannya. Dia dengan tenang merenungkan bagaimana dia bisa mempermalukan pihak lain dan mendapatkan kembali harga dirinya. Tiba-tiba, sebuah pikiran muncul di benaknya.

"Benar, mereka juga ada di sini. Saya ingat seseorang melapor kepada saya saat itu. Aku terlalu sibuk menunggu Xiao Yu sehingga tidak sempat menyapa mereka. Jika saya membawanya ke mereka sekarang, itu pasti menarik…. "

Pada titik ini, dia melangkah maju dan berkata, "Zhang laoshi, saya benar-benar minta maaf. Saya tidak tahu bahwa Anda ahli dalam melukis, jadi maafkan saya atas kekurangajaran saya! "

Meskipun dia mengatakan ini, tidak ada sedikit pun ketulusan dalam nadanya.

Menghadapi orang munafik semacam ini, Zhang Xuan tidak bisa diganggu untuk membuang-buang waktu bersamanya. Akibatnya, dia dengan santai mengabaikannya. "Aku akan membatalkannya kali ini, tapi aku tidak akan memaafkannya lain kali!"

"Kamu…"

Terlepas dari permintaan maafnya yang sopan, pihak lain menguliahinya seperti seorang guru yang mendisiplinkan muridnya sendiri. Tian Long merasakan sensasi tertahan di dadanya dan dia hampir meledak marah.

‘Tidak bisakah kita berbicara secara normal?

‘Saya pernah mendengar orang mengatakan bahwa mereka yang ahli dalam melukis semuanya lembut dan sopan, dan kata-kata mereka cenderung bijaksana dan mendalam. Namun, orang ini bisa membunuh seseorang dengan kata-katanya … ‘

Apakah dia benar-benar seorang pelukis ulung?

Nyaris menjadi marah, dia mengepalkan tinjunya. Semakin marah dia, semakin dia tahu dia tidak bisa mengungkapkannya. Kilatan niat dingin bersinar di matanya, tetapi senyuman tetap ada di wajahnya. "Ya, saya akan mencatatnya nanti. Karena kita tidak tahu kapan Liu shi dan yang lainnya akan datang, mengapa kita tidak naik ke atas dulu? Dengan cara ini, kita pasti bisa melihat mereka saat mereka tiba! "

Jika mereka yang akrab dengan Tian Long melihat ekspresinya saat ini, mereka akan segera mengerti bahwa seseorang sedang mengalami kemalangan.

"Ini …" Huang Yu ragu-ragu saat dia menoleh ke pria muda di sampingnya.

Meskipun dia adalah asisten guru master dan memiliki kedudukan yang luar biasa, Zhang Xuan dianggap oleh Master Lu Chen sebagai rekannya. Oleh karena itu, dia tidak berani mengambil keputusan tanpa meminta persetujuannya.

Zhang Xuan mengangguk.

Banyak orang telah memperhatikannya ketika Tuan Yuanyu datang untuk menyambutnya. Baginya, tidak ada bedanya menunggu di bawah atau di atas. Bagaimanapun, dia kemungkinan besar di sini sepanjang hari, jadi tidak ada yang perlu terburu-buru.

"Baik!" Setelah melihat Zhang Xuan menyetujuinya, Huang Yu menoleh untuk menyatakan persetujuannya juga.

Setelah melihat pemandangan ini, Tian Long merasa semakin gila.

Dia tidak tahu hubungan antara Zhang Xuan dan Huang Yu, tetapi melihat mereka berdua bertukar tatapan di sana-sini, tampak akrab satu sama lain, seolah-olah pasangan….

Rasa iri yang kuat yang dia rasakan membuat wajahnya berkedut, dan amarahnya didorong lebih jauh ke batas.

Para tamu diterima di lantai dua aula samping. Dari sini, para tamu bisa minum secangkir teh sambil menikmati pemandangan di dekat jendela. Para tamu dapat memandangi seluruh rumah pegunungan, yang tampak seperti taman bunga besar. Itu enak dipandang.

Saat menaiki tangga, rombongan empat orang menuju ke atas.

Ada banyak kursi di lantai dua. Cukup banyak orang yang duduk, menyeruput teh dan mengobrol santai.

Mereka yang dapat menghadiri pesta ulang tahun Penatua Tian semuanya adalah tokoh terkenal Kerajaan Tianxuan, dan masing-masing dari mereka memiliki latar belakang yang luar biasa. Dengan demikian, seorang pelayan pribadi memperhatikan mereka masing-masing.

Sepertinya para pelayan ini juga dilatih secara khusus tentang Cara Minum Teh. Gerakan mereka halus, dan itu menciptakan pemandangan yang sangat indah.

"Cara ini…"

Tian Long memimpin jalan di depan, memindai sekeliling sambil terus maju, seolah mencari seseorang. Tiba-tiba, matanya bersinar dan dia berhenti.

"Saudara Lu dan Saudara Wang, maafkan saya karena tidak menyapa kalian berdua sebelumnya. Aku tidak tahu kamu ada di sini…. "

Mengikuti tatapannya, yang lain melihat dua orang duduk di meja tidak terlalu jauh.

Mereka adalah guru bintang Akademi Hongtian, Lu Xun dan Wang Chao.

Mereka datang untuk pesta ulang tahun Elder Tian hari ini.

"Tian Long, kamu melakukan ini dengan sengaja kan?" Setelah melihat orang ini membawa mereka ke sini, bagaimana mungkin Huang Yu tidak mengerti maksudnya? Wajahnya langsung tenggelam.

Semua orang tahu bahwa Zhang Xuan laoshi akan segera berhadapan dengan Lu Xun laoshi, dan keduanya memiliki hubungan yang tidak bersahabat satu sama lain. Jelas, pihak lain memiliki niat buruk dalam pikirannya membawa Zhang Xuan bertemu dengan Lu Xun.

"Xiao Yu, apa yang kamu bicarakan? Saya kebetulan bertemu dengan Saudara Lu dan Saudara Wang di sini. Karena kita sudah di sini, mengapa kita tidak duduk dan minum teh bersama? Anda juga bisa mencoba teh saya. "

Bibir Tian Long melengkung ke atas saat dia melirik Zhang Xuan.

Nak, bukankah kamu sombong barusan?

"Tidak akan memaafkannya lain kali." Tidak akan memaafkan kepalamu!

Sekarang Lu Xun laoshi telah hadir, mari kita lihat bagaimana Anda terus berpura-pura sebagai seorang guru dan seorang ahli!

Lu Xun dan Wang Chao jelas tidak menyangka akan bertemu Zhang Xuan di sini. Wang Chao melirik Tian Long dan mengerutkan kening. "Saudara Tian, ​​bukankah para penjaga memeriksa surat undangan? Ini adalah pesta ulang tahun Penatua Tian! Mengapa sepertinya ada orang yang bisa masuk dengan mudah? "

Setelah mendengar kata-kata itu, Tian Long hampir melompat kegirangan.

Dia telah mendengar bahwa Wang Chong memiliki sifat tidak sabar. Untuk berpikir bahwa itu akan menjadi senjata yang berguna sekarang.

Dia masih merenungkan bagaimana memicu konflik di antara mereka ketika orang ini segera menembakkan panah ke Zhang Xuan.

Meski senang, ia tetap berpura-pura berada dalam posisi yang sulit. "Mereka pasti sudah memeriksa surat undangannya. Saya mengundang Asisten Guru Guru Huang Yu dan Bai xiao wangye secara pribadi. Mengenai ini… Zhang laoshi, meskipun bukan aku yang mengundangnya, karena dia adalah tamu mereka, aku tidak dalam posisi yang baik untuk mengatakan apa pun…. "

"Tamu? Seorang guru tingkat rendah dapat diundang sebagai tamu untuk pesta ulang tahun Elder Tian juga? " Wang Chao mencibir.

Zhang Xuan hanyalah seorang guru tingkat rendah di akademi. Dalam hal posisi sosial, dia benar-benar tidak memenuhi syarat untuk menghadiri pesta ulang tahun Penatua Tian.

"Cukup, Wang Chao!"

Lu Xun melambaikan tangannya, menyela ucapan sarkastik temannya. Dia melirik Zhang Xuan dan berkata tanpa ekspresi, "Maaf, Zhang laoshi, Wang Chao cenderung mengutarakan pikirannya, jadi dia mungkin terlihat sedikit kasar. Namun … ini benar-benar bukan tempat di mana Anda seharusnya berada. Anda harus segera kembali sehingga Huang Yu xiaojie tidak akan dikritik karena Anda, dan reputasi Akademi Hongtian tidak akan ternoda! "