Library of Heaven's Path – Chapter 1984

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1984

Chapter 1984 Kerusakan Penatua Bai Ye  

Meskipun dia adalah seorang tetua inti, penguasaan ilmu pedangnya tidak menonjol dalam sekte tersebut.

Meskipun dia merasa sedikit tertahan karena terbunuh dalam satu gerakan, itu masih sesuatu yang bisa dia terima.

Tapi untuk Penatua Bai Ye, salah satu dari Tiga Tetua Agung, terbunuh oleh pedang qi acak yang bocor dari medan perang … Seberapa kuat pihak lain itu?

Tidak peduli betapa bodohnya dia, dia tahu bahwa hal seperti itu tidak mungkin bagi seorang praktisi pedang biasa! Heck, bahkan pemimpin sekte tidak akan bisa melakukannya!

Hanya ada satu orang di dunia yang mungkin bisa mencapai prestasi ini …

Dan itu adalah pria yang telah membuat seluruh Dewan Penatua menjadi gempar belum lama ini … jenius yang telah memahami Maksud Pedang Dewa!

"Itu sangat mungkin terjadi!" Penatua Bai Ye mengangguk.

Sebelumnya, dia telah mendengar pujian Bai Feng yang melimpah di I Am Low Profile. Meskipun dia tahu bahwa Bai Feng bukanlah orang yang dibesar-besarkan, dia merasa bahwa yang terakhir mungkin terlalu melebih-lebihkan kekuatan I Am Low Profile.

Namun, dalam pertemuan singkatnya dengan I Am Low Profile, dia menyadari bahwa pujian tersebut tidak berlebihan sama sekali!

Meskipun ilmu pedang pihak lain tampak biasa-biasa saja, manuvernya tepat dan tepat. Setiap cacat yang bisa dieksploitasi dieksploitasi, sehingga membuat gerakan apa pun yang bisa dia lakukan sama sekali tidak berarti.

Seolah-olah dia telah dilucuti sebelum pihak lain. Tidak ada yang bisa dia lakukan yang mungkin akan menipu pihak lain.

"Tidak, ada yang tidak beres. Apakah Anda menyebutkan sebelumnya bahwa dia membunuh murid inti lainnya? Apakah itu berarti dia menantang semua orang sekaligus, mirip dengan apa yang dia lakukan di Ethereal Hall para murid batin? " lelaki tua itu menyipitkan matanya dengan ngeri saat sebuah pikiran muncul di benaknya.

"Untuk apa kita bermalas-malasan di sini? Kita harus menghentikannya! "

"Ini sudah terlambat …" Penatua Bai Ye menggelengkan kepalanya dan menghela nafas dalam-dalam. "Dia telah membunuh semua murid inti sekarang …"

"Dia sudah membunuh mereka semua?"

Orang tua dan Bai Feng tercengang dengan apa yang baru saja mereka dengar.

Secara keseluruhan, itu mungkin kurang dari satu menit sejak mereka diusir paksa dari Aula Ethereal… dan dalam waktu singkat ini, lusinan murid inti telah terbunuh?

"Kita harus cepat dan memberi tahu Penatua He dan yang lainnya tentang masalah ini! Mereka mungkin masih belum menyadari masalah ini saat ini. Mereka seharusnya berada di Gazebo Pedang saat ini, jadi mereka pasti bisa memastikan lokasi Aku Profil Rendah segera… "lelaki tua itu terdiam sesaat sebelum dia berseru dengan gelisah.

"Tidak perlu itu. Saya punya ide bagus tentang siapa orang itu. Ayo kita cari dia sekarang! " Kata Penatua Bai Ye saat dia bangkit berdiri. Dia memandang lelaki tua itu sekali lagi dan menginstruksikan, "Carilah Penatua He dan laporkan semua yang telah terjadi di Ethereal Hall murid-murid inti sebelumnya secara mendetail. Setelah itu, saya ingin Anda memintanya kembali ke Dewan Penatua bersama para tetua lainnya. Sementara itu, Bai Feng dan aku akan mencari Aku Rendah Hati. Kemungkinan besar, kita harus bisa membawanya kemari dengan sangat cepat… "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia memberi isyarat agar Bai Feng mengikutinya sebelum segera berjalan keluar dari kediaman.

Kembali ke kediaman Zhang Xuan…

Tak lama setelah Bai Ruanqing dibunuh oleh He Jingxuan, dia dengan cepat mengambil Token Ethereal lainnya dan kembali ke Ethereal Hall para murid inti.

"… Dimana semua orang?"

Dia terkejut dengan betapa kosongnya area di sekitar ring duel itu.

Beberapa saat yang lalu kerumunan berkumpul di sekitar area ini, jadi mengapa mereka semua menghilang dalam waktu singkat setelah dia pergi?

Sementara dia memikirkan masalah ini, orang yang telah meninggal bersamanya sebelumnya, He Jingxuan, muncul tidak terlalu jauh di kejauhan dengan tatapan bingung juga.

Apa yang terjadi di sini? Bai Ruanqing bertanya dengan heran.

"Saya baru saja menerima berita bahwa seseorang bernama I Am Very Handsome telah melakukan tindakan terhadap semua murid inti …" Jawab He Jingxuan dengan tatapan bingung di matanya.

Dia masih merenungkan pertempuran yang dia lakukan sebelumnya dengan Bai Ruanqing ketika dia menerima berita bahwa lawan yang tangguh telah menantang semua murid inti. Karena itu, dia segera kembali ke Ethereal Hall, berniat untuk membantu …

Tapi siapa sangka semua orang akan dibunuh begitu cepat!

Bukankah ilmu pedang pihak lain sedikit terlalu kuat?

"Jadi, Aku Sangat Tampan membunuh semua orang yang ada di sini?" Bai Ruanqing tiba-tiba merasa sedikit pusing, dan dia hampir pingsan ke tanah.

Paman Senior, apakah Anda mencoba melakukan pemberontakan di sini?

Sepertinya Anda tidak cukup bersenang-senang mendominasi murid batin, jadi Anda datang untuk menggertak murid inti juga … Apakah Anda berniat untuk menantang Dewan Penatua selanjutnya?

"Aku akan keluar untuk melihat-lihat…"

Bai Ruanqing menggosok glabella-nya dengan frustrasi saat dia mundur dari Aula Ethereal. Tepat ketika dia akhirnya kembali ke kamar, dia melihat Zhang Xuan bangkit, meregangkan punggungnya dengan malas.

"Paman Senior, apakah Anda, kebetulan, membunuh semua murid inti di Aula Ethereal?"

"Mereka adalah orang-orang yang tercela. Mereka kalah dalam duel, namun mereka menolak untuk membayar. Jadi, saya membunuh mereka semua untuk memberi mereka pelajaran. Bukannya mereka bisa disakiti di Aula Ethereal, "Zhang Xuan mendengus dingin.

Bai Ruanqing menjadi hiruk pikuk.

Apakah Anda benar-benar perlu membahas sesuatu yang kecil seperti ini?

"Benar, saya ingin Anda memeriksa apakah mereka sudah membayar Anda? Cepat transfer uang ke saya jika mereka melakukannya… Jika tidak, saya akan kembali ke Ethereal Hall nanti untuk membersihkannya lagi nanti! " Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan dingin.

Ada begitu banyak rasa frustrasi yang mengendap di dada Bai Ruanqing sehingga dia hampir tidak bisa bernapas lagi.

Mengapa seorang ahli yang begitu hebat membungkuk begitu rendah untuk membunuh semua murid inti hanya karena uang?

Sambil menggelengkan kepalanya, dia mengeluarkan token giok dan melihatnya sebelum menjawab, "Mereka telah membayar saya. Jumlah totalnya kira-kira 100.000 Koin Paviliun Pedang! "

100.000? Zhang Xuan mengangguk puas. "Sepertinya para murid inti cukup kaya!"

Dia telah membunuh setengah dari murid inti, hanya untuk mendapatkan total 200.000 Koin Paviliun Pedang. Di sisi lain, hanya dengan mengalahkan lima murid inti, dia mampu membunuh 100.000 Koin Paviliun Pedang … Sepertinya perbedaan kekayaan benar-benar bukan lelucon!

Yah, sepertinya dia baru saja menemukan jalan yang dapat diandalkan untuk menyelesaikan masalah moneternya untuk selamanya…

Tidak butuh waktu lama bagi Bai Ruanqing untuk mentransfer uangnya, dan Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi merayakan sedikit dengan gembira di dalam atas kekayaan mini yang dia dapatkan dalam satu hari.

Beberapa saat kemudian, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke Bai Ruanqing, "Ilmu pedangmu masih tidak terlalu buruk, tapi lemparan pedang yang kamu pelajari dari Dan Xiaotian penuh dengan terlalu banyak masalah. Saya akan memperbaikinya untuk Anda sekarang. Nanti, aku ingin kamu kembali ke arena duel dan mendapatkan lebih banyak uang untukku, mengerti? "

"…" Bai Ruanqing.

Dia berkonflik tentang apakah dia harus merasa senang bahwa dia harus senang bahwa Paman Seniornya akan mengajarinya secara pribadi atau bahwa dia digunakan sebagai alat untuk mendapatkan uang … tetapi akhirnya, keinginannya untuk belajar ilmu pedang tingkat lanjut menang.

Dia segera berdiri dan mempersiapkan diri untuk mendengarkan penjelasan gurunya ketika dia tiba-tiba mendengar beberapa ketukan datang dari pintu masuk utama kediaman. Setelah itu, teriakan Cao Chengli menggema dengan keras, "Siapa kamu?"

"Kami di sini untuk menemukan Zhang Xuan!" sebuah suara menjawab.

Setelah mendengar suara itu, Bai Ruanqing segera merasakan merinding di sekujur tubuhnya. Dengan bibir bergetar, dia berseru, "Paman Senior… ini kakek saya! Ia disini!"

"Kakek Anda?" Zhang Xuan tercengang. "Anda mengacu pada Penatua Bai Ye?"

Berdasarkan apa yang dia ketahui, Penatua Bai Ye adalah salah satu dari Tiga Tetua Agung dari Paviliun Pedang Awan Ascendant, seorang ahli sejati di benua itu.

Mengapa orang yang begitu terhormat datang mengetuk pintunya?

Apakah akting yang dia lakukan sebelumnya tidak cukup baik untuk meyakinkan pihak lain untuk tidak menerimanya sebagai muridnya? Seharusnya begitu, bukan?

Bagaimanapun, dia hanya berada di Ascendant Cloud Sword Pavilion selama satu hari, dan dia telah memastikan untuk menjaga profil rendah selama ini. Dia sepertinya belum melakukan sesuatu yang berlebihan. Jadi, sepertinya tidak ada alasan mengapa Penatua Bai Ye ingin mengunjunginya!

"Betul sekali!" Bai Ruanqing mengangguk.

"Menurutku alasan kenapa dia ada di sini adalah karena dia masih ingin menerima aku sebagai muridnya… Karena itu masalahnya, aku akan membutuhkanmu untuk berpura-pura seolah-olah kau mencoba mengajariku seni pedang nanti. Anda akan mengkritik saya karena penguasaan ilmu pedang saya yang lemah dan mengungkapkan kekecewaan Anda pada saya karena telah mengecewakan harapan kakek Anda … "kata Zhang Xuan.

"Ini …" Bai Ruanqing mengalami konflik.

Dia tidak pernah pandai berakting dan menipu orang lain!

"Itu sudah beres. Kalau tidak, jangan harap aku mengajarimu ilmu pedang lagi! " Zhang Xuan menjawab.

"Baiklah kalau begitu …" Mendengar kata-kata itu, Bai Ruanqing tidak punya pilihan selain menyetujui permintaannya.

Dia akan melakukan apa saja selama dia bisa belajar dari Paman Seniornya. Ilmu pedang yang terakhir benar-benar hebat!

Dia baru mempelajari dua seni pedang sejauh ini — dan itu hanya dua jurus paling dasar — ​​tapi itu sudah cukup baginya untuk melawan murid inti nomor satu hingga imbang. Jika dia hanya belajar sedikit lebih lama di bawahnya, bahkan dia tidak akan berani membayangkan betapa kuatnya dia!

Ini adalah kesempatan yang tidak bisa dia tinggalkan!

Saat mereka masih mendiskusikan masalah ini, Bai Feng melangkah maju dan menunjukkan tokennya pada Cao Chengli.

"Mengapa? Apa menurutmu kamu bisa masuk dengan tetap diam dan menunjukkan tanda? " Cao Chengli mengerutkan kening karena tidak senang.

Dia masih marah karena kepalanya dipukuli, jadi sikapnya terhadap kedua tamu itu juga tidak terlalu baik.

Untuk memberikan tanda tepat di wajah saya ketika saya mengajukan pertanyaan, apakah menurut Anda ini adalah tempat untuk Anda pamer? Cih! Seolah-olah Anda adalah satu-satunya yang tahu cara pamer!

"Aku adalah tetua dari Ascendant Cloud Sword Pavilion. Saya di sini untuk mengunjungi Tuan Muda Anda, Zhang Xuan! "

Melihat pihak lain tidak mengenali Token Penatua, Penatua Bai Ye menjelaskan dengan tenang.

Mempertimbangkan bagaimana Dan Xiaotian, Zhang Xuan, dan yang lainnya baru saja memasuki sekte sehari yang lalu, dapat dimengerti bagi mereka untuk tidak pernah melihat Token Penatua tingkat tinggi.

"Anda seorang penatua sekte?" Cao Chengli masih berada di puncak amarahnya ketika kata-kata itu membuatnya takut. Wajahnya langsung memucat saat dia membungkuk dengan hormat, "Maafkan saya atas ketidakhormatan saya sebelumnya! T-kumohon, lewat sini… "

Cao Chengli berbeda dari Sun Qiang. Sebagai bandit, dia telah melalui banyak situasi hidup dan mati, jadi dia sangat berhati-hati untuk menyinggung orang-orang yang lebih kuat darinya. Secara alami, tidak mungkin dia berani melewati seorang tetua dari Ascendant Cloud Sword Pavilion!

Jika pihak lain hendak mendekati dia, dia akan mati sebelum dia menyadarinya!

Menarik berat badannya sebelum sosok seperti itu? Lupakan!

Masih banyak kesenangan duniawi di dunia fana yang menunggunya untuk dijelajahi! Dia belum berniat kehilangan nyawanya dulu!

Penatua Bai Ye mengangguk saat dia mengangkat kakinya untuk memasuki kediaman, tapi Cao Chengli tiba-tiba bergegas ke depan untuk menghentikannya.

"Maafkan saya, tapi Tuan Muda memiliki aturan bahwa mereka yang masuk ke kediaman tidak diizinkan masuk dengan kaki kiri atau kaki kanan sendirian. Saya mohon maaf untuk ini! "

Setelah itu, dia memimpin dan melompat melintasi ambang pintu dengan kedua kakinya.

"Ini…"

Penatua Bai Ye dan Bai Feng saling memandang dengan bingung.

Aturan eksentrik macam apa ini?

"Orang jenius biasanya memiliki keunikannya sendiri. Karena kita di sini untuk berkunjung, saya rasa akan lebih baik bagi kita untuk mematuhi peraturan pihak lain… "kata Bai Feng.

Saat itu, Ghost Sword Saint dikenal memiliki temperamen yang sangat eksentrik juga. Mempertimbangkan bahwa Zhang Xuan telah memahami Maksud Pedang Dewa, masih dapat dimengerti bahwa kepribadiannya akan sedikit aneh.

Putong! Putong!

Keduanya melompat ke kediaman juga.

Begitu mereka melangkah ke kediaman, mereka baru saja akan bertanya di mana Zhang Xuan berada ketika mereka tiba-tiba mendengar suara kasar terdengar dari salah satu kamar.

"Bagaimana kamu bisa begitu bodoh? Saya telah menjelaskannya kepada Anda selama dua jam sekarang, tetapi sepertinya tidak ada yang masuk ke kepala Anda sama sekali … Bagaimana Anda mengharapkan kakek saya menerima Anda sebagai muridnya seperti itu? Kamu benar-benar sedang melamun! "

Peng!

Pada saat berikutnya, pintu kamar terbuka, dan seorang wanita muda keluar dengan marah.

Mengikuti di belakangnya adalah seorang pria muda dengan kepala menunduk karena malu.

Penatua Bai Ye dan Bai Feng saling menatap dalam diam …

Sial! Apa sebenarnya dua orang ini sampai saat ini?

"Kakek dan Kakek Feng, mengapa kalian berdua ada di sini?"

Sementara mereka berdua masih mencoba untuk mencari tahu tindakan apa yang mereka berdua coba lakukan di sini, Bai Ruanqing menoleh kepada mereka dengan ekspresi terkejut di wajahnya, seolah-olah dia hanya memperhatikan kehadiran mereka. Dia dengan cepat berjalan ke arah mereka.

"Kami datang ke sini untuk …" Penatua Bai Ye baru saja akan mengungkapkan tujuan di balik kedatangannya ketika Bai Ruanqing tiba-tiba menyela dengan tidak sabar.

"Kakek, senang kau ada di sini. Orang di sini adalah orang yang menjual obatnya kepada saya, Zhang Xuan.

Aku sangat berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan hidupmu, tapi aku harus mengatakan bahwa ilmu pedangnya benar-benar biasa-biasa saja … Aku sudah mengajarinya selama beberapa jam sekarang, tapi dia bahkan belum memahami seni pedang paling dasar! " Bai Ruanqing berkata sambil memelototi Zhang Xuan dengan kecewa, seolah-olah dia tidak percaya bahwa mungkin ada murid yang tidak berguna di Ascendant Cloud Sword Pavilion.

"Aku akan memberimu satu kesempatan terakhir. Jalankan seni pedang yang baru saja saya ajarkan kepada kakek saya. Seperti yang Anda ketahui, kakek saya adalah salah satu dari Tiga Tetua Agung sekte. Jika kamu bisa melakukannya dengan baik kali ini, kamu akan bisa mengakuinya sebagai gurumu! "

"Y-ya, Senior Bai!"

Zhang Xuan dengan ragu-ragu mengangkat pedangnya dan menebas.

Gerakannya sangat canggung, dan tidak membawa sedikitpun pedang qi sama sekali… Akan menjadi penghinaan untuk menyebut sesuatu seperti ini sebagai seni pedang.

Penatua Bai Ye memandang Bai Feng sekali lagi dengan tatapan konflik di matanya.

Apakah kita terlihat seperti orang bodoh di mata mereka? Aku bahkan tidak tahu apakah mereka benar-benar berusaha membodohi kita atau mengejek kita… Sepertinya mereka sama sekali tidak berusaha untuk bertindak!

Saya benar-benar mulai merasa sedikit tersinggung di sini!

"Kakek, lihat! Keterampilannya sangat mengecewakan, dan dia sama sekali tidak memiliki bakat pedang sama sekali. Orang bodoh seperti itu tidak layak menjadi muridmu sama sekali! Saya tahu bahwa dia adalah dermawan kami, dan hutang ini harus dilunasi, tetapi kami juga tidak boleh melakukannya dengan mengorbankan reputasi Anda! Atau… mengapa kita tidak memberinya uang saja? "

Melihat kakeknya dan Kakek Feng benar-benar diam, Bai Ruanqing berpikir bahwa dia telah berhasil menipu mereka dengan aktingnya. Sambil menghela nafas lega, dia secara monoton mengulangi naskah yang Zhang Xuan paksa untuk dia ingat beberapa saat yang lalu.

"Bodoh?"

"Apakah tidak layak menjadi murid saya?"

Penatua Bai Ye hampir tersedak air liurnya.

Itu adalah satu hal jika dia tidak tahu sama sekali, tapi ini adalah pemuda yang telah memenggal kepalanya hanya dengan gelombang pedang qi … Jika ada seseorang di sini yang tidak layak, itu pasti dia !

Untung tidak ada kawah di sini, atau dia akan menyelam seperti burung unta!

"Saya sangat malu dengan kelemahan saya, tetapi saya takut bahwa saya benar-benar tidak memiliki bakat di Jalan Pedang … Saya benar-benar menyesal telah mengecewakan Tetua Ketiga …" Zhang Xuan menundukkan kepalanya karena malu.

Di kedalaman matanya, orang bisa melihat sedikit penyesalan dan harga diri yang rendah, mengingatkan pada seseorang yang telah mencoba berkali-kali, hanya untuk dihantam oleh kekejaman realitas setiap upaya.

Matanya sangat ekspresif sehingga hampir terasa seolah-olah dia adalah protagonis dari semacam drama remaja berdarah panas.

Melihat ini, Penatua Bai Ye dan Bai Feng merasa dada mereka semakin tertahan. Mereka yakin bahwa mereka akan menyimpan semacam luka dalam yang parah pada tingkat ini.

Apa ini tadi?

Ternyata pemuda ini bukan hanya seorang praktisi pedang yang sangat berbakat, dia juga seorang aktor terlahir!

Dengan bakat seperti itu, dia sudah siap untuk hidupnya!

Penatua Bai Ye menarik napas dalam-dalam beberapa kali untuk meredakan sensasi tertahan di dalam dirinya untuk memastikan bahwa pembuluh darahnya tidak akan tiba-tiba pecah karena tekanan darah tinggi sebelum akhirnya berbicara, "Jika kamu kurang dalam ilmu pedang, itu memang tidak pantas bagiku untuk membawa Anda sebagai murid saya.

"Namun, ini bukan untuk pertunjukan bahwa pedang itu dikenal sebagai Penakluk Senjata. Tidak ada yang bisa menggantikan apa yang mampu dilakukannya. Jika Anda benar-benar ingin mengakui saya sebagai guru Anda, saya bisa mulai mengajari Anda dari dasar. Saya percaya bahwa Anda akan segera mencapai level Bai Ruanqing di bawah bimbingan saya … "

"Ini …" Zhang Xuan tidak berpikir bahwa pihak lain masih ingin menerima dia sebagai muridnya bahkan setelah semua akting yang dia lakukan. Tidak bisa berkata apa-apa, dia buru-buru melambaikan tangannya dan berkata, "Saya merasa sangat terhormat, tapi saya tidak berani menerima tawaran Anda. Mengingat kurangnya bakat saya, saya tidak yakin bahwa saya akan dapat memenuhi harapan Anda… Saya tidak keberatan menodai reputasi saya, tetapi saya tidak berani menodai nama Elder Ketiga! "

"Tidak banyak. Saya berhutang budi kepada Anda karena telah menyelamatkan hidup saya, dan hanya tepat bagi saya untuk membalas budi Anda… Atau mungkinkah Anda tertarik pada persenjataan lain? "

Bukan karena Penatua Bai Ye mempermainkan Zhang Xuan, tetapi dia ingin memaksa Zhang Xuan untuk mengakui identitasnya karena Saya Rendah Hati. Jika tidak, jika yang terakhir menolaknya sampai akhir yang pahit, sangat sedikit yang bisa dia lakukan juga. Dia bisa mencoba menggunakan kekuatan juga, tetapi itu akan membawa risiko kemungkinan mendorong praktisi pedang berbakat ini menjauh dari sekte.

Di sisi lain, mata Zhang Xuan berbinar setelah mendengar kata-kata Penatua Bai Ye, "Memang, saya tidak terlalu tertarik dengan ilmu pedang… Saya tidak bermaksud untuk menjadi kasar, tetapi hasrat sejati saya sebenarnya terletak pada Jalan Pedang. ! "