Library of Heaven's Path – Chapter 1988

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1988

Chapter 1988 Aku Bukan Murid Paviliun Pedang Awan Ascendant

Melihat bahwa pemimpin sekte telah mengakui kehilangannya, Zhang Xuan diam-diam menghela nafas lega saat melepaskan kain hitam itu.

Itu mungkin tampak seolah-olah dia telah mengalahkan mereka berlima dengan mudah, tetapi sebenarnya, itu jauh lebih rumit dari itu. Dalam hal kesulitan, ini pasti jauh di atas pembunuhan lima ribu murid batin di Aula Ethereal. Jika dia menunjukkan celah terkecil, tidak diragukan lagi bahwa kelima orang itu akan langsung memanfaatkannya untuk menghancurkannya!

Beruntung semuanya pada akhirnya berjalan dengan baik.

"Maksud Pedang Dewa memang tangguh!" Kembali ke kursinya, Pemimpin Sekte Han Jianqiu terkekeh pelan. Tampaknya kekalahan sebelumnya tidak menimbulkan emosi negatif sama sekali dalam dirinya.

"Saya berterima kasih karena telah bersikap lunak pada saya," jawab Zhang Xuan dengan tangan terkepal.

"Rugi adalah kerugian …" Han Jianqiu menggelengkan kepalanya. "Jadi, pertanyaan apa yang ingin Anda tanyakan?"

"Pemimpin Sekte Han, saya ingin bertanya apakah Anda pernah mendengar tentang … Istana Dewa Roh?" Zhang Xuan bertanya dengan gugup.

Orang di hadapannya adalah pemimpin Ascendant Cloud Sword Pavilion, salah satu tokoh teratas Azure. Hal-hal yang dia ketahui kemungkinan besar jauh di atas apa yang diketahui oleh Penatua Lu Yun.

Ada kemungkinan bagus bahwa Han Jianqiu bisa memberinya beberapa petunjuk tentang keberadaan Luo Ruoxin. Istana Dewa Roh? Han Jianqiu sedikit mengernyit sebelum menggelengkan kepalanya. "Aku belum pernah mendengar tentang tempat ini sebelumnya." Ini membuat Zhang Xuan sedikit terkejut.

"Enam Sekte dari Benua yang Terlantar adalah Paviliun Pedang Awan Ascendant, Istana Starchaser, Aula Binatang Segudang, Paviliun Sevenstar, Benteng Blackmirror, dan Sekte Abadi Abadi," kata Han Jianqiu. "Dari Enam Sekte, satu-satunya yang memenuhi syarat untuk menggunakan karakter ‘卒 申 (God) 1 adalah Ascendant Cloud Sword Pavilion. Tak satu pun dari lima sekte lainnya yang berani menggunakan kata itu dengan sembarangan.

Satu-satunya keberadaan yang menjulang di atas Enam Sekte adalah Aula Ethereal. Itu didirikan oleh Hall Master Kong empat ribu tahun yang lalu, dan dia seorang diri memasuki Hall of Gods untuk mencuri karakter (Tuhan).

"Justru karena inilah Ethereal Hall diizinkan untuk berkembang di seluruh dunia, dan bahkan Enam Sekte tidak berani menentangnya. Namun, dalam ribuan tahun sejak itu, tidak ada orang lain yang bisa melewati Jembatan Azure, apalagi memasuki Aula Dewa untuk mengambil karakter tersebut. Mengingat begitu, tidak ada kekuatan besar lain di Benua Terasing yang berani menggunakan karakter ‘神 (God)’. Hanya ada dua kemungkinan. Satu, Istana Dewa Roh tidak ada sama sekali. Kedua, itu bukan kekuatan yang terletak di Benua yang Terbengkalai! "

Karena Benua yang Terbuang adalah dunia yang dibuang oleh para dewa, penggunaan karakter ■ 神 (God) _ adalah masalah yang sangat sensitif. Tanpa izin eksplisit dari Hall of Gods, tidak ada kekuatan yang berani membawa kata itu atas namanya.

Jika Istana Dewa Roh benar-benar ada, tidak mungkin dia tidak akan mendengarnya.

Di sisi lain, wajah Zhang Xuan memucat saat mendengar kata-kata itu. Mungkinkah apa yang dikatakan dewa yang dipanggil saat itu adalah semua kebohongan?

Apakah Istana Dewa Roh sama sekali tidak ada di Azure?

Han Jianqiu dapat melihat bahwa Zhang Xuan sangat prihatin tentang masalah ini, jadi dia bertanya dengan rasa ingin tahu, "Dari mana Anda mendengar tentang tempat itu?"

"Saya kebetulan mendengar seseorang membicarakannya …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya karena kecewa.

Jika bahkan seseorang dari posisi Han Jianqiu belum pernah mendengar tentang tempat itu sebelumnya, kemungkinan tidak ada orang di seluruh Azure yang akan mengetahuinya!

Jika demikian … di mana bisa Istana Dewa Roh? Apakah itu ada?

Dimana Luo Ruoxin bisa berada?

Han Jianqiu berhenti sejenak sebelum menjawab, "Jika berita yang kamu dengar tidak salah dan Istana Dewa Roh benar-benar ada… mungkin kamu bisa mencoba bertanya pada Du Qingyuan. Dia mungkin tahu satu atau dua hal. "

Du Qingyuan? Zhang Xuan bertanya.

"Dia adalah kepala Istana Starchaser. Di Benua Terbengkalai, dia adalah orang yang memiliki pemahaman terdalam tentang Aula Para Dewa. Dikabarkan bahwa dia bahkan telah berkomunikasi dengan dewa sungguhan sebelumnya dan dihargai oleh mereka, "jawab Han Jianqiu.

"Dia telah berkomunikasi dengan dewa sungguhan?" Zhang Xuan membeku saat sebuah pikiran muncul di benaknya.

Jika Luo Ruoxin tidak berada di Azure… mungkinkah dia adalah dewa sejati?

Pacarnya yang misterius ini tahu tentang keberadaan Library of Heaven’s Path dan mampu menggabungkan Great Codex of Spring and Autumn Kong shi bersama dengannya. Jika seseorang melihat kemampuannya, dia tampaknya bahkan melampaui Pemimpin Sekte Han!

Jika demikian, sangat masuk akal untuk mengatakan bahwa dia adalah dewa yang nyata.

"Namun, Du Qingyuan bukanlah orang dengan temperamen yang baik, dan dia melangkah dengan sangat hati-hati dalam hal hal dewa juga. Dia mungkin belum tentu mau menjawab pertanyaan Anda, "Han Jianqiu memperingatkan.

"Mengingat Benua yang Terbengkalai adalah tanah yang dibuang oleh para dewa, hal yang paling mereka benci adalah kita menyelidiki urusan mereka. Jika Hall of Gods memperhatikan hal seperti itu, ada kemungkinan besar mereka akan mengejar kita! "

Zhang Xuan mengerutkan kening saat dia mengangguk setuju.

Buku-buku yang dia baca memang memberinya pemahaman tentang Benua yang Terbengkalai. Dikatakan bahwa mereka yang tinggal di benua ini telah melanggar aturan para dewa, yang mengakibatkan seluruh bagian tanah ini dibuang. Tidaklah tepat untuk mengatakan bahwa semua makhluk hidup yang hidup di sebidang tanah ini adalah orang buangan.

Keturunan orang buangan bekerja keras siang dan malam berkultivasi, berharap bisa membersihkan nama nenek moyang mereka dan kembali ke Empyrean, dunia tempat tinggal para dewa.

Harapan mereka terletak pada apa yang dikenal sebagai Jembatan Azure. Itu adalah satu-satunya jalur menuju Empyrean, tapi itu hanya akan terhubung sekali setiap seratus tahun. Selanjutnya, Hall of Gods berdiri di jalan mereka di ujung jembatan.

Ada penjaga di Aula Dewa yang menolak masuk ke mereka dari Azure.

Dari sanalah Hall Master Kong dan pendiri Ascendant Cloud Sword Pavilion telah mencuri karakter ■ 卒 申 (Dewa).

"Aula Dewa menyegel dunia ini, mencegah siapa pun dari kita menjadi dewa sejati. Lebih jauh lagi, jika ada yang berani menyelidiki rahasia para dewa, Aula Para Dewa dengan cepat mengetahuinya dan mengambil tindakan. Faktanya…"

Pada titik ini, Han Jianqiu tiba-tiba merendahkan suaranya dengan muram, seolah-olah takut seseorang akan mendengarnya, sebelum melanjutkan. "Orang sepertimu, yang telah memahami Maksud Pedang Dewa, sangat ditakuti oleh mereka. Jika mereka mengetahui keberadaan Anda, itu mungkin memprovokasi mereka untuk bergerak juga… "

Terkejut dengan wahyu tersebut, Zhang Xuan bertanya, "Mengapa?"

"Saya juga tidak tahu. Mungkin, mereka tidak ingin melihat siapa pun mempertanyakan otoritas ilahi mereka. Mereka yang telah memahami Maksud Pedang Dewa pada akhirnya akan mendapatkan kekuatan untuk menantang mereka, dan mereka tidak ingin melihat hal seperti itu terjadi. Secara keseluruhan, yang terbaik adalah menjauhi hal-hal yang berhubungan dengan dewa sedapat mungkin, "kata Han Jianqiu.

"Jadi, saya harap Anda menghindari menarik perhatian orang-orang dari Aula Para Dewa. Sampai Anda memiliki kekuatan untuk berdiri di atas dasar yang setara dengan Aula Para Dewa, yang terbaik adalah memastikan bahwa sesedikit mungkin orang yang mengetahui identitas Anda! "

"Ini …" Zhang Xuan menutup matanya sejenak sebelum mengangguk perlahan. Aku akan memperhatikan kata-kataku.

"Ini bukan hanya kata-katamu. Jangan mengungkapkan kekuatan Anda dengan mudah. Menjadi profil yang terlalu tinggi akan membunuhmu! " Han Jianqiu melanjutkan.

"Jangan khawatir, sudah menjadi sifat saya untuk tetap rendah hati!" Zhang Xuan menjawab dengan senyum percaya diri.

"… Uhuk uhuk!"

Melihat betapa Zhang Xuan kurang kesadaran diri, wajah Han Jianqiu memerah saat dia tiba-tiba menemukan dirinya tidak tahu bagaimana menanggapi ucapan pihak lain.

Dalam satu hari, Zhang Xuan telah menyebabkan gerbang gunung runtuh. Setelah itu, dia menantang semua murid batin dan murid inti di sekte tersebut. Tidak terlalu lama setelah itu, dia mulai memprovokasi seluruh Dewan Penatua dan mengalahkan pemimpin sekte dan empat tetua terkuat.

Dia mungkin telah menyebabkan keributan yang jauh lebih besar daripada orang biasa sepanjang hidup mereka, namun, dia berani mengatakan bahwa dia rendah hati?

Dimana wajahmu?

Mengetahui bahwa dia akan pingsan karena marah pada tingkat ini, Han Jianqiu mengambil token dan memberikannya. "Hall Master Kong dari Ethereal Hall mengetahui bahwa Anda telah memahami Maksud Pedang Dewa, jadi dia meminta saya untuk memberikan token ini kepada Anda. Dengan ini, Anda akan dapat memperoleh sumber daya apa pun di Aula Ethereal yang Anda butuhkan untuk memajukan kultivasi Anda tanpa biaya sama sekali! "

"Ini diberikan oleh Hall Master Kong?" Tubuh Zhang Xuan sedikit menegang, dan dia tidak bisa menahan untuk bergumam pada dirinya sendiri, "Apakah itu Kong shi? Apa dia… masih di Benua yang Terbuang? "

Umur Pseudo Immortal hanya tiga ratus tahun, dan bahkan mereka yang telah mencapai alam Immortal Tinggi atau alam Semi-Divinity tidak akan hidup terlalu lama dari itu.

Kong shi telah meninggalkan Guru Besar Benua puluhan ribu tahun sebelumnya, dan menggunakan rasio 1:10, itu berarti dia telah berada di sana setidaknya selama beberapa ribu tahun. Mungkinkah dia masih hidup setelah bertahun-tahun?

"Kong shi? Yah, dulu orang-orang memanggilnya seperti itu! " Han Jianqiu terkekeh. "Tentu saja, dia ada di Benua Terasing. Mengenai di mana dia tinggal saat ini, saya khawatir saya tidak terlalu menyadarinya. Selama beberapa ribu tahun terakhir, dia telah menjelajahi daratan, jarang muncul di hadapan orang lain. Hanya dalam beberapa dekade terakhir dia mulai tampil di depan umum sekali lagi, dan baru kemudian orang tahu bahwa dia masih hidup! "

"Ini …" Mata Zhang Xuan berbinar kegirangan.

Ini mungkin berita terbaik yang dia dengar sepanjang hari! Jika Kong shi masih hidup di Azure, itu hanya masalah waktu sebelum mereka bertemu satu sama lain.

Mengambil token dari Han Jianqiu, dia menyentuhnya dengan ringan dan merasakan gelombang kehangatan mengalir ke tubuhnya.

"Itu dia …" Tubuh Zhang Xuan sedikit gemetar.

Jika dia masih meragukan apakah Hall Master Kong benar-benar Kong shi atau bukan, dari saat dia melakukan kontak dengan token itu, dia tahu itu pasti masalahnya!

Sebagai sesama Guru Guru Surgawi yang berasal dari Guru Benua Guru, ada semacam hubungan yang tidak bisa dijelaskan di antara mereka.

"Hall Master Kong selalu murah hati kepada mereka yang memiliki bakat unggul. Sebagai pemimpin sekte dari Ascendant Cloud Sword Pavilion, saya akan diejek jika saya tidak menawarkan sesuatu juga! " Han Jianqiu terkekeh.

Dengan jentikan di pergelangan tangannya, dia mengeluarkan pedang dan berkata, "Pedang ini disebut Tongshang. Meskipun tidak ada tempat dibandingkan dengan Ruantian saya, itu masih artefak Surgawi Tinggi Abadi. Saya akan memberikannya kepada Anda sekarang. Cobalah untuk menguraikannya, dan jika Anda dapat mengklaimnya sebagai milik Anda, itu akan sangat bermanfaat untuk kultivasi Anda dan kecakapan bertarung Anda! "

Hu!

Pedang Tongshang melayang di depan Zhang Xuan, memancarkan tekanan besar. Itu hampir seolah-olah seorang ahli Immortal Tinggi berdiri tepat di depannya.

"Terima kasih, Pemimpin Sekte Han." Zhang Xuan membungkuk dalam-dalam.

Dia telah khawatir bahwa dia akan tidak berdaya jika seorang Dewa Tinggi mengejarnya, tetapi dengan pedang seperti itu di tangan, tidak ada bedanya dengan memiliki Dewa Surgawi yang terus-menerus melindunginya di sisinya.

Tentu saja, itu hanya jika dia berhasil menjinakkan Pedang Tongshang. Pedang dengan tingkat seperti itu memiliki roh mereka sendiri, dan mengingat keterbatasan kultivasinya saat ini, tidak mudah baginya untuk memenangkannya.

Namun demikian, dengan Library of Heaven’s Path, dia masih bisa melakukannya.

Zhang Xuan dengan cepat menempatkan Pedang Tongshang di cincin penyimpanannya untuk saat ini.

Kemungkinan besar, Han Jianqiu pasti telah menempatkan semacam segel pada Pedang Tongshang juga, atau itu tidak akan memungkinkan dia untuk menyimpannya di cincin penyimpanannya.

Han Jianqiu mengangguk saat dia melihat Zhang Xuan menyimpan pedang ke dalam cincin penyimpanannya. Sesaat kemudian, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan bertanya dengan rasa ingin tahu, "Oh iya, kamu sedang berada di puncak manakah saat ini? Siapa yang lebih tua yang mengaturmu? "

Tetua puncak telah melakukannya dengan baik untuk membina murid yang berbakat seperti itu. Tidak diragukan lagi bahwa penatua itu harus mendapat ganjaran yang mahal!

"Saya saat ini masih tinggal di puncak di mana para murid batin tinggal … Adapun yang lebih tua … Saya percaya bahwa itu adalah Penatua Lu Yun," jawab Zhang Xuan.

Lu Yun? Han Jianqiu mengerutkan kening.

Melihat bahwa pemimpin sekte belum pernah mendengar tentang Penatua Lu Yun sebelumnya, Penatua He dengan cepat menjelaskan rinciannya. "Dia adalah seorang penatua eksternal yang dipromosikan hari ini atas kontribusinya yang berjasa dalam mendatangkan seorang murid yang sangat berbakat. Saat dia berhasil mencapai terobosan ke alam Immortal Sejati, saya mempromosikannya menjadi penatua batin. "

Penatua eksternal tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam Dewan Penatua, jadi tidak mengherankan jika Han Jianqiu tidak mengetahui pihak lain.

"Seorang penatua eksternal? Jika itu masalahnya, apakah itu berarti Anda sebelumnya adalah murid luar? " Han Jianqiu memandang pria muda di depannya dengan tidak percaya.

Seorang murid luar telah memahami Maksud Pedang Dewa?

Apakah ini nyata?

Kapan murid luar sekte menjadi begitu tangguh?

Tidak heran dia ingin menantang murid-murid batin, murid inti, dan bahkan para tetua. Dia pasti sangat frustasi karena bakatnya terkubur seperti itu!

Murid luar? Mendengar kata-kata itu, wajah Zhang Xuan memerah saat dia menjawab, "Sejujurnya, saya bukan murid Ascendant Cloud Sword Pavilion …"

Begitu dia mengucapkan kata-kata itu, dia memperhatikan bahwa semua orang di sekitarnya terdiam. Jadi, dia ragu-ragu sejenak sebelum dengan enggan bertanya, "Haruskah saya … memberikan token ini dan Pedang Tongshang kembali kepada Anda?"