Library of Heaven's Path – Chapter 1996

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1996

Chapter 1996: Perusakan Luo?

Tidak butuh waktu lama bagi mereka berdua untuk tiba di depan ruang tertutup. Ada banyak lapisan formasi yang dibangun di atasnya, dan ada empat penjaga alam True Immortal berdiri di luar.

Seorang pria paruh baya yang mengenakan mantel bulu tebal memperhatikan kehadiran Penatua He dan dengan cepat berjalan untuk menyambutnya.

Penatua He memperkenalkan pria paruh baya itu ke Zhang Xuan. "Orang ini di sini adalah Boss Hu dari Pasar Wuhai. Bos Hu, pemuda di sini adalah murid inti dari Ascendant Cloud Sword Pavilion, Zhang Xuan. Dia mungkin masih muda, tapi keahliannya sebagai penilai jauh di atas saya! "

Jauh di atas milikmu? Bos Hu terkejut dengan evaluasi tinggi Penatua He terhadap Zhang Xuan, sehingga dia tidak bisa tidak menilai kembali pemuda di hadapannya sekali lagi.

Penatua Dia adalah penilai utama Pasar Wuhai, dan mereka berdua sudah saling kenal selama beberapa dekade. Karena itu, dia sangat akrab dengan temperamen pihak lain.

Mempertimbangkan betapa formal Penatua Dia memperkenalkan pemuda ini kepadanya, kemungkinan pemuda ini benar-benar nyata!

Hanya saja dia tidak bisa membantu tetapi menyimpan sedikit keraguan di belakang pikirannya. Penilaian sangat bergantung pada ruang lingkup pengetahuan seseorang; yang lebih tua, yang mungkin lebih berpengetahuan. Agak sulit baginya untuk membayangkan seorang anak berusia dua puluh tahun benar-benar mahir sebagai penilai.

Terlepas dari keraguannya, dia sama sekali tidak menunjukkan tanda-tanda meremehkan Zhang Xuan. Sebaliknya, dia berpaling ke yang terakhir dan membungkuk sedikit. "Saudara Zhang, senang bertemu dengan Anda. Agar Penatua He memiliki opini yang tinggi tentang seseorang semuda Anda, Anda harus menjadi individu yang benar-benar mampu! "

"Bos Hu, Anda menyanjung saya," jawab Zhang Xuan dengan tenang.

Pria paruh baya di depannya tidak memiliki kehadiran yang sangat mengesankan, setelah menyegel zhenqi-nya dalam-dalam agar tidak mengungkapkan sedikit pun tentangnya. Namun demikian, melalui Eye of Insight, Zhang Xuan masih dapat melihat bahwa pihak lain telah mencapai Half-High Immortal!

Dengan tingkat kultivasi seperti itu, pria paruh baya dapat dianggap sebagai salah satu eselon teratas di Kota Wuhai. "Ayo, ikuti aku!"

Setelah berbasa-basi, Bos Hu membawa mereka berdua ke kamar di depan.

Tanpa membuang banyak waktu, Bos Hu menunjuk ke objek di depan dan berkata, "Saudara Zhang, ini adalah artefak yang saya ingin Anda menilai."

Di tengah ruangan ada benda setinggi seseorang yang dibungkus dengan lapisan kain hitam.

Menarik kain itu, batu berkilau yang diwarnai dengan warna merah tua yang mencolok terungkap. Tampaknya itu telah dikerjakan sebelumnya, sehingga kilau yang terpantul dari batu itu sangat terang. Itu sedikit mirip dengan giok darah, tapi sekali lagi, itu juga tidak terlihat begitu.

Itu hanya sepotong batu? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Mempertimbangkan hadiah yang sangat tinggi untuk misi tersebut, serta fakta bahwa penilai terampil seperti Penatua He tidak dapat membedakan sifat aslinya, dia mengharapkan semacam harta karun yang tak ternilai … tetapi ternyata itu adalah sebongkah batu sebagai gantinya !

Ini sungguh mengejutkan.

"Jangan meremehkannya hanya karena itu sepotong batu. Ini memiliki penampilan yang mirip dengan giok darah, tetapi giok darah tidak memiliki cahaya sehangat itu. Teksturnya mirip dengan kristal darah, tetapi kristal darah diketahui ada dalam ukuran yang lebih kecil. Saya telah menjelajahi buku-buku yang tak terhitung banyaknya, dan tidak ada yang sesuai dengan batu ini. Setidaknya seratus penilai telah dibawa untuk menilai batu tersebut, tetapi tidak satupun dari mereka dapat mengetahui asal atau namanya. Karena itu, kami memilih untuk mencari bantuan Ascendant Cloud Sword Pavilion! " Kata Penatua Dia.

Ada beberapa alasan mengapa mereka memilih untuk menggunakan bantuan murid inti.

Pertama, sebagian besar murid inti di Ascendant Cloud Sword Pavilion berasal dari klan terkenal, jadi ada kemungkinan bahwa mereka mungkin kebetulan menemukan sesuatu yang mirip dengannya.

Kedua, murid inti tidak sekuat para tetua, jadi meskipun mereka menilai batu itu sebagai sesuatu yang berharga dan berusaha mengambilnya sendiri, mereka masih bisa melakukan sesuatu.

Itu adalah kelangsungan hidup dunia terkuat yang mereka tinggali, jadi ini adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari. Selain itu, akan sangat menakutkan jika musuh berpura-pura kurang tertarik tetapi menggunakan cara curang untuk mendapatkannya. Itu akan sangat merepotkan.

Berurusan dengan murid inti jauh lebih mudah.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan sedikit mengangguk.

Saat mereka berbicara, dia sudah mencoba menilai batu itu dengan Eye of Insight, tetapi yang membuatnya heran, dia tidak bisa membedakannya.

Dia telah membaca semua buku di perpustakaan murid batin, murid inti, dan orang tua. Dalam hal pengetahuan umum, bahkan sesepuh yang telah tinggal di Benua Terasing selama berabad-abad tidak akan cocok untuknya. Namun, dia sebenarnya tidak dapat mengidentifikasi batu itu melalui Eye of Insight-nya. Memang ada yang salah dengan itu.

"Sudahkah Anda menguji atribut batu itu?" Zhang Xuan bertanya.

Jika itu hanya batu yang tidak dapat diidentifikasi, Bos Hu tidak akan sampai mengumpulkan begitu banyak penilai dan bahkan mencari bantuan dari Ascendant Cloud Sword Pavilion. Pasti ada tanda yang mengisyaratkan kepadanya bahwa batu ini bukanlah artefak biasa.

"Kita telah melakukannya. Api paling kuat yang digunakan oleh pandai besi terkuat di Kota Wuhai tidak dapat mengganggunya, dan senjata tingkat Immortal Tinggi bahkan tidak dapat meninggalkan goresan di atasnya, "kata Penatua He.

Mengetahui bahwa informasi tersebut sangat penting untuk menilai artefak, mereka memilih untuk tidak menyembunyikan informasi apa pun.

"Itu kedap api, dan bahkan senjata tingkat Immortal Tinggi tidak dapat menggaruknya?" Zhang Xuan tercengang.

Dewa Tinggi sudah bisa dianggap sebagai eksistensi teratas di Azure, tetapi bahkan senjata tingkat itu tidak dapat meninggalkan goresan di atasnya. Mungkinkah batu ini telah mencapai Semi-Divinity atau bahkan lebih?

Itu akan menjelaskan mengapa Bos Hu rela menghabiskan begitu banyak uang untuk itu. Kemungkinan besar, dia berencana menjual item ini dengan harga yang sangat besar setelah memastikan apa itu.

"Saudara Zhang, aku harus merepotkanmu untuk melihat batu itu dengan baik dan membantu kami mencari tahu apa itu!" Penatua He menggenggam tinjunya.

"Baiklah," jawab Zhang Xuan saat dia berjalan ke atas batu.

Batu merah-zamrud memiliki kehadiran yang berat yang membebani seseorang. Tanpa menyentuhnya, Zhang Xuan tahu bahwa bahkan dia akan kesulitan mencoba mengangkatnya dengan ranah kultivasinya saat ini.

Sementara dia hanya di alam Surgawi Pseudo Immortal, kekuatannya harus sebanding dengan Dewa Sejati Surgawi. Meski begitu, dia masih tidak mampu mengangkatnya. Batu ini menjadi semakin menarik baginya.

"Saudara Zhang, apakah Anda memerlukan kompas atau peralatan lain untuk penilaian Anda?" Elder He bertanya ketika dia melihat Zhang Xuan mendekati batu tanpa alat di tangan.

Biasanya, saat menilai batu, orang akan mencoba mengukur kepadatan, berat, dan sifat lainnya menggunakan semua jenis alat untuk membuat kesimpulan yang lebih tepat mengenai identitas artefak.

Namun, Zhang Xuan benar-benar tangan kosong. Seolah-olah dia berpikir bahwa dia bisa mengetahui apa batu itu hanya dengan menatapnya.

Menanggapi pertanyaan Penatua He, Zhang Xuan melambaikan tangannya dan berkata, "Tidak perlu untuk itu untuk saat ini …"

Dia perlahan-lahan mengitari batu itu secara kontemplatif sebelum mengulurkan tangan untuk menyentuhnya dengan ringan.

Weng!

Sebuah buku terwujud di Library of Heaven’s Path.

Dia dengan cepat menyentuh buku yang disusun, dan isinya mengalir ke dalam pikirannya. Saat berikutnya, matanya tiba-tiba menyipit saat tubuhnya membeku di tempat.

"Elder He, pemuda ini tampaknya tidak terlalu bisa diandalkan," keluh Bos Hu dengan cemberut saat dia melihat pemuda itu berjalan-jalan tanpa melakukan pengukuran sama sekali.

Sebagai kepala dari seluruh pasar, dia telah melihat banyak penilai terbaik di tempat kerja, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat penilai bekerja dengan cara seperti itu, belum lagi pihak lain yang anehnya masih muda.

"Kemampuannya mungkin sedikit aneh, tapi tidak dapat disangkal bahwa pandangannya yang tajam jauh melampaui milikku!" Penatua He menjawab.

Patung sebelumnya juga terbuat dari batu, dan bahkan melalui formasi tinta, pemuda itu dapat melihat kebenarannya. Itu lebih dari cukup untuk memverifikasi kemampuan pemuda itu.

Pemuda itu mungkin bisa melakukan hal yang sama untuk batu ini juga!

Sementara mereka berdua berbicara satu sama lain, pemuda itu berbalik dan melihat mereka dengan ekspresi tegang. "Di mana… Anda mendapatkan batu ini?"

Melihat Zhang Xuan mungkin telah menemukan sesuatu, Bos Hu menjawab dengan jujur. "Saya membelinya dari seorang kultivator pengembara. Berdasarkan apa yang dia katakan, sepertinya itu dari Sea of ​​Exiled Stars! "

"Sea of ​​Exiled Stars …" Zhang Xuan bergumam di bawah nafasnya.

Benua Terasing terlalu besar, dan buku-buku di perpustakaan yang dia akses hanya terdiri dari wilayah di sekitar Paviliun Pedang Ascendant Cloud. Karena itu, dia belum pernah mendengar tentang Sea of ​​Exiled Stars sebelumnya.

"Istana Starchaser, salah satu dari Enam Sekte, terletak di sebuah pulau di tengah lautan. Nama samudra di sekitar mereka dikenal sebagai Sea of ​​Exiled Stars, "jelas Penatua He.

"Istana Starchaser … Du Qingyuan?" Zhang Xuan mengepalkan tinjunya dengan erat.

Sebelumnya, Pemimpin Sekte Han Jianqiu telah memberitahunya bahwa jika dia ingin tahu lebih banyak tentang para dewa, tidak ada yang lebih baik untuk berkonsultasi selain kepala Istana Starchaser, Du Qingyuan. Hanya saja yang terakhir mungkin tidak mau berbicara.

Lagipula, berbicara sembarangan tentang para dewa bisa mengorbankan nyawa seseorang.

Dan benda ini tiba-tiba muncul di Sea of ​​Exiled Stars pada saat seperti itu.

Mungkinkah ada semacam hubungan di antara mereka?

"Saudara Zhang, apakah Anda berhasil mengidentifikasi batu itu?" Elder He bertanya.

Sejak pertama kali dia melihat pemuda ini, dia tetap sangat tenang, seolah tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat mengganggunya. Tetapi pada saat ini, terlihat jelas bahwa dia sedikit terguncang. Mungkinkah dia berhasil mengidentifikasi artefak sebelum mereka?

Mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, Zhang Xuan mengangguk. "Iya."

"Apa itu?" Elder He bertanya dengan gelisah.

Bos Hu buru-buru mengalihkan pandangannya juga.

Zhang Xuan menutup matanya sejenak sebelum menjawab, "Ini adalah … Batu Darah Dewa."

Batu Darah Godblood?

Penatua He dan Bos Hu saling memandang saat wajah mereka perlahan melengkung keheranan.

Istilah ‘dewa’ bukanlah sesuatu yang dapat digunakan secara sembarangan di Benua yang Terbengkalai, atau seseorang mungkin berisiko membawa murka para dewa ke atas dirinya sendiri.

Godblood Rock… Ini adalah artefak yang belum pernah mereka dengar sebelumnya. Apakah hal seperti itu benar-benar ada di dunia?

"Memang." Zhang Xuan mengangguk.

Alasan dia kehilangan ketenangannya beberapa saat sebelumnya bukanlah karena hubungan antara batu dan para dewa … tapi ada kemungkinan artefak ini mungkin ada hubungannya dengan Luo Ruoxin!

Bukan untuk mengatakan bahwa nama Luo Ruoxin tertulis di dalam buku, tetapi anomali tentang Batu Darah Dewa terlalu mirip dengan situasi dengan Luo Ruoxin. Ia memang mampu menyusun sebuah buku tentang Godblood Rock, tetapi selain namanya, buku itu benar-benar kosong.

Setelah Library of Heaven’s Path ditingkatkan, dia bisa membedakan artefak Heavenly High Immortal-tier dengan mudah, dan dia bahkan bisa menyusun buku di alam Semi-Divinity Han Jianqiu. Namun, hal lain yang berhubungan dengan Luo Ruoxin, seperti liontin merah yang dia kenakan, hanya mencerminkan nama dan tidak ada detail lainnya.

Batuan ini sama!

Ini berarti ada kemungkinan bahwa apa yang disebut Batu Darah Dewa berhubungan dengannya!

Tentu saja, hanya sebanyak ini tidak akan cukup untuk membuatnya bingung. Bagaimanapun, Library of Heaven’s Path memiliki banyak misteri yang belum dia temukan, sehingga tidak mungkin baginya untuk memprediksi perilakunya sepenuhnya.

Apa yang benar-benar meyakinkannya tentang hubungan antara Luo Ruoxin dan Godblood Rock adalah sedikit kehangatan yang dipancarkan oleh liontin merah tua yang tergantung di depan dadanya ketika dia bersentuhan langsung dengannya. Dia pasti benar-benar bodoh jika dia masih tidak bisa menghubungkan dengan bukti yang meyakinkan ini!

"Apakah Batu Darah Dewa ada hubungannya dengan para dewa?" Bos Hu bertanya dengan sedikit ketakutan di matanya.

Dia akan sangat senang jika batu ini adalah harta karun lainnya. Dia yakin bahwa sesuatu dari kualitas batu ini bisa dijual dengan harga selangit. Namun, jika para dewa terlibat dalam hal ini …

Itu benar-benar memprihatinkan!

Sebagai seseorang dari Benua Terbengkalai, dia tahu bahwa itu adalah tabu besar untuk terlalu dekat dengan para dewa. Penyebaran ilmu dan objek yang berhubungan dengan mereka adalah bid’ah, dan hal itu akan menimbulkan kemarahan mereka.

Jika batu ini benar-benar berhubungan dengan para dewa, melelangnya pasti akan menarik perhatian Aula Para Dewa. Itu bisa jadi tindakan bunuh diri!

"Mengingat namanya, aku tidak ragu kalau itu terkait dengan para dewa. Mengenai bagaimana itu terbentuk dan apa kegunaannya, saya khawatir saya tidak benar-benar memiliki jawaban untuk itu saat ini … "Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Satu-satunya hal yang dia terima tentang artefak itu adalah namanya. Tidak ada penjelasan rinci mengenai properti atau kekurangannya di buku yang disusun, jadi dia tidak tahu apakah itu bisa dipalsukan menjadi senjata atau apakah itu memiliki beberapa efek unik atau tidak.

Namun, dia tahu satu hal yang pasti. Jika Library of Heaven’s Path tidak dapat mengumpulkan catatan lengkap tentang artefak, itu pasti terkait dengan para dewa.

"Ini …" Bos Hu ragu-ragu.

Dia tahu bahwa ada sesuatu yang istimewa tentang batu itu, jadi dia telah mengeluarkan banyak harga untuk membelinya. Setelah itu, dia menginvestasikan sejumlah besar uang untuk dinilai.

Jika itu benar-benar berhubungan dengan para dewa, apa yang harus dia lakukan? Haruskah dia tetap menjualnya atau tidak?

Dengan kulit pucat, Bos Hu bertanya, "Saudara Zhang, Anda menyebutkan bahwa itu disebut Batu Darah Dewa, tetapi apakah Anda memiliki bukti untuk membuktikannya? Maafkan saya karena menanyakan pertanyaan seperti itu. Bukannya aku meragukan penilaianmu, tapi… karakter memiliki implikasi yang sangat besar. Saya harus sangat berhati-hati saat menangani ini … "

Bukti untuk membuktikannya? Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengangguk sedikit. "Seharusnya bisa dibuktikan!" "Bagaimana?" Bos Hu bertanya dengan cemas.

"Itu mudah. Karena itu bernama Batu Darah Dewa, itu pasti mengandung beberapa jejak darah dewa. Jika Anda memiliki darah binatang abadi paling ganas di benua itu, Anda dapat menempatkannya dalam kontak dengan Batu Darah Dewa dan melihat bagaimana reaksinya. Jika darah menunjukkan kepatuhan naluriah terhadap Batu Darah Dewa, itu sudah cukup untuk membuktikan bahwa penilaian saya tidak salah! " Zhang Xuan menjawab.