Library of Heaven's Path – Chapter 1999

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1999

Chapter 1999 Telan Pedang Mereka!

Sepenuhnya mempercayai instingnya, ahli berjubah hitam itu segera mundur dengan wajah pucat.

Dia tidak berpikir bahwa serangan sebelumnya hanya akan menjadi tipuan. Ancaman sebenarnya tersembunyi di tengah pedang qi!

"Itu pedang tingkat Immortal Tinggi!" Pakar berjubah hitam itu tercengang.

Senjata dengan tingkat seperti itu dikenal sangat sombong, jadi mengapa pedang ini tunduk pada Pseudo Immortal belaka?

Ini tidak mungkin!

Namun, ini bukan waktunya untuk mengalihkan perhatiannya. Dia dengan cepat berbalik dan mundur. Menurutmu kemana kamu akan pergi!

Mengendarai Intent Pedang Dewa di dalam tubuhnya, Pedang Tongshang kabur menjadi bayangan, hampir seperti awan melayang yang bergerak tanpa meninggalkan jejak apa pun.

Puhe!

Darah segar menyembur ke udara saat ahli berjubah hitam itu berteriak.

Tangannya telah terputus.

Namun, Zhang Xuan tidak menunjukkan sedikit pun kelegaan meski telah memutuskan tangan pihak lain. Sebaliknya, raut wajahnya menjadi lebih pucat.

Dia telah mengeluarkan Pedang Tongshang dan menggunakan Maksud Pedang Dewa, jadi dia berpikir bahwa dia akan mampu mengalahkan pihak lain dalam satu serangan. Namun, yang berhasil dia lakukan hanyalah memutuskan salah satu anggota tubuh pihak lain!

Ini sama sekali tidak terlihat bagus.

Kamu… Kamu benar-benar bisa menyakitiku? "

Pakar berjubah hitam melihat tangannya yang terputus di tanah dengan ekspresi tidak percaya. Perlahan-lahan, wajahnya berubah menjadi kebiadaban, dan dengan raungan marah, dia mencabut pedang.

Satu-satunya alasan dia tidak menggunakan senjata selama ini adalah karena dia mengira pihak lain tidak layak untuk dia bertindak sejauh ini. Namun, dia menyadari bahwa dia mungkin kehilangan nyawanya di sini jika dia terus meremehkan musuhnya.

Huala!

Segera setelah pedang itu muncul, pria berjubah hitam itu menebasnya dengan paksa, menghasilkan suara mengi di udara. Semburan emas pedang qi yang mencakup beberapa zhang [l] melonjak ke atas Zhang Xuan.

"Ini adalah senjata tingkat Immortal Tinggi?" Zhang Xuan membelalakkan matanya karena terkejut saat dia dengan cepat mundur.

Dia tahu betapa arogannya senjata tingkat Immortal Tinggi — Pedang Tongshang yang dia pegang adalah salah satu contoh sempurna. Jika bukan karena sarana yang dia miliki, dia akan kesulitan mencoba menjinakkannya. Namun, pihak lain, meskipun berada di alam Heavenly True Immortal, sebenarnya bisa berhasil.

Ini benar-benar menakutkan!

Terkejut, Zhang Xuan mengeluarkan dua Superior Immortal Pills dan menelannya.

Meskipun budidayanya telah mencapai ranah Lesser True Immortal, dia masih tidak dapat memanfaatkan keunggulan yang menentukan atas ahli berjubah hitam. Selanjutnya, ada tiga lawan yang lebih kuat menunggu di belakang.

Sambil menghindari pelanggaran ahli berjubah hitam, dia memastikan untuk terus mengawasi pergerakan tiga lainnya, takut mereka akan menyelinap menyerang dia. Namun, ketiganya tetap tidak bergerak sama sekali, tanpa ekspresi sama sekali terhadap penderitaan rekan mereka.

Dia tidak tahu apa yang sedang dilakukan ketiganya, tetapi kabar baik bahwa mereka belum pindah. Paling tidak, ini berarti dia masih memiliki peluang.

Sambil menghela nafas lega, Zhang Xuan menghindari ledakan emas pedang qi melalui gerakan gesitnya sambil melakukan serangan balik dengan gelombang qi pedangnya sendiri.

Dang dang dang dang!

Saat kedua pedang itu bentrok satu sama lain, dentuman sonik bergema di udara. Kekuatan gabungan zhenqi, tubuh fisik, dan jiwa Zhang Xuan begitu hebat sehingga rasanya hampir bisa menghancurkan gunung menjadi serpihan, tetapi entah bagaimana, setiap serangan yang dia luncurkan dengan mudah dibelokkan oleh pihak lain. Seolah-olah ahli berjubah hitam itu memiliki kekuatan yang tak terbatas. Tidak peduli apa yang dilemparkan padanya, dia akan bisa menerimanya tanpa mengalami kerusakan.

Wajah Zhang Xuan menjadi semakin pucat.

Dia telah mengembangkan Seni Dewa Jalan Surga sejak awal, yang telah memberinya dasar yang sangat kuat. Selanjutnya, dia telah melalui Saint Ascension Ordeal dan mengalami beberapa Ancient Sage Ordeal.

Biasanya, kekuatannya seharusnya bisa dengan mudah menyamai lawan yang budidayanya jauh lebih tinggi darinya.

Namun, ahli berjubah hitam ini benar-benar melawannya dengan pijakan yang sama. Bahkan murid inti nomor satu, He Jingxuan, tidak akan bisa melakukan ini!

Bahkan, bahkan Pemimpin Sekte Han Jianqiu mungkin tidak dapat menandingi kekuatan ahli berjubah hitam ini ketika budidayanya ditekan ke alam Surgawi Sejati Abadi!

Selain Aula Para Dewa, mungkin tidak ada organisasi lain di Azure yang memiliki ahli sekuat itu!

Kalau terus begini, aku mungkin benar-benar mati di sini, pikir Zhang Xuan.

Bahkan dengan banyak Pil Abadi Unggul, dia menemukan bahwa dia dengan cepat menghabiskan zhenqi yang seharusnya hampir tak ada habisnya. Ini membuat ekspresinya menjadi lebih gelap.

Begitu dia menghabiskan zhenqi-nya, bahkan melarikan diri menjadi mustahil baginya.

Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama dia merasa sangat tersudut. Dia telah tumbuh begitu terbiasa menjadi jauh lebih kuat daripada rekan-rekannya sehingga dia sangat meremehkan ancaman yang mengintai di Azure.

Aku tidak bisa menunda pertarungan ini lebih lama lagi. Saya perlu menemukan celah di ruang lipat ini dan menemukan cara untuk melarikan diri, pikir Zhang Xuan.

Dia tidak tahu mengapa tiga lainnya tidak bergerak, tetapi salah satunya adalah Dewa Surgawi Tinggi. Jika bahkan seorang Immortal Sejati Surgawi mampu mendorongnya sejauh ini, dia pasti akan mati setelah Dewa Surgawi bergerak!

Tidak peduli apapun, dia harus keluar dari sana!

Fakta bahwa musuh telah menariknya ke ruang terlipat berarti mereka waspada terhadap Ascendant Cloud Sword Pavilion. Kemungkinan besar, sekte itu mungkin mengirim ahli untuk mengikutinya. Dia akan berada dalam posisi yang jauh lebih aman jika dia bisa berkumpul kembali dengan mereka.

Bahkan jika bukan itu masalahnya, dengan jimat penyamaran mistik yang diberikan Luo Ruoxin padanya, dia yakin dia akan bisa berbaur dengan kerumunan dan pergi!

Hanya saja … Jalan Perpustakaan Surga tidak dapat digunakan di sana, yang sedikit rumit.

Eye of Insight!

Zhang Xuan mulai memindai sekelilingnya dengan hati-hati, tetapi tidak ada yang datang padanya sama sekali. Dia mulai sedikit putus asa.

Mengingat betapa siapnya pihak lain, membawanya ke ruang terlipat untuk menghadapinya, tidak mungkin mereka mengizinkannya untuk keluar dari sana dengan mudah.

Struktur ruang di Azure jauh lebih stabil daripada di Benua Guru Besar, tetapi teori fundamentalnya pasti sama, pikir Zhang Xuan sambil dengan cemas menelusuri semua yang dia ketahui tentang ruang di pikirannya.

Memfokuskan Eye of Insight-nya pada struktur ruang sekali lagi, dia dengan cepat mendekonstruksi dengan matanya, mengubahnya kembali menjadi bentuknya yang paling mendasar.

Tempat itu… Sepertinya agak rapuh…

Tidak butuh waktu lama baginya untuk mengidentifikasi tempat tertentu yang terlihat berbeda dari yang lain.

Jadi, dengan ledakan kekuatan yang tiba-tiba, dia meluncurkan serangkaian serangan ulet yang memaksa ahli berjubah hitam itu mundur terus menerus. Kemudian, ketika dia akhirnya mendekati titik rapuh ini, dia tiba-tiba mengarahkan kembali lintasan pedangnya untuk menyerang dengan sekuat tenaga.

Ding!

Dengung bergema yang mengingatkan pada dentang logam bergema keras di udara. Zhang Xuan merasakan pantulan yang luar biasa menyembur dari Pedang Tongshang kembali ke lengannya, memaksanya untuk mundur dengan cepat beberapa langkah untuk menangkal kekuatan.

Hu!

Area yang baru saja dia pukul sedikit melengkung, dan sosok lain muncul di ruang terlipat.

"Penatua Chou Huo?" Zhang Xuan membelalakkan matanya.

Itu tidak lain adalah Penatua Chou Huo, Penatua Pertama dari Sektor Murid Inti yang telah dia hancurkan kembali di Dewan Penatua!

Dia telah mengikuti Zhang Xuan, melindunginya dari bayang-bayang. Ketika sosok berjubah hitam ini menyerang, dia langsung menyadarinya dan segera bergegas, tapi ruang terlipat telah tertutup sebelum dia bisa masuk. Dia telah mencoba banyak cara untuk menembus ruang terlipat, tetapi meskipun dia adalah Surgawi Tinggi Abadi, dia tidak dapat menemukan jalan masuk.

Dia merasa seolah-olah ada orang yang memperkuat ruang terlipat dari dalam, membuat semua usahanya sia-sia. Hanya ketika Zhang Xuan mencetak gol dari ruang terlipat, dia berhasil menemukan kesempatan untuk masuk.

Setelah memasuki ruang, dia segera melemparkan pandangan luas ke seluruh area, dan ketika dia melihat bahwa Zhang Xuan masih tidak terluka, dia menghela nafas lega dan berkata, "Senang sekali kamu baik-baik saja!"

Setelah itu, dia mengambil posisi di depan Zhang Xuan dan melihat empat sosok berjubah hitam di depan dengan dingin.

"Sebagai Dewa Abadi dan Dewa Sejati dari Aula Dewa, bukankah kamu malu karena bersekongkol dengan Pseudo Immortal belaka?" Penatua Chou Huo mencemooh dengan jijik.

Hanya membutuhkan pandangan sekilas untuk mengidentifikasi latar belakang para penyerang.

"Bunuh dia, dan pastikan tidak ada yang bocor!" yang diperintahkan oleh Heavenly High Immortal berjubah hitam.

"Iya!"

Dua Dewa Sejati lainnya berdiri di belakangnya menggenggam tinju mereka dan membungkuk sedikit sebagai pengakuan atas perintah tersebut.

Hu! Hu!

Tanpa ragu-ragu, mereka mencabut pedang mereka dan menyerang. Yang mengherankan, pedang mereka juga berada di tingkat Immortal Tinggi.

Salah satunya pindah ke kiri, dan yang lainnya pindah ke kanan. Mereka dengan cepat mengapit Penatua Chou Huo dan mengajaknya dari kedua arah.

Ding ding ding ding!

Begitu saja, mereka bertiga memulai pertarungan mereka sendiri.

"Ini …" Melihat pemandangan ini, alis Zhang Xuan terangkat.

Yang mengherankan, dua ahli Immortal Sejati Surgawi berjubah hitam lainnya benar-benar mampu melawan alam Surgawi Tinggi Abadi Penatua Chou Huo secara setara. Tidak hanya itu, mereka tampaknya secara bertahap mendapatkan keunggulan atas Penatua Chou Huo!

Perbedaan dalam kekuatan antara True Immortal dan High Immortal setara dengan perbedaan antara Great Sage dan Ancient Sage. Kedua keberadaan itu begitu jauh satu sama lain sehingga mereka tidak dapat dibandingkan satu sama lain.

A Lesser High Immortal dapat dengan mudah menundukkan selusin Dewa Sejati Surgawi.

Dengan demikian, sulit untuk percaya bahwa dua Dewa Sejati Surgawi mampu menyamai Dewa Surgawi Tinggi seperti Penatua Chou Huo dalam pertarungan. Bahkan ketika dia menyaksikannya dengan matanya sendiri, Zhang Xuan masih sulit percaya bahwa ini benar-benar terjadi.

Namun, situasinya tidak memberinya kemewahan untuk fokus pada pertarungan orang lain. Ahli berjubah hitam yang tangannya baru saja dia potong baru saja mulai melakukan serangkaian serangan fatal berturut-turut terhadapnya, memaksanya untuk mundur lagi dan lagi.

Meski mengalami luka parah, sepertinya kekuatan bertarung ahli berjubah hitam itu tidak berkurang sedikit pun. Faktanya, itu sepertinya telah menstimulasi sesuatu jauh di dalam dirinya, memberinya kekuatan tak terbatas. Dia melontarkan tebasan demi tebasan dengan kekuatan gila-gilaan, mengingatkan pada orang gila yang mengamuk di medan perang.

"Dongxu Gourd, jangan pura-pura mati! Apakah kamu tidak melihat apa yang terjadi di sini? " Zhang Xuan berteriak dalam hati.

‘Ya tentu. Begitu?" Dongxu Labu menjawab dengan malas saat berenang di sekitar Dantian Zhang Xuan.

"Begitu? Apa kau tidak bisa makan pedang? Pergi dan telan pedang para bajingan itu untukku! " Zhang Xuan meraung.

Pada saat inilah dia tiba-tiba teringat bahwa Labu Dongxu telah menelan pedang Tongshang sekali. Jika itu bisa menelan pedang ahli berjubah hitam, dia harus bisa membalikkan keadaan.

"Tentu, tentu," jawab Labu Dongxu dengan malas. "Ingat kata-katamu! Jangan harap aku akan meludahkannya nanti, oke? " "Benar, cepatlah!"

"Tunggu, biar aku cek ulang dulu. Kamu ingin aku memakan pedang dari semua b * stard itu, kan? "

"Potong cr * p dan cepatlah!"

Zhang Xuan merasa tekanan darahnya akan mencapai atap pada tingkat ini. Bagaimana mungkin seseorang bisa begitu menyebalkan?

Jika bukan karena fakta bahwa dia tidak dapat melakukannya, dia akan meretas Labu Dongxu menjadi beberapa bagian dengan kapak sekarang!

"Ya ya…"

Menerima izin Zhang Xuan, Labu Dongxu melihat pedang di depannya dengan pancaran bersemangat di bagian luarnya sebelum mulai bergerak.

"Aku tidak akan pernah memaafkanmu karena berani mempermalukanku. Bayar kekurangajaranmu dengan hidupmu! "

Ketika Zhang Xuan sedang berkomunikasi dengan Labu Dongxu, ahli berjubah hitam itu menyadari bahwa pikirannya sedang mengembara, dan dia menggertakkan giginya begitu erat hingga beberapa bagiannya terkelupas. Dengan raungan marah, dia mengangkat pedangnya dan memotongnya dengan kekuatan yang luar biasa.

Ilmu pedangnya tajam dan agresif. Setiap serangan datang dari lintasan yang sulit, dan itu ditujukan pada yang vital. Meskipun itu sangat berbeda dari Seni Pedang Jalan Surga, kekuatannya tidak bisa diremehkan.

Kemungkinan besar, itu adalah seni pedang unik dari Hall of Gods.

Hu!

Tapi di tengah tebasannya, terlihat kabur, dan tiba-tiba, dia merasakan perasaan kosong di pelukannya. Sama seperti sihir, pedang di genggamannya lenyap tanpa bekas.

"Ah?"

Perubahan berat yang tiba-tiba menyebabkan ahli berjubah hitam itu sedikit terhuyung ke depan, tetapi dia segera mendapatkan kembali keseimbangannya dan mundur.

Dia telah menghabiskan banyak upaya untuk menjinakkan pedang tingkat Immortal Tinggi ini, dan itu pasti ada di tangannya beberapa saat yang lalu. Di mana di dunia ini dia bisa menghilang?

Dengan mata terbelalak, dia melihat sekeliling, tapi pedangnya tidak terlihat.

Apa apaan? Adakah yang bisa memberi tahu saya apa yang baru saja terjadi?

Dimana pedangku? Dimana pedangku!

"Dasar bajingan! Sihir macam apa yang kau mainkan untukku? "

"Sial! Anda mendekati kematian! "

Sementara ahli berjubah hitam itu masih mencari pedangnya, dia tiba-tiba mendengar dua desahan tidak terlalu jauh. Mengalihkan pandangannya, dia melihat bahwa pedang dari dua rekan Immortal Surgawi Sejati lainnya telah lenyap juga.

Tepat setelah itu, suara yang terperangah bergema di udara.

"Bukan aku. Pedangku juga menghilang! "

Pedang di tangan Penatua Chou Huo telah menghilang ke udara tipis juga.

[1] 1 zhang = 3,33m