Library of Heaven's Path – Chapter 2

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2

Chapter 2: Tidak tahu malu

Setelah melihat-lihat sebentar lagi, Zhang Xuan menyadari bahwa semua buku di perpustakaan seperti bulan yang terpantul di air, tidak mungkin untuk mengambilnya dari rak. Dengan demikian, dia kehilangan minat dan kesadarannya mundur dari pikirannya.

"Waktunya makan siang. Setelah makan siang, saya akan memikirkan cara untuk membujuk dua orang lagi. "

Melihat ke luar jendela, sepertinya sekitar tengah hari. Dari 18 siswa yang datang pada pagi hari, dia hanya berhasil mengajak satu siswa untuk bergabung dengannya. Tingkat penerimaannya sangat rendah. Dia tidak bisa melanjutkan kecepatan ini di sore hari. Tidak peduli apapun, dia adalah seorang transcender. Jika dia tidak dapat menipu orang-orang dari zaman kuno, bagaimana dia bisa dengan bangga mengatakan bahwa dia berasal dari dunia di zaman informasi?

Sambil meregangkan punggungnya, dia berjalan keluar dari ruang kuliah menuju kantin.

Sama seperti sekolah menengah atas dari kehidupan sebelumnya, kantin Akademi Hongtian agak besar. Ukurannya cukup untuk memungkinkan lebih dari sepuluh ribu siswa makan di dalamnya secara bersamaan. Setelah berhasil merekrut seorang siswa, suasana hatinya terangkat. Karena itu, dia memesan beberapa lauk lagi dan duduk di sudut untuk menikmati makanannya.

"Bukankah itu Guru Zhang?"

Saat dia makan dengan gembira, sebuah suara terdengar. Mengangkat kepalanya, dia melihat seorang pria muda menatapnya dengan wajah tersenyum. Wajahnya tidak memiliki sedikit pun kehangatan dan sebaliknya, dia memancarkan perasaan senyuman palsu.

"Guru Cao?" Zhang Xuan mengenalinya.

Nama lengkap Guru Cao adalah Cao Xiong. Dia bergabung dengan akademi bersamanya. Dia suka membandingkan prestasi dengan orang lain dan memanfaatkannya sebagai alat untuk meningkatkan egonya.

Pemilik tubuh sebelumnya tidak bisa menerima penghinaan, itu sebabnya dia mabuk sampai mati. Orang ini pasti memainkan peran besar dalam memberikan tekanan seperti itu padanya.

"Hari ini, para mahasiswa baru melapor di akademi untuk memilih guru mereka. Bagaimana perekrutan Anda? Dilihat dari bagaimana Anda masih memiliki mood untuk makan di sini, seharusnya tidak buruk! Lihat, ini adalah siswa yang telah saya rekrut, total 12 dari mereka. Saya di sini untuk mengajak mereka makan sebelum menempatkan mereka di tempat tinggal mereka! "

Guru Cao memiliki ekspresi superior di wajahnya. Dia menunjuk ke belakang saat dia membual secara terbuka.

Tidak ada keraguan tentang itu, dia ada di sini untuk membual.

Tidak ada dendam antara Zhang Xuan dan dia. Namun, karena mereka masuk ke akademi pada saat yang sama, sulit untuk menghindari perbandingan di antara mereka berdua. Karena itu, dia sering memanfaatkannya untuk membuat dirinya merasa superior.

Sekelompok pemuda mengikuti di belakangnya. Setiap dari mereka memiliki ekspresi lincah di wajahnya karena penasaran dengan hal-hal baru di sini.

"Tuan-tuan, izinkan saya untuk memperkenalkan kepada Anda semua. Ini Guru Zhang, selebritas di akademi kami. Dia adalah guru pertama yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru sejak dimulainya akademi kami! Dia menciptakan sejarah! "

Guru Cao memperkenalkan orang banyak.

"Nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru?"

"Ah, aku pernah mendengarnya saat aku dalam perjalanan ke sini. Seorang siswa yang dia ajar menjadi gila-gilaan dan hampir lumpuh! "

"Saya telah mendengarnya juga. Beberapa orang telah mengatakan kepada saya sebelum saya datang untuk tidak memilih dia sebagai guru saya. Jika tidak, tidak hanya saya tidak akan bisa berkultivasi, itu juga sama dengan bunuh diri! "

"Saya tidak menyangka bahwa dia akan menjadi orangnya. Untuk berpikir bahwa dia memiliki wajah yang baik hati! "

…

Mendengar perkenalan Cao Xiong, keributan terjadi diantara para siswa.

Ada banyak elemen dalam Ujian Kualifikasi Guru dan skor total akan diberikan berdasarkan evaluasi dari berbagai aspek. Selain itu, hasil ujian siswa juga berperan di dalamnya. Selama guru memiliki beberapa siswa, pasti akan ada hasilnya. Mendapatkan nilai nol bisa dianggap membuat sejarah.

"Apakah kamu sudah selesai dengan perkenalanmu?"

Menjelang keributan kerumunan, Zhang Xuan tidak marah.

Orang yang mencetak nol adalah Zhang Xuan sebelumnya, apa hubungannya dengan dia?

Namun, biarpun dia tidak benar-benar marah, dia masih cukup kesal dengan tindakan Guru Cao ini yang meningkatkan posisinya dengan mengalahkan orang lain. Dia melambaikan tangannya dan berkata, "Setelah kamu selesai dengan perkenalanmu, kamu bisa enyah. Jangan mengganggu makananku di sini! "

Cao Xiong tidak menyangka kalau orang ini tidak akan merasa malu bahkan ketika sejarahnya terungkap. Dia bahkan diminta untuk enyah. Wajah Cao Xiong menjadi gelap. Dia menjabat tangannya dan dengan prestise seorang guru, dia berkata, "Bagi Anda yang mendapatkan poin nol dalam Ujian Kualifikasi Guru, Anda telah memecahkan rekor akademi. Apakah kamu tidak memiliki rasa malu? "

"Malu? Mengapa saya harus merasa malu? Anda sudah mengatakannya sendiri, saya telah memecahkan rekor dan menjadi orang terkenal. Semua mahasiswa baru tahu siapa saya. Namun, bagaimana denganmu? " Zhang Xuan mengangkat tangannya dan menunjuk ke arah siswa di belakang punggung Zhang Xuan. "Berapa skor Anda dalam ujian? Apakah mereka tahu? Bahkan sebelum mereka datang ke akademi, apakah mereka tahu siapa Anda? Jika bukan karena desakan Anda sejauh Anda memperlakukan mereka dengan makanan, apakah menurut Anda mereka akan mengakui Anda sebagai guru mereka? Agar tetap tidak dikenal sebagai guru, Anda masih berani menyombongkan diri di hadapan saya. apa sih yang sangat kamu banggakan! "

"Ga?"

Jika orang lain mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru, kepala mereka pasti akan tetap menunduk saat berada di luar karena takut mempermalukan diri sendiri. Namun, orang ini justru sebaliknya. Dia gembira tentang hal itu dan mengangkat kepalanya tinggi-tinggi karenanya. Sebaliknya, dia membenci Cao Xiong karena tidak mencetak nol.

Cao Xiong akan segera meledak.

Kulitnya sangat tebal! Intinya adalah… dengan hasil seperti ini, bagaimana Anda masih bisa bangga pada diri sendiri?

Para siswa di belakangnya saling menatap, bingung apa yang harus dilakukan.

Bagaimana dengan reputasinya, reputasinya?

Guru ini… bukankah dia terlalu memalukan!

Malu? Berkulit tebal? Lelucon apa! Di era Zhang Xuan hidup, untuk menjadi terkenal, beberapa selebriti melakukan segala macam perbuatan yang memalukan. Apa pun yang Anda pikirkan, foto telanjang dan berita palsu, mereka tidak akan malu melakukan hal-hal semacam ini. Bahkan jika dia mendapat nilai nol untuk Ujian Kualifikasi Guru, itu tidak berarti apa-apa dibandingkan dengan hal-hal yang dilakukan orang-orang itu.

Wajah Cao Xiong memerah, "Tugas utama seorang guru masih mengajar. Hari ini, saya tidak akan bertengkar dengan Anda. Mari kita saling berhadapan hanya setelah Anda mendapatkan seorang siswa. Lalu, kita akan melihat murid mana yang lebih terampil! "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia berbalik untuk pergi.

Pada titik ini, percakapan antara pria dan wanita bisa terdengar di belakangnya.

"Guru itu benar-benar tidak buruk. Kepribadiannya juga bagus… "

Suara seorang gadis linglung terdengar. Keraguan bisa terdengar di nada suaranya.

"Nyonya muda kedua, dengarkan kata-kataku. Sebelum kita berangkat, tuan muda telah mempercayakanku untuk membawamu ke Guru Lu Xun. Namun, Anda menolak untuk mendengarkan saya. Anda bahkan mengguncang saya. Mengabaikan itu, Anda memilih dia dari orang lain… "

Suara seorang lelaki tua terdengar, nada frustrasi bisa terdengar di nadanya.

"Guru itu… tidak seburuk yang kamu katakan. Dia… dia orang yang baik, dia berjanji akan membimbing saya. Dia mengatakan itu… jika aku berlatih dengan benar, aku bisa menjadi yang teratas dalam kelompok… "Keraguan masih bisa terdengar di suara perempuan itu.

"Anda masih ingin menjadi yang teratas dalam kelompok. Jika Anda belajar di bawahnya, itu sudah merupakan berkah bagi kultivasi Anda untuk tidak mengamuk. Nyonya muda kedua, apakah Anda tahu siapa dia? Dia adalah guru tak berguna paling terkenal di seluruh akademi. Dia mendapat nilai nol pada Ujian Kualifikasi Guru yang terakhir… Leluhur kecilku, lebih baik kamu cepat dan menarik lamaranmu, jika tidak tuan muda akan membunuhku jika dia mendengar ini… "Sebuah nada memohon muncul di suara lelaki tua itu.

"Kakak laki-laki!"

Mendengar lelaki tua itu berbicara tentang tuan muda, gadis kecil itu mulai ketakutan. Wajahnya berubah dan dia mengalami dilema.

Mendengar kata-kata itu, mata Cao Xiong yang pergi berbinar saat dia tersenyum ke arah Zhang Xuan yang sedang makan. "Guru Zhang, bisakah nona muda ini menjadi murid yang baru saja Anda rekrut? Haha, sepertinya itu tidak berjalan baik untukmu. Dia sepertinya berniat mundur sebagai muridmu! "

Guru dapat memilih siswa dan demikian pula, siswa juga dapat memilih guru mereka.

Jika siswa merasa gurunya tidak sesuai untuk mereka, mereka dapat mengembalikan token yang diberikan kepadanya.

Suara nyaring Cao Xiong cukup menarik perhatian. Duo nyonya dan pelayan yang sedang mendiskusikan tatapan juga.

"Nyonya muda kedua, apakah dia guru yang baru saja Anda kenal?" Tatapan pria tua itu tertuju pada Zhang Xuan.

"Iya!" Gadis muda itu menganggukkan kepalanya.

Orang tua itu segera berdiri dan berjalan ke arah Zhang Xuan, "Guru Zhang, nyonya muda dari keluarga kami telah memutuskan untuk mundur dari pelajaranmu!"

"Liu Tua …" Dia tidak berharap gerakan lelaki tua itu begitu cepat. Wajah gadis itu memerah dan dia bergegas. Dia menatap Zhang Xuan dengan tatapan meminta maaf dan berkata, "Guru, saya …"

Dia adalah murid yang baru saja diterima Zhang Xuan, Wang Ying.

"Wang Ying, Anda tahu bahwa saya tidak menerima siswa. Alasan mengapa saya menerima Anda adalah karena jalan kita bersilangan. Mengapa Anda ingin menarik diri dan menyerah pada kesempatan yang begitu baik? Tahukah Anda berapa banyak orang yang ingin menjadi murid saya, tetapi saya menolak mereka? "

Tentu saja, Zhang Xuan tidak akan mengizinkannya, yang dia bujuk dengan susah payah, untuk melarikan diri. Jadi, dia menggunakan nada yang sangat tua.

"Apa apaan…"

Mendengar kata-katanya, orang-orang di sekitarnya yang menyadari latar belakangnya merasakan penglihatan mereka menjadi gelap dan mereka hampir pingsan.

Kakak, bisakah setidaknya kamu memiliki rasa malu? Apa yang Anda maksud dengan menolak untuk menerima siswa, persimpangan jalan dan banyak orang yang ingin menjadi murid Anda… Anda jelas-jelas orang yang tidak dapat merekrut siswa manapun…

"A, ini bukan…"

Di bawah interogasinya, Wang Ying segera melambaikan tangannya tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, seseorang menyela.

"Iya!" Melihat betapa bimbangnya nyonya muda keduanya, paman tua Paman Liu melangkah maju, "Guru Zhang, nyonya muda kedua keluarga kami telah memutuskan untuk mundur dari kelas Anda. Dia merasa sulit untuk mengungkapkannya. Saya akan bergantung pada Anda untuk prosedur penarikan! "

"Menarik?" Kelopak mata Zhang Xuan berkedut. "Anda harus mempertimbangkannya dengan benar. Anda akan meninggalkan reputasi buruk karena mengundurkan diri dari kelas guru. Guru lain akan sulit menerima Anda! Apakah Anda akan menghancurkan hidup nyonya muda Anda hanya karena keras kepala Anda? Bisakah kamu mengambil tanggung jawab? "

"Ini…" Liu Tua membeku.

Siswa dapat menarik aplikasi mereka. Namun, ini akan menjadi penghinaan bagi guru tersebut. Selain itu, jika kamu mampu meninggalkan yang satu ini, itu berarti kamu juga bisa meninggalkan yang lain. Biasanya, siswa dengan ‘rekam jejak buruk’ seperti ini tidak akan diterima oleh guru lain.

Lagipula, bagi seseorang yang telah menghina gengsi guru, tidak ada yang mau menerima siswa seperti itu.

Selain itu, menerima siswa berarti menghina guru secara langsung. Setiap orang adalah rekan kerja, jadi tidak bijaksana bagi mereka untuk menyinggung teman-teman mereka atas seorang siswa.

Pelatihan di akademi, seorang siswa dapat dianggap hancur jika tidak dapat menemukan guru.

Liu Tua masih sangat teguh beberapa waktu yang lalu. Namun, mendengar kata-katanya, dia berada dalam posisi yang sulit.

Bagaimanapun, dia hanyalah seorang pelayan. Jika masa depan nyonya muda kedua ditunda karena ini, dia tidak dapat menanggung konsekuensinya.

"Tenang, nyonya muda kedua keluargamu memiliki bakat yang bagus. Aku akan mengajarinya dengan baik, dia pasti akan mendapat nilai bagus … "Melihat Liu Tua goyah, Zhang Xuan mulai membujuknya juga.

Sungguh lelucon, bagaimana dia bisa membiarkan bebek yang sudah dimasak terbang pergi!

"Tunggu dulu, siapa bilang tidak ada guru yang berani menerimanya? Nona muda, jika Anda menarik diri dari guru ini di sini, saya akan segera menerima Anda sebagai murid saya! "

Sebelum Zhang Xuan bisa menyelesaikan kata-katanya, Cao Xiong melangkah maju dengan tangan terbuka lebar.

Dia baru saja kehilangan muka di depan Zhang Xuan. Sekarang kesempatan muncul dengan sendirinya di hadapannya, bagaimana mungkin dia bisa begitu saja melepaskannya?

"Cao Xiong, apa yang ingin kamu lakukan?"

Wajah Zhang Xuan menjadi gelap.

"Bermaksud melakukan? Sungguh kuncup yang baik, sayang jika disia-siakan. Jika dia mundur dari kelas Anda, saya akan segera menerimanya! Lagipula, mereka datang ke akademi untuk belajar, jadi wajar jika mereka memilih guru terbaik untuk membimbing mereka, dan bukan seseorang yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru! "

Sambil terkekeh, Cao Xiong terlihat gembira.

"Memburu siswa dari saya di depan umum, menurut Anda apakah saya tidak akan melaporkan ini ke Biro Pendidikan Pusat?"

Ini bukan hanya pertengkaran biasa tetapi perburuan di depan umum terhadap seorang siswa!

Meskipun akademi mendorong para guru untuk bebas memilih siswanya, mereka tidak memaafkan perampasan siswa seperti ini! Saat hal itu terjadi, tidak hanya akan mempengaruhi hubungan antar guru, tetapi juga mempengaruhi budaya sekolah.

"Memburu siswa? Anda berbicara terlalu berat. Paling banter, mari kita adakan persaingan yang sehat untuk menasihati dia dari samping. Kami akan membiarkan siswa memilih sendiri. Apakah Anda berani menyetujuinya? "

Kata Cao Xiong.