Library of Heaven's Path – Chapter 2000

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2000

Chapter 2000 Taruhan?

Zhang Xuan hampir pingsan karena marah.

Dia tahu bahwa Labu Dongxu tidak bisa diandalkan, tapi dia tidak pernah berpikir kalau itu benar-benar idiot yang membara!

Aku sudah bilang padamu untuk melahap pedang para bajingan itu! Mengapa Anda menelan pedang Penatua Chou Huo juga?

Dia adalah seorang praktisi pedang, dan kekuatan terbesarnya terletak pada ilmu pedangnya! Bagaimana Anda mengharapkan dia untuk melawan lawan-lawannya tanpa pedang?

Peng peng peng peng!

Sama seperti pemikiran ini dirumuskan dalam pikirannya, dua Dewa Sejati Surgawi berjubah hitam mulai bentrok dengan Penatua Chou Huo sekali lagi.

Tanpa pedang di tangannya, kekuatan bertarung Penatua Chou Huo sangat terpengaruh. Di bawah serangan keduanya, dia perlahan jatuh ke posisi yang tidak menguntungkan.

Aku harus cepat dan mengalahkan yang ini agar aku bisa mendukung Penatua Chou Huo, pikir Zhang Xuan.

Mengetahui bahwa dia terdesak waktu, dia memutuskan untuk mengabaikan Dongxu Labu untuk saat ini dan mengarahkan Pedang Tongshang ke arah ahli berjubah hitam di hadapannya.

Dirampas dari pedangnya, kecakapan bertarung ahli berjubah hitam itu jelas lumpuh. Setelah beberapa pukulan, beberapa lubang telah menembus tubuhnya.

Saat menyerang ahli berjubah hitam, Zhang Xuan mengawasi ahli Immortal Tinggi Surgawi, tetapi yang terakhir tampaknya tidak berniat untuk menawarkan bantuannya sama sekali. Sambil menghela nafas lega, dia meningkatkan pelanggarannya.

Puhe!

Setelah tiga gerakan, Pedang Tongshang menembus dahi ahli jubah hitam itu. Zhang Xuan dengan paksa memutar pedang ke samping.

Peng!

Kepala ahli berjubah hitam itu segera meledak, menyebabkan dia mati di tempat.

Sementara itu, Dewa Surgawi Tinggi tetap tidak terpengaruh, seolah-olah semua yang terjadi bukanlah urusannya sama sekali.

"Mereka yang berasal dari Aula Dewa selalu berhati dingin." Suara Penatua Chou Huo tiba-tiba terdengar di telinga Zhang Xuan. "Yang mereka pedulikan hanyalah pencapaian misi mereka. Sebaliknya, nasib rekan-rekan mereka tidak berarti apa-apa bagi mereka. "

Mengangguk dalam kesadaran, Zhang Xuan dengan cepat menyerang ahli Immortal Sejati Surgawi terdekat untuk meringankan beban Penatua Chou Huo.

Dengan terobosannya baru-baru ini ke alam Immortal Sejati Kecil dan Pedang Tongshang, kecakapan bertarungnya yang sebenarnya setara dengan rata-rata Immortal Tinggi. Dalam beberapa saat, ahli Immortal Sejati Surgawi sibuk berurusan dengannya.

Saat beban padanya berkurang, Penatua Chou Huo dengan cepat memukul mundur ahli Surgawi Sejati yang tersisa dengan serangan telapak tangannya sebelum memeriksa kondisi Zhang Xuan. Mempertimbangkan bagaimana dia mengalami kesulitan menghadapi keduanya, dia tidak terlalu yakin apakah Zhang Xuan akan mampu bertahan melawan salah satu dari mereka.

"Kamu telah berhasil menjinakkan Pedang Tongshang?"

Itu adalah pedang yang baru saja diberikan pemimpin sekte kepada Zhang Xuan di Dewan Penatua, dan yang terakhir telah berlari ke Kota Wuhai tepat setelah penganugerahan. Setelah tiba di Kota Wuhai, dia pergi untuk menjelajahi Aula Ethereal, dan tidak lama kemudian, dia pergi mengunjungi Pasar Wuhai untuk menilai beberapa artefak…

Terlepas dari kesibukannya, bagaimana dia bisa menemukan waktu untuk menjinakkan Pedang Tongshang? Lebih jauh lagi, dia berhasil mencapai Persatuan Manusia Pedang dengannya, yang berarti Pedang Tongshang telah mengakuinya sepenuhnya!

Kapan menjadi begitu mudah untuk menjinakkan pedang tingkat Immortal Tinggi?

Jika itu masalahnya, mengapa di dunia ini dia melakukan begitu banyak hal untuk menjinakkan pedangnya?

Mengesampingkan fakta bahwa dia telah menghabiskan beberapa liter darahnya, dia juga telah menyia-nyiakan sebagian besar kekayaannya untuk itu!

Hanya memikirkan tentang semua yang telah dia habiskan untuk pedangnya yang menghilang dengan poof, Penatua Chou Huo merasakan jantungnya berdegup kencang. Dia memelototi ahli Immortal Sejati Surgawi di hadapannya dengan amarah membara di matanya.

Pelakunya tidak mungkin orang lain selain dua orang ini! Kalau tidak, mengapa pedangnya tiba-tiba menghilang di tengah pertempuran?

Dasar b * stard! Kembalikan pedangku! "

Peng peng peng peng!

Dalam kemarahan, Penatua Chou Huo meluncurkan serangan telapak tangan yang menghancurkan satu demi satu pada lawannya.

Dia adalah Dewa Surgawi Tinggi, salah satu keberadaan paling kuat di Azure. Kekuatan penuhnya menyebabkan ruang terlipat bergetar tanpa henti, seolah-olah tempat itu akan segera runtuh.

Pu!

Dipukul beberapa kali tepat oleh serangan telapak tangan Penatua Chou Huo, ahli Surgawi Benar Abadi yang menghadapinya merasa sangat marah sehingga dia bisa memuntahkan darah.

Apakah kamu sakit di kepala? Aku bukan orang yang mengambil pedangmu!

Bahkan jika aku mengambil pedangmu, mengapa pedangku akan menghilang juga?

Anda bajingan, apakah Anda pikir Anda akan lolos tanpa hukuman setelah mencuri bayi saya? Kembalikan pedangku sekarang juga! " Penatua Chou Huo berteriak seperti orang gila.

"Saya berkata bahwa saya tidak mengambilnya! Kaulah yang harus mengembalikan pedangku! " ahli Heavenly True Immortal berteriak dengan marah.

Marah, dia baru saja akan mengadu nyawanya melawan Penatua Chou Huo ketika dia tiba-tiba merasakan rasa sakit yang menusuk di lubang yang terletak di tubuh bagian bawahnya. Dia berbalik, hanya untuk melihat Zhang Xuan, yang seharusnya bertengkar dengan rekannya, tiba-tiba berdiri di belakangnya. Secara alami, tak perlu dikatakan lagi bahwa rasa sakit yang menusuk berasal dari pedang pemuda itu juga.

Ahhh!

Darah segar menyembur keluar dari lubang bawahnya.

"Ah, kesalahanku. Aku tidak sengaja menembusmu dengan pedangku, "Zhang Xuan menjawab dengan tatapan minta maaf saat dia menarik pedangnya dengan paksa dan lari untuk menyerang rekannya.

Kamu…"

Ahli Immortal Tinggi Surgawi marah, tetapi ada ahli Immortal Tinggi Surgawi berdiri tepat di depannya. Dia tahu bahwa ini adalah lawan yang harus dia fokuskan semua perhatiannya untuk menghadapinya, jadi dia hanya bisa membiarkan pemuda itu pergi untuk saat ini.

Dia berlari dengan kecepatan luar biasa untuk menjatuhkan Penatua Chou Huo, tapi hampir setelah melakukan dua gerakan, dia tiba-tiba merasakan sakit menusuk lain di saluran pencernaannya.

Memutar kepalanya, sekali lagi, itu adalah permintaan maaf Zhang Xuan.

"Astaga, aku telah membuat kesalahan lagi!"

"Membuat kesalahan di kepalamu!" ahli Immortal Tinggi Surgawi berteriak dengan marah.

Aku bahkan bukan lawanmu, jadi mengapa kamu terus datang untuk melanggarku?

Membuat kesalahan? Persetan! Adakah yang akan membuat kesalahan yang begitu mencolok?

Tidak ada keraguan tentang itu, Anda pasti melakukannya dengan sengaja!

Meledak dengan amarah, Heavenly True Immortal baru saja berpikir untuk mengesampingkan lawannya untuk membunuh Zhang Xuan ketika dia tiba-tiba merasakan semburan tekanan menyerangnya. Penatua Chou Huo telah melancarkan serangan lagi padanya.

Serangkaian serangan telapak tangan berturut-turut membuatnya tidak bisa bergerak, dan darah segar muncrat dari tubuhnya. Meridiannya tersentak karena dampak dari serangan itu, dan sebelum dia menyadarinya, dia sudah terluka parah.

Ini tidak akan berhasil. Pada tingkat ini, aku akan benar-benar mati, pikir ahli Immortal Sejati Surgawi dengan muram.

Dengan ekspresi mengerikan di wajahnya, dia memutar pikirannya untuk memikirkan solusi ketika dia tiba-tiba merasakan sakit menusuk lain di pantatnya.

Ketika dia menoleh, lagi-lagi Zhang Xuan yang meminta maaf sambil melambaikan tangannya. Itu adalah kesalahan, kesalahan!

"Salah kepalamu!"

Tidak dapat mentolerirnya lagi, ahli Immortal Sejati Surgawi sepenuhnya mengabaikan Penatua Chou Huo dan berlari ke kanan menuju Zhang Xuan. Namun, bahkan sebelum dia bisa menyerang sama sekali, dia tiba-tiba merasakan gelombang pedang qi meledak ke tubuhnya melalui bilah pedang yang terakhir.

Pu!

Organnya langsung hancur. Dengan ekspresi tidak percaya di matanya, mayatnya jatuh ke tanah.

Di sisi lain, melihat bahwa dia telah berhasil menyingkirkan salah satu ahli Immortal Sejati Surgawi, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Para ahli dari Hall of Gods terlalu kuat. Bahkan dengan budidaya alam Immortal Lesser True dan Pedang Tongshang, masih akan sulit baginya untuk mengalahkan mereka dalam seratus gerakan.

Dengan demikian, dia hanya bisa dengan sengaja memancing satu orang menjauh dan mengganggu yang lain melawan Penatua Chou Huo.

Itu membutuhkan beberapa provokasi sebelum dia berhasil membuat marah pihak lain untuk mengungkapkan celah, yang kemudian dia manfaatkan untuk menaklukkan pihak lain dalam sekejap.

Dengan ini, satu-satunya Dewa Sejati Surgawi yang tersisa adalah berjalan-jalan di taman. Berkolaborasi dengan Penatua Chou Huo, mereka berhasil mengalahkannya dengan mudah.

Anehnya, bahkan ketika mereka membunuh tiga ahli Immortal Sejati Surgawi, ahli Surgawi Tinggi Abadi berjubah hitam dari Aula Dewa tidak menunjukkan tanda-tanda mengganggu sama sekali. Sebaliknya, dia tersenyum ringan dan berkata, "Kamu memang individu yang luar biasa. Dalam waktu sesingkat itu, Anda dapat merumuskan rencana dan membunuh tiga anggota dari Aula Para Dewa. Tidak heran jika pemimpin ingin kami menangkapmu hidup-hidup! "

Perlahan, ahli Immortal Tinggi Surgawi mulai berjalan menuju Zhang Xuan.

"Tangkap aku hidup-hidup?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia bertanya-tanya mengapa sosok berjubah hitam itu tidak mengeluarkan senjata mereka sejak awal. Ternyata mereka takut secara tidak sengaja melangkah terlalu jauh dan membunuhnya, namun akhirnya mereka menyadari bahwa tidak mungkin mereka menang tanpa senjata di tangan.

Namun demikian, bahkan ketika dipaksa terpojok, mereka tidak meledakkan kultivasi mereka atau semacamnya. Jelas, mereka takut melangkah terlalu jauh.

"Itu benar," jawab ahli Immortal Tinggi Surgawi dengan suara santai. "Itu adalah ujian mereka untuk menangkapmu hidup-hidup, dan kupikir mereka seharusnya bisa melakukannya tanpa bantuanku. Saya harus mengatakan bahwa kekuatan Anda telah melebihi harapan saya. Karena itu masalahnya… kamu akan mendapat kehormatan untuk menghadapiku! "

"Kamu harus melewatiku jika kamu ingin pindah darinya!" Penatua Chou Huo melangkah maju dan menderu.

Meskipun dia tidak memiliki pedang di tangannya, Maksud Pedang yang menyelimuti tubuhnya begitu besar sehingga seolah-olah itu akan menembus ruang terlipat.

"Aku sudah lama mendengar bahwa para ahli dari Aula Dewa tidak ada bandingannya di antara rekan-rekan mereka, dan aku telah lama ingin memverifikasi rumor itu!"

Kamu?" Ahli Immortal Tinggi Surgawi menggelengkan kepalanya dan tertawa, seolah mengejek orang bodoh yang tidak tahu tempatnya.

Dia menjentikkan jarinya dengan ringan.

Peng!

Tubuh Penatua Chou Huo naik ke udara tanpa daya saat darah segar menyembur dari mulutnya. Tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya.

Saat itu, matanya dipenuhi ketakutan.

Ketika dia menyadari bahwa kedua Dewa Sejati Surgawi itu mampu bertarung dengannya dengan alasan yang sama, dia telah menyadari bahwa Dewa Sejati Kecil ini pasti akan menjadi musuh yang tangguh. Namun, dia tidak berpikir bahwa yang terakhir akan begitu kuat!

Untuk menutup energi di tubuhnya dengan satu gerakan, tidak menyisakan ruang baginya untuk membalas sama sekali …

"Sepertinya Anda tidak memenuhi syarat sama sekali," kata Immortal Tinggi Surgawi berkata dingin.

Dari saat dia bergerak ke saat dia menyelesaikan kata-katanya, sebenarnya tidak ada jeda sama sekali. Dengan kata lain, meski menjadi salah satu tetua terkuat dari Ascendant Cloud Sword Pavilion, dia bahkan tidak menahan nafas sebelum dia terjepit di udara tanpa daya!

Tidak heran dia tidak bergerak bahkan ketika tiga ahli Immortal Sejati Surgawi terbunuh sebelumnya. Mengingat kekuatannya, memang tidak perlu baginya untuk bekerja sama dengan orang lain!

Sambil menahan Penatua Chou Huo dengan kuat di tempatnya dengan satu jari, ahli Immortal Tinggi Surgawi menoleh ke Zhang Xuan dan dengan tenang bertanya, "Apakah Anda akan ikut dengan saya, atau apakah Anda menunggu saya untuk bergerak?"

Mengingat tingkat kekuatannya, tidak perlu baginya untuk menggunakan kata-kata kejam. Tidak ada yang berbicara lebih keras dari kekuatan absolut!

Alih-alih menjawab pertanyaan pihak lain, Zhang Xuan menatapnya dengan saksama dan bertanya, "Mengapa pemimpin Anda ingin menangkap saya hidup-hidup? Apakah karena aku telah memahami Maksud Pedang Dewa? "

"Itu bukan sesuatu yang perlu Anda ketahui," jawab Dewa Tinggi Surgawi tanpa ekspresi.

"Saya kira tidak mungkin Anda akan mengungkapkan apa pun …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. "Sejujurnya, Anda mungkin orang terkuat yang pernah saya temui di Azure selain Pemimpin Sekte Han. Namun, Anda bukan tandingan saya. Yang dibutuhkan hanyalah satu pikiran bagiku untuk melenyapkanmu. "

"Aku bukan pasangan yang cocok untukmu?" Dewa Surgawi Tinggi hampir tertawa terbahak-bahak. "Apakah Anda ingin mencobanya?"

Tidak dapat disangkal bahwa pemuda itu memang sangat berkuasa. Faktanya, dia mungkin bisa menang atas semua prajurit yang memiliki alam kultivasi yang sama dengannya dari Aula Dewa mereka dengan mudah.

Sayangnya, kultivasi pemuda itu terlalu lemah. Mereka sama sekali tidak berada pada level yang sama!

Namun, untuk mengklaim bahwa dia bukan tandingannya …

Lelucon apa!

Penatua Chou Huo yang terjebak juga tidak bisa berkata-kata oleh kata-kata konyol Zhang Xuan.

Bro, ini adalah situasi hidup dan mati. Bisakah Anda berhenti membual dan menjadi serius?

Jika mungkin untuk mengalahkannya dengan menyombongkan diri, saya sudah lama melakukannya. Tidakkah kamu melihat bagaimana aku benar-benar dijepit di sini bahkan sebelum aku bisa menyelesaikan bualanku?

"Memang. Jika Anda tidak mempercayai saya, haruskah kita bertaruh? " Zhang Xuan bertanya dengan tenang.

Sambil terkekeh pelan, minat ahli Surgawi Tinggi Abadi tampaknya terusik. Menempatkan tangannya di belakang punggungnya, dia bertanya, "Taruhan macam apa yang ingin Anda usulkan?"

Dengan kekuatan levelnya, dia tidak takut dengan skema apa pun yang mungkin dicoba Zhang Xuan.

"Sangat sederhana. Saya ingin Anda berdiri di tempat dan tidak bergerak sama sekali. Jika Anda mampu menahan serangan saya, saya akan pergi dengan Anda dengan patuh. Kalau tidak… Saya rasa itu akan menjadi akhir dari Anda, "jawab Zhang Xuan.

Anda menantang saya untuk menahan serangan Anda? " Alis ahli Surgawi Tinggi Immortal terangkat. "Apakah Anda memiliki senjata Semi-Divinity?"

Fakta bahwa pihak lain berani membuat taruhan seperti itu menunjukkan bahwa dia memiliki beberapa kartu truf di lengan bajunya. Kemungkinan besar, itu akan menjadi senjata Semi-Divinity!

Namun, bahkan dengan senjata Semi-Divinity di tangan, tidak mungkin dia bisa dikalahkan dengan mudah.

"Itu bukan senjata tapi buku. Jika Anda dapat menahan beban buku saya, saya akan melakukan apa pun yang Anda perintahkan. Jika tidak… jangan salahkan saya karena tidak bersikap lunak terhadap Anda, "jawab Zhang Xuan.

"Buku?" Ahli Surgawi Tinggi Abadi tertawa. "Kamu pasti bercanda. Apa menurutmu buku bisa membunuhku? "