Library of Heaven's Path – Chapter 2003

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2003

Chapter 2003 Fligh

Han Jianqiu bingung.

Kesulitan manuver meningkat secara progresif saat seseorang maju dari satu manuver ke manuver berikutnya. Saat dia mengolah teknik itu sendiri, dia tidak merasakan kecanggungan dalam aliran zhenqi atau ketidaknyamanan apa pun. Lebih penting lagi, kultivasi dan pemahaman tentang ilmu pedang melonjak dengan cepat saat dia berkultivasi dengan cara seperti itu juga.

Mengingat demikian, bagaimana urutannya bisa salah?

"Jika Anda menukar manuver pertama dengan manuver ketujuh, kecepatan Anda dapat menyempurnakan zhenqi Anda akan jauh lebih cepat. Jika Anda menukar manuver kedelapan dengan manuver kesebelas, Anda akan bisa meningkatkan kekuatan Sword Intent Anda. Jika Anda menukar manuver keenam dengan manuver ketiga, Anda akan dapat mempertajam konsentrasi Anda ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya … "Zhang Xuan berkata sambil dengan santai mengarahkan jarinya.

Bingung, Han Jianqiu dengan cepat berkultivasi sesuai dengan urutan yang disebutkan Zhang Xuan.

Ledakan!

Zhenqi-nya melonjak seperti sungai yang deras, dengan cepat menuangkan energinya ke daerah-daerah yang sebelumnya tidak dapat dia tanam. Pada saat yang sama, dia bisa merasakan konseptualisasi ilmu pedang semakin dalam dengan setiap gerakan, menyebabkan Intent Pedangnya menjadi jauh lebih tajam dari sebelumnya. Dia merasa seperti dia bisa memutuskan ruang sekitarnya dengan tebasan pedangnya.

"Kamu benar …" Han Jianqiu tertegun.

Sudah delapan puluh tahun sejak dia mulai mengembangkan teknik ini, tetapi tidak pernah terlintas dalam pikirannya bahwa urutannya bisa saja salah. Apa yang bahkan lebih tak terbayangkan baginya adalah bahwa teknik itu sebenarnya bisa jauh lebih kuat hanya dengan menukar beberapa urutan…

Penguasaan ilmu pedang, yang telah mandek selama beberapa waktu sekarang, akhirnya mulai maju sekali lagi.

Kemajuannya masih sangat kecil saat ini, tetapi seiring waktu, itu akan semakin membesar dan mengumpulkan momentum yang lebih besar. Suatu hari, dia bahkan mungkin memahami Maksud Pedang Dewa, sama seperti pemuda di hadapannya!

Saat dia perlahan pulih dari keterkejutan dan kegembiraannya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap Zhang Xuan dengan tatapan tidak percaya.

Dia telah menghabiskan lima belas tahun untuk menguasai dua belas manuver, tetapi pihak lain mencapai hal yang sama hanya dalam lima belas napas … Dan jika itu tidak cukup, pihak lain bahkan berhasil melihat kekurangan dalam teknik kultivasi dan membuat daftar beberapa langkah praktis untuk peningkatan lebih lanjut…

Apa pun yang berdiri di hadapannya, tidak ada keraguan bahwa dia bukan manusia!

Dia masih berpikir bahwa keberuntungan memainkan peran besar pada pemuda yang memahami Maksud Pedang Dewa, tetapi mengingat bukti saat ini yang diletakkan di hadapannya, perbedaan di antara mereka bukan terletak pada keberuntungan mereka tetapi bakat mereka. Pemuda itu hanya memiliki bakat luar biasa dalam ilmu pedang!

Faktanya … tidak ada yang mengatakan bahwa pemuda itu bahkan mungkin bisa menyaingi master Aula Ethereal!

Beberapa ribu tahun yang lalu, master Aula Ethereal muncul entah dari mana. Dalam beberapa bulan yang singkat, dia telah menyapu seluruh Benua yang Terbengkalai dan menjadi eksistensi yang tak terkalahkan. Setelah itu, dia bahkan menerobos masuk ke Aula Dewa sendirian dan mengambil karakter ■ 神 (Dewa) _ darinya, sehingga membangun Aula Ethereal-

Selama beberapa ribu tahun terakhir, tidak ada orang yang mampu menandingi pencapaian master Aula Ethereal… Namun, sepertinya itu akan segera berubah!

Pada tingkat ini, pada saat Jembatan Azure terbuka sekali lagi dan para jenius dari Enam Sekte berkumpul, Paviliun Pedang Awan Ascendant kami pasti akan dapat memperoleh posisi terbaik … Han Jianqiu berpikir saat kegembiraan berkedip di matanya.

Di masa lalu, meskipun Ascendant Cloud Sword Pavilion mereka telah memperoleh setengah karakter ‘å½³ 申 (God) 1 di masa lalu, mereka masih tidak dapat menyatukan Enam Sekte karena kecakapan terbatas mereka. Namun, dengan Zhang Xuan di pihak mereka, mereka pasti bisa meyakinkan Enam Sekte yang tersisa untuk mengikuti jejak mereka!

Dia dengan bersemangat menoleh untuk melihat Zhang Xuan, hanya untuk melihat yang terakhir berdiri diam di tempat, seolah-olah dia baru saja menerima pencerahan.

Mengetahui bahwa pencerahan seperti itu tidak datang dengan mudah, Han Jianqiu diam-diam meninggalkan kamar pribadi.

Seperti dugaan Han Jianqiu, Zhang Xuan memang telah menerima pencerahan.

Sangat disayangkan bahwa Ascendant Cloud Sword God Formula tidak banyak berguna baginya dalam mendorong terobosan ke alam Immortal Tinggi, tetapi itu memungkinkan dia untuk lebih mengontrol Maksud Pedang Dewa-nya.

Dia telah menggunakan halaman emas yang dia terima dari menerima Dan Xiaotian adalah murid langsungnya untuk menyegel Maksud Pedang Dewa yang bergegas ke arahnya untuk mendukung mereka. Dia sudah berhasil memahami keseluruhan Maksud Pedang Dewa sejauh ini, tetapi karena keterbatasan kultivasi dan jiwanya, dia masih tidak dapat mengeluarkan kekuatan penuhnya.

Namun, ketika dia berlatih dua belas manuver yang baru saja dia pelajari, dia menemukan bahwa Maksud Pedang Dewa menyatu dengan tubuhnya.

Dengan kata lain, Maksud Pedang Dewa telah benar-benar menjadi bagian dari dirinya, dan dia bisa melaksanakannya sesuka dia. Itu tidak lagi dibatasi oleh kekuatan tubuhnya lagi.

Itu akan menjelaskan mengapa Han Jianqiu telah menyebutkan bahwa teknik kultivasi ini adalah kunci untuk memahami Maksud Pedang Dewa-

Merasakan perubahan di tubuhnya, pikir Zhang Xuan.

Jika dia bisa mengeksekusi kekuatan penuh Maksud Pedang Dewa ketika dia menghadapi sosok berjubah hitam saat itu, dia akan mampu mengalahkan Tiga Dewa Sejati Surgawi bahkan jika dia tidak mencapai terobosan ke Dewa Sejati!

Itulah betapa kuatnya Maksud Pedang Dewa yang lengkap!

Gugugugugu!

Saat Maksud Pedang Dewa mengalir melalui tubuhnya dengan lancar, Zhang Xuan bisa merasakan kehadirannya menjadi lebih tajam dan lebih tajam. Rasanya seperti Maksud Pedang bisa menembus langit sesuka hatinya.

Hu!

Saat Sword Intent mengalir tanpa henti melalui tubuh Zhang Xuan, dia merasakan zhenqi-nya berubah menjadi pedang, dan perlahan, tubuhnya mulai naik ke udara.

Ini adalah … penerbangan! Mata Zhang Xuan berkilau karena gelisah.

Karena tekanan spasial yang meningkat di Azure dibandingkan dengan Guru Benua Benua, hanya mereka yang telah mencapai Dewa Tinggi yang mampu terbang.

Kultivasi Zhang Xuan masih hanya di Heavenly True Immortal saat ini, tetapi melalui Maksud Pedang Dewa di tubuhnya, dia mampu mengubah zhenqi menjadi pedang dan naik ke udara. Dalam hal kecepatan, dia seharusnya bisa bergerak lebih cepat dari Penatua Chou Huo!

Dengan kemampuan saya saat ini, saya harus bisa melakukan pertarungan melawan Dewa Surgawi Tinggi sekarang! Bahkan jika saya harus berhadapan dengan ahli Immortal Surgawi Tinggi berjubah hitam dari Aula Dewa sekali lagi, saya tidak akan berdaya seperti saya lagi …

Merasakan perubahan di tubuhnya, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Sementara dia menyesali fakta bahwa dia tidak dapat menemukan manual teknik budidaya alam Immortal Tinggi untuk menyusun Seni Surgawi Jalan Surgawi, namun, dua belas manuver ini memberinya pemahaman yang jauh lebih dalam tentang Maksud Pedang Dewa.

Dengan ini, kecakapan bertarungnya didorong ke ketinggian yang jauh lebih tinggi!

Mengingat kecakapan bertarungnya saat ini, dia berpikir bahwa bahkan Penatua Bai Ye tidak akan menjadi tandingannya lagi.

Menarik pikirannya dari kultivasinya, Zhang Xuan menoleh ke Dantiannya dan bertanya, "Labu Dongxu, di mana pedang yang telah Anda telan? Apakah kamu meninggalkan satu untukku? "

Dia menyuruh orang ini melahap pedang lawannya selama pertempuran melawan para pembunuh dari Aula Dewa saat itu, dan itu telah membebaskannya dari banyak tekanan saat itu … Yah, akan jauh lebih baik jika itu tidak melahap Elder Chou Pedang Huo juga.

Karena hal-hal yang mendesak sebelumnya, dia tidak punya waktu untuk menanyakan kondisinya. Karena dia memiliki waktu luang sekarang, akan lebih baik untuk menunjukkan perhatian dan perhatian pada ‘binatang legendaris’ baru yang baru saja dia jinakkan.

Setelah mendengar pertanyaan Zhang Xuan, Labu Dongxu segera mundur dengan hati-hati, "Tahan di sana. Bukankah kamu berjanji bahwa kamu tidak akan membuatku meludahkan pedang itu? Tidak ada backsies! "

"Tentu saja, apakah aku terlihat seperti orang yang tidak terhormat bagimu? Saya hanya khawatir Anda akan sakit perut setelah makan terlalu banyak, "Zhang Xuan menjawab dengan senyum yang sangat tenang.

"Oh, tidak apa-apa. Aku sudah selesai mencerna semua pedang itu, "Labu Dongxu mengguncang pantatnya dengan gembira. ‘Kamu sudah selesai mencerna pedang itu? " Alis Zhang Xuan terangkat.

Dia dengan cepat melihat lebih dekat ke Dongxu Labu, dan yang terakhir bermalas-malasan di sekitar Dantiannya, seperti biasa. Itu tidak menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan, seolah-olah mengasimilasi sejumlah besar energi dari empat pedang tingkat Immortal Tinggi tidak ada artinya sama sekali.

"Lupakan!"

Mengetahui bahwa tidak mungkin baginya untuk mengambil kembali pedang yang telah dicerna oleh Labu Dongxu, Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam saat dia menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan Pedang Tongshang dan beberapa mayat.

Mereka adalah Dewa Surgawi Tinggi dan tiga Dewa Sejati Surgawi yang telah dia kalahkan sebelumnya.

Weng!

Begitu mayat muncul, pedang tiba-tiba bergegas menuju glabella Zhang Xuan.

Itu adalah pedang dari Heavenly High Immortal berjubah hitam yang digunakan saat itu. Itu terlalu terkejut dengan pemandangan sebuah buku yang menghancurkan tuannya sampai mati sehingga gagal bereaksi bahkan ketika disimpan di dalam ring penyimpanan. Setelah melihat musuhnya sekali lagi, ia segera bergerak untuk membalaskan dendam tuannya.

Hu!

Zhang Xuan dengan tenang mengangkat tangannya dan mencubit jari-jarinya. Dengan ketepatan yang sempurna, pedang itu dijepit tepat di antara jari-jarinya.

Dia mungkin tidak berdaya melawan pedang tingkat Immortal Tinggi ketika dia masih di alam Pseudo Immortal, tapi sekarang dia telah meningkatkan kultivasinya ke Surgawi Sejati Abadi dan sepenuhnya memahami Maksud Pedang Dewa, bahkan Dewa Surgawi Tinggi tidak perlu cocok untuknya. Secara alami, berurusan dengan pedang belaka sudah dalam kemampuannya.

"K-kamu…"

Pedang hampir tidak percaya apa yang sedang terjadi.

Itu hanya satu jam … Bagaimana orang ini menjadi begitu kuat tiba-tiba?

Zhang Xuan tidak mau membuang waktu dengan pedang. Sambil meraih pedang dengan tangan, dia dengan cepat menjentikkan beberapa titik pedang dengan tangan lainnya.

Sou sou!

Saat Sword Intent mengenai beberapa titik pedang, roh pedang itu hampir tidak bisa melepaskan ratapan menyedihkan sebelum menghilang menjadi ketiadaan.

Zhang Xuan dapat mengatakan bahwa roh pedang itu setia kepada Dewa Surgawi Tinggi, bahkan jika dia menjinakkannya, ada kemungkinan bagus bahwa itu mungkin masih mengkhianatinya. Dia tidak ingin berada dalam posisi di mana dia harus menjaga dari pedangnya sendiri yang berbalik melawannya saat berada di tengah-tengah pertempuran sengit dengan orang lain.

Untuk menghindari masalah, dia memutuskan untuk menghapus roh yang ada di dalam pedang dengan Maksud Pedang Dewa.

"Kamu… Itu tidak berbeda dengan melumpuhkan pedang itu!" Melihat tindakannya, Pedang Tongshang bergetar karena terkejut.

Kekuatannya berada pada level yang sama dengan pedang lain, tetapi tuannya mampu melenyapkan roh pedang lain dalam beberapa saat. Bukankah ini berarti tuannya memiliki kemampuan untuk menghancurkannya juga?

Itu bisa mengerti mengapa tuannya ingin menghancurkan pedang lain, tetapi pedang tingkat Immortal Tinggi tanpa roh akan kehilangan kekuatannya secara signifikan. Itu akan menjadi senjata yang sedikit lebih tangguh.

"Jangan khawatir, itu tidak akan lumpuh selamanya," Zhang Xuan terkekeh pelan dan dia mengetukkan jarinya dengan ringan pada pedang.

Dua napas kemudian, dengungan tajam yang mengingatkan pada nyanyian merdu burung terdengar dari pedang. Kedengarannya seperti perayaan kehidupan baru.

Pedang itu telah mendapatkan roh lain?

Setelah melihat pemandangan ini, Pedang Tongshang hampir jatuh dari langit.

Biasanya dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk memelihara pedang agar mendapatkan semangat. Namun, pemuda itu mampu menghancurkan roh dengan jentikan jarinya dan merekonstruksi roh baru dengan jentikan lain…

Pedang Tongshang tidak bisa membantu tetapi gemetar ketakutan karena mengingat apa yang telah dilakukannya di masa lalu.

Alasan mengapa dia berani bertindak sombong adalah karena dia tahu bahwa pedang itu akan hancur begitu dia hilang. Tidak ada praktisi pedang yang dengan rela menghancurkan pedangnya sendiri.

Tetapi ketika melihat apa yang dilakukan Zhang Xuan, ia menyadari bahwa itu sebenarnya dapat dibuang …

Sial, orang ini benar-benar tidak bisa diukur dengan cara normal. Dia benar-benar mampu memberikan roh pada senjata!

Dengan kata lain, harga dirinya tidak berarti apa-apa sebelum pihak lain. Sepertinya itu harus memastikan untuk bersembunyi di masa depan, atau dia bahkan tidak akan tahu bagaimana dia mati.

Pada saat ini, Pedang Tongshang benar-benar tunduk kepada Zhang Xuan baik jiwa maupun raga. Ia tidak berani memendam pikiran untuk menentang yang terakhir lagi.

"Mulai sekarang, aku akan memanggilmu… Pedang!"

Menjinakkan senjata yang baru saja dia sihir dengan mudah, Zhang Xuan memandang senjata di tangannya dengan puas.

Sama seperti Pedang Tongshang, itu adalah senjata tingkat Immortal Tinggi Surgawi lainnya.

Pedang?"

Pedang yang baru tersihir hampir jatuh dari langit saat mendengar itu.

Bukankah nama ini terlalu sembrono?

Tidak peduli apa, itu masih pedang tingkat Immortal Tinggi, salah satu eksistensi terkuat di Benua Terbengkalai- Bagaimana bisa ia hidup dengan nama sembrono seperti itu? "

Tidak dapat menerima ini, pedang itu memprotes, "Tuan, dapatkah saya… meminta nama lain? Saya pikir nama yang Anda buat … agak terlalu santai! "

"Santai? Ini … "Zhang Xuan sedikit mengernyit. "Baiklah, haruskah aku memanggilmu Pedang Kecil saja?"

Putong!

Pedang itu jatuh ke tanah karena putus asa dan mulai meraung.

Sial! Jika ini yang akan terjadi, saya mungkin saja menggunakan nama depan…