Library of Heaven's Path – Chapter 2018

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2018

Chapter 2018: Artifak Semi-Divinity

Dia telah memastikan untuk melanjutkan dengan sangat hati-hati kali ini sejak dia hampir kehilangan nyawanya dari pembunuhan sebelumnya. Dia menggunakan jimat penyamaran Luo Ruoxin untuk mengubah penampilan, aura jiwa, suara, dan bahkan garis keturunannya. Setiap kali dia menggunakan Maksud Pedang Dewa, dia mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan sifat ilmu pedangnya juga.

Tidak peduli seberapa cerdasnya Aula Para Dewa, dia yakin bahwa dia akan mampu menipu mereka!

Namun, dia masih terlihat begitu mudah … Belum lagi, pihak lain menegaskan bahwa dia memang Zhang Xuan, menyerangnya tanpa sedikit pun keraguan.

Bahkan jika berita tentang keberadaannya entah bagaimana bocor, dia akan berharap Aula Para Dewa menyimpan reservasi saat melihatnya.

Atau mungkinkah Hall of Gods memiliki beberapa cara unik untuk melacaknya? Jika demikian, itu benar-benar akan menjadi bencana besar!

"Memang," jawab pemuda itu. "Fakta bahwa kamu mampu membunuh empat prajurit kami menunjukkan bahwa kamu sendiri cukup kuat. Namun, di sinilah keberuntungan Anda akan berakhir. "

Sementara itu, Zhang Xuan dengan cepat menilai situasi saat ini.

Mengingat pengalaman sebelumnya dengan Aula Para Dewa, dia tahu bahwa tidak mungkin baginya untuk menghancurkan ruang terlipat kecuali dia harus membunuh tiga Dewa Tinggi Surgawi di depannya.

Dia hanya menghadapi satu Dewa Surgawi Tinggi sebelumnya, tapi itu sudah lebih dari cukup untuk memaksanya ke sudut. Namun, dia harus menghadapi mereka bertiga secara bersamaan kali ini, dan jelas bahwa setiap orang dari mereka lebih kuat dari ahli berjubah hitam yang dia hadapi sebelumnya.

Ini benar-benar situasi yang tidak menguntungkan baginya.

"Mari kita bergerak bersama. Jika kita gagal kali ini juga, tuan kita akan benar-benar membunuh kita! " kata pemuda itu sambil mengangkat telapak tangannya dan melakukan pukulan pertama.

Kelima jarinya terasa seperti lima gunung berat yang turun dari langit, menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya. Pada saat yang sama, dua lainnya juga maju dan mengapit Zhang Xuan di sisinya.

"Pergilah!" Zhang Xuan segera menepuk karung hewan jinaknya.

Empat binatang abadi yang telah dia jinakkan terbang keluar.

Naga Serpentine menyerbu ke arah pemuda yang datang dari depan sedangkan Phoenix Api berkepala Sembilan dan Harimau Pedang berekor tujuh menghadapi dua Dewa Surgawi Tinggi lainnya yang datang dari samping.

"Permainan anak-anak! ‘

Pemuda yang datang ke Zhang Xuan dari depan sedikit terkejut dengan kemunculan empat binatang abadi, tetapi dalam sekejap mata, dia telah mendapatkan kembali ketenangannya. Dengan tawa kecil, dia terus menekan telapak tangannya ke bawah.

Naga Serpentine merasa seolah-olah disematkan ke tanah oleh lima gunung yang menjulang tinggi. Tidak peduli bagaimana ia mengerahkan kekuatannya, ia tidak dapat bergerak sama sekali.

"Apakah itu?"

Sementara pemuda terkemuka di depan sibuk berurusan dengan Naga Serpentine, Zhang Xuan memanfaatkan celah ini untuk menyerang ke depan. Mengemudi Maksud Pedang Dewa, seolah-olah seluruh tubuhnya telah berubah menjadi pedang yang sangat tajam.

Dengan lawannya menjadi tiga Dewa Surgawi Tinggi dari Aula Para Dewa, dia tidak berani untuk lengah sama sekali. Dia harus melenyapkan salah satu dari mereka sesegera mungkin untuk meratakan timbangan.

Jika tidak, begitu mereka berhasil mengepungnya, dia akan ditempatkan dalam posisi yang sulit.

Selain itu, dia tidak memiliki halaman emas bersamanya saat ini. Jika dia dikalahkan di sini, itu benar-benar akan menjadi akhir hidupnya!

"Hebat!"

Pemuda di depan tidak menyangka Zhang Xuan dapat memiliki pemahaman waktu yang begitu tajam, memanfaatkan saat yang tepat dia menundukkan Naga Serpentine untuk melakukan pelanggarannya.

Dia segera mencabut pedang untuk menangkis serangan Zhang Xuan.

Pedangnya terasa dingin dan menyeramkan, membuat merinding di sekujur tubuh seseorang. Namun demikian, begitu pedang berada di tangannya, auranya tiba-tiba melonjak.

Itu adalah senjata tingkat Immortal Tinggi Surgawi!

Dalam hal ketajaman, itu bahkan di atas Pedang Tongshang.

Weng weng!

Pemuda itu menebas pedangnya beberapa kali, melepaskan semburan pedang qi yang tak terhitung banyaknya yang menyembur tepat ke arah Zhang Xuan yang sedang mengisi.

Jika Zhang Xuan diserang oleh serangan ini, serangannya tidak hanya akan gagal, kemungkinan besar, dia bahkan mungkin akan kehilangan anggota tubuh juga.

"Hmph!"

Meskipun menghadapi serangan yang begitu mengesankan, Zhang Xuan tidak mundur sama sekali. Sebaliknya, dengan teriakan perang yang keras, dia terus maju.

"Kamu sedang mendekati kematian!" pemuda itu mencibir dengan dingin saat dia memfokuskan semua kekuatannya pada pedangnya, berniat untuk membanjiri Zhang Xuan dengan satu pukulan ini.

Tapi tiba-tiba, cengkeramannya mengendur.

Tubuh pemuda itu membeku di tempat.

Yang membuat ngeri, tingkat Immortal Tinggi Surgawi yang dia mengacungkan dengan mengesankan beberapa saat yang lalu telah lenyap tanpa jejak!

Kapan itu terjadi?

Puhe!

Tanpa pedangnya yang menopang mereka, qi pedangnya dengan cepat menghilang juga. Sebelum pemuda itu bahkan bisa bereaksi, pedang Zhang Xuan sudah menembus telapak tangan pemuda itu, menusuknya sampai ke atas bahunya.

"Istirahat!"

Setelah itu, dia segera memasukkan pedang qi ke pedangnya dengan hiruk pikuk.

Peng!

Dengan ledakan yang menggema, lengan pemuda itu hancur berkeping-keping.

"AHHH!" pemuda itu menangis kesakitan saat dia buru-buru mundur.

Zhang Xuan bermaksud untuk mengejar pemuda itu, tetapi pada saat kritis, dia memilih untuk mundur.

Hu!

Tepat setelah Zhang Xuan mundur, beberapa semburan pedang qi mengiris area di mana dia berdiri beberapa saat yang lalu. Ketika dia melirik ke samping, dia menemukan Naga Serpentine, Phoenix Api berkepala sembilan, dan Rubah Telinga Putih tergeletak di tanah dengan lemah.

Dalam pertemuan singkat dengan para ahli dari Aula Para Dewa, mereka telah menderita luka yang parah.

Orang-orang yang baru saja mendekati dia, tentu saja, adalah dua pemuda lainnya.

Dia baru saja berhasil melancarkan satu serangan pada pemuda terkemuka ketika kedua pemuda itu telah mengalahkan keempat binatang jinaknya … Ini jauh lebih cepat dari yang dia duga.

Selain itu, sepertinya mereka tidak mengalami luka apa pun saat mengalahkan empat binatang abadi.

Situasinya benar-benar tidak terlihat bagus sama sekali. Pemuda terkemuka mungkin telah kehilangan satu lengan, tapi itu hanya berarti kehilangan sedikit dalam kekuatan bertarung. Dengan hilangnya empat binatang abadi, dia berada dalam posisi yang lebih berbahaya dari sebelumnya.

Pada saat ini, pemuda terkemuka sudah berhasil mendapatkan kembali pijakannya dalam pertempuran. Dia dengan paksa membekukan luka yang menganga di bahunya untuk menghentikan pendarahan sebelum mengeluarkan segel logam dengan jentikan pergelangan tangannya.

Sebagai artefak tingkat Immortal Tinggi Bumi, segel logam ini tidak sekuat pedang sebelumnya. Namun, karena materialnya yang berat, itu terasa sangat berat.

"Pergilah!" pemuda terkemuka melemparkan segel logam itu keluar.

Hu!

Zhang Xuan segera merasa seolah-olah dia diselimuti oleh gunung yang menjulang tinggi. Rasanya seperti tubuhnya telah diikat oleh beberapa belenggu yang tidak dapat dia lepaskan.

Pedang Tongshang memiliki tingkat yang lebih tinggi dari segel logam, tetapi segel logam itu terlalu berat. Bahkan dengan ilmu pedang superior Zhang Xuan, akan sulit baginya untuk menghadapi segel logam secara langsung. Ini mirip dengan bagaimana rapier tidak akan pernah bisa mengalahkan gada dalam benturan langsung tidak peduli seberapa kuat rapier itu.

"Ha ha ha! Biarkan saya melihat bagaimana Anda akan menangani ini! "

Melihat bahwa Zhang Xuan telah dibelenggu oleh tekanan segel logam, salah satu pemuda mencibir dengan dingin saat mereka menyerang Zhang Xuan dan mendorong telapak tangan ke arahnya.

Selama mereka bisa melumpuhkan Zhang Xuan, mereka akan berhasil dalam misi mereka. Bagaimanapun, satu-satunya persyaratan yang mereka miliki adalah agar yang terakhir tidak mati, jadi tidak peduli seberapa parah dia terluka.

"Kalau begitu, kamu harus menonton dengan mata terbuka lebar!"

Saat telapak tangan dari pemuda itu dengan cepat mendekati Zhang Xuan, yang terakhir tiba-tiba tertawa terbahak-bahak.

Detik berikutnya, segel logam di langit tiba-tiba menghilang tanpa jejak, menyebabkan belenggu yang membebani Zhang Xuan lenyap. Memanfaatkan sepenuhnya kesempatan ini, Zhang Xuan segera mengacungkan pedangnya ke pemuda di hadapannya.

Puhe! Puhe! Puhe!

Sama seperti itu, pemuda itu semua alat vitalnya tertusuk oleh kesibukan pedang qi. Dengan tatapan marah di matanya, dia jatuh ke tanah.

Dia tidak akan menyangka segel logam itu tiba-tiba menghilang, membebaskan pemuda yang seharusnya tidak bisa bergerak. Dia juga tidak menyangka pemuda itu telah mengisi begitu banyak pedang qi, menunggu hanya kesempatan untuk bergerak.

Hu!

Setelah membunuh salah satu pemuda, Zhang Xuan menghela napas dalam-dalam, tetapi dia tidak berani lengah.

Untuk memancing salah satu dari mereka, dia dengan sengaja menahan tekanan dari segel logam. Selanjutnya, untuk memastikan pembunuhan, dia mendorong qi pedangnya ke batasnya sebelumnya, menyebabkan beberapa meridian pecah.

Dia tidak dalam keadaan yang sangat baik, tetapi dia tahu bahwa ini belum waktunya baginya untuk beristirahat.

Pemuda lain telah memperhatikan bahwa dia dalam keadaan lemah, dan tampaknya pihak lain tidak akan mengizinkannya untuk mengatur napas. Saat dia bergerak, pihak lain telah berputar ke punggungnya untuk melancarkan serangan telapak tangan yang menghancurkan.

Ledakan kekuatan yang kuat menyebabkan tubuh Zhang Xuan memantul ke udara. Serangan itu begitu kuat sehingga tubuh Zhang Xuan menjadi benar-benar lemas saat terbang di udara, tampaknya telah kehilangan semua indra.

Seolah-olah serangan itu telah membunuhnya.

"Apa?"

Alis pemuda itu terangkat karena khawatir.

Dia telah memastikan untuk menahan lebih awal karena takut bahwa dia mungkin secara tidak sengaja menyebabkan kematian Zhang Xuan. Jika yang terakhir mati, tidak mungkin dia bisa menghadapi tuannya!

Namun, agar tubuh Zhang Xuan benar-benar lemas, mungkinkah dia menabrak yang vital dan membunuhnya secara tidak sengaja?

Ini tidak mungkin! Ini tidak boleh!

Dia akan dibantai jika itu masalahnya!

Hu!

Khawatir, pemuda itu segera bergegas menuju tubuh Zhang Xuan yang benar-benar diam, ingin melihat apa yang sedang terjadi. Namun, penglihatannya tiba-tiba kabur saat sosok muncul di hadapannya.

•Kamu …"

Sosok yang berdiri di hadapannya mengenakan pakaian yang sama persis dengannya, tetapi pihak lain bukanlah anggota kelompok mereka. Dia adalah salah satu ahli Immortal Sejati Surgawi berjubah hitam yang telah gagal dalam misi sebelumnya!

Hula!

Saat pemuda itu bertanya-tanya mengapa orang ini tiba-tiba muncul di hadapannya, dia tiba-tiba merasakan sakit yang hebat di tenggorokannya.

Dia menurunkan pandangannya untuk melihat… Padah!

Kepalanya menggelinding dari lehernya.

Yang benar adalah bahwa Zhang Xuan telah mengeluarkan bukan hanya satu tapi dua Humanoids Metal Tanpa Jiwa. Sementara perhatian pemuda itu ditangkap oleh Soulless Metal Humanoid pertama, yang lainnya mengeksekusi seni pedang dan memotong kepala pemuda itu.

Dalam keadaan normal, tipuan seperti itu tidak akan berhasil. Namun, semua situasi mendadak yang terjadi satu demi satu secara berurutan telah membuat hati pemuda itu ketakutan, menyebabkan penjagaannya turun sejenak. Ini menciptakan celah bagi Humanoid Metal Tanpa Jiwa untuk menyerang.

Pu! Pu! Pu!

Pada saat berikutnya, bagaimanapun, tubuh pincang Zhang Xuan jatuh dengan keras ke tanah dan batuk tiga suap darah.

Dengan memanfaatkan kemampuan Labu Dongxu dan Humanoid Metal Tanpa Jiwa, dia berhasil mengalahkan dua lawannya dalam waktu lima napas sejak dimulainya pertempuran. Dengan ini, dia akhirnya berhasil menyeimbangkan timbangan.

Tetapi dia harus mempertaruhkan tubuhnya sendiri untuk melakukannya, dan dia hampir mencapai batasnya.

Ini terutama terjadi ketika dia dengan sengaja mengambil telapak tangan dari salah satu pemuda untuk menipunya.

Jika bukan karena Heaven’s Path Divine Art dan pihak lain menahannya, dia mungkin benar-benar kehilangan nyawanya saat itu.

Zhang Xuan dengan cepat mengeluarkan botol giok dan meneguknya. Secara bertahap, dia bisa merasakan lukanya pulih. Sambil menghela nafas lega, dia mengalihkan pandangannya ke pemuda terakhir, orang yang telah kehilangan lengan.

"Mengapa tuanmu ingin menangkapku?"

Meskipun Zhang Xuan telah mendengar bahwa itu karena dia memahami Maksud Pedang Dewa, dia tidak berpikir itu masuk akal.

Maksud Pedang Dewa memang tangguh, tetapi tampaknya tidak mungkin bagi organisasi setinggi Aula Dewa untuk membungkuk begitu rendah untuk bergerak pada kultivator alam Immortal Sejati belaka.

Selain itu, mereka tampaknya terlalu putus asa untuk menangkapnya hidup-hidup.

Petunjuknya tidak terhubung satu sama lain. Dia merasa ada sesuatu yang salah, tetapi dia tidak bisa memastikan apa yang salah.

Kamu tidak memenuhi syarat untuk tahu, "pemuda itu menjawab dengan dingin.

Sejujurnya, dia juga terkejut dengan situasinya. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa seseorang yang merupakan seluruh dunia kultivasi lebih lemah dari mereka benar-benar dapat memotong lengannya dan membunuh dua rekannya dalam lima napas.

Menyadari betapa menakutkannya pemuda di hadapannya, wajahnya menjadi pucat.

Guru sudah sangat tidak senang dengan kegagalan sebelumnya. Jika dia gagal dalam misi ini juga …

Dia bergidik membayangkan takdir yang menantinya! Tuan yang memiliki sarana yang dapat membuat seseorang tidak pernah begitu banyak dalam hidupnya menginginkan kematian!

Karena itu, dia menarik napas dalam-dalam dan menyipitkan matanya.

"Tuannya benar. Anda adalah lawan yang menakutkan. Aku tidak ingin menggunakan harta yang telah diberikan tuan kepadaku kepadamu, tapi sepertinya aku tidak punya pilihan lain sekarang … "

Dengan jentikan pergelangan tangannya, benda seperti piring bundar melayang di udara. Begitu muncul, retakan mulai muncul di ruang sekitarnya.

Artefak Semi-Divinity? Mata Zhang Xuan menyipit.