Library of Heaven's Path – Chapter 2019

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2019

Chapter 2019 Istirahat Gratis 

Dia belum pernah melihat artefak Semi-Divinity sebelumnya, tetapi fakta bahwa kehadiran artefak itu saja yang menyebabkan runtuhnya ruang di sekitarnya menunjukkan kehebatannya. Selanjutnya, intensitas aura yang dipancarkan oleh artefak itu sangat mirip dengan Han Jianqiu. Tanpa ragu, itu pasti artefak yang telah melampaui tingkat Immortal Surgawi Tinggi!

Artefak seperti piring itu memancarkan cahaya cemerlang yang menyelimuti area dalam kecerahan. Berdiri di tengah cahaya cemerlang, Zhang Xuan merasakan tubuhnya menegang. Dia menemukan bahwa dia sama sekali tidak bisa menggerakkan atau menggerakkan zhenqi-nya.

"Anda harus bangga bahwa Anda telah memaksa saya untuk menggunakan Kunci Goldenspirit," pemuda itu memandang Zhang Xuan dengan dingin di matanya.

Seperti yang dipikirkan Zhang Xuan, artefak seperti pelat itu memang artefak Semi-Divinity — Kunci Goldenspirit!

Artefak ini bisa menyegel kekuatan kehidupan, jiwa, dan zhenqi seseorang, menguncinya di tempatnya.

"Istirahat!" Zhang Xuan dengan putus asa mendorong zhenqi-nya dengan harapan bisa membebaskan diri dari belenggu ini.

Tetapi untuk beberapa alasan, tidak peduli bagaimana dia menggerakkan energinya, rasanya seperti ada bendungan kuat yang menghalangi jalannya. Tidak peduli berapa banyak momentum yang dia bangun, dia tidak dapat memaksa energinya sama sekali.

Tanpa energi untuk menopang tubuhnya, tidak mungkin dia bisa bertarung. Satu-satunya takdir yang menunggunya adalah ditangkap.

"Pergilah!"

Kunci Goldenspirit perlahan turun dari langit. Bahkan sebelum itu bisa menjadi dekat, dia sudah bisa merasakan kekuatan yang luar biasa menghancurkannya, menyebabkan darah segar menyembur dari titik akupunturnya.

Weng!

Gema mendengung tiba-tiba bergema di udara.

Token giok yang diberikan Han Jianqiu padanya hancur dalam sekejap, dan penghalang cahaya berbentuk bola dengan cepat terbentuk di sekitarnya.

Hu!

Pembentukan penghalang menetralkan tekanan yang menghancurkan Zhang Xuan, memungkinkan dia untuk mendapatkan kembali pijakannya. Dia dengan cepat meneguk sebotol air mandi labu sebelum dia merasa dirinya pulih sedikit. Meski demikian, dia masih merasa kehilangan tenaga dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Dia berpikir bahwa dia seharusnya tidak terlalu jauh untuk mencocokkan pembudidaya dan artefak alam Semi-Divinity karena dia mampu bertarung satu lawan satu dengan ahli alam Surgawi Tinggi Abadi, tetapi dia menyadari dia tidak bisa lebih salah dari itu. . Segera setelah dia melakukan kontak dengan Goldenspirit Lock, dia menyadari bahwa perbedaan antara kedua alam itu jauh lebih besar daripada yang bisa dia bayangkan.

Tidak heran mengapa seluruh Azure begitu takut pada para dewa. Bahkan artefak Semi-Divinity cukup kuat untuk membuat Dewa Tinggi tidak berdaya di hadapannya.

"Jimat pelindung yang ditempa menggunakan esensi darah kultivator alam Semi-Divinity? Anda pasti memiliki beberapa hal baik pada Anda. Namun, berapa lama pelindung Anda akan bertahan? " pemuda itu tertawa dingin saat dia terus memasukkan zhenqi-nya ke dalam Kunci Roh Emas.

Ledakan!

Artefak terus turun ke atas Zhang Xuan, dan tekanan yang besar menyebabkan laserasi hitam pekat muncul di ruang sekitarnya.

Bahkan penghalang cahaya dengan paksa menusuk ke dalam di bawah kekuatan penghancur yang diberikan oleh Goldenspirit Lock, nampaknya siap untuk meledak kapan saja. Zhang Xuan masih berdiri dalam perlindungan penghalang cahaya, tetapi dia sudah bisa merasakan sensasi mencekik yang merengkuh dadanya.

Ini tidak akan berhasil. Aku akan mati kalau terus begini! Zhang Xuan berpikir.

Energi dalam jimat pelindung terbatas. Meskipun Han Jianqiu mengklaim bahwa ia mampu menahan serangan dari Semi-Divinity, dia tahu bahwa itu hanya akan bertahan sampai semua energinya habis. Setelah penghalang cahaya hancur, dia akan mati!

"Apa yang kamu tunggu? Cepatlah melahap artefak di atas sana! " Zhang Xuan berseru dengan cemas.

"Itu terlalu kuat … Kecuali jika Anda bisa menghentikan serangannya cukup lama bagi saya untuk melahapnya secara keseluruhan, jika tidak saya tidak akan bisa menangani tekanan besar yang dipancarkannya juga …" Labu Dongxu berteriak dengan marah.

"Hentikan serangannya?" Wajah Zhang Xuan menjadi pucat.

Jika dia bisa melakukannya, dia tidak akan terpojok sejauh itu juga!

Mengetahui bahwa dia tidak mampu menahan kartu trufnya lagi, Zhang Xuan berteriak, "Kamu harus keluar dan membantu juga!"

Hu!

Klonnya segera terwujud tidak terlalu jauh. Dengan kerutan tidak setuju terukir di dahinya, dia menghantam tubuhnya dengan marah ke arah pemuda itu.

Tekanan penghancur yang dipancarkan oleh Goldenspirit Lock tersebar di suatu area, yang berarti klonnya juga terpengaruh olehnya. Namun, itu sepertinya tidak terlalu menghalangi pergerakan klonnya.

Klonnya ditempa dari Sembilan Hati Lotus, yang memberinya tubuh yang luar biasa kuat. Dengan kekuatan tubuhnya, klonnya mampu tetap tidak terpengaruh sebelum tekanan besar datang dari Goldenspirit Lock, sehingga meminimalkan pengurangan kecakapan bertarungnya.

Ini adalah tiruanmu?

Pemuda itu tidak menyangka Zhang Xuan memiliki klon yang begitu kuat sehingga bisa menahan tekanan dari Semi-Divinity Goldenspirit Lock. Namun, dia dengan cepat pulih dari keterkejutannya dan mencibir dengan dingin, "Itu tidak akan membuat perbedaan. Nasibmu sudah ditentukan! "

Saat pemuda itu berbicara, dia mengumpulkan kekuatannya di tinjunya dan melakukan pukulan kuat tepat ke arah klon.

Peng!

Pukulan kuat itu secara akurat menghantam kepala klon.

Padah!

Kepala klon dihancurkan ke dalam. Tapi seolah-olah tidak terpengaruh oleh serangan itu, klon itu terus meluncur ke depan dengan momentum menakutkan yang sama.

Kacha! Kacha!

Klon itu menabrak tepat ke dada pemuda itu, menyebabkan banyak patah tulang pada tulang rusuk yang terakhir.

Kamu…"

Pemuda itu terkejut dengan keuletan klon. Ketika dia mengangkat pandangannya sekali lagi, dia bahkan lebih terkejut melihat bahwa kepala yang terakhir telah pulih kembali ke normal, seolah-olah tidak ada yang terjadi sama sekali.

"Ini… tidak bisa dihancurkan?"

Pemuda itu menyipitkan matanya saat keringat dingin mengalir di punggungnya.

Tidak bisa dihancurkan dikatakan sebagai kemampuan yang dimiliki para dewa, tapi klon pihak lain benar-benar mencapai tingkat yang menakutkan… Apa yang terjadi di sini?

"Saya tidak percaya. Tidak mungkin klon bisa mencapai tingkat tidak bisa dihancurkan! " pemuda itu berteriak.

Dengan lompatan cepat ke depan, tubuhnya melengkung menjadi kabur saat dia menyerang tepat ke arah klon. Dia hanya memiliki satu lengan sekarang, yang menempatkannya pada posisi yang tidak menguntungkan. Munculnya jimat pelindung dan klon yang tidak bisa dihancurkan benar-benar membuatnya terkejut. Hanya gagasan bahwa dia mungkin gagal misinya pada tingkat ini sudah cukup untuk membuatnya mengamuk.

Tidak peduli apa, dia tidak bisa gagal di sini!

Pemuda itu mengayunkan lengannya dengan sangat cepat sehingga tampak seolah-olah beberapa lengan lagi telah tumbuh dari tubuhnya. Saat zhenqi-nya menyembur bersama dengan gerakannya, udara di sekitarnya tiba-tiba terasa sangat berat.

Meskipun salah satu tangannya hancur, sepertinya kekuatan bertarungnya tidak terpengaruh terlalu banyak. Kekuatan yang bisa dia panggil sesuka hatinya masih sama menakutkan seperti sebelumnya.

"Trik kecil! Lihat saja bagaimana aku akan mengungkap seranganmu dengan satu gerakan! " klon menyatakan dengan bangga.

Tanpa menggunakan teknik atau apapun, dia dengan paksa menghantamkan tubuhnya ke arah pemuda sekali lagi Peng peng peng peng!

Pemuda itu membenamkan tinjunya ke wajah, dada, perut, dan seluruh klon. Depresi yang tak terhitung banyaknya muncul di seluruh klon dengan cepat, tetapi bahkan sesuatu seperti ini tidak bisa menghentikan muatan klon sama sekali. Sebelum dia menyadarinya, pemuda itu telah dirobohkan oleh ram klon yang ulet sekali lagi.

Pu!

Darah menyembur dari mulut pemuda itu saat dia dikirim terbang mundur. Pada saat ini, dia merasa sangat marah sehingga dia bisa meledak di tempat.

Apa apaan? Ini sama sekali bukan pertempuran! Pihak lain hanya mengeksploitasi kekuatan tubuhnya yang tidak bisa dihancurkan untuk menyerang sekeliling…

Ini adalah pertama kalinya dia merasa sangat tertekan sejak dia mulai berkultivasi!

"Jika kamu benar-benar mampu, kenapa kamu tidak berhenti menabrakku dengan bahumu dan melawanku dalam pertarungan yang tepat!" pemuda itu berteriak dengan marah.

"Kamu tidak ingin aku memukulmu?" klon itu memiringkan kepalanya dengan penuh pertanyaan. "Aku juga baik-baik saja dengan itu."

Setelah itu, klon melompat dan duduk di atas pemuda itu.

Padah!

Merasakan rasa sakit yang membakar di wajahnya, pemuda itu menyemburkan darah.

Aku sudah bilang jangan menabrakku, jadi kamu menggunakan pantatmu untuk duduk di wajahku? Apakah Anda tidak punya martabat sebagai seorang ahli?

Sial, kamu bahkan lebih buruk dari bajingan biasa!

Melihat klonnya bertarung dengan pemuda itu, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Karena anak muda itu harus berurusan dengan klonnya, tekanan dari Goldenspirit Lock berkurang secara signifikan. Ini adalah waktu yang ideal baginya untuk bergerak. Dengan pemikiran seperti itu, dia dengan cepat berseru secara telepati ke Dongxu Labu, "Apa yang kamu tunggu? Pergilah!"

"Baik!"

Labu Dongxu bergegas keluar dari Dantian Zhang Xuan, dan bahkan sebelum Kunci Goldenspirit bisa bereaksi, itu sudah lenyap dari tempatnya.

Itu dimakan utuh begitu saja.

Kacha!

Pada saat yang sama, penghalang cahaya dari jimat pelindung juga mencapai batasnya dan juga menghilang.

Untung dia bisa bergerak cukup cepat, kalau tidak, Kunci Goldenspirit benar-benar akan sangat merepotkan!

Sambil menghela nafas lega, Zhang Xuan menoleh ke klon dan masa mudanya saat dia dengan cepat menilai bagaimana dia bisa campur tangan terbaik dalam pertarungan untuk membantu klonnya mengalahkan Dewa Surgawi Tinggi terakhir. Tapi tiba-tiba, ruang di atasnya tiba-tiba mulai bergetar hebat.

Aura yang tak tergoyahkan perlahan-lahan bocor ke sekitarnya.

Khawatir dengan aura ini, baik klon dan pemuda itu menghentikan pertempuran mereka dan mengalihkan pandangan mereka ke langit.

Labu mengambang dengan tenang di udara.

Melahap artefak Semi-Divinity telah memberinya dorongan terakhir yang diperlukan untuk melepaskan segelnya. "Itu pelakunya yang melahap semua artefak saya?"

Wajah pemuda itu memucat saat tubuhnya sedikit gemetar.

Pedang tingkat Immortal Tinggi Surgawi, segel tingkat Immortal Tinggi Bumi, dan Kunci Goldenspirit Semi-Divinity … Mereka semua dimakan utuh oleh orang ini?

Apakah orang itu benar-benar hanya labu?

Apakah itu berhasil? Mata Zhang Xuan berbinar.

Ketika dia memberikan Dongxu Labu 200 Superior Immortal Pills sebelumnya, yang terakhir mengatakan bahwa dia sudah di ambang terobosan, hanya saja dia kekurangan satu dorongan terakhir. Siapa yang mengira bahwa melahap artefak Semi-Divinity akan benar-benar memberinya momentum yang diperlukan untuk melepaskan segelnya?

Dia tidak sabar untuk melihat jenis binatang legendaris Labu Dongxu yang memancarkan aura yang begitu mengesankan. Apakah itu Naga Ilahi Kuno? A Taotie? Sebuah Pixiu?

Zhang Xuan menatap pemandangan itu dengan saksama dengan napas tertahan.

Berdasarkan pengenalan diri Labu Dongxu dan kemampuannya untuk melahap artefak dan energi, dia tahu bahwa pihak lain pasti adalah makhluk yang luar biasa. Dia telah melihat-lihat beberapa bahan yang relevan, dan dia akhirnya mempersempit pilihan menjadi binatang legendaris ini.

Naga Ilahi Kuno diberkati dengan kekuatan dewa saat lahir, membuat mereka menjadi musuh yang menakutkan untuk dijadikan musuh.

Taotie dikenal karena kemampuannya melahap semua materi di dunia. Ia dilahirkan dengan ruang bawaan di dalam perutnya, memungkinkannya untuk menyimpan mangsa dalam ukuran berapa pun.

Pixiu melahap mangsanya secara utuh, tidak pernah membiarkan apapun terbuang percuma. Mangsa yang dikonsumsi akhirnya akan menjadi bagian dari tubuhnya …

…

Terlepas dari yang mana dari ketiganya, satu hal yang pasti. Setelah Labu Dongxu terlepas dari segelnya, tidak ada yang bisa menghentikan kebangkitannya lagi.

Bahkan jika Aula Para Dewa mengirim dewa sungguhan untuk menghadapinya, dia juga tidak perlu takut!

Zhang Xuan tidak bisa berhenti gemetar dalam kegembiraan saat dia menantikan hari-hari yang jauh lebih mudah ke depan.

Aura yang dipancarkan Labu Dongxu dari atas masih tumbuh lebih kuat saat ini, sehingga ruang terlipat mulai runtuh ke dalam. Retakan pada bagian luar Labu Dongxu mulai menjalar ke bawah, dan menggema ‘Kacha! Kacha! ‘ suara bisa terdengar dengan jelas.

Ini… Tidak mungkin aku bisa menandingi sesuatu seperti ini. Saya harus lari sekarang!

Melihat pemandangan seperti itu, tubuh pemuda itu menegang. Dia segera berbalik dan mulai merobek ruang terlipat di depannya, berniat untuk melarikan diri dari tempat kejadian.

Bahkan jika dia harus meninggalkan misinya, dia harus melaporkan kepada tuannya bahwa targetnya memiliki artefak yang dikuasai!

"Apakah menurutmu kamu masih bisa lolos?"

Bagaimana Zhang Xuan membiarkan pemuda itu melarikan diri dan memberi tip dari Hall of Gods? Dia menyalurkan Intent Pedang Dewanya ke Pedang Tongshang dan mengarahkannya ke arah pemuda.

Klonnya, Dongxu Labu, Humanoid Metal Tanpa Jiwa, dan jimat pelindungnya… Dia telah menunjukkan semua kartu trufnya kepada pihak lain. Jika dia membiarkan pihak lain lolos dengan rahasianya, Aula Para Dewa akan dapat mulai membuat persiapan untuk menghadapinya!

Tidak peduli apa, dia harus menyingkirkan pemuda itu dengan cara apa pun!

Ding ding ding ding!

Dihadapkan dengan pelanggaran ganas Zhang Xuan, pemuda itu tidak punya pilihan selain berbalik dan melindungi dirinya sendiri. Dengan serangan telapak tangannya yang kuat, dia mampu menahan pedang qi Zhang Xuan.

Meskipun kekuatan yang luar biasa dari Niat Pedang Dewa, kultivasi Zhang Xuan sedikit terlalu kurang. Menghadapi Dewa Surgawi Tinggi yang kuat seperti pemuda di hadapannya, dia tidak dapat mengklaim keuntungan yang menentukan.

Sou!

Melihat bahwa pertempuran telah dilanjutkan ‘klon mulai menghantam pemuda itu sekali lagi. Tak lama kemudian, pemuda itu menderita lebih banyak patah tulang di sekujur tubuhnya.

"AHHHHHH!"

Pemuda itu merasa sangat tertekan sehingga dia merasa ingin berteriak histeris.

Dia belum pernah merasa begitu tertekan dalam hidupnya sebelumnya!

Dia telah menghadapi banyak lawan yang lebih kuat darinya di masa hidupnya, dan dia selalu bisa mengalahkan mereka dengan mudah. Ini adalah pertama kalinya dia merasa sangat marah melawan seseorang dengan kultivasi yang lebih rendah darinya.

"Yang paling buruk, aku akan menjatuhkanmu bersamaku!"

Melihat bagaimana koordinasi antara Zhang Xuan dan klonnya dengan cepat meningkat, pemuda itu menyadari bahwa tidak mungkin dia bisa pergi. Ada kemungkinan besar dia akan kehilangan nyawanya di sini.

Sesuatu di dalam dirinya tersentak pada saat itu, dan dengan raungan marah, dia menyalurkan semua zhenqi-nya ke Dantiannya. Dia berencana meledakkan kultivasinya!

Bahkan jika dia tidak bisa melarikan diri, dia harus menggunakan cara seperti itu untuk memberi tahu tuannya bahwa orang ini lebih menakutkan dari yang mereka kira!

"Sial!"

Zhang Xuan menyipitkan matanya keheranan. Dia buru-buru memasang ilmu pedang defensif, membentuk bola qi pedang besar di sekelilingnya.

Dia tidak bisa berharap untuk menghentikan ledakan seorang ahli sekaliber seperti itu. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengurangi kerusakan yang akan dia alami.

Ledakan!

Bahkan sebelum ledakan dimulai, Zhang Xuan sudah bisa merasakan tekanan berat yang disebabkan oleh kondensasi ekstrim zhenqi di dalam tubuh pemuda itu. Itu sangat berat bahkan memegang pedangnya terasa sangat berat.

Darah di tubuhnya dipaksa ke pembuluh darah dan arteri, dan rasanya seperti akan segera pecah di bawah tekanan.

"Ini adalah kecakapan dari Dewa Surgawi Tinggi yang meledakkan budidayanya?" Zhang Xuan menyipitkan matanya karena tidak percaya.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat Dewa Surgawi Tinggi meledakkan budidayanya, dan itu jauh lebih kuat dari yang dia kira.

Meskipun dia telah memasukkan Intent Pedang Dewa-nya ke dalam ilmu pedang pertahanannya, dia tahu bahwa dia akan mengalami luka parah yang tidak akan dapat dia pulihkan dalam jangka pendek jika ledakan itu benar-benar terjadi.

Tekanan hanya terus tumbuh semakin kuat. Tepat ketika Zhang Xuan berpikir bahwa dia akan menyerah padanya, semua ketegangan di udara tiba-tiba menghilang seperti air pasang surut.