Library of Heaven's Path – Chapter 2024

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2024

Chapter 2024 Naga Transformasi Palm

Liu Yang? Kui Xiao mengerutkan kening.

Nama ini… dia belum pernah mendengarnya sebelumnya!

"Mari kita masuk untuk melihatnya."

Mengetahui bahwa jauh lebih efektif bagi mereka untuk pergi melihat daripada menanyakan segala macam pertanyaan di luar, Kui Xiao dengan cepat membenamkan kesadarannya ke dalam Token Ethereal.

Di atas ring duel, dia dengan cepat melihat seorang pria muda yang mengamati kerumunan dengan saksama. "Apakah ada orang lain yang harus bertempur denganku?"

Tidak ada jawaban.

Pihak lain telah memenangkan empat belas putaran sejauh ini, bahkan mengalahkan murid inti nomor satu dari Sevenstar Pavilion. Mengetahui kekuatan yang dimiliki pihak lain, tidak mungkin mereka begitu naif untuk berpikir bahwa mereka akan memiliki kesempatan melawan monster sekaliber itu.

Jadi, tidak ada yang mau naik ke atas panggung.

"Izinkan saya mencobanya!" Penatua Hong Wu menyatakan.

Beberapa saat yang lalu dia menantang semua tetua dan mengalahkan mereka. Dia masih dipenuhi dengan keinginan bertarung.

"Hati-hati," Kui Xiao menasihati.

Pendaftaran diselesaikan dengan cepat, dan tak lama kemudian, Penatua Hong Wu sudah menilai lawan di hadapannya di ring duel.

Pihak lain sepertinya berusia dua puluhan, tetapi bisa dikatakan, sangat mudah untuk menyamarkan penampilan seseorang di Aula Ethereal. Karena itu, sia-sia mencoba menilai orang lain melalui penampilannya di Aula Ethereal.

Namun, sebagian besar anak muda enggan menyamar sebagai lansia, dan lansia tidak menyukai gagasan menyamar sebagai anak muda.

Selain itu, melalui tingkah laku pihak lain, Penatua Hong Wu dapat mengukur bahwa orang yang berdiri di hadapannya tidak mungkin terlalu tua, mungkin paling lama lima puluh!

Penatua Hong Wu mengirim pesan telepati zhenqi. "Saya Hong Wu dari Sevenstar Pavilion. Apakah ada kemungkinan kita bisa saling mengenal? "

"Hong Wu?" Pria muda di sisi lain menggelengkan kepalanya. "Saya tidak berpikir bahwa saya mengenal Anda."

Mendengar kata-kata itu, alis Penatua Hong Wu terangkat sedikit.

Meskipun dia tidak setenar Master Paviliun Semi-Divinity, Kui Xiao, dia masih merupakan sosok yang sangat terkenal di dalam Sevenstar Pavilion. Hampir tidak ada orang di Kota Biyuan yang tidak mengenalnya.

Namun, orang ini sepertinya tidak mengenalinya sama sekali.

Apakah dia bukan penduduk lokal Kota Biyuan?

Pemuda itu tampaknya telah menemukan sesuatu dari sedikit gerakan wajah Penatua Hong Wu, dan setelah sedikit ragu-ragu, dia berkata, "Selama Anda bersedia membayar 2.560 Koin Ethereal setelah kehilangan Anda, saya tidak keberatan mengatakan bahwa saya mengenal Anda jika itu penting bagi Anda. "

Di luar ronde kesepuluh, Koin Ethereal yang dipertaruhkan tidak akan berlipat ganda lagi, atau bisa mencapai jumlah yang tidak masuk akal yang tidak dapat dibeli oleh siapa pun.

Dengan kata lain, semua pertandingan setelah ronde kesepuluh hanya membawa masing-masing 2.560 Koin Ethereal untuk Zhang Xuan.

Setelah memenangkan empat belas putaran berturut-turut sejauh ini, dia memiliki total 15.353 Koin Ethereal. Dia tidak terlalu jauh dari tujuannya yaitu 20.000 Koin Ethereal.

Kata-kata itu membuat wajah Penatua Hong Wu runtuh. Dia dengan cepat menggelengkan kepalanya dan berkata, "Ayo bergerak!"

Orang seperti Anda yang tidak tahu cara berbicara pasti tidak punya teman sama sekali!

Jika Anda mengenal saya, biarlah. Jika kamu tidak mengenalku, biarlah juga… Mengapa kamu harus membuatnya terdengar seperti aku memohon agar kamu memperhatikanku?

Lebih penting lagi, mengapa Anda berbicara seolah-olah kerugian saya sudah dijamin? Anda mungkin yang kehilangan 2.560 Koin Ethereal, asal Anda tahu!

Penatua Hong Wu tidak bisa repot-repot membuang-buang napas lagi. Siluetnya kabur saat dia menyerbu ke depan dengan kecepatan luar biasa. Mengangkat telapak tangannya, dia melompat dan melakukan serangan telapak tangan ke arah Zhang Xuan dari atas.

Palm Tanpa Bunga!

Zhenqi yang berkumpul di dalam serangan telapak tangan dengan cepat merayap ke arah pemuda itu seperti untaian tanaman merambat.

Meskipun budidayanya telah diturunkan ke alam True Immortal, dia masih bisa mengeluarkan kekuatan sejati di balik Palm Tanpa Bunga. Tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya melesat dan terjerat di sekitar target. Tidak ada kekuatan yang luar biasa atau momentum yang menentukan, tapi serangan telapak tangan sepertinya membungkus targetnya seperti hantu, mengikatnya.

Melalui gerakan inilah dia bisa muncul sebagai pemenang atas banyak tetua sebelumnya!

"Lumayan!" Zhang Xuan mengangguk.

Keterampilan lawan yang dia hadapi saat ini bisa dikatakan yang terkuat dari empat belas pertandingan yang dia lawan sejauh ini.

Sama seperti sebelumnya, dia membalas dengan satu serangan telapak tangan.

Melawan lawan dari dunia kultivasi yang sama, dia bahkan tidak perlu bergantung pada Path of Heaven’s Path untuk mengalahkan pihak lain.

Huala!

Seolah-olah serangan telapak tangannya membawa nyala api, membakar semua tanaman merambat.

Anomali ini menyebabkan Penatua Hong Wu menyipitkan matanya karena terkejut. Detik berikutnya, dia merasakan semacam energi aneh yang membanjiri tubuhnya, membuatnya tidak bisa bergerak sama sekali.

Padah!

Serangan telapak tangan menghantam kepalanya tepat, dan mayatnya yang tak bernyawa jatuh ke tanah.

Setelah melumpuhkan lawannya, Zhang Xuan menemukan bahwa kekayaannya memang tumbuh oleh 2.560 Koin Ethereal lainnya, menyebabkan dia menghela nafas lega. Dia mengalihkan perhatiannya ke kerumunan sekali lagi dan berkata, "Baiklah, siapa lagi yang ingin bertempur dengan saya?"

Dia sudah mengumpulkan 17.915 Koin Ethereal sejauh ini. Dia hanya perlu mengalahkan satu lawan lagi untuk mengumpulkan 20.000 Koin Ethereal!

"Bahkan Hong Wu akhirnya kalah begitu cepat?"

Di bawah ring duel, Master Paviliun Kui Xiao menarik napas tajam.

Penatua Hong Wu baru saja melawan semua tetua di Sevenstar Pavilion, dan dia bahkan tidak menghadapi satu kekalahan pun. Namun, saat berhadapan dengan orang ini, dia dikalahkan dalam satu pukulan!

Siapa sebenarnya orang ini? Master Paviliun Kui Xiao mengerutkan kening. Dia mungkin bukan dari Sevenstar Pavilion kami. Kalau tidak, kita seharusnya sudah lama mendengar tentang dia.

Fakta bahwa pihak lain dapat memasuki wilayah True Immortal Ethereal Hall menunjukkan bahwa budidayanya telah mencapai alam True Immortal. Jika diletakkan di Sevenstar Pavilion, pihak lain setidaknya akan menjadi murid inti.

Mengingat bagaimana pihak lain mampu mengalahkan petinggi Meng Han dan Penatua Hong Wu dengan mudah, Paviliun Sevenstar pasti sudah memperhatikannya sejak lama jika dia adalah murid inti sekte tersebut. Tidak mungkin dia tetap tidak diperhatikan!

"Liu Yang…" Kui Xiao merenung untuk waktu yang lama, tapi tidak ada nama yang mirip yang muncul di benaknya.

Melihat tidak ada yang melangkah maju untuk menerima tantangan Liu Yang, Tetua Pertama ragu-ragu sejenak sebelum melompat ke atas ring. Aku akan mencoba menghadapinya.

Meskipun kultivasinya berada di alam Surgawi Tinggi Abadi, dalam hal kehebatan, dia jauh lebih kuat dari Penatua Hong Wu. Hanya karena usianya telah melebihi seratus tahun sehingga dia tidak dapat menantang Jembatan Azure.

Namun demikian, melihat bagaimana Liu Yang ini mampu mengalahkan Penatua Hong Wu dengan begitu mudah, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana dia akan melawan pemuda itu.

Di atas ring, hati Zhang Xuan telah melonjak gemetar ketika tidak ada yang melangkah maju setelah beberapa waktu, jadi dia sangat lega ketika melihat Penatua Hong Wu melangkah maju. Dengan napas lega yang dalam, dia memberi isyarat dengan tangannya dan berkata, "Ayo mulai."

Dia bertekad untuk menyelesaikan ini dan menyelesaikannya secepat mungkin sehingga lawannya tidak akan memiliki kesempatan untuk mundur. Jika tidak, dia mungkin gagal mengumpulkan Koin Ethereal yang cukup.

Adapun mengapa dia pergi dengan nama ‘Liu Yang’ …

Yah, dia tidak punya pilihan. Pilihan namanya yang biasa seperti ‘I Am Low Profile’ dan ‘I Am Very Handsome1 terlalu menunjukkan identitas aslinya. Memikirkan kembali, karena dia telah melontarkan ‘Zheng Yang’ kembali di Myriad Beasts Hall, alih-alih membakar sel-sel otaknya mencoba menghasilkan nama yang menyegarkan dan kreatif, dia mungkin juga menggunakan nama murid langsungnya yang lain.

Selama dia tidak memilih Zhao Ya atau Wei Ruyan, tidak apa-apa.

Ini jauh lebih tidak membuat stres.

"Mari kita mulai." Tetua Pertama Paviliun Sevenstar mengangguk.

Sejak awal, dia meluncurkan serangan frontal yang kuat.

Dalam sekejap, lusinan bayangan telapak tangan muncul di udara. Mereka terhubung untuk membentuk sesuatu yang mengingatkan pada rantai.

Palm Transformasi Naga!

Dikatakan bahwa setelah mencapai Pencapaian Utama, praktisi akan mampu mengubah telapak tangan mereka menjadi naga dewa dan membawa kerusakan yang menghancurkan pada musuh mereka.

"Hebat. Saya tidak pernah berpikir bahwa dia akan melatih teknik ini sampai tingkat seperti itu dalam beberapa tahun terakhir. Dia sudah hampir mencapai Pencapaian Utama. " Master Paviliun Kui Xiao mengangguk.

Sejak dia mencapai terobosan dari alam Semi-Divinity, dia jarang bertarung dengan ahli alam Immortal Tinggi seperti Elder Pertama. Karena itu, dia tidak tahu level seperti apa yang telah dicapai pihak lain.

Jadi, ketika dia melihat gerakan ini, dia tidak bisa membantu tetapi mengangguk setuju.

The Dragon Transformation Palm adalah salah satu teknik pertempuran yang paling sulit untuk dikembangkan di Sevenstar Pavilion, tetapi dia masih bisa mencapai tingkat penguasaan yang tinggi di dalamnya. Sejujurnya, bahkan Master Paviliun Kui Xiao tidak memiliki keyakinan mutlak untuk mencapai kemenangan.

"Sayang sekali dia berusia lebih dari seratus tahun. Jika tidak, Penatua Hong Wu pasti tidak akan bisa mengalahkannya. " Master Paviliun Kui Xiao menggelengkan kepalanya dengan sedih.

Tidak mungkin untuk mencapai alam Semi-Divinity hanya melalui kultivasi normal. Tidak peduli seberapa berbakatnya seseorang.

Satu-satunya cara adalah memasuki Jembatan Azure dan menjelajah ke Aula Para Dewa!

Alasan utama dia berada di alamnya saat ini adalah karena dia bisa memasuki Jembatan Azure seratus tahun sebelumnya.

Tidak ada keraguan bahwa Penatua Hong Wu juga tidak terlalu buruk, sehingga tidak ada orang di Sevenstar Pavilion yang bisa menandinginya. Namun, pihak lain masih sedikit kurang dibandingkan dengannya saat itu.

"Dari Enam Sekte, hanya Paviliun Pedang Ascendant Cloud yang memiliki posisi lebih baik," kata Master Paviliun Kui Xiao.

Tujuan terbesar dari mereka dari Enam Sekte adalah untuk memasuki Aula Dewa dan merebut karakter (Dewa).

Merebut karakter 1 神 (God) _ bukan hanya tindakan kesombongan yang membawa kebanggaan dan kehormatan bagi sekte seseorang. Lebih penting lagi, karakter (Dewa) ini juga merupakan kunci untuk mencapai Semi-Divinity.

Sekte-sekte tanpa itu hanya bisa mengandalkan keturunan seratus tahun Jembatan Azure untuk mendorong terobosan. Jika bukan karena Jembatan Azure, bahkan jika sebuah sekte dipenuhi dengan para jenius yang mengerikan, tidak satupun dari mereka akan memiliki kesempatan untuk mengintip ke alam Semi-Divinity.

Pendiri Ascendant Cloud Sword Pavilion pernah merebut setengah karakter _ 神 (Dewa) _ dari Aula Dewa, dan karena alasan inilah Formula Dewa Pedang Awan Ascendant mereka, ketika dilatih hingga batas, dapat memungkinkan seseorang untuk melampaui batas Immortal Tinggi dan menjadi kultivator alam Semi-Divinity!

Peluangnya tipis, tapi bagaimanapun, itu masih mewakili secercah harapan.

Di sisi lain, Paviliun Sevenstar dan sekte lainnya sama sekali tidak menikmati hak istimewa seperti itu.

Adapun Ethereal Hall…

Diketahui bahwa itu telah berhasil merebut seluruh karakter ‘神 (God)’, tetapi seluruh organisasi tetap terselubung dalam misteri. Tidak ada orang yang tahu di mana markasnya dan berapa banyak ahli yang dimilikinya.

Tapi satu hal yang pasti. Pemimpin Ethereal Hall yang telah merebut seluruh karakter ‘神 (God) 1 saat itu, Hall Master Kong, pasti memiliki kemampuan untuk meningkatkan ahli ranah Semi-Divinity dan bahkan lebih dari itu!

Pikiran ini dengan cepat melintas di benak Master Paviliun Kui Xiao sebelum dia mengalihkan pandangannya ke ring duel sekali lagi.

Setelah mengeksekusi Dragon Transformation Palm, Tetua Pertama tampaknya telah berubah menjadi naga yang melonjak, berlari dari satu tempat ke tempat lain dengan kecepatan yang begitu cepat sehingga hampir mustahil untuk secara akurat menentukan keberadaannya.

Kerumunan merasa seolah-olah mereka melihat naga besar menjulang di atas ring duel, menginjak-injak tempat itu dan meluncurkan serangan dari segala arah. Itu adalah pemandangan yang sangat mengesankan sehingga sulit untuk mengalihkan pandangan dari pertempuran.

Tidak buruk! Zhang Xuan berpikir.

Memang ada banyak ahli yang tangguh di Benua Terbengkalai.

Setelah bertarung lima belas ronde, dia mulai berpikir bahwa ini semua adalah ahli Kota Biyuan, jadi dia tidak bisa menahan diri untuk meremehkan penantang baru ini. Namun, sepertinya penantang baru ini adalah lawan yang layak.

Mengesampingkan semuanya, hanya serangan telapak tangan pihak lain yang menyenangkan untuk dilihat. Bahkan baginya, jika dia menunjukkan celah sekecil apa pun, ada kemungkinan dia bisa kalah dalam pertarungan.

Zhang Xuan mengaktifkan Eye of Insight, dan tak lama kemudian, dia bisa melihat beberapa kekurangan dalam gerakan pihak lain. Menggunakan jarinya sebagai pedang, dia menusuk ke depan dengan kecepatan luar biasa.

Untuk menghindari mengungkapkan identitasnya, dia masih memilih untuk tidak menggunakan Maksud Pedang Dewa untuk gerakan ini. Karena itu, dia menanamkan inti dari seni Pedang Jalan Surga ke dalamnya.

Jab tunggal ini membawa aura transenden padanya. Tampaknya itu langkah sederhana, tetapi entah bagaimana, tidak mungkin untuk memprediksi lintasannya, seolah-olah itu tidak mengikuti jalur yang telah ditentukan seperti yang akan diberlakukan oleh hukum dunia. Jika ada satu kata untuk menggambarkannya, itu benar-benar tak terduga.

Segera setelah itu muncul, tampaknya tertarik ke arah lintasan serangan dari Dragon Transformation Palm.

Hu!

Secara misterius, rasanya seolah-olah naga di langit juga tertarik pada tusukan jari. Itu hanya terus bergegas menuju pedang qi, seolah-olah ngengat tertarik pada nyala api.

Melihat ini, Zhang Xuan tidak bisa menahan tawa.

Ini adalah langkah yang dia lakukan dengan santai setelah terinspirasi oleh bagaimana Penatua Yuan menggunakan Orb Naga Laut Utara untuk menggoda Naga Serpentine.

Dalam hal ini, dia menggunakan qi pedangnya untuk membentuk kekuatan gravitasi yang memanfaatkan momentum dari Dragon Transformation Palm untuk menariknya ke arah jab jarinya, menyebabkan pihak lain kehilangan kendali atas tubuhnya sendiri.

"Pergilah!"

Pedang qi Zhang Xuan ditembakkan.

Ledakan!

Ledakan bergema bergema di udara, menyebabkan seluruh cincin duel bergetar tanpa henti.

Elder Pertama tidak akan pernah menyangka bahwa pihak lain akan menggunakan momentum serangan telapak tangannya sendiri untuk mengontrol gerakannya. Semuanya terjadi begitu cepat sehingga bahkan sebelum dia bisa pulih, rasa sakit yang menusuk sudah menusuk tenggorokannya.

Menurunkan kepalanya, dia menyadari bahwa pedang qi pihak lain telah mengiris lehernya.

"Sungguh pelanggaran yang berat. Aku belum pernah melihat ilmu pedang seperti ini sebelumnya … "

Dengan derit, kepala Tetua Pertama jatuh ke tanah dengan ekspresi bingung di wajahnya. Segera setelah itu, tubuhnya runtuh juga.

Bahkan pada saat kematiannya, dia tidak berani percaya bahwa teknik pamungkasnya telah dibatalkan oleh gelombang qi pedang belaka.

"Ini…"

Tubuh Pavilion Master Kui Xiao menegang. Dia sangat terkejut sehingga dia hampir tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Untuk dapat menetralkan Palm Transformasi Naga dan membunuh Tetua Pertama dalam satu gerakan … siapa orang ini!

Dengan kekuatan bertarung seperti itu, akankah saya memiliki peluang melawan dia jika saya melangkah maju?