Library of Heaven's Path – Chapter 2025

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2025

Chapter 2025 Saya Akan Membiarkan Anda Memilih Cara Mati Favorit Anda.

"Akhirnya! Saya telah mengumpulkan semua Koin Ethereal yang saya butuhkan! "

Zhang Xuan sangat senang melihat digit awal dari saldo Kartu Etherealnya tumbuh dari T menjadi ‘2’.

Dia berpikir bahwa dia akan menakuti para pembudidaya dari Aula Ethereal karena kehebatan luar biasa yang dia tunjukkan, tetapi dari kelihatannya, sepertinya dia terlalu memikirkan masalah ini.

Sepertinya ada banyak masokis di sana yang senang dibunuh olehnya!

Penatua yang bertanggung jawab atas cincin duel Aula Ethereal memandang Zhang Xuan dan bertanya, "Apakah Anda ingin melanjutkan?"

"Tidak perlu itu lagi." Zhang Xuan melambaikan tangannya sambil tersenyum saat dia berjalan keluar dari ring duel.

"Tunggu sebentar!" Sesosok tiba-tiba melompat ke atas ring duel. "Aku ingin berduel denganmu!"

Dia tidak lain adalah Master Paviliun Kui Xiao.

Dia biasanya tidak terpengaruh oleh banyak hal, tetapi setelah menyaksikan kekalahan Tetua Pertama, keinginan bertempurnya telah dinyalakan untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Dia ingin tahu seberapa baik dia bisa melawan lawan yang begitu kuat.

Namun, siapa sangka setelah dia mendaftar di konter, pihak lain tiba-tiba akan mundur dari ring duel dan pergi!

Anda tidak bisa begitu saja menggairahkan saya dan meninggalkan saya tergantung setelahnya! Itu tidak adil!

"Aku masih punya urusan yang harus diselesaikan, jadi maafkan aku karena tidak bisa memenuhi permintaanmu." Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan santai.

Setelah mendapatkan sejumlah uang yang dia butuhkan, dia tidak memiliki motivasi untuk terus berjuang. Bukannya dia adalah maniak pertempuran; dia hanya akan bertarung jika dia membutuhkannya.

"Lakukan duel denganku dulu sebelum pergi. Saya ingin melihat betapa kuatnya Anda, "Master Paviliun Kui Xiao berkata sambil melepaskan gelombang zhenqi untuk menghalangi jalan Zhang Xuan.

Sebuah pemikiran muncul di benaknya setelah menyaksikan bagaimana pemuda ini mengalahkan Penatua Hong Wu dan Tetua Pertama dengan mudah.

"Saya tidak bebas," jawab Zhang Xuan tidak sabar.

Dia terburu-buru untuk mengirimkan uang kepada yang lebih tua sehingga dia bisa menuju ke Sea of ​​Exiled Stars bersama orang-orang dari Sevenstar Pavilion. Akan menjadi tragedi jika entah bagaimana dia melewatkan mereka karena tertunda di sini.

"Kalau begitu aku harus memintamu meluangkan waktu untukku!" Master Paviliun Kui Xiao mencemooh saat dia meluncurkan serangan telapak tangan ke arah Zhang Xuan.

Serangan telapak tangannya tidak sekuat Dragon Transformation Palm, tetapi ketajaman serangan membuatnya menjadi ancaman besar. Itu ditujukan pada titik yang membuat Zhang Xuan tidak punya pilihan untuk membalas. Jika yang terakhir terus ragu-ragu, dia pasti akan terluka.

Serangan tiba-tiba membuat Zhang Xuan mengerutkan kening karena tidak senang. Dia sedikit memiringkan tubuhnya saat dia mengambil langkah kecil ke kiri. Itu adalah gerakan yang sangat kecil, tetapi secara efektif membongkar serangan telapak tangan Pavilion Master Kui Xiao.

Kamu benar-benar memiliki mata yang tajam! " Mata Master Paviliun Kui Xiao bersinar karena kegembiraan.

Tidak heran pihak lain mampu mengalahkan Tetua Pertama dengan mudah. Kemampuan pihak lain untuk mengatasi serangannya dengan gerakan minimal benar-benar merupakan karya seni yang indah. Dia tidak pernah mengharapkan seseorang mampu melakukan hal seperti ini.

Bagi mata yang tidak terlatih, itu akan tampak tidak lebih dari sekadar langkah menghindar, dan terlalu berlebihan untuk terkesan oleh gerakan sederhana seperti itu.

Namun, sebagai orang di balik dorongan telapak tangan, Master Paviliun Kui Xiao sangat menyadari bahwa gerakannya memiliki total 136 transformasi untuk menangani semua jenis skenario. Tidak peduli bagaimana lawannya bereaksi terhadap serangan telapak tangannya, dia akan memiliki cara untuk terus maju dan akhirnya menyudutkan lawannya!

Namun, gerakan tunggal itu benar-benar di luar perhitungan transformasinya. Ini karena lokasi itu kebetulan menjadi titik buta serangannya, sehingga energinya tidak akan bisa mengalir dengan lancar jika dia berusaha memaksakan serangan itu.

Sama seperti itu, serangan telapak tangan Pavilion Master Kui Xiao kosong.

Dia tidak bisa membayangkan betapa kuatnya intuisi dan refleks pemuda itu untuk membuat keputusan yang begitu tajam di tengah pertempuran.

Karena penasaran, dia memulai langkah selanjutnya.

Di sisi lain, melihat bagaimana pihak lain secara praktis melemparkan dirinya ke arahnya untuk menghentikannya pergi, Zhang Xuan berkata dengan cemberut, "Jika Anda bersikeras, saya harus meminta Anda untuk membayar saya 2.560 Ethereal Koin. "

Mengejutkan betapa cepatnya situasi berubah. Awalnya, dia khawatir bahwa dia menakut-nakuti pelanggan dengan kekuatannya yang luar biasa, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa orang yang ada di sini ini akan tertarik pada kekuatannya, dengan putus asa berusaha menahannya di sana.

"Jika kamu bisa menjatuhkanku, aku akan memberimu 10.000 Koin Ethereal!" Master Paviliun Kui Xiao mendengus dengan dingin.

Apa pentingnya Koin Ethereal? Dia memiliki gunung-gunung di cincin penyimpanannya! Sebagai kepala Paviliun Sevenstar, masalah apa pun yang dapat diselesaikan dengan uang bukanlah masalah baginya sama sekali!

Dia akan membayar sejumlah uang selama dia bisa menjelajahi kedalaman kekuatan pihak lain!

"10.000 Koin Ethereal?" Zhang Xuan tercengang. "Kamu terlalu baik. Bagaimana saya bisa menerima begitu banyak uang dari Anda? "

Biasanya, dia hanya akan mendapatkan 2.560 Koin Ethereal. Jadi, dia sedikit terkejut melihat harga mendongkrak empat kali lipat secara tiba-tiba.

"Kita bisa membicarakannya setelah kamu mengalahkanku!"

Hu hu hu!

Melihat bagaimana pihak lain bertindak seolah-olah dia telah memenangkan pertempuran, wajah Pavilion Master Mo Xiao berubah menjadi pucat. Sambil mengaum, dia menyodorkan telapak tangannya ke depan dengan kecepatan dua kali lebih cepat dari sebelumnya.

Tetapi hanya dengan gerakan yang sangat sedikit, Zhang Xuan dapat menghindari gerakannya dengan mudah. Dia meletakkan jari-jarinya di bawah dagunya sambil merenung sambil bertanya, "Karena kamu bersedia membayar begitu banyak, aku seharusnya tidak memanfaatkanmu… Baiklah, jangan ragu untuk memberitahuku bagaimana kamu ingin dikalahkan. Aku akan mencoba memenuhi permintaanmu sebaik mungkin! "

"Apa?" Master Paviliun Kui Xiao hampir pingsan di tempat.

Anda bertanya kepada saya bagaimana saya ingin dikalahkan?

Apa sih yang kamu maksud dengan itu?

Apakah Anda mencoba memberi tahu saya bahwa Anda begitu kuat sehingga ada banyak metode yang dapat Anda gunakan untuk mengalahkan saya?

Kamu pasti bercanda!

"Tidak perlu terlalu bersemangat. Anda masih cukup kuat, jadi pilihan yang Anda miliki sangat terbatas, "Zhang Xuan menjelaskan sambil tersenyum.

Seperti kata pepatah, ‘pelanggan adalah tuannya’. Apa lagi yang bisa dia lakukan setelah pihak lain menawarinya 10.000 Koin Ethereal?

Saat ini, layanan jauh lebih penting daripada produk. Karena dia menerima begitu banyak uang, dia harus memastikan pihak lain menikmati seluruh proses secara menyeluruh.

"Terbatas?" Tuan Paviliun Kui Xiao mengertakkan gigi karena marah.

Jadi, Anda mengatakan bahwa meskipun saya kuat, Anda masih memiliki beberapa cara untuk mengalahkan saya? Baiklah, biarkan saya melihat apa yang Anda mampu lakukan saat itu!

Merasa begitu tertahan sehingga dia bisa meledak, Master Paviliun Kui baru saja akan berbicara ketika pihak lain mengalahkannya.

"Memang. Semua dalam semua, hanya ada 173 pilihan … Ada paket ‘tinju menghancurkan kepala Anda’, paket ‘telapak tangan meledakkan kepala Anda’, paket ‘pedang qi memotong leher Anda’, paket ‘kaki menghancurkan hati Anda’ … Jika sarana fisik tidak cukup untuk memuaskan Anda, saya juga menawarkan berbagai layanan penghancur jiwa dan pikiran juga. Bolehkah saya tahu yang mana yang Anda sukai? "

"173 pilihan?" Tuan Paviliun Kui Xiao hampir menyemburkan darah.

Ketika pihak lain mengatakan terbatas, dia mengira itu akan kurang dari sepuluh, tetapi sepertinya dia terlalu optimis.

Apakah orang ini serius?

Mereka yang bisa mengalahkannya dalam pertempuran, bahkan di ranah kultivasi yang sama, dapat dengan mudah dihitung dengan dua tangan, tetapi orang ini sebenarnya memintanya untuk memilih cara mati saat bertarung dengannya?

"Jika kamu mampu, mengapa kamu tidak membunuhku sekarang?"

Pada titik ini, Master Paviliun Kui Xiao tidak bisa diganggu untuk membuang-buang napas dengan pihak lain. Dia menyalurkan energinya ke telapak tangannya dan menekan lawannya.

Ini adalah teknik pertarungan terkuatnya… Awan Mencengkeram Petir!

Eksekusi teknik ini menghasilkan gemuruh memekakkan telinga yang mengingatkan pada guntur. Jika seseorang mencapai penguasaan Prestasi Utama dalam teknik ini, dia bahkan akan mampu menghancurkan petir dan menghilangkan awan dengan satu serangan telapak tangan.

Dia tidak akan melakukan serangan telapak tangan ini dengan mudah karena tidak ada seorang pun di dalam sekte yang mampu menahannya.

Namun, dia tidak tahan betapa sombongnya orang di hadapannya, jadi dia memutuskan untuk mengeksekusi kartu trufnya.

Huala!

Telapak tangannya turun seperti dua gunung besar, menghancurkan semua yang ada di jalurnya. Ruang di sekitarnya tampaknya telah membeku di bawah tekanan, membuat mereka yang berdiri di jalannya tidak mampu melarikan diri.

Tapi Zhang Xuan terkekeh pelan di tempat, sepertinya tidak menyadari kekuatan luar biasa dari serangan ini.

Anda ingin dibunuh sekarang? Itu mudah."

Jadi, dia bergerak.

Hu!

Berbeda dengan pelanggaran Paviliun Master Kui Xiao, serangan telapak tangan Zhang Xuan tampak lemah dan tidak berdaya, mengingatkan pada angin sepoi-sepoi.

Pah!

Sebelum kedua telapak tangan bisa bertabrakan, telapak tangan Zhang Xuan sudah tepat di atas kepala Paviliun Master Kui Xiao. Penglihatan yang terakhir segera menjadi hitam saat telapak tangan menghancurkan otaknya tepat ke dadanya.

Putong!

Mayat jatuh ke tanah.

"Ini sungguh aneh. Saya menawarinya begitu banyak layanan, tetapi yang dia inginkan hanyalah dibunuh segera… Saya kira orang masokis itu tidak bisa menunggu klimaksnya, "Zhang Xuan bergumam pelan saat dia berjalan keluar dari ring duel.

Sejujurnya, pihak lain itu sangat kuat. Tanpa menggunakan Library of Heaven’s Path, dia harus mengakui bahwa dia telah sedikit ditekan oleh pelanggaran pihak lain.

Namun, menghadapi banyak pembunuhan dari para ahli di Hall of Gods telah memungkinkan pemahamannya tentang pertempuran semakin dalam secara signifikan. Bahkan tanpa Library of Heaven’s Path, tidak ada seorang pun di dunia kultivasi yang sama yang bisa menjadi tandingannya lagi.

Dengan keyakinan seperti itu dia berani melangkah ke ring duel dan menghadapi lawan mana pun.