Library of Heaven's Path – Chapter 203

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 203

Chapter 203: Menemukan Orang yang Salah

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Biasanya satu tahun sudah cukup daun teh matang untuk dikonsumsi. Padahal daun teh ini membutuhkan waktu sembilan tahun penuh, menunjukkan keunikannya. Akibatnya, seseorang perlu diseduh untuk jangka waktu yang lebih lama agar aromanya bisa lebih tahan lama. Namun setelah menuangkan air panas, Anda mengeluarkan daun teh dalam tiga tarikan napas. Dengan demikian, hal ini menyebabkan aroma yang terkumpul di daun teh selama sembilan tahun tidak bisa dilepaskan sepenuhnya. Ini adalah kegagalan pertamamu!

"Musim Semi Sembilan Tahun tumbuh di tanah yang lembab. Dengan demikian, daun teh mengandung kelembapan di dalamnya. Sebelum diseduh, seseorang perlu mencucinya dengan air yang sedikit asin terlebih dahulu untuk merevitalisasi urat daun, memungkinkan daun teh untuk melepaskan aromanya dengan lebih baik. Namun, Anda tidak hanya tidak mencucinya sebelumnya, Anda bahkan menggunakan metode persiapan kering *. Hal ini tidak hanya mempengaruhi tekstur teh, bahkan menyebabkan tingkat teh turun secara keseluruhan. Ini adalah kegagalan kedua Anda!

"Sebelum mulai menyiapkan teh, sebaiknya Anda menghangatkan tea set. Namun, karena keinginan Anda yang berlebihan untuk memamerkan keahlian Anda, Anda meletakkan daun teh ke dalam teko sebelum Anda selesai memanaskan seluruh panci. Selain itu, daun teh masih dalam suhu kamar saat Anda memasukkannya, sehingga panasnya hilang. Ini adalah kegagalan ketiga Anda! "

…

"Terakhir, saat menggunakan Akar Daun Jatuh untuk menyiapkan teh, pada langkah terakhir menuangkan teh ke dalam cangkir teh, Anda harus melakukannya dalam tiga tarikan napas untuk memastikan aroma dan rasanya sama. Namun Anda menyeretnya selama tujuh tarikan napas. Hasilnya, aroma dan tekstur cangkir pertama dan cangkir kelima berbeda hampir di seluruh tingkatan. Anda dapat memeriksanya sekarang jika mau. Meskipun piala pertama sudah mencapai level keempat, piala terakhir hanya paling banyak di level ketiga. Karena ada dua rasa yang berbeda untuk satu teko teh yang sama, ini adalah kegagalan ketujuh belas Anda! "

Sekaligus, Zhang Xuan menunjukkan tujuh belas kesalahan pihak lain tanpa jeda. Kemudian dia memandang Tian Long dengan simpati. "Untuk teknik yang luar biasa, Akar Daun Jatuh, dan daun teh yang begitu bagus, Musim Semi Sembilan Tahun, yang akan diseduh olehmu dengan cara seperti itu — apa lagi yang bisa jika tidak tidak berharga?"

"Kamu, kamu…"

Wajah Tian Long memucat, seolah-olah dia telah bertemu hantu.

Dia ingin menyangkal kata-kata pihak lain, tetapi dia tidak dapat mengatakan sepatah kata pun.

Dia baru saja mempelajari teknik pembuatan bir ini dan wajar jika dia membuat banyak kesalahan dengannya. Secara rasional, itu bukan masalah besar. Tapi bagaimana pihak lain bisa melihat semuanya?

Bukankah dia tidak kompeten dalam Cara Minum Teh?

Kakeknya juga mengatakan hal yang sama. Faktanya, pihak lain menunjukkan lebih banyak kekurangan daripada kakeknya!

Kakeknya hanya bisa menunjukkan empat atau lima di antaranya, namun pihak lain berbicara tentang tujuh belas dari mereka dalam napas.

Mungkinkah pengetahuan pihak lain tentang menyeduh teh melebihi pengetahuan kakeknya?

Bagaimana mungkin?

Bukan hanya dia, pada saat itu, aula menjadi sangat sunyi sehingga bahkan suara setetes pun terdengar.

Semua orang menatap Zhang Xuan seolah-olah mereka sedang melihat monster.

Ini terutama berlaku untuk Lu Xun. Matanya hampir keluar ke tanah.

Dia bangga dengan kenyataan bahwa dia bisa menunjukkan teknik pembuatan bir yang digunakan pihak lain, serta tingkat aroma teh. Namun… tidak hanya pihak lain dapat melihat melalui ini juga, dia bahkan mampu menunjukkan kelemahan dalam teknik menyeduh teh dengan tepat….

Untuk sesaat, dia merasakan wajahnya ditampar secara brutal. Rasanya panas membara, seolah-olah akan pecah kapan saja.

Apa sebenarnya yang sedang terjadi?

Untuk dapat berbicara banyak tentang teh, sampai-sampai Anda bahkan memiliki pemahaman yang mendalam tentang Musim Semi Sembilan Tahun. Apakah Anda penjual teh?

"Elder Tian, ​​bolehkah saya tahu apakah kata-kata saya benar?"

Mengabaikan keheranan yang dialami semua orang, Zhang Xuan terkekeh dan mengalihkan pandangannya ke Penatua Tian.

Penyeduhan teh dari master teh mirip dengan teknik pertempuran oleh seorang pejuang, dan Library of Heaven’s Path telah menyusun sebuah buku tentang Tian Long. Jika Tian Long tidak memprovokasi dia, Zhang Xuan juga tidak akan mengganggunya dan tidak akan mempermalukannya di depan umum. Namun pihak lain terus berusaha mengejeknya, bahkan memanfaatkan Lu Xun untuk mempermalukannya. Jika itu masalahnya, maka Zhang Xuan merasa perlu untuk membalas.

Tentu saja, dia juga bersikap lunak di pihak lain. Dia hanya menunjukkan sebagian dari kekurangannya. Jika dia berbicara tentang mereka semua, orang itu mungkin akan berakhir seperti Apoteker Bai Ming, kepercayaan dirinya akan benar-benar hancur dan dia akan menemukan dirinya terhenti di Jalan Teh.

"Apa yang kamu katakan…"

Sejujurnya, Penatua Tian tidak dapat memastikan keaslian setengah dari kata-kata yang dikatakan pihak lain. Tetapi untuk separuh lainnya, itu sepenuhnya benar.

Selain itu, untuk bagian yang tidak dia yakini, berdasarkan deduksi dari pengetahuannya tentang Cara Teh, kemungkinan besar itu benar juga.

Hanya dengan satu pandangan, pihak lain dapat melihat begitu banyak masalah?

Apakah saya master teh, atau dia master teh?

Penatua Tian tampak seperti dia telah melihat iblis. Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, dia melanjutkan, "… semuanya benar!"

"Semuanya benar?"

"Kata-kata Zhang laoshi semuanya benar?"

Mendengar putusannya, keributan terjadi di aula.

Hal ini khususnya terjadi pada Bai Xun dan Huang Yu. Mereka bisa melihat kegilaan di mata satu sama lain.

Dalam perjalanan ke sini, Zhang laoshi telah menanyakan tentang Cara Minum Teh, dan jelas sekali bahwa dia benar-benar pemula dalam hal itu. Jelas bahwa dia bahkan belum pernah mendengar istilah itu sebelum datang ke sini…. Mereka masih khawatir tentang apa yang akan terjadi setelah dia kalah dari Lu Xun. Namun, untuk berpikir bahwa perubahan seperti itu akan terjadi.

Saudaraku, bisakah kamu berhenti bermain dengan hati kita?

Jika Anda memiliki pemahaman mendalam tentang Cara Minum Teh, mengapa Anda harus berpura-pura tidak tahu?

"Dia pasti sengaja melakukannya…."

Ketika Huang Yu teringat bagaimana dia mengirim pesan telepati kepada Zhang Xuan untuk menjelaskan empat tingkat teh yang diseduh kepadanya karena niat baik sebelumnya, Huang Yu merasa seperti meludah darah. Kemungkinan besar, orang itu pasti menertawakan ketidaktahuannya….

"Sepertinya… Tuan Zhang juga seperti itu selama ujian melukis…."

Saat Huang Yu mengutuk pihak lain dalam pikirannya, dia tiba-tiba mendengar suara bingung Bai Xun.

Setelah mendengar kata-kata itu, Huang Yu tiba-tiba teringat masalah itu juga.

Dulu… sebelum melukis, Tuan Zhang juga tampak seperti pemula, tidak tahu apa-apa. Tapi… setelah membaca beberapa buku, dia mampu membuat lukisan tingkat kelima dengan mudah….

Orang ini. Apa yang sedang terjadi?

Bagaimana mungkin ada orang yang begitu aneh di dunia ini?

"Karena itu benar, apakah itu berarti aku telah lulus ujianmu?" Menggenggam kedua tangannya di belakang punggungnya, Zhang Xuan kembali ke tempat duduknya dan menatapnya dengan tenang.

"Tahan di sana!"

Sebelum Penatua Tian bisa berbicara, Wang Chao tiba-tiba berdiri. "Pertanyaan yang diajukan oleh Penatua Tian adalah agar Zhang Xuan dan Brother Lu memberi tahu teknik pembuatan bir yang digunakan dan tingkat aroma teh, dan siapa pun yang bisa mengetahui keduanya akan menjadi pemenang. Jawaban Saudara Lu tentang (Akar Daun Jatuh) dan aroma teh tingkat empat tidak salah! Di sisi lain, Zhang laoshi berkata begitu banyak, tapi dia mengabaikan poin utamanya. Jadi, dapat dikatakan bahwa dia telah keluar dari topik, jadi saya pikir Brother Lu harus menjadi pemenangnya. "

"Memang, meskipun Saudara Lu tidak membicarakan bagian terakhir, itu tidak berarti dia tidak mengetahuinya sama sekali. Dia hanya berpikir bahwa itu di luar topik dan tidak merasa perlu untuk mengungkitnya. " Setelah mendengar kata-kata Wang Chao, mata Tian Long berbinar.

Jika orang itu benar-benar memenangkan kompetisi ini dan menjadi murid Liu shi, bukankah dia akan bersama dengan Huang Yu setiap hari? Jika demikian, Tian Long tidak akan memiliki kesempatan lagi.

Jadi dia tidak bisa membiarkan pihak lain berhasil!

Selanjutnya, dia baru saja dihina oleh pihak lain. Dengan kesempatan ideal untuk menjatuhkannya, bagaimana dia bisa membiarkannya lolos dari jari-jarinya?

"…"

Mendengar kata-kata pihak lain, Zhang Xuan tercengang.

Dia berpikir bahwa dia sendiri adalah orang yang tidak tahu malu; untuk berpikir bahwa keduanya mampu mengungguli dia di bidangnya.

Keluar dari topik?

Jika dibicarakan, memang benar dia telah keluar dari topik, hanya saja…

"Lu laoshi telah mengungkapkan jawabannya. Jika Zhang laoshi tidak mengatakan hal lain, bukankah dia hanya akan mengulangi jawabannya? " Huang Yu tidak bisa menjadi pengamat situasi lebih lama lagi dan berdiri dengan marah.

Lelucon macam apa ini?

Anda sudah menjawab semua yang bisa dijawab, apa yang Anda harapkan akan dikatakan pihak lain dalam situasi seperti itu?

Jika dia menjawab seperti yang Anda lakukan, Anda hanya akan mengatakan bahwa dia telah menyalin Anda. Di sisi lain, jika dia mengatakan sesuatu yang lain, Anda hanya akan mengatakan bahwa dia telah keluar dari topik….

Tidak peduli apa, kalian semua adalah guru bintang. Tidak bisakah kalian setidaknya meluangkan waktu memikirkan martabat kalian?

Cukup, berhenti berdebat.

Melihat bunga api terbang dari kedua sisi, Penatua Tian melambaikan tangannya. "Ini adalah kelalaian saya untuk mengajukan pertanyaan seperti itu, jadi mari kita hentikan ini."

"Jatuhkan ini?"

Zhang Xuan menatap Elder Tian. Jelas bahwa dia membantu Lu Xun.

Tapi ini juga tidak mengejutkannya. Ini adalah pertama kalinya Penatua Tian bertemu Zhang Xuan. Secara alami, pihak lain akan membantu Lu Xun, yang lebih dikenalnya.

"Tian laoshi…"

Setelah mendengar kata-kata ini, Liu Ling mengerutkan kening.

Apakah Anda tidak menunjukkan favoritisme Anda terlalu terbuka!

"Cukup, kamu tidak perlu mengatakannya lagi. Masalah ini adalah kesalahan saya, jadi saya akan mengajukan pertanyaan lain untuk mereka berdua. Kami tidak perlu meributkan masalah ini, "Elder Tian menyela tanpa ekspresi.

"BAIK!" Karena gurunya sudah berkata seperti ini, untuk menghormati pihak lain, Liu Ling tidak membantah kata-katanya. Dia hanya bisa melihat Zhang Xuan dengan meminta maaf.

"Saya minta maaf atas pilihan pertanyaan saya yang tidak tepat tentang Cara Minum Teh sebelumnya. Namun, saya dapat mengatakan bahwa Anda berdua sangat berpengetahuan tentang Cara Minum Teh. Jika kami terus mengadu domba kalian berdua di bidang ini, itu mungkin akan menimbulkan perselisihan di antara kalian berdua. Bagaimana dengan ini: selain Cara Minum Teh, saya juga sedikit berpengetahuan di bidang seni lukis. Selain itu, saya baru saja menerima lukisan yang luar biasa baru-baru ini. Sebagai guru, kalian berdua juga harus memiliki pengetahuan tentang melukis. Jadi, mengapa saya tidak menunjukkannya untuk kalian berdua untuk dihargai dan dinilai. Penilaian siapa pun yang lebih akurat akan menjadi pemenang…. " Setelah ragu-ragu sejenak, Penatua Tian mengelus jenggotnya dan berkata.

"Lukisan?"

Setelah mendengar kata-kata pihak lain, Zhang Xuan harus menahan tawanya.

Jika pihak lain memilih untuk mengujinya pada hal lain, Zhang Xuan masih harus mengeruk buku-buku dari perpustakaannya untuk melihat-lihatnya. Tetapi untuk melukis… tidak ada kebutuhan seperti itu sama sekali!

Karena dia bisa menggambar lukisan tingkat kelima, dia sudah mencapai tingkat grandmaster dalam melukis. Apa kau yakin … Lu Xun bisa menang melawanku?

Namun, tidak mengherankan jika pihak lain akan membuat keputusan seperti itu. Setelah kejadian sebelumnya, Penatua Tian dapat melihat bahwa Zhang Xuan memiliki pengetahuan tentang Cara Minum Teh. Bahkan jika dia memberikan pertanyaan lain tentang itu, Lu Xun masih akan kalah.

Secara alami, Penatua Tian tahu tentang latar belakang Lu Xun. Ayah Lu Xun adalah Tuan Lu Chen, seorang ahli pelukis sejati, dan sejak kecil, Lu Xun sering berhubungan dengan lukisan. Karena itu, pengetahuannya tentang melukis jauh melampaui pengetahuannya tentang Cara Minum Teh.

Hasilnya, dia memutuskan untuk melanjutkan tes melukis.

Dengan cara ini, dia akan menggunakan kekuatan Lu Xun melawan Zhang Xuan.

Namun, sayang sekali dia tidak bisa membayangkan bahwa … bahkan ayah Lu Xun, Tuan Lu Chen, harus menyapa Zhang Xuan dengan hormat sebagai "tuan".

"Apakah kalian berdua memiliki perselisihan?" Setelah mengatakan ini, Penatua Tian mengalihkan pandangannya ke duo itu.

"Lu Xun tidak berani menentang pengaturan Penatua Tian." Lu Xun menggenggam tangannya dan menjawab dengan patuh, tetapi di dalam, dia hampir mati karena kegembiraan.

Meskipun Tian Long mengatakan bahwa Zhang Xuan kemungkinan besar adalah pelukis ulung, Lu Xun mengaitkan masalah itu hanya dengan bualan Zhang Xuan. Dia tidak memperhatikannya.

Selain itu, dia jauh lebih mahir dalam melukis daripada Jalan Teh.

Mo Chenzi, Yuanyu, Lu Chen, semua karya master pelukis dan buku-buku yang dia baca ketika dia masih muda terlintas di benaknya. Perlahan, senyum percaya diri muncul di wajahnya.

Lelucon apa! Dia baru saja mengambil Jalan Teh untuk memperluas wawasannya, tetapi melukis adalah keahliannya.

Selama Zhang Xuan bukan pelukis ulung, tidak mungkin dia bisa mengalahkannya.

Lu Xun yakin.

"Bagaimana dengan Zhang laoshi?"

Setelah melihat dia menyetujuinya, Penatua Tian menganggukkan kepalanya dan menoleh ke Zhang Xuan.

"Saya… setuju juga!" Zhang Xuan mengangguk.

Bersaing dalam penilaian lukisan?

Tiga guru utama, Huang Yu, dan Bai Xun mengetahui latar belakang Zhang Xuan dan mereka saling menatap.

Sesaat kemudian, mereka secara bersamaan mengalihkan pandangan mereka ke Lu Xun, dan simpati di mata mereka terlihat jelas.

Kompetisi Cara Teh di antara mereka sebelumnya tidak menyebabkan pukulan besar bagi Lu Xun karena itu bukan bidang keahliannya. Karena itu, dia tidak berkecil hati meskipun dia kalah dari Zhang Xuan. Tapi untuk melukis…

Dia mungkin akan menangis sampai mati kali ini.

Sigh, anak malang.

Sejujurnya, Lu Xun, kamu menemukan orang yang salah untuk bersaing….

* Ada dua metode untuk menyiapkan teh Cina: "persiapan kering" dan "persiapan basah".

Dalam persiapan basah, Anda memerlukan satu set teh khusus, dan setelah mencuci peralatan, Anda tinggal menuangkan air ke perangkat teh (yang biasanya memiliki bagian drainase). Karena itu, diberi label "metode persiapan basah".

Di sisi lain, persiapan kering jauh lebih bersih. Semua air yang tidak terpakai dibuang ke wastafel / wadah limbah.