Library of Heaven's Path – Chapter 2032

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2032

Chapter 2032 Rahasia Semi-Ketuhanan

"Memanfaatkan kekuatan Hall of Gods?" Zhang Xuan bertanya dengan bingung.

"Untuk menjadi dewa, seseorang harus mendapatkan pengakuan dari para dewa," jelas Master Paviliun Kui Xiao. "Ini juga mengapa orang-orang dari Enam Sekte berjuang begitu keras untuk memasuki Aula Para Dewa untuk merebut karakter (Dewa). Bahkan hanya setengah karakter (Dewa) yang mewakili kualifikasi dan kemungkinan untuk mencapai alam Semi-Ketuhanan. "

Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Tidak heran orang-orang dari Enam Sekte begitu berniat merebut karakter (Dewa). Dia mengira itu hanya karena mereka sia-sia dan ingin menggunakan karakter dalam nama mereka, tetapi siapa yang mengira itu adalah fondasi untuk naik ke ketinggian yang lebih tinggi?

Pada saat yang sama, dia menyadari mengapa dia berhasil menjadi master aula dan penatua dari Myriad Beasts Hall dan Ascendant Cloud Sword Pavilion dengan begitu mudah.

Kemungkinan besar, mereka mempercayakan harapan mereka padanya. Jika dia berhasil merebut karakter 申 (Dewa) dari Aula Dewa, mereka yang terjebak di Surgawi Tinggi Abadi akhirnya akan dapat membuat terobosan ke tingkat yang lebih tinggi. Umur dan kekuatan bertarung mereka akan sangat meningkat.

"Saya mendengar bahwa Ascendant Cloud Sword Pavilion hanya memperoleh setengah karakter, itulah sebabnya mereka hanya dapat menggunakannya di Aula Dewa Pedang daripada di nama sekte mereka," kata Zhang Xuan sambil merenung. "Apakah ini berarti Ascendant Cloud Sword Pavilion memiliki sarana bagi seseorang untuk mencapai terobosan ke ranah Semi-Divinity juga?"

Ya, tapi kesulitannya jauh lebih besar. Di seluruh Benua yang Terbengkalai, satu-satunya kekuatan yang berhasil mendapatkan seluruh karakter (Dewa) adalah Ethereal Hall. Dengan kata lain, kemungkinan mereka memiliki jumlah ahli alam Semi-Divinity terbanyak. Ini juga mengapa tidak ada dari Enam Sekte yang berani menentangnya, "jelas Master Paviliun Kui Xiao.

Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Masing-masing dari Enam Sekte memiliki wilayah yang ditentukan sendiri, dan sekte lainnya tidak akan dapat ikut campur dalam urusan mereka. Di sisi lain, Ethereal Hall adalah kekuatan yang memiliki pengaruh di seluruh Azure. Ternyata single _ 神 (God) _ ini adalah kuncinya.

"Jika mustahil untuk mencapai terobosan tanpa karakter ‘神 (God) _ … Maafkan saya karena menanyakan hal ini, tapi sepertinya kultivasi Anda telah lama mencapai ranah Semi-Divinity — bagaimana itu?" Zhang Xuan bertanya dengan bingung.

Ketiga kepala Enam Sekte yang dia temui sejauh ini adalah ahli ranah Semi-Divinity. Jika tidak mungkin membuat terobosan tanpa karakter itu, bagaimana mereka bisa mencapai alam mereka saat ini?

"Inilah mengapa kami mencarimu," kata Master Paviliun Kui Xiao sambil tersenyum.

Oh?

Anda mungkin pernah mendengar tentang bagaimana Jembatan Azure menuju Aula Para Dewa turun setiap seratus tahun. Mereka yang berada di Benua Tertinggal dapat mencapai Aula Dewa melalui jembatan ini dan mungkin merebut karakter 申 (Dewa). Untuk setiap pertempuran yang dimenangkan, seseorang dapat menyerap sepotong Aura of Divinity, yang merupakan kunci untuk mencapai terobosan ke ranah Semi-Divinity. Saya adalah salah satu penantang seratus tahun yang lalu! " Kata Master Paviliun Kui Xiao.

"Seseorang bisa menyerap sedikit Aura of Divinity dengan memenangkan pertarungan? Lalu… bagaimana jika seseorang kalah dalam pertempuran? "

Mereka yang kalah dalam pertempuran biasanya kehilangan nyawa mereka juga. "

Kehilangan nyawa mereka? Zhang Xuan tercengang. "Jadi, ini berarti bahwa masing-masing ketua dari Enam Sekte saat ini telah memenangkan pertandingan?"

Han Jianqiu, Qin Yuan, dan Kui Xiao semuanya adalah ahli alam Semi-Divinity. Meskipun dia belum bertemu dengan para pemimpin dari tiga sekte yang tersisa, kemungkinan mereka tidak terlalu lemah. Apakah mereka berhasil memenangkan pertempuran mereka juga?

Sejujurnya, ini agak sulit baginya untuk percaya. Dia telah bertarung dengan para ahli di Aula Dewa sebelumnya, dan dia tahu betapa menakutkannya mereka.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka hampir tak terkalahkan di kelas kekuatan mereka. Bahkan Han Jianqiu dan Kui Xiao tidak akan memiliki banyak kesempatan untuk melawan mereka!

Mungkin masih mungkin bagi mereka berdua untuk menang karena keberuntungan, tapi rasanya terlalu kebetulan bagi keenam kepala Enam Sekte untuk memenangkan pertempuran mereka!

"Kepala dari Enam Sekte memang memenangkan pertandingan masing-masing melawan para pejuang dari Hall of Gods, tapi mereka bukan dari kelompok penantang yang sama. Ambil Du Qingyuan dari Starchaser Palace sebagai contoh, dia mencapai alam Semi-Divinity seribu tahun yang lalu. Ada cukup banyak penantang dari Starchaser Palace di tahun-tahun sebelumnya, tapi tidak satupun dari mereka yang berhasil selamat dari pertempuran. "

Seribu tahun yang lalu? Zhang Xuan menyipitkan matanya keheranan. "Apakah ahli ranah Semi-Divinity bisa hidup selama itu?"

Kebanyakan Dewa Tinggi hanya bisa hidup sampai tiga ratus tahun, tetapi Du Qingyuan sebenarnya telah mencapai alam Semi-Divinity seribu tahun yang lalu. Bukankah ini berarti dia telah hidup selama seribu tahun penuh?

Itu akan sama dengan sepuluh ribu tahun di Benua Guru Besar!

Ini sangat menakutkan.

Biasanya, ahli ranah Semi-Divinity hanya dapat hidup paling lama lima ratus tahun, tetapi mereka yang berasal dari Starchaser Palace sedikit unik dalam hal konstitusi. Mereka menikmati umur yang jauh lebih lama daripada kita semua. Meskipun begitu, jelas bahwa Du Qingyuan dengan cepat mendekati ajalnya. Sepertinya dia hanya memiliki beberapa tahun lagi di depannya. Seperti dia, Guru Aula Qin Yuan juga mencapai akhir masa hidupnya, "kata Master Paviliun Kui dengan menggelengkan kepalanya.

Dengan demikian, mereka berharap Semi-Divinity baru akan muncul di sekte mereka kali ini. Jika tidak, keseimbangan kekuatan yang rapuh yang dipertahankan di antara Enam Sekte akan berguncang … "

Zhang Xuan mengangguk pelan setuju.

Dia akhirnya bisa melihat mengapa Qin Yuan tanpa ragu-ragu menurunkan posisi master aula kepadanya.

Dengan umurnya yang akan segera berakhir, Qin Yuan hanya bisa mempercayakan harapannya kepadanya dan berdoa agar dia dapat membersihkan Jembatan Azure dan berhasil menjadi ahli Semi-Divinity, sehingga menjadi pilar untuk menopang Myriad Beasts Hall untuk lima ratus tahun ke depan.

Meskipun situasi di antara Enam Sekte relatif damai, mereka tahu bahwa ini akan dengan cepat berubah segera setelah salah satu dari mereka menunjukkan tanda-tanda kelemahan.

Bahkan jika sekte lain tidak bergerak, mereka akan kehilangan sumber daya dan bakat mereka ke kekuatan lain. Seiring berjalannya waktu, mereka akhirnya akan menjadi kekuatan tingkat kedua, dan prestise mereka akan menjadi bagian dari masa lalu.

Zhang Xuan tiba-tiba teringat sesuatu. ” Pavilion Master Kui, Anda menyebutkan sebelumnya bahwa akan ada duel dengan orang lain dari Enam Sekte, dan tidak akan ada bahaya. Bolehkah saya tahu apa artinya itu? "

Memikirkan kembali, aneh jika Master Paviliun Kui Xiao memintanya untuk berpartisipasi dalam duel melawan kekuatan lain alih-alih menantang Jembatan Azure. Bagaimanapun, alasan Master Paviliun Kui ingin dia bergabung dengan Paviliun Sevenstar kemungkinan besar karena dia ingin dia menjadi perwakilan Paviliun Sevenstar di Jembatan Azure.

"Apakah kamu tidak bertanya-tanya sebelumnya mengapa ada ahli ranah Semi-Divinity di semua Enam Sekte?" Kata Master Paviliun Kui Xiao. "Ada lima prajurit yang menjaga Jembatan Azure. Jika Anda dapat meraih kemenangan dalam duel di antara Enam Sekte, Anda akan dapat menjadi pemimpin ekspedisi. Jika demikian, Anda berhak meninggalkan lima anggota lainnya untuk berurusan dengan lima prajurit saat Anda memasuki Aula Dewa segera. Dengan kata lain, Anda akan memenangkan pertempuran bahkan tanpa harus bertarung. Melalui itu, Anda akan secara efektif memperoleh kualifikasi untuk membuat terobosan ke ranah Semi-Divinity! "

Pemimpin ekspedisi akan dapat memasuki Hall of Gods tanpa pertempuran sama sekali? Tunggu sebentar, apa yang terjadi dengan lima anggota lainnya yang harus bertarung melawan para pejuang di Aula Dewa? " Zhang Xuan bertanya.

"Kemungkinan mereka akan kehilangan nyawa," kata Master Paviliun Kui Xiao dengan muram. "Mengingat ini, jika semua murid sama kuatnya, duel akan dilewati. Posisi pemimpin ekspedisi akan dipilih melalui urutan tertentu. Kali ini giliran Ascendant Cloud Sword Pavilion menjadi pemimpin ekspedisi, dan kali ini giliran Myriad Beasts Hall, dan setelah itu giliran Sevenstar Pavilion. Pengaturan ini menjaga keseimbangan kekuatan di antara Enam Sekte. Selain itu, itu juga menyatukan kita bersama melawan Aula Para Dewa.

"Tentu saja, ada kasus di mana ada perbedaan yang besar dalam kekuasaan. Jika demikian, urutannya akan terganggu. Ini untuk memungkinkan si jenius menghemat kekuatannya di tahap awal dan menghemat energinya untuk merebut karakter (Tuhan) dari Aula Para Dewa.

"Ada juga kasus ekstrim seperti pada generasi Hall Master Kong. Karena kekuatannya yang luar biasa, bahkan jika dia tidak mengambil posisi sebagai pemimpin ekspedisi, dia masih bisa membersihkan Jembatan Azure dan memasuki Aula Para Dewa dengan mudah. Keadaan seperti itu sering kali memunculkan lebih banyak ahli alam Semi-Ketuhanan. Bahkan jika keenamnya tidak berhasil, masih akan ada setidaknya dua atau tiga dari mereka. "

Zhang Xuan mengangguk.

Bahkan jika mereka mengganti pemimpin ekspedisi setiap saat, karena umur ahli alam Semi-Divinity hanya lima ratus tahun, akan ada periode waktu di mana sekte akan tanpa ahli alam Semi-Divinity.

Itu berarti periode kerentanan bagi sekte, dan hal-hal dapat dengan mudah menjadi salah selama waktu itu. Dengan demikian, mereka masih perlu bersaing memperebutkan posisi pemimpin ekspedisi terlepas dari pengaturan saat ini.

Inilah mengapa orang-orang dari sekte memberinya posisi sebagai penatua dan dengan sukarela memberinya semua jenis sumber daya. Jelas, mereka ingin dia bersaing untuk posisi pemimpin ekspedisi menggantikan mereka.

Selama ada seseorang yang menjaga sekte mereka, segala sesuatu yang lain tidak penting.

Setelah menyelesaikan karyanya, Master Paviliun Kui Xiao memandang Zhang Xuan dengan penuh harap. "Elder Liu, Anda harus memberikan semuanya. Kami juga akan memberi Anda dukungan apa pun yang Anda butuhkan untuk mencapai alam Surgawi Tinggi Abadi sesegera mungkin. "

Bahkan ketika dia menantang pemuda itu dengan budidayanya ditekan ke alam Immortal Sejati, yang terakhir mampu mengalahkannya tanpa sedikit pun kelelahan. Kemungkinan besar, dia harus bisa menghancurkan kandidat dari sekte lain dengan mudah!

Itu adalah kesepakatan yang sudah selesai baginya untuk mencapai ranah Semi-Divinity. Dia bahkan mungkin menjadi sinar harapan bagi mereka untuk merebut karakter • 卒 申 (Dewa) untuk sekte mereka. Jika demikian, kemakmuran yang berkelanjutan dari Sevenstar Pavilion mereka akan dipastikan!

"Yakinlah." Zhang Xuan mengangguk.

Jika bukan karena pihak lain yang mengorbankan diri untuknya, dia tidak akan bisa mencapai terobosan dan menjadi Dewa Tinggi.

Bantuan ini lebih dari cukup baginya untuk mengerahkan seluruh kemampuannya untuk membantu mereka.

Setelah memahami situasinya, Zhang Xuan mengalihkan perhatiannya kembali untuk memperkuat kultivasinya.

Sementara itu, binatang abadi di udara melaju ke depan, dan dalam waktu kurang dari setengah hari, lautan besar terlihat.

Kami akhirnya tiba di Sea of ​​Exiled Stars. Master Paviliun Kui Xiao berdiri.

Zhang Xuan juga berjalan ke jendela untuk melihatnya.

Dia bisa melihat air biru tua di bawahnya. Melihat ke kejauhan, rasanya lautan menyatu dengan langit, dan mereka saat ini melintasi ruang mistis yang ada di antara langit dan lautan.

Bepergian bersama mereka semua jenis ikan dan burung, melukis pemandangan yang sangat indah.

Jadi, ini Sea of ​​Exiled Stars? Zhang Xuan tercengang.

Tidak disangka bahwa para ahli dari Benua Terasing tidak mau menginjakkan kaki di dunia yang begitu indah.

"Memang. Pada malam hari, lautan di bawahnya akan terlihat seolah-olah bintang telah jatuh ke dalamnya, mendorong keinginan untuk mengejarnya. Terkadang, jika Anda bepergian dengan cukup cepat, Anda bahkan mungkin dapat menyusul mereka. Ini mungkin alasan di balik nama Istana Starchaser, "kata Master Paviliun Kui Xiao.

"Tapi alam cenderung menunjukkan bahaya di tengah keindahan. Satu-satunya alasan kami belum diserang adalah karena kami saat ini berada di gerbong yang membawa lambang Sevenstar Pavilion, dan itu ditarik oleh banyak monster alam Immortal Tinggi. Kultivator biasa tidak akan pernah bisa sejauh ini. Kebanyakan dari mereka pasti sudah menghadapi bahaya yang tak terhitung banyaknya, jadi bagaimana mungkin mereka sedang ingin menikmati keindahan? "

"Begitu," jawab Zhang Xuan dalam.

Sungguh bodoh meremehkan apa yang ada di bawah permukaan air yang tenang. Sepertinya ada binatang kuat yang tak terhitung jumlahnya bersembunyi di dalam Sea of ​​Exiled Stars.

Mereka yang berani masuk ke wilayah mereka dengan sembrono akan menemukan diri mereka dalam bahaya besar.

Menyaksikan saat makhluk abadi di sekitarnya perlahan-lahan menjelajah ke kedalaman Laut Bintang yang Diasingkan, Zhang Xuan mau tidak mau bertanya, "Di mana Istana Starchaser?"

"Di tengah lautan, ada pulau besar yang dikenal sebagai Pulau Starchaser. Istana Starchaser dan penduduk asli di Benua Terasing semuanya tinggal di sana, "jelas Master Paviliun Kui Xiao.

Binatang buas yang abadi terus maju. Setelah mencapai kira-kira dua ribu li, Zhang Xuan dapat melihat banyak binatang berkeliaran di bawah mereka di lautan, tampaknya berencana untuk melancarkan serangan.

Jika bukan karena Master Paviliun Kui Xiao melepaskan auranya sebagai ahli alam Semi-Divinity untuk menghalangi mereka, kemungkinan beberapa binatang abadi sudah bergerak pada mereka.

Tidak heran tidak ada yang berani mendekati daerah ini. Mengesampingkan ancaman dari penduduk asli, hanya binatang abadi ini yang cukup untuk membuat para pembudidaya berhenti mengikuti jejak mereka.

Sekitar setengah hari kemudian, sebuah pulau besar akhirnya terlihat.

Lebarnya beberapa ribu li, dan ada kota yang sangat ramai dan ramai terletak di tengahnya.

Dari jauh, seseorang bisa merasakan aura unik yang menyelimuti kota, membentuk semacam medan gaya yang menghalangi orang lain untuk mendekat.

Aura ini terasa sedikit familiar… "Zhang Xuan sedikit terkejut.

Dia yakin bahwa dia pernah merasakan medan gaya unik ini di suatu tempat sebelumnya. Karena itu, dia mengaktifkan Eye of Insight untuk melihat lebih dekat.

Ledakan!

Matanya menyipit keheranan saat tubuhnya menegang karena gelisah.

"Bukankah ini aura dari Suku Iblis Dunia Lain?"