Library of Heaven's Path – Chapter 2042

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2042

Chapter 2042 Anak Ayam yang Tidak Dapat Diandalkan

"Dia orang di balik masalah itu?" Hiu yang duduk di singgasana tengah itu agak terkejut dengan berita itu. Apakah kamu yakin itu?

Alasan mereka bertiga bisa mencapai terobosan adalah karena tetesan darah dewa wanita muda yang jatuh ke laut.

"Rajaku, aku mengirim 100.000 bawahanku untuk menyelidiki masalah ini, dan aku sangat yakin akan hal itu!" lele itu menjawab dengan tegas.

Hiu di tengah membutuhkan waktu beberapa saat untuk menenangkan diri sebelum menyerang. "Huh! Jadi bagaimana jika dia bisa memanggil dewa? Berdasarkan apa yang saya lihat hari itu, tak lama setelah memasuki Benua yang Terbengkalai, dewa itu membuka ruang di sekitarnya untuk menuju ke tempat lain, dan dia tidak muncul lagi sejak itu. Selama dewa tidak terlibat dalam pertempuran, kita masih memiliki peluang bagus dalam perang melawan Enam Sekte! "

"Kakak kita benar! Bahkan para dewa yang telah turun ke Benua Terasing menemukan kekuatan mereka berkurang secara signifikan di sini, "hiu yang duduk di sebelah kiri berkomentar dengan puas. "Karena alasan inilah tidak ada dewa yang akan turun dan ikut campur dalam urusan di sini selain Aula Para Dewa. Bahkan jika Istana Starchaser mampu berkomunikasi dengan para dewa, kecil kemungkinan mereka memiliki kemampuan untuk mengumpulkan para dewa untuk bertarung atas nama mereka! "

"Karena itu masalahnya, apa yang harus kita takuti? Tidak peduli seberapa kuat kepala Istana Starchaser, dia tidak lebih dari seorang individu. Dengan gabungan kehebatan kita bertiga, membunuhnya sama saja dengan berjalan-jalan di taman! "

Fakta bahwa langit telah memungkinkan kita mencapai terobosan menunjukkan bahwa takdir mulai mendukung kita makhluk samudra. Kita harus memanfaatkan hari daripada membiarkan kesempatan langka ini lolos begitu saja! " hiu yang duduk di sebelah kanan menambahkan persetujuan. "Era kita tiba dengan cepat! Berapa banyak dari kita makhluk air yang dibunuh manusia di masa lalu? Kami akan membalas budi dua kali lipat! Kami akan memberi tahu mereka bahwa kami tidak boleh diremehkan! "

"Kami tidak untuk diremehkan!"

Kata-kata itu segera menyulut gairah yang membara di antara makhluk air. Baik itu udang, gurita, kepiting, tiram… Semuanya gemetar karena mendengar kata-kata itu.

Selama beberapa ribu tahun terakhir, Enam Sekte manusia telah memegang posisi dominan di Benua Terbengkalai. Alhasil, makhluk air pun tak berani menginjak darat dengan mudah karena takut dibunuh. Tapi sekarang mereka mendapat dukungan dari ahli alam Semi-Divinity juga, mereka tidak perlu takut lagi!

Bersembunyi di belakang, Zhang Xuan bergumam dengan cemberut, "Kepala Istana Starchaser?"

Istana Starchaser telah didirikan oleh Suku Iblis Dunia Lain. Mempertimbangkan bahwa Luo Ruoxin adalah Dewa Roh, wajar baginya untuk menjawab panggilan mereka!

Jika apa yang dikatakan tentang Luo Ruoxin benar, kemungkinan Tuan Istana Du Qingyuan telah memanggilnya ke Azure. Tepat setelah itu, Luo Ruoxin telah turun lebih jauh ke Master Guru Benua untuk merebut Codex Besar Musim Semi dan Musim Gugur.

Dari kelihatannya, berhubungan dengan Master Istana Du Qingyuan akan menjadi inti dari mempelajari kebenaran di balik segalanya!

Dia bergegas ke sana setelah menyimpulkan bahwa Godblood Rock ada hubungannya dengan Luo Ruoxin, tetapi sepertinya fokusnya salah.

Jika Du Qingyuan adalah orang yang memanggil Luo Ruoxin, bagaimana mungkin dia tidak tahu siapa dan di mana yang terakhir itu?

Saya harus kembali untuk saat ini, pikir Zhang Xuan pada dirinya sendiri setelah mengetahui informasi penting ini.

Mengesampingkan fakta bahwa ada tiga binatang alam Semi-Divinity di sana, hanya beberapa ratus alam Immortal Tinggi yang cukup untuk membanjiri dia!

Alasan utama dia mencari asal sebenarnya dari darah dewa adalah untuk memverifikasi apakah Luo Ruoxin benar-benar pernah ke Azure dan, dari sana, menentukan ke mana dia pergi. Karena dia bisa mendapatkan berita dari Istana Master Du Qingyuan, dia tidak perlu tinggal di sana lagi.

Lagipula, dia tidak perlu mengekspos dirinya pada bahaya yang tidak perlu.

Jadi, Zhang Xuan perlahan mundur, dan tepat ketika dia akan mundur dari gua, dia tiba-tiba merasakan denyut energi spiritual datang dari dalam. Denyut energi ini menyebabkan liontin di lehernya sedikit mengencang. Sejumlah panas yang menakutkan dipancarkan darinya.

Dia dengan cepat berbalik dan melihat hiu yang duduk di singgasana paling tengah mengeluarkan tetesan darah merah sebelum semua makhluk air berkumpul di sana.

Tetesan darah itu kira-kira seukuran biji wijen, tapi meski begitu, jumlah energi yang dipancarkannya mengkhawatirkan. Seolah-olah seluruh dunia telah dipadatkan ke dalamnya. Jika energi sebesar itu dilepaskan, seluruh lautan akan segera mengalami kekacauan!

"Ini adalah darah dewa," kata hiu paling tengah saat bangkit dari singgasananya. "Ini adalah kunci yang memungkinkan kami mencapai alam Semi-Divinity yang tak terjangkau. Ikrar kesetiaan Anda dan layani kami dengan pengabdian, dan Anda tidak akan kecewa dengan apa yang Anda terima! "

Rajaku, kami bersedia memberikan hidup kami untukmu!

Munculnya darah dewa menyebabkan mata makhluk air bersinar saat mereka meraung kegirangan.

Bahkan tetesan darah dari dewa sejati sudah cukup bagi mereka untuk mendorong terobosan ke ranah Semi-Divinity. Tidak ada keraguan bahwa itu memiliki daya pikat yang besar untuk semua bentuk kehidupan.

Melihat bahwa itu berhasil membangkitkan moral makhluk air, hiu paling tengah mengangguk puas.

Melalui campuran taktik ketakutan dan insentif, mereka yakin bahwa bawahan mereka akan melayani mereka dengan loyal.

Mereka yang telah mencapai alam Semi-Divinity benar-benar tidak boleh diremehkan, pikir Zhang Xuan hati-hati.

Kekuatan mereka adalah satu hal, tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa hiu akan begitu ahli dalam seni memerintah juga. Sepertinya pembudidaya manusia benar-benar meremehkan kecerdasan bentuk kehidupan lain selama ini.

Saya harus pergi!

Tidak ada keraguan bahwa Zhang Xuan tertarik pada darah dewa, tetapi dia tahu bahwa tidak mungkin dia mendapatkannya karena kekuatannya saat ini. Risikonya terlalu besar untuk ditanggungnya.

Selain itu, dia tidak perlu bergerak secara pribadi. Tidak ada keraguan bahwa Istana Starchaser dan Enam Sekte lainnya akan menangani ketiga hiu itu begitu mereka mengetahui masalah ini. Mereka tidak bisa mengambil risiko makhluk air membentuk kekuatan mereka sendiri.

Saat itu, dia bisa dengan mudah membantu mereka menangani hiu.

"Siapa ini?"

Ledakan!

Suara memekakkan telinga yang mengingatkan pada gemuruh guntur bergetar di seluruh gua, menyebabkan pecahan batu dan debu jatuh ke tanah.

Setelah itu, tiga aura tak terbatas meledak.

Apa yang sedang terjadi? Zhang Xuan berpikir dengan cemberut.

Dia telah menekan auranya sepanjang waktu, sehingga tidak mungkin pihak lain dapat menyadarinya dengan mudah. Selain itu, bahkan jika pihak lain memperhatikannya, itu seharusnya terjadi segera setelah dia memasuki gua. Mengapa hal seperti itu terjadi saat dia akan pergi?

Bingung, Zhang Xuan menoleh, hampir pingsan karena ngeri.

Pada suatu titik waktu, darah dewa yang mengambang tepat di depan mata makhluk air telah lenyap tanpa bekas, menyebabkan kepanikan besar di dalam gua.

Tiga hiu ranah Semi-Divinity menjadi sangat marah. Mereka melepaskan aura kuat mereka, menunjukkan tekad mereka untuk mencabik-cabik pelakunya.

"Sana!"

Tiba-tiba sebuah suara bergema di udara.

Menanggapi hal itu, semburan arus air menyembur dan menghantam langit-langit gua, menyebabkan pecahan batu jatuh ke tanah.

Menelusuri tembakan arus air, Zhang Xuan mengangkat kepalanya untuk melihatnya. Apa yang dilihatnya hampir membuatnya terjungkal.

Di sudut gua, seekor anak ayam kuning kecil dengan panik mengepakkan sayapnya untuk bermanuver di air. Pada saat yang sama, sendawa keras keluar dari mulutnya. Energi darah dewa bisa dirasakan berdenyut di dalam tubuhnya.

Jelas siapa pelakunya yang mencuri darah dewa itu.

"Saya tidak akan menemani kecenderungan bunuh diri Anda …"

Apa lagi yang bisa Zhang Xuan lakukan dalam situasi seperti ini selain berbalik dan melarikan diri?

Orang ini benar-benar idiot!

Ada tiga binatang alam Semi-Divinity dan beberapa ratus makhluk air alam Immortal Tinggi di sana, dan cewek bodoh itu masih terus maju untuk melahap darah dewa mereka. Apakah itu berbeda dengan bunuh diri?

"Tuan, tunggu aku!"

Sebelum Zhang Xuan bisa pergi jauh, cewek kuning kecil itu berteriak keras, dan saat berikutnya…

Itu sudah menyusulnya.

"Kekuatan darah dewa lebih besar dari yang kupikirkan. Saya berada di batas saya dan tidak bisa bergerak lagi. Saya perlu istirahat sebentar… "

Hu!

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, anak ayam kuning kecil itu menyelam ke dalam karung binatang jinaknya.

Melihat sekelilingnya, Zhang Xuan melihat seluruh pasukan makhluk air menatap profilnya yang terungkap dengan ekspresi terkejut di wajah mereka, dan dia hampir menangis.

Astaga, hanya apa salahku sehingga pantas mendapatkan hukuman seperti itu?

Anda yakin mudah, pergi tidur dan menyerahkan semua tanggung jawab kepada saya. Apa yang harus saya lakukan sekarang?

Zhang Xuan mengutuk pelan. Dia benar-benar ingin memanggang ayam terkutuk itu hidup-hidup.

Tetapi dia tahu bahwa itu hanya mungkin jika dia keluar dari sana hidup-hidup. Tanpa ragu-ragu, dia segera mengeksekusi Seni Gerakan Jalan Surga dan melarikan diri.

Jika dia menunggu lebih lama lagi, dia akan kehilangan nyawanya.

Tangkap dia!

"Beraninya manusia datang ke sini dan mencuri darah dewa kita? Bunuh dia!"

"Ayo kita buatkan pasta daging dari dia untuk memberi makan anjing-anjing!"

"Kamu badut, kami tidak punya anjing di bawah air! Anda bisa memberinya makan untuk saya sebagai gantinya! "

Makhluk air itu berteriak kegilaan.

Belum lama ini mereka telah menyatakan dengan yakin bahwa mereka akan mengeluarkan manusia dari lautan, namun sesaat kemudian, salah satu dari mereka menyusup ke sarang mereka dan mencuri darah dewa mereka. Tidak dapat dipungkiri bahwa mereka marah.

Boom boom boom!

Saat Zhang Xuan melarikan diri, gelombang energi yang tak terhitung banyaknya terus meledak di sekitarnya, membuat merinding naik di sekujur lengannya. Dia benar-benar ingin menangis.

Saya hanya pengamat yang tidak bersalah! Saya bersumpah bahwa saya bukan pelaku di balik ini. Mengapa tidak ada di antara kalian yang percaya padaku?

Hiu abu-abu yang duduk di tahta angkat bangkit dan mencemooh dengan marah. "Apa menurutmu ini adalah tempat di mana kamu bisa datang dan pergi sesukamu?"

Dengan cambuk di ekornya, ia muncul tepat di depan Zhang Xuan untuk menghalangi pelariannya.

Tidak ada keraguan bahwa Seni Gerakan Jalan Surga Zhang Xuan sangat tangguh, tetapi kecepatan gerakannya sangat terhambat karena viskositas air. Di sisi lain, lawan yang dia hadapi telah menghabiskan hidup mereka di dalam air, dan fisik mereka diadaptasi untuk meluncur di air.

Karena itu, dia tidak memiliki keunggulan kecepatan apapun sebelum pihak lain!

"Kamu manusia pencuri, kamu harus membayar kebodohanmu!"

Hiu abu-abu mengayunkan ekornya yang kuat ke arah Zhang Xuan dengan kekuatan menghancurkan yang bahkan menyebabkan ruang di sekitarnya runtuh. Tidak ada keraguan bahwa bahkan Zhang Xuan saat ini tidak memiliki kemampuan untuk menahan serangan yang begitu kuat!

Ancaman dari binatang alam Semi-Divinity yang berspesialisasi dalam serangan memang jauh lebih besar daripada Blackback Tortoise!

Pada saat ini, Zhang Xuan sedikit panik.

Dia selalu bangga dengan kecepatannya, tetapi di dalam air, seolah-olah dia adalah siput merangkak yang bersaing dengan kelinci yang sedang berlari.

Berpaling untuk melihat, Zhang Xuan melihat bahwa pasukan besar makhluk air alam Immortal Tinggi memelototinya dengan ganas. Dua hiu ranah Semi-Divinity lainnya juga melesat ke arahnya dengan niat membunuh yang menyala-nyala dari mereka.

Reaksi Zhang Xuan cepat, tetapi tidak dapat dihindari bahwa dia cacat terhadap makhluk air dalam perlombaan di bawah air. Sebelum dia menyadarinya, dia sudah dikelilingi dengan erat.

"Pergilah!"

Mengetahui urgensi situasi, Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya.

Hu hu hu hu hu!

Lima pedang tingkat Immortal Tinggi Surgawi muncul di hadapannya.

Dengan jentikan jarinya ke atas, kelima pedang ini, yang dijiwai dengan Maksud Pedang Dewa, menembus ke arah ujung gua.

Realm shark Semi-Divinity di hadapannya terlalu kuat, jadi tidak mungkin dia bisa menghadapinya secara langsung. Pada saat yang sama, dia akan didorong kembali ke dalam gua, sehingga kehilangan semua kesempatan untuk melarikan diri.

Jadi, dia tidak bisa terjebak di sini!

Karena dia dikelilingi dari empat arah, satu-satunya cara dia bisa melarikan diri adalah melalui langit-langit gua!

Jika dia bisa membuat jalan keluar untuk dirinya sendiri, dia akan bisa sampai ke parit, dan menggunakan penutup tanaman, dia mungkin bisa kabur dengan selamat!

Akan sulit menemukan sosok mungilnya di tengah lautan luas yang dipenuhi dengan segala jenis makhluk besar. Selama dia bisa keluar dari gua ini, dengan kemampuan penyamarannya, ada kemungkinan besar dia bisa berhasil melarikan diri!