Library of Heaven's Path – Chapter 2044

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2044

Chapter 2044 Menjinakkan Hiu  

"Menguasai?"

Bawahan yang rendah hati?

Kura-kura Blackback dan Zhang Xuan saling pandang, benar-benar terkejut oleh putaran yang tiba-tiba.

Hiu-hiu itu sekarat untuk memisahkan mereka beberapa saat yang lalu, jadi mengapa seseorang tiba-tiba berubah menjadi bawahannya?

Orang-orang yang terkejut dengan situasi tidak hanya terbatas pada keduanya. Makhluk air lainnya yang berkerumun di daerah itu juga tercengang.

Raja mereka selalu membenci manusia dengan nafsu, sehingga tidak diragukan lagi bahwa mereka akan menghasut genosida jika mereka bisa. Beberapa saat yang lalu, mereka bahkan telah mendiskusikan skema untuk memberi pelajaran kepada Enam Sekte. Mengapa salah satu raja tiba-tiba berubah pikiran?

Belum lagi, tubuhnya membungkuk tegak lurus seolah-olah itu adalah set persegi, dan bahkan menyebut manusia yang mencuri darah dewa mereka tuannya.

"Kakak, mengapa kamu mengakui makhluk kecil ini sebagai tuanmu?"

Dua hiu lainnya hampir tidak bisa mempercayai apa yang mereka dengar.

"Tutup mulutmu!" hiu ‘Kakak’ itu meraung dengan marah. "Kemarilah sekarang dan beri hormat kepada Guru!"

Kedua hiu itu tidak tahu apa rencana Kakak mereka, tetapi mereka tidak berani melanggar perintahnya. Dengan menggoyangkan ekornya, mereka berenang sampai ke Zhang Xuan. Mereka melirik ragu-ragu ke Kakak mereka sekali lagi, dan setelah melihat raut wajah yang terakhir, mereka gemetar ketakutan dan buru-buru membungkuk. "Bawahanmu yang rendah hati memberi hormat, Tuan!"

"Ini …" Zhang Xuan tidak tahu harus bagaimana dengan situasi saat ini. Setelah beberapa saat ragu, dia berkata, "Akui aku sebagai tuanmu."

Terlepas dari apakah mereka melakukan suatu tindakan atau tidak, mereka tidak akan lagi dapat melakukan apa pun setelah mereka terikat oleh Kontrak Jiwa.

"Iya!"

Yang mengejutkan Zhang Xuan, hiu ‘Kakak’ menawarkan esensi darahnya tanpa ragu-ragu. Adapun dua lainnya, mereka ragu-ragu sejenak, tetapi setelah tatapan tajam dari hiu ‘Kakak’, mereka dengan cepat menawarkan esensi darah mereka.

Zhang Xuan menerima esensi darah mereka dan menyelesaikan Kontrak Jiwa. Saat koneksi telepati terbentuk di antara mereka, dia menyadari bahwa hiu sebenarnya tidak sedang merencanakan apa pun. Mereka dengan sungguh-sungguh mengakuinya sebagai tuan mereka.

"Ini…"

Beberapa saat yang lalu mereka telah mencoba untuk memisahkan satu sama lain ketika tiba-tiba, mereka telah menjadi binatang buas yang dijinakkan. Situasi aneh ini membuat Zhang Xuan merasa sangat bingung.

Mungkinkah… dia sebenarnya sangat karismatik, sehingga mereka mau tidak mau tunduk padanya setelah menyaksikan kemegahannya?

Tapi dia tidak dengan sengaja melepaskan aura yang mengesankan atau sejenisnya!

Hiu ‘Kakak’ memperhatikan kebingungan Zhang Xuan dan menjelaskan, "Ini semua karena pemberian darah dewa sehingga kami dapat mencapai terobosan ke alam Semi-Ketuhanan. Tuan, Anda membawa tanda dewa, jadi adalah tugas kami untuk melayani Anda! "

Tanda dewa?

Zhang Xuan tanpa sadar menurunkan pandangannya untuk melihat liontin merah yang tergantung di lehernya. Dia biasanya akan meletakkannya di dalam pakaiannya, tetapi karena panas yang luar biasa dari bereaksi terhadap darah dewa, dia telah menggantungnya di luar pakaiannya.

"Benar," hiu itu menjawab dengan hormat.

Zhang Xuan melebarkan matanya saat menyadari.

Dia telah menebak sebelumnya bahwa darah dewa itu terkait dengan Luo Ruoxin, dan ini memverifikasi tebakannya.

Melalui konsumsi darah segar Luo Ruoxin telah tumpah ke laut sehingga kura-kura ini berhasil mencapai terobosan ke ranah Semi-Divinity. Karena itu, mereka memiliki rasa hormat yang alami terhadap apa pun yang berhubungan dengannya.

Terlepas dari bagaimana itu terjadi, sungguh melegakan bahwa dia akhirnya keluar dari bahaya. Dia dengan cepat minum sebotol sup ayam untuk menyembuhkan luka-lukanya sebelum beralih ke hiu ‘Kakak’. "Singkirkan yang lain. Ada beberapa pertanyaan yang ingin saya ajukan kepada Anda. "

Hiu dengan cepat menurunkan pesanan.

Makhluk air alam Immortal Tinggi dapat merasakan bahwa rencana yang mereka sepakati sebelumnya akan menjadi kacau jika mereka tersebar sekarang, dan mereka merasa sangat marah karenanya. Namun, mereka tidak berani melawan hiu ranah Semi-Divinity, jadi mereka hanya bisa meninggalkan area dengan mata merah.

Setelah semua makhluk air dievakuasi dari daerah tersebut, Zhang Xuan menoleh ke mereka bertiga dan mengangguk dengan bijak. "Karena Anda telah tunduk kepada saya, saya harus memberikan nama kepada Anda sehingga saya dapat lebih baik menyapa Anda masing-masing. Anda akan menjadi Hiu Satu, Anda akan menjadi Hiu Dua, dan Anda akan menjadi Hiu Tiga. "

Ketiga hiu bersaudara itu bingung.

Tidak mempedulikan tampang sembelit di wajah ketiganya, Zhang Xuan melanjutkan dengan muram. "Saya ingin Anda menceritakan kepada saya secara mendetail bagaimana kepala Istana Starchaser melakukan ritual ke surga untuk memanggil dewa, bagaimana dewa itu turun ke dunia, dan ke mana akhirnya dewa itu pergi."

Itu semua terjadi dua bulan lalu. Shark One mulai menceritakan apa yang terjadi hari itu. "Kepala Istana Starchaser tiba-tiba muncul di Laut Kosong. Saat itu, kami tidak tahu itu dia. Kami sangat marah melihat manusia masuk tanpa izin ke wilayah kami, jadi kami menyerangnya. Karena perbedaan kekuatan, kami semua dikalahkan. "

Mempertimbangkan bagaimana mereka semua hanya di alam Surgawi Tinggi Abadi saat itu, tidak dapat dihindari bahwa mereka bukan tandingan Master Istana Du Qingyuan.

"Setelah itu, dia menggunakan darah segar kami sebagai penghargaan untuk ritualnya untuk menghancurkan surga dan memanggil dewa. Upaya pertamanya gagal, jadi dia memaksakan diri hingga batas kemampuannya dan mencoba untuk kedua kalinya. Dia mungkin menghabiskan semua energinya di tengah-tengah melakukannya karena penampilannya dengan cepat layu menjadi nenek tua, dan sepertinya dia akan meninggal dunia dari kelemahannya. Kami semua berpikir kalau itu akan menjadi akhir seperti itu, tapi siapa yang tahu bahwa… dewa benar-benar akan muncul pada saat itu? "

Saat Shark One berbicara tentang dewa, tubuhnya bergetar tak terkendali. Sulit untuk mengatakan apakah reaksinya karena ketakutan atau kegelisahan.

"Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti, tapi sepertinya ritual kedua pun hanya berhasil sebagian. Mungkin itu karena kurangnya kekuatan kepala Istana Starchaser, atau penghalang dimensi terlalu tangguh, tetapi dewa masih tidak dapat melewatinya dan turun ke dunia kita. Jadi, sang dewa menerobos menembus penghalang dimensi, dan dia berhasil pada akhirnya. Namun, dia akhirnya harus membayar mahal untuk itu. Tindakannya yang kuat menghasilkan serangan balik yang parah dari langit Benua Benua yang Terbengkalai, menyebabkan dia kehilangan sedikit darah.

"Sebagai upeti untuk ritual itu, kami bertiga berada di sekitar saat dewa menembus penghalang dimensi dan datang. Ketika kami melihat darah dari dewa menetes di lautan, kami berpikir bahwa ini mungkin kesempatan emas bagi kami. Jadi, masing-masing kami minum setetes darah, dan sebelum kami menyadarinya, kami tertidur lelap. Jadi, kami tidak benar-benar tahu apa yang terjadi setelah itu… "

Anda tidak tahu apa yang terjadi sesudahnya? Tadi, bukankah kamu mengatakan bahwa dewa pergi setelah itu? " Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Akulah yang melihat itu …" Shark Three angkat bicara. "Aku lebih pemalu dari dua lainnya, jadi aku agak ragu-ragu sebelum menelan darah dewa. Aku samar-samar melihat dewa meletakkan tangannya di tubuh kepala Istana Starchaser, dan yang terakhir perlahan kembali ke bentuk mudanya. Mereka bertukar beberapa kata, dan tak lama kemudian, sepertinya ada ritual lain di tempat lain untuk memanggil dewa. Celah dimensi lain muncul, dan dewa meninggalkan Benua yang Terlantar melaluinya. "

Ada ritual lain di tempat lain? Zhang Xuan berpikir keras.

Jika itu masalahnya, sangat mirip dengan ritual lain yang dilakukan oleh Sovereign Chen Yong untuk memanggil Luo Ruoxin ke Master Guru Benua.

Memikirkan kembali, bisa jadi karena serangan balik dari secara berturut-turut melanggar dua dimensi penghalang kekuatan Luo Ruoxin sangat terbatas ketika dia pertama kali turun ke Guru Benua Benua. Akibatnya, dia dipaksa untuk menyamar sebagai guru master bintang 6 sampai dia akhirnya mendapatkan kembali kekuatannya.

Tentu saja, ini hanya spekulasi. Adapun keadaan pastinya, dia hanya bisa memverifikasinya dengan kepala Istana Starchaser secara langsung.

Zhang Xuan mengeluarkan potret Luo Ruoxin untuk memverifikasi dengan ketiga hiu apakah mereka adalah orang yang sama, tetapi seperti yang terjadi dengan Blackback Tortoise, meskipun ketiga hiu itu samar-samar dapat mengingat apa yang telah terjadi, mereka tidak dapat mengingat karakteristik fisik dewa selain jenis kelaminnya.

"Lalu, bagaimana kamu tahu bahwa ini adalah tanda dewa sejak dulu?" Zhang Xuan bertanya dengan cemberut.

"Dewa menggunakan liontin itu untuk menerobos penghalang dimensi saat itu. Terang seperti matahari — kami semua menyaksikannya dengan jelas — jadi tidak mungkin kami tidak mengenalinya, "jawab Shark One.

Mereka mungkin telah melupakan karakteristik fisik dewa tersebut, tetapi mereka tidak akan pernah bisa melupakan kemegahan kekuatannya.

Mengingat ritual itu belum selesai, seharusnya tidak mungkin bagi dewa untuk turun ke Benua yang Terlantar. Itu dengan menggunakan kekuatan liontin untuk merobek penghalang dimensi yang akhirnya dia lewati.

Karena alasan inilah mereka merasa sangat takut terhadap kehebatan liontin itu dan tidak berani bergerak.

Bahkan tetesan darah dari dewa sudah cukup bagi mereka untuk membuat terobosan. Mempertimbangkan bagaimana pemuda ini memiliki tanda dewa yang dimilikinya, kemungkinan besar dia memiliki hubungan yang dalam dengan dewa tersebut.

Jika mereka ingin mencapai tempat yang lebih tinggi dari alam Semi-Divinity di masa depan, pemuda ini akan menjadi taruhan terbesar mereka.

Kebanggaan dan tulang punggung?

Semua itu tidak berarti apa-apa di hadapan atasan yang mungkin diperintahkan oleh para dewa.

Apakah liontin ini memiliki kemampuan untuk merobek penghalang dimensi? Zhang Xuan bertanya-tanya saat dia memegang liontin merah itu dengan erat di genggamannya.

Masih terasa hangat. Dia mencoba memasukkan zhenqi ke dalamnya, tetapi tidak ada yang terjadi.

Dia mencoba menggunakan Batu Darah Dewa, Mata Wawasan, dan zhenqi-nya sendiri pada liontin merah tua, tapi tidak ada

tanggapan. Jika bukan karena keajaiban yang ditampilkannya dari waktu ke waktu, dia akan bertanya-tanya apakah itu hanya liontin biasa.

Mungkin karena kultivasi saya masih kurang … Zhang Xuan menggelengkan kepalanya saat memikirkan waktu kultivasinya mengamuk.

Mengingat bahwa Luo Ruoxin telah mempercayakan artefak ini kepadanya, pasti ada sesuatu yang sangat penting tentangnya. Fakta bahwa itu mampu menekan iblis dalam yang mengancam untuk runtuh bahkan Jalan Perpustakaan Surga berbicara banyak tentang itu.

"Karena kalian bertiga telah tunduk kepada saya, Anda akan mengikuti saya mulai hari ini dan seterusnya. Ada banyak hal yang saya akan membutuhkan bantuan Anda, dan Anda dapat yakin bahwa Anda akan diberi hadiah yang mahal untuk layanan Anda, "Zhang Xuan berkata sambil menyelipkan liontin merah dengan aman ke dalam pakaiannya.

Dengan kesetiaan ketiga hiu ini, dia akan berada di bawah perlindungan empat makhluk alam Semi-Divinity. Menambahkan artefak Semi-Divinity yang dimilikinya, bahkan Hall of Gods harus berpikir dua kali sebelum bergerak ke arahnya!

Zhang Xuan mengeluarkan sebotol sup ayam dan memberikannya kepada hiu yang terluka untuk memulihkan luka-lukanya.

Setelah itu selesai, dia terus menanyakan beberapa pertanyaan tentang darah dewa.

Dia mengetahui bahwa dari seluruh Laut Kosong, satu-satunya yang berhasil membuat terobosan adalah tiga hiu dan Kura-kura Blackback karena mereka adalah yang paling dekat saat insiden itu terjadi. Shark One telah bertindak cepat saat itu untuk menyimpan tetesan darah dewa tambahan, tetapi itu akhirnya berakhir sebagai makanan ayam.

Adapun sisanya, mereka telah menyebar ke seluruh Laut Kosong. Sementara darah dewa yang tersebar memang memperkuat makhluk air dan tumbuhan yang hidup di wilayah tersebut, itu tidak cukup bagi mereka untuk membuat terobosan ke alam Semi-Ketuhanan.

Zhang Xuan bermaksud untuk mempelajari sisa darah dewa untuk mengkonfirmasi masalah ini, tetapi karena tidak ada yang tersisa, dia hanya bisa membatalkan gagasan itu.

Pilihan lain baginya adalah memaksa Little Chick untuk meludahkannya… tapi itu tampaknya tidak memungkinkan.

Setelah itu, Zhang Xuan mendapatkan cukup banyak darah dari tiga hiu dan memberi mereka makan Naga Serpentine, Phoenix Berapi berkepala sembilan, dan sisanya, tetapi mereka masih tidak dapat membuat terobosan.

Sepertinya tidak mudah untuk mencapai terobosan ke ranah Semi-Divinity. Ini akan membutuhkan lebih banyak dari esensi darah ahli alam Semi-Divinity lainnya untuk mengambil langkah terakhir ke depan.

Setelah itu selesai, Zhang Xuan memindahkan Shark Two, Shark Three, dan Blackback Tortoise ke dalam karung binatang buas yang sudah dijinakkan sebelum menunggangi Shark One kembali ke Pulau Starchaser.

…

Saat Zhang Xuan menjelajahi Laut Kosong, kelompok dari Myriad Beasts Hall, yang masih dalam perjalanan ke Pulau Starchaser, menerima pesan dari Sevenstar Pavilion.

"Penatua Qin Yuan, ada apa?" Penatua Liao bertanya.

Dengan matanya masih terpaku pada Token Komunikasi di tangannya, Penatua Qin Yuan menjawab, "Saya menerima pesan yang mengatakan bahwa Sevenstar Pavilion baru saja memilih master paviliun baru …"

Penatua Liao terkejut dengan berita mendadak itu, dan dia bertanya, "Siapa ini?"

"Itu adalah seorang pria muda bernama Liu Yang. Kultivasinya berada di alam Immortal Rendah Tinggi, tetapi ia berhasil menguasai semua teknik pertempuran Paviliun Sevenstar dalam waktu yang sangat singkat. Bakatnya di bidang seni bela diri dikatakan tak tertandingi, dan kultivasinya luar biasa! " Kata Penatua Qin Yuan.

Siapa yang menyangka bahwa tak lama setelah mereka menemukan master hall yang sangat berbakat, Sevenstar Pavilion akan menemukan penerus yang layak juga!

Seperti kata pepatah, ‘pahlawan bangkit di saat kesusahan’. Mungkin ini adalah firasat bahwa krisis besar sedang menunggu mereka dalam waktu dekat.

"Liu Yang … Saya rasa saya belum pernah mendengar nama itu sebelumnya," gumam Penatua Liao secara kontemplatif.

Berita yang sama telah sampai ke telinga kelompok dari Ascendant Cloud Sword Pavilion yang bergegas menuju Pulau Starchaser juga.

Kelompok itu hanya terdiri dari Han Jianqiu, Tetua Pertama He Tian, ​​dan beberapa lainnya.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa pemuda remaja, Wu Chen, yang telah melakukan perjalanan jauh-jauh ke Ascendant Cloud Sword Pavilion untuk mencari Zhang Xuan, juga merupakan bagian dari kelompok tersebut.

"Tidak terlalu lama setelah kami menetapkan Zhang Xuan sebagai pemimpin sekte baru kami, Myriad Beasts Hall dan Sevenstar Pavilion bergegas untuk melakukan hal yang sama juga …" Han Jianqiu menggelengkan kepalanya setelah menerima berita tersebut.

"Terburu-buru untuk melakukan hal yang sama juga? Bagaimana apanya?" Tetua Pertama He Tian bertanya dengan ragu.

"Beberapa hari yang lalu, Myriad Beasts Hall menominasikan seorang pria paruh baya bernama Zheng Yang sebagai master aula baru mereka.

Beberapa saat yang lalu, saya menerima pesan dari Sevenstar Pavilion yang mengatakan bahwa Kui Xiao telah mengundurkan diri, dan dia telah menyerahkan posisinya kepada seorang pemuda bernama Liu Yang! " Kata Han Jianqiu.

"Zhang Xuan, Zheng Yang, Liu Yang …" Mendengar ketiga nama yang akrab itu, firasat buruk mencengkeram Wu Chen saat bibirnya mulai bergerak-gerak tak terkendali. Dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya, dia bergumam, "Tidak mungkin … mereka semua adalah orang yang sama?"