Library of Heaven's Path – Chapter 2048

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2048

Chapter 2048 Prajurit Aula Para Dewa

Melihat bahwa kata-kata tidak diperlukan pada saat ini, pria paruh baya itu melambaikan tangannya dan memerintahkan, "Tangkap semuanya!"

Empat Dewa Tinggi Surgawi di belakangnya segera berbaris maju.

"Lindungi Tetua Pertama!"

Sebagai tanggapan, lebih dari selusin penatua alam Surgawi Tinggi bergegas ke kamar pribadi dari segala arah.

Tiga menit kemudian, semua tetua dari Starchaser Palace tergeletak di tanah, semuanya lumpuh.

Meskipun sesama Dewa Tinggi, para prajurit dari Aula Dewa jauh lebih kuat daripada sesepuh sekte biasa. Mereka sama sekali tidak sejajar satu sama lain, jadi hasil dari pertempuran sudah diputuskan sejak awal.

Pada saat yang sama, Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue juga ditangkap.

"Bawa mereka kembali. Akan lebih baik jika kita bisa menangkap Du Qingyuan, tapi jika mereka gagal, kita akan menggunakan keduanya sebagai sandera untuk memaksanya menyerah! " perintah pria paruh baya sebelum berbalik untuk pergi.

Sementara itu, Zhang Xuan perlahan mendorong zhenqi-nya saat dia bersiap untuk bergerak menyelamatkan kerumunan dari Istana Starchaser dari tangan Aula Para Dewa.

Dia telah menahan diri untuk tidak bergerak sejauh ini dengan harapan melihat kartu truf apa yang mampu dilakukan kelompok dari Aula Dewa. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya dia menghadapi ahli ranah Semi-Divinity dari Aula Para Dewa, jadi dia tahu bahwa dia hanya harus bergerak ketika dia yakin akan kemenangan. Jika tidak, dia tidak hanya tidak dapat menyelamatkan yang lainnya, dia juga akan menempatkan dirinya dalam bahaya yang dalam.

Sayangnya, kelompok dari Starchaser Palace tidak pernah berhasil memaksa ahli ranah Semi-Divinity untuk bergerak.

Terlepas dari ketidakpastian yang terlibat, Zhang Xuan tahu betul bahwa dia tidak dapat membiarkan Hall of God mengambil orang-orang ini. Untuk satu, itu akan menempatkan Du Qingyuan dalam bahaya, dan itu akan membuatnya sulit untuk memperoleh informasi yang dia butuhkan.

Tak ketinggalan, dia punya dendam dengan Hall of Gods. Dia tidak terlalu yakin apa yang Hall of Gods lakukan, tapi tidak ada salahnya menghalangi apa yang mereka lakukan.

Zhang Xuan diam-diam mengeluarkan Pedang Tongshang dan empat pedang tingkat Immortal Tinggi Surgawi lainnya. Dia bermaksud untuk dengan cepat membunuh empat pembudidaya alam Surgawi Tinggi Abadi dari Aula Dewa sebelum berfokus pada ahli alam Semi-Ketuhanan.

Tapi sebelum dia bisa bergerak, embusan angin kencang terdengar dari kejauhan, dan setelah itu, tekanan luar biasa menghantam kamar pribadi itu.

Kultivator alam Semi-Divinity lainnya? Alis Zhang Xuan terangkat.

Dia dengan cepat menghentikan peredaran zhenqi dan terus menyembunyikan auranya.

Siapa ini?

Pria paruh baya dari Aula Para Dewa juga memperhatikan penyusup itu, dan dia dengan cepat mengamati sekelilingnya dengan saksama.

Suara yang hangat dan menenangkan memenuhi udara. "Sobat, bukankah menurutmu kau bertindak terlalu jauh? Saya harus meminta Anda untuk membebaskan mereka dari Starchaser Palace. "

Setelah itu, seorang lelaki tua berpakaian hijau turun ke pintu masuk kamar pribadi sebelum masuk.

Pria tua ini tampaknya berusia enam puluhan, dan dia memiliki janggut yang melambai-lambai yang memberinya penampilan yang indah.

Sama seperti apa yang Zhang Xuan rasakan sebelumnya, kultivasinya berada di alam Semi-Divinity, dan auranya terasa sangat dalam, mengingatkan pada mengintip ke dalam jurang. Kemungkinan dia lebih kuat dari pada Han Jianqiu.

Apakah dia dari Evanescent Immortal Sect? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia telah bertemu empat kepala dari Enam Sekte sejauh ini, hanya menyisakan wajah Istana Master Du dan pemimpin sekte Evanescent Immortal Sect yang menjadi misteri baginya.

Satu-satunya alasan Shark One, Shark Two, Shark Three, dan Blackback Tortoise mampu mencapai terobosan adalah karena darah dewa, dan mengingat sifat Aula Dewa, tidak terlalu mengejutkan bagi mereka untuk memiliki Semi- Pembudidaya alam ketuhanan dalam barisan mereka.

Selain mereka, kepala Enam Sekte seharusnya menjadi satu-satunya Semi-Divinitas di dunia ini.

Jelas bahwa lelaki tua yang baru saja muncul bukanlah sekutu Aula Para Dewa, dan kebingungan dapat terlihat di mata Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue.

Jadi, satu-satunya yang tersisa adalah kepala Evanescent Immortal Sect.

Pria paruh baya dari Aula Para Dewa mendengus dengan dingin. "Anda ingin saya membebaskan mereka? Anda harus membuktikan diri Anda layak mengucapkan kata-kata itu terlebih dahulu! "

Hu!

Dua Dewa Tertinggi Surgawi dari Aula Dewa mengangkat pedang mereka dan mengarahkannya ke arah lelaki tua itu.

Meskipun mereka berdua tidak sengaja berkoordinasi satu sama lain, Sword Intent mereka tampaknya menyatu, menghasilkan kekuatan yang merobek ruang kosong di depan mereka.

Dalam hal penguasaan ilmu pedang, keduanya tidak akan pucat dibandingkan dengan Penatua Pertama He Tian dan yang lainnya dari Ascendant Cloud Sword Pavilion.

Merasakan tekanan yang dihasilkan oleh keduanya, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi mengepalkan tinjunya dengan erat.

Dia telah membuat kemajuan besar dalam kultivasinya baru-baru ini, membuatnya hampir tak terkalahkan di antara semua Dewa Tinggi. Meskipun demikian, dia harus mengakui bahwa kekuatan yang dihasilkan oleh mereka berdua memang luar biasa. Jika digunakan dengan baik, itu berpotensi memaksanya terpojok.

Bahkan binatang alam Semi-Divinity seperti Blackback Tortoise akan mengalami beberapa kesulitan menghadapinya.

Jadi, Zhang Xuan memusatkan perhatiannya pada lelaki tua itu, ingin melihat bagaimana lelaki tua itu akan menangani situasi seperti ini.

Hu!

Di matanya, dia bisa melihat sedikit senyum merayap di bibir lelaki tua itu saat dia bergerak. Orang tua itu mengangkat telapak tangannya dan melambaikannya dengan ringan.

Peng! Peng!

Dua Dewa Tinggi Surgawi dari Aula Dewa segera dikirim jatuh dengan keras ke tanah. Wajah mereka menjadi sangat pucat saat darah segar menyembur dari bibir mereka.

Itu hanya satu gerakan, tapi keduanya sudah menderita luka parah!

Zhang Xuan membelalakkan matanya.

Dia mengira lelaki tua itu hanya sedikit lebih kuat dari Han Jianqiu, tetapi ternyata dia sangat meremehkan pihak lain.

Sulit dipercaya bahwa apa yang tampak tidak lebih dari lambaian tangan biasa yang memiliki kekuatan yang luar biasa!

Setelah merobohkan dua Dewa Tinggi Surgawi, lelaki tua itu dengan cepat maju menuju dua Dewa Tinggi Surgawi lainnya memegang Chu Yin dan Tetua Pertama Zhao Yue sebelum melambaikan tangannya dengan ringan sekali lagi.

Itu adalah langkah sederhana yang menipu yang terdiri dari transformasi yang tak terhitung banyaknya. Dua Dewa Tinggi Surgawi mencoba membalas, tetapi semua yang mereka coba dengan mudah dilawan.

Peng peng!

Dengan dua gedebuk berlubang lainnya, keduanya dikirim jatuh ke tanah juga dengan luka parah. Menilai dari luka mereka, mereka tidak akan bisa berpartisipasi dalam pertempuran dalam waktu singkat.

"Tidak perlu khawatir lagi," kata sesepuh sambil tersenyum saat dia membebaskan Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue dari energi yang mengikat mereka dengan jentikan jarinya.

"Anda memiliki rasa terima kasih yang terdalam karena telah menyelamatkan hidup kami." Keduanya buru-buru membungkuk dalam-dalam.

"Itu yang harus aku lakukan," pria tua itu menjawab dengan senyum tipis sebelum akhirnya mengalihkan pandangannya ke arah pria paruh baya yang berdiri di ruangan itu. "Kamu bisa bergerak."

"Lagipula kau tidak terlalu lemah," kata pria paruh baya dengan mata menyipit.

Dia tidak berharap bahwa penyusup itu benar-benar memiliki kemampuan untuk melumpuhkan bawahan ranah Surgawi Tinggi Immortal dengan mudah. Bahkan dia akan membutuhkan waktu sebelum dia bisa melumpuhkan mereka.

Sebelum dia bisa memikirkan masalah ini lebih dalam, lelaki tua di depannya sudah mulai menyerang ke arahnya.

Sebagai tanggapan, pria paruh baya itu melesat ke depan untuk menerima pukulannya.

Boom boom boom!

Duel antara dua Semi-Divinities menyebabkan perpecahan yang tak terhitung banyaknya muncul di ruang sekitarnya. Beruntung ada formasi yang melindungi ruang pribadi, atau seluruh Pulau Starchaser akan penuh dengan lubang yang tak terhitung banyaknya pada saat mereka selesai dengan pertempuran mereka.

Zhang Xuan tahu bahwa sulit untuk datang melalui pertempuran yang melibatkan dua ahli yang begitu kuat, jadi dia mengaktifkan Eye of Insight-nya dan mengamati situasinya dengan cermat.

Gerakan pria paruh baya itu tajam, kuat, dan fatal, tetapi pria tua itu mampu menangkisnya melalui manuver yang cerdik.

Dalam beberapa saat, mereka sudah terlibat dalam pertarungan sengit satu sama lain, dan yang mengejutkan, mereka tampak sama-sama cocok satu sama lain.

Tapi mengapa gerakan yang dilakukan oleh lelaki tua ini tampak begitu familiar bagiku? Zhang Xuan merenung dengan cemberut.

Gerakan lelaki tua itu tampak sederhana di permukaan, tetapi semuanya ditujukan pada inti dari lawannya, membuat mereka sangat sulit untuk dilawan. Jelas bahwa lelaki tua itu kalah dari lelaki paruh baya dalam hal kekuatan dan kemurnian zhenqi, tetapi saat pertempuran berlanjut, lelaki paruh baya itu yang dipaksa mundur lagi dan lagi.

Jelas siapa yang berada dalam posisi yang menguntungkan sekarang.

Teknik pertempuran lelaki tua itu sedikit mirip dengan teknik pertempuran Jalan Surga yang disederhanakan, terdiri dari kondensasi konsep mendalam dalam gerakan sederhana untuk mengeluarkan kekuatan yang lebih besar dalam pertempuran, pikir Zhang Xuan.

Perlahan, dia menyadari bahwa perasaan deja vu berasal dari kesamaan teknik bertarung mereka. Gaya bertarungnya juga berpusat pada mencari dan menyerang kelemahan musuhnya.

Sepertinya dia akan menang … Zhang Xuan mengangguk.

Nyaris setelah pemikiran seperti itu muncul di kepala Zhang Xuan, pria paruh baya dari Aula Dewa dipukul tepat di dadanya, memaksanya mundur beberapa langkah.

"Kamu b * stard! Mari kita lihat bagaimana Anda akan menangani ini! "

Dengan raungan marah, pria paruh baya itu mengeluarkan pedang dan menyalurkan qi pedangnya ke dalamnya sebelum menyerang ke depan dengan kecepatan yang luar biasa.

Menilai dari momentumnya, ini sepertinya adalah langkah terkuat yang dimiliki pria paruh baya itu di gudang senjatanya. Dia bertekad untuk menjatuhkan orang tua itu dengan ini.

Dengan ekspresi muram di wajahnya, lelaki tua itu baru saja akan bergerak ketika siluet di depannya tiba-tiba kabur. Pria paruh baya, bersama dengan empat Dewa Tinggi Surgawi, lenyap dari pandangan secara bersamaan.

"Aku akan menghindarkanmu sekali ini. Berdoa agar Anda tidak pernah bertemu saya lagi … "

Dengan kata-kata yang tertinggal di udara, kelompok dari Aula Dewa melarikan diri dari Istana Starchaser.

"Ini…"

Terkejut dengan penggunaan tipuan murahan dari Aula Dewa yang tinggi, lelaki tua itu tertawa pelan di bawah nafasnya sebelum menggelengkan kepalanya dengan ringan. Dia terbang ke udara untuk mengamati sekitarnya beberapa saat, dan hanya setelah memastikan bahwa kelompok dari Aula Dewa telah meninggalkan daerah itu dia kembali ke sisi Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue.

"Tetua, terima kasih telah menyelamatkan hidup kita!"

Keduanya mengepalkan tangan mereka dan membungkuk dalam-dalam.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara. Saya hanya datang untuk meminjamkan bantuan saya ke Starchaser Palace di bawah perintah master aula kami, "orang tua itu menjawab sambil tersenyum.

"Kepala balai?"

Keduanya saling memandang dengan bingung sejenak.

Tetua Pertama menggenggam tinjunya sekali lagi dan bertanya, "Bolehkah saya mendapat kehormatan mengetahui nama Anda dan dari sekte Anda?"

Sebagai Tetua Pertama Istana Starchaser, Zhao Yue mengenal semua ahli top dari Enam Sekte. Namun, dia tidak mengenali lelaki tua di depannya. Selain itu, meskipun menjadi kultivator ranah Semi-Divinity, pihak lain masih bukan pemimpin dari kekuatan yang dimilikinya.

Seberapa tangguh organisasi di belakangnya?

"Tentu saja! Saya Fu Chenzi, "kata lelaki tua itu dengan nada bangga sambil mengelus jenggotnya. "Saya seorang penatua dari Ethereal Hall!"

Aula Ethereal?

Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue tercengang.

Terlepas dari semua tebakan mereka, mereka tidak berpikir bahwa lelaki tua itu sebenarnya berasal dari Ethereal Hall!

Zhang Xuan juga terkejut.

Dia tahu bahwa Ethereal Hall yang didirikan oleh Kong shi dipenuhi dengan banyak ahli, tetapi siapa yang tahu bahwa ahli alam Semi-Divinity di barisan mereka sebenarnya akan sekuat ini?

Seperti yang diharapkan dari kekuatan yang telah menerima seluruh karakter (Dewa).

"Memang." Penatua Fu Chenzi mengangguk. "Hall Master Kong telah mengawasi pergerakan Hall of Gods dengan cermat, dan memperhatikan bahwa ia bermaksud untuk meletakkan tangannya di Starchaser Palace, dia mengirim saya ke sini sebagai pendukung. Sungguh beruntung saya datang tepat waktu, atau konsekuensinya akan mengerikan… "

"Benar-benar melegakan. Elder Fu, saya akan merepotkan Anda untuk menyampaikan rasa terima kasih kami kepada Hall Master Kong juga. " Penatua Pertama Zhao Yue mengepalkan tinjunya.

"Kamu terlalu sopan," jawab Fu Chenzi dengan anggukan.

Beralih ke tampilan yang lebih serius, dia melihat ke arah Penatua Pertama Zhao Yue dan berkata dengan sedikit kebingungan, "Aula Para Dewa selalu menghindari urusan sekuler. Maafkan saya, tetapi bolehkah saya mengetahui alasan mereka memilih untuk mendekati Istana Starchaser pada saat ini? "

"Ini …" Penatua Pertama Zhao Yue sedikit ragu-ragu.

Memperhatikan ekspresi kesulitan di wajah pihak lain, Fu Chenzi menambahkan, "Perlakukan seolah-olah saya tidak pernah menanyakan pertanyaan itu jika tidak nyaman bagi Anda untuk berbicara. Hanya saja aku sedikit khawatir tentang Istana Master Du. Akan sulit bagiku untuk bergerak tanpa mengetahui detail pasti dari situasi saat ini. "

"Penatua Pertama, Penatua Fu adalah penyelamat kita …" Chu Yin memandangi Penatua Pertama Zhao Yue.

Prioritas mereka saat ini adalah menyelamatkan Master Istana mereka. Tidak mungkin mereka bisa melakukannya dengan kekuatan mereka saat ini, jadi mereka hanya bisa mengandalkan lelaki tua di depan mereka.

Jadi, Chu Yin tidak dapat memahami mengapa Penatua Pertama Zhao Yue masih ragu-ragu pada saat ini meskipun keadaan mereka saat ini

"… Kurasa kita tidak punya pilihan lain." Penatua Pertama Zhao Yue mengangguk dengan senyum masam. "Karena Penatua Fu adalah seorang ahli dari Aula Ethereal, tidak ada salahnya untuk memberi tahu detailnya."

Meskipun Aula Ethereal adalah entitas misterius di Benua yang Terbengkalai, ia selalu bergerak dengan mengutamakan kepentingan benua. Tidak pernah ada desas-desus tentang itu yang berafiliasi dengan Hall of Gods, dan itu tidak pernah bertindak tidak semestinya.

Karena itu, sebaiknya berasumsi bahwa pihak lain dapat dipercaya.

"Sebenarnya, Aula Para Dewa telah mendekati Istana Starchaser kami dengan harapan mendapatkan harta karun terbesar kami."

Harta terbesarmu? " Fu Chenzi bertanya dengan cemberut.

"Memang. Itu adalah altar yang digunakan Istana Starchaser untuk ritualnya, "Elder Pertama Zhao Yue menjelaskan.