Library of Heaven's Path – Chapter 2049

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2049

Chapter 2049 Kota Ruang Runtuh 

"Altar?" Alis Fu Chenzi terangkat.

Alasan Istana Starchaser sangat ditakuti oleh sekte lain adalah karena kemampuannya untuk berkomunikasi dengan para dewa melalui ritualnya.

Ritual semacam itu tidak hanya membutuhkan persembahan yang sesuai tetapi juga altar untuk menampung persembahan.

Tidak kusangka bahwa Aula Para Dewa akan berusaha mengambil ini dari Istana Starchaser!

Altar adalah fondasi Istana Starchaser, jadi bagaimana kita bisa memberikannya kepada orang lain dengan mudah? Oleh karena itu, kepala istana kami menugaskan kami dengan tanggung jawab mengulur waktu sementara dia menemukan tempat yang cocok untuk mengadakan ritual untuk melaporkan masalah ini kepada para dewa sehingga mereka dapat memperbaiki keluhan kami! " Chu Yin menjelaskan.

"Begitu …" Fu Chenzi mengangguk menyadari.

Bersembunyi di balok di langit-langit, mata Zhang Xuan juga terbelalak.

Dia bertanya-tanya mengapa Istana Starchaser memiliki seorang murid yang meniru Du Qingyuan selama ini, dan ini ternyata menjadi alasan sebenarnya.

Dengan Aula Dewa mengawasi Istana Starchaser, tidak mungkin Du Qingyuan mengadakan ritual untuk melaporkan kejadian itu kepada para dewa. Dengan demikian, yang terakhir hanya bisa menemukan lokasi terpencil untuk melakukan ritual. Untuk mengulur waktu untuknya, mereka memilih agar Chu Yin menyamar sebagai dirinya dengan harapan Hall of Gods tidak akan melihat ada yang salah.

Sangat disayangkan bahwa Hall of Gods tampaknya telah melihat melalui mereka sejak awal.

"Elder Fu, sepertinya guruku masih dikejar oleh para prajurit dari Hall of Gods. Saya mohon Anda untuk menyelamatkannya! " Chu Yin berlutut dan memohon.

"Saya tidak akan ragu untuk membantunya jika saya bisa," jawab Fu Chenzi dengan geram. "Namun, kamu harus memberitahuku kemana dia pergi dan kemana dia akan mengadakan ritual. Atau, saya khawatir tidak ada yang bisa saya lakukan. "

"Ini…"

Mengetahui parahnya masalah ini, Chu Yin memandangi Penatua Pertama Zhao Yue, dan mereka berdua berpikir keras.

Tujuan tuan istana mereka dirahasiakan, dan yang terakhir telah memerintahkan mereka untuk tidak memberi tahu siapa pun sebelum keberangkatannya.

"Aula Para Dewa telah menemukan tujuanmu, dan kemungkinan besar, mereka telah mengirim orang-orangnya untuk menangkap Tuan Istana Du. Dia mungkin dalam bahaya besar. Saya tidak akan bisa membantunya sampai saya tahu di mana dia saat ini, "kata Fu Chenzi dengan geram.

"Saya yakin Anda seharusnya tahu lebih baik dari siapa pun tentang pentingnya Istana Master Du dan altar Istana Starchaser. Jika Anda kehilangan keduanya, ada kemungkinan besar Starchaser Palace akan runtuh. Ini bukanlah sesuatu yang ingin dilihat oleh Ethereal Hall. "

Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue mengepalkan tangan mereka dengan erat.

Mereka tahu ada benarnya apa yang dikatakan Fu Chenzi.

Kehilangan altar mereka sama saja dengan kehilangan kartu truf terbesar mereka. Itu akan setara dengan Ascendant Cloud Sword Pavilion yang kehilangan Maksud Pedang Dewa.

Jika sesuatu terjadi pada tuan istana mereka pada saat seperti itu, Istana Starchaser pasti akan kacau balau. Makhluk air yang telah tersinggung selama bertahun-tahun akan menggunakan kesempatan ini untuk membantai semua orang di Pulau Starchaser!

Jadi, apa pun yang terjadi, mereka harus memastikan untuk melindungi tuan istana dan altar mereka!

Penatua Pertama Zhao Yue ragu-ragu sejenak sebelum berbicara dengan hati-hati. "Elder Fu, ini bukan karena kami tidak mempercayaimu, tapi mengungkapkan keberadaan tuan istana kami bisa memiliki konsekuensi yang parah. Kita harus mempertimbangkan masalah ini dengan hati-hati! "

Fu Chenzi memandang mereka berdua dalam diam sejenak sebelum perlahan mengangguk. "Karena ini adalah kehendak Starchaser Palace, aku akan menjauhkan tanganku dari masalah ini dan kembali ke Ethereal Hall."

Setelah itu, dia berbalik untuk meninggalkan kamar pribadi.

Kepergian mendadak Fu Chenzi menyebabkan Penatua Pertama Zhao Yue panik. Dia buru-buru berseru, "Mohon tunggu sebentar!"

Jika sesuatu benar-benar terjadi pada tuan istana mereka, lelaki tua sebelum mereka ini adalah harapan terbesar mereka. Jika dia pergi begitu saja, ada kemungkinan besar tuan istana mereka benar-benar kehilangan nyawanya di tangan Aula Para Dewa!

Fu Chenzi menghentikan langkahnya dan memandang keduanya.

"Elder Fu, bolehkah saya melihat token identitas Anda?" Penatua Pertama Zhao Yue bertanya dengan hati-hati.

"Saya memahami kekhawatiran Anda. Itu sama sekali bukan masalah, "jawab Fu Chenzi sambil mengeluarkan sebuah tanda.

Tertulis di bagian belakang token adalah karakter _ 通神 (Ethereal) ‘. Karakter-karakter ini membawa konseptualisasi yang mendalam di belakang mereka, sehingga pelukis sekaliber Zhang Xuan pun tidak akan bisa meniru kaligrafi.

"Ini memang Token Elder dari Ethereal Hall!" Penatua Pertama Zhao Yue tampak menghela nafas lega.

"Terima kasih, Tetua Fu!"

Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue mengepalkan tangan mereka saat mereka menyuarakan rasa terima kasih mereka.

Saya harus mengikutinya untuk melihat …

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan melayang keluar dari kamar pribadi seperti embusan angin sebelum dengan cepat menuju ke arah Fu Chenzi menghilang.

Tujuannya di Istana Starchaser adalah menemukan Du Qingyuan untuk mengungkap kebenaran di balik Luo Ruoxin. Karena yang terakhir kemungkinan besar berada di City of Collapsed Space, ada kebutuhan baginya untuk pergi ke sana juga.

Jika tidak, jika yang terakhir terbunuh bahkan sebelum dia bisa bertemu dengannya, dia benar-benar akan kehilangan petunjuk terakhir yang menghubungkannya dengan Luo Ruoxin.

Kecepatan perjalanan Fu Chenzi luar biasa. Pada saat Zhang Xuan meninggalkan Istana Starchaser, pihak lain sudah benar-benar lenyap dari pandangan.

Eye of Insight!

Saat berikutnya, sedikit gangguan di udara yang ditinggalkan Fu Chenzi sebagai akibat dari gerakannya muncul dengan jelas di depan mata Zhang Xuan.

Zhang Xuan buru-buru mengikuti jejak.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia berada di luar perbatasan Pulau Starchaser. Saat dia melanjutkan, beberapa jejak muncul di depan matanya. Sepertinya ada beberapa orang lain yang mengikuti Fu Chenzi juga.

Jalan ini berasal dari lima orang dari Aula Para Dewa. Bukankah mereka dilumpuhkan oleh Fu Chenzi sebelumnya? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Apakah mereka menggunakan semacam seni rahasia yang memungkinkan mereka pulih dengan cepat? Bagaimanapun, fakta bahwa mereka mengikuti Fu Chenzi bukanlah pertanda baik.

Aku harus mempercepat langkahku, pikir Zhang Xuan cemas.

Apakah mereka berlima berkemah menunggu untuk mengikuti Fu Chenzi ke tempat Du Qingyuan berada atau yang lainnya, satu hal yang pasti — keberadaan Du Qingyuan telah bocor ke Aula Para Dewa.

Mengetahui bahwa kecepatannya sangat kurang dibandingkan dengan para ahli alam Semi-Divinity, Zhang Xuan dengan cepat mengeluarkan Shark One dan mendesaknya untuk bergegas maju.

Setengah hari kemudian…

Setelah menempuh perjalanan selama lebih dari satu juta li, jejak itu tiba-tiba lenyap.

Zhang Xuan menginstruksikan Shark One untuk berhenti dan kembali ke karung binatang buas yang dijinakkan sebelum dia mulai memeriksa sekitarnya.

Dia berada di tengah gurun yang tandus. Pasir kuning memenuhi seluruh pandangannya, dan sepertinya tidak ada habisnya.

Jejaknya berhenti di sini… Mungkinkah Kota yang Runtuh berada di dalam pasir kuning? Zhang Xuan bertanya-tanya.

Fakta bahwa jejaknya berhenti di sana kemungkinan besar berarti dia sudah tidak terlalu jauh dari City of Collapsed Space lagi. Karena itu, dia mencoba mengingat detail tentang City of Collapsed Space dari buku-buku.

City of Collapsed Space adalah domain kuno yang telah ada sejak zaman di mana penduduk pribumi menguasai seluruh Benua yang Terbengkalai. Tersembunyi di tengah gurun yang luas…

Zhang Xuan buru-buru menyaring semua informasi di kepalanya.

Buku-buku di Ascendant Cloud Sword Pavilion, Myriad Beasts Hall, dan Sevenstar Pavilion semuanya memiliki beberapa catatan mengenai tempat itu.

Seharusnya di sekitar…

Zhang Xuan mengamati area di sekitarnya, dan tiba-tiba, alisnya terangkat. Dia mulai berjalan ke arah tertentu, dan tak lama kemudian, dia berdiri di depan gundukan pasir.

Bagi mata telanjang, sepertinya tidak ada yang aneh di tempat ini. Namun, jika seseorang mengamati sekelilingnya dengan hati-hati, dia akan merasakan aura prasejarah tersembunyi di bawah pasir kuning. Sebuah dunia yang telah lenyap dari mata dunia tersembunyi di bawah kakinya.

Zhang Xuan perlahan berjalan di sekitar gundukan pasir saat dia memeriksanya dengan cermat.

Kemudian, dia mengambil langkah maju ke arah itu dan menginjak kakinya dengan paksa.

Hu!

Kekuatan hisap yang kuat muncul, menyebabkan dia jatuh secara instan ke luar angkasa.

Zhang Xuan dengan cepat memantapkan sosoknya sebelum menghentikan kejatuhannya untuk mengapung di udara. Pada saat dia melihat sekelilingnya sekali lagi, dia menemukan bahwa dia tidak lagi berada di gurun lagi.

Tepat di depan matanya adalah kota besar dan bobrok yang dipenuhi dengan nafas sejarah. Seolah-olah dia telah melangkah ke dunia baru.

Daerah itu benar-benar tandus. Tidak ada tanaman yang tumbuh subur di daerah itu, dan di bawahnya ada rawa yang keruh. Rasanya seolah-olah dia akan ditelan utuh jika dia jatuh lebih awal.

Ini adalah City of Collapsed Space? Ekspresi Zhang Xuan berubah menjadi serius.

Dia sudah lama mendengar bahwa tempat ini penuh dengan bahaya, dan dari kelihatannya, memang begitu. Apa yang mengejutkannya adalah bahwa dia membayangkan Kota Runtuh Luar Angkasa menjadi tempat yang sebenarnya di Benua Terbengkalai, tapi ternyata di ruang terlipat di gurun sebagai gantinya.

Dia dengan cepat melirik sekelilingnya.

Jalan yang dia masuki sudah lenyap tanpa jejak. Bahkan dengan kepekaannya terhadap ruang angkasa, dia tidak dapat menemukan jejaknya.

Dengan kata lain, dia terjebak di City of Collapsed Space. Dia harus mencari jalan keluar yang berbeda jika dia ingin keluar dari sana.

Saya hanya harus menghadapinya ketika saya mendapatkan itu. Untuk saat ini, saya harus memfokuskan upaya saya untuk menemukan Du Qingyuan, pikir Zhang Xuan sambil menyingkirkan semua emosi negatifnya.

Melihat kota besar di hadapannya, dia perlahan masuk.

Weng!

Bahkan sebelum dia bisa mencapai kota, dia tiba-tiba merasakan sensasi menusuk tulang di belakangnya. Detik berikutnya, gelombang qi pedang meledak dari rawa menuju dadanya.

Pada saat yang sama, semburan pedang qi jatuh dari langit-langit.

Jelas bahwa keduanya berkoordinasi satu sama lain untuk membunuhnya dalam satu gerakan.

Penyergapan? Zhang Xuan sedikit menyipitkan matanya.

Dia begitu fokus untuk mengikuti Fu Chenzi sehingga dia tidak menyangka bahwa dia akan disergap di sini!