Library of Heaven's Path – Chapter 2050

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2050

Chapter 2050 Klon Menghina 

Aula Para Dewa, ya? Zhang Xuan segera mengidentifikasi penyerangnya.

Niat membunuh yang membingungkan dan ketepatan tajam yang tampak seolah-olah telah diukur dengan hati-hati dengan penggaris, ini adalah sifat yang unik bagi praktisi pedang di Aula Para Dewa.

Lebih penting lagi, sudut, posisi, dan waktu serangan yang telah mereka koordinasikan satu sama lain benar-benar tajam, sehingga bahkan ahli ranah Semi-Divinity akan merasa sulit untuk menghindari pelanggaran mereka. Satu-satunya yang bisa dia pikirkan yang mampu melakukan hal seperti itu adalah mereka dari Aula Para Dewa.

"Hanya dua Dewa Surgawi Tinggi, eh?" Zhang Xuan menghela nafas lega.

Sepuluh hari yang lalu, dia akan benar-benar tidak berdaya melawan susunan pemain seperti itu, tetapi untuk dia saat ini, mereka tidak lagi menjadi masalah untuk dia tangani lagi.

Namun, sementara hanya ada dua orang di permukaan, tidak ada yang mengatakan bahwa pria paruh baya alam Semi-Divinity tidak berbaring menunggu juga.

Dengan demikian, Zhang Xuan mengirim pesan telepati ke empat Semi-Divinities di dalam karung binatang buasnya yang sudah jinak untuk meminta mereka siap menyerang setiap saat. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan Pedang Tongshang dan melepaskan Maksud Pedang Dewa untuk menyegel lingkungan sekitar.

"Maksud Pedang Dewa? Anda adalah pemimpin sekte baru dari Ascendant Cloud Sword Pavilion, Zhang Xuan? "

Kedua penyerang itu waspada, dan yang di atas segera berbalik untuk melarikan diri.

Jika pemuda sebelum mereka masih di alam Surgawi Benar Abadi, dia akan memberikan segalanya untuk menjatuhkannya. Namun, pemuda itu sudah mencapai alam Immortal Tinggi!

Mempertimbangkan bahwa dua pembunuhan sebelumnya telah gagal juga, tidak butuh waktu lama baginya untuk mengetahui bahwa lawan yang berdiri di depan mereka bukanlah seseorang yang bisa mereka kalahkan.

Apa yang harus dia lakukan sekarang adalah memberi tahu pemimpin mereka tentang berita itu secepat mungkin!

Jika dia bisa menangkap pemuda ini, pahala yang akan dia dapatkan akan jauh lebih besar daripada mendapatkan altar Istana Starchaser!

"Sudah terlambat!" Zhang Xuan berkomentar dengan ringan.

Pedang Zhang Xuan turun seperti embusan angin. Tampaknya lambat di permukaan, tetapi satu gerakan itu secara efektif menutup semua rute pelariannya.

Dia terjebak.

Pu!

Celah berlumuran darah muncul di glabella Dewa Surgawi Tinggi di atas, dan begitu saja, jiwanya menghilang, menyegel takdirnya.

Hu!

Zhang Xuan dengan cepat mengambil mayatnya yang jatuh dan melemparkannya ke dalam ring penyimpanannya.

Semua dalam semua, dari saat keduanya berusaha untuk membunuhnya sampai Dewa Surgawi di atas terbunuh, bahkan tidak ada satu nafas pun yang berlalu. Namun, pada saat yang sama, pedang qi dari Dewa Surgawi Tinggi di bawah telah tiba tepat di hadapannya.

Ding!

Sama seperti seolah-olah pedang qi akan menembus dada Zhang Xuan, labu tiba-tiba muncul tepat di depannya dan memblokir pedang qi.

"Sial! Istirahat!"

Dengan gigi terkatup, Dewa Surgawi Tinggi di bawah mendorong zhenqi-nya ke batas kemampuannya, berharap menembus labu. Namun, labu itu seolah-olah sekuat tembok kota berbenteng. Bahkan ketika menuangkan dengan kekuatan penuh, dia masih tidak dapat menembusnya.

"Mungkinkah itu artefak Semi-Divinity?" Dewa Surgawi Tertinggi tersentak ketakutan.

Dia berada di alam Immortal Tinggi Surgawi, dan pedang di tangannya telah mencapai tingkat yang sama. Mengingat begitu, seharusnya tidak mungkin bagi artefak tingkat Immortal Tinggi Surgawi untuk menghentikan serangannya.

Namun, hanya labu yang berhasil menghalanginya untuk maju lebih jauh. Dia tidak berani membayangkan di tingkat apa artefak itu!

"Tidak mungkin. Tidak mungkin aku bisa mengalahkan monster seperti ini. Aku harus pergi sekarang! "

Mengetahui bahwa tidak mungkin baginya untuk melakukan pembunuhan sendirian, dia segera berbalik. Tetapi bahkan sebelum dia bisa berbalik, penglihatannya tiba-tiba menjadi gelap.

Sebuah labu terbang tepat ke arah wajahnya.

Dengan hanya satu serangan, bentuk labu itu tercetak tepat di kepala Dewa Surgawi Tinggi. Dengan kemarahan tercermin di matanya, tubuhnya mulai jatuh tak berdaya ke bawah.

Untuk berpikir bahwa ahli alam Surgawi Tinggi Abadi seperti dia akan mati hanya untuk labu …

Hu!

Zhang Xuan dengan cepat melemparkan tubuhnya ke cincin penyimpanannya juga.

Meskipun telah mengalahkan dua Dewa Tinggi Surgawi, dia tidak menunjukkan sedikit pun kegembiraan. Sebaliknya, dia mengamati sekelilingnya dengan hati-hati.

Beberapa napas berlalu, tetapi tidak ada gerakan sama sekali. Perlahan, Zhang Xuan menghela nafas lega.

"Sepertinya hanya mereka berdua yang berbaring dalam penyergapan!"

Ada kemungkinan bahwa seluruh kelompok yang dia temui sebelumnya akan berbaring menunggunya, tetapi karena mereka tidak muncul setelah sekian lama, tampaknya tidak ada orang lain.

Jika tidak, mereka pasti akan mengeksploitasi pembukaan yang dia tunjukkan saat dia berurusan dengan dua Dewa Tinggi Surgawi untuk menyerang.

"Keduanya mungkin telah ditinggalkan untuk bertugas sebagai penjaga untuk memperingatkan mereka jika terjadi sesuatu. Jika itu masalahnya, yang lain pasti pergi ke depan untuk menemukan Du Qingyuan dan altar … "

Dia merenung sejenak sebelum mengangguk sedikit. "Aku memastikan untuk menyegel ruang di sekitarnya sebelum membunuh keduanya, jadi aku ragu apakah ada denyut energi atau informasi yang berhasil keluar. Jika demikian, yang lain seharusnya belum menyadari kehadiranku… "

Hu!

Sosok yang identik dengan cepat muncul di sisinya.

Itu tiruannya!

Setelah menjinakkan empat binatang alam Semi-Divinity itu, dia telah memberikan sebagian darah mereka kepada Vicious dan klonnya. Karena kurangnya teknik kultivasi, Zhang Xuan tidak dapat melanjutkan kultivasinya. Namun, masalah seperti itu tidak berlaku untuk klonnya, dan yang terakhir sudah mencapai alam Surgawi Tinggi Abadi.

Tak perlu dikatakan, klonnya lebih kuat darinya lagi.

"Anda akan mengambil satu sementara saya akan mengambil yang satu," kata Zhang Xuan.

"Baik!"

Menangkap arus Zhang Xuan, klonnya mengangguk.

Saat berikutnya, dia sudah mengubah penampilannya agar sesuai dengan Dewa Surgawi Tinggi yang kepalanya dihancurkan dengan labu.

Sementara klonnya tidak memiliki jimat penyamaran, Sembilan Hati Lotus memberikan tubuhnya properti yang mengingatkan pada air. Dia bisa dengan bebas berubah menjadi bentuk apapun yang dia inginkan. Itu juga mengapa dia dapat dengan mudah mereformasi tubuhnya bahkan ketika telah penyok ke dalam.

Setelah mengubah penampilannya, klonnya dengan cepat mengenakan pakaian pihak lain sebelum menekan denyut energi jiwanya seminimal mungkin.

Di sisi lain, Zhang Xuan mengambil penampilan seperti prajurit lainnya. Dengan dua ketukan ringan jarinya, dia membuat dua pedang Dewa Surgawi tunduk padanya.

Penyamarannya sempurna, sehingga mustahil bagi seseorang untuk melihat melalui bahkan jika seseorang memeriksa garis keturunannya. Namun, masih ada sedikit perbedaan terkait penyamaran klonnya, seperti aura jiwanya.

Namun demikian, fakta bahwa mereka memegang pedang dari dua Dewa Tinggi Surgawi seharusnya cukup untuk menebusnya.

Artefak Heavenly High Immortal-tier diketahui memiliki roh mereka sendiri, membuatnya sangat sulit untuk dijinakkan. Selama mereka melihat bahwa mereka memegang pedang dari dua Dewa Tinggi Surgawi, tidak mungkin mereka akan melakukan pemeriksaan menyeluruh.

Setelah selesai, Zhang Xuan memeriksa ulang penyamaran mereka dan membuat beberapa penyesuaian tambahan. Hanya ketika dia tidak dapat melihat celah lagi, dia akhirnya mengangguk setuju.

Dia memimpin ke depan, dan klonnya dengan cepat mengikuti di belakangnya.

Untuk memastikan bahwa kedua Dewa Surgawi Tinggi ini akan dapat menemukan mereka setelah itu, pria paruh baya alam Semi-Divinity yang telah meninggalkan sebelumnya memastikan untuk meninggalkan beberapa bekas. Jadi, tidak terlalu sulit untuk melacaknya.

Melanjutkan ke depan, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk memasuki kota kuno.

Tembok kota yang bobrok memancarkan suasana degenerasi, meninggalkan perasaan berat di dalamnya. Lingkungan terasa mencekik, membuat mereka yang berjalan di daerah tersebut mengalami kesulitan bernapas.

Bahkan seseorang sekaliber Zhang Xuan merasa budidayanya ditekan secara signifikan, membuatnya tidak mampu mengerahkan kekuatan penuhnya.

Sebuah pikiran muncul di benak Zhang Xuan, dan dia membuat sayatan kecil di lengannya.

Tzzzzz!

Segera setelah sayatan dibuat, udara degenerasi di sekitarnya langsung merusak area luka, menghalangi kesembuhannya.

Zhang Xuan dengan cepat mendorong zhenqi Jalan Surga untuk menangkal udara degenerasi dan menyembuhkan lukanya, tetapi beberapa waktu kemudian, dia menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Biasanya, luka kecil seperti itu membutuhkan waktu kurang dari satu napas untuk sembuh sepenuhnya. Namun, bahkan setelah mengemudikan zhenqi Jalan Langitnya selama beberapa menit, sayatan itu masih tidak menunjukkan tanda-tanda pulih sama sekali.

Memang ada sesuatu yang sangat menakutkan tentang tempat ini.

Tidak heran Penatua Bai Ye tidak dapat pulih dari luka-lukanya, meninggalkannya tidak punya pilihan selain menunggu kematiannya. Kemungkinan besar, itu adalah hasil dari degenerasi udara ini.

Zhang Xuan mengeluarkan botol batu giok dan menuangkan sedikit sup ayam ke lukanya, dan jejak asap hitam segera muncul darinya.

Setelah itu, sayatan sembuh dengan cepat.

Sepertinya saya harus melanjutkan dengan hati-hati di sini dan mencoba yang terbaik untuk tidak terluka, pikir Zhang Xuan dengan muram.

Pembudidaya lain tidak seistimewa dia dalam menyantap sup panggang Little Chick. Dengan kata lain, begitu mereka terluka, tubuh mereka akan segera diserang oleh udara degenerasi, menyebabkan luka mereka semakin memburuk. Akhirnya, mereka akan mati secara tragis.

"Aku akan memberimu botol untuk berjaga-jaga!" Zhang Xuan berkata sambil melemparkan botol ke klonnya.

Karena zhenqi Jalan Surga tidak bekerja untuknya, kemungkinan besar sama untuk klonnya. Akan sangat merepotkan klonnya jika dia terluka.

Klonnya menangkap botol giok itu, tetapi dia tidak langsung menyimpannya. Sebaliknya, dia memandang Zhang Xuan dengan ekspresi menghina sebelum mengiris lengannya dengan gelombang zhenqi dari ujung jarinya.

Puhe!

Luka tajam dan dalam segera muncul di lengan klonnya, menyebabkan darah segar menyembur keluar.

Zhang Xuan mengerutkan kening saat melihat situasi ini. Dia tidak tahu apa yang dilakukan klonnya.

Saat berikutnya, bagaimanapun, klonnya mulai menggerakkan zhenqi di tubuhnya.

Tzzzzzzz!

Jejak asap hitam dikeluarkan dari laserasi, dan lukanya dengan cepat sembuh seolah-olah tidak ada yang terjadi sejak awal.

Alis Zhang Xuan bergerak-gerak.

"Aku tidak butuh benda ini."

Menempatkan tangannya di belakang punggungnya, klonnya menatapnya dan menggelengkan kepalanya. "Orang lemah."

Zhang Xuan. Apakah Anda akan mati jika berhenti membual selama sehari?

Merasa sangat tertahan di dalam, Zhang Xuan memutuskan untuk mengabaikan klonnya dan melanjutkan.

Meskipun ada suasana degenerasi di dalam kota kuno, masih ada tanaman hijau subur di antara reruntuhan. Rasanya seperti musim semi baru secara bertahap mulai memasuki tanah kehancuran ini.

Kehidupan bertunas di tanah kematian, seolah-olah dunia sedang menampilkan kekuatan alam untuk menghapus semua kehancuran dan menyembuhkan tanah.

Tanaman obat yang tumbuh di tengah udara degenerasi ini memiliki energi obat yang sangat kuat, dan sangat beragam dalam hal jenisnya. Tidak heran jika banyak ahli tertarik ke City of Collapsed Space meskipun ada bahaya.

Jika seseorang memalsukan pil dari ramuan obat yang ditemukan di sana, pil itu pasti akan jauh lebih kuat dari biasanya.

Saat menelusuri jejak orang-orang dari Aula Para Dewa, Zhang Xuan tidak lalai mengumpulkan ramuan obat yang mudah dijangkau.

Hu!

Tidak lama kemudian, sekelompok bangunan yang runtuh mulai terlihat.

Tempat ini berbeda dari apa yang dia lihat sebelumnya.

Tempat-tempat yang dia lewati sebelumnya sudah compang-camping karena usia, tapi kumpulan bangunan yang runtuh ini memiliki banyak jejak baru di atasnya. Rasanya seperti seseorang baru saja menyia-nyiakannya.

"Pertempuran baru saja terjadi di sini," kata Zhang Xuan.

Dengan pandangan tajamnya yang tajam, dia bisa tahu bahwa jejak ini paling lama berumur satu jam. Jika tidak, di bawah udara degenerasi yang tertinggal di daerah tersebut, bahkan jejak yang lebih segar dengan cepat akan menjadi usang, sehingga tidak mungkin untuk membedakannya.

"Mungkinkah banyak dari Aula Dewa berhasil menyusul Fu Chenzi, atau apakah mereka berhasil menemukan Istana Master Du?" Zhang Xuan bertanya-tanya dengan cemas.

Fakta bahwa ada tanda-tanda baru pertempuran di sana berarti bahwa dua partai dari faksi berbeda telah bertemu satu sama lain.

Zhang Xuan menghentikan langkahnya, ingin melihat lebih dekat pada tanda-tanda itu untuk melihat apakah dia bisa memperoleh informasi berguna dari mereka.

Namun, dia tiba-tiba merasakan keringat dingin membasahi tubuhnya. Semburan energi yang kuat telah turun dari atas. Zhang Xuan dengan cepat mundur saat dia mengeluarkan enam pedang untuk membentuk lapisan pelindung di sekitar tubuhnya.

Ding ding ding ding!

Serangkaian suara yang mengingatkan pada derai hujan bergema di udara. Menurunkan kepalanya, Zhang Xuan melihat sekelompok besar bayangan hitam menyelam keluar dari tanah, seperti pasukan hantu yang melarikan diri dari kedalaman neraka.