Library of Heaven's Path – Chapter 2052

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2052

Chapter 2052 Serangan Dari Zhang Xuan dan Klonnya 

Melanjutkan ke depan, jelas bahwa klon Zhang Xuan telah sedikit berkurang. Itu sama sekali tidak menunjukkan kesombongan dan narsisme yang biasa.

Sepertinya keseraman City of Collapsed Space telah melampaui harapannya juga.

Tidak heran mengapa hanya sedikit yang berani masuk ke sini. Udara degenerasi yang tertinggal di daerah itu sudah berakibat fatal bagi sebagian besar pembudidaya.

Melalui Eye of Insight dan Library of Heaven’s Path, Zhang Xuan mampu meramalkan sebagian besar bahaya sebelumnya dan mengelak, sehingga menghindarkannya dari banyak masalah. Namun demikian, selama kurang dari sepuluh li, dia masih diserang tiga kali dan hampir jatuh ke dalam jebakan dua kali.

Karena itu, mereka mengatasi tantangan dan terus berjalan. Segera, mereka merasakan denyut energi yang intens tepat di depan mereka.

Zhang Xuan dan klonnya bertukar pandang sebelum diam-diam maju.

Sebuah persegi luas mulai terlihat.

Di sebelah kiri adalah seorang wanita berpakaian formal dengan topeng tembaga di wajahnya. Ada sebuah altar yang mengambang diam-diam tidak terlalu jauh darinya dengan api biru langit berkobar di atasnya. Sepertinya ritualnya sudah dimulai.

Rambutnya berkibar di udara saat dia memasukkan semua zhenqi-nya ke altar, menyebabkan ruang di sekitarnya berubah.

Di sebelah kanan adalah wajah yang tidak asing — pria paruh baya dari Aula Para Dewa. Dia menatap altar dengan mata yang sangat dingin.

Fu Chenzi?

Tidak terlalu jauh, ada sosok tergeletak di tanah secara diagonal. Darah segar menyembur dari dadanya, menunjukkan parahnya luka-lukanya. Itu tidak lain adalah Fu Chenzi dari Ethereal Hall.

Zhang Xuan telah menduga bahwa Fu Chenzi mungkin bertemu dengan pria paruh baya di sepanjang jalan, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa yang terakhir akan mengalami luka parah seperti itu?

Mungkinkah wanita bertopeng tembaga itu adalah Tuan Istana Du Qingyuan? Zhang Xuan berpikir sambil melihat ke atas.

Dia tidak tahu untuk apa ritual itu, tetapi dia bisa merasakan zhenqi yang luar biasa melonjak melalui tubuh wanita bertopeng tembaga itu. Dilihat dari kekuatannya, terlihat jelas bahwa dia telah mencapai ranah Semi-Divinity.

Satu-satunya wanita dari Enam Sekte yang telah mencapai alam ini adalah Du Qingyuan, jadi orang di depannya kemungkinan besar adalah dia.

Pria paruh baya itu menatap Fu Chenzi dengan dingin dan berkata, "Apakah tuanmu berniat untuk membuat musuh keluar dari Aula Dewa juga?"

Zhang Xuan sedikit bingung.

Dia belum menyaksikan seluruh pertempuran sebelumnya, tetapi haruskah Fu Chenzi tidak lebih kuat dari pria paruh baya? Memang benar apa pun bisa terjadi dalam pertempuran, tetapi mengingat dia bergandengan tangan dengan Du Qingyuan sekarang, sulit untuk percaya bahwa dia akan berakhir dengan cedera yang begitu parah.

Kalau tidak … mungkinkah pria paruh baya itu dengan sengaja mengaku kalah sehingga memungkinkan Fu Chenzi untuk memimpin?

Hal itu tidak sepenuhnya tidak masuk akal.

Melalui interaksinya dengan mereka, dia merasa bahwa Aula Para Dewa tidak bermoral dalam cara yang mereka gunakan untuk mencapai tujuan mereka, dan bahkan mengorbankan diri mereka sendiri tidak melampaui mereka. Tidak terpikirkan bagi mereka untuk menggunakan tipuan seperti itu.

"Jika kamu bisa melakukan apa saja — batuk batuk — kepada master hall kita, kamu pasti sudah lama bergerak!" 1 Fu Chenzi mendengus dingin saat dia mengeluarkan darah. Setelah itu, dia menoleh ke wanita bertopeng tembaga dengan susah payah dan memperingatkan, "Tuan Istana Du, kamu harus berhati-hati. Dia memiliki artefak Semi-Divinity bersamanya! "

Wanita bertopeng tembaga itu tidak menanggapi peringatan Fu Chenzi. Sebagai gantinya, dia terus menatap pria paruh baya dengan niat membunuh yang dingin di matanya.

Hu!

Telapak tangan besar yang membuat bayangan di atas tanah tiba-tiba muncul di langit, menghancurkan dengan kekuatan yang luar biasa.

Great Azure Palm, lumayan! " Pria paruh baya itu tertawa keras saat dia menyerbu dengan pedang di tangannya.

Ding!

Sambil menahan telapak tangan besar di langit dengan pedang di salah satu tangannya, dia mengangkat tangannya yang lain dan melakukan serangan telapak tangan tepat ke arah altar terdekat.

Anda mendekati kematian! " wanita bertopeng tembaga itu meludah dengan dingin.

Sebagai pembalasan, dia menyodorkan serangan telapak tangan ke arah pria paruh baya itu. Sebagai hasil dari serangan tanpa henti, ruang di sekitarnya menjadi distorsi, membuatnya seolah-olah seluruh area akan meledak dari gelombang kejut.

Namun, dengan kecepatan secepat kilat, pria paruh baya itu mampu melakukan manuver dengan terampil melalui serangan telapak tangannya tanpa mengalami kerusakan.

"Istana Master Du, kau tampak jauh lebih lemah dari rumor yang membuatmu seperti itu. Apakah ini akibat dari ritual tersebut? Yah, terlepas dari apa itu, itu fakta bahwa kamu bukan tandinganku dalam keadaan kamu saat ini. Serahkan altar Anda dengan patuh, dan saya dapat mempertimbangkan untuk menyelamatkan hidup Anda. Jika tidak, jangan salahkan aku karena tidak bersikap mudah padamu! " Pria paruh baya itu menyeringai.

Dikenal sebagai salah satu ahli terkuat dari Enam Sekte, kekuatan Du Qingyuan begitu besar sehingga bahkan pria paruh baya itu tidak sepenuhnya yakin bahwa dia akan menjadi tandingannya. Namun, untuk beberapa alasan, meski serangan pihak lain tampak kuat di permukaan, rasanya seperti tidak ada substansi di belakang mereka.

Mungkinkah dia telah menghabiskan kekuatannya karena ritual tersebut dan menggunakan tindakan untuk menakut-nakuti dia?

Bagaimanapun, ini menguntungkannya. Selama dia berhasil mendapatkan altar, kontribusi yang dia buat ke Aula Dewa pasti akan memberinya kemajuan dalam kultivasinya!

Di sisi lain, wanita bertopeng tembaga tidak memperhatikan kata-kata pria paruh baya itu dan melanjutkan pelanggarannya.

Api yang menyala di altar tumbuh semakin cemerlang saat itu, seolah-olah koneksi dengan cepat ditempa dengan Cakrawala.

"Karena kamu tidak tahu tempatmu, jangan salahkan aku karena tidak bersikap mudah padamu!"

Melihat bagaimana wanita bertopeng tembaga itu menolak untuk menyerah pada ritualnya, pria paruh baya itu mencibir dengan dingin saat dia mengangkat telapak tangannya.

Hu!

Sebuah tombak muncul tepat di tangannya. Dengan lompatan yang kuat, dia menusuk tombak ke arah pihak lain dengan marah. Wuuuuuuuuuuuuu!

Sobekan besar di ruang angkasa muncul di sepanjang lintasan tombak. Setelah diresapi dengan energi kultivator alam Semi-Divinity, ujung tombak memancarkan cahaya yang mengancam, seolah-olah itu akan mereduksi apapun sebelumnya menjadi debu.

Artefak Semi-Divinity? Zhang Xuan menyipitkan matanya.

Dia tahu bahwa tombak itu bukanlah artefak Semi-Divinity biasa. Bahkan rantai logam yang dia miliki dengannya sedikit lebih lemah dari itu. Sepertinya masih mungkin ada perbedaan besar dalam kekuatan artefak Semi-Divinity.

Merasakan kekuatan luar biasa di balik tombak, wanita bertopeng tembaga itu tidak bisa membuatnya tenang lagi. Dengan mata menyipit, dia tiba-tiba menoleh dan melirik ke altar tidak terlalu jauh darinya.

"Bahkan jika aku mati, aku akan menyeretmu ke bawah bersamaku!"

Dengan raungan marah, dia mengulurkan tangan ke arah altar dan menggenggamnya.

Hula!

Api biru langit di altar melesat dan membentuk dinding api yang berkobar tepat di depan wanita bertopeng tembaga itu.

Jika pria paruh baya itu ingin menghampirinya, dia harus menghancurkan altar terlebih dahulu.

Namun, misi yang tuannya turunkan kepadanya adalah untuk mendapatkan altar, jadi altar itu akan benar-benar tidak berguna setelah dihancurkan. Jadi, dia tidak mungkin memilih tindakan seperti itu.

Dia menarik kembali tombaknya dan memelototi wanita bertopeng tembaga dengan mata menyipit. "Dasar perawan tua terkutuk!"

Anda dapat yakin bahwa saya akan menghancurkan altar dengan tangan saya sendiri sebelum saya mati. Saya akan mengecewakan para pendahulu saya, tetapi saya percaya bahwa mereka tidak ingin melihat harta karun Paviliun Starchaser kita jatuh ke tangan sekelompok monster! Coba saja aku! " Wanita bertopeng tembaga itu tertawa gagah.

Dalam hal kekuatan, dia jelas bukan tandingan pria paruh baya di depannya. Lebih buruk lagi, pria paruh baya itu bahkan memiliki artefak Semi-Divinity bersamanya. Tidak mungkin dia memiliki kesempatan.

Karena itu masalahnya, paling tidak yang bisa dia lakukan adalah memastikan bahwa pihak lain tidak mendapatkan apa yang diinginkannya. Dia tahu bahwa dia menginginkan altar, dan itu berarti dia bisa memperingatkan dia untuk menggunakannya.

Huh!

Dengan kepalan tangan yang terkepal erat, pria paruh baya itu memelototi wanita bertopeng tembaga dengan ekspresi menakutkan di wajahnya. Namun, sesaat kemudian, kerutan di antara alisnya mengendur, dan senyuman sadis muncul di bibirnya. "Karena itu masalahnya, mungkin aku harus mulai dengannya dulu!"

Hong panjang!

Tombak itu segera mengubah sasarannya ke arah lelaki tua yang tergeletak lemah di tanah — Fu Chenzi.

Wajah Fu Chenzi memucat. Dia mencoba mengumpulkan kekuatannya untuk melindungi dirinya sendiri, tetapi karena parahnya lukanya, dia bahkan tidak dapat mendorong dirinya sendiri dari tanah.

Dengan ekspresi sedih di wajahnya, dia menoleh ke wanita bertopeng tembaga dan berteriak, "Istana Master Du, cepat pergi! Dengan altar di tangan Anda, dia tidak akan berani mendekati Anda. Tidak perlu khawatir tentang saya… "

Wanita bertopeng tembaga itu mendecakkan lidahnya karena kesal sebelum meraih altar dan berlari di depan Fu Chenzi. "Lanjutkan apa yang kamu lakukan jika kamu benar-benar ingin altar dihancurkan, jadi…"

Hu!

Tombak itu berhenti di udara. ‘Kamu b * tch… "

Pria paruh baya itu sangat marah sehingga dia bisa meledak di tempat. Kekuatan yang luar biasa mungkin berderak di sekitar tombak, menyebabkan gelombang kejut ke sekitarnya. Meskipun dia telah menghentikan serangannya, momentumnya telah menyebabkan tanah di sekitarnya retak.

Peng!

Pada saat kritis ini, wajah wanita bertopeng tembaga itu tiba-tiba menjadi sangat pucat. Semburan darah segar keluar dari bibirnya, dan dia jatuh ke depan, jatuh dengan keras ke tanah.

Dengan ekspresi tidak percaya di matanya, dia berbalik dan melihat Fu Chenzi yang terluka parah bangkit berdiri, menyeka darah yang menetes di bibirnya.

"Permintaan maaf saya yang tulus, Istana Master Du. Kami tidak bisa membiarkan altar dirusak dengan cara apa pun, jadi kami hanya bisa menggunakan tipu daya. Saya harap Anda dapat memahami dari mana kami berasal. "

Dengan serangkaian gerakan cepat, Fu Chenzi memadamkan api biru langit di atas altar dan menyegelnya dengan zhenqi-nya, membuatnya mustahil bagi wanita bertopeng tembaga untuk mengendalikannya lagi. Setelah itu, dia menyimpan altar itu ke dalam ring penyimpanannya.

Kamu b * stard, "wanita bertopeng tembaga itu mengutuk dengan marah. "Bahkan Ethereal Hall yang tinggi telah memutuskan untuk sujud di Hall of Gods juga?"

Tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia berharap bahwa bahkan Fu Chenzi, yang telah mengadu nyawanya untuk melindunginya sebelumnya, akan benar-benar bersekongkol dengan Aula Para Dewa! Semua yang baru saja terjadi adalah akting!

Bahkan Zhang Xuan, yang bersembunyi di samping, mau tidak mau mundur sedikit saat melihatnya.

Dia mengira itu aneh bagaimana pria paruh baya membiarkan Fu Chenzi mengalahkannya dengan mudah di Istana Starchaser. Asumsi awalnya adalah bahwa pria paruh baya itu mengambil langkah mundur untuk memancing Istana Starchaser agar bergerak sehingga dia bisa melacak mereka dan akhirnya sampai ke tempat Du Qingyuan berada.

Namun, masalah dengan hipotesis itu adalah bahwa tidak ada jaminan bahwa Fu Chenzi akan menuju ke tempat Du Qingyuan berada dan bahwa Istana Starchaser bahkan akan bergerak sama sekali.

Bagaimanapun, ini adalah pertarungan waktu. Jika Istana Starchaser bisa bertahan cukup lama bagi Du Qingyuan untuk menyelesaikan ritualnya dan mendapatkan perlindungan dari dewa, tabelnya akan berubah. Pria paruh baya tidak memiliki kemewahan untuk membuang-buang waktu untuk kemungkinan yang tidak pasti.

Ini menarik perhatiannya pada kata-kata dan tindakan Fu Chenzi. Lagipula, tanpa campur tangan Fu Chenzi, pria paruh baya itu tidak akan berhasil menemukan Du Qingyuan.

Dia merasa bahwa Fu Chenzi telah mempermainkan kekhawatiran Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue saat itu untuk menekan mereka agar mengungkapkan keberadaan Du Qingyuan, dan itu telah menimbulkan sedikit keraguan dalam dirinya bahwa Fu Chenzi mungkin memiliki. telah bekerja sama dengan Aula Para Dewa.

Namun, dia dengan cepat membuang gagasan itu karena dia tidak berpikir bahwa seorang tetua dari Aula Ethereal akan berkolusi dengan Aula Dewa!

"Karena altar sudah ada di tangan kita, tidak ada alasan bagi kita untuk membuatnya tetap hidup." Pria paruh baya mendengus.

"Memang." Fu Chenzi mengangguk setuju.

Dia menyalurkan energinya ke telapak tangannya untuk melakukan serangan yang menentukan pada wanita bertopeng tembaga itu, tetapi pada saat yang genting ini, langkah kaki tiba-tiba bergema di udara.

Hu hu!

Dua sosok muncul di alun-alun.

Mereka adalah dua dari empat Dewa Tinggi Surgawi yang berada di bawah pria paruh baya.

"Sudahkah Anda menyingkirkan hama yang mengikuti kami?" pria paruh baya itu bertanya dengan acuh tak acuh.

"Hama itu sangat licik. Dia sepertinya tahu bahwa kita sedang menunggu dia, jadi dia melarikan diri bahkan sebelum kita bisa bergerak, "salah satu Dewa Surgawi menjawab dengan canggung.

Dia melarikan diri? pria paruh baya itu bertanya dengan nada tidak senang di nadanya.

"Jika saya tidak salah, orang itu sepertinya adalah kepala baru dari Sevenstar Pavilion. Tidak mudah untuk menyingkirkannya, "kata Fu Chenzi sambil menggelengkan kepala.

"Kepala baru dari Sevenstar Pavilion," gumam paruh baya dengan cemberut.

"Un. Saya merasa kenaikannya sedikit terlalu mendadak, mirip dengan Hall Master Zheng Yang dan Pemimpin Sekte Zhang Xuan. Karena itu, saya mencoba melihat latar belakangnya, tetapi sejauh ini saya belum bisa mengumpulkan apa-apa, "kata Fu Chenzi dengan geram.

"Namun, kami tidak perlu mengindahkannya. Mari kita bawa altar kembali ke tuan kita dulu. Kita akan berurusan dengan orang itu pada waktunya. "

Ya, masalah ini menjadi prioritas. Pria paruh baya itu mengangguk. Dia melirik wanita bertopeng tembaga sekali lagi dan berkata, "Ayo kita keluar setelah kamu menyingkirkannya."

Sangat baik!" Fu Chenzi mengangguk.

Kedua Dewa Tinggi Surgawi tiba-tiba melangkah maju pada saat ini dan berkata, "Tolong izinkan saya untuk melakukannya. Saya ingin menebus diri saya karena gagal menangkap Master Paviliun Liu Yang… "

Setelah itu, salah satu dari mereka dengan cepat pindah ke sisi wanita bertopeng tembaga sedangkan yang lainnya tetap di samping pria paruh baya.

"Kalau begitu aku serahkan padamu." Pria paruh baya itu mengangguk sebelum berbalik untuk meninggalkan daerah itu. Hu!

Tiba-tiba, dua gelombang qi pedang yang kuat meledak secara bersamaan. Mereka diarahkan tepat ke punggung pria paruh baya dan Fu Chenzi.

Dua Dewa Tinggi Surgawi, yang merupakan Zhang Xuan dan klonnya yang menyamar, telah membuat gerakan mereka. Pria paruh baya dan Fu Chenzi benar-benar lengah oleh serangan ini, sehingga pedang qi menembus lubang yang menganga di tubuh mereka dalam sekejap.

"Kamu …"

Tidak mengharapkan bawahan mereka sendiri untuk menyerang mereka, wajah pria paruh baya dan Fu Chenzi melengkung tak percaya.