Library of Heaven's Path – Chapter 2056

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2056

Chapter 2056 Kebenaran

Tepat setelah dia mengunjungi Aula Ethereal Kota Wuhai untuk membeli beberapa Pil Abadi Unggul bahwa dia telah diserang oleh mereka. Itu sama untuk kedua kalinya di Kota Biyuan.

Dia mengira itu aneh bahwa Aula Para Dewa dapat secara akurat mengidentifikasi dia saat itu, dan dia bahkan mencoba berkeliaran di sekitar area untuk memastikan sekali lagi apakah Aula Para Dewa benar-benar dapat melihat melalui penyamarannya.

Mungkinkah sesuatu telah terjadi pada Ethereal Hall?

Bahkan sesepuh dari Aula Ethereal, Fu Chenzi, akhirnya berkolusi dengan Aula Dewa! Ini adalah perhatian yang sangat besar.

Perbuatan Kong shi di Guru Benua Guru menunjukkan bahwa dia adalah orang yang baik hati yang selalu memikirkan kesejahteraan massa. Tidak mungkin seseorang seperti itu akan berkolusi dengan Hall of Gods dan memicu kekacauan di Benua yang Terbengkalai.

Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang mereka yang melanjutkan warisannya. Bagaimanapun, beberapa ribu tahun telah berlalu sejak berdirinya Ethereal Hall.

Tidak ada keraguan bahwa niat utama untuk pendirian Ethereal Hall itu baik, tetapi seiring dengan perkembangan dan perkembangan organisasi selama bertahun-tahun, menjadi lebih baik atau lebih buruk, tidak dapat dihindari bahwa itu akan mulai berubah.

Tapi semua ini spekulasi. Saya harus mencobanya untuk mengetahui dengan pasti apakah saya benar atau tidak, pikir Zhang Xuan saat dia mengaktifkan Token Ethereal dan membenamkan kesadarannya ke dalamnya.

Aula Ethereal alam Abadi Tinggi tampak agak sepi dibandingkan dengan Aula Ethereal lainnya. Mempertimbangkan jumlah Dewa Tinggi yang rendah di dunia, ini hanya untuk diharapkan.

Zhang Xuan berjalan ke depan resepsionis dan berkata, "Apakah mungkin untuk membeli Water of Heavy Silver di sini?"

"Air Perak Berat?" petugas itu bertanya dengan sedikit cemberut, bingung dengan nama yang tidak dikenalnya. "Beri aku waktu sebentar, aku akan memeriksanya."

Dia dengan cepat membuka sebuah buku, dan sesaat kemudian, senyum muncul di wajahnya. "Pelanggan, meskipun Water of Heavy Silver sangat langka, Ethereal Hall kami kebetulan memiliki stoknya. Namun, ini mungkin sedikit mahal. "

"Berapa biayanya?" Zhang Xuan bertanya.

"Sekitar 5.000.000 Koin Ethereal," jawab petugas itu.

Itu jauh melampaui pricy!

"Saya tidak memiliki banyak Token Ethereal dengan saya saat ini, tetapi apakah mungkin bagi saya untuk menukarnya dengan sebagian Water of Heavy Silver?" Zhang Xuan mengeluarkan tiga botol giok dan meletakkannya di atas meja.

Petugas dengan ragu membuka tutup salah satu botol, dan energi spiritual yang terkonsentrasi segera keluar dari botol. Dengan ekspresi tidak percaya di matanya, petugas itu berkata, "Bukankah ini … esensi darah dari ahli alam Semi-Divinity?"

Apakah itu cukup? Zhang Xuan bertanya.

Ya tentu saja. Pastinya!" petugas menjawab dengan cemas. "Saya akan membuat perkiraan harga sekarang!"

Hanya ada begitu banyak ahli alam Semi-Divinity di Benua Terasing, yang membuat esensi darah mereka menjadi harta yang tak ternilai harganya. Setiap tetesannya memanfaatkan energi yang luar biasa.

Selain itu, akan sulit bagi ahli alam Semi-Divinity untuk menghasilkan tiga botol esensi darah bahkan selama beberapa dekade tanpa melukai fondasinya!

Beberapa waktu kemudian, petugas kembali dan menyerahkan lima botol giok.

"Pelanggan, ini lima botol Water of Heavy Silver."

"Un." Zhang Xuan mengangguk lega.

Dengan ketiga katalis yang disiapkan, dia seharusnya tidak kesulitan mendorong terobosan ke alam Surgawi Tinggi Abadi lagi. Satu-satunya hal yang harus dilakukan sekarang adalah melihat apakah dia akan dibunuh oleh para prajurit di Aula Para Dewa.

Jadi, dia mundur dari Ethereal Hall. Dia dengan cepat mengatur beberapa lapisan formasi pertahanan yang akan memperingatkannya tentang penyusup yang mendekat dan mencegah mereka. Hanya setelah itu dia mengeluarkan tiga katalis dan sebotol esensi darah alam Semi-Divinity.

Dengan ketukan jarinya, esensi darah alam Semi-Divinity dengan cepat menyebar menjadi gelombang energi spiritual yang kuat yang berkumpul di sekitarnya seperti tornado.

Sementara esensi darah alam Semi-Divinity akan menjadi harta yang tak ternilai bagi setiap kultivator, dia tidak kekurangannya saat ini. Tepatnya, dia memiliki lebih dari dua puluh botol di cincin penyimpanannya. Itu lebih dari cukup baginya untuk berbelanja secara royal.

Dia telah berhasil mendapatkan sebanyak itu dengan meremas tubuh Fu Chenzi dan pria paruh baya dari Aula Dewa hingga kering. Tentu saja, dia tidak lupa membersihkannya dari udara degenerasi menggunakan sup ayam Little Chick.

Bagaimanapun, Zhang Xuan mulai mengemudikan Seni Ilahi Jalan Surga, dan kultivasinya mulai melonjak sekali lagi.

Alam Abadi Tinggi Yang Lebih Besar, alam Abadi Tinggi Bumi …

Hanya dalam satu jam, dia sudah mengangkat budidayanya ke alam Surgawi Tinggi Abadi!

Karena kurangnya teknik budidaya alam Semi-Divinity, ini adalah level tertinggi yang bisa dia capai saat ini.

Tidak mungkin saya bisa menyusun Seni Ilahi Jalan Surga Alam Semi-Divinity di sini, jadi satu-satunya cara saya bisa maju adalah dengan menempa jalan saya sendiri ke depan dan menciptakan teknik kultivasi saya sendiri! Zhang Xuan berpikir dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

Dia tahu masalahnya sendiri dengan sangat baik.

Seni Ilahi Jalan Surga memang tanpa cacat, tapi ironisnya, sifat itu juga merupakan cacat terbesarnya.

Ia menyadarinya ketika kultivasinya mengamuk di waktu sebelumnya.

Tidak ada kesempurnaan sejati di dunia ini. Bahkan langit pun cacat, jadi bagaimana mungkin ada sesuatu yang sempurna? Itu semua hanya masalah perspektif.

Namun demikian, memang benar bahwa mengolah Seni Ilahi Jalan Surga akan menjamin kekuatan yang superior. Itu mungkin tidak sesempurna yang dia pikirkan, tapi itu yang terbaik yang dia miliki.

Tapi alur pemikiran ini adalah racun baginya. Itu membuatnya bergantung pada Seni Ilahi Jalan Surga. Gagasan untuk menanam sesuatu yang cacat membuatnya sangat jijik sehingga dia akan muntah selama berhari-hari. Bahkan jika dia menciptakan sesuatu sendiri, keraguan yang tersisa bahwa itu penuh dengan kekurangan pada akhirnya akan menjadi iblis batinnya yang terbesar.

Jadi, ranah Semi-Divinity ini pasti akan menjadi rintangan besar baginya untuk diatasi. Kemungkinan dia harus membuat teknik budidaya alam Semi-Divinity dengan kebijaksanaannya sendiri.

Itu akan sulit, tetapi bukan tidak mungkin. Karena orang lain bisa melakukannya, tidak ada alasan baginya untuk tidak bisa melakukannya juga!

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan memasuki ruang budidaya di dalam Library of Heaven’s Path. Itu adalah manifestasi dari Great Codex of Spring and Autumn yang telah dipasang Luo Ruoxin di dalam Library of Heaven’s Path sebelum dia pergi.

Di dalam ruang kultivasi yang unik ini, aliran waktu sepuluh kali lebih cepat daripada Guru Guru Benua.

Zhang Xuan mengira bahwa aliran waktu di dalam ruang kultivasi akan berubah sesuai dengan aliran waktu ke Benua yang Terbengkalai, tetapi yang mengejutkan, itu tetap sama seperti sebelumnya. Dengan kata lain, itu masih sepuluh kali lebih cepat dibandingkan dengan Guru Benua, yang disamakan dengan seratus kali lebih cepat daripada waktu di Benua yang Terbengkalai!

Bahkan jika dia menghabiskan seratus hari di dalam ruang budidaya, satu hari hanya akan berlalu di Benua yang Terbengkalai.

Bahkan satu jam saja di sana akan sama dengan empat hari di Benua yang Terlantar!

Zhang Xuan pertama kali pergi melalui Ascendant Cloud Sword God Formula, yang merupakan satu-satunya teknik budidaya alam Semi-Divinity yang dia ketahui, sebelum menggunakannya sebagai referensi untuk mengembangkan Seni Ilahi Jalan Langitnya.

Sama seperti itu, dia tetap diam untuk waktu yang lama sebelum dia mulai menggerakkan zhenqi-nya. Tapi tidak lama kemudian, dia mulai batuk darah.

Percobaan pertama, gagal!

Tidak mau menyerah begitu saja, Zhang Xuan mencoba sekali lagi … tapi masih gagal.

Dia melanjutkan seratus kali lagi, tetapi dia masih tidak dapat membuat kemajuan apa pun.

"Memang tidak mudah untuk membuat terobosan ke ranah Semi-Divinity …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Beruntung dia mendapat sup ayam Little Chick, yang memungkinkan dia pulih dengan cepat dari luka-lukanya. Jika tidak, hanya masalah waktu sebelum dia menderita luka dalam yang parah di bawah semua eksperimennya yang sembrono.

Merasa terkuras dari semua pemikiran dan eksperimen, dia akhirnya menarik kembali kesadarannya dari Great Codex of Spring and Autumn.

Secara keseluruhan, kurang dari waktu dupa yang berlalu di dunia nyata.

Menghela nafas dalam-dalam, Zhang Xuan memutuskan sedikit kemauan dari kesadarannya dan meletakkannya di dalam Library of Heaven’s Path untuk terus meneliti pengembangan teknik budidaya alam Semi-Divinity.

Setelah itu, dia keluar dari kamar yang terisolasi.

Dengan budidayanya mencapai alam Immortal Tinggi Surgawi, kekuatannya sudah sebanding dengan rata-rata pembudidaya alam Semi-Divinity. Merasa percaya diri, dia menarik formasi di sekitarnya sebelum keluar untuk melihat-lihat.

Sejujurnya, dia sedikit terkejut melihat bahwa Hall of Gods tidak bergerak saat dia berkultivasi. Apakah tebakannya salah?

Mungkinkah mereka ragu-ragu untuk bergerak karena dia saat ini berada di Istana Starchaser? Dua kali terakhir dia diserang, dia hanya diserang setelah dia meninggalkan Ethereal Hall dan melangkah ke area umum.

Dugaan ini tampaknya tidak terlalu mungkin mengingat bahwa Aula Para Dewa telah menyerang Chu Yin dan Penatua Pertama Zhao Yue saat mereka berada di Istana Starchaser, tetapi mungkin ada baiknya mengujinya.

Jadi, Zhang Xuan diam-diam meninggalkan Istana Starchaser tanpa memberi tahu siapa pun dan menuju ke lokasi terpencil di atas Ocean of Exiled Stars.

Dengan jentikan jarinya, dia menjatuhkan beberapa tetesan air ke laut.

Meskipun dia memiliki banyak cara yang dia miliki, dia tidak akan berani lengah terhadap Hall of Gods.

Zhang Xuan duduk di permukaan laut selama lebih dari dua jam, tetapi semuanya tetap tenang. Tidak ada yang terjadi sama sekali.

Benarkah itu? Zhang Xuan berpikir dengan ekspresi sangat khawatir di wajahnya.

Pengurangan awalnya adalah bahwa ada faksi pengkhianat di Aula Ethereal yang memberikan lokasinya ke Aula Dewa ketika dia masuk. Namun, dari penampilannya saat ini, sepertinya bukan itu masalahnya.

Ini membuatnya tidak punya pilihan selain beralih ke deduksi lain yang ada dalam pikirannya. Jika deduksi ini ternyata benar, itu bisa menjadi skenario terburuk bagi mereka saat ini.

Saya hanya bisa mencobanya …

Dia dengan cepat mengubah penyamaran, aura jiwa, dan garis keturunannya sekali lagi dengan jimat penyamaran sebelum memasuki Aula Ethereal.

Dia berjalan ke resepsionis, memberikan tanda yang dia terima dari Kong shi, dan berkata, "Saya ingin Pil Abadi Premier. Bawakan saya sebanyak mungkin. "

"T-token ini! Pelanggan yang terhormat, tolong beri saya waktu sebentar. Saya akan menyiapkan Pil Abadi Abadi Anda sekarang juga! " kata resepsionis sebelum buru-buru meninggalkan konter.

Satu jam kemudian, dia kembali dengan dua botol giok dan berkata, "Maaf, tapi kami hanya bisa mengumpulkan dua puluh Pil Abadi Premier saat ini."

"Tidak apa-apa," kata Zhang Xuan dengan lambaian tangannya.

Hanya dua puluh Premier Immortal Pills yang cukup untuk membuat bahkan orang terkaya di Benua Benua yang ditinggalkan terkesiap. Superior Immortal Pills bernilai 20.000 Ethereal Coins, dan Premier Immortal Pills seratus kali lebih berharga dari itu.

Dengan kata lain, apa yang baru saja dia terima bernilai 40.000.000 Koin Ethereal yang luar biasa…

Bahkan Water of Heavy Silver yang sulit dipahami hanya bernilai 5.000.000 Koin Ethereal!

Zhang Xuan menarik kembali kesadarannya dari Ethereal Hall dan menarik Pil Abadi Premiernya. Dia membuka tutup salah satu botol batu giok dan menghela napas kagum pada jumlah besar energi spiritual yang terkandung di setiap pil.

Bahkan dengan ranah budidaya saat ini, Pil Abadi Premier masih sangat berguna baginya.

Selama saya bisa mengetahui teknik budidaya alam Semi-Divinity, saya pasti akan bisa membuat terobosan dengan pil ini …

Kekuatannya saat ini sudah setara dengan pembudidaya alam Semi-Divinity, jadi esensi darah mereka tidak lagi banyak berguna baginya. Karena itu, dia sedikit bermasalah tentang bagaimana dia harus mendorong terobosan ke ranah Semi-Divinity.

Namun, dengan pil ini di tangannya, dia tidak perlu khawatir lagi!

Zhang Xuan meregangkan punggungnya dengan malas sebelum perlahan bangkit. Dia melihat sekelilingnya sekali lagi, tapi tetap tidak ada apa-apa.

"Tentu saja, tidak mungkin itu terjadi …" gumamnya dengan sedikit kelegaan di dalam napasnya. Mengangguk untuk meyakinkan, dia berbalik untuk kembali ke Istana Starchaser.

Tapi tepat pada saat itu, ruang di sekitarnya tiba-tiba mulai berubah. Matahari yang cemerlang sepertinya telah dipetik dari langit, menjatuhkannya ke dunia gelap yang dipenuhi bintang.

Hu hu hu!

Seorang pria tua muncul di depan matanya.

Pria tua ini tampaknya berusia lima puluhan hingga enam puluhan, dan dia mengenakan jubah abu-abu sederhana. Hanya dengan berdiri diam di tempat, dia tampak seperti hantu yang berkeliaran di bawah kegelapan malam, mengeluarkan ketakutan terdalam di hati seseorang.

Apakah Anda dari Aula Para Dewa? Zhang Xuan menyipitkan matanya.

Ini sama sekali tidak bagus. Orang tua yang kuat di hadapannya adalah satu hal, tetapi yang lebih penting adalah fakta bahwa orang tua itu hanya muncul setelah dia menggunakan token Kong shi di Ethereal Hall.

Dengan kata lain, token yang diberikan Kong shi kepadanya benar-benar berfungsi sebagai pencari lokasi GPS untuk Hall of Gods!

Berdasarkan apa yang dia dengar dari Han Jianqiu, tampaknya Kong shi telah menyerahkan token ini kepadanya secara pribadi, jadi kemungkinan ada orang yang merusaknya sangat rendah. Mungkinkah Guru Dunia benar-benar berkolusi dengan Aula Para Dewa?

Atau mungkinkah itu kesalahpahaman?

Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam dan menggelengkan kepalanya.

Terlepas dari kebenarannya, itu bagus bahwa dia telah menyelesaikan masalah ini. Setidaknya, dia tahu siapa yang harus dia lindungi di masa depan.

Kemudian, dia berbalik untuk melihat lelaki tua itu saat dia mengendarai zhenqi-nya dengan marah.