Library of Heaven's Path – Chapter 2065

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2065

Chapter 2065 Bai Xuansheng Ingin Pembalasan

Tekanan di sekitar telah luar biasa saat mereka mendaki Heaven Anchoring Boulder, tetapi begitu mereka mencapai puncak, tekanan berkurang secara signifikan.

Penatua Hong Wu dan dua kandidat lainnya segera merosot ke lantai dengan lemah. Mereka harus memaksakan diri hingga batas kemampuan mereka untuk mencapai puncak.

Jadi, mereka dengan cepat menelan beberapa pil untuk memulihkan kekuatan mereka.

Di sisi lain, Han Jianqiu dan yang lainnya melihat sekeliling dengan tatapan emosi yang rumit.

Bertahun-tahun yang lalu, mereka juga pernah ke sini. Mereka harus mempertaruhkan nyawa mereka dan menjalani pertarungan hidup dan mati sebelum mereka berhasil naik ke ketinggian mereka saat ini.

Di mana Jembatan Azure dan Aula Para Dewa? Zhang Xuan bertanya.

Seluruh area itu tandus, dan tidak ada tanda-tanda yang disebut Jembatan Azure atau Hall of Gods untuk dilihat.

"Jembatan Azure tepat di atas kita. Ketika waktunya tiba, itu akan turun dan menjadi titik penghubung antara Hall of Gods dan Heaven Anchoring Boulder. Semua yang berusia seratus tahun ke bawah akan dapat melangkah ke Jembatan Azure dan menantang para prajurit dari Aula Dewa yang menjaga jalur, "Han Jianqiu menunjuk ke atas saat dia berbicara.

Zhang Xuan mengangkat pandangannya dan melihat ke langit yang gelap gulita, tapi tidak ada yang terlihat sama sekali.

"Kecuali jika Jembatan Azure turun, mustahil bagi seseorang untuk menginjakkan kaki di Aula Para Dewa. Itu karena tidak mungkin bagi kultivator mana pun untuk menembus Azure Barrier. Azure Barrier adalah sesuatu yang ditinggalkan oleh para dewa, jadi bahkan para pembudidaya alam Semi-Divinity seperti kita tidak dapat mengganggunya sama sekali, "kata Han Jianqiu.

Seolah ingin membuktikan maksudnya, dia mengumpulkan qi pedangnya di ujung jarinya dan menusuk ke atas.

Gerakan sederhana ini memanfaatkan kekuatan penuh dan pemahamannya yang mendalam tentang ilmu pedang. Itu menyembur ke depan dengan gemuruh guntur yang dalam, hampir seolah-olah arus yang menderu mengalir keluar. Tapi hampir setelah itu melakukan perjalanan sepuluh meter ke atas, itu tiba-tiba menghilang dengan letupan ringan.

Itu menghilang begitu cepat dan mudah sehingga hampir seperti tidak pernah ada sebelumnya.

Alis Zhang Xuan terangkat keheranan.

Jika bahkan serangan dengan kekuatan penuh dari Han Jianqiu tidak dapat menembus Azure Barrier, dia akan memiliki kesempatan yang lebih sedikit untuk melakukannya.

Meskipun tekanan kuat datang dari Heaven Anchoring Boulder, masih banyak pembudidaya di Benua Terbengkalai yang mampu naik ke atas sini. Kebanyakan Dewa Surgawi Tinggi, ketika mereka akan mencapai akhir umur mereka, akan mengunjungi daerah ini dengan harapan mereka akan dapat mengubah nasib mereka. Namun, tidak pernah ada yang berhasil sebelumnya. Seiring berjalannya waktu, tidak ada yang mau repot-repot datang ke sini lagi, "Elder Kui Xiao menambahkan.

Karena itu tidak lebih dari usaha yang sia-sia, sebagian besar pembudidaya berpikir bahwa akan lebih berharga menghabiskan waktu mereka yang tersisa untuk menemani anggota keluarga mereka. Bagaimanapun, setiap detik yang tersisa dari sisa hidup mereka sangatlah berharga.

Zhang Xuan mengangkat kepalanya sekali lagi.

Meskipun dia tidak bisa melihat ujung Azure Barrier yang dipasang oleh para dewa, dia masih bisa merasakan tekanan yang sangat kuat datang dari atas. Tekanan ini adalah salah satu yang dia tidak yakin bisa dia atasi bahkan jika dia mencapai ranah Semi-Divinity seperti yang lain.

Azure Barrier menimbulkan perasaan tidak berdaya di dalam dirinya, mengingatkan pada manusia yang berdiri di hadapan dewa. Bahkan jika dia menggunakan segala cara yang dia miliki, dia tetap tidak akan bisa memindahkan penghalang sama sekali.

Semut tidak akan pernah bisa menggoyahkan pohon.

Inikah kekuatan para dewa? Zhang Xuan berpikir dengan waspada.

Tidak heran mengapa Hall of Gods bisa tetap menjadi eksistensi tertinggi yang tidak bisa digoyahkan oleh siapa pun. Hanya penghalang ini lebih dari cukup untuk menghancurkan kepercayaan siapa pun.

Sungguh mengherankan bagaimana pendiri Ascendant Cloud Sword Pavilion dan Kong shi berhasil mengatasi cobaannya.

"Saya harus mengatakan bahwa saya sangat terkejut bahwa Anda bisa datang ke sini…"

Sementara pikiran Zhang Xuan berkeliaran, seringai dingin tiba-tiba bergema di udara. Berbalik, mereka melihat Bai Xuansheng dari Benteng Blackmirror dan Gu Zhuiyun dari Sekte Abadi dari Sekte Evanescent terbang dari bawah.

Dua pria paruh baya dengan cepat mengikuti di belakang mereka.

Mereka mungkin adalah para jenius yang berpartisipasi dalam persidangan Jembatan Azure.

"Banyak dari kalian yang mampu menahan tekanan?" Penatua Qin Yuan mengerutkan kening.

Semua abadi Surgawi Tinggi dalam kelompok mereka tidak dapat melanjutkan lebih jauh dari tanda 80% dan seterusnya. Hanya karena Zhang Xuan menuju ke depan dan menghentikan tekanan selama dua napas sehingga mereka akhirnya bisa naik.

Mengingat begitu, bagaimana dua jenius dari Blackmirror Citadel dan Evanescent Immortal Sect berhasil bangun dengan mudah?

Kapan para murid dari kedua sekte itu menjadi begitu kuat?

"Tentu saja. Tingkat tekanan seperti itu tidak berarti apa-apa bagi para jenius kita … "Bai Xuansheng mendengus dengan sombong.

Hampir setelah kata-kata itu diucapkan, suara Zhang Xuan terdengar di udara, "Itu baju besi mereka."

Kerumunan dengan cepat menoleh ke dua pria paruh baya untuk melihat lebih dekat, dan mereka menyadari bahwa baju besi hitam pekat pada mereka sangat menarik perhatian.

Ada beberapa pola aneh yang terukir di baju besi mereka yang agak mirip dengan tulisan di Heaven Anchoring Boulder.

Itu karena baju besi yang memungkinkan mereka untuk tetap tahan terhadap tekanan yang datang dari Heaven Anchoring Boulder.

Mendengar kata-kata Zhang Xuan, Bai Xuangsheng menatapnya dalam-dalam sebelum berkata dengan sinis, "Seperti yang diharapkan dari Pemimpin Sekte Zhang yang agung."

Tidak mempedulikan provokasi Bai Xuansheng, Zhang Xuan berbalik untuk melihat lebih dekat pada kedua jenius itu.

Meskipun dua pria paruh baya berada di ranah kultivasi yang sama dengan Penatua Hong Wu dan yang lainnya, aura mereka terasa jauh lebih tajam dan mengesankan, hampir mengingatkan pada …

Para prajurit di Aula Dewa? Zhang Xuan berpikir dengan cemberut.

Ada beberapa perbedaan, tentu saja, tapi perasaan yang mereka berikan padanya masih sangat mirip dengan para pejuang dari Aula Para Dewa.

"Karena Pemimpin Sekte Zhang memiliki mata yang begitu tajam, bolehkah aku menyusahkanmu untuk menunjukkan pelakunya yang mencuri hartaku di Laut Cermin Kecil?" Bai Xuansheng melanjutkan dengan suara dingin.

Zhang Xuan menoleh untuk melihat ke Bai Xuansheng dan berkata dengan tenang, "Kamu akan dibunuh oleh Kura-kura Punggung Hitam ketika Penatua Kui Xiao dan aku menyelamatkan hidupmu. Namun, kami juga bukan orang suci. Mengingat bahwa kami telah menyelamatkan hidup Anda, bukankah tepat bagi Anda untuk memberi kompensasi kepada kami atas layanan kami? "

Mata Bai Xuansheng langsung menyipit mengancam.

Dia merasa Zhang Xuan juga terlibat dalam masalah ini, dan sejujurnya, dia tidak berpikir bahwa mereka akan mengakuinya. Bagaimanapun, itu bukanlah tindakan yang sangat terhormat.

Namun, siapa yang menyangka bahwa pemuda itu akan mengakuinya secara terbuka…

Setelah mencuri milikku, kamu masih berani membicarakannya secara terbuka seolah-olah kamu membual tentangnya… Apa kamu tidak punya rasa malu?

"Pemimpin Sekte Zhang, Anda juga harus tahu bahwa ada hubungan simbiosis di antara Enam Sekte. Anda mencuri artefak Citadel Lord Bai dan cincin penyimpanannya, dan itu dapat dianggap sebagai tindakan agresi. Anda menodai harmoni di antara Enam Sekte dan bahkan mungkin memicu perang, "kata Gu Zhuiyun dalam.

"Menurutmu apa yang harus kita lakukan?" Zhang Xuan bertanya dengan tenang.

"Pertama dan terpenting, kamu harus mengembalikan semua yang telah kamu ambil dari Citadel Lord Bai. Setelah itu, kamu harus minta maaf padanya, "kata Gu Zhuiyun.

"Minta maaf?" Zhang Xuan mengulangi sebelum mengangguk perlahan. "Kedengarannya bagus juga untukku."

Setelah itu, dia melambaikan tangannya dengan megah.

Hu!

Kura-kura Blackback segera muncul di hadapan Zhang Xuan dan menyerang langsung ke arah Bai Xuansheng.

Dia masih bertanya-tanya bagaimana dia harus membicarakan subjek tentang Evanescent Immortal Sect dan Blackmirror Citadel yang berkolusi dengan Hall of Gods, tetapi karena yang terakhir adalah yang pertama berkelahi, tidak ada alasan mengapa dia harus menghindar.

”Apa yang kamu rencanakan?" Bai Xuansheng tercengang.

Beberapa saat yang lalu pihak lain mengatakan dia akan meminta maaf, jadi mengapa pihak lain tiba-tiba mengeluarkan Blackback Tortoise?

"Baiklah, saya hanya membalikkan apa yang telah terjadi. Saya akan memastikan untuk meminta maaf kepada Anda dengan benar jika Anda selamat dari ini, "Zhang Xuan terkekeh pelan.

"Jika aku tidak jatuh ke perangkap Blackback Tortoise, menurutmu apakah itu akan mampu melukaiku karena kehebatannya?" Bai Xuansheng mencibir.

Mengangkat telapak tangannya, dia menyerang langsung menuju Blackback Tortoise sekali lagi.

Jika bukan karena lalat capung di Lautan Cermin Kecil, tidak mungkin dia akan tersudut.

Selanjutnya, Kura-kura Blackback dirugikan saat bertempur di darat. Akan sangat memalukan jika dia tidak bisa menang melawannya dalam kondisi seperti itu!

Dengan raungan yang keras, arus angin berkecamuk di sekitar serangan telapak tangannya.

Blackback Tortoise belum kembali ke tubuh aslinya, jadi ukurannya saat ini hanya sekitar dua meter. Kekuatan ramnya berkurang secara signifikan karena ukurannya yang lebih kecil, tetapi sebagai gantinya, ia mampu bergerak dengan kelincahan yang lebih besar.

"Ambil tiga langkah di depan dan serang dari kananmu," kata Zhang Xuan.

Sudah bertahun-tahun sejak Bai Xuansheng mencapai alam Semi-Ketuhanan. Dalam keadaan normal, akan sulit bagi Blackback Tortoise untuk menang melawannya. Namun, itu akan menjadi cerita yang berbeda jika mendapat bimbingan Zhang Xuan.

Dalam waktu kurang dari satu menit, wajah Bai Xuansheng sudah bengkak. Tubuhnya hancur di bawah cangkang kura-kura yang besar, dan dia mengalami banyak patah tulang rusuk.

"Pemimpin Sekte Zhang, apakah kamu mencoba untuk memulai pertarungan di sini?" Gu Zhuiyun tidak tahan lagi menonton di samping.

"Bukankah sudah ada pertengkaran di sini? Apakah saya perlu memulainya? " Zhang Xuan menjawab dengan dingin. "Karena aku mengembalikan artefak padanya, kupikir adil bagiku untuk bisa mencabut tindakanku menyelamatkannya juga. Saat itu, Citadel Lord Bai dihancurkan oleh Blackback Tortoise ketika aku masuk untuk menyelamatkannya, dan sepertinya dia belum berada di dekat sana. Jangan khawatir, saya akan memastikan cara mengganggu kali ini, atau Anda mungkin hanya meminta saya untuk meminta maaf padanya lagi. Bahkan jika dia meninggal karena cobaan berat ini, Anda dapat yakin bahwa saya akan mengembalikan artefak Semi-Divinity kembali ke Benteng Blackmirror dan meminta maaf kepadanya sebelum batu nisannya. "

Kata-kata itu menyebabkan Bai Xuansheng menyemburkan seteguk darah segar.

Apa gunanya mendapatkan kembali artefak Semi-Divinity setelah dia mati?

"Kamu …" Wajah Gu Zhuiyun menjadi gelap. "Menurutmu apakah konsekuensi dari membunuh kepala Benteng Blackmirror?

Anda mengubah seluruh Benteng Blackmirror melawan Anda! "

"Membuat mereka melawanku? Mengapa saya melakukan hal seperti itu? Setelah Bai Xuansheng meninggal, saya akan menuju ke Benteng Blackmirror dan mengambil alih posisi Bai Xuansheng, Kebetulan token pemimpin sekte-nya ada di tangan saya juga. Untuk menghindari konflik yang tidak perlu, saya akan mengirimkan kabar bahwa dia telah memberikan kursinya kepada saya juga… "Zhang Xuan terkekeh pelan.

"Sebagai seseorang yang sangat peduli dengan perdamaian dunia, saya percaya bahwa Pemimpin Sekte Gu tidak akan mengekspos saya dan berisiko menjerumuskan dunia ke dalam kekacauan, kan?"

Ketika Zhang Xuan mengambil cincin penyimpanan Bai Xuansheng kembali di Laut Cermin Kecil, tanda Benteng Blackmirror juga ada di dalamnya.

Dia bermaksud untuk mengembalikannya pada awalnya, tetapi jika Bai Xuansheng benar-benar berkolusi dengan Aula Para Dewa, itu akan menjadi cerita yang sama sekali berbeda. Selama dia memiliki Token Pemimpin Sekte di tangannya, seharusnya tidak terlalu sulit untuk meyakinkan orang lain bahwa Bai Xuansheng telah menurunkan posisinya kepadanya.

Dia sudah menjadi kepala dari empat sekte. Dia tidak keberatan membawa Benteng Blackmirror di bawahnya juga. ‘Kamu…"

Gu Zhuiyun tidak menyangka pemuda ini begitu kejam. Dengan mata menyipit, dia melangkah maju untuk menyelamatkan Bai Xuansheng dari Blackback Tortoise, hanya untuk merasakan hawa dingin mengalir di punggungnya di saat berikutnya.

Memalingkan kepalanya ke samping, dia melihat Han Jianqiu, Kui Xiao, dan Qin Yuan menatapnya dengan tatapan tajam di mata mereka.

"Pemimpin Sekte Gu, ini adalah urusan pribadi di antara mereka berdua. Saya rasa tidak pantas bagi orang luar seperti Anda untuk terlibat. "

Mengetahui bahwa mereka bertiga benar-benar bergerak padanya jika dia ikut campur, Gu Zhuiyun tidak punya pilihan selain menghentikan langkahnya.

Mereka semua adalah pembudidaya rim Semi-Divinity, jadi tidak ada keraguan bahwa dia akan berakhir dalam keadaan yang sama dengan Bai Xuansheng jika dia harus menghadapi mereka bertiga secara bersamaan.

"Pemimpin Sekte Zhang, selamatkan aku … aku salah! Saya tidak akan meminta Anda untuk meminta maaf kepada saya lagi. Saya tidak ingin harta itu lagi! Semuanya milikmu! "

Melihat bahwa dia benar-benar akan terbunuh oleh Blackback Tortoise pada tingkat ini, Bai Xuansheng yang terluka parah berteriak.

Dia tahu bahwa Zhang Xuan benar-benar tidak ragu untuk membunuhnya dan mengambil alih posisinya sebagai penguasa benteng. Jika yang terakhir berhasil, dia tidak akan menderita serangan balik atas tindakannya sama sekali!

"Kamu ingin aku menyelamatkanmu?" Zhang Xuan memandang Bai Xuansheng dengan tatapan konflik di matanya.

"Yah, aku hanya seorang kultivator alam Surgawi Tinggi Abadi. Akan sangat sulit bagiku untuk melawan alam Semi-Divinity Blackback Tortoise. Selain itu, saya juga tidak mendapatkan apa-apa dari ini… Jika Anda memiliki sesuatu yang berharga untuk ditawarkan kepada saya, mungkin saya masih dapat mempertimbangkan untuk melakukannya… "

Anda masih mencoba untuk menipu saya? " Bai Xuansheng tertegun sesaat sebelum hampir menangis.

Apakah tidak apa-apa bagi seseorang untuk menjadi begitu tidak tahu malu?

Kura-kura Blackback sudah menjadi binatang jinakmu! Yang harus Anda lakukan adalah menghentikannya, dan Anda masih mencoba meminta imbalan kepada saya?

Belum lagi, kaulah yang menyuruhnya menyerangku sejak awal!

Andai saja aku tahu bahwa kamu adalah manusia yang tidak tahu malu, aku tidak akan pernah mencoba untuk mendapatkan kembali barang-barangku sejak awal …