Library of Heaven's Path – Chapter 207

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 207

Chapter 207: Kembali ke Akademi

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Setelah menerima daun teh, Zhang Xuan pergi tanpa mengintip.

Sejak awal, dia sama sekali tidak berniat menghadiri pesta ulang tahun ini. Jika bukan karena permintaan Huang Yu dan Bai Xun, serta untuk kesempatan bertemu dengan tiga tuan untuk bertanya kepada mereka tentang aura racun, dia tidak akan peduli sedikit pun tentang Penatua Tian.

Bahkan jika itu adalah pemakaman, dia tidak akan pernah datang ke acara seperti itu.

Meskipun dia tidak mendapat kesempatan untuk bertanya kepada ketiga guru ahli tentang masalah tersebut, berdasarkan sikap mereka, mereka kemungkinan akan segera mencarinya. Tidak akan terlambat untuk menanyakannya kepada mereka.

Karena itu masalahnya, tidak ada lagi tujuan bagi Zhang Xuan untuk tetap di sana.

Adapun mengapa Zhang Xuan bisa melihat kekurangan pada teh yang diseduh oleh Penatua Tian, ​​alasannya sederhana. Saat Zhang Xuan melangkah ke aula, pihak lain berada di tengah-tengah menyeduh teh. Dengan demikian, perpustakaan secara otomatis menyusun sebuah buku di atasnya, dan hanya dengan membaliknya, Zhang Xuan akan tahu segalanya tentang dia.

Jika bukan karena orang itu dengan sengaja mencoba mengadu domba dia melawan Lu Xun dan berpihak pada yang terakhir, dia tidak akan peduli tentang hal itu dan mempermalukan pihak lain di depan umum.

Anda ingin memanfaatkan Lu Xun untuk mempermalukan saya?

Lelucon apa! Mereka yang mencoba menampar wajah saya akan dikirim terbang dengan tamparan saya. Tidak masalah bagi saya apakah Anda Penatua Tian atau siapa pun. Tidak ada pengecualian.

"Tetua Tian, ​​Yang Mulia, Liu shi, Zhuang shi, Zheng shi, kami akan pergi juga!"

Setelah melihat Zhang Xuan pergi, Huang Yu dan Bai Xun dengan cepat mengikuti di belakangnya juga.

Merekalah yang membawa Zhang laoshi ke sini dan menurut mereka tidak pantas bagi mereka untuk tetap di sini mengingat situasinya.

Saat mereka pergi, ruangan itu langsung terdiam.

"Kakek, itu Teh Penenang Roh! Kenapa, kenapa kamu tiba-tiba menghadiahkan begitu banyak…. "

Tian Long merasa marah.

Bahkan jika nasihat itu telah membantu kakeknya, seharusnya dia tidak perlu menghujani pihak lain dengan hadiah yang begitu murah hati.

Mereka telah membayar mahal untuk meminta seseorang memetik dan memproses dua tael daun teh untuk mereka. Itu bukanlah sesuatu yang bisa dibeli dengan uang.

Bahkan kakeknya tidak tahan meminumnya pada acara-acara biasa, namun memberinya hadiah kepada orang lain seperti itu….

Hanya memikirkannya, Tian Long merasakan sakit hatinya.

"Banyak? Tidak banyak sama sekali! "

Melirik cucunya, Penatua Tian menggelengkan kepalanya.

Meskipun cucunya tampak cerdas, dan dia telah mempercayakan harapannya kepadanya, pada saat ini, tampaknya karakter dan kemurahan hatinya sangat kurang.

"Penatua Tian benar. Dua tael Teh Penenang Roh sama sekali tidak banyak. Mengesampingkan fakta bahwa dia telah menawarkan nasihat berharga kepada Tian laoshi, hanya dua kata yang ditulis Zhang laoshi di lukisan itu yang berharga, "kata Kaisar Shen Zhui.

Dua kata sederhana, "Rusa Liar," benar-benar merupakan harta yang tak ternilai harganya. Itu telah mengangkat lukisan yang sudah berharga dari tingkat kelima hampir ke seluruh tingkat lainnya. Bahkan jika mereka memberinya semua daun teh di Kediaman Tian, ​​mereka masih akan mendapat untung.

Bukan hanya itu, dengan sikap baik ini, mereka bisa mengurangi rasa permusuhan yang dirasakan seorang grandmaster painter terhadap mereka, bahkan mungkin berteman dengannya.

"Saya mendapat banyak manfaat dari nasihat Zhang laoshi. Tian Long, Tian Gang, aku akan serahkan pesta ulang tahun untuk kalian berdua. Saya ingin waktu untuk diri saya sendiri untuk mencerna apa yang telah saya pelajari. Mungkin kata-katanya memungkinkan penguasaan saya dalam menyeduh teh mencapai ketinggian baru. "

Elder Tian mengangguk sebelum terdiam.

"Maka kita tidak akan memaksakan pada Tian laoshi lagi!"

Liu Ling tahu bahwa pihak lain mengundang mereka untuk pergi, jadi dia meninggalkan aula bersama Kaisar Shen Zhui dan yang lainnya.

"Yang Mulia, kami masih memiliki urusan yang harus diselesaikan, jadi kami tidak akan kembali bersamamu ke istana kerajaan."

Setelah meninggalkan Kediaman Tian, ​​ketiganya mengucapkan selamat tinggal kepada Kaisar Shen Zhui sebelum pergi dengan tergesa-gesa.

Tak perlu dikatakan, mereka akan mencari Zhang laoshi.

"Dia benar-benar dewa di antara manusia!" Melihat bagaimana bahkan tiga guru utama terkesan oleh Zhang laoshi, Kaisar Shen Zhui berkomentar dengan kagum. Setelah itu, dia berpaling ke seorang kasim dan berkata, "Buatlah persiapan. Saya ingin menonton Evaluasi Guru besok juga! "

"Ya yang Mulia!" kasim itu menjawab.

…………………………

Beberapa saat setelah tiga guru utama dan Kaisar Shen Zhui meninggalkan Kediaman Tian, ​​Lu Xun dan Wang Chao keluar dari mansion. Saat mereka meninggalkan perimeter kediaman, kebencian dan kemarahan segera membara di mata mereka.

"Dia hanya seorang guru tingkat rendah, kenapa? Mengapa! Sial! Sialan! " Lu Xun melolong keras. Kebencian di matanya begitu dalam hingga bisa mewarnai sungai menjadi hitam.

Dia berpikir bahwa perjamuan untuk Penatua Tian akan menjadi pendorong untuk terobosan, dan dia akan berhasil menjadi murid Liu shi. Tidak pernah dalam mimpinya dia mengharapkan … kesimpulan seperti itu.

Orang yang selama ini dipandang rendah telah menginjak-injak harga dirinya berkali-kali, membuatnya kesal sehingga dia akan menyemburkan darah.

Rasa malu yang kuat yang dia rasakan membuatnya ingin mengamuk.

Dia, Lu Xun, sebagai anak dari guru kaisar, telah menjalani kehidupan berlayar yang mulus sejak kecil. Selama ini, dia adalah orang yang mempermalukan orang lain. Kapan dia pernah mengalami kemunduran seperti ini?

"Orang itu pasti sudah menghabiskan seluruh tenaga dan waktunya untuk belajar melukis dan Cara Minum Teh, jadi kemampuannya untuk menyebarkan ilmu pasti buruk. Selama Anda menang atas dia dalam Evaluasi Guru besok, Anda harus bisa mengembalikan rasa malu kepadanya, "kata Wang Chao.

Meskipun Zhang Xuan berbakat, tidak mungkin dia berbakat dalam semua aspek.

Bahkan jika dia benar-benar berbakat dalam semua aspek, mengingat terbatasnya waktu dan energi yang dimiliki manusia, dia harus menghabiskan sebagian besar waktunya untuk meneliti lukisan dan Cara Minum Teh, sehingga mengabaikan kemampuan pendidikannya.

Duo ini masih cukup percaya diri dengan kemampuan mereka sebagai guru, jadi mereka tidak percaya bahwa mereka masih akan kalah dari Zhang Xuan di sini.

"Saya harus memenangkan Evaluasi Guru besok." Mendengar kata-katanya, Lu Xun menganggukkan kepalanya.

Dia sudah cukup dipermalukan hari ini. Dia tidak bisa lagi kalah dari pihak lain.

"Wang Chao, apa kamu tidak tahu apoteker itu? Saya ingin membeli beberapa pil untuk mencobanya. "

Mengepalkan tinjunya dengan erat, Lu Xun menoleh untuk melihat temannya.

"Beli beberapa pil? Maksudmu kau ingin… "

Setelah ingat, Wang Chao merasa ngeri. Dia dengan cepat menggelengkan kepalanya, "Kamu tidak bisa melakukannya! Meskipun itu dapat meningkatkan kultivasi Anda dalam waktu singkat, itu akan merusak fondasi siswa, membuatnya sulit untuk meningkat di masa depan…. "

"Aku tidak peduli lagi! Saya harus menang besok…. Tidak ada retret untukku sekarang. Selama saya menang dan menjadi murid Liu shi, saya akan bisa menjadi guru master dalam sepuluh tahun. Saat itu, saya dapat dengan mudah memperbaiki trauma yang mereka derita. Nyatanya, saat itu, memberi mereka kehidupan mewah tidak akan berarti apa-apa bagi saya. "

Sambil menggertakkan giginya, mata Lu Xun memancarkan sinar hiruk pikuk.

"Ini …" Wang Chao ragu-ragu.

Wang Chao tahu tentang bakat temannya. Dia tinggal selangkah lagi untuk menjadi pelukis resmi, dan saat dia berhasil melewati hambatan ini, dia akan memenuhi syarat untuk mengikuti ujian guru besar. Mengingat pengalaman yang dia kumpulkan sebagai guru dalam beberapa tahun terakhir, serta studinya pada guru magister, tidak akan menjadi masalah baginya untuk menjadi guru master dalam sepuluh tahun.

Begitu dia menjadi guru master, bukanlah tugas yang sulit untuk mengganti kerugian para siswa ini.

Dia bisa dengan mudah memberi mereka kehidupan mewah saat itu, dan memperbaiki trauma mereka bukanlah hal yang mustahil sama sekali.

"Baiklah, kita tidak punya waktu untuk disia-siakan. Untung kami belum mengembalikan tiga juta yang kami pinjam dari Kaisar Shen Zhui. Itu seharusnya cukup bagi kita untuk membeli lima pil. Ayo pergi dan beli sekarang. Saya akan membuat mereka membuat badai besok. Tidak hanya saya akan menang atas Zhang Xuan, saya akan membuat semua orang tahu bahwa di Akademi Hongtian, saya, Lu Xun, tidak terkalahkan! " Sambil mengayunkan lengan bajunya, Lu Xun meraung.

"Oke, aku akan melihatnya sekarang…."

Mengetahui bahwa Lu Xun sudah mengambil keputusan dan mustahil baginya untuk meyakinkan sebaliknya, Wang Chao menganggukkan kepalanya.

Apa yang dikatakan Lu Xun masuk akal: tidak ada kemunduran pada saat ini!

Mereka telah menyinggung Yang shi di istana kerajaan, sehingga hampir tidak mungkin bagi mereka untuk menjadi muridnya.

Ketiga guru master telah mengarahkan pandangan mereka pada Zhang Xuan. Jika mereka berdua kalah, tidak akan ada kesempatan lagi bagi mereka.

Satu-satunya harapan mereka adalah Evaluasi Guru besok. Mereka harus membuat semua orang tahu bahwa Lu Xun adalah guru bintang sejati di Akademi Hongtian, guru nomor satu di seluruh Kerajaan Tianxuan.

Dan Zhang Xuan itu… sama sekali bukan apa-apa!

Dia bahkan tidak memenuhi syarat untuk bersaing dengan mereka!

………………………………

"Apakah kamu tidak akan memberikan lukisan ini kepada Penatua Tian? Mengapa itu menjadi hadiah Liu shi? "

Sebelum Zhang Xuan bisa terlalu jauh, Huang Yu dan Bai Xun menyusulnya. Duduk di gerbong, Zhang Xuan tiba-tiba teringat masalah itu dan bertanya.

Saat itu, saat Huang Yu dan Bai Xun bersaing memperebutkan Kanvas Tinta Daylily, Zhang Xuan tiba-tiba menghasilkan lukisan tingkat kelima, dan pasangan itu segera membeli karya Zhang Xuan sebagai gantinya. Saat itu, tampaknya mereka berniat membeli lukisannya untuk diberikan kepada orang lain sebagai hadiah, jadi dia penasaran mengapa lukisan itu menjadi hadiah dari Liu shi. Juga… di mana lukisan yang dibeli Bai Xun?

"Sebenarnya, alasan mengapa saya meminta Kanvas Tinta Daylily adalah untuk membantu Liu shi menyiapkan hadiah untuk gurunya. Jadi, wajar kalau dialah yang mempresentasikannya, "kata Huang Yu. "Sebagai seorang junior, saya tidak perlu memberikan hadiah yang begitu berharga kepada Penatua Tian bahkan jika saya menghadiri pesta ulang tahunnya."

"Ah …" Mendengar kata-kata Huang Yu, Zhang Xuan segera mengerti apa yang sedang terjadi.

Memang.

Sebagai seorang junior, bahkan jika dia mengunjungi Penatua Tian, ​​dia hanya harus mempersiapkan sesuatu yang baru. Tidak perlu baginya untuk mempersembahkan harta seperti Kanvas Tinta Daylily.

Secara alami, dia melakukannya sebagai pengganti Liu shi. Karena itu, wajar jika hadiah diberikan kepada Penatua Tian melalui tangan Liu shi.

"Bagaimana denganmu? Sebagai murid Zhuang shi, seharusnya Anda tidak perlu menyiapkan hadiah sebagai gantinya, bukan? "

Hubungan Bai Xun dengan Zhuang shi berbeda dengan hubungan yang dimiliki Huang Yu dengan Liu shi.

Yang terakhir dalam masa magang sedangkan yang pertama hanya seorang siswa. Meskipun keduanya terdengar sama, kedudukan dan identitas keduanya berada di dua level yang berbeda.

Huang Yu mungkin harus mencari kado ulang tahun menggantikan Liu shi, tapi sebagai murid, Bai Xun seharusnya tidak perlu melakukan hal yang sama.

"Sebenarnya… aku…" Bai Xun menggaruk kepalanya karena malu. "Karena Xiao Yu menginginkan Kanvas Tinta Daylily maka aku juga memintanya. Dengan cara ini, saya akan punya alasan untuk bersamanya…. Adapun mengapa saya membeli lukisan itu dari Tuan Zhang, itu untuk ayah saya. Dia juga sangat suka melukis…. "

Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata.

Ternyata orang ini hanya ingin Kanvas Tinta Daylily untuk menggoda Huang Yu.

Pikiran itu konyol.

Namun, pilihannya tidak salah. Hanya dengan bersaing dengan Huang Yu dia bisa bertemu dengannya setiap hari. Dengan cara ini, akan lebih mudah baginya untuk merayu dia juga.

Hanya saja, meskipun Bai Xun tertarik pada Huang Yu, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang yang terakhir. Kemungkinan besar, orang itu ditakdirkan untuk patah hati.

Bai Xun hanyalah murid Zhuang shi. Tidak perlu baginya untuk mempersembahkan lukisan tingkat kelima kepada Penatua Tian. Sebagai seorang bangsawan terhormat di negara itu, tidak sulit baginya untuk menemukan hadiah lain yang cocok. Akibatnya, Penatua Tian hanya memiliki lukisan rusa liar, dan yang lainnya masih dalam kepemilikan Bai Xun.

"Tuan Zhang, saya pikir Anda tidak tahu apa-apa tentang Jalan Teh. Lalu bagaimana kabarmu … "Setelah beberapa saat, ketika Akademi Hongtian sudah terlihat, Huang Yu tidak bisa tidak bertanya.

Orang itu dengan jelas menunjukkan ketidaktahuannya pada subjek sebelumnya, dan sepertinya dia tidak berpura-pura. Namun bagaimana dia bisa menunjukkan kesalahan dalam Cara Teh Tian Long dan Elder Tian, ​​bahkan benar-benar mengesankan Elder Tian?

"Memang benar aku tidak tahu apa-apa tentang itu…."

Zhang Xuan mengangguk.

Meskipun ada banyak buku tentang Jalan Teh di kepalanya, dia belum sempat membacanya. Akibatnya, bukanlah kebohongan untuk mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang topik tersebut.

"Kemudian…"

Huang Yu dan Bai Xun bingung.

Jika Anda tidak tahu apa-apa tentang subjek, bagaimana Anda bisa berbicara dengan percaya diri dan membuat mereka bingung dengan kata-kata Anda?

Bukankah seharusnya Anda memberikan kebohongan yang lebih baik dari itu?

"Saya kebetulan membolak-balik beberapa buku tentang Cara Teh di masa lalu dan dengan bebas membicarakannya. Kebetulan aku berhasil menebaknya dengan benar! " Zhang Xuan menjawab dengan santai.

Berbicara dengan bebas tentang mereka?

Bai Xun dan Huang Yu saling menatap tanpa berkata-kata.

Saudaraku, jika Anda tidak ingin mengatakan yang sebenarnya kepada kami, katakan saja. Anda tidak akan membodohi siapa pun dengan alasan konyol itu.

Apa kami berdua terlihat bodoh bagimu?

"Sejak kita tiba di akademi, aku akan mengucapkan selamat tinggal pada kalian berdua!"

Meskipun keduanya jelas tidak mempercayai kata-katanya, Zhang Xuan tidak bisa repot-repot menjelaskan kepada mereka. Sambil tersenyum, Zhang Xuan melompat dari gerbong.

Dia akhirnya tiba di Akademi Hongtian.

Setelah beberapa hari absen, dia ingin tahu seberapa jauh Zhao Ya dan yang lainnya telah berkembang.