Library of Heaven's Path – Chapter 2074

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2074

Chapter 2074 Penggunaan Altar 

Kata-kata itu membuat Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Aura jiwa mereka identik, dan pemahamannya tentang teknik pertempuran telah mencapai tingkat yang sama dengan teknik pertempuran Jalan Surga juga."

Zhang Xuan tidak ingin percaya bahwa pihak lain adalah Guru Dunia dari lubuk hatinya juga, tetapi tidak peduli bagaimana dia melihatnya, mereka memang orang yang sama!

Mungkin saja bagi seseorang untuk meniru aura jiwa Kong shi, tapi tentunya tidak ada cara bagi seseorang untuk menyalin pemahaman teknik pertempuran yang terakhir juga?

Jika bukan karena terobosan klonnya dan bantuan dari begitu banyak binatang dan artefak alam Semi-Divinity, kemenangan mungkin bukan milik mereka untuk diklaim.

Dengan kata lain, pihak lain tidak lebih lemah darinya, yang telah mengembangkan Seni Dewa Jalan Surga.

Jika pihak lain bukan Kong shi yang sebenarnya … jujur, Zhang Xuan tidak bisa memikirkan orang lain yang bisa sekuat itu.

Selanjutnya, dia tidak dapat mengintip melalui identitas asli pihak lain melalui Library of Heaven’s Path juga. Selain seseorang yang memiliki Tatanan Surga, siapa lagi yang mungkin bisa menyembunyikan diri di depan Jalan Perpustakaan Surga?

"Saya telah bersinggungan tangan dengan Kong shi berkali-kali dalam hidup saya, jadi saya tahu betul orang seperti apa dia. Meskipun orang yang Anda temui sebelumnya tampaknya identik dengan Kong shi, saya yakin orang itu bukan dia! Jika dia benar-benar Kong shi, tidak mungkin klon dan hewan jinakmu bisa mengalahkannya dengan mudah! " Kata Vicious.

Kata-kata itu segera membuat Zhang Xuan tenggelam dalam pikirannya.

"Saat itu, saya menangkap muridnya secara diam-diam untuk menjebaknya ke dalam jebakan. Dia bisa saja berpura-pura tidak tahu agar tidak menempatkan dirinya dalam bahaya, tapi dia masih menerjang langsung ke dalam jebakanku tanpa ragu-ragu… Meskipun mengetahui bahwa ada ancaman kematian yang nyata, dia masih bersedia untuk maju dengan berani. Dia telah menjadi musuh bebuyutan saya sepanjang hidup saya, tetapi pada saat yang sama, saya sangat menghormatinya atas karakternya. Tidak mungkin dia melakukannya lebih awal! " Kata Vicious.

"Selanjutnya, jika apa yang dikatakan orang itu benar, tidak mungkin dia akan mencoba mengambil Ketidaksempurnaan Surga Anda ketika dia sudah memiliki Ordo Surga. Dia akan menggali kuburannya sendiri jika dia mencoba untuk mendapatkan dua bagian langit sekaligus! "

Zhang Xuan mengangguk setuju.

Bahkan ancaman dari satu pecahan surga sudah cukup untuk menempatkan seseorang dalam bahaya besar. Jika Kong shi mendapatkan Ketidaksempurnaan Surga di atas itu, ada kemungkinan bagus bahwa dia akan berakhir diasimilasi oleh surga.

Tetapi jika pihak lain bukan Kong shi, siapa lagi dia?

"Tidak ada gunanya berpikir terlalu dalam. Untuk saat ini, saya harus fokus menyelamatkan Du Qingyuan. Dia seharusnya tahu lebih banyak tentang masalah ini… "

Altar telah diambil oleh Kong shi, jadi tidak ada alasan baginya untuk berlama-lama di daerah itu lagi. Zhang Xuan dengan cepat menemukan jalan keluar ke ruang terlipat dan meninggalkan apa yang disebut markas Aula Ethereal, kembali ke Benua yang Ditinggalkan.

Ketika dia akhirnya melangkah melalui lorong, dia menemukan bahwa sekelilingnya ternyata sangat familiar. Dia mengambang di tengah lautan, dan kira-kira dua ratus li jauhnya, ada pilar yang menjulang tinggi — Bongkahan Penahan Surga!

Siapa yang menyangka bahwa markas Ethereal Hall yang sulit dipahami sebenarnya terletak sangat dekat dengan Heaven Anchoring Boulder? Itu mungkin karena tidak ada dari Enam Sekte yang berpikir bahwa hal seperti itu mungkin terjadi sehingga mereka tidak pernah mencoba memeriksa sekitarnya.

Zhang Xuan dengan cepat berjalan ke Heaven Anchoring Boulder dan mendaki ke puncaknya. Seperti yang dia duga, Jembatan Azure telah lenyap, dan Aula Dewa yang jauh telah menghilang ke kedalaman langit yang gelap,

"Pemimpin Sekte Zhang, kamu baik-baik saja?"

Melihat Zhang Xuan telah kembali hidup-hidup, Han Jianqiu, Kui Xiao, dan yang lainnya sedikit tertegun sejenak sebelum menghela nafas lega.

Pada saat Jembatan Azure ditarik kembali, Penatua Hong Wu dan yang lainnya, yang telah berhasil maju ke alam Semi-Divinity, telah kembali ke Heaven Anchoring Boulder. Namun, tidak peduli bagaimana mereka menunggu, Zhang Xuan sama sekali tidak muncul. Mereka mengira pemuda itu telah menghadapi semacam bahaya dan pergi untuk selamanya, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa dia akan muncul dari dasar Heaven Anchoring Boulder alih-alih dari Azure Bridge?

"Ceritanya panjang. Dimana Bai Xuansheng dan Gu Zhuiyun? " Zhang Xuan mengamati daerah itu dan bertanya.

Kedua kepala itu, yang telah membelot ke Ethereal Hall, tidak terlihat di Heaven Anchoring Boulder.

"Mereka pergi dengan tergesa-gesa tidak lama setelah kamu tiba di Jembatan Azure. Mereka tidak merinci kemana tujuan mereka, jadi kami juga tidak terlalu yakin… "Han Jianqiu menjawab.

"Mereka pergi tak lama setelah kita sampai di Jembatan Azure?"

Dari kelihatannya, sepertinya mereka berdua, dengan satu atau lain cara, mengetahui bahwa dia telah berhasil membunuh para jenius sekte mereka, jadi mereka memastikan untuk melarikan diri terlebih dahulu.

Mengingat bahwa lebih dari dua puluh jam telah berlalu sejak saat itu, mustahil untuk menemukannya lagi sekarang.

"Apa kau tahu cara lain apa yang bisa dilakukan untuk memasuki Aula Para Dewa selain melalui Jembatan Azure?" Zhang Xuan bertanya.

Yang lainnya menggelengkan kepala sebagai jawaban.

Jika mereka tahu, mereka tidak perlu menunggu seratus tahun untuk setiap kesempatan.

Pasti ada jalan lain ke Aula Dewa selain Jembatan Azure, pikir Zhang Xuan dalam-dalam.

Fakta bahwa Kong shi dapat memasuki Aula Dewa dan pembantaian Aula Dewa menunjukkan bahwa dia memiliki cara untuk memasuki Aula Dewa tanpa melalui Jembatan Azure.

Fakta bahwa dia muncul lebih awal untuk menyelamatkannya adalah anomali tersendiri. Jembatan Azure seharusnya tidak mengizinkan siapa pun yang budidayanya telah mencapai ranah Semi-Divinity dan berusia lebih dari seratus tahun untuk melangkah ke sana!

Tapi bagaimanapun juga, sejak Jembatan Azure menghilang, tidak ada lagi gunanya tersisa di area tersebut. Jadi, Zhang Xuan dan yang lainnya dengan cepat terbang ke Heaven Anchoring Boulder.

Sebelum mereka bisa kembali ke permukaan laut, Wu Chen tiba-tiba mendekati mereka.

Agar tidak mengungkapkan kekuatannya, dia tidak mendaki ke puncak Heaven Anchoring Boulder bersama dengan yang lain. Sebaliknya, dia berjaga-jaga di sini.

Melihat Wu Chen, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Zhang Xuan, dan dia bertanya, "Wu Chen, apakah Istana Master Du pernah menyebutkan cara lain ke dalam Aula Dewa selain Jembatan Azure?"

Han JIanqiu dan yang lainnya mungkin tidak mengetahui rute lain yang memungkinkan, tetapi Du Qingyuan mungkin hanya memiliki petunjuk. "Dia tidak pernah menyebutkan hal seperti itu sebelumnya," Wu Chen menggelengkan kepalanya.

Zhang Xuan hanya bisa menghela nafas tanpa daya.

Sepertinya dia terlalu menaruh harapan pada Du Qingyuan.

Jika yang terakhir benar-benar tahu sebanyak itu, Istana Starchaser seharusnya sudah lama berdiri di atas Enam Sekte. Pada saat yang sama, itu tidak akan menjadi tidak berdaya ketika Aula Para Dewa menyerangnya juga.

Lalu… selain Evanescent Boots, apakah Anda tahu cara seseorang dapat melintasi ruang angkasa? " Zhang Xuan menoleh ke Han Jianqiu dan yang lainnya dan bertanya.

Sekarang dia memikirkannya, Kong shi mengenakan Evanescent Boots ketika dia melakukan perjalanan dari Hall of Gods kembali ke markas Ethereal Hall. Mungkin, kunci untuk melewati penghalang yang ditinggalkan para dewa dan memasuki Aula Para Dewa terletak di dalamnya.

Melintasi ruang angkasa? "

"Ini dikatakan sebagai prestasi yang hanya bisa dilakukan oleh dewa."

Han Jianqiu dan yang lainnya menjawab.

Suatu prestasi yang hanya bisa dilakukan oleh dewa? Zhang Xuan menghela nafas dalam sekali lagi.

Jika mungkin untuk mencapai tingkat dewa di Azure, Kong shi itu pasti sudah lama mencapainya. Dia tidak perlu repot-repot mencuri Library of Heaven’s Path miliknya.

Setelah melewati Jembatan Azure, dia menyadari bahwa mencapai tingkat para dewa tidak hanya mengandalkan bakat seseorang. Kemungkinan besar, dunia ini kurang dalam kualitas tertentu yang dibutuhkan seseorang untuk membuat terobosan terakhir.

Tanpa kualitas itu, ranah Semi-Divinity akan menjadi langit-langit yang tak terlihat. Tidak peduli seberapa banyak seseorang berkultivasi, tidak mungkin untuk mengatasi batasan ini.

Sama seperti Zhang Xuan masih tidak berdaya tentang bagaimana dia bisa kembali ke Aula Dewa dan menyelamatkan Du Qingyuan, sebuah suara tiba-tiba terdengar di udara, "Sebenarnya, saya pikir saya tahu solusi yang masuk akal untuk melakukannya …"

Orang yang berbicara tidak lain adalah Wu Chen.

Zhang Xuan segera mengalihkan pandangannya dan berkata, "Ceritakan tentang itu."

Wu Chen mulai berbicara, "Dalam keadaan normal, memang tidak mungkin untuk melintasi ruang angkasa. Namun, jika Anda memanfaatkan kekuatan misterius dari sebuah ritual, Anda mungkin bisa melakukannya. Itu juga bagaimana Nona berhasil mengatasi penghalang dua dimensi secara bersamaan saat itu! "

Jawaban itu membuat Zhang Xuan menampar wajahnya sendiri.

Bagaimana mungkin dia bisa mengabaikannya ketika jawabannya ada di hadapannya selama ini?

Dalam hal mengatasi hambatan dimensi, apa yang mungkin lebih efisien daripada ritual Suku Iblis Dunia Lain?

Bahkan Luo Ruoxin, sebagai Dewa Roh, menggunakan metode seperti itu untuk melewati penghalang dimensi dari Azure dan Benua Guru Utama. Mempertimbangkan bagaimana dia menggunakannya untuk melintasi ruang angkasa di dunia yang sama, kesulitannya seharusnya jauh lebih rendah.

Wu Chen merenung sejenak sebelum menambahkan, "Namun, metode seperti itu akan membutuhkan altar di kedua sisi.

Triknya pada dasarnya adalah untuk membuat hubungan koneksi antara dua altar untuk mengirim seseorang dari lokasi satu altar ke altar lainnya. "

Kembali ketika Zhang Xuan berada di Guru Besar Benua, ketika dia berurusan dengan Kaisar Qingtian bertopeng tembaga, dia menggunakan trik ini untuk mengirim orang dari satu altar ke altar lainnya.

"Jika itu masalahnya, itu mungkin benar-benar mungkin untuk dilakukan … Itu mungkin saja bagi kita untuk memasuki Aula Para Dewa bahkan tanpa Jembatan Azure!" Zhang Xuan berkata dengan penuh semangat.

Dia tidak tahu ke mana Kong shi akan melarikan diri, tetapi karena pertimbangan keamanan, ada peluang bagus bahwa dia akan kembali ke Aula Dewa yang aman.

Jika demikian, Zhang Xuan akan dapat membuat rute langsung untuk memindahkannya ke sana. Tidak peduli apapun, akan sangat berbahaya jika Kong shi tetap hidup. Siapa yang bisa memprediksi kapan yang terakhir akan membuat langkah berikutnya melawannya?

"Ayo pergi ke Starchaser Palace!" Zhang Xuan menginstruksikan tanpa ragu-ragu.

Tak lama kemudian, Zhang Xuan sudah berada di Istana Starchaser, dan Penatua Jiang Yao berdiri tepat di hadapannya.

"Ini adalah altar yang saya gunakan untuk menyamar sebagai tuan istana kami," kata Penatua Jiang Yao saat dia mengeluarkan altar, serta berbagai persembahan yang diperlukan untuk mengadakan ritual.

Sebagai pembantu dekat Du Qingyuan, dia tahu banyak tentang ritual Suku Iblis Dunia Lain. Tidak butuh waktu lama untuk persembahan terbakar, dan aura unik melayang keluar dari altar.

Zhang Xuan dengan cepat berjalan ke puncak altar, menunggu saat dia akan dipindahkan ke Aula Para Dewa.

Namun, meski semua persembahan telah dibakar menjadi abu, dia masih tetap berdiri di tempat yang sama.

Ritual itu tidak berhasil.

Penatua Jiang Yao dengan cepat mengujinya di lain waktu, tetapi itu juga tidak berhasil.

Pada akhirnya, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Sepertinya hanya Artefak Penjaga kita yang mampu melakukan teleportasi. Altar lainnya masih bisa digunakan untuk melakukan ritual kecil, tetapi ritual yang lebih besar berada di luar kemampuannya … "

Altar yang diambil oleh Kong shi adalah Artefak Penjaga dari Istana Starchaser. Tak perlu dikatakan bahwa itu memiliki kemampuan unik.

Mempertimbangkan bagaimana tujuan mereka adalah untuk mengangkut Dewa Surgawi Tinggi melintasi penghalang yang dibuat oleh para dewa, mereka pasti membutuhkan sesuatu yang lebih dari sekedar altar biasa.

"Itu tidak akan berhasil. Kemungkinan besar altar itu ada di Aula Para Dewa sekarang, "postur Zhang Xuan sedikit merosot karena kecewa.

Jika itu masalahnya, itu berarti rencana mereka untuk pergi ke Aula Dewa melalui ritual tidak akan berhasil.

"Tuan Muda, saya tahu di mana kita bisa menemukan altar yang bisa digunakan untuk mengadakan ritual. Jika kita kembali ke Benua Guru Guru dan membawa altar yang digunakan oleh Suku Roh, saya percaya bahwa kita harus dapat melakukan ritual dengan baik, "Wu Chen tiba-tiba menyela.

"Kamu mengacu pada altar yang kamu gunakan untuk memanggil Istana Master Du saat itu?" Zhang Xuan tercengang. Memang.

Mengingat bahwa altar tersebut mampu membawa Luo Ruoxin dari Azure ke Benua Guru Besar, bahkan jika itu tidak sebanding dengan Artefak Penjaga Istana Starchaser, efeknya seharusnya tetap spektakuler.

Jika mereka bisa membawanya ke Azure untuk mengadakan ritual, itu mungkin saja untuk memindahkannya ke Aula Dewa!

Hanya saja…

Altar itu masih berada di Benua Guru Besar, jadi bagaimana dia bisa mendapatkannya?

Saat itu, Luo Ruoxin hanya berhasil turun ke Benua Guru Besar melalui ritual memanggilnya. Selain itu, meskipun dia adalah dewa, budidayanya masih terjun ke alam Saint saat dia jatuh ke Benua Guru Guru … Mempertimbangkan bagaimana dia hanya di alam Surgawi Tinggi Abadi saat ini, bahkan jika dia tahu bahwa itu mungkin untuk digunakan altar itu, tidak mungkin dia bisa menuju ke Guru Benua Benua.

"Betul sekali. Dan faktanya… mungkin tidak sulit untuk kembali ke Guru Benua Benua lagi juga, "kata Wu Chen.

Zhang Xuan segera melihat ke arah Wu Chen.

"Saat Nyonya pertama kali turun ke Benua Guru Besar, jalur antara Azure dan Benua Guru Utama disegel. Tidak ada rute baginya untuk sampai ke Guru Besar Benua, jadi dia tidak punya pilihan untuk menerobos masuk melalui penghalang dimensi.

"Namun, setelah munculnya Kuil Konfusius, segel spasial yang memblokir jalan antara dua dunia mulai terkikis. Faktanya, saat Anda sedang menuju ke Azure, lorong telah dibangun kembali. Selama Anda kembali melalui jalur yang Anda gunakan untuk datang ke sini, seharusnya tidak terlalu sulit bagi Anda untuk kembali ke Benua Guru Utama … "