Library of Heaven's Path – Chapter 2081

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2081

Chapter 2081 Zhang Xuan Mencapai Terobosan ke Alam Semi-Ketuhanan

Menelan Pil Abadi Premier satu demi satu, Zhang Xuan melepaskan aura unik yang telah dia kumpulkan dari platform melingkar di samping Jembatan Azure dan membiarkannya berputar di sekelilingnya seperti tornado.

Duduk diam di tengah arus udara yang luar biasa, budidaya alam Surgawi Tinggi Abadi perlahan naik sedikit demi sedikit. Setelah mengatasi kemacetan sebelumnya, Zhang Xuan melihat puncak gunung lain yang menjulang tinggi muncul tepat di depan matanya. Itu adalah gunung megah yang menembus ke langit.

Saat dia mengasimilasi energi obat dari Pil Abadi Premier, dia dapat mengumpulkan kekuatan yang dibutuhkan baginya untuk mendaki gunung selangkah demi selangkah.

Ketika dia akhirnya mencapai puncak gunung, dia melihat siluet familiar berdiri di hadapannya — Sun Qiang!

Sun Qiang saat ini sedang mondar-mandir di sekitar puncak gunung dengan panik. Dia terjebak dan tidak bisa meninggalkan puncak gunung ini sama sekali.

Kenangan waktu yang dihabiskan Zhang Xuan dengan Sun Qiang secara bertahap melayang di benaknya.

"Tuan tua, apakah Anda di sini untuk membeli rumah?" Ini adalah kata-kata pertama yang diucapkan Sun Qiang ketika mereka pertama kali bertemu satu sama lain.

"Nama hambamu yang sederhana adalah Sun Qiang! Anda bisa memanggil saya Xiao Qiang! " Itulah kata-kata yang diucapkan Sun Qiang ketika hubungan mereka sebagai tuan dan kepala pelayan telah disegel.

Waktu seolah berlalu tanpa henti seperti sungai yang mengalir. Sun Qiang bukanlah bawahan yang paling dapat diandalkan, dan keinginannya untuk menyombongkan diri bertentangan dengan karakter Zhang Xuan yang rendah hati dan rendah hati. Namun, dua tahun yang mereka habiskan bersama telah membuat mereka terbiasa dengan keberadaan satu sama lain, dan mereka telah membiasakan diri dengan temperamen dan kebiasaan satu sama lain.

Zhang Xuan menghabiskan sebagian besar waktunya berkultivasi, meninggalkan urusan lain-lain yang penting untuk ditangani Sun Qiang. Bahkan sebelum dia menyadarinya, hubungan tuan-kepala pelayan ini telah menjadi sesuatu yang sangat penting baginya. Tidak ada yang bisa menggantikan keberadaan Sun Qiang untuknya lagi.

Zhang Xuan mendengus dengan acuh tak acuh. "Aku akan menyelamatkanmu."

Dia mengangkat tangannya ke atas dan memotongnya dengan sekuat tenaga.

Ledakan!

Puncak gunung terbelah menjadi dua sebelum semuanya tiba-tiba menghilang. Tidak ada lagi puncak gunung dan Sun Qiang. Pada saat yang sama, hambatan yang membatasi kultivasinya juga lenyap.

Pintu menuju ke ranah Semi-Divinity terbuka!

Jadi, ini adalah perasaan antara tuan dan bawahan! Zhang Xuan berpikir sambil tersenyum saat dia mendorong zhenqi-nya sesuai dengan perasaan yang dia rasakan di dalam dirinya.

Kembali ketika dia berkultivasi Seni Ilahi Jalan Surga, dia telah membatasi zhenqi-nya mengalir secara ketat sesuai dengan jalur sirkulasi yang ditentukan dalam teknik kultivasi. Itulah satu-satunya cara dia bisa mengolah zhenqi yang tak tertandingi dan memaksimalkan kekuatan bertarungnya.

Namun, dia memutuskan untuk tidak membatasi dirinya lagi. Membiarkan sepenuhnya lepas, dia membiarkan zhenqi-nya mengalir bersama perasaannya.

Dia bisa merasakannya.

Semuanya bisa menjadi teknik budidaya. Semuanya bisa menjadi teknik pertempuran.

Bahkan emosi bisa digunakan sebagai teknik kultivasi. Bahkan emosi bisa digunakan sebagai pedang.

Hong long long!

Lonceng lonceng bergema di telinganya saat energi spiritual melonjak tanpa henti ke tubuhnya, menyebabkan kekuatannya tumbuh secara eksponensial.

Alam Semi-Ketuhanan!

Alam yang telah menghalangi pertumbuhan para jenius Azure yang tak terhitung jumlahnya … dia akhirnya mencapainya!

Zhang Xuan terus memasukkan lebih banyak Pil Abadi Premier ke dalam mulutnya, dan aura unik yang menyelimutinya dengan cepat habis.

Lama kemudian, dia akhirnya membuka matanya sekali lagi.

Pada saat ini, dia sudah selesai menggunakan semua Pil Abadi Premier yang dia peroleh dari Aula Ethereal, dan dia telah menggunakan total dua puluh set aura unik yang dikumpulkan dari platform melingkar.

Sementara yang lain hanya membutuhkan satu set untuk mencapai terobosan, dia sebenarnya membutuhkan nilai dua puluh orang.

Sangat disayangkan bahwa saya hanya berhasil meningkatkan kultivasinya ke ranah Semi-Divinity yang Lebih Besar. Aku masih jauh untuk mencapai alam Semi-Ketuhanan Surgawi… Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam.

Pada akhirnya, jumlah Pil Abadi Premier yang dia miliki masih tidak mencukupi. Lebih jauh lagi, karena terobosannya, kualitas energi spiritual yang diperlukan untuk membuat terobosan kembali meningkat. Dengan demikian, dia hanya mampu membuat terobosan ke ranah Semi-Divinity Besar dengan dua puluh Pil Abadi Premier yang dia miliki sebelum kehilangan momentumnya.

Zhang Xuan merenung sejenak sebelum memberikan nama untuk teknik kultivasi barunya.

Ini adalah teknik kultivasi yang berhasil saya ciptakan dengan memahami emosi saya sendiri. Karena itu masalahnya, saya akan menyebutnya Pathos of Heaven!

Mungkin karena pengingat Sun Qiang yang memungkinkannya mencapai terobosan ke alam Semi-Ketuhanan, sentimentalitas pertama yang dia pahami adalah sentimen antara tuan dan bawahan.

Inti dari hubungan semacam itu terletak pada rasa saling percaya.

Sun Qiang tidak pernah menjadi individu yang kuat, tetapi dia bersedia untuk melawan lawan yang lebih kuat dan bahkan seluruh Paviliun Guru Guru demi dirinya. Berdiri teguh dalam menghadapi bahaya untuk orang yang dia putuskan untuk berdiri bersamanya, ini mewakili nilai-nilai kesetiaan dan persaudaraan.

Dipenuhi dengan emosi, Seni Ilahi Jalan Surga jelas sangat berbeda dari sebelumnya. Tampaknya ia memperoleh spiritualitasnya sendiri, memanfaatkan kekuatannya sendiri.

Biarkan saya menguji kekuatannya! Zhang Xuan berpikir.

Dia mengumpulkan kekuatannya di dalam telapak tangannya dan dengan ringan mendorongnya ke depan.

Peng!

Ruang stabil di depannya segera terbuka, mengungkapkan celah dimensi hitam pekat.

Zhang Xuan tercengang.

Dia telah melihat banyak ahli ranah Semi-Divinity. Faktanya, delapan hewan jinaknya telah mencapai alam Semi-Divinity. Karena itu, dia tahu apa kekuatan yang biasa dari seorang kultivator ranah Semi-Divinity.

Dalam hal kekuatan bertarung, dia sudah setara dengan kultivator alam Semi-Divinity yang sangat kuat yang dia hadapi di Ocean of Exiled Stars.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan mendapatkan begitu banyak kekuatan setelah terobosannya. Bahkan jika kultivator alam Semi-Divinity akan meledakkan kultivasinya di hadapannya sekali lagi, dia tidak akan menahan sedikit pun bahaya sama sekali!

"Keluar!"

Dengan lambaian tangannya, Zhang Xuan mengeluarkan Naga Serpentine, Phoenix Api berkepala sembilan, dan Pedang Tongshang.

"Gunakan serangan terkuatmu melawanku!" Zhang Xuan menginstruksikan.

Hu hu hu!

Dua makhluk alam Semi-Divinity dan artefak Semi-Divinity membentuk formasi kolaboratif dan meluncurkan rentetan serangan yang ganas terhadap Zhang Xuan. Sebagai tanggapan, Zhang Xuan duduk di tanah tanpa bergerak satu langkah pun. Yang dia lakukan hanyalah menggunakan jarinya sebagai pedang untuk menangkis serangan mereka.

Beberapa saat kemudian, trio penyerang itu roboh lemah di tanah, tidak bisa bergerak sama sekali.

Meskipun pelanggaran kolaboratif mereka, mereka tidak mampu memaksanya untuk berdiri!

"Tuan, kekuatanmu …"

Naga Serpentine dan Phoenix Api Berkepala Sembilan hampir tidak bisa mempercayai apa yang sedang terjadi.

Mereka mengira bahwa mereka telah mencapai puncak Benua Terbengkalai dengan mencapai terobosan ke alam Semi-Divinity, tetapi ketidakpercayaan mereka, mereka menemukan bahwa mereka tidak berbeda dari siswa sebelum tuan mereka. Mereka bahkan tidak bisa menahan satu serangan pun dari pihak lain!

"Aku mendapatkan pencerahan sebelumnya dan berhasil membuat terobosan ke ranah Semi-Divinity." Zhang Xuan terkekeh pelan saat dia akhirnya bangkit.

Dia menyimpan ketiganya kembali ke dalam karung binatang buas dan cincin penyimpanannya yang sudah jinak sebelum memanggil orang yang selama ini ingin dia tangani — klonnya.

Kamu. Ayo bertukar pukulan! "

Peng!

Wajah bengkak Zhang Xuan berjuang kembali berdiri saat dia menggeram dengan bibir berkedut, "Sialan. Tunggu saja! Aku akan menantangmu lagi setelah aku mencapai alam Semi-Ketuhanan Surgawi! "

Mengangkat bahu dengan santai, klon tersebut kembali ke ring penyimpanan.

Menghela nafas dalam-dalam, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Klonnya benar-benar cabul. Tidak hanya dia berhasil mencapai terobosan ke alam Semi-Divinity, selama beberapa hari terakhir, dia benar-benar menemukan cara untuk memajukan kultivasinya ke alam Semi-Divinity Surgawi.

Jadi, itu hanya diberikan bahwa dia tidak akan cocok untuk klonnya!

Namun demikian, bisa dipastikan bahwa dia menjadi lebih kuat setelah memahami Pathos of Heaven. Sementara kekuatan ranah Semi-Divinity Besarnya kalah dari budidaya ranah Heavenly Semi-Divinity klonnya, celahnya tidak sebesar itu lagi. Selama dia bisa membuat beberapa terobosan lagi, ada kemungkinan bagus bahwa dia bisa berdiri setara dengan klonnya bahkan ketika mereka berada di ranah kultivasi yang sama!

"Tapi di mana di dunia ini saya dapat menemukan lebih banyak Pil Abadi Premier?"

Dengan ranah kultivasi saat ini, pil biasa dan bahkan esensi darah ahli ranah Semi-Divinity tidak lagi efektif padanya. Dia membutuhkan sesuatu yang lebih kuat dari itu.

Satu-satunya hal yang dapat dia pikirkan yang masih efektif baginya adalah Pil Abadi Premier. Namun, pil-pil itu dikenal sangat mahal dan langka, bahkan sekte besar seperti Ascendant Cloud Sword Pavilion tidak mungkin memiliki terlalu banyak dari mereka.

Meninggalkan ruang sunyi, Zhang Xuan menuju ke perbendaharaan sekte, tempat di mana hanya pemimpin sekte dari setiap generasi yang diizinkan untuk masuk.

Dia berhasil menemukan beberapa Pil Abadi Premier di sana, tetapi hanya ada sepuluh dari totalnya.

"Mari kita pergi ke Starchaser Palace bersama-sama."

Setelah mencapai terobosan dalam kultivasinya, Zhang Xuan tidak berpikir bahwa dia perlu tinggal di sana lebih lama lagi. Karena itu, dia memanggil Zhao Ya, Sun Qiang, dan yang lainnya ke sana sebelum mengeluarkan Naga Serpentine. Bersama-sama, mereka naik ke punggung Naga Serpentine, dan tak lama kemudian, mereka sudah dalam perjalanan ke Istana Starchaser.

Tiga hari kemudian…

Memasuki aula utama Istana Starchaser sekali lagi, Zhang Xuan bertemu Jiang Yao, Zhao Yue, Kui Xiao, Qin Yuan, Han Jianqiu, dan para tetua inti dari empat sekte.

Dia telah mengirim permintaan sebelumnya untuk tiga sekte lainnya untuk membawa semua Pil Abadi Premier mereka ke Istana Starchaser. Namun demikian, mereka hanya berhasil mengumpulkan dua puluh tujuh dari mereka.

Dengan kata lain, Zhang Xuan hanya membawa tiga puluh tujuh Pil Abadi Premier bersamanya saat ini.

Zhang Xuan dengan cepat menuju ke ruang sunyi di Istana Starchaser sebelum menelan semua Pil Abadi Premier sekaligus. Setelah beberapa menit, ia berhasil memajukan kultivasinya ke ranah Semi-Ketuhanan Duniawi.

Saat kultivasi saya meningkat, efektivitas pil menurun dengan jelas. Sebelumnya, dua puluh pil cukup bagi saya untuk mencapai ranah Semi-Divinity Besar, tetapi sekarang, bahkan setelah saya mengonsumsi tiga puluh tujuh pil, saya hanya dapat memajukan kultivasi saya dengan satu tahap. Pada tingkat ini, saya akan membutuhkan setidaknya seratus pil untuk mencapai alam Semi-Ketuhanan Surgawi!

Kebutuhannya akan energi spiritual meningkat secara eksponensial bersamaan dengan kultivasinya, dan itu selalu menjadi sakit kepala yang parah baginya.

Di mana di dunia ini dia seharusnya menemukan seratus Pil Abadi Premier?

Melihat benar melalui pikiran Zhang Xuan, Han Jianqiu menjelaskan, "Pemimpin Sekte Zhang, Pil Abadi Premier dikenal sebagai sumber daya budidaya yang hanya dapat digunakan oleh para pembudidaya alam Semi-Divinity. Enam Sekte biasanya hanya memiliki satu ahli dengan kaliber seperti itu, jadi tidak dapat dihindari bahwa kami belum menimbun terlalu banyak dari mereka dalam inventaris kami. Namun, untuk Ethereal Hall berbeda. Memiliki karakter (Dewa) yang lengkap, kemungkinan mereka memiliki banyak pembudidaya alam Semi-Divinity di barisan mereka. Mengingat begitu, kemungkinan besar mereka memiliki cukup banyak Pil Abadi Abadi! "

"Dengan kata lain, Ethereal Hall memiliki banyak Pil Abadi Premier?" Zhang Xuan mengklarifikasi.

Memang!

Memikirkan kembali, dua puluh Pil Abadi Premier yang dia miliki berasal dari Ethereal Hall. Mengingat bahwa Ethereal Hall tetap menjadi kekuatan dominan selama ribuan tahun, tak perlu dikatakan bahwa perbendaharaannya jauh lebih penuh daripada yang ada di Enam Sekte.

Satu-satunya masalah adalah dia berselisih dengan kepala organisasi mereka, belum lagi dia secara tidak sengaja telah menyebabkan penghancuran markasnya.

Bahkan jika dia meminta Pil Abadi Premier dari mereka, kemungkinan besar mereka tidak akan memberikan apapun kepadanya!

Tapi saya rasa itu masih patut dicoba. Saya masih memiliki token yang diberikan Kong shi kepada saya, jadi ada kemungkinan murid-murid Aula Ethereal akan dipaksa untuk memberi saya apa pun yang saya butuhkan, pikir Zhang Xuan dengan kilatan di matanya.

Dia ragu-ragu untuk menggunakannya setelah menyadari bahwa itu adalah hal yang telah memberikan lokasinya ke Aula Dewa, mengakibatkan upaya pembunuhan berkali-kali. Namun, sekarang setelah kultivasinya telah mencapai ranah Semi-Ketuhanan Duniawi, tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat mengancamnya selain Kong shi.

Apa lagi yang harus dia takuti?

Faktanya, dia akan sangat senang jika Kong shi datang secara pribadi untuknya. Itu akan menyelamatkannya dari kerumitan karena harus memburunya.

Zhang Xuan memandang Han Jianqiu dan bertanya, "Apakah masih mungkin untuk memasuki Ethereal Hall?"

Menyadari pikiran licik yang ada di benak Zhang Xuan, Han Jianqiu tidak bisa menahan tawa sendiri saat dia menjawab, "Tentu saja!"

Meskipun markas Aula Ethereal telah dihancurkan, cabang lainnya tetap utuh dengan sempurna. Penggarap masih bisa masuk dan keluar sesuka hati, dan layanan teleportasi benda yang dibeli masih berfungsi seperti biasa.

"Aku akan masuk sebentar," Zhang Xuan memberi tahu mereka.

Dia mengeluarkan Token Ethereal yang telah dia gunakan dan dengan cepat membenamkan kesadarannya ke dalamnya. Segera, dia menemukan dirinya berdiri di depan menara yang dikenalnya.

Tanpa ragu-ragu, dia berjalan ke resepsionis dan menyerahkan token yang dia terima dari Kong shi.

"Saya ingin seratus Pil Abadi Premier," Zhang Xuan menuntut dengan dingin.

"Seratus Pil Abadi Premier?"

Tetua Aula Ethereal bergidik ngeri setelah mendengar permintaan konyol itu. Dia melirik token di tangan pemuda itu sebelum dengan cemas membalik-balik catatan. Sesaat kemudian, dia berkata, "Kami tidak memiliki banyak Pil Abadi di sini saat ini. Namun, kami dapat mentransfer stok dari cabang lain ke atas. Saya pikir kita harus dapat mengumpulkan jumlah yang dibutuhkan dalam waktu satu hari … "

"Baik. Beri aku semua yang kamu miliki saat ini, dan aku akan mengumpulkan yang lainnya sehari mulai sekarang! " Zhang Xuan menjawab.

"Y-ya, tamu yang terhormat!" Tetua itu dengan cepat bergegas ke sebuah ruangan, dan kira-kira satu jam kemudian, dia melewati beberapa botol giok. "Ada total tiga puluh Pil Abadi di sini!"

"Un!" Zhang Xuan mengangguk puas sebelum menarik kembali kesadarannya dari Aula Ethereal.

Dia khawatir Kong shi akan mencabut hak istimewanya setelah mengungkapkan warna aslinya, tetapi yang mengejutkan, itu masih berfungsi!

Kemungkinan besar, Kong shi sangat sibuk memulihkan diri dari luka yang dideritanya dari klon beberapa waktu lalu sehingga dia melupakan masalah ini… Namun, ini akan menjadi yang terakhir kalinya aku dapat memanfaatkan hak istimewa ini.

Meskipun tetua telah mengatakan bahwa dia akan mengumpulkan tujuh puluh Pil Abadi Premier besok, masalahnya adalah bahwa bahkan lebih mungkin bahwa berita akan mencapai markas Aula Ethereal sebelum itu. Setelah itu terjadi, hak istimewa yang dia nikmati melalui token akan dibatalkan, dan tujuh puluh Premier Immortal Pills tidak akan pernah sampai ke tangannya.

Bagaimanapun, tidak mungkin Kong shi akan sebodoh itu untuk menyediakan musuhnya dengan sumber daya budidaya yang dia butuhkan untuk diperkuat.

Karena itu, dia hanya bisa mengambil sebanyak yang dia bisa di transaksi sebelumnya.