Library of Heaven's Path – Chapter 2083

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2083

Chapter 2083 Istana Misterius

"Tidak ada sama sekali di sini?"

Sosok identik muncul tepat di samping klon Zhang Xuan.

Dia berpikir bahwa dia akan segera dihadapkan dengan pelanggaran para pembudidaya alam Semi-Divinity yang tak terhitung banyaknya begitu dia berteleportasi, tetapi tidak ada seorang pun yang terlihat sama sekali.

"Namun, sepertinya ada sesuatu yang sangat mencurigakan tentang tempat ini."

Semakin kosong tempat itu terlihat, semakin menakutkan rasanya.

Melompat dari altar, Zhang Xuan berniat menunggu Kui Xiao dan yang lainnya datang ketika dia tiba-tiba merasakan hawa dingin di punggungnya. Dia segera mengulurkan tangan untuk meraih altar.

Tapi sebelum tangannya bisa mencapai altar, semburan pedang qi ditembakkan dari bawah.

Kacha! Kacha! Kacha!

Energi yang mendominasi merobek altar menjadi berkeping-keping.

Akibat kehancuran altar, portal dimensi antara kedua altar lenyap.

Pu!

Di sisi lain portal, Wu Chen menyemburkan seteguk darah. Wajahnya menjadi pucat karena kelemahan, dan tubuhnya gemetar tak terkendali.

"Apa yang salah?"

Menyadari keadaan Wu Chen saat ini, Kui Xiao dan yang lainnya dengan cepat mengalihkan pandangan mereka.

"Seseorang menghancurkan altar di sisi lain dan memutuskan sambungan. Zhang shi tidak akan bisa kembali lagi … "Wu Chen bergumam dengan mata membelalak ngeri.

"Bagaimana apanya?"

Semua orang tercengang mendengar kata-kata itu.

"Hanya ada satu altar dari Istana Starchaser. Kehancurannya berarti satu-satunya jalan menuju Aula Para Dewa telah terputus. Kami tidak akan bisa menyelamatkannya lagi bahkan jika kami ingin melakukannya. Demikian pula, dia tidak akan bisa kembali ke sini melalui altar lagi… "jawab Wu Chen.

"Ini…"

Menyadari betapa parahnya situasi tersebut, kerumunan itu saling memandang dengan heran.

Mata Zhao Ya dan yang lainnya juga memerah karena gelisah.

Bukankah ini berarti guru kita dalam bahaya besar?

Itu semua salah kita! Jika bukan karena kelemahan kita, guru kita tidak akan ditempatkan pada posisi yang begitu genting!

Kami harus meningkatkan kultivasi Anda dengan cepat sehingga kami dapat menyelamatkannya!

Cahaya yang ditentukan bisa dilihat di kedalaman mata mereka.

Di sisi lain portal, Zhang Xuan melihat altar yang hancur di hadapannya dengan tangan terkepal.

Bukan karena refleksnya tidak cukup cepat. Sebaliknya, musuh telah meninggalkan formasi tepat di bawah altar untuk memastikan bahwa itu akan dihancurkan segera setelah dia datang, sehingga memutuskan semua jalur pelariannya.

Dengan kata lain, tidak peduli apa yang telah disiapkan musuh untuknya mulai dari sekarang, dia hanya bisa maju dan menangani apapun yang datang padanya dengan segera. Mundur bukan lagi pilihan baginya.

"Saya pikir Anda menginginkan Library of Heaven’s Path saya? Bagaimana Anda akan mengadakan ritual sekarang setelah Anda menghancurkan altar? " Zhang Xuan berbicara dengan suara yang dalam saat dia memeriksa sekelilingnya dengan santai.

Alasan mengapa Kong shi mengirim Fu Chenzi dan yang lainnya untuk menangkap Du Qingyuan adalah agar dia bisa mendapatkan altar yang diperlukan untuk mengadakan ritual. Setelah semua perencanaan yang dia lakukan, akhirnya dia memilih untuk menghancurkannya tanpa ragu sedikitpun.

Mungkinkah tujuan Kong shi telah berubah? Apakah dia tidak lagi menginginkan Library of Heaven’s Path lagi?

Suara Zhang Xuan bergema keras di jalan di depan.

Setelah menunggu beberapa lama, masih belum ada tanggapan.

Seolah-olah tidak ada makhluk hidup lain di sini selain dia.

"Saya kira saya hanya bisa maju ke depan."

Dengan sama sekali tidak tahu apa yang sedang dilakukan pihak lain, Zhang Xuan merasa seolah-olah dia sedang berjalan ke sarang singa. Dengan cemberut di dahinya, dia mengangkat kakinya dan mulai berjalan maju dengan hati-hati.

Klonnya mengikuti di belakangnya.

Lorongnya tidak terlalu panjang. Tidak butuh waktu lama sebelum istana besar muncul di depan matanya.

Itu bahkan lebih megah dan lebih megah dari Aula Dewa yang pernah dilihatnya sebelumnya. Itu didirikan di atas buaian besar arus udara, menyegel buaian seluruhnya sedemikian rupa sehingga tidak sedikit pun yang bisa bocor.

Zhang Xuan sedikit terkejut.

Pemandangan di depannya tampak seperti pusaran air yang tersumbat oleh raksasa raksasa. Tidak peduli seberapa kuat pusaran air itu, itu sama sekali tidak dapat mengganggu raksasa itu.

Begitulah kemegahan istana.

Aliran udara hitam pekat sepertinya terbang menuju kegelapan yang tak terduga, membuat hati seseorang gemetar karena ketakutan. Namun, tidak ada yang bisa mencemari istana, seperti katup di pipa.

Saya harus mencoba memasuki istana.

Tidak peduli apa yang Kong shi lakukan, dia hanya bisa terjun langsung ke dalamnya dan mencoba keluar hidup-hidup. Masalahnya tidak akan selesai dengan sendirinya hanya dengan dia menunggu di luar.

Dia berjalan ke pintu masuk istana bersama dengan klonnya dan melihat dua pilar raksasa menjulang jauh ke dalam kehampaan. Tampak seolah-olah bagian tengah yang menjepit istana di tempatnya, mencegahnya terbang menjauh bersama arus udara.

Bingung, Zhang Xuan mengaktifkan Eye of Insight untuk melihat lebih dekat.

"Itu adalah artefak Semi-Divinity?" Zhang Xuan berkomentar dengan heran.

Dia tidak bisa membantu tetapi mengingat bagaimana pintu Aula Para Dewa telah menjadi artefak Semi-Divinity juga.

Dia mengeluarkan Pedang Tongshang dan mengacungkannya dengan ringan. Semburan pedang qi menembus aliran udara, menuju tepat ke dua pilar.

Ding!

Percikan bisa dilihat saat menghantam pilar, tapi tidak meninggalkan bekas sama sekali.

"Bahkan pilar-pilar istana ini sangat tangguh… Di mana tempat ini?" Zhang Xuan bergumam dengan heran.

Istana di hadapannya sangat berbeda dari Aula Para Dewa, tetapi bahan yang digunakan untuk membangunnya tampaknya memiliki kualitas yang lebih tinggi daripada yang terakhir.

Gerbang istana tidak dikunci atau ditutup, jadi Zhang Xuan bisa masuk tanpa masalah.

Beberapa langkah kemudian, Zhang Xuan menyadari ada sesuatu yang salah.

Dia berbalik untuk melihat klonnya, yang masih berdiri di dekat pintu, dan bertanya, "Apakah kamu tidak ikut?"

"Saya tidak bisa melangkah melewati ambang pintu."

Klon menunjukkan dengan mengambil langkah maju, tetapi pada saat berikutnya, kekuatan menyerangnya, menyebabkan dia mundur beberapa langkah secara berurutan. Seolah-olah ada medan gaya tak terlihat yang menghalangi jalannya, mencegahnya untuk maju lebih jauh.

"Kamu tidak bisa melangkah melewati pintu?"

Zhang Xuan berjalan kembali ke ambang pintu dan mencoba menyentuh area yang tidak dapat dilewati klonnya.

Tidak ada sama sekali. Namun, itu adalah fakta bahwa klonnya tidak dapat melangkah sama sekali.

"Lupakan. Anda harus memasukkan cincin penyimpanan saya untuk saat ini, "kata Zhang Xuan dengan lambaian tangannya.

Setelah menyimpan klonnya ke dalam ring penyimpanannya, dia berjalan ke pintu lagi. Namun, saat dia akan melewatinya, klonnya tiba-tiba muncul dari cincin penyimpanan dan tersandung ke belakang.

Kali ini, Zhang Xuan benar-benar tercengang.

Klonnya diusir bahkan ketika dia bersembunyi di ring penyimpanan?

Bukankah penghalang tak terlihat ini sedikit terlalu mendominasi?

Mereka mencoba beberapa metode lagi, tetapi klonnya tidak bisa masuk ke istana.

"Karena Anda tidak dapat memasuki daerah tersebut, Anda harus menunggu di sini untuk saat ini," Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam.

"Sepertinya Kong shi tahu betapa merepotkannya menangani klon saya, jadi dia melakukan sesuatu untuk memisahkan saya dari klon saya …" pikir Zhang Xuan hati-hati.

Karena Kong shi yang tangguh, dia hanya bisa melawan klonnya hingga imbang saat itu. Ini mungkin membuat Kong shi melihat klonnya sebagai ancaman besar, jadi dia sengaja mempersiapkan ini agar dia bisa menghadapinya secara individu.

Dengan kata lain, sepertinya dia akan menemui bahaya di dalam istana ini.

Jika demikian, haruskah dia terus maju?

Memegang Pedang Tongshang dengan erat, Zhang Xuan menarik napas dalam-dalam.

Jika saya tidak berani menghadapi Kong shi bahkan setelah kultivasi saya telah mencapai ranah Semi-Divinity, saya tidak akan pernah bisa membuka penghalang dimensi dan naik ke Cakrawala, Zhang Xuan menutup matanya dan berpikir.

Kondisi pikiran seorang kultivator sangatlah penting.

Hanya ada garis tipis antara kenekatan dan kepengecutan. Begitu seorang kultivator menyerah pada ketakutannya, dia akan kehilangan keberaniannya untuk maju pada saat itu benar-benar diperhitungkan.

Kemungkinan besar, Kong shi telah mempersiapkan ini untuk menempatkannya dalam dilema.

Tidak salah baginya untuk mundur sekarang. Dia hanya punya satu nyawa, dan tidak ada salahnya memprioritaskan keselamatannya.

Namun, wajah Luo Ruoxin dan murid langsungnya melintas di kepalanya saat ini. Ada sesuatu yang lebih penting baginya saat ini yang tidak bisa dia tinggalkan, bahkan jika dia harus mengambil taruhan ini.

Jadi, dia menyingkirkan ketakutannya dan berjalan langsung ke istana.

Interior aula tidak memiliki penerangan dan tidak ada yang bisa dilihat sama sekali.

Ada sesuatu dalam kegelapan yang sepertinya melemahkan indera dan pikirannya. Bahkan ketika dia mengaktifkan Eye of Insight, dia masih tidak bisa mengintipnya.

"Saya sudah di sini. Lakukan gerakanmu jika kamu ingin membunuhku! " Zhang Xuan perlahan maju ke depan dengan pedang di tangan.

Gema suaranya terdengar di seluruh penjuru istana, tapi tidak ada respon sama sekali.

Bingung, dia mundur sedikit, ingin meninggalkan kegelapan sementara untuk menilai kembali situasinya. Namun, di saat berikutnya, dia merasakan punggungnya menempel di dinding.

Dia baru saja mengambil beberapa langkah dari gerbang tadi, dan sebelum dia menyadarinya, gerbang itu sudah lenyap!

Dengan kata lain…

Dia sudah terjebak dalam formasi musuh.

Cacat!

Zhang Xuan menekan tangannya ke dinding di belakangnya dan berkemauan.

Jika dia bisa menggunakan Library of Heaven’s Path di sini, dia akan bisa mengintip melalui formasi tepat di depannya. Weng!

The Library of Heaven’s Path tersentak di benaknya, tetapi tidak ada buku yang dikompilasi.

"Sial!" Zhang Xuan mengutuk pelan.

Seperti yang dia pikirkan, istana ini juga terputus dari surga. Hanya Kong shi, yang tahu tentang Ketidaksempurnaan Surga, yang akan mempersiapkan tangan seperti itu untuk menghadapinya.

Terjun di tengah kegelapan total, di mana inderanya bingung dan pikirannya bingung, dia berada dalam posisi yang benar-benar rentan. Sepertinya ini adalah kartu truf Kong shi yang melawannya!

Saya tidak punya pilihan. Karena saya tidak dapat menggunakan mata saya dan Persepsi Spiritual saya, saya hanya dapat mengandalkan telinga saya… pikir Zhang Xuan.

Dia gugup tapi dia belum panik. Dia memejamkan mata dan memusatkan perhatian pada telinganya. Keheningan di udara menyebabkan sensasi berdenging di telinganya yang membuatnya sulit untuk mendengar, tetapi dengan memfokuskan perhatian penuhnya, dia masih dapat menangkap beberapa suara kecil yang terbawa angin.

Menitik! Menitik!

Itu adalah suara tetesan air yang menetes, dan itu datang dari kejauhan.

"Pergilah!"

Zhang Xuan mengacungkan pedangnya, dan gelombang qi pedang terbang tepat ke arah tetesan air itu berasal.

Namun yang mengherankan, tidak ada tanggapan sama sekali.

Seolah-olah kegelapan telah menelan qi pedangnya pada suatu saat, melepaskan serangannya.

Saat Zhang Xuan benar-benar bingung dengan apa yang terjadi, suara Kong shi tiba-tiba bergema di udara, "Keluarlah dari ruangan ini sebelum air menetes keluar. Jika tidak, Anda akan diusir dari sini. "

Diusir dari sini?

Kebingungan Zhang Xuan semakin memperdalam.

Bukankah Kong shi sengaja memikatnya ke sini untuk menghadapinya?

Lalu mengapa dia mengancam akan mengusirnya dari ruangan ini?

Altar telah dihancurkan, jadi meskipun aku diusir dari istana ini, aku juga tidak akan bisa meninggalkan daerah ini. Sebaliknya, saya mungkin saja terjebak sampai kematian saya. Jadi, saya tidak punya pilihan selain mengikuti aturannya untuk saat ini. Begitu aku menemukannya dan menyelamatkan Tuan Istana Du, aku akan memastikan untuk mencabik-cabiknya … pikir Zhang Xuan sambil menghembuskan napas dalam-dalam.

Tidak peduli apa yang Kong shi lakukan, dia harus menangani semua yang telah disiapkan pihak lain. Akhirnya, dia bisa menemukan Kong shi di ujung jalan!

Setelah memutuskan tindakan selanjutnya, dia mulai memeriksa sekelilingnya dengan hati-hati.

Meskipun saya tidak bisa melihat apa-apa, tidak ada yang menyerang saya juga. Kemungkinan besar, ini adalah Formasi Kurungan, pikir Zhang Xuan.

Fakta bahwa itu bisa menghalangi Persepsi Spiritual dan Mata Wawasannya kemungkinan besar berarti bahwa itu adalah Formasi Kurungan yang jauh di luar imajinasinya.

Namun demikian, selama itu adalah bentukan, pasti ada anomali dalam aliran energi spiritual di sekitarnya. Selama saya bisa mengetahui aliran energi spiritual, saya harus bisa menyimpulkan lokasi inti formasi dan bendera formasi. Dengan itu, seharusnya tidak terlalu sulit bagiku untuk mengatasi formasi! Zhang Xuan berpikir.

Jadi, dia menutup matanya dan mulai mengamati sekelilingnya dengan hati-hati.

Tujuan utama dari bendera formasi dan inti formasi adalah untuk mengarahkan aliran energi spiritual berdasarkan kebutuhan formasi. Mengingat demikian, pasti ada beberapa anomali dalam aliran energi spiritual di sekitar tempat formasi berada.

Selama dia bisa membuat pemetaan visual dari aliran energi spiritual dalam pikirannya, dia akan bisa menemukan cara untuk menyelesaikan masalah ini.

Ini juga merupakan metode penguraian formasi paling mendasar di Benua Guru Guru.

Sebagai master formasi paling mahir di Guru Guru Benua, sudah jelas bahwa dia akrab dengan dasar-dasar ini.

Sesuatu yang salah. Rasanya energi spiritual di sini… homogen?

Yang mengejutkan, konsentrasi energi spiritual di dalam istana ternyata sama. Tidak ada gradien konsentrasi sama sekali. Ini membuat Zhang Xuan sedikit marah.

Dia mengambil dua langkah ke depan dan mencoba melihat sekelilingnya sekali lagi. Konsentrasi energi spiritual masih sama.

Dia mencoba mengambil beberapa langkah ke kiri dan beberapa langkah ke kanan juga, dan hasilnya tetap sama.

Ini tidak masuk akal. Apakah deduksinya salah?

Apakah tidak ada bendera formasi dan inti formasi di sini?

Tanpa pilihan, Zhang Xuan akhirnya mengeluarkan kompas dan meletakkannya di telapak tangannya.

Dia bahkan tidak bisa melihat jarum di atas karena kegelapan yang dalam, tapi selama jarum itu bergerak, dia masih bisa merasakan arah yang dituju.