Library of Heaven's Path – Chapter 2087

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2087

Chapter 2087 Bertemu Istana Master Du Sekali Lagi

Tidak heran orang ini tidak bergerak sejak menghilang saat itu. Zhang Xuan berpikir bahwa pihak lain menemukan cara untuk memulihkan kekuatan penuhnya, tetapi siapa yang tahu bahwa tujuan pihak lain adalah untuk menunggu waktu sehingga dia bisa memperoleh Aura of Divinity!

Faktanya, pihak lain mungkin tahu bahwa dia tidak akan bisa mendapatkan Library of Heaven’s Path saat itu, jadi dia sengaja mengatur skema ini untuk memancingnya.

Tetapi mengapa orang itu tidak menantang istana sendirian? Apakah itu karena dia tidak dapat menantangnya atau karena dia tidak dapat menghapusnya?

Mempertimbangkan bagaimana surat wasiat di lantai tiga telah ditinggalkan oleh Kong shi asli, mungkin yang terakhir mungkin menggunakan beberapa cara untuk mencegah Kong shi palsu masuk, mirip dengan bagaimana klonnya tidak dapat memasuki istana.

Tunggu sebentar, mungkinkah…

Sebuah pikiran muncul di benak Zhang Xuan saat tatapannya mengarah ke klonnya, yang berdiri dengan senyum puas di wajahnya.

Klonnya sepertinya tidak malu karena istana menolak masuknya dia. Jika ada, dia hanya tampak kecewa karena dia tidak bisa pamer.

Zhang Xuan merenung sejenak sebelum menarik kembali pandangannya. Ini bukan waktunya bagi saya untuk memikirkan hal ini sekarang. Aku tidak bisa membiarkan orang itu lolos. Setelah dia menyerap Aura of Divinity dan mencapai level para dewa, saya tidak akan memiliki kesempatan untuk melawannya …

Dia tidak bisa membantu tetapi khawatir tentang situasi saat ini.

Pertama-tama, Kong shi palsu tidak lebih lemah darinya. Jika pihak lain benar-benar membuat terobosan, dia akan dikutuk tidak peduli berapa banyak pembudidaya alam Semi-Divinity yang bisa dia kumpulkan ke sisinya.

Satu-satunya alasan Kong shi palsu perlu bersembunyi adalah karena dia tidak dapat menemukan katalisator yang dia butuhkan untuk membuat terobosan. Namun, situasinya berbeda sekarang setelah dia memperoleh Aura of Divinity.

Tidak peduli apa, dia harus menghentikan pihak lain!

Hanya saja… pihak lain sudah melarikan diri.

Bahkan jika ada sesuatu yang bisa dia lakukan, dia harus menemukan cara untuk keluar dari sana dulu!

Dengan altar yang hancur, dia tidak lagi memiliki cara untuk kembali ke Benua yang Terbengkalai. Jika dia telah memperoleh Aura of Divinity lebih awal, dia akan mampu mencapai level para dewa. Jika demikian, dia bisa saja kembali dengan memecah ruang.

Tapi sekarang… rutenya telah hancur total.

Satu-satunya alasan Kong shi dapat melintasi ruang angkasa adalah karena Paragon Blackmirror dan Evanescent Boots, pikir Zhang Xuan ketika dia mengingat apa yang telah terjadi sebelumnya.

Meskipun Evanescent Boots bukanlah artefak Semi-Divinity, mereka memberikan pemakainya kemampuan khusus untuk melintasi ruang angkasa. Ketika digunakan bersama dengan Paragon Blackmirror, Kong shi mampu bergerak dengan kecepatan yang bahkan Zhang Xuan tidak dapat berbuat apa-apa!

Ini bukanlah situasi yang baik. Itu berarti bahwa jika Kong shi berusaha untuk menyakiti murid-murid langsungnya, tidak banyak yang bisa dia lakukan.

Meskipun Zhang Xuan merasa sedikit cemas di dalam, dia masih bisa tetap berpikiran rasional. Dia dengan cepat menelusuri semua yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir untuk mencari tahu situasi saat ini.

"Kong shi merebut ‘神 (God), karakter dari sini, dan pendiri Ascendant Cloud Sword Pavilion membawa setengah karakter bersamanya. Fakta bahwa ada jejaknya di sini berarti bahwa istana itu kemungkinan besar adalah Balai Para Dewa yang sebenarnya. Sebaliknya, itu juga berarti bahwa tempat yang saya masuki saat itu adalah palsu! "

Sebelumnya, dia mengira bahwa tempat di mana dia telah diserang oleh sepuluh pembudidaya alam Semi-Divinity adalah Aula Dewa yang sebenarnya, tetapi dari penampilannya saat ini, dia telah disesatkan.

Kemungkinan besar, itu adalah tempat yang khusus disiapkan Kong shi palsu untuk menyudutkannya. Itu bahkan mungkin adalah markas besar Ethereal Hall!

Memikirkan kembali, itu aneh bagaimana tidak ada seorang pun yang terlihat di markas Aula Ethereal ketika dia tiba saat itu. Lebih jauh lagi, seluruh area bahkan ditanami formasi ledakan …

Siapa yang waras yang akan menanam bahan peledak di markas mereka, seolah-olah berharap akan dilanggar oleh musuh? Itu sama sekali tidak masuk akal!

Sepertinya Jembatan Azure terhubung ke istana yang pernah dia kunjungi sebelumnya, Aula Para Dewa yang sebenarnya, beberapa ribu tahun yang lalu. Kalau tidak, bagaimana Kong shi yang asli dan pendiri Ascendant Cloud Sword Pavilion bisa sampai di sana dan merebut karakter • 神 (God) ‘?

Bagaimana mereka kembali ke Azure dan mendirikan sekte mereka sendiri sebagai pembangkit tenaga listrik di Benua yang Terbuang?

Jika ini adalah Aula Para Dewa yang sebenarnya, itu harus terhubung ke Jembatan Azure juga, kan?

Zhang Xuan mulai memeriksa sekelilingnya dengan hati-hati dengan Eye of Insight-nya.

Area di mana altar dihancurkan benar-benar kosong, seolah-olah mengambang di tengah-tengah kehampaan.

Lingkungan sekitar juga gelap, dan tidak ada tanda-tanda kehidupan sedikitpun yang terlihat.

Tidak ada tanda-tanda Jembatan Azure sama sekali.

Apakah dia salah?

Zhang Xuan mengitari istana, tetapi masih belum ada lorong yang terlihat. Seolah-olah istana ini ada di tengah-tengah kehampaan. Saat dia merasa sangat tidak berdaya, matanya tiba-tiba tertuju pada dua pilar yang sepertinya menahan istana di tempatnya.

Dia telah melihat mereka saat pertama kali tiba.

Mereka sepertinya menembus tanpa henti melalui kehampaan, dan dia juga tidak dapat menganalisis dari bahan apa mereka terbuat. Yang bisa dia simpulkan hanyalah bahwa itu setidaknya artefak Semi-Divinity, sehingga dia tidak akan dapat menghancurkannya dengan kekuatannya saat ini.

Mungkinkah itu Jembatan Azure yang asli?

Dia sudah memeriksa sekelilingnya beberapa kali, tapi tidak ada yang menyerupai Jembatan Azure. Mungkin kedua pilar itu adalah kuncinya!

Biar saya lihat!

Zhang Xuan dengan cepat melempar klon ke cincin penyimpanannya sebelum melompat ke istana. Meraih salah satu pilar dengan erat, dia mulai mendaki.

Dia tidak tahu seberapa tinggi pilar itu, tetapi dia terus memanjat terus, sampai istana di belakang menjadi sekecil titik.

Dia mendaki selama empat jam penuh sebelum akhirnya berhasil menembus atmosfer. Sinar cahaya tiba-tiba muncul di ujung kehampaan gelap.

Tepat setelah itu, Zhang Xuan merasakan sekelilingnya kacau. Dia telah mendaki beberapa saat yang lalu, tetapi tiba-tiba, dia memeluk pilar untuk mencegah dirinya jatuh ke bawah.

Dia telah menghadapi situasi ini kembali ketika dia naik ke atas Jembatan Azure dari Heaven Anchoring Boulder. Dia telah melangkah dari satu dimensi spasial ke dimensi lain, mengakibatkan perubahan mendadak di pusat gravitasinya.

Dia merasa seperti telah memanjat selama ini, yang menunjukkan bahwa Aula Para Dewa berada di bagian bawah. Namun, dari sudut pandangnya saat ini, sepertinya Aula Dewa benar-benar di atasnya.

Dia dengan cepat memanjat kembali Jembatan Azure sebelum melihat sekelilingnya.

Dia memperhatikan bahwa ada aula megah tepat di bawahnya.

Bukankah itu Hall of Gods palsu?

Zhang Xuan mengenalinya dengan sekali pandang.

Di sanalah dia telah diserang oleh sepuluh ahli ranah Semi-Divinity secara bersamaan, hanya untuk diselamatkan oleh Kong shi palsu.

"Jadi, kedua tempat ini sebenarnya terkait satu sama lain …" Zhang Xuan menyadari.

Kedua pilar istana itu terhubung ke bagian paling atas dari Aula Para Dewa palsu. Dia mengira itu hanya untuk tujuan estetika saja, tetapi ternyata Hall of Gods palsu sebenarnya bukanlah titik akhir.

Jika dia melakukan perjalanan sedikit lebih jauh saat itu, dia akan bisa memasuki Aula Para Dewa yang sebenarnya.

Kong shi seharusnya kembali ke sini …

Mata Zhang Xuan berbinar, dan dia dengan cepat menyembunyikan auranya sebelum menuju ke Hall of Gods palsu.

Jika tebakannya tidak salah, para ahli alam Semi-Divinity yang dia temui saat itu adalah bawahan Kong shi palsu. Dengan kata lain, Hall of Gods palsu sebenarnya adalah basis inti pihak lain!

Kemungkinan Kong shi palsu akan menuju ke sana untuk mencoba terobosan setelah mendapatkan Aura of Divinity.

Zhang Xuan tahu bahwa dia harus menemukan cara untuk mencuri Aura of Divinity. Selama dia bisa mencapai terobosan, musuh sama sekali tidak akan menimbulkan ancaman baginya!

Dia diam-diam merayap di sepanjang dinding Aula Para Dewa palsu dan memasukinya.

Mungkin mereka mengira tidak ada yang bisa mencapai sana atau tidak ada yang berani menerobos masuk, tapi tidak ada penjaga yang berjaga. Zhang Xuan diam-diam menjelajahi daerah itu.

Tempat itu benar-benar besar. Zhang Xuan dengan cepat bermanuver di sekitar area untuk menemukan di mana Kong shi bersembunyi ketika dia tiba-tiba mendengar dua pasang langkah kaki.

Mereka mengobrol satu sama lain saat mereka berjalan.

"Kepala aula kami telah memberikan perintah kepada kami untuk membunuh orang itu!"

Karena tidak ada orang luar di daerah itu, mereka tidak perlu khawatir tentang rahasia mereka bocor.

"Membunuh orang itu?"

"Betul sekali. Kami sebelumnya membutuhkan dia untuk mantranya untuk mengaktifkan altar dan melakukan ritual, tapi sekarang, selama master aula kami berhasil menjadi dewa, dia akan dapat melakukan apapun bahkan tanpa altar! Tidak peduli apakah dia masih hidup atau tidak… "

"Memang. Kami pasti akan mendapatkan hadiah yang mahal setelah master aula kami menjadi dewa. Selama kita mendengarkan dia dengan patuh, kita bahkan mungkin memiliki kesempatan untuk mencapai level itu juga. "

"Bukankah begitu? Baiklah, ayo cepat dan lakukan! "

Diskusi itu tampaknya perlahan-lahan semakin menjauh.

Aktifkan altar dan lakukan ritual? Apakah mereka mengacu pada Istana Master Du? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Memikirkan kembali, terakhir kali dia melihat Du Qingyuan juga di aula ini. Sepertinya dia masih di sana. Namun, terlihat jelas bahwa dia berada dalam posisi yang genting.

Pertama-tama aku harus menyelamatkannya sebelum melakukan hal lain, pikir Zhang Xuan dengan mata menyipit.

Dengan satu set manuver cepat, dia muncul di hadapan keduanya dalam sekejap dan mengayunkan Pedang Tongshang miliknya.

Kilatan dingin melintas di seluruh ruangan.

Puhe! Puhe!

Kedua ahli alam Semi-Divinity roboh ke lantai bahkan sebelum mereka bisa bereaksi. Zhang Xuan segera menyimpan mayat mereka ke dalam ring penyimpanannya.

Kembali ketika dia masih di alam Surgawi Tinggi Immortal, dia telah mampu membunuh pembudidaya alam Semi-Divinity biasa dengan satu tebasan. Karena dia telah mencapai terobosan dan memahami Maksud Pedang Dewa yang lengkap, membunuh lawan dari tingkatan seperti itu tidak lagi menjadi tantangan baginya. Dia mampu melakukannya bahkan tanpa menyebabkan gangguan sedikit pun pada energi spiritual di sekitarnya.

Setelah menyingkirkan keduanya, dia mengubah penampilannya menjadi salah satu dari mereka dan mengenakan pakaiannya. Dengan ini, penyamarannya sempurna.

Jadi, dia mulai melangkah maju.

Meskipun tempat itu sangat luas, tidak banyak ruangan di sekitarnya. Dia dapat menentukan di mana Du Qingyuan disimpan tepat di mana kedua pembudidaya alam Semi-Divinity telah menuju.

Segera, dia tiba di depan ruang yang terkunci. Dengan jentikan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan kunci yang telah dia rampas dari keduanya dan membuka pintu tanpa masalah.

Di sana, dia melihat seorang wanita paruh baya duduk di tengah ruangan. Tangan dan kakinya diborgol dengan erat, membatasi gerakannya. Rambutnya tidak terawat, dan ada ekspresi layu di wajahnya. Aura yang dia pancarkan juga sangat lemah.

Sepertinya dia terluka parah.

Saat masuk, Du Qingyuan memandang dengan mata jernih. Sepertinya dia telah terguncang di luar kendali Kong shi.

"Apakah dia memerintahkanmu untuk membunuhku?" Du Qingyuan bertanya dengan ekspresi tanpa ekspresi di wajahnya.

Dia berhasil menebak apa yang menunggunya.

Alih-alih menjawab pertanyaan, Zhang Xuan menutup pintu dengan erat sebelum berjalan perlahan.

"Karena dia ingin menghancurkan altar, itu berarti keberadaanku tidak berharga lagi baginya." Du Qingyuan mendengus dengan dingin.

Altar adalah artefak yang telah dia asimilasi, jadi secara alami, dia bisa merasakan kehancurannya.

Dia tahu bahwa alasan Kong shi menangkapnya adalah untuk memanfaatkan altarnya, jadi satu-satunya alasan dia bisa memikirkan Kong shi yang membiarkan altar dihancurkan adalah karena dia telah menemukan cara untuk mencapai tujuannya bahkan tanpa altar. .

Bidak yang kehilangan nilainya pasti akan dibuang.

"Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan menemui akhir saya seperti ini …" Du Qingyuan melirik ke atas dengan sedikit keputusasaan di matanya.

Dia tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi dengan Starchaser Palace tanpa dia. Murid langsungnya tidak siap untuk menggantikannya sebagai master istana yang baru, dan meskipun Jiang Yao telah mencapai alam Semi-Divinity, kekuatannya kurang dari para veteran lainnya.

Mereka berada dalam masa-masa sulit. Aula Dewa berkolusi dengan Aula Ethereal, dan kemungkinan besar mereka akan segera membasmi Enam Sekte sehingga mereka dapat membangun dominasi mereka di Benua yang Terbengkalai.

Setiap petunjuk kelemahan saat ini akan berakibat fatal.

Karena alasan inilah dia mempercayakan harapannya pada faktor yang tidak diketahui — Zhang Xuan. Dia berharap pemuda yang telah menciptakan begitu banyak keajaiban akan melindungi Istana Starchaser meski dia tidak ada.

Tapi akhirnya, dia tidak tahu apakah dia telah membuat keputusan yang benar. Akankah Zhang Xuan bahkan bersedia melindungi Istana Starchaser?

Dia benci bagaimana dia tidak berdaya, dan itu menyakitkan untuk memikirkan kemungkinan tragedi yang bisa terjadi pada Istana Starchaser saat dia tidak ada.

Dia menutup matanya rapat-rapat untuk sesaat sebelum membukanya sekali lagi. Sambil bangkit, dia merapikan pakaiannya dan merapikan lipatannya. Setelah itu, dia mulai menyisir rambutnya dengan jari-jarinya sebelum menjepitnya dengan jepit rambut.

Kemudian, dia melihat ke orang yang baru saja memasuki ruangan dan berkata, "Bahkan jika aku harus mati, aku akan mati dengan cara yang terhormat."

Saat dia menunggu pihak lain untuk bergerak, suara tenang tiba-tiba bergema di udara. "Ini kedua kalinya kita bertemu, bukan, Istana Master Du?"

Tepat di depan matanya, penampilan orang di depannya mulai berubah menjadi seorang pemuda berusia awal dua puluhan.

‘Zhang Xuan?’

Tubuh Du Qingyuan menegang. Perlahan, itu mulai bergetar karena gelisah.