Library of Heaven's Path – Chapter 2093

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2093

Chapter 2093 Aura Keilahian yang Rusak 

"Kami tidak bermaksud mengganggu Anda …" Du Qingyuan buru-buru mengangkat tangannya untuk mengklarifikasi situasi.

Ini bukan tempat yang seharusnya kau datangi. Tapi karena kamu sudah ada di sini, kenapa kamu tidak tinggal di sini untuk menemaniku? "

Kerangka hitam itu berderak dingin saat mengangkat tangannya dan mengarahkan jarinya ke arah duo itu.

Huala!

Pada saat berikutnya, Zhang Xuan dan Du Qingyuan merasa seolah dunia sedang runtuh pada mereka. Tekanan yang luar biasa menghancurkan mereka, membuat mereka merasa seolah-olah tubuh mereka akan menjadi debu.

"Ini adalah kekuatan para dewa …" Zhang Xuan khawatir.

Mengetahui bahwa tidak ada waktu untuk menyia-nyiakan kata-kata, dia mengeluarkan Pedang Tongshang dan mengeksekusi ilmu pedang terkuatnya.

Huala!

Dengan mengerahkan Maksud Pedangnya, dia dengan cepat membentuk penghalang jaring di sekitarnya dan Du Qingyuan untuk menanggung tekanan.

Saat jala itu bertautan dengan jari kerangka hitam itu, tekanan yang menimpa mereka berkurang secara signifikan.

"Ilmu pedangmu bagus. Apakah Anda berasal dari Pedang Langit Surgawi? " kerangka hitam itu menghentikan serangannya dan bertanya.

Tapi sesaat kemudian, dia menggelengkan kepalanya dan menjawab pertanyaannya sendiri, "Sepertinya itu tidak benar. Seharusnya mustahil untuk menemukan seseorang dari Pedang Dewa Surga di sini. Selain itu, ilmu pedang mereka dikenal tajam dan ganas, membawa tekad dan keuletan yang tinggi. Akibatnya, serangan mereka cenderung keras dan tidak tertekuk…

"Di sisi lain, pedang Anda tampaknya sangat sentimental, sifat yang sangat berbeda dari Pedang Langit Surgawi. Untuk dapat memahami gerakan yang begitu kuat di tempat yang sangat kekurangan energi spiritual, Anda memang sangat berbakat, seperti orang sebelumnya yang terakhir naik ke Cakrawala dari sini.

"Tapi itu saja. Makam tuanku bukanlah tempat di mana orang luar bisa masuk dan keluar dengan bebas. Namun, mengingat tidak mudah bagi Anda untuk berkultivasi ke level Anda saat ini, saya akan membuat pengecualian dan mengampuni Anda jika Anda pergi sekarang, "kerangka hitam itu melambaikan tangannya dengan acuh.

"Elder, kami datang ke sini untuk mencari Aura of Divinity untuk mencapai level para dewa. Saya mohon Anda untuk menyetujui permintaan kami! " Melihat kerangka hitam itu akhirnya menghentikan serangannya, Zhang Xuan buru-buru menurunkan postur tubuhnya dan membuat permintaannya.

Ini sepertinya menjadi satu-satunya tempat di Benua Terasing dimana dia bisa menemukan Aura of Divinity. Jadi, meski berbahaya, dia tidak bisa mundur dengan mudah ke sini.

"Apakah kamu ingin mati? Jika tidak, enyahlah! " kerangka hitam itu menderu dengan dingin.

"Lebih tua…"

Zhang Xuan baru saja akan berbicara lagi ketika kerangka hitam itu melambaikan tangannya dengan tidak sabar, menyebabkan ledakan energi untuk melonjak keluar seperti tsunami besar.

Wajah Zhang Xuan segera berubah menjadi pucat. Rasanya seolah-olah semuanya menyerah padanya.

Dia dengan cepat mengeluarkan semua artefak Semi-Divinity yang dia peroleh dari gudang harta karun di Aula Ethereal sebelumnya untuk menangkis dampaknya.

Ding ding ding ding ding!

Tabrakan itu masih memukul Zhang Xuan saat darah muncrat dari mulutnya. Dia jatuh dengan keras ke lantai. Pada saat yang sama, artefak Semi-Divinity yang dia miliki juga jatuh tanpa daya ke tanah.

Dia dengan cepat mendorong zhenqi Jalan Surga untuk pulih sedikit saat dia menahan rasa sakit yang tajam di tubuhnya dan bangkit berdiri.

"Aku benar-benar tidak berniat menyinggungmu, Tetua. Namun, kami sangat membutuhkan Aura of Divinity… "kata Zhang Xuan.

"Anda benar-benar mendorong keberuntungan Anda, bukan?" kerangka hitam itu meludah dengan dingin.

Pada saat berikutnya, Zhang Xuan merasakan tekanan kuat lainnya menekannya dari atas, mencoba untuk menghancurkannya menjadi pancake.

Saat dia akan mencapai batas kemampuannya, liontin merah tua yang dia gantung di depan dadanya tiba-tiba menjadi hangat, dan tekanan berat juga berkurang secara bersamaan.

Hu!

Merasa bahwa kekuatan liontin telah menghilangkan tekanan, Zhang Xuan hendak memanfaatkan kesempatan ini untuk mencoba meyakinkan kerangka hitam sekali lagi ketika dia tiba-tiba merasakan ketegangan di sekitar lehernya.

Sebelum dia sempat bereaksi, liontin merah tua itu sudah terbang menuju tangan kerangka hitam itu.

"Kembalikan padaku!"

Terkejut, Zhang Xuan segera berlari ke depan untuk mengambil liontinnya. Namun, sepertinya ada semacam kekuatan yang menahannya di tempatnya, mencegahnya untuk bergerak sama sekali.

Menggantung liontin merah tua tepat di depan rongga matanya yang kosong, kerangka hitam itu memeriksanya sejenak sebelum menjentikkannya kembali ke dada Zhang Xuan.

Hu!

Pengikatan pada tubuhnya lenyap, dan Zhang Xuan segera terengah-engah.

Dengan suara yang dingin namun tidak lagi bermusuhan, kerangka hitam itu memandang Zhang Xuan dan bertanya, "Anda menyebutkan bahwa Anda membutuhkan Aura Keilahian?"

Merasakan perubahan sikap kerangka hitam setelah memeriksa liontin merah tua, Zhang Xuan menyadari bahwa ada kemungkinan semuanya akan berhasil. Jadi, dia dengan cepat mengepalkan tinjunya dan menjawab, "Ya, Tetua. Saya harap Anda dapat menyetujui permintaan saya! "

"Saya tidak memiliki Aura of Divinity. Namun, ini bisa menggantikannya. "

Dengan genggaman tangannya, udara degenerasi dengan cepat berkumpul di sekitar kerangka hitam. Di bawah kekuatan semacam kekuatan, udara degenerasi dengan cepat terkondensasi bersama untuk membentuk arus hitam di sekitar kerangka hitam.

Pemandangan ini membuat Zhang Xuan sedikit terkejut.

Dia bisa merasakan bahwa arus hitam jauh lebih murni dan lebih halus daripada udara degenerasi. Faktanya, itu memancarkan tekanan yang tidak bisa diganggu gugat yang sangat mirip dengan Aura of Divinity yang dia temui sebelumnya.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Aura Keilahian berwarna emas dan tidak membawa sifat kemerosotan. Jika Zhang Xuan terkena bahkan sedikit arus hitam, bahkan dengan sup ayam Little Chick, masih ada kemungkinan besar bahwa dia akan terkikis sampai ke tulangnya.

"Saya tidak berpikir bahwa saya akan dapat menggunakan Aura Keilahian yang telah Anda hasilkan …" Zhang Xuan menunjukkannya dengan ragu-ragu.

Jika dia berani mengasimilasinya, kemungkinan dia akan mati bahkan sebelum dia bisa meningkatkan kultivasinya.

"Saya tahu apa yang Anda maksud. Aura of Divinity awalnya berwarna emas, tapi mengambil bentuk yang berbeda di dunia ini, "kata kerangka hitam itu.

Bentuk yang berbeda? Zhang Xuan bingung.

"Energi spiritual di dunia ini terlalu keruh dan tidak murni. Dengan berlalunya waktu, Aura of Divinity akan menjadi rusak, kehilangan cahaya keemasannya, "kerangka hitam itu menjelaskan dengan menggelengkan kepalanya.

Mirip dengan bagaimana energi spiritual di Azure jauh lebih murni dan lebih halus dibandingkan dengan Guru Benua Benua, sepertinya situasinya serupa untuk Cakrawala dan Azure juga. Aura Ketuhanan yang sangat murni, ketika ditempatkan di area yang jauh lebih kotor dari itu, pada akhirnya akan menjadi rusak dan berubah menjadi udara kemerosotan.

Kulit Zhang Xuan menjadi gelap.

Dia berpikir bahwa dia akan dapat menemukan Aura Keilahian murni di sini, tetapi jika itu semua telah berubah menjadi udara kemerosotan, itu akan sia-sia bahkan jika dia mendapatkannya.

Tidak mungkin dia bisa mengasimilasinya, apalagi menggunakannya untuk membuat terobosan!

"Tetua, apakah ada cara untuk membersihkan Aura Keilahian yang rusak?" Zhang Xuan bertanya.

Dia harus menemukan cara untuk membuat semuanya berjalan lancar di sini.

Jika tidak, dia tidak hanya tidak dapat menemukan Luo Ruoxin, Kong shi palsu bahkan mungkin merobek Library of Heaven’s Path dari tubuhnya, sehingga mengakibatkan kematiannya!

Dan dia tahu bahwa korban berikutnya setelah dia kemungkinan besar adalah murid langsungnya dan Enam Sekte lainnya.

Bukannya dia tidak memiliki strategi lain yang bisa dia gunakan, tetapi itu adalah langkah terakhir. Itu benar-benar akan menjadi pertempuran putus asa untuk bertahan hidup.

Agar semuanya turun dalam situasi terburuk yang mungkin terjadi, dia harus menjadi dewa dengan cara apa pun.

"Ada cara untuk melakukannya, tetapi itu tidak akan mudah," kata kerangka hitam itu.

Mendengar bahwa ada jalan keluar, Zhang Xuan menghela nafas lega di dalam saat dia buru-buru bertanya, "Elder, saya mohon Anda untuk mencerahkan saya."

"Sebuah ritual yang memanfaatkan kekuatan jiwa dapat membersihkan Aura Keilahian. Namun, itu akan membutuhkan banyak kemauan untuk disatukan, dengan sungguh-sungguh berharap itu terjadi. Jika ada satu keinginan yang tidak selaras dengan yang lain, itu akan berakhir dengan kegagalan, "kata kerangka hitam itu.

"Tetua, tolong beri tahu saya prosedur ritualnya," Zhang Xuan menghela napas lega dan berkata.

"Un."

Kerangka hitam itu mengangkat jarinya dan mengetuk ke depan dengan ringan.

Hu!

Sepotong kemauannya ditanamkan langsung ke benak Zhang Xuan dan Du Qingyuan.

"Ini…"

Setelah melihat isi surat wasiat, alis Zhang Xuan terangkat.

Seperti yang dikatakan kerangka hitam itu, ritual tersebut akan membutuhkan banyak orang yang bekerja bersama untuk menyelesaikannya.

Selain itu, kemungkinannya sangat tinggi bahwa pengorbanan akan dibutuhkan.

Tindakan pembersihan Aura Keilahian adalah langkah penting untuk menjadi dewa. Langkah ini tidak menimbulkan kesulitan jika dilakukan di Cakrawala, tetapi di sini, tidak ada bedanya dengan mencoba melangkahi otoritas surga. Jadi, wajar saja jika seseorang harus menderita pembalasan ilahi untuk itu… Jika Anda pikir Anda mampu melakukannya, Anda dapat mencobanya. Kalau tidak, saya juga tidak punya solusi alternatif untuk Anda, "kata kerangka hitam itu.

Dengan ketukan jarinya, itu mengirim bola energi hitam ke arah Zhang Xuan.

Zhang Xuan dengan hati-hati menangkap bola energi hitam dengan zhenqi-nya sebelum menyegelnya di dalam botol batu giok.

"Hanya itu yang saya miliki untuk Anda. Jangan ganggu istirahat saya lagi. Saya tidak peduli apakah Anda berasal dari Langit Pedang Surgawi atau Langit Kebebasan, tetapi jika Anda berani masuk ke daerah ini sekali lagi, jangan harap saya menunjukkan belas kasihan kepada Anda … "

Kerangka hitam itu duduk di tanah sebelum jatuh diam.

Zhang Xuan menyembunyikan botol giok itu ke dalam cincin penyimpanannya sebelum membungkuk dalam-dalam ke kerangka hitam itu, "Terima kasih, Tetua. ‘

Meskipun pihak lain tidak memiliki Aura Keilahian emas yang diinginkannya, pihak lain memberinya secercah harapan dan arah yang jelas.

Selama dia melakukan apa yang dikatakan pihak lain, ada kemungkinan semuanya akan berhasil.

"Bisakah saya menelan seluruh kerangka hitam itu?"

Tepat ketika Zhang Xuan dan Du Qingyuan hendak pergi, Gadis Kecil, yang berada di karung binatang buas, tiba-tiba berbicara.

"Jangan mengucapkan omong kosong!" Zhang Xuan hampir pingsan saat mendengar kata-kata itu.

Sampai sekarang, budidaya cewek kuning kecil itu masih mandek di alam Surgawi Tinggi Abadi. Mengingat bahwa itu bahkan belum mencapai ranah Semi-Divinity, bagaimana mungkin ia bisa melahap seluruh dewa yang nyata?

Bukankah itu seperti melamun?

Lebih jauh lagi, meskipun kerangka hitam itu pada awalnya bermusuhan, itu memberinya jalan keluar dari kebingungan yang dia hadapi.

"Tsk, pelit…"

Little Chick bergumam tidak senang saat terus mematuk Pil Abadi Premiernya.

Setelah berurusan dengan Cewek Kecil, Zhang Xuan mulai berjalan ke arah asalnya ketika sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya. Dia mengeluarkan liontinnya dan mengepalkan tinjunya ke kerangka hitam itu, "Maafkan aku karena mengganggumu, tapi aku hanya ingin menanyakan satu pertanyaan terakhir. Tetua, apakah Anda tahu asal usul liontin ini? "