Library of Heaven's Path – Chapter 2096

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2096

Chapter 2096 Predicamen Genting

"Lindungi pemimpin sekte!" Han Jianqiu berteriak.

Dewa Tinggi dari empat sekte dan makhluk air dengan cepat naik ke udara dan berdiri di antara Zhang Xuan dan Kong shi, membentuk dinding yang kokoh.

"Sia-sia!" Kong shi mendengus dingin saat dia mengangkat tangannya.

Huala!

Banyak ahli keluar dari ruang melengkung di belakangnya. Ada dua tokoh penting di antara kelompok itu, yaitu Tuan Benteng Bai Xunsheng dari Benteng Blackmirror dan Pemimpin Sekte Gu Zhuiyun dari Evanescent Immortal.

Sekte.

Selain itu, ada beberapa ratus Dewa Tinggi juga. Itu adalah kekuatan yang bisa bertahan melawan pasukan sekutu dari empat sekte dan air

makhluk.

"Mereka adalah Dewa Tinggi dari dua sekte lainnya dan Aula Ethereal …" Semua orang merasa hati mereka sedikit menegang.

Aula Ethereal tetap berada di puncak benua selama beberapa ribu tahun terakhir. Mempertimbangkan bagaimana mereka memiliki lebih dari dua puluh ahli alam Semi-Divinity, tidak mengherankan bahwa mereka memiliki lebih dari lima ratus Dewa Tinggi.

Menambahkan Dewa Tinggi dari dua sekte lainnya, itu membentuk kekuatan menakutkan yang tidak boleh diremehkan.

Setelah mengeluarkan pasukannya, Kong shi benar-benar mengabaikan Han Jianqiu dan orang lain, hanya memusatkan perhatian pada Zhang Xuan. Dengan sedikit bibirnya mengerut, dia berkata, "Kamu pasti sudah sangat menungguku bahkan menyiapkan altar di sini."

Tujuan berikutnya setelah mencapai tingkat para dewa adalah untuk mencuri Ketidaksempurnaan Surga dalam Zhang Xuan.

Dengan kekuatannya saat ini, dia dapat menggunakan cara lain untuk mengekstraksi fragmen langit, tetapi itu akan memakan banyak korban di tubuhnya. Segalanya akan jauh lebih sederhana jika dia membawa altar bersamanya.

"Han Jianqiu, kamu akan memimpin semua ahli dari alam Immortal Tinggi ke atas untuk bertahan melawan mereka. Sedangkan untuk kalian semua, kami akan melanjutkan ceramahnya, "Zhang Xuan berteriak.

Setelah itu, dia beralih ke seratus ribu pembudidaya alam Abadi Sejati di bawah dan melanjutkan. Inti dari teknik pertempuran …

Suaranya mantap dan tidak tergesa-gesa. Meskipun bentrokan terjadi di belakangnya, Dewa Sejati menemukan keadaan pikiran mereka perlahan-lahan tenang ketika mereka mendengarkan kata-katanya.

Zhang Xuan tahu bahwa keputusan yang dibuatnya ini pasti akan mengakibatkan korban jiwa yang sangat besar. Tidak ada seorang pun yang memiliki kesempatan untuk menaklukkan Kong shi selain dia, jadi satu-satunya cara untuk mengulur waktu adalah dengan menumpuk pengorbanan.

Tapi dia tidak punya pilihan lain. Dia tahu bahwa dia tidak akan menjadi tandingan Kong shi dalam kondisinya saat ini. Jika mereka bertarung sebagaimana adanya, semuanya akan berakhir.

Jadi, dia hanya bisa memikul beban dari keputusan ini dan terus maju.

"Memilih untuk mengabaikanku, eh? Mereka yang dipilih oleh surga pasti sombong! " Wajah Kong shi menjadi gelap saat dia meludah dengan dingin.

Ledakan!

Dengan mengangkat tangannya, Bai Xuansheng, Gu Zhuiyun, dan beberapa Semi-Divinities of the Hall of Gods yang tersisa menyerang ke depan. Dewa Tinggi juga mulai bergerak.

"Lindungi pemimpin sekte kami!" Han Jianqiu berteriak saat dia melangkah maju untuk menghadapi musuh.

Mengemudi Maksud Pedang Dewa, dia memenuhi langit di atasnya dengan rentetan pedang qi.

Sama seperti itu, Semi-Divinities bentrok dengan Semi-Divinities sementara High Immortals bentrok dengan High Immortals. Itu adalah perang besar-besaran di mana kedua belah pihak bertekad untuk memisahkan satu sama lain.

Hanya dalam beberapa napas setelah pertempuran dimulai, Dewa Tinggi mulai sekarat satu demi satu, menyebabkan mayat turun dari langit.

High Immortals of the Forsaken Continent yang tinggi dan sulit ditangkap dengan cepat mati satu demi satu seperti manusia biasa.

Dalam hal jumlah ahli, empat sekte dan makhluk air tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Benteng Blackmirror, Sekte Abadi, dan Aula Ethereal. Namun, dalam hal kekuatan bertarung individu, keempat sekte jelas memiliki keunggulan.

Alhasil, kedua kubu ternyata sama-sama cocok untuk saat ini. Timbangannya tampaknya belum mengarah ke siapa pun.

"Untuk pemimpin sekte kami! Untuk benua besar kita! "

Mantan murid inti pertama dari paviliun Ascendant Cloud Sword, He Jingxuan, menyerang musuh.

Sejak Bai Ruanqing mengunggulinya setelah mengakui Zhang Xuan sebagai gurunya, dia telah berkultivasi dengan putus asa. Meskipun budidayanya masih hanya di alam Heavenly True Immortal, kecakapan bertarungnya sudah sebanding dengan kebanyakan Dewa Tinggi.

"Bunuh satu, dan timbangannya seimbang. Bunuh dua, dan kita akan untung! "

Salah satu murid inti lainnya, Liu Yulian, terbang saat dia meraung dengan marah,

sangat kontras dengan sikap lembutnya yang biasa.

Untuk penguasa Tiga Raja! Kepiting, lobster air tawar, dan makhluk air lainnya juga ikut menyerang.

Kecakapan bertarung mereka sangat berkurang saat mereka keluar dari air, tetapi jumlah mereka menutupi kerugian itu. Selain itu, kebanyakan dari mereka memiliki cangkang keras yang memberi mereka perlindungan alami.

Dengan kedua belah pihak yang hampir sama, itu pasti akan menjadi pertempuran yang panjang dan mengerikan.

"Sekarang giliran kita…"

Tanpa mempedulikan pembantaian di belakang, Kong shi mengambil langkah maju dan menutupi puluhan li dalam sekejap. Sebelum ada yang bisa bereaksi, dia sudah berdiri tepat di atas Zhang Xuan.

Tapi saat berikutnya, formasi yang terdiri dari seratus ribu bendera formasi melepaskan sedikit desas-desus saat penghalang cahaya besar terbentuk di sekitar Zhang Xuan dan seratus ribu Dewa Sejati.

Formasi itu dibangun tidak hanya untuk mencegah energi spiritual bocor ke atmosfer tetapi juga untuk melindungi mereka yang ada di dalamnya. Bahkan pembudidaya alam Semi-Divinity tidak akan dapat menembusnya dengan mudah.

Hu!

Dengan sedikit jentikan jarinya, Kong shi membuat lubang di penghalang dan melangkah masuk. Penghalang itu tidak bisa menghentikannya sedetik pun.

Saat memasuki formasi, dia diam-diam mengarahkan pandangannya ke altar.

Gerakan sederhana ini segera menyebabkan Wu Chen kehilangan kendali atas altar. Itu mulai bergetar dengan liar, seolah-olah akan terbang menuju Kong shi kapan saja.

Wu Chen segera menggigit jarinya dan memercikkan darahnya ke seluruh altar. Tzzzzzzzz!

Altar yang gemetar mulai tenang di bawah penghormatan darah. Itu masih sedikit bergetar, tapi tidak sekuat sebelumnya.

"Istana Master Du, aku butuh bantuanmu!" Wu Chen berteriak dengan wajah pucat.

Du Qingyuan, yang melawan beberapa Dewa Tinggi, dengan cepat menyingkirkan lawan-lawannya dan bergegas ke altar untuk memasukkan zhenqi-nya ke dalamnya.

Baru setelah itu altar akhirnya berhenti bergetar sama sekali.

Tidak mempedulikan ini, Kong shi menoleh ke Zhang Xuan dan berkata, "Apakah Anda ingin mengeluarkannya sendiri, atau saya harus melakukan pekerjaan itu sendiri? Ketahuilah bahwa segala sesuatunya tidak akan berakhir hanya jika saya harus bergerak. "

Huala!

Meskipun tampak seolah-olah Kong shi tidak melakukan apa-apa, Zhang Xuan tiba-tiba merasakan ruang di sekitarnya mengeras, membentuk penghalang yang menjebaknya, membuatnya tidak dapat melarikan diri.

Meskipun demikian, Zhang Xuan melanjutkan ceramahnya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Bahkan saat Kong shi menerobos penghalang, berusaha mencuri altar, dan bergerak mendekatinya, suaranya tidak pernah berhenti kapan pun.

Ratusan ribu Dewa Sejati masih benar-benar tenggelam dalam ceramahnya, sampai-sampai mereka tampaknya tidak menyadari bahwa bahaya sudah sangat dekat dengan mereka.

"Penyampaian Kehendak Surga, Kata-Kata Sederhana yang Bijaksana yang Mendalam… Tipu daya yang memperdaya hati orang lain dan membodohi seseorang agar tunduk. Itu selalu menjadi metode yang dia sukai dan spesialisasinya, dan kamu tampaknya cukup ahli di dalamnya juga. Namun, semuanya sudah terlambat, "Kong shi mencibir sambil mengangkat telapak tangannya ke arah Zhang Xuan.

"Lindungi pemimpin sekte!"

Ngeri, Wu Chen dan Du Qingyuan segera bangkit untuk melindunginya, tetapi saat berikutnya, beberapa semburan cahaya menyembur untuk menghalangi jalan Kong shi.

"Jika kamu ingin menyakiti guru kami, kamu harus menginjak mayat kami!" Kekuatan belaka di balik serangan sebelas pemuda menyebabkan bahkan langit

mengobrak-abrik.

Mereka adalah Zhao Ya, Zheng Yang, dan yang lainnya!

Sebelas murid langsung Zhang Xuan semuanya telah mencapai alam Semi-Divinity, dan mereka semua memegang artefak Semi-Divinity yang diberikan oleh guru mereka. Melalui koordinasi tajam mereka, mereka mampu bertahan dari serangan telapak tangan Kong shi!

"Wu Chen, mulailah ritualnya!" Zhang Xuan berteriak.

Dengan jentikan jarinya, Aura of Divinity yang dia peroleh dari City of Collapsed Space dengan cepat jatuh di atas altar.

"O ‘dewa mulia, saya, Wu Chen, dengan rendah hati menawarkan kesetiaan dan keyakinan yang sungguh-sungguh dari seratus ribu jiwa untuk memohon pemurnian Aura Keilahian …"

Dua suara bergema serempak-Wu Chen dan Du Qingyuan. Satu berdiri di kiri altar dan yang lainnya berdiri di kanan, mereka mengangkat jari telunjuk mereka ke langit saat darah segar mereka tersebar di atas altar. Cahaya cemerlang berkedip-kedip ke sekeliling saat energi spiritual yang sangat besar dengan cepat merangkul semua dari seratus ribu Dewa Sejati.

Xiong xiong!

Api kuning muda menyala di atas altar, membakar Aura Ketuhanan yang hitam. Namun, sepertinya tidak ada yang terjadi pada Aura Ketuhanan hitam sama sekali.

"Tidak semua dari seratus ribu keabadian Sejati telah membuka diri sepenuhnya," kata Du Qingyuan dengan gigi terkatup. "Nyala api harus berubah menjadi emas sebelum mampu membersihkan Aura Keilahian dari sifat degenerasinya!"

Setelah diajarkan prosedur ritual, dia tahu kondisi yang dibutuhkan untuk sukses.

Hanya ketika keinginan dari semua seratus ribu Dewa Sejati disejajarkan bersama, nyala api di altar akan berubah menjadi emas. Api kuning muda saat ini menunjukkan bahwa mereka yang keinginannya selaras hanya berjumlah setengah!

"Kalau saja saya punya lebih banyak waktu untuk menguliahi mereka," Zhang Xuan berkomentar sambil menggelengkan kepala.

dari seratus ribu Dewa Sejati, hanya lima puluh ribu dari mereka bersamanya, dan itu termasuk empat puluh ribu Dewa Semu Surgawi yang telah mencapai terobosan sebelumnya. Bukan karena ceramahnya tidak menarik bagi mereka, tetapi waktu yang dia miliki bersama mereka terlalu singkat!

Kepercayaan dan kredibilitas membutuhkan waktu untuk dipupuk.

Bahkan dengan ikatan sedalam antara orang tua dan anak, jika tidak dipupuk dengan perhatian, perhatian, dan pendampingan, hubungan mereka hanya akan tetap dangkal.

Ini bahkan lebih benar untuk hubungan antara guru dan murid.

Ikatan antara seorang guru dan seorang siswa bisa sangat dalam, tetapi itu harus dipupuk dengan hati-hati dari waktu ke waktu. Itu adalah satu hal yang paling tidak dimiliki Zhang Xuan saat ini!

Jika dia punya waktu satu jam lagi, dia tidak akan berada dalam keadaan sulit seperti itu.

"Apakah itu… Aura Keilahian dari Kota Ruang Angkasa? Kerangka hitam terkutuk itu benar-benar memberikannya padamu?

B * stard itu! Mengapa? Mengapa?"

Kong shi, yang bertempur melawan Zhao Ya dan yang lainnya, memperhatikan kejadian di bawah ini juga dan dengan cepat menemukan tujuan Zhang Xuan. Matanya memerah karena marah.

Sebagai seseorang yang telah hidup selama beberapa ribu tahun, dia mengetahui rahasia di balik City of Collapsed Space.

Faktanya, dia telah memasuki daerah itu sendiri dan memperoleh ramuan obat tertentu. Setelah itu, beberapa hal terjadi.

Dalam dua kali dia berkelana ke kedalaman City of Collapsed Space, dia telah menemukan kerangka hitam. Namun, kerangka hitam itu sangat memusuhi dia, tidak pernah ragu untuk menyerangnya. Mengesampingkan mendapatkan Aura of Divinity, dia hampir kehilangan nyawanya di sana!

Karena itu, dia tidak punya pilihan selain menipu Zhang Xuan untuk menantang Hall of Gods dan mendapatkan Aura of Divinity atas namanya.

Mengapa?

Dunia telah menghalangi dia begitu lama, tetapi itu memungkinkan pemuda ini melakukan semua yang dia tidak bisa lakukan!

Ini tidak adil! Dengan raungan marah, Kong shi menarik telapak tangannya ke bawah.

Serangan tunggal ini setidaknya dua kali lebih kuat dari serangan telapak tangan sebelumnya. Itu menyebabkan formasi goyah dengan lemah saat ruang di sekitarnya runtuh ke dalam di bawah tekanan.

"Blokir itu!" Zhao Ya berteriak saat dia memberikan qi pedang tak terbatas untuk menahan serangan Kong shi, seperti pilar yang menopang langit.

Zheng Yang juga berlari ke depan dan menekan tombaknya ke ruang yang runtuh, dengan putus asa mendorong kehancuran.

Hal yang sama berlaku untuk Wei Ruyan, Kong Shiyao, Liu Yang, Wang Ying, Dan Xiaotian, Lu Chong, Bai Ruanqing, Zhang Jiuxiao, dan Yuan Tao.

Kesebelas murid langsungnya tidak memiliki rasa takut meskipun mereka berada dalam bahaya. Mengarahkan kekuatan mereka ke batas, mereka hampir tidak dapat mempertahankan stabilitas ruang meskipun kehancuran mengalah tanpa henti pada mereka.

"Mereka tidak akan bisa bertahan terlalu lama. Konsentrat!"

Melihat Wu Chen berhenti karena terkejut, Zhang Xuan mengirim pesan telepati yang mendesak kepadanya saat dia melanjutkan ceramahnya.

Saat ceramah berlanjut, warna api kuning di altar semakin dalam, secara bertahap membuat transformasi ke arah emas.

Tuan Muda, kita masih membutuhkan setidaknya lima belas menit lagi untuk mencapai kesatuan keinginan yang sempurna dengan kecepatan ini. Saya khawatir mereka tidak akan bisa bertahan selama itu! " Wu Chen berkata dengan gugup. Baca bab berikutnya di vipnovel.com kami

Api kuning sudah berubah dengan cepat, tapi sepertinya mereka tidak akan bisa tepat waktu.

Mengingat kekuatan dan keuletan Zhao Ya dan yang lainnya, mereka masih bisa menahan beberapa nafas melawan Kong shi yang sangat kuat, tapi untuk mereka bertahan selama lima belas menit …

Itu terlalu sulit!

Tidak, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa itu tidak ada bedanya dengan mengharapkan keajaiban terjadi!

"Saya tahu itu! Tapi kami hanya bisa mencoba bertahan selama kami bisa, "Zhang Xuan menjawab dengan muram.

Ceramah berlanjut tanpa jeda. Kerumunan di bawah tampaknya sama sekali tidak menyadari adanya neraka hidup yang terjadi di sekitar mereka. Mereka terus mengendarai zhenqi mereka tanpa henti saat mereka memperdalam pemahaman mereka tentang teknik pertempuran.