Library of Heaven's Path – Chapter 2097

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2097

Chapter 2097 Korban Perang 

Kacha!

Kekuatan di balik serangan Kong shi hanya terus tumbuh lebih kuat seiring waktu. Akhirnya, itu mencapai titik di mana tidak bisa dihentikan lagi.

Keretakan dimensi mulai menembus ruang stabil saat Zhao Ya dan yang lainnya tersentak mundur dengan keras, menyebabkan darah muncrat dari mulut mereka.

Pertemuan itu telah menimbulkan luka yang cukup parah pada mereka.

Kong shi sudah tak terkalahkan di kelas kekuatannya sendiri, apalagi fakta bahwa dia telah mencapai terobosan ke tingkat para dewa. Sebagai eksistensi yang berdiri di puncak Azure, dia bukan lagi seseorang yang bisa diambil Zhao Ya dan yang lainnya.

"Seseorang dengan kemampuanmu tidak akan bisa membersihkan Aura of Divinity. Ini akan digunakan dengan lebih baik di tangan saya. "

Setelah mengirim Zhao Ya dan yang lainnya terbang, Kong shi mengulurkan tangannya ke arah altar.

Mengetahui bahwa tidak ada pilihan lain baginya selain untuk bergabung dalam pertempuran juga, Zhang Xuan mencabut Pedang Tongshang dan menggunakan Maksud Pedangnya sementara mulutnya terus bergerak untuk melanjutkan ceramahnya.

Dia telah mencoba untuk menghindari membuat gerakan sendiri untuk menghindari kemungkinan situasi dimana ceramahnya terganggu. Ritual itu bisa gagal jika ada yang salah.

Namun, mengingat situasi saat ini, dia tidak punya pilihan selain melangkah juga.

Jaring besar muncul di seluruh langit, membentuk penghalang besar yang menghalangi tangan Kong shi.

"Jika aku tidak membuat terobosan, kepindahanmu ini mungkin membuatku ragu sejenak… Tapi apakah kamu benar-benar berpikir bahwa kepindahanmu akan dapat menghentikan diriku yang sekarang?" Kong shi terkekeh pelan sambil terus menekan telapak tangannya ke bawah.

Kacha!

Retakan langsung muncul di jaring.

Jantung dari Thread yang Terjalin.

Ini adalah gerakan yang telah melampaui Seni Pedang Jalan Surga. Itu membuatnya tak terkalahkan di antara para pembudidaya alam Semi-Ketuhanan, dan bahkan dewa biasa mungkin akan kewalahan olehnya juga …

Tapi lawannya tidak lain adalah Kong shi!

Setelah mengatasi rintangan menuju keilahian, pihak lain telah memperoleh kekuatan yang jauh melampaui imajinasi. Tzla!

Sebuah lubang besar robek di jaring.

Dengan wajah pucat, Zhang Xuan tergelincir ke belakang beberapa ratus meter sebelum dia bisa mendapatkan kembali pijakannya. Pada saat yang sama, semburan darah keluar dari mulutnya.

Hanya dalam satu pertemuan, dia sudah menderita luka parah!

Tetapi sepanjang pertemuan itu, dia melanjutkan ceramahnya seolah-olah tidak ada yang terjadi sama sekali. 100.000 Dewa Sejati terus mendengarkan kata-katanya tanpa menyadari bahwa ada sesuatu yang salah.

"Ayo," Kong shi mengalihkan pandangannya ke arah altar dan memberi isyarat.

Dia tahu bahwa Aura of Divinity adalah kunci dari pertempuran itu. Begitu dia merebutnya, kemenangan akan menjadi miliknya untuk diklaim.

Pria muda di hadapannya akan benar-benar tidak berdaya di hadapannya saat itu.

Hula!

Aura ketuhanan hitam di atas altar dengan cepat terbang ke tangan Kong shi.

"Tidak!" Wu Chen dan Du Qingyuan berteriak dengan wajah pucat saat mereka melompat ke langit untuk mengambil Aura of Divinity hitam.

Peng! Peng!

Tetapi hanya dengan pandangan sekilas dari Kong shi, mereka berdua merasakan kekuatan yang sangat besar menghancurkan mereka, menyebabkan darah merah muncrat dari mulut mereka.

Meskipun mereka telah mencapai ranah Semi-Divinity, kecakapan bertarung mereka jauh di bawah Zhao Ya dan yang lainnya. Tidak mungkin mereka bisa menjadi tandingan Kong shi.

"Ha ha ha! Sekarang harapan terakhir yang sangat kau pegang telah jatuh ke tanganku, mari kita lihat apa lagi yang akan kau lakukan! " Kong shi tertawa terbahak-bahak saat dia menatap Zhang Xuan dengan mata penuh ejekan.

Selama Zhang Xuan tidak dapat mencapai level dewa seperti dia, dia tidak akan pernah menjadi tandingannya. Dengan ini, pertempuran itu ditutup.

"Apa kamu pikir aku tidak akan bisa mengekangmu hanya karena aku tidak bisa membuat terobosan?" suara ketenangan penuh bergema di samping ceramah Zhang Xuan.

Sebuah buku tiba-tiba muncul di udara, dan jatuh ke arah Kong shi dengan kecepatan yang menakutkan.

"Halaman emas? Anda memang memilikinya! Namun, apa menurutmu aku tidak akan dilindungi dari sesuatu yang bajingan itu miliki juga? "

Melihat buku di atasnya semakin besar dan besar, Kong shi sedikit terkejut sesaat sebelum seringai dingin muncul di bibirnya. Dia mengangkat tangannya dan melambaikannya dengan ringan.

Weng!

Aura aneh merayapi dan menutupi seluruh tubuhnya, dan kehadirannya tiba-tiba menghilang dari dunia. Seolah-olah dia tiba-tiba menghilang dari dunia.

Tidak dapat merasakan kehadiran Kong shi, halaman emas itu berhenti. Itu tidak dapat menemukan targetnya untuk menyerang.

Dia juga memiliki Konstitusi Ramalan yang Discamate, dan dia menggunakan seni rahasia di atas itu untuk memastikan bahwa dia melompat keluar dari yurisdiksi surga. Sekuat halaman emas, sia-sia jika tidak bisa mendaratkan pukulan bersih … Zhang Xuan berpikir dengan muram.

Sekuat halaman emas itu, ada beberapa kondisi yang diperlukan untuk membuatnya menyerang. Selain itu, masih ada jeda waktu sebelum halaman emas dicetak, sehingga memungkinkan lawan untuk mempersiapkan tindakan balasan terlebih dahulu.

Mengingat bahwa Kong shi menyadari keberadaan dan sifat halaman emas, tidak terlalu sulit baginya untuk menyiapkan serangan balasan!

Apa yang dilakukan Kong shi adalah menyembunyikan kehadirannya sepenuhnya dari surga, sehingga membuat halaman emas tidak dapat menemukannya.

"Kamu juga meremehkanku. Saya tidak akan menyiapkan hanya satu kartu truf untuk melawan Kong shi yang hebat. Apakah Anda ingin menebak mengapa saya menggunakan halaman emas pada Anda meskipun saya tahu bahwa ada kemungkinan besar Anda mengetahui keberadaannya? " Zhang Xuan berbicara dengan senyum tenang saat melanjutkan ceramah.

Saat kata-kata itu diucapkan, api di atas altar tiba-tiba membumbung tinggi ke langit. Sesosok bangkit dengan cepat dengan pedang di tangan.

Itu adalah tiruan Zhang Xuan!

Dia telah bersembunyi di tengah nyala api altar, menunggu saat Kong shi terganggu oleh halaman emas untuk meluncurkan serangan!

Puhe!

Kong shi terlalu berhati-hati terhadap Zhang Xuan dan halaman emas dia tertangkap basah oleh penampilan klon. Pada saat kecerobohan, dia ditusuk di telapak tangannya, menyebabkan darah segar mengalir.

Namun, tusukan pedang berhenti di situ. Klon menemukan bahwa dia tidak dapat mengarahkan serangannya lebih dalam.

Tubuh fisik dewa terlalu tangguh. Terlepas dari kekuatan klon yang superior, yang selanjutnya ditingkatkan dengan artefak Semi-Divinity dan Maksud Pedang Dewa, dia hanya mampu mengikis kulit Kong shi. Bahkan yang terbaik, itu hanya memberikan kerusakan sebanyak injeksi yang gagal.

"Ha ha ha! Luar biasa! Kamu benar-benar bisa menyakitiku! Tampaknya bukan tanpa alasan kamu dipilih oleh surga… Tapi apa menurutmu sesuatu sekaliber ini benar-benar akan mempengaruhi aku, Dewa? "

Kong shi menjatuhkan klon terbang dengan lambaian tangannya sebelum berbalik untuk melihat Zhang Xuan dengan aura yang tidak bisa diganggu gugat di sekitarnya.

Sebagian alasan mengapa skema Zhang Xuan berhasil adalah karena Kong shi mengizinkannya. Dia sudah menyadari bahwa ada sesuatu yang salah ketika klon Zhang Xuan tidak muncul di medan perang selama ini.

Meski tahu bahwa ada tipuan, dia tidak repot-repot mengangkat kewaspadaannya. Itu karena dia tahu semua skema akan runtuh sebelum kekuatan absolut.

Akankah kamu bisa membunuhku bahkan jika aku harus berdiri diam di tempat dan membiarkanmu menyerangku dengan bebas?

Di hadapan dewa sungguhan, Semi-Divinities tidak lebih dari semut!

"Saya tidak menyangkal itu. Sedikit luka ini mungkin tidak berarti apa-apa bagi dewa sama sekali, tapi Aura Ketuhanan di tanganmu mungkin berbeda … "Zhang Xuan terkekeh pelan.

Terkejut dengan kata-kata itu, Kong shi menundukkan kepalanya untuk melihat, hanya untuk melihat aura degenerasi hitam di dalam Aura Keilahian melonjak dengan cepat ke luka-lukanya. Tangannya membusuk dengan cepat, menyebabkannya menjadi bentuk yang mengerikan.

Kamu…"

Ngeri, Kong shi buru-buru melepaskan Aura Keilahian hitam di tangannya, menyebabkannya jatuh ke altar sekali lagi. Meski begitu, Aura Ketuhanan hitam terus melepaskan aura degenerasi hitam, yang secara alami tertarik pada luka di tangan Kong shi.

Aura Ketuhanan hitam diciptakan oleh kerangka hitam dengan mengompresi udara degenerasi di Kota Ruang Runtuh dengan erat, sehingga konsentrasi properti degenerasi di dalamnya sangat tinggi. Mengesampingkan kultivator alam Semi-Divinity, bahkan dewa sejati pun akan rentan terhadapnya!

"Sial!"

Kong shi mengumpat dengan marah saat dia melepaskan semua energinya untuk mengekang aura degenerasi hitam.

Dengan kekuatan barunya sebagai dewa, bahkan udara degenerasi biasa tidak akan bisa mengganggunya lagi. Itu membuatnya berpikir bahwa tidak ada lagi yang bisa mengancamnya di Azure, tapi pemikiran seperti itu jelas menjadi bumerang baginya.

Peng!

Merasa sangat terhina, Kong shi menyerang Zhang Xuan.

Bahkan ketika diganggu oleh aura degenerasi hitam, kekuatan yang dia miliki masih jauh melampaui keberadaan apapun di Azure. Dikalahkan oleh amarah, kali ini dia mendorong telapak tangannya ke depan dengan kekuatan penuh.

Itu adalah serangan yang sangat kuat sehingga merobek kain ruang di lintasan serangannya, menyebabkan gempa spasial.

Huala!

Luar biasa mungkin turun tepat ke Zhang Xuan, tetapi sebelum bisa menyegel nasibnya, seorang cewek kuning kecil tiba-tiba muncul di hadapan Kong shi. Itu melebarkan mulutnya ke tingkat yang tidak wajar dan menelan seluruh Kong shi.

Boom boom boom!

Sebuah benjolan besar dapat dilihat di tubuh anak ayam kuning kecil itu, dan ia bergerak dengan keras untuk membebaskan diri.

"Bertahanlah selama mungkin, tapi jangan ragu untuk meludahinya jika kamu menemukan dirimu mencapai batasmu!" Zhang Xuan berkata dengan cemas.

Orang ini telah mampu menelan seluruh Blackback Tortoise besar dan membuatnya tidak berdaya saat itu, yang membuktikan bahwa kemampuannya untuk melahap adalah bakat khusus.

Namun, faktanya masih tersisa bahwa Little Chick hanya berada di alam Surgawi Tinggi Abadi sedangkan Kong shi adalah dewa yang nyata. Bahkan ketika Kong shi terluka, masih ada celah besar di antara mereka berdua.

Yang diharapkan Zhang Xuan hanyalah anak perempuan kuning kecil itu untuk bertahan lebih lama, sampai 100.000 Dewa Sejati akhirnya mencapai persatuan penuh keinginan.

Satu hal yang sangat beruntung adalah bahwa sebagian besar aura degenerasi hitam telah diserap oleh Kong shi sebelumnya, menyebabkan Aura Ketuhanan hitam berubah dari hitam pekat menjadi warna kuning tua.

Itu belum sepenuhnya dimurnikan, tapi itu adalah langkah maju yang besar. Sebelumnya, altar harus berubah sepenuhnya keemasan agar pembersihan diselesaikan, tetapi mengingat kondisi Aura Keilahian saat ini, itu akan dilakukan bahkan jika warnanya hanya menjadi kuning cerah.

Ini berarti waktu yang dia butuhkan telah sangat berkurang!

Namun demikian, masih menjadi pertanyaan apakah mereka bisa menunda Kong shi selama ini.

Zhang Xuan menyalurkan semua fokusnya ke dalam ceramah, sangat meningkatkan efek Impartasi Kehendak Surga. Suasana bergizi bisa dirasakan berlama-lama di area tersebut.

Sedangkan tubuh ayam kuning kecil itu masih bergerak-gerak dengan ganas. Tampak jelas bahwa Kong shi mencoba memaksa keluar.

Saat itu, Kura-kura Blackback alam Semi-Divinity hampir kehilangan nyawanya setelah dilahap seluruhnya, tetapi Kong shi masih bisa bergerak dengan penuh semangat setelah itu… Kekuatan para dewa benar-benar menakutkan!

"Cepat, cepat…"

Mengetahui bahwa cewek kuning kecil tidak akan bisa bertahan terlalu lama, Zhang Xuan menatap Aura of Divinity di atas altar dengan ekspresi cemas di wajahnya.

Bersamaan dengan ceramahnya, nyala api perlahan berubah menjadi warna kuning cerah. Pada saat yang sama, perubahan mulai terjadi pada Aura Keilahian juga. Aura hitam perlahan-lahan dikeluarkan dari Aura Keilahian, menyebabkannya perlahan-lahan berubah dari kuning tua menjadi kuning, kuning muda…

Hampir sampai!

Melihat perubahan warna, Zhang Xuan tahu bahwa ritual itu akhirnya berhasil. Jantungnya berdegup kencang karena kegembiraan.

Tiba-tiba, ruang di atasnya bergetar.

Hula!

Sebuah pedang mengiris udara, dan setelah itu, perut anak ayam kuning kecil itu terbelah menjadi dua. Kong shi yang tidak terawat memegang pedang melangkah keluar dari dalam, muncul di hadapan semua orang sekali lagi.

Wajahnya benar-benar berubah karena amarah.

Dia membalikkan badannya dan menebas ayam kuning kecil itu dengan panik.

Shua! Shua! Shua!

Saat kilatan cahaya dingin menghantamnya, kepala anak ayam kuning kecil itu dipotong, dan tubuhnya diiris menjadi beberapa bagian.

Xiong xiong!

Seolah itu belum cukup, dia melepaskan semburan api yang membakar tubuh anak ayam kuning kecil yang terpenggal menjadi abu. "Tidak!"

Semuanya terjadi begitu cepat sehingga Zhang Xuan bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. Tubuhnya menegang, dan pikirannya hampir kosong seluruhnya dalam sekejap.

Ini tidak mungkin benar…

Anak ayam kuning kecil itu sudah mati?

Cewek kuning kecil ini telah bersamanya sejak waktunya di Guru Besar Benua. Saat itu masih tertancap dalam bentuk labu.

Itu adalah rakus yang tidak bisa diandalkan yang telah menyabotase dia dalam banyak kesempatan. Itu juga sangat malas, sering memilih untuk berbaring di Dantiannya, menolak untuk keluar tidak peduli apa yang terjadi. Akibatnya, mereka banyak konflik satu sama lain, dan mereka sering bertengkar juga.

Tapi bahkan saat dia mengamuk atau memutar matanya pada cewek kuning kecil itu, sebelum dia menyadarinya, itu sudah menjadi sosok penting dalam hidupnya…

Dia tidak pernah membayangkan bahwa situasi seperti itu akan terjadi.

Bahkan klonnya mungkin tidak dapat menyatu kembali setelah direduksi menjadi keadaan seperti itu!

"Kamu bajingan, aku akan membantai kamu …"

Mata Zhang Xuan memerah.