Library of Heaven's Path – Chapter 2108

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2108

Chapter 2108 Firmamen Menurun

Zhang Xuan selalu menganggap Cakrawala sebagai utopia bagi para pembudidaya. Itu akan diisi dengan banyak ahli yang telah mencapai puncak dunia. Atmosfirnya akan kaya akan energi spiritual, memungkinkan setiap pembudidaya yang telah mencapai sasaran untuk mencapai terobosan. Bahkan cabang pohon yang diambil seseorang dari jalan akan sekuat artefak tingkat Immortal Tinggi.

Dan dia tidak sepenuhnya melenceng tentang itu.

Rerumputan liar di tanah adalah sumber daya budidaya yang tak ternilai yang setara dengan Premier Immortal Pills. Tetapi berdasarkan apa yang baru saja dia dengar dari Mo Yuan, rasanya seolah-olah Cakrawala perlahan-lahan hancur berantakan. Menurunnya energi spiritual menyebabkan kemunduran kehidupan. Tempat-tempat yang tidak memiliki energi spiritual pada akhirnya akan menjadi reruntuhan.

Misalnya, meskipun masih ada tanaman yang tumbuh di Gunung Grand Spirit, dengan lenyapnya energi spiritual di udara, jumlah energi spiritual yang beredar di sekitar tempat itu perlahan-lahan menipis, ke titik di mana semuanya layu dan mati.

Mungkin karena alasan inilah Zhang Xuan harus melakukan perjalanan jauh untuk mengumpulkan rumput liar, dan meskipun demikian, jumlah yang dia temukan seringkali sangat terbatas.

Apakah ini benar-benar Cakrawala?

Rasanya hampir seolah-olah dia berjalan ke medan perang Dunia Lain Suku Iblis Dunia Lain sebagai gantinya!

Di mana-mana tandus dan layu, seolah-olah dunia perlahan-lahan sekarat.

"Masih ada rumput dan buah-buahan liar yang memanfaatkan energi spiritual di gunung. Itu berarti bahwa surutnya energi spiritual adalah hal yang baru terjadi, bukan? " Zhang Xuan bertanya.

Jika itu telah terjadi lama sekali, Grand Spirit Mountain seharusnya sudah menjadi tidak ramah sejak lama. Fakta bahwa ia dapat menemukan rumput liar, buah-buahan, dan bahkan hewan di daerah tersebut membuat penyusutan hanya terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Mendengar pertanyaan seperti itu dari Zhang Xuan, Mo Yuan menatap pria muda itu dengan keraguan di matanya dan bertanya, "Tidak mungkin kamu baru saja tiba di Cakrawala, kan?"

"Tentu saja tidak. Kami semua tinggal di desa kecil yang terisolasi dari dunia, jadi kami tidak begitu tahu tentang apa yang terjadi di luar sana. Namun, suatu hari wabah tiba-tiba melanda kami, dan sebelum kami menyadarinya, kami adalah satu-satunya yang tersisa di desa kami. Saat itulah kami bertemu Yang Xuan laoshi, dan dia membawa kami keluar dari desa kami. Akibatnya, ada banyak hal yang tidak kami ketahui, "Zhang Xuan menjawab dengan canggung.

Dia tidak tahu bagaimana orang-orang di Cakrawala memandang orang-orang yang datang dari dunia yang lebih rendah, tetapi yang terbaik baginya adalah melanjutkan dengan hati-hati.

"Saya melihat." Mo Yuan mengangguk. "Pertama kali surutnya energi spiritual terjadi sekitar empat puluh hingga lima puluh tahun yang lalu. Saat itu, langit jatuh, dan bumi tenggelam. Setengah dari langit runtuh. Air turun tanpa henti dan membanjiri bumi, menyebabkan banyak korban jiwa. Akhirnya, Dewa Raja yang menjaga utara, selatan, timur, dan barat membunuh Kura-kura Dunia dan menggunakan keempat anggota tubuhnya sebagai pilar untuk menopang langit, sehingga membawa dunia kembali ke stabilitas. "

Pada titik ini, Mo Yuan tertawa kecil sebelum melanjutkan. "Yah, ini hanya cerita yang menyebar seperti api setelah bencana, jadi tidak mungkin kita bisa memastikan apakah itu benar atau tidak. Ada juga beberapa yang mengklaim bahwa raja Langit Kebebasan menggunakan kemampuan uniknya untuk memperbaiki langit yang runtuh. Bagaimanapun, semua jenis rumor beredar setelah kejadian itu. Namun, jelas bahwa runtuhnya langit hanyalah awal dari sesuatu yang lebih besar.

"Energi spiritual mulai surut dengan cepat di mana-mana. Akhirnya, kecuali kota-kota besar, sebagian besar tanah di sekitar Cakrawala menjadi tandus, seperti Gunung Roh Agung ini! "

"Ini …" Zhang Xuan membelalak keheranan.

Empat puluh hingga lima puluh tahun yang lalu… Itu terjadi sekitar empat ribu tahun yang lalu di Azure dan empat puluh ribu tahun yang lalu untuk Guru Besar Benua.

Itu menandai waktu ketika Kong shi pertama kali muncul di dunia dan Enam Sekte pertama kali muncul.

Bencana Cakrawala dan runtuhnya langit dan bumi, serta kepemilikan Kong shi atas Tatanan Surga… Mungkinkah ada semacam hubungan antara keduanya?

Jika ada hubungan antara keduanya, apa arti dari kepemilikan Library of Heaven’s Path?

Bagaimanapun, fragmen surga tidak akan muncul secara alami di dunia. Fakta bahwa dia bisa menggunakan Library of Heaven’s Path di Cakrawala berarti bahwa fragmen dari surga yang dia terima tidak lebih lemah dari surga Cakrawala.

Karena itu, dia tidak bisa membantu tetapi menyimpan beberapa keraguan tentang asal-usul fragmen langit.

Mo Yuan melanjutkan ceritanya. "Akibat energi spiritual yang surut, tidak semudah sebelumnya untuk mencapai alam Dewa. Selain itu, setiap terobosan membutuhkan sejumlah besar energi spiritual dari lingkungan, dan itu dapat mempercepat penghancuran Cakrawala. Dengan demikian, Sembilan Langit Sembilan Raja tidak punya pilihan selain mengendalikan jumlah dewa di dunia. Jadi, mereka membangun sembilan Pegunungan Surgawi di seluruh dunia, dan semua yang ingin menjadi dewa harus pergi ke Pegunungan Surgawi dan mencari Aura Keilahian. "

Di sisi lain, Zhang Xuan melebarkan matanya saat menyadari.

Dalam arti tertentu, itu mirip dengan apa yang terjadi di Domain Kunxu. Karena kelangkaan sumber daya, mereka yang memiliki sedikit bakat kehilangan hak untuk mengembangkan kultivasinya guna menjamin kesejahteraan sosial yang optimal.

Itu sangat kejam bagi para pembudidaya yang telah bekerja keras sepanjang hidup mereka untuk memajukan kultivasi mereka, tetapi ini adalah satu-satunya cara untuk memperlambat runtuhnya Cakrawala.

"Saya rasa alasan Penatua Yang Xuan membuat Anda mengalami kesulitan saat ini adalah untuk membangun fondasi Anda saat Anda masih di alam Semi-Ketuhanan. Ini akan memungkinkan Anda untuk beradaptasi lebih cepat dengan lingkungan di Gunung Surgawi, sehingga meningkatkan peluang memperoleh Aura Keilahian dan berhasil membuat terobosan! " Kata Mo Yuan.

"Seperti yang diharapkan dari orang-orang dari Paviliun Guru, mereka sangat detail dan teliti dalam apa yang mereka lakukan. Tidak heran jika para siswa dapat mencapai prestasi yang sama dengan para jenius meskipun mereka kurang berbakat… Ah, maafkan aku. Aku tidak berniat meremehkanmu… "

Zhang Xuan berkedip kosong, tidak yakin bagaimana dia harus menanggapi kata-kata itu.

Di sisi lain, Zhao Ya dan yang lainnya hampir tertawa.

Orang di depan mereka benar-benar berani untuk mengatakan bahwa gurunya kurang berbakat. Guru mereka adalah seseorang yang telah berkultivasi selama kurang dari dua tahun di Guru Benua Benua dan sedikit lebih dari dua bulan di Azure untuk mencapai tempatnya saat ini.

Jika seseorang menerjemahkannya ke waktu di Cakrawala, dia hanya akan menghabiskan 0,73 hari di Benua Guru Utama dan 0,6 hari di Azure, yang menambahkan hingga total 1,33 hari. Hanya dalam 1,33 hari, guru mereka telah mengatasi kemacetan demi kemacetan untuk menjadi dewa sejati. Namun, seseorang berani mengatakan bahwa dia kurang berbakat?

Lelucon apa!

"Batuk batuk, tidak apa-apa. Saya tidak keberatan sama sekali. " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Dia terus mengajukan beberapa pertanyaan lagi, dan untungnya, Mo Yuan adalah orang yang sangat terus terang yang dengan bebas membagikan semua yang dia tahu. Segera, Zhang Xuan dapat membentuk pemahaman awal tentang situasi di Cakrawala.

Tanpa ragu, Cakrawala dipenuhi dengan semua jenis ahli. Namun, ini datang dengan jebakan besar… Dunia yang dipenuhi dengan orang-orang kuat pasti tidak akan terlalu dibatasi oleh hukum.

Di dunia di mana ada perbedaan kekuatan yang signifikan, yang kuat akan bisa melakukan apa yang mereka suka sedangkan yang lemah hanya bisa tinggal di dalam batas aman tembok kota, tidak berani menjelajah terlalu jauh karena takut bertemu bandit.

Tentu saja, ini hanya diterapkan di tempat-tempat di luar kota. Di dalam kota, bahkan yang kuat harus mematuhi hukum yang diberlakukan pada mereka. Ini karena setiap penguasa kota memiliki kekuatan dan otoritas absolut di wilayah yang mereka kuasai.

Di Twilight City, misalnya, Tuan Kota Wu Fangqing adalah ahli alam Dewa Surgawi. Dia dikenal karena lengan bajanya yang memungkinkan dia untuk bertahan melawan pedang dan tombak dengan mudah. Dia memegang rekor melenyapkan delapan belas bandit sendirian dengan tangan kosong, membuatnya menjadi kekuatan yang tak terhentikan.

Setiap orang yang tinggal di dalam kota harus mematuhi aturan yang telah dia tetapkan, dan mereka yang berani melanggar aturannya harus menghadapi konsekuensinya.

Aturan yang ditetapkan oleh yang kuat harus diikuti, atau seseorang mungkin akan terbunuh dan Aura of Divinity mereka diekstraksi.

Beginilah cara kerja Firmament. Itu bukanlah anarki yang lengkap, tapi jelas bahwa dunia lebih menyukai yang kuat.

"Mo Yuan laoshi, bisakah kau memberitahuku lebih banyak tentang Raja Penundukan Surga?" Wang Ying bertanya dengan mata penuh rasa ingin tahu.

Dia juga memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah.

"Raja Penaklukan Surga adalah ahli yang kuat yang muncul dalam beberapa dekade terakhir. Dia menjadi terkenal sekitar empat puluh tahun yang lalu setelah dia, sebagai Dewa tingkat tinggi, bertarung dan mengalahkan delapan Dewa Surgawi tingkat rendah dengan sukses. Pertarungan tunggal itu menempatkannya di puncak Papan Bakat Dewa Surgawi! " Mo Yuan menjelaskan dengan bersemangat.

Dari kelihatannya, jelas bahwa dia membawa kekaguman yang besar pada Raja Penundukan Surga.

"Dewan Aptitude Dewa Surgawi?"

"Masing-masing dari Sembilan Langit akan memiliki Papan Bakat Dewa Surgawi yang mengukur potensi para pembudidaya di dalam wilayahnya. Mereka yang mampu masuk ke sepuluh besar pada akhirnya akan mencapai level Dewa Surgawi tingkat tinggi, dan mereka yang berada di tiga besar memiliki peluang bagus untuk menjadi Raja Dewa pada akhirnya! Karena alasan ini, banyak pembudidaya berusaha untuk mencantumkan nama mereka di papan tulis. Selama seseorang bisa masuk dalam sepuluh besar, mereka akan berhak atas sumber daya kultivasi terbaik dalam sekte mereka, membuka jalan menuju kebesaran! " Mo Yuan menjawab.

Karena kelangkaan sumber daya di Cakrawala, sebagian besar sekte dan kekuatan besar hanya akan memilih untuk merawat individu yang telah menunjukkan bakat luar biasa. Akibatnya, ada semua jenis papan yang ada sehingga para pembudidaya akan memeras kepala mereka untuk masuk.

Pemeringkatan penting bagi mereka untuk mengamankan sumber daya yang cukup bagi mereka untuk memajukan kultivasi mereka.

Ini sangat mirip dengan cara kerja Domain Kunxu.

"Setelah Raja Penaklukan Surga naik ke puncak Papan Bakat Dewa Surgawi, pertumbuhannya tiba-tiba melonjak dengan momentum yang tak terhentikan. Dalam waktu kurang dari setahun, dia mencapai level Raja Dewa. Setelah itu, selama Gelombang Energi Spiritual yang Mengalir, dia mencapai prestasi yang belum pernah dilakukan siapa pun sebelumnya, yang menyebabkan tujuh Dewa Raja memberinya kehormatan Raja Dewa yang Dianugerahkan secara bersamaan.

"Kurang dari setahun setelah itu, dia mulai menantang Sembilan Dewa Raja. Awalnya, semua orang mengira dia sudah gila. Bertentangan dengan harapan semua orang, dia benar-benar memenangkan pertandingan pertama … Dalam dekade berikutnya, dia menantang Dewa Raja satu demi satu, dan berdasarkan apa yang saya dengar sejauh ini, sepertinya satu-satunya yang dia belum tantang adalah raja Langit Kebebasan. Yah, tepatnya, hasil duel tidak diumumkan ke publik, tapi fakta bahwa raja lain telah mengakui identitasnya kemungkinan besar berarti mereka kalah dalam pertempuran, "kata Mo Yuan dengan nada berbisik.

Sementara ada desas-desus yang beredar tentang Sembilan Langit Sembilan Raja, masih lebih baik untuk berhati-hati ketika bergosip tentang hal-hal seperti itu. Kecerobohan mungkin bisa membuatnya kehilangan nyawanya.

"Dia menantang delapan Dewa Raja satu demi satu …"

Bahkan mendengarkan cerita membuat Zhang Xuan merasa berdarah panas.

Seperti yang diharapkan dari Kong shi! Tidak peduli di dunia mana dia berada, dia masih bisa mencakar jalannya untuk mencapai puncak hierarki.

"Bolehkah saya tahu lebih banyak tentang raja Langit Kebebasan?" Zhang Xuan bertanya. "Saya cukup penasaran untuk mengetahui mengapa Raja Penaklukan Surga belum menantangnya."

Sementara orang lain mungkin tidak tahu tentang hasil duel, sebagai sesama Dewa Raja, raja Langit Kebebasan harus menyadari hasilnya. Jadi, agak aneh melihat bahwa pihak lain tidak mengambil tindakan sebagai tanggapan.

Mungkinkah raja Langit Kebebasan tidak berani bertarung dengan Raja Penundukan Surga setelah mendengar tentang bagaimana yang lain telah dikalahkan?

"Sejujurnya, saya tidak tahu itu. Raja Penaklukan Surga mengontrol pusat Cakrawala, dan mereka dipandang sebagai penguasa Sembilan Raja. Mereka adalah Dewa Raja Cakrawala yang paling tangguh, dan juga yang paling misterius … Ada kekurangan informasi sama sekali tentang mereka, bahkan jenis kelamin, usia, nama, dan nama samaran mereka adalah misteri. Namun, sejak jaman dahulu, tidak ada yang berani meletakkan tangan mereka di Langit Kebebasan, dan itu adalah bukti terbesar dari kekuatan raja itu … "

Pada titik ini, Mo Yuan tiba-tiba menyadari bahwa dia mungkin telah berbicara terlalu banyak. Dengan senyum canggung, dia melambaikan tangannya dan berkata, "Baiklah, mari kita akhiri percakapan di sini untuk hari ini. Kami hanyalah tokoh kecil dari Cakrawala, jadi urusan seputar Sembilan Langit Sembilan Raja tidak ada hubungannya dengan kami. Tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mengubah apapun, jadi jangan repot-repot dengan masalah itu, oke? "

"Un."

Mengetahui bahwa dia tidak akan bisa mendapatkan apa-apa lagi dari Mo Yuan, Zhang Xuan memutuskan untuk berhenti di situ.

Semua orang kelelahan sepanjang hari, dan tak lama kemudian, siswa Mo Yuan sudah mulai tertidur dengan kepala bersandar ke tebing. Bahkan Mo Yuan sendiri telah menutup matanya, membuatnya sulit untuk mengatakan apakah dia tertidur atau tidak.

Hanya Zhang Xuan dan murid langsungnya yang tetap duduk di tanah, sepenuhnya fokus pada kultivasi mereka.

Meskipun energi spiritual di sana sangat tipis, sehingga sulit bagi mereka untuk berkultivasi, mereka tidak mau membuang waktu sama sekali.

Saat tengah malam semakin dekat, Zhang Xuan baru saja akan berdiri dan meregangkan tubuh sedikit sebelum berangkat untuk beristirahat ketika tubuhnya tiba-tiba berhenti.

"Hmm?"

Tampaknya merasakan sesuatu, dia menoleh ke arah tertentu saat alisnya menyatu menjadi cemberut.